BUKU PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI PROGRAM STUDI KOMUNIKASI FAKULTAS EKONOMI, ILMU SOSIAL & HUMANIORA UNIVERSITAS AISYIYAH YOGYAKARTA

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BUKU PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI PROGRAM STUDI KOMUNIKASI FAKULTAS EKONOMI, ILMU SOSIAL & HUMANIORA UNIVERSITAS AISYIYAH YOGYAKARTA"

Transkripsi

1 BUKU PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI PROGRAM STUDI KOMUNIKASI FAKULTAS EKONOMI, ILMU SOSIAL & HUMANIORA UNIVERSITAS AISYIYAH YOGYAKARTA Kampus Terpadu: Jl. Ring Road Barat No. 63, Mlangi, Nogotirto, Gamping, Sleman, Yogyakarta Telepon: (0274) , Fax.: (0274)

2 KATA PENGANTAR Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillahi rabbil alamin, puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas limpahan rahmat dan karunia-nya kami dapat menyelesaikan pembuatan panduan penyusunan skripsi untuk mahasiswa Universitas Aisyiyah Yogyakarta, tidak lupa sholawat dan salam semoga tetap tercurah kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW beserta keluarga dan sahabat-sahabatnya. Amin. Skripsi merupakan tugas akhir yang harus diselesaikan oleh mahasiswa Program S1 Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Aisyiyah Yogyakarta sebagai salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana. Penyusunan skripsi ini menjadi salah satu bagian yang penting dalam pembelajaran karena mahasiswa diharapkan kompeten dalam melakukan analisis dan sintesis suatu permasalahan dan menuangkannya dalam sebuah karya tulis ilmiah. Sehubungan dengan hal tersebut Panduan Penyusunan Skripsi ini disusun sebagai pedoman atau panduan bagi mahasiswa dalam menyelesaikan penyusunan skripsi. Terimakasih kami ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan panduan skripsi. Semoga panduan penyusunan skripsi ini dapat meningkatkan kualitas proses penyusunan skripsi dan mendukung tercapainya kompetensi tugas akhir mahasiswa. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa panduan ini masih jauh dari sempurna, untuk itu diperlukan saran dan kritik yang bersifat membangun untuk perbaikan penyusunan yang akan datang. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh. Yogyakarta, 1 Januari 2020 Tim Penyusun

3 DAFTAR ISI JUDUL KATA PENGANTAR DAFTAR ISI PENDAHULUAN BAB I Struktur Proposal Skripsi Pendekatan Kuantitatif Pendekatan Kualitatif BAB II Struktur Skripsi Pembukaan Isi Penutup Lampiran BAB III Aspek Tipografis dalam Penulisan Proposal dan Penulisan Skripsi Pengaturan Halaman Pengaturan Paragraf Pembuatan Tabel Pembuatan Ilustrasi BAB IV Etika dan Teknik Pengutipan dalam Penulisan Proposal dan Penulisan Skripsi Prinsip Umum Pengutipan TataCara Pengutipan Pusktaka Kutipan Daftar Pustaka Sumber Informasi dari Sebuah Buku Sumber Informasi dari Majalah Sumber Informasi dari Pengarang Tak Dikenal Sumber Informasi dari Jurnal Ilmiah Sumber Informasi Mencamtumkan Nama Editor Sumber Informasi Mencamtumkan Nama Pengarang Gabungan Sumber Informasi Mencamtumkan Judul dalam Judul Sumber Informasi Berupa Terjemahan Sumber Informasi yang Ditulis Oleh Pengarang yang Sama Sumber Informasi dari Media Elektronik Makalah yang Dipresentasikan Diseminar Tata Cara Penulisan Nama dalam Sistem Pengacuan Catatan Kaki dan Tanpa Catatan Kaki Daftar Referensi... 50

