Perancangan Sistem Pakar Medis Untuk Kasus Dermatomikosis Superfisialis

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Perancangan Sistem Pakar Medis Untuk Kasus Dermatomikosis Superfisialis"

Transkripsi

1 Perancangan Sistem Pakar Medis Untuk Kasus Dermatomikosis Superfisialis Galang Prihadi Mahardhika, Izzati Muhimmah Magister Teknik Informatika Universitas islam Indonesia Jl. Kaliurang km 14 Yogyakarta Abstract. Kulit adalah lapisan atau jaringan yang menutup tubuh dan melindungi tubuh dari bahaya yang datang dari luar 2. Sebagai jaringan yang melindungi tubuh, kulit manusia sangat rentan terhadap serangan penyakit. Penyakit kulit karena jamur yang umum (sering) ditemukan disebut dengan Dermatomikosis (Mikosis) Superfisialis 1. Dermatomikosis Superfisialis merupakan suatu pengetahuan yang juga harus dikuasai oleh dokter umum. Untuk itu dibutuhkan suatu sistem yang dapat membantu dokter umum dalam menegakkan diagnosis. Sistem pakar (Expert System) medis merupakan sistem yang dapat digunakan untuk membantu (mendukung) dokter dalam menegakkan diagnosis kasus Dermatomikosis Superfisialis. Penelitian ini akan memaparkan hasil perancangan sistem pakar pada kasus Dermatomikosis Superfisialis yang dikembangkan dengan metode Rule-based Reasoning (penalaran berbasis aturan) untuk basis pengetahuan serta metode Forward Chaining untuk pengembangan Inference Engine-nya 5. Keywords: Kulit, Penyakit Kulit, Dermatomikosis Superfisialis, Sistem Pakar Medis, Rule-Based Reasoning, Forward Chaining. 1 Pendahuluan Kulit adalah lapisan pertama yang berfungsi sebagai pelindung tubuh. Kulit adalah lapisan atau jaringan yang menutup tubuh dan melindungi tubuh dari bahaya yang datang dari luar 2. Sebagai pelindung tubuh, kualitas kulit (kesehatan) harus sangat diperhatikan dan dijaga. Kulit manusia menyelimuti hampir semua bagian tubuhnya, namun karakteristik kulit tidak sama untuk setiap bagian, seperti kulit bagian wajah, tangan, punggung, paha, dan lain-lain. Sebagai jaringan yang melindungi tubuh, kulit manusia sangat rentan terhadap serangan penyakit. Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kesehatan kulit pada manusia. Salah satunya adalah faktor lingkungan yang dapat berupa serangan beberapa macam jamur atau bakteri. Penyakit kulit karena yang umum (sering) ditemukan disebut dengan Dermatomikosis (Mikosis) Superfisialis 1. Pada umumnya penyakit kulit muncul dengan meninggalkan bekas yang biasa disebut dengan Ruam atau Lesi. Berbeda dengan penyakit yang lain, penyakit kulit dapat dilihat langsung dengan mata pemeriksa atau dokter 3. Ruam kulit yang mempunyai sifat tertentu disebut dengan Ujud Kelainan Kulit (UKK). Dari UKK tersebut, seorang dokter dapat melakukan penegakkan diagnosis. Dermatomikosis Superfisialis cukup banyak ditemukan di Indonesia. Di Jakarta, penyakit jamur kulit sepanjang masa selalu menempati urutan kedua setelah Dermatitis 3, begitupun yang terjadi di Denpasar 1. Sedangkan didaerah lain seperti Padang, Bandung, Semarang, Surabaya dan Menado, keadaannya relatif sama 3. Dari data tersebut, dapat disimpulkan bahwa Dermatomikosis Superfisialis adalah penyakit kulit yang sering terjadi diantara penduduk Indonesia. Dokter umum dibekali ilmu pengobatan dan memiliki kewenangan untuk melakukan diagnosis terhadap pasien yang menunjukkan kecurigaan terhadap Dermatomikosis Superfisialis yang spesifik 6. Seminar Nasional Informatika Medis (SNIMed) IV, p. 39, 2013.

2 Tetapi, pada umumnya yang melakukan diagnosis terhadap kecurigaan pada kasus Dermatomikosis Superfisialis adalah dokter spesialis kulit dan kelamin (Sp.KK). Penelitian ini dilakukan untuk menjembatani pengetahuan antara dokter umum dan dokter spesialis kulit dan kelamin. Penegakan diagnosis dapat didukung dengan sistem berbantuan komputer. Sistem yang dapat digunakan adalah sistem pakar, khususnya sistem pakar medis. Sistem pakar (Expert System) adalah sistem yang berusaha mengadopsi pengetahuan manusia kekomputer, agar komputer dapat menyelesaikan masalah seperti yang biasa dilakukan oleh para ahli 5. Pengetahuan dari dokter spesial kulit dan kelamin yang bertindak sebagai pakar pada penelitian ini akan dimodelkan sedemikian rupa agar dapat dikenali oleh sistem untuk kemudian digunakan sebagai basis pengetahuan dari sistem pakar yang akan dibangun. Pengembangan basis pengetahuan akan dikembangkan dengan menggunakan metode Rule-based Reasoning (penalaran berbasis aturan). Metode tersebut dipilih karena penelitian ini dilakukan dengan cara mengembangkan aturan-aturan yang didapat langsung dari pakar. Rule-based Reasoning pada penelitian ini akan digambarkan dengan menggunakan Decission Tree (pohon keputusan). Sedangkan Inference Engine (mesin inferensi) dikembangkan dengan menggunakan metode Forward Chaining. Metode Forward Chaining dipilih karena penegakan diagnosis untuk kasus Dermatomikosis harus dilakukan dengan suatu urutan proses tertentu. Dengan Forward Chaining, penalaran akan dilakukan dari bagian fakta terlebih dahulu untuk menguji kebenaran hipotesis 5. 2 Tinjauan Pustaka Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan dua metode pengumpulan data, yaitu observasi dan tinjauan pustaka. Proses observasi dilakukan dengan mengumpulkan informasi diagnosis kasus Dermatomikosis Superfisialis langsung dari pakar penyakit kulit. Seperti telah dijelaskan sebelumnya, yang berperan sebagai pakar dalam penelitian ini adalah seorang dokter spesialis penyakit kulit dan kelamin. Informasi yang didapat pada proses observasi adalah informasi seputar pembagian lokalisasi (penyebaran), jenis ruam, ukuran ruam, gambaran ruam, bentuk ruam, dan jenis-jenis pemeriksaan penunjang yang membantu penegakan diagnosis pada penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur. Sedangkan tinjauan pustaka dilakukan dengan cara mengumpulkan serta mempelajari informasiinformasi yang didapat dari buku, artikel, situs, serta sumber bacaan lain yang memiliki keterkaitan dengan permasalahan yang akan diselesaikan pada penelitian ini. Studi pustaka digunakan untuk mendukung informasi yang didapat pada proses observasi. Informasi-informasi dari proses pengumpulan data tersebut kemudian digunakan untuk merancang basis pengetahuan sistem pakar yang dibangun pada penelitian ini. Kusrini menjelaskan bahwa aplikasi sistem pendukung keputusan (sistem pakar) menggunakan data, memberikan antarmuka pengguna yang mudah (User Friendly), dan dapat menggabungkan pemikiran dari pengambil keputusan 4. Pada penelitian lain, Sambasivan menjelaskan bahwa salah satu faktor yang mendukung keberhasilan sistem pendukung keputusan (sistem pakar) medis adalah faktor kemudahan. Sehingga suatu sistem pakar harus memiliki fitur yang mudah dan harus memasukkan elemen User Friendly bagi seorang dokter, untuk dapat membantu meningkatkan kinerja dokter dalam menegakkan diagnosis 7. Kedua pernyataan tersebut menjelaskan bahwa antarmuka pengguna serta pemodelan interaksi merupakan salah satu komponen penting dalam sistem pakar. Seminar Nasional Informatika Medis (SNIMed) IV, p. 40, 2013.

3 Dari hasil tinjauan pustaka yang dilakukan, data terkait kasus Dermatomikosis Superfisialis kebanyakan adalah data yang berwujud citra (gambar) 8,10,11. Dari hasil tinjauan pustaka tersebut, maka pengembangan sistem pakar nantinya akan berfokus pada penggunaan interaksi menggunakan citra yang berperan sebagai pengganti teks untuk meningkatkan kualitas interaksi antara pengguna dan sistem. Pengembangan tersebut akan berpedoman pada teori multimedia yang dapat menjadikan konten berbasis teks lebih dinamis dengan memberi dimensi baru pada konten berbasis teks tersebut 9. 3 Perancangan Sistem Pakar 3.1 Rule-Based Reasoning (Penalaran Berbasis Aturan) Metode perancangan sistem pakar yang digunakan pada penelitian ini adalah metode penalaran berbasis aturan (Rule-based Reasoning). Langkahnya adalah dengan modifikasi sumber pengetahuan dari pakar agar dapat diimplementasikan menjadi suatu perancangan berbasis aturan. Pengetahuan tersebut kemudian di kelompokkan berdasar langkah diagnosisnya, lalu ditabulasikan serta diberikan kode khusus untuk mempermudah melakukan proses pembentukan aturan. Kode tersebut akan mewakili wujud citra yang digunakan serta sifat dari citra tersebut. Proses pengelompokkan langkah diagnosis mengasilkan kelompok diagnosis berupa lokasi UKK, sifat UKK, dan pemeriksaan penunjang. Kode yang digunakan untuk membedakan golongan variabel fakta (lokasi UKK, sifat UKK, dan pemeriksaan penunjang) serta hipotesis (hasil diagnosis) pada proses pembentukan aturan dapat dilihat pada Table 4. Kode L U P D Table 4. Kode Variabel Lokasi UKK Variabel Lokasi dari UKK yang ditemukan pada pasien. Jenis/ sifat UKK yang ditemukan pada pasien. Pemeriksaan penunjang yang dilakukan. Diagnosis yang dihasilkan oleh sistem pakar. Basis pengetahuan pada penelitian ini menggunakan 19 fakta untuk lokasi UKK, 20 fakta untuk sifat UKK, 5 fakta untuk pemeriksaan penunjang, dan 45 hipotesis untuk hasil diagnosis pada kasus Dermatomikosis Superfisialis. Setelah proses pengkodean selesai dilakukan, langkah selanjutnya adalah pembuatan aturan-aturan yang mungkin terjadi dari fakta-fakta yang didapat hingga menghasilkan hipotesis. Basis pengetahuan pada penelitian ini akan dikerjakan dengan menggunakan metode (Decission Tree) pohon keputusan. Pohon keputusan dibuat berdasarkan aturan-aturan yang telah didapat dari proses pengembangan penalaran berbasis aturan. Proses percabangan dilakukan secara berurutan dimulai dari lokasi, ukk, pemeriksaan penunjang, hingga menghasilkan diagnosis. Pohon keputusan yang dibangun pada penelitian menghasilkan 339 simpul (node), dengan 78 percabangan. Struktur pohon digambarkan bertingkat sesuai urutan pada proses diagnosis (lokasi sifat UKK pemeriksaan penunjang hasil diagnosis). Contoh beberapa bagian dari pohon keputusan yang dikerjakan pada penelitian ini dapat dilihat pada Fig. 66. Seminar Nasional Informatika Medis (SNIMed) IV, p. 41, 2013.

4 Fig. 6. Pohon Keputusan Bagian L1, L2, dan L3 Pada Fig. 6 terlihat penggalan dari keseluruhan pohon keputusan untuk aturan lokasi pada wajah (L1), lokasi pada leher (L2) dan lokasi pada rambut (L3) dari total 19 lokasi yang ada pada pohon keputusan. Basis pengetahuan tersebut yang digunakan untuk mengembangkan aplikasi sistem pakar medis pada penelitian ini. 3.2 Inference Engine (Mesin Inferensi) Setelah aturan terbentuk, maka langkah selanjutnya adalah membuat mesin inferensi (Inference Engine). Metode yang digunakan untuk mesin inferensi adalah metode Forward Chaining. Pada Forward Chaining, penalaran dimulai dari bagian fakta terlebih dahulu untuk menguji kebenaran hipotesis 5. Proses penalaran forward chaining dilakukan dengan memberikan dua buah fakta pengujian untuk mencari dua hipotesis yang berbeda. Pengujian pertama dilakukan dengan memberikan fakta L18 (Sela jari kaki) dengan hasil hipotesis D40 (Kandidiasis Intertrigo). Sedangkan pengujian kedua dilakukan dengan memberikan fakta L19 (Kuku) dengan hasil hipotesis D32 (Paronikia Kandidal). Skema penalaran forward chaining untuk pengujian tersebut dapat dilihat pada Fig. 7. Seminar Nasional Informatika Medis (SNIMed) IV, p. 42, 2013.

5 Fig. 7. Penalaran Forward Chaining Kebenaran pengujian pada Fig. 7 ditunjukkan dengan tanda panah yang sesuai dengan jalur pencarian hipotesis. Fakta pertama (L18) dijalankan melalui U20 (Vesikel/Bula dan /atau Erosi dengan Skuama Eksfoliatif), kemudian melalui P3 (Dilakukan pemeriksaan KOH dan ditemukan Pseudohifa), dan berakhir pada hipotesis yang sesuai, yaitu D40. Maka dapat disimpulkan bahwa fakta pertama telah bernilai benar. Fakta kedua (L19) dijalankan melalui U15 (Paronikia (Kronik/Rekuren + Diskolorisasi/ Subungual Hiperkeratosis Subungual)), kemudian melalui P2 (Dilakukan pemeriksaan KOH dan ditemukan Hifa panjang bersekat), dan berakhir pada hipotesis yang sesuai yaitu D32. Maka dapat disimpulkan bahwa fakta kedua juga bernilai benar. 4 Penutup Aplikasi sistem pakar medis merupakan bentuk sistem yang dapat mendukung atau membantu pelaku medis dalam meningkatkan pelayanan medis. Selain handal dan memiliki basis pengetahuan yang kuat, sistem pakar medis juga harus mampu memberikan kemudahan serta kenyamanan bagi para pelaku medis (pengguna sistem). Penelitian ini mengembangkan sistem pakar medis yang memadukan unsur multimedia (pengolahan citra). Proses navigasi yang dikembangkan kebanyakan lebih menitik beratkan pada citra (gambar) bukan teks. Dengan cara ini diharapkan penggambaran dari penyakit kulit dapat lebih mudah dikenali oleh pengguna sistem, sekaligus memudahkan pengguna pada saat menggunakan sistem. Perancangan basis pengetahuan dengan menggunakan Rule-based Reasoning berupa pohon keputusan dapat digunakan pada kasus Dermatomikosis Superfisialis. Hal ini dapat dilihat dari kebenaran pada pengujian yang diujikan pada mesin inferensi. Seminar Nasional Informatika Medis (SNIMed) IV, p. 43, 2013.

6 5 Pustaka 1. Budimulja Unandar, dkk. (2004).Dermatomikosis Superfisialis : Pedoman Untuk Dokter dan Mahasiswa Kedokteran. Yogyakarta : Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Islam Indonesia. 2. Djuanda Adhi, dkk. (2005). Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Jakarta : Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 3. Harahap Marwali. (2000). Ilmu Penyakit Kulit. Jakarta : Hipokrates, Kusrini. (2007). Konsep dan Aplikasi Sistem Pendukung Keputusan. Yogyakarta : Andi Offset. 5. Kusumadewi Sri. (2003). Artificial Intelligence (Teknik dan Aplikasinya). Yogyakarta : Graha Ilmu. 6. Nugrohowati Noviana, dkk. (2009). Panduan Keterampilan Medik Blok Organ Indera. Yoygyakarta : Fakultas Kedokteran Universitas Islam Indonesia. 7. Sambasivan Murali, et al. (2012). ntention to Adopt Clinical Decision Support System in a Developing Country : Effect of Physician s Perceived Professional Autonomy, Involvement and Belief : a Cross-Sectional Study. BMC Medical Informatics and Decision Making 12: Siregar R S. (2004). Atlas Berwarna Saripati Penyakit Kulit, Edisi ke-2. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. 9. Suyanto M. (2005). Multimedia Alat Untuk Meningkatkan Keunggulan Bersaing. Yogyakarta : Andi Offset. 10. Wolff Klaus and Johnson Richard Allen. (2009). Fitzpatrick s Color Atlas and Synopsis of Clinical Dermatology, Six Edition. New York : Mc Graw Hill. 11. Wolff Klaus, et al. (2008). Fitzpatrick s Dermatology in General Medicine, Seventh Edition. New York : Mc Graw Hill. Seminar Nasional Informatika Medis (SNIMed) IV, p. 44, 2013.