4 PENDAHULUAN Filosofis Universitas Aisyiyah Yogyakarta adalah filosofi pendidikan Universitas Aisyiyah Yogyakarta adalah proses pembelajaran untuk menghasilkan lulusan yang memiliki pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang Profesional Qurani. Universitas Aisyiyah Yogyakarta meyakini bahwa kunci sukses sebuah lembaga adalah bahwa semua aktivitas untuk mencapai tujuan pendidikan harus dikelola dengan manajemen yang baik, terarah dan terencana dengan standar kualitas yang tinggi. Prinsip pengelolaan lembaga yang dilaksanakan dengan mengadopsi dan mengimplementasikan nilai-nilai yang terkandung dalam Al Quran sebagai pedoman dalam mengelola seluruh aktivitas di kampus, maka tujuan pendidikan dapat tercapai dengan baik yang bernilai duniawi dan ukhrawi. Skripsi merupakan tugas akhir yang diselesaikan oleh mahasiswa jenjang D4 dan sarjana. Penyusunan skripsi menjadi salah satu tugas yang harus diselesaikan dan menjadi salah satu bagian yang penting dalam pembelajaran karena mahasiswa diharapkan kompeten dalam melakukan analisis dan sintesis atau permasalahan dan menuangkan dalam sebuah karya tulis ilmiah. Penelitian yang dilakukan diharapkan dapat memberikan kontribusi pada pengembangan keilmuan dan praktik keilmuan serta memperkuat body of knowledge. Mahasiswa diberi kesempatan untuk menyelesaikan seluruh rangkaian skripsi, yang meliputi penyusunan proposal, pelaksanaan penelitian, laporan hasil penelitian dan publikasi. Buku pedoman penyusunan skripsi ini dibuat untuk membantu mahasiswa dalam menuliskan hasil penelitian dalam bentuk dokumen akademis atau karya tulis ilmiah. Tujuan Penyusunan Skripsi 1. Mahasiswa mampu mengungkapkan pola pikir ilmiah dan menuangkannya ke dalam bentuk tulisan ilmiah atau laporan penelitian dalam upaya menyelesaikan masalah sosial secara komprehensif 2. Mahasiswa dapat menerapkan pengetahuan teoritik ke dalam praktik pelaksanaan penelitian 3. Mahasiswa terampil menulis ilmiah berdasarkan kaidah-kaidah tulisan ilmiah ke dalam laporan penelitian. 4. Mahasiswa lebih menghayati peran dan tugasnya sebagai anggota masyarakat sebagai anggota masyarakat terdidik 5. Mahasiswa memiliki rasa tanggung jawab akademik yang lebi besar, baik dalam hubungannya dengan etika ilmiah maupun penghargaan terhadap karya orang lain

5 Definsi Skripsi Skripsi adalah karya ilmiah mandiri yang harus diselesaikan oleh mahasiswa sebagai tugas akhir sebelum menyelesaikan pendidikan di Universitas Aisyiyah Yogyakarta. Skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk mencapai gelar sarjana atau sarjana terapan. Penyusunan skripsi ini bertujuan agar mahasiswa memahami fenomena keilmuan sosial seusai kompetensinya, sehingga skripsi yang disusun menunjukkan penguasaan penulis tentang subtansi dan metodologi penelitian. Pendekatan yang digunakan untuk meneliti fenomena dengan menggunakan kualitatif dan kuantitatif. Pembimbing Mahasiswa akan dibimbing oleh pembimbing selama proses penyusunan skripsi. Pembimbing bertanggung jawab untuk membimbing mahassiswa tentang subtansi keilmuan dan metodologi penelitian, mulai dari penyusunan proposal, perbaikan setalah ujian proposal, penyusunan hasil penelitian, perbaikan setelah ujian hasil dan penyempurnaan skripsi. Kualifikasi pembimbing skripsi adalah minimal magister atau master dengan yang relevan pada kompetensinya. Pembimbing skripsi dapat dipertanggungjawabkan. Penggantian pembimbing juga dapat dilakukan oleh Koordinator Skrsipsi dengan alasan dari pihak pembimbing mengajukan permohonan tidak dapat melakukan beimbingan. Hak Kepengarangan Skripsi yang telah disusun oleh mahasiswa dapat diterbitkan ke dalam jurnal ilmiah. Dalam penerbitan skripsi ini hak kepengarangan berada pada mahasiswa. Jika mahasiswa akan memanfaaatkan skripsinya untuk menjadi naskah yang akan dipublikasikan, maka mahasiswa menjadi pengarang pertama, sedangkan pembimbing menjadi pengarang kedua. Bilamana dikehendaki, maka penguji menjadi pengarang ketiga. Penerbitan karya ilmiah yang tidak sesuai dengan ketentuan hak kepengarangan disebut plagiat. Plagiat merupakan bentuk pelanggaran hak cipta, dapat berupa pengambilan karangan atau ide milik orang lain dan menjadikan seolah karangan sendiri, pengambilan kalimat, kata atau ide orang lain tanpa menyebutkan sumber yang digunakan sebagai referensi. Tata Cara Bimbingan Kegiatan bimbingan skripsi dilakukan pada tahap penyusunan proposal, penyusunan hasil penelitian untuk sidang akhir dan penyempurnaan skripsi 1. Pengajuan Usulan Topik dan Pembimbing Skripsi - Mahasiswa mengajukan usulan topik penelitian (2-3 topik penelitian sesuai dengan urutan prioritas) dan pembombing kepada ketua program studi

6 - Ketua program studi mengadakan rapat engan penanggung jawab skripsi untuk menetapkan topik dan pembimbing dan mengumumkan kepada mahasiswa 2. Proses Penyusunan Proposal - Mahasiswa mengajukan masalah dan topik penelitian yang disertai latar belakang (fenomena kejadian masalah, focus of the problem) kepada pembimbing - Pembimbing melakukan seleksi dan menyepakati masalah dan topik penelitian yang diajukan oleh mhasiswa - Bagi mahasiswa yang memerlukan data melalui studi pendahuluan, dapat mengajukan surat ijin studi pendahuluan kepada Dekan Fakultas Ekonomi, Ilmu Sosial dan Humaniora (ketentuan pengambilan data studi pendahuluan mengikuti ketentuan masing-masing lokasi penelitian). - Mahasiswa melengkapi proposal sesuai dengan masukan pembimbing - Pertemuan dengan pembimbing minimal 3 (tiga) kali tatap muka sebelum seminar proposal - Setiap kali konsultasi, mahasiswa menuliskan hasil konsultasi pada logbook penelitian. Mahasiswa membuat logbook sebagai catatan perkembangan penelitian. Logbook berisi tentang kegiatan hasil dan tindak lanjut ditandangani oleh pembimbing - Setelah mendapat persetujuan pembimbing, mahasiswa mengurust surat untuk pelaksanaan ujian proposal yang dihadiri oleh penguji, pembimbing, dan audiens seminar - Pengurusan proposal dengan membuat kesepakatan waktu pelaksanaan dengan pembimbing dan penguji, mendaftar pada coordinator skripsi, konfirmasi jadwal dan tempat ujian pada bagian perlengkapan, mengurus undangan pelaksanaan ujian dengan coordinator skripsi dan mendistribusikan proposal skripsi pada pembimbing selambat-lambatnya dua (2) hari sebelum pelaksanaan ujian - Perbaikan proposal dilakukan berdasarkan masukan dari hasil seminar proposal. Revisi proposal dilakukan dalam rentang waktu 1 minggu, terhitung 1 hari setelah pelaksanaan ujian proposal - Setelah revisi proposal peneliitian disetujui oleh pembimbing dan penguji, mahasiswa daoat mengurus perijinan penelitian - Pengumpulan data penelitian dianggap sah apabila pengumpulan data dilakukan setelah perbaikan proposal yang telah disetujui dan ditandatangani oleh pembimbing

7 3. Penyusunan Hasil Penelitian untuk Sidang Akhir Skripsi - Sebelum melakukan penelitian atau pengumpulan data, jika memerlukan uji coba instrument, maka mahasiswa melakukan uji coba instrument dan hasilnya dilaporkan pada pembimbing. Apabila tidak menyampaikan hasil uji coba instrumen, maka pembimbing berhak meminta mahasiswa untuk melakukan uji coba instrument kembali - Konsultasi dengan pembimbing untuk pengumpulan data dan pengolahan data, pembimbing berhak meminta rekapan data dan program pengolahan data (dalam bentuk softcopy) - Konsultasi dengan pembimbing untuk penyusunan hasil penelitian dan persiapan sidang akhir dilakukan minimal 4 kali tatap muka - Hasil diskusi dan masukan selama konsultasi dengan pembimbing untuk penyajian skripsi secara lengkap, dan siap diujikan dalam ujian pendadaran skripsi mahasiswa membuat naskah publikasi jurnal dengan mengikuti gaya selingkung - Penyusunan naskah publikasi dikonsultasikan pada pembimbing dengan membawa gaya selingkung publikasi jurnal. Konsultasi naskah publikasi minimal dilaksanakan sebanyak 1 kali tatap muka, hasil diskusi didokumentasikan pada logbook penelitian - Apabila pembimbing telah menyetujui skripsi dan layak untuk dilakukan ujian pendadaran, maka pembimbing akan menandatangani surat persetujuan skripsi dan dapat dilakukan uji pendadaran - Mahasiswa mengurus surat untuk pelaksanaan ujian hasil skripsi yang dihadiri oleh penguji dan pembimbing serta audiens secara terbuka - Pengurusan ujian hasil skripsi dengan membuat kesempatan waktu pelaksanaan dengan pembimbing dan penguji, mendaftar pada coordinator skripsi, konfirmasi jadwal dan temapt ujian pada bagian akademik, mengurus undangan pelaksanaan ujian pada coordinator skripsi dan menidstribusikan naskah skripsi lengkap disertai dengan naskah publikasi pada pembimbing dan penguji selambatlambatnya 3 hari sebelum pelaksaaan ujian 4. Proses Penyempurnaan Skripsi - Perbaikan hasil sidang kahir dilakukan berdasarkan masukan yang diperoleh saat sidang akhir dari tim penguji dan selama proses konsultasi dengan pembimbing - Pertemuan dengan pembimbing minimal 1 kali tatap muka. Hasil konsultasi didokumentasikan apda logbook penelitian