APLIKASI SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT GINJAL DENGAN METODE DEMPSTER-SHAFER

APLIKASI SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT GINJAL DENGAN METODE DEMPSTER-SHAFER APLIKASI SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT GINJAL DENGAN METODE DEMPSTER-SHAFER Aprilia Sulistyohati, Taufiq Hidayat Laboratorium Sistem Informasi dan Perangkat Lunak Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

APLIKASI DIAGNOSA PENYAKIT ANAKMELALUI SISTEM PAKAR MENGGUNAKAN JAVA 2 MICRO EDITION YOSEPHIN ERLITA KRISTANTI

APLIKASI DIAGNOSA PENYAKIT ANAKMELALUI SISTEM PAKAR MENGGUNAKAN JAVA 2 MICRO EDITION YOSEPHIN ERLITA KRISTANTI APLIKASI DIAGNOSA PENYAKIT ANAKMELALUI SISTEM PAKAR MENGGUNAKAN JAVA 2 MICRO EDITION YOSEPHIN ERLITA KRISTANTI Fakultas Teknologi Industri Universitas Gunadarma ABSTRAK Hampir tidak ada penyakit anak yang

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DALAM MENENTUKAN JENIS PERAWATAN WAJAH (STUDI KASUS RUMAH SAKIT PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA)

SISTEM PAKAR DALAM MENENTUKAN JENIS PERAWATAN WAJAH (STUDI KASUS RUMAH SAKIT PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA) SISTEM PAKAR DALAM MENENTUKAN JENIS PERAWATAN WAJAH (STUDI KASUS RUMAH SAKIT PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA) 1 Dwi Oktavia Andriyanti, 2 Sri Winiarti (0516127501) 1,2 Program Studi Teknik Informatika Universitas

Lebih terperinci

PERANCANGAN APLIKASI SISTEM PAKAR PENYAKIT KULIT PADA ANAK DENGAN METODE EXPERT SYSTEM DEVELOPMENT LIFE CYCLE

PERANCANGAN APLIKASI SISTEM PAKAR PENYAKIT KULIT PADA ANAK DENGAN METODE EXPERT SYSTEM DEVELOPMENT LIFE CYCLE PERANCANGAN APLIKASI SISTEM PAKAR PENYAKIT KULIT PADA ANAK DENGAN METODE EXPERT SYSTEM DEVELOPMENT LIFE CYCLE Annisa Nurul Fadhilah 1, Dini Destiani 2, Dhami Johar Dhamiri 3 Jurnal Algoritma Sekolah Tinggi

Lebih terperinci

Rancang Bangun Sistem Pakar untuk Diagnosis Penyakit Mulut dan Gigi dengan Metode Fuzzy Logic

Rancang Bangun Sistem Pakar untuk Diagnosis Penyakit Mulut dan Gigi dengan Metode Fuzzy Logic Rancang Bangun Sistem Pakar untuk Diagnosis Penyakit Mulut dan Gigi dengan Metode Fuzzy Logic Arnon Makarios, Maria Irmina Prasetiyowati Program Studi Teknik Informatika, Universitas Multimedia Nusantara,

Lebih terperinci

PENERAPAN METODE CERTAINTY FACTOR DALAM MENDETEKSI DINI PENYAKIT TROPIS PADA BALITA

PENERAPAN METODE CERTAINTY FACTOR DALAM MENDETEKSI DINI PENYAKIT TROPIS PADA BALITA Jurnal Informatika Mulawarman Vol. 8 No. 1 Edisi Februari 2013 20 PENERAPAN METODE CERTAINTY FACTOR DALAM MENDETEKSI DINI PENYAKIT TROPIS PADA BALITA Septya Maharani Program Studi Ilmu Komputer FMIPA Universitas

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT CABAI PAPRIKA BERBASIS ANDROID

PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT CABAI PAPRIKA BERBASIS ANDROID PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT CABAI PAPRIKA BERBASIS ANDROID Resi Resmiati¹, Asep Deddy Supriatna 2 Jurnal Algoritma Sekolah Tinggi Teknologi Garut Jl. Mayor Syamsu No. 1 Jayaraga Garut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada orang dewasa, sakit kepala parah adalah gejala yang paling umum meningitis - terjadi di hampir 90% dari kasus meningitis bakteri, diikuti oleh kaku kuduk

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN MENGGUNAKAN METODE DEMPSTER SHAFER

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN MENGGUNAKAN METODE DEMPSTER SHAFER SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN MENGGUNAKAN METODE DEMPSTER SHAFER 1 Yasidah Nur Istiqomah (07018047), 2 Abdul Fadlil (0510076701) 1 Program Studi Teknik Informatika 2 Program

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENGOBATAN HERBAL

SISTEM PAKAR PENGOBATAN HERBAL IJCCS, Vol.x, No.x, Julyxxxx, pp. 1~5 ISSN: 1978-1520 SISTEM PAKAR PENGOBATAN HERBAL Riki Andri Yusda *1, William Ramdhan 2 *1 Program Studi Manajemen Informatika, AMIK Royal Kisaran, Jln Imam Bonjol No

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN PERANGKAT LUNAK PENGEMBANG SISTEM PAKAR BERBASIS ATURAN DENGAN METODE FORWARD CHAINING

RANCANG BANGUN PERANGKAT LUNAK PENGEMBANG SISTEM PAKAR BERBASIS ATURAN DENGAN METODE FORWARD CHAINING RANCANG BANGUN PERANGKAT LUNAK PENGEMBANG SISTEM PAKAR BERBASIS ATURAN DENGAN METODE FORWARD CHAINING Merwin dan Maria Irmina P. Universitas Multimedia Nusantara,Tangerang merwin.law@gmail.com dan maria@unimedia.ac.id

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSA GANGGUAN KESEHATAN PADA ORGAN REPRODUKSI WANITA BERBASIS WEB DENGAN METODE FORWARD CHAINING

SISTEM PAKAR DIAGNOSA GANGGUAN KESEHATAN PADA ORGAN REPRODUKSI WANITA BERBASIS WEB DENGAN METODE FORWARD CHAINING SISTEM PAKAR DIAGNOSA GANGGUAN KESEHATAN PADA ORGAN REPRODUKSI WANITA BERBASIS WEB DENGAN METODE FORWARD CHAINING Widya Revina, S.Kom. 1 Susi Susanti 2 Konsentrasi Teknik Informatika Program Studi Manajemen

Lebih terperinci

Pengetahuan 2.Basis data 3.Mesin Inferensi 4.Antarmuka pemakai (user. (code base skill implemetation), menggunakan teknik-teknik tertentu dengan

Pengetahuan 2.Basis data 3.Mesin Inferensi 4.Antarmuka pemakai (user. (code base skill implemetation), menggunakan teknik-teknik tertentu dengan Bab II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Sistem Pakar Sistem pakar (expert system) adalah sistem yang berusaha mengapdosi pengetahuan manusia ke komputer, agar komputer dapat menyelesaikan masalah seperti

Lebih terperinci

Feriani A. Tarigan Jurusan Sistem Informasi STMIK TIME Jln. Merbabu No. 32 AA-BB Medan

Feriani A. Tarigan Jurusan Sistem Informasi STMIK TIME Jln. Merbabu No. 32 AA-BB Medan Sistem Pakar Untuk Mendiagnosa Ginjal dengan Metode Backward Chaining Feriani A. Tarigan Jurusan Sistem Informasi STMIK TIME Jln. Merbabu No. 32 AA-BB Medan Abstrak Sistem pakar adalah sistem berbasis

Lebih terperinci

PAKAR PEMILIHAN RESEP MAKANAN INDONESIA

PAKAR PEMILIHAN RESEP MAKANAN INDONESIA PAKAR PEMILIHAN RESEP MAKANAN INDONESIA Lizda Iswari Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta lizda@fti.uii.ac.id ABSTRACT The purpose of this research

Lebih terperinci

APLIKASI WEB PADA SISTEM PAKAR FORWARD CHAININGUNTUK DETEKSI KERUSAKAN PC (PERSONAL COMPUTER)

APLIKASI WEB PADA SISTEM PAKAR FORWARD CHAININGUNTUK DETEKSI KERUSAKAN PC (PERSONAL COMPUTER) APLIKASI WEB PADA SISTEM PAKAR FORWARD CHAININGUNTUK DETEKSI KERUSAKAN PC (PERSONAL COMPUTER) Khulaeshi Arjaz Al Falasany, Mc. Chambali, B.Eng.E.E, M.Kom Ginanjar Wiro S., M.Kom, Rais, S.Pd D3 Teknik Komputer

Lebih terperinci

Sistem Pakar. Pertemuan 2. Sirait, MT

Sistem Pakar. Pertemuan 2. Sirait, MT Sistem Pakar Pertemuan 2 Definisi Sistem pakar adalah suatu program komputer yang dirancang untuk mengambil keputusan seperti keputusan yang diambil oleh seorang atau beberapa orang pakar. Menurut Marimin

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSA MASALAH KULIT WAJAH UNTUK PENENTUAN PRODUK PERAWATAN WAJAH PADA KLINIK PLATINUM SKIN CARE PALEMBANG

SISTEM PAKAR DIAGNOSA MASALAH KULIT WAJAH UNTUK PENENTUAN PRODUK PERAWATAN WAJAH PADA KLINIK PLATINUM SKIN CARE PALEMBANG SISTEM PAKAR DIAGNOSA MASALAH KULIT WAJAH UNTUK PENENTUAN PRODUK PERAWATAN WAJAH PADA KLINIK PLATINUM SKIN CARE PALEMBANG Anggun Purwaningsih Rayendra Riska Puspita Jurusan Sistem Informasi STMIK PalComTech

Lebih terperinci

Pengantar Kecerdasan Buatan (AK045218) Sistem Pakar. Sistem Pakar 1/17

Pengantar Kecerdasan Buatan (AK045218) Sistem Pakar. Sistem Pakar 1/17 Sistem Pakar Sistem Pakar 1/17 Outline Definisi Keuntungan dan kelemahan Konsep Dasar Bentuk dan Struktur Sistem Basis Pengetahuan Metode Inferensi Ciri-Ciri Aplikasi dan Pengembangan Referensi Giarrantano,

Lebih terperinci

MODEL POHON KEPUTUSAN PATOLOGI KLINIS PADA DIAGNOSIS PENYAKIT. Abstrak

MODEL POHON KEPUTUSAN PATOLOGI KLINIS PADA DIAGNOSIS PENYAKIT. Abstrak MODEL POON KEPUTUSAN PATOLOGI KLINIS PADA DIAGNOSIS PENYAKIT Sri Mulyati Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta sri.mulyati@uii.ac.id Abstrak Pemeriksaan

Lebih terperinci

Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2013

Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2013 Sidang Tugas Akhir Oleh : Indra Setyawan Pembimbing : Prof. DR. M. Isa Irawan, MT. Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2013 Latar Belakang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada saat ini. Internet atau yang sering disebut sebagai dunia maya bukanlah

BAB I PENDAHULUAN. pada saat ini. Internet atau yang sering disebut sebagai dunia maya bukanlah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Saat ini penggunaan teknologi dan informasi sangat diperlukan bagi setiap perusahaan atau instansi. Untuk mengelola informasi dibutuhkan teknologi yang baik,

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT INFEKSI TROPIS DENGAN MENGGUNAKAN FORWARD DAN BACKWARD CHAINING

SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT INFEKSI TROPIS DENGAN MENGGUNAKAN FORWARD DAN BACKWARD CHAINING TEKNOLOGI, VOL. 1, NO. 2, JULI 2011 SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT INFEKSI TROPIS DENGAN MENGGUNAKAN FORWARD DAN BACKWARD CHAINING Diema Hernyka Satyareni 1 1 Jurusan Sistem Informasi Fakultas Teknik

Lebih terperinci

Backward Chaining & Forward Chaining UTHIE

Backward Chaining & Forward Chaining UTHIE Backward Chaining & Forward Chaining UTHIE Inferensi merupakan proses untuk menghasilkan informasi dari fakta yang diketahui atau diasumsikan. Inferensi adalah konklusi logis (logical conclusion) atau

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Perkembangan ilmu kedokteran mengalami kemajuan pesat yang ditandai

BAB 1 PENDAHULUAN. Perkembangan ilmu kedokteran mengalami kemajuan pesat yang ditandai BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perkembangan ilmu kedokteran mengalami kemajuan pesat yang ditandai dengan ditemukannya berbagai penyakit baru yang belum diidentifikasi sebelumnya. Para dokter ahli

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENYAKIT LAMBUNG MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING

SISTEM PAKAR PENYAKIT LAMBUNG MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING F.1 SISTEM PAKAR PENYAKIT LAMBUNG MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING Andi Nurkholis *, Dina Sri Lestari Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknik, Universitas Wahid Hasyim Jl. Menoreh Tengah X/22, Sampangan,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT CABAI

PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT CABAI PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT CABAI Topik Purwanto 1, Dini Destiani 2 Jurnal Algoritma Sekolah Tinggi Teknologi Garut Jl. Mayor Syamsu No. 1 Jayaraga Garut 44151 Indonesia Email : jurnal@sttgarut.ac.id

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk lebih maju. Hal ini tidak lepas dari perkembangan dalam bidang. komputer. Komputer memiliki kemampuan untuk menyelesaikan dan

BAB I PENDAHULUAN. untuk lebih maju. Hal ini tidak lepas dari perkembangan dalam bidang. komputer. Komputer memiliki kemampuan untuk menyelesaikan dan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam era globalisasi ini hampir semua kegiatan manusia dituntut untuk lebih maju. Hal ini tidak lepas dari perkembangan dalam bidang komputer. Komputer

Lebih terperinci

Pengendalian Manajemen. Pengendalian Operasi

Pengendalian Manajemen. Pengendalian Operasi APLIKASI SISTEM TEKNOLOGI INFORMASI DI LEVEL- LEVEL ORGANISASI DIANA RAHMAWATI PENDAHULUAN Setiap level manajemen melakukan aktivitas yang berbeda sehingga kebutuhan akan informasi juga berbeda, maka sistem

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pesat, seiring dengan kebutuhan manusia yang semakin banyak dan kompleks.

BAB I PENDAHULUAN. pesat, seiring dengan kebutuhan manusia yang semakin banyak dan kompleks. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan komputer dewasa ini telah mengalami banyak perubahan yang sangat pesat, seiring dengan kebutuhan manusia yang semakin banyak dan kompleks. Komputer yang

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR. Entin Martiana Jurusan Teknik Informatika - PENS

SISTEM PAKAR. Entin Martiana Jurusan Teknik Informatika - PENS SISTEM PAKAR Entin Martiana Jurusan Teknik Informatika - PENS Defenisi Sistem Pakar 1. Sistem pakar (expert system) adalah sistem yang berusaha mengapdosi pengetahuan manusia ke komputer, agar komputer

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSA DINI GANGGUAN PADA SISTEM REPRODUKSI PRIA

SISTEM PAKAR DIAGNOSA DINI GANGGUAN PADA SISTEM REPRODUKSI PRIA SISTEM PAKAR DIAGNOSA DINI GANGGUAN PADA SISTEM REPRODUKSI PRIA Rapael Pamungkas Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Ilmu Komputer Universitas Dian Nuswantoro Semarang Jl. Nakula I No. 5-11 Semarang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Obat merupakan substansi yang dapat mengurangi gejala hingga menyembuhkan penyakit. Obat-obatan banyak yang beredar dan dijual bebas di pasaran. Ada yang bebas dibeli,