8 - Mahasiswa diharuskan untuk menerjemahkan penulisan abstrak penelitian kedalam bahasa Inggris - Proses bimbingan berakhir atas kesepakatan pembimbing dan mahasiswa. Selesainya proses bimbingan ini diakhiri dengan pembimbing memberikan tanda tangan pada lembar persetujuan yang ditempatkan di halaman depan skripsi - Mahasiswa mengurus untuk mendapatkan tanda tangan pengesahan dari dewan penguji dan ketua program studi - Menyerahkan naskah publikasi dalam bentuk 1 buah compat disc dengan file PDF ke perpustakaan sebagai salah satu syarat untuk dapat mengikuti yudisium dan wisuda serta menyerahkan compact disc PDF dana tau hard copy naskah publikasi skripsi kepada program studi, pembimbing dan penguji bilamana dikehendaki. Tata Cara Seminar Proposal dan Sidang Skripsi Tata cara seminar dan sidang akhir meliputi tata tata tertib seminar proposal, sidang skripsi, pembatalan sidang skripsi dan sanksi. Prasyrata untuk mengikuti sidnag hasil skripsi adalah mampu membaca Al Quran yang dinayatakan dengan surat keterangan dari Universitas Aisyiyah Yogyakarta. 1. Seminar Proposal a. Seminar proposal dapat dilaksanakan jika mahasiswa telah menyelesaikan mata kuliah, minimal sebanyak 123 SKS, IPK 3.00 b. Seminar proposal bersifat terbuka bagi mahasiswa lainnya c. Seminar proposal dipimpin oleh pembimbing dan dihadiri oleh penguji Program Studi Komunikasi Universitas Aisyiyah Yogyakarta atau penguji dari luar Program Studi. Kualifikasi penguji proposal minimal magister dengan jabatan fungsional asisten ahli yang sesuai dengan bidang keilmuannya d. Mahasiswa diperbolehkan mengikuti ujian seminar proposal setelah menghadiri minimal 2 kali seminar proposal yang dibuktikan dengan daftar hadir mengikuti ujian proposal, kecuali, bagi dua orang mahsiswa pertama untuk seminar proposal e. Daftar kehadiran mahasiswa pertama untuk seminar proposal ditandatangani oleh penguji II atau pembimbing

9 f. Permohonan seminar proposal diajukan melalui coordinator skripsi disertai proposal yang telah ditandangani oleh pembimbing. Pelaksanaan seminar paling cepat dilaksanaan 4 (empat) hari kerja setelah permohonan diajukan 2. Sidang Skripsi a. Sebelum sidang skripsi dimulai, pembimbing meminta kesepakatan penguji untuk menilai kelayakan skripsi yang telah disusun oleh mahasiswa. Jika belum memenuhi persyaratan maka sidang skripsi dapat ditunda b. Seminar proposal dapat dilaksanakan jika mahasiswa telah menyelesaikan mata kuliah, minimal sebanyak 153 SKS, IPK 3.30 dan dibuktikan dengan surat keterangan bebas teori, sertifikat OSCIE serta surat keterangan Magang dan KKN c. Sidang skripsi dihadairi oleh satu (1) orang penguji dari program studi Komunikasi Universitas Aisyiyah Yogyakarta. Penguji dipersyaratakan minimal berlatar belakang pendidikan magister dan memiliki jabatan fungsional berupa asisten ahli yang sesua dengan bidangnya dan menguasai area peneliltian d. Permohonan untuk sidang skripsi diajukan pada coordinator skripsi program studi komunikasi setelah mendapatkan persetujuan pada lembar yang ditandatangani oleh pembimbing, minimal 4 hari kerja setelah permohonan diajukan e. Pada sidang skripsi mahasiswa telah menyiapkan hasil skripsi dan naskah publikasi yang didistribusikan oleh mahasiswa kepada penguji dan pembimbing selambat-lambatnya 2 (dua) hari sebelum ujian dilaksanakan 3. Pembatalan hasil Sidang Proposal dan Skripsi a. Hasil sidang proposal skripsi batal apabila selama 2 (dua) bulan (60 hari kerja), mahasiswa tidak menyerahkan hasil revisi akhir proposal skripsi yang ditandatangani oleh penguji I dan penguji II serta pembimbing kepada program studi Komunikasi Universitas Aisyiyah Yogyakarta b. Hasil sidang skripsi batak apabila 1 bulan (30 hari kerja) mahasiswa tidak menyerahkan hasil akhir skripsi dan naskah publikasi yang telah ditandatangani oleh penguji I dan penguji II serta pembimbing kepada program studi Komunikasi Universitas Aisyiyah Yogyakarta c. Sebelum waktu 1 (satu) bulan pembimbing diwajibkan mengingatkan mahasiswa yang berangkutan baik lisan maupun tertulis

10 d. Apabila batas waku 1 bulan sudah terlampaui, maka pembimbing membuat pernyataan bahwa mahasiswa yang bersangkutan dinyatakan batal dari kelulusuannya, selanjutnya surat pernyataan disampaikan kepada ketua program studi Komunikasi Universitas Aisyiyah Yogyakarta e. Setelah dinyatakan batal, selambat-lambatanya dalam kurun waktu 2 (dua) bulan mahasiswa mengajukan kembali untuk melakukan ujian ulang kepada pembimbing dan selanjutnya diusulkan kepada Ketua Program Studi Komunikasi Universitas Aisyiyah Yogyakarta f. Apabila dalam waktu 2 bulan mahasiswa tidak menggunakan haknya, maka semua proses (seminar proposal dan hasil penelitian serta naskah publikasi) dinyatakan batal dengan mengisi form pernyataan pembatalan 4. Sanksi - Sanksi diberikan kepada mahasiswa bila mahasiswa melakukan plagiat atau pemalsuan data. Sanksi yang diberikan berupa pergantian judul penelitian atau pembatalan skripsi Penilaian Skripsi Nilai akhir mata kuliah Skripsi adalah nilai dari penilaian seminar proposal dan nilai sidang akhir skripsi 1. Seminar Proposal a. Nilai seminar proposal diperoleh rata-rata nilai yang diberikan oleh penguji I dan penguji II b. Perbedaan nilai di antara para penguji tidak boleh lebih dari 0,5 (skala nilai 4) c. Jika terjadi perbedaan lebih dari 0,5 maka penguji II sebagai moderator akan membahas dan menetapkan nilai yang diperoleh mahasiswa d. Penilaian menggunakan form seminar proposal pada lampiran 2. Sidang Akhir Skripsi a. Nilai sidang akhir skripsi diperoleh dari rata-rata nilai yang diberikan oleh penguji I dan penguji II b. Nilai sidang akhir skripsi diupayakan minimal sama atau lebih tinggi dari nilai seminar proposal. Nilai batas lulus yang ditetapkan adalah 3 atau skor 70 c. Perbedaan nilai di antara para penguji tidak boleh lebih dari 0,5 (skala nilai 4) d. Jika terjadi perbedaan lebih dari 0,5 maka penguji II sebagai moderator akan membahas dan menetapkan nilai yang diperoleh mahasiswa e. Penilaian menggunakan form ujian akhir skripsi pada lampiran