Lebih terperinci

APLIKASI DIAGNOSIS PENYAKIT HEPATITIS UNTUK MOBILE DEVICES MENGGUNAKAN J2ME

APLIKASI DIAGNOSIS PENYAKIT HEPATITIS UNTUK MOBILE DEVICES MENGGUNAKAN J2ME Media Informatika, Vol. 5, No. 2, Desember 2007, 87-98 ISSN: 0854-4743 APLIKASI DIAGNOSIS PENYAKIT HEPATITIS UNTUK MOBILE DEVICES MENGGUNAKAN J2ME Chandra Putra Pradana, Sri Kusumadewi Jurusan Teknik Informatika,

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENENTUAN BAHAN PANGAN YANG TEPAT UNTUK PEMENUHAN GIZI BAGI IBU HAMIL

SISTEM PAKAR PENENTUAN BAHAN PANGAN YANG TEPAT UNTUK PEMENUHAN GIZI BAGI IBU HAMIL SISTEM PAKAR PENENTUAN BAHAN PANGAN YANG TEPAT UNTUK PEMENUHAN GIZI BAGI IBU HAMIL Abstrak Sistem pakar merupakan salah satu cabang kecerdasan buatan yang mempelajari bagaimana mengadopsi cara seorang

Lebih terperinci

APLIKASI SISTEM PAKAR UNTUK MENDETEKSI STATUS GIZI DAN PSIKOLOGIS ANAK

APLIKASI SISTEM PAKAR UNTUK MENDETEKSI STATUS GIZI DAN PSIKOLOGIS ANAK No Makalah : 232 Konferensi Nasional Sistem Informasi 2012, STMIK - STIKOM Bali 23-25 Pebruari 2012 APLIKASI SISTEM PAKAR UNTUK MENDETEKSI STATUS GIZI DAN PSIKOLOGIS ANAK Parno 1, Izhati Qoirina 2 1 Jurusan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia (2010), kakao (Theobroma

BAB I PENDAHULUAN. Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia (2010), kakao (Theobroma BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sistem pakar merupakan paket perangkat lunak atau paket program komputer yang ditunjuk sebagai penyedia nasehat dan sarana bantuan dalam memecahkan masalah

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DENGAN BEBERAPA KNOWLEDGE BASE MENGGUNAKAN PROBABILITAS BAYES DAN MESIN INFERENSI FORWARD CHAINING

SISTEM PAKAR DENGAN BEBERAPA KNOWLEDGE BASE MENGGUNAKAN PROBABILITAS BAYES DAN MESIN INFERENSI FORWARD CHAINING SISTEM PAKAR DENGAN BEBERAPA KNOWLEDGE BASE MENGGUNAKAN PROBABILITAS BAYES DAN MESIN INFERENSI FORWARD CHAINING Agus Sasmito Aribowo 1), Siti Khomsah 2) 1) Teknik Informatika. UPN Veteran Yogyakarta Jl.

Lebih terperinci

Gambar 3.1 Arsitektur Sistem Pakar (James Martin & Steve Osman, 1988, halaman 30)

Gambar 3.1 Arsitektur Sistem Pakar (James Martin & Steve Osman, 1988, halaman 30) BAB III LANDASAN TEORI 3.1. Landasan Teori 3.1.1. Konsep Dasar Sistem Pakar Sistem pakar adalah program komputer cerdas yang menggunakan pengetahuan dan prosedur-prosedur inferensi untuk menyelesaikan

Lebih terperinci

BAB I Pendahuluan. dirasakan meningkat pesat, terlebih lagi perkembangan di bidang teknologi. khususnya dalam menunjang kegiatan sehari-hari.

BAB I Pendahuluan. dirasakan meningkat pesat, terlebih lagi perkembangan di bidang teknologi. khususnya dalam menunjang kegiatan sehari-hari. BAB I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Pada masa sekarang ini perkembangan teknologi dan komunikasi dirasakan meningkat pesat, terlebih lagi perkembangan di bidang teknologi komputer yang mendorong penggunaan

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR UNTUK MENDETEKSI PENYAKIT KULIT DAN KELAMIN DENGAN METODE FORWARD CHAINING

SISTEM PAKAR UNTUK MENDETEKSI PENYAKIT KULIT DAN KELAMIN DENGAN METODE FORWARD CHAINING SISTEM PAKAR UNTUK MENDETEKSI PENYAKIT KULIT DAN KELAMIN DENGAN METODE FORWARD CHAINING SKRIPSI Diajukan Oleh : M. ALI CINDRA BUMI NPM : 0634010207 PROGDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tubuh yang rentan akan penyakit. Pada bidang teknologi kesehatan semua

BAB I PENDAHULUAN. tubuh yang rentan akan penyakit. Pada bidang teknologi kesehatan semua 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kesehatan merupakan hal penting bagi manusia karena manusia memiliki tubuh yang rentan akan penyakit. Pada bidang teknologi kesehatan semua kebutuhan yang dipakai

Lebih terperinci

APLIKASI DIAGNOSA KERUSAKAN MESIN SEPEDA MOTOR BEBEK 4 TAK DENGAN METODE FORWARD CHAINING

APLIKASI DIAGNOSA KERUSAKAN MESIN SEPEDA MOTOR BEBEK 4 TAK DENGAN METODE FORWARD CHAINING ISSN : 2338-4018 APLIKASI DIAGNOSA KERUSAKAN MESIN SEPEDA MOTOR BEBEK 4 TAK DENGAN METODE FORWARD CHAINING Supyani (desamboy@yahoo.co.id) Bebas Widada (bbswdd@yahoo.com) Wawan Laksito (wlaksito@yahoo.com)

Lebih terperinci

Aplikasi Sistem Pakar untuk Menentukan Gaya Belajar Anak Usia Sekolah Dasar

Aplikasi Sistem Pakar untuk Menentukan Gaya Belajar Anak Usia Sekolah Dasar 12 n Jurnal Teknologi Informasi & Komunikasi Digital Zone, Volume 6, Nomor 2, November 2015: 12-17 n ISSN: 1978 Aplikasi Sistem Pakar untuk Menentukan Gaya Belajar Anak Usia Sekolah Dasar Diki Arisandi

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA GIZI BURUK PADA BALITA MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA GIZI BURUK PADA BALITA MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA GIZI BURUK PADA BALITA MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING Lucy Simorangkir 1, Novhirtamely Kahar 2, Dewi Sartika Simatupang 3 123 Program Studi Teknik Informatika, STMIK

Lebih terperinci

Pengantar Sistem Pakar

Pengantar Sistem Pakar Chapter 1 Tujuan Instruksional Khusus Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar Sistem Pakar. Mahasiswa mampu memberi contoh aplikasi-aplikasi sistem pakar dalam sistem komputer modern. Mahasiswa memahami

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Angka kematian ibu bersalin dan angka kematian perinatal umumnya dapat digunakan sebagai petunjuk untuk menilai keadaan gizi dan kesehatan ibu, tingkat pelayanan

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT KULIT PADA ANAK

SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT KULIT PADA ANAK SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT KULIT PADA ANAK EVI NURFITRIANI Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Sains dan Teknologi, Jl. A.H Nasution No.105, Bandung Abstrak: Kesehatan merupakan hal yang berharga

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENENTUAN STATUS GIZI PADA BALITA MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING SKRIPSI

SISTEM PAKAR PENENTUAN STATUS GIZI PADA BALITA MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING SKRIPSI Artikel Skripsi SISTEM PAKAR PENENTUAN STATUS GIZI PADA BALITA MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Komputer (S.Kom) Pada Jurusan

Lebih terperinci

RULE BASE EXPERT SYSTEM DENGAN METODE FORWARD CHAINING UNTUK MEMPREDIKSI KUALITAS KAIN BATIK

RULE BASE EXPERT SYSTEM DENGAN METODE FORWARD CHAINING UNTUK MEMPREDIKSI KUALITAS KAIN BATIK ISSN : 1978-6603 RULE BASE EXPERT SYSTEM DENGAN METODE FORWARD CHAINING UNTUK MEMPREDIKSI KUALITAS KAIN BATIK Ishak #1, Muhammad Zunaidi #2, Saniman #3 #1,2,3 Program Studi Sistem Informasi, STMIK Triguna

Lebih terperinci

By: Sulindawaty, M.Kom

By: Sulindawaty, M.Kom By: Sulindawaty, M.Kom 1 Kata Pengantar Sistem Pakar adalah mata kuliah yang mendukung untuk membuat aplikasi yang dapat memecahkan masalah dengan pengetahuan seorang pakar yang di dimasukkan dalam komputer.