11 BAB I STRUKTUR PROPOSAL SKRIPSI JURUSAN ILMU KOMUNIKASI FEISHUM UNISA Setiap mahasiswa di Jurusan Ilmu Komunikasi FEISHUM UNISA berkewajiban untuk menulis skripsi sebagai tugas akhir guna mendapatkan gelar keserjanaan strata satu (S- 1) di Jurusan Ilmu Komunikasi FEISHUM UNISA. Skripsi merupakan sebuah karya tulis ilmiah yang disusun berdasarkan sebuah kegiatan penelitian ilmiah. Sesuai dengan minatnya maka mahasiswa di Jurusan Ilmu Komunikasi UNISA diperbolehkan untuk memilih pendekatan penelitian yang akan digunakan dalam menyelenggarakan kegiatan penelitian. Pendekatan penelitian dibedakan menjadi dua, yaitu pendekatan kuantitatif dan pendekatan kualitatif. Perbedaan pendekatan penelitian yang digunakan oleh mahasiswa akan memberikan konsekuensi pada perbedaan format dan struktur proposal penelitian yang harus di susun oleh mahasiswa. Bagian berikut dari buku panduan ini akan menjelaskan mengenai format dan struktur proposal untuk penelitian yang akan diselenggarakan dengan pendekatan kuantitatif ataupun pendekatan kualitatif STRUKTUR PROPOSAL DENGAN PENDEKATAN KUANTITATIF Proposal penelitian yang disusun untuk kegiatan penelitian yang menggunakan pendekatan kuantitatif akan mencakup beberapa bagian berikut ini: A. Judul B. Latar Belakang Masalah C. Perumusan Masalah D. Tujuan Penelitian E. Manfaat Penelitian F. Penelitian Terdahulu G. Kajian Pustaka H. Kerangka Berpikir I. Definisi Operasional J. Hipotesis K. Metode Penelitian L. Daftar Pustaka

12 KETERANGAN A. Judul Judul penelitian terdiri atas susunan kata yang mampu memberi gambaran atas keseluruhan isi penelitian yang akan dikerjakan oleh mahasiswa. Judul penelitian dapat disertai dengan sub judul yang menjelaskan judul utama. Ada beberapa ketentuan yang ahrus diperhatikan ketika membuat judu penelitian: 1. Judul harus bisa menggambarkan substansi atau isi kegiatan penelitian yang akan dilakukan atau isi karya tulis skripsi yang akan dibuat. 2. Judul tidk boleh dirumuskan terlalu umum. Sebuah judul harus dibuat secara lebih spesifik untuk bisa memberikan gambaran yang lebih jelas kepada pembaca. 3. Judul tidak boleh terlalu panjang sehingga tidak membingungkan pembaca. 4. Judul tidak boleh mengandung suatu singkatan kata atau kalimat yang bisa membingungkan pembaca. Berikut ini contoh sebuah judul penelitian yanga akan diselenggarakan dengan pendekatan penelitian kuantitatif. INTENSITAS MENONTON IKLAN TV DAN MINAT MEMBELI (Pengaruh Intensitas Membeli Susu Dancow Terhadap Minat Membeli Susu Dancow di Kalangan Ibu-Ibu Wali Murid SD Muhammadiyah Sapen) B. Latar Belakang Latar belakang masalah harus mampu mendeskripsikan urgensi masalah yang akan diteliti. Penulisan latar belakang masalah haruslah memperhatikan beberapa ketentuan dibawah ini. 1. Penulisan harus mampu memperlihatkan adanya peristiwa atau fakta sebagai suatu masalah yang layak untuk diteliti. Penulis bisa memperkuat fakta tersebut dengan cara menampilkan data-data yang diperoleh dari sumber data primer (wawancara kepada pihak yang terkait) maupun sumber data sekunder (dokumen atau media massa). 2. Penulis harus mampu memberikan alasan yang kuat bahwa masalah yang muncul pada suatu tempat tertentu merupakan suatu masalah yang menarik atau layak untuk diteliti. Penulis dapat menjelaskannya dengan cara menunjukkan adanya kesenjangan yang muncul antara apa yang terjadi dengan apa yang seharusnya terjadi.