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENGOBATAN ALTERNATIF PADA PENDERITA GANGGUAN KULIT MENGGUNAKAN RAMUAN TRADISIONAL

SISTEM PAKAR PENGOBATAN ALTERNATIF PADA PENDERITA GANGGUAN KULIT MENGGUNAKAN RAMUAN TRADISIONAL SISTEM PAKAR PENGOBATAN ALTERNATIF PADA PENDERITA GANGGUAN KULIT MENGGUNAKAN RAMUAN TRADISIONAL Ridwan Bayu Samodra Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Ilmu Computer Universitas Dian Nuswantoro

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSA HAMA PENYAKIT TANAMAN JAMBU METE BERBASIS ANDROID Reyvan Septa R. A

SISTEM PAKAR DIAGNOSA HAMA PENYAKIT TANAMAN JAMBU METE BERBASIS ANDROID Reyvan Septa R. A SISTEM PAKAR DIAGNOSA HAMA PENYAKIT TANAMAN JAMBU METE BERBASIS ANDROID Reyvan Septa R. A11.2008.04175 Program Studi Teknik Informatika Universitas Dian Nuswantoro 2013 ABSTRAK Tanaman Jambu Mete merupakan

Lebih terperinci

Sistem Informasi Jadwal Perkuliahan dengan Metode Sistem Pakar

Sistem Informasi Jadwal Perkuliahan dengan Metode Sistem Pakar 57 Sistem Informasi Jadwal Perkuliahan dengan Metode Sistem Pakar Heru Nurwarsito Abstract Pengaturan ruang kuliah adalah merupakan suatu kegiatan yang dilakukan oleh tata usaha jurusan atau Fakultas,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT GIGI DENGAN METODE FORWARD CHAINING

PENGEMBANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT GIGI DENGAN METODE FORWARD CHAINING PENGEMBANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT GIGI DENGAN METODE FORWARD CHAINING Hernawan Sulistyanto 1, Nur Ali Arrosyid 2 1,2 Program Studi Informatika, Fakultas Komunikasi dan

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN SISTEM PAKAR IDENTIFIKASI PENYAKIT FISIK AKIBAT KERJA DENGAN METODE CERTAINTY FACTOR

RANCANG BANGUN SISTEM PAKAR IDENTIFIKASI PENYAKIT FISIK AKIBAT KERJA DENGAN METODE CERTAINTY FACTOR Aplikasi Identifikasi Penyakit Fisik Akibat Kerja RANCANG BANGUN SISTEM PAKAR IDENTIFIKASI PENYAKIT FISIK AKIBAT KERJA DENGAN METODE CERTAINTY FACTOR Nanda Amalia D3 Manajemen Informatika, Fakultas Teknik,

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PERILAKU AUTISME PADA ANAK MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING

SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PERILAKU AUTISME PADA ANAK MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PERILAKU AUTISME PADA ANAK MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING ARTIKEL SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Guna Memperoleh gelar Sarjana komputer (S.Kom.) Pada program

Lebih terperinci

Sistem Pakar Deteksi Mutu Telur Ayam Ras Berbasis Web Menggunakan Metode Forward Chaining

Sistem Pakar Deteksi Mutu Telur Ayam Ras Berbasis Web Menggunakan Metode Forward Chaining Sistem Pakar Deteksi Mutu Telur Ayam Ras Berbasis Web Menggunakan Metode Forward Chaining Maimunah 1, Suryo Setio Makmur 2 1,2 Prodi Teknik Komputer, Fakultas Teknik, Universitas Islam 45 Bekasi Email:

Lebih terperinci

Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) Muhammad Dahria

Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) Muhammad Dahria Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) Muhammad Dahria Abstrak Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) merupakan salah satu bagian dari ilmu komputer yang mempelajari bagaimana membuat mesin (komputer)

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN UNIVERSITAS GUNADARMA

SATUAN ACARA PERKULIAHAN UNIVERSITAS GUNADARMA Mata Kuliah Kode / SKS Program Studi Fakultas : Sistem : IT012234 / 2 SKS : Sistem Komputer : Ilmu Komputer & Teknologi Informasi 1 Review Sistem Mahasiswa mengingat mbali konsep serta ruang lingkup dan

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENENTUAN KESESUAIAN LAHAN PERTANIAN UNTUK PEMBUDIDAYAAN TANAMAN BUAH- BUAHAN

SISTEM PAKAR PENENTUAN KESESUAIAN LAHAN PERTANIAN UNTUK PEMBUDIDAYAAN TANAMAN BUAH- BUAHAN SISTEM PAKAR PENENTUAN KESESUAIAN LAHAN PERTANIAN UNTUK PEMBUDIDAYAAN TANAMAN BUAH- BUAHAN 1 Fitriana Susanti, 2 Sri Winiarti(0516127501) 1,2 Program Studi Teknik Informatika Universitas Ahmad Dahlan Prof.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 11 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sepeda motor adalah kendaraan beroda dua yang ditenagai oleh sebuah mesin, Sepeda motor pertama di dunia, ditemukan, dirancang dan dibangun oleh dua orang inventor

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT INFEKSI PADA ANAK BERBASIS WEB

SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT INFEKSI PADA ANAK BERBASIS WEB SISTEM PAKAR DIAGNOSA PENYAKIT INFEKSI PADA ANAK BERBASIS WEB SKRIPSI Oleh : Bahar Kerti Harrifi J2A 606 008 PROGRAM STUDI MATEMATIKA JURUSAN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS

Lebih terperinci

SISTEM PENDIAGNOSA PENYAKIT ASMA PADA ANAK DENGAN METODE CERTAINTY FACTOR

SISTEM PENDIAGNOSA PENYAKIT ASMA PADA ANAK DENGAN METODE CERTAINTY FACTOR SISTEM PENDIAGNOSA PENYAKIT ASMA PADA ANAK DENGAN METODE CERTAINTY FACTOR Joan Angelina Widians 1), Ikrimah Hidayati 2) 1), 2) Teknik Informatika FTIK Universitas Mulawarman Samarinda Jl. Barong Tongkok,

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI SISTEM PAKAR DALAM BIDANG FARMAKOLOGI DAN TERAPI SEBAGAI PENDUKUNG PENGAMBILAN KEPUTUSAN BERBASIS WEB

IMPLEMENTASI SISTEM PAKAR DALAM BIDANG FARMAKOLOGI DAN TERAPI SEBAGAI PENDUKUNG PENGAMBILAN KEPUTUSAN BERBASIS WEB IMPLEMENTASI SISTEM PAKAR DALAM BIDANG FARMAKOLOGI DAN TERAPI SEBAGAI PENDUKUNG PENGAMBILAN KEPUTUSAN BERBASIS WEB SYIFAUN NAFISAH Mahasiswi angkatan 1997/1998 Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

KULIT SEBAGAI ORGAN PROTEKSI DAN ESTETIK

KULIT SEBAGAI ORGAN PROTEKSI DAN ESTETIK Modul KJP KULIT SEBAGAI ORGAN PROTEKSI DAN ESTETIK Dr. Sri Linuwih Menaldi, Sp.KK(K) PENDAHULUAN kulit merupakan organ tubuh terluar berhubungan dengan lingkungan perubahan lingkungan berdampak pada kesehatan

Lebih terperinci

APLIKASI PENGAMBILAN KEPUTUSAN ALTERNATIF PEMILIHAN OBAT DENGAN MEMANFAATKAN XPERTRULE

APLIKASI PENGAMBILAN KEPUTUSAN ALTERNATIF PEMILIHAN OBAT DENGAN MEMANFAATKAN XPERTRULE APLIKASI PENGAMBILAN KEPUTUSAN ALTERNATIF PEMILIHAN OBAT DENGAN MEMANFAATKAN XPERTRULE Umi Laili Yuhana, Joko Lianto, Dwi Sunaryono Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Informasi, Institut Teknologi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA Bab ini akan membahas tentang contoh-contoh sistem pakar yang telah dibangun sebelumnya. Contoh sistem pakar yang telah banyak dikembangkan untuk membantu pengguna dalam menyelesaikan

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM PAKAR IDENTIFIKASI JENIS MAKANAN DIET SEHAT BAGI PENDERITA HIPERKOLESTEROL

PERANCANGAN SISTEM PAKAR IDENTIFIKASI JENIS MAKANAN DIET SEHAT BAGI PENDERITA HIPERKOLESTEROL PERANCANGAN SISTEM PAKAR IDENTIFIKASI JENIS MAKANAN DIET SEHAT BAGI PENDERITA HIPERKOLESTEROL Nurul Annisa Shaleha 1, Dini Destiani 2 Jurnal Algoritma Sekolah Tinggi Teknologi Garut Jl. Mayor Syamsu No.

Lebih terperinci

Perancangan Sistem Pakar Diagnosa Penyakit Mata Katarak pada Manusia Berbasis Web

Perancangan Sistem Pakar Diagnosa Penyakit Mata Katarak pada Manusia Berbasis Web Perancangan Sistem Pakar Diagnosa Penyakit Mata Katarak pada Manusia Berbasis Web Yudi1, Yessi Nofrima2 STMIK IBBI Jl. Sei Deli No. 18 Medan, Telp. 061-4567111 Fax. 061-4527548 e-mail: ynn_linc@yahoo.com1

Lebih terperinci

Vol. X Nomor 29 Juli Jurnal Teknologi Informasi ISSN : PEMODELAN UNTUK MENENTUKAN KECUKUPAN ANGKA GIZI IBU HAMIL.

Vol. X Nomor 29 Juli Jurnal Teknologi Informasi ISSN : PEMODELAN UNTUK MENENTUKAN KECUKUPAN ANGKA GIZI IBU HAMIL. PEMODELAN UNTUK MENENTUKAN KECUKUPAN ANGKA GIZI IBU HAMIL Siti Rihastuti* 1, Kusrini 2, Hanif Al Fatta 3 1,2,3 Magister Teknik Informatika STMIK AMIKOM Yogyakarta E-mail: siti.r@students.amikom.ac.id 1,kusrini@amikom.ac.id

Lebih terperinci

PEMBUATAN EXPERT SYSTEM SHELL SEBAGAI ALAT BANTU UNTUK PREDIKSI JENIS INFEKSI PADA MATA

PEMBUATAN EXPERT SYSTEM SHELL SEBAGAI ALAT BANTU UNTUK PREDIKSI JENIS INFEKSI PADA MATA PEMBUATAN EXPERT SYSTEM SHELL SEBAGAI ALAT BANTU UNTUK PREDIKSI JENIS INFEKSI PADA MATA Youllia Indrawaty N., Dewi Rosmala, dan Teguh Surya May Saputra Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Industri

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN UNTUK PEMILIHAN OBJEK WISATA DI GUNUNGKIDUL DENGAN ALGORITMA FORWARD CHAINING

PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN UNTUK PEMILIHAN OBJEK WISATA DI GUNUNGKIDUL DENGAN ALGORITMA FORWARD CHAINING PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN UNTUK PEMILIHAN OBJEK WISATA DI GUNUNGKIDUL DENGAN ALGORITMA FORWARD CHAINING Mihuandayani 1), M. Zayyanar Ridho 2), Debby Arum Widyastuti 3) 1), 2), 3) Teknik Informatika

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan Penyakit jantung merupakan salah satu penyakit yang berbahaya dan penyebab kematian nomor satu di dunia jika tidak ditangani dengan baik. Di Indonesia

Lebih terperinci

Rancang Bangun Sistem Pakar Pendiagnosa Penyakit Paru-Paru Menggunakan Metode Case Based Reasoning

Rancang Bangun Sistem Pakar Pendiagnosa Penyakit Paru-Paru Menggunakan Metode Case Based Reasoning Rancang Bangun Sistem Pakar Pendiagnosa Penyakit Paru-Paru Menggunakan Metode Case Based Reasoning Diki Andita Kusuma 1, Chairani 2 1,2 Jurusan Teknik Informatika, IBI Darmajaya 1,2 Jl. A. Pagar Alam,

Lebih terperinci

Wawan Yunanto

Wawan Yunanto Algoritma Backward Chaining pada Rule-Based Expert System Wawan Yunanto wawan@pcr.ac.id http://www.pcr.ac.id/~wawan Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan

Lebih terperinci

Aplikasi Metode ForwardChaining Untuk Mengidentifikasi Jenis Penyakit Pada Kucing Persia

Aplikasi Metode ForwardChaining Untuk Mengidentifikasi Jenis Penyakit Pada Kucing Persia Aplikasi Metode ForwardChaining Untuk Mengidentifikasi Jenis Penyakit Pada Kucing Persia Ferdio Grady Susanto 1, SusanaLimanto 1, dan Marcellinus Ferdinand Suciadi 1 1 Universitas Surabaya, Surabaya, Jawa

Lebih terperinci

ARTIFICIAL INTELLIGENCE

ARTIFICIAL INTELLIGENCE ARTIFICIAL INTELLIGENCE Team teaching: Sri Winiarti, Andri Pranolo, dan Anna Hendri SJ Andri Pranolo W : apranolo.tif.uad.ac.id M : 081392554050 E : andri.pranolo@tif.uad.ac.id Informatics Engineering,

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI CASE BASE REASONING PADA SISTEM PAKAR DALAM MENENTUKAN JENIS GANGGUAN KEJIWAAN

IMPLEMENTASI CASE BASE REASONING PADA SISTEM PAKAR DALAM MENENTUKAN JENIS GANGGUAN KEJIWAAN IMPLEMENTASI CASE BASE REASONING PADA SISTEM PAKAR DALAM MENENTUKAN JENIS GANGGUAN KEJIWAAN 1 Reny Retnowati 06018134, 2 Ardi Pujiyanta (0529056601) 1,2 Program Studi Teknik Informatika Universitas Ahmad

Lebih terperinci

APLIKASI ANALISA MASALAH MESIN MOTOR BEBEK MENGGUNAKAN METODE BACKWARD CHAINING

APLIKASI ANALISA MASALAH MESIN MOTOR BEBEK MENGGUNAKAN METODE BACKWARD CHAINING APLIKASI ANALISA MASALAH MESIN MOTOR BEBEK MENGGUNAKAN METODE BACKWARD CHAINING Angga Sulchan Saputra 1), Bayu Kuncoro Jati 2), Sumdoro Fajar Utomo 3) 1), 2),3) Teknik Informatika STMIK AMIKOM Yogyakarta

Lebih terperinci

SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN PENENTUAN KESESUAIN JENIS LAHAN PERTANIAN UNTUK BUDIDAYA TANAMAN BUAH-BUAHAN MENGGUNAKAN METODE SIMILARITY BERBASIS WEB

SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN PENENTUAN KESESUAIN JENIS LAHAN PERTANIAN UNTUK BUDIDAYA TANAMAN BUAH-BUAHAN MENGGUNAKAN METODE SIMILARITY BERBASIS WEB SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN PENENTUAN KESESUAIN JENIS LAHAN PERTANIAN UNTUK BUDIDAYA TANAMAN BUAH-BUAHAN MENGGUNAKAN METODE SIMILARITY BERBASIS WEB 1 Astreanto Habibullah (07018203), 2 Sri Winiarti (0516127501)

Lebih terperinci

BAB 1 Pendahuluan Latar Belakang

BAB 1 Pendahuluan Latar Belakang BAB 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Kulit merupakan organ terluar yang menjadi pelindung pertama bagi tubuh manusia, sehingga jika terjadi sesuatu pada anggota tubuh yang lebih dahulu terkena adalah

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi informasi beserta aplikasinya di segala bidang tidak bisa lepas dari peranan perangkat komputer. Di bidang kesehatan banyak memanfaatkan teknologi

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT KELINCI BERBASIS VISUAL PROLOG

PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT KELINCI BERBASIS VISUAL PROLOG PENGEMBANGAN SISTEM PAKAR DIAGNOSIS PENYAKIT KELINCI BERBASIS VISUAL PROLOG De Ari Firman 1, Dini Destiani Siti Fatimah 2 Jurnal Algoritma Sekolah Tinggi Teknologi Garut Jl. Mayor Syamsu No. 1 Jayaraga