13 3. Apabila penelitian yang akan diselenggarakan adalah basic research (penelitian yang berorientasi pada pengembangan keilmuan) maka peneliti harus mampu memberikan alasan yang kuat mengenai pentingnya untuk melakukan penelitian atas suatu teori atau model yang dipilih oleh peneliti. Peneliti dapat memperkuat alasannya dengan cara menggambarkan penelitian-penelitian yang telah dilakukan sebelumnya atas teori atau model yang akan diteliti. Selanjutnya peneliti dapat meyakinkan bahwa latar sosial dari penelitian yang akan digunakan dalam penelitiannya memiliki kesamaan dengan latar sosial dari penelitian sebelumnya sehingga relevan digunakan untuk menguji teori atau model yang akan diteliti. C. Rumusan Masalah Setelah membuat latar belakang masalah peneliti harus mampu merumuskan masalah yang telah diidentifikasikan tersebut ke dalam rumusan masalah penelitian. 1. Rumusan masalah penelitian merupakan pernyataan yang mampu menggambarkan permasalahan yang telah diidentifikasi oleh peneliti di dalam latar belakang masalah penelitian. 2. Rumusan masalah penelitian merupakan pernyataan permasalahan yang akan dijawab oleh peneliti melalui kegiatan pengumpulan data yang akan dilakukan di dalam kegiatan (dengan begitu maka). 3. Rumusan masalah harus dibuat dengan maksud untuk menentukan arah penelitian yang dapat memberikan petunjuk mengenai cara pengumpulan data penelitian. D. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan pernyataan-pernyataan yang menjelaskan mengenai capaian konseptual yang akan diperoleh dari kegiatan penelitian yang akan diselenggarakan. Di dalam pendekatan penelitian kuantitatif, kegiatan penelitian bertujuan untuk melakukan pengujian terhadap keterkaitan antara seluruh konsep penelitian yang tercakup di dalam model atau hipotesis penelitian. E. Manfaat Penelitian Manfaat penelitian mencakup manfaat teoritis dan manfaat praktis yang dijanjikan oleh kegiatan penelitian yang akan diselenggarakan.

14 1. Manfaat teoritis adalah manfaat hasil penelitian dalam memberikan sumbangan pada pengembangan keilmuan sesuai dengan disiplin ilmu yang digunakan di dalam kegiatan penelitian. 2. Manfaat praktis adalah manfaat hasil penelitian berikutnya di dalam memberikan rekomendasi kepada kegiatan penelitian berikutnya atau kepada pihak-pihak yang terkait dengan masalah penelitian yang dijawab di dalam penelitian yang diselenggarakan. F. Kerangka Teori Di dalam sub bab tinjauan pustaka, peneliti mendiskusikan secara rasional permasalahan penelitian yang telah ditetapkannya dengan menggunakan konsep, model dan teori yang diperoleh dari literatur-literatur ilmiah. Peneliti dapat menggunakan beragam literatur ilmiah untuk menemukan konsep, model maupun teori, selama literatur tersebut dapat dipertanggungjawabkan kredibilitasnya secara akademik. Beberapa literatur ilmiah yang bisa digunakan sebagai sumber referensi adalah sebagai berikut: 1. Buku teks ilmu pengetahuan atau textbook science atau tertiery literature, yaitu karya tulis berbentuk buku yang kebenaran isinya sudah dianggap absolut sehingga bisa dijadikan sebagai pengajaran dogmatis. Beberapa buku teks ilmu pengetahuan sering menggunakan judul handbook of... (misalnya handbook of public relation, dll). 2. Buku teks primer yang sudah banyak dijadikan sebagai rujukan dalam penulisan karya ilmiah atau sering disebut sebagai secondary literature. 3. Artikel ilmiah hasil penelitian terdahulu yang dipublikasikan melalui jurnal-jurnal ilmiah terakreditasi secara nasional maupun internasional. 4. Artikel ilmiah hasil penelitian terdahulu yang terpublikasikan secara elektronik melalui internet (e-book, e-journal) dengan mempertimbangkan kredibilitas situs yang memuatnya. 5. Penelitian yang tidak dipublikasikan. Selain merupakan kajian rasional atas permasalahan penelitian, sub bab tinjauan pustaka harus mampu menunjukkan konsistensi peneliti di dalam memilih konsep, model dan teori yang akan digunakan sebagai pisau analisis atau temuan data penelitian.

15 G. Kerangka Berpikir Mengikuti diskusi yang telah dilakukan pada saat merumuskan hipotesis, maka peneliti perlu menggambarkan secara sistematis keterkaitan yang ada diantara seluruh konsep penelitian yang akan dibuktikan kebenarannya. Di dalam sub bab model penelitian ini seorang peneliti harus mampu menggambarkan secara skematis kedudukan dan keterkaitan antara seluruh konsep penelitian yang digunakannya. Pada dasarnya sub bab ini disediakan supaya peneliti dapat memodelkan keterkaitan antar konsep yang telah tergambarkan secara abstrak di dalam hipotesis, sehingga keterkaitan antar konsep tersebut menjadi lebih mudah untuk dipahami. Model penelitian juga diperlukan untuk menunjukkan cara pengujian hipotesis yang akan dilakukan oleh si peneliti karena di dalamnya dipetakan hubungan atau keterkaitan antar variabel yang digunakan di dalam penelitian. H. Hipotesis Hipotesis penelitian merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian. Kebenaran dari sebuah hipotesis baru didasarkan pada teori-teori yang relevan dan belum dibuktikan dengan fakta-fakta empiris dari kegiatan pengumpulan data. Dengan begitu maka kebenaran hipotesis memerlukan pembuktian melalui kegiatan penelitian. Hipotesis yang baik harus memenuhi kaidah-kaidah berikut ini: 1. Hipotesis harus dimunculkan dengan cara menghubungkan antara teori yang digunakan oleh peneliti dengan masalah penelitian yang diangkat oleh peneliti. 2. Setiap hipotesis merupakan setiap kemungkinan jawaban terhadap persoalan yang diteliti. 3. Setiap hipotesis harus memungkinkan untuk diuji guna membuktikan kebenarannya secara empiris. Untuk mendapatkan hipotesis yang baik peneliti harus mampu mengidentifikasi teoriteori yang relevan untuk kemudian dijadikan sebagai landasan dalam mengembangkan sebuah hipotesis. Sebuah hipotesis tidak bisa dimunculkan secara tiba-tiba tanpa ada landasan teoritis yang tegas. Dengan begitu maka sebelum menuliskan hipotesisnya seorang peneliti harus mendiskusikan logika hipotesisi yang akan dirumuskannya dengan menggunakan teori-teori yang sudah diperoleh di dalam sub bab tinjauan pustaka.

16 I. Definisi Operasional dan Pengukuran Definisi operasional berisi penjelasan dari setiap variabel yang digunakan dalam penelitian yang akan diselenggarakan. Setiap variabel penelitian telah teridentifikasi dan tergambarkan di dalam model penelitian. Dengan begitu maka jumlah definisi operasional yang ada di dalam sub bab ini harus konsisten dengan jumlah variabel yang tertuang di dalam model penelitian. Definisi operasional dari setiap variabel harus mampu menunjukkan pengertian dari setiap variabel secara tegas sesuai dengan konteks penelitian yang akan diselenggarakan dan harus mencakup indikator yang menunjukkan variabelitas masing-masing konsep. Di dalam membuat definisi operasional peneliti harus menggunakan acuan yang secara akademis bisa dipertanggungjawabkan kredibilitasnya. Misalnya, peneliti dapat menggunakan definisi operasional yang telah banyak digunakan dalam penelitian sebelumnya, yang diperoleh dari artikel-artikel ilmiah atau laporan penelitian terdahulu yang telah terpublikasikan secara luas. Jika peneliti tidak memperoleh definisi operasional dari penelitian sebelumnya, peneliti bisa mengembangkan definisi operasional sendiri dengan prosedur yang ketat dalam mempertimbangkan validitas konstruk maupun validitas isi. J. Metode Penelitian Sub bab metode penelitian harus mampu menjelaskan perihal cara yang akan ditempuh oleh peneliti di dalam melaksanakan penelitiannya. Supaya gambaran mengenai teknik atau cara di dalam melaksanakan penelitian tersebut dapat dijelaskan mengenai kedudukan pendekatan dari penelitian yang akan diselenggarakan. Dengan begitu maka sub bab metode penelitian akan meliputi bagian-bagian berikut ini: 1. Jenis Penelitian Peneliti mempertegas dan menjelaskan bahwa pendekatan penelitian yang akan digunakan adalah pendekatan penelitian kuantitatif. Selanjutnya jelaskan jenis penelitian yang akan diselenggarakan, apakah penelitian eksploratif, deskriptif, eksplanatif ataukah evaluatif. Peneliti juga harus menjelaskan metode yang akan digunakan di dalam penelitian yang akan diselenggarakan. Kemukakan argumentasi yang kuat mengapa metode tersebut dipilih. Di dalam pendekatan penelitian kuantitatif peneliti dapat menggunakan metode penelitian eksperimen, survei, analisis isi, ataupun studi kasus kuantitatif.