Lebih terperinci

APLIKASI SISTEM PAKAR BERBASIS WEB UNTUK MENDETEKSI KERUSAKAN PERANGKAT KERAS KOMPUTER DENGAN METODE BACKWARD CHAINING

APLIKASI SISTEM PAKAR BERBASIS WEB UNTUK MENDETEKSI KERUSAKAN PERANGKAT KERAS KOMPUTER DENGAN METODE BACKWARD CHAINING Aplikasi Sistem Pakar.. Backward Chainning Fitri, Luluk APLIKASI SISTEM PAKAR BERBASIS WEB UNTUK MENDETEKSI KERUSAKAN PERANGKAT KERAS KOMPUTER DENGAN METODE BACKWARD CHAINING 1 Fatsyahrina Fitriastuti

Lebih terperinci

KECERDASAN BUATAN Artificial Intelligence (AI)

KECERDASAN BUATAN Artificial Intelligence (AI) KECERDASAN BUATAN Artificial Intelligence (AI) Pengertian AI Putu Putra Astawa S.Kom.,M.kom Ptputraastawa@gmail.com Ptputraastawa.wordpress.com Kedudukan Ilmu Kecerdasan Buatan Kecerdasan? Kecerdasan berasal

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENENTUAN MINAT DAN BAKAT ANAK UMUR 5-10 TAHUN

SISTEM PAKAR PENENTUAN MINAT DAN BAKAT ANAK UMUR 5-10 TAHUN SISTEM PAKAR PENENTUAN MINAT DAN BAKAT ANAK UMUR 5-10 TAHUN 1) Merry Christinne Steviani Adistiya 2) Januar Wibowo 3) Julianto Lemantara S1 / Jurusan Sistem Informasi, Sekolah Tinggi Manajemen Informatika

Lebih terperinci

BAB VI SISTEM PAKAR. Bahan Ajar Kecerdasan Buatan

BAB VI SISTEM PAKAR. Bahan Ajar Kecerdasan Buatan BAB VI SISTEM PAKAR 6.1 Pendahuluan Sistem pakar (expert system) adalah sistem yang berusaha mengapdosi pengetahuan manusia ke komputer, agar komputer dapat menyelesaikan masalah seperti yang biasa dilakukan

Lebih terperinci

PENERAPAN METODE DECISON TREE UNTUK PENGKLASIFIKASIAN JENIS PLASMA NUTFAH PADI BERBASIS WEB

PENERAPAN METODE DECISON TREE UNTUK PENGKLASIFIKASIAN JENIS PLASMA NUTFAH PADI BERBASIS WEB PENERAPAN METODE DECISON TREE UNTUK PENGKLASIFIKASIAN JENIS PLASMA NUTFAH PADI BERBASIS WEB Wati Helanasari, Dra. Sri Setyaningsih, M.Si¹ dan Arie Qur ania,m.kom² Program Studi Ilmu Komputer-FMIPA Universitas

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN APLIKASI PERAMALAN CUACA DENGAN MENGGUNAKAN METODE FUZZY MAMDANI (STUDI KASUS KOTA SURABAYA)

RANCANG BANGUN APLIKASI PERAMALAN CUACA DENGAN MENGGUNAKAN METODE FUZZY MAMDANI (STUDI KASUS KOTA SURABAYA) RANCANG BANGUN APLIKASI PERAMALAN CUACA DENGAN MENGGUNAKAN METODE FUZZY MAMDANI (STUDI KASUS KOTA SURABAYA) Yonatan Widianto 1*, Tamaji 2 1 Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Teknik, Universitas

Lebih terperinci

APLIKASI SISTEM PAKAR PEMILIHAN MENU MAKANAN DENGAN METODE FORWARD DAN BACKWARD CHAINING

APLIKASI SISTEM PAKAR PEMILIHAN MENU MAKANAN DENGAN METODE FORWARD DAN BACKWARD CHAINING APLIKASI SISTEM PAKAR PEMILIHAN MENU MAKANAN DENGAN METODE FORWARD DAN BACKWARD CHAINING Nindian Puspa Dewi Teknik Informatika Universitas Madura nindi.siiplah@gmail.com ABSTRAK Aplikasi sistem pakar pemilihan

Lebih terperinci

AUDIT SISTEM INFORMASI RSUD SLEMAN UNTUK MONITORING DAN EVALUASI KINERJA SISTEM

AUDIT SISTEM INFORMASI RSUD SLEMAN UNTUK MONITORING DAN EVALUASI KINERJA SISTEM AUDIT SISTEM INFORMASI RSUD SLEMAN UNTUK MONITORING DAN EVALUASI KINERJA SISTEM Beni Suranto 1, Farah Fauziyah Hanum, Kholid Haryono 3 1,,3 Jurusan Teknik Informatika Universitas islam Indonesia Jl. Kaliurang

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligent) n ) Kecerdasan buatan adalah salah satu cabang ilmu komputer mempelajari ari dan meniru cara berfikir manusia dan diimplemtasikan pada

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR UNTUK MENENTUKAN JENIS KULIT WAJAH YANG SESUAI PADA BEDAK VIVA DENGAN MENGGUNAKA METODE CERTAINTY FACTOR

SISTEM PAKAR UNTUK MENENTUKAN JENIS KULIT WAJAH YANG SESUAI PADA BEDAK VIVA DENGAN MENGGUNAKA METODE CERTAINTY FACTOR SISTEM PAKAR UNTUK MENENTUKAN JENIS KULIT WAJAH YANG SESUAI PADA BEDAK VIVA DENGAN MENGGUNAKA METODE CERTAINTY FACTOR Irmawati (12110911) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika STMIK Budi Darma Medan

Lebih terperinci

Jurnal Sarjana Teknik Informatika e-issn: Volume 2 Nomor 2, Juni 2014

Jurnal Sarjana Teknik Informatika e-issn: Volume 2 Nomor 2, Juni 2014 SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT PADA SALURAN PERNAFASAN DAN PARU MENGGUNAKAN METODE CERTAINTY FACTOR 1 Yossi Octavina, 2 Abdul Fadlil (0510076701) 1 Program Studi Teknik Informatika 2 Program Studi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dilakukan oleh manusia. Sistem cerdas (intelligent system) adalah sistem yang

BAB I PENDAHULUAN. dilakukan oleh manusia. Sistem cerdas (intelligent system) adalah sistem yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan komputer pada saat ini telah mengalami banyak perubahan yang sangat pesat, seiring dengan kebutuhan manusia yang semakin banyak dan kompleks. Komputer

Lebih terperinci

SISTEM CERDAS UNTUK PENGENALAN PENYAKIT PADA AYAM RAS

SISTEM CERDAS UNTUK PENGENALAN PENYAKIT PADA AYAM RAS SISTEM CERDS UNTUK PENGENLN PENYKIT PD YM RS Ekojono Teknik Elektro, Politeknik Negeri Malang Ekojono2000@yahoo.com bstrak Penyakit pada ayam dapat dikenali dari bentuk fisik (penampilan) jengger, kulit,

Lebih terperinci

Struktur Sistem Pakar

Struktur Sistem Pakar Sistem Pakar Struktur Sistem Pakar Kelas A & B Jonh Fredrik Ulysses jonh.fredrik.u@gmail.com Definisi Sistem pakar adalah suatu program komputer yang dirancang untuk mengambil keputusan seperti keputusan

Lebih terperinci

@UKDW BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

@UKDW BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Selama ini komputer dapat dipakai untuk membantu orang dalam memecahkan masalah. Semakin cerdas sistem itu dan semakin ditingkatkan level penanganan informasinya,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN SISTEM PELACAKAN PADA MATA KULIAH KECERDASAN BUATAN BERBASIS MULTIMEDIA

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN SISTEM PELACAKAN PADA MATA KULIAH KECERDASAN BUATAN BERBASIS MULTIMEDIA PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN SISTEM PELACAKAN PADA MATA KULIAH KECERDASAN BUATAN BERBASIS MULTIMEDIA Dedi Nugraha, Sri Winiarti Program Studi Teknik Informatika Universitas Ahmad Dahlan Jl. Prof. Dr.

Lebih terperinci