17 2. Desain Penelitian (jika menggunakan metode eksperimen) Menjelaskan desain faktorial yang akan digunakan di dalam penelitian eksperimen yang akan diselenggarakan. Selanjutnya menggambarkan desain faktorial tersebut ke dalam sebuah gambar atrix. 3. Pengembangan Materi Stimulus Eksperimen (jika menggunakan metode eksperimen) Menjelaskan cara yang akan digunakan untuk mengembangkan materi stimulus yang akan digunakan di dalam eksperimen. Misalnya, jika eksperimen yang akan dilakukan adalah eksperimen mengenai efektifitas desain iklan cetak maka peneliti harus menjelaskan perihal pengembangan materi desain iklan cetak sebagai stimulus eksperimental yang akan diujikan kepada partisipan. 4. Populasi dan Sampel Penelitian kuantitatif mengenal populasi yang merupakan keseluruhan subyek penelitian. Di dalam sub bab ini peneliti harus menjelaskan populasi yang akan dijadikan sebagai sarana pembuktian empiris di dalam penelitiannya. Jelaskan secara detail perihal keberadaan populasi yang akan digunakan. Penjelasan tersebut meliputi hal-hal berikut ini. a. Unit analisis penelitian yang terhimpun di dalam populasi (individu, organisasi, kelompok, dll). b. Identitas populasi yang menghimpun unit analisis penelitian (masyarakat, komunitas, perusahaan, dll). Sementara itu, sampel adalah representasi atau wakil dari semua unit analisis yang tercakup di dalam populasi. Dengan begitu maka di dalam sub bab ini peneliti juga harus menjelaskan perihal teknik pengambilan sampel yang akan digunakan (acak sederhana, acak sistematis, terstratifikasi, convenience, dll). Peneliti mengemukakan alasan yang kuat berkaitan dengan pemilihan teknik pengambilan sampel yang akan digunakan. 5. Teknik Pengumpulan Data Jelaskan mengenai teknik pengumpulan data yang akan digunakan. Pemilihan teknik pengumpulan harus disesuaikan dengan jenis data yang dibutuhkan. Teknik pengumpulan data yang bisa digunakan di dalam penelitian kuantitatif adalah sebagai berikut: a. Teknik kuesioner b. Teknik wawancara

18 c. Teknik observasi d. Teknik dokumentasi 6. Teknik Analisa Data Teknik analisis data yang digunakan di dalam penelitian kuantitatif adalah teknik analisis statistik. Teknik analisis statistik adalah teknik analisis data yang menggunakan statistik sebagai alat analisisnya. Dengan begitu maka di dalam sub bab ini peneliti harus menjelaskan alat statistik yang akan digunakan untuk melakukan analisis data. Pemilihan alat statistik yang akan digunakan harus disesuaikan dengan tujuan penelitian yang telah ditetapkan. Beberapa alat statistika yang dapat digunakan antara lain adalah: uji korelasi product moment, uji korelasi spearman, uji regresi, uji beda, analisis faktor, ANOVA, dll. Setelah menjelaskan perihal alat statistik yang akan digunakan untuk melakukan analisis data, di dalam sub bab ini peneliti juga harus menjelaskan bahwa hasil analisis data yang telah diperoleh selanjutnya akan diinterpretasi oleh peneliti untuk mendapatkan kedalaman penjelasan guna menjawab permasalahan penelitian yang telah ditetapkan. K. Daftar Pustaka Tulisan seluruh literatur yang dijadikan sebagai sumber referensi dalam penulisan proposal penelitian. Gunakan kaidah penulisan daftar pustaka sebagaimana akan dijelaskan di dalam bab IV buku panduan ini perihal etika dan teknik pengutipan STRUKTUR PROPOSAL DENGAN PENDEKATAN KUALITATIF Proposal penelitian yang disusun untuk kegiatan penelitian yang menggunakan pendekatan kualitatif akan mencakup beberapa bagian berikut ini: A. Judul B. Latar Belakang Masalah C. Perumusan Masalah D. Tujuan Penelitian E. Manfaat Penelitian F. Penelitian Terdahulu G. Kajian Pustaka H. Kerangka Berpikir I. Metode Penelitian J. Daftar Pustaka

19 A. Judul Judul penelitian terdiri atas susunan kata yang mampu memberi gambaran atas keseluruhan isi penelitian yang akan dikerjakan oleh mahasiswa. Judul penelitian dapat disertai dengan sub judul yang menjelaskan judul utama. Ada beberapa ketentuan yang harus diperhatikan ketika membuat judul penelitian. 1. Judul harus bisa menggambarkan substansi atau isi kegiatan penelitian yang akan dilakukan atau isi karya tulis skripsi yang akan dibuat. 2. Judul tidak boleh dirumuskan terlalu umum. Sebuah judul harus dibuat secara lebih spesifik untuk bisa memberikan gambaran yang lebih jelas kepada pembaca. 3. Judul tidak boleh terlalu panjnag sehingga tidak membingungkan pembaca. 4. Judul tidak boleh mengandung suatu singkatan kata atau diselenggarakan dengan pendekatan kualitatif. Strategi Komunikasi Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Yogyakarta dalam Melindungi Hak dan Kesejahteraan Keluarga B. Latar Belakang Penelitian kualitatif merupakan pendekatan penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan kedalaman penjelasan atas suatu permasalahan atau fenomena sosial tertentu. Dengan begitu maka pada umumnya pendekatan penelitian kualitatif merupakan pendekatan penelitian yang digunakan ketika kemunculan masalah penelitian berasal dari realitas empiris yang diidentifikasi oleh peneliti. Selanjutnya, peneliti memiliki ketertarikan untuk mendapatkan penjelasan atas permasalahan tersebut. Ketika teori yang berkenaan dengan permasalahan tersebut sudah tersedia banyak, maka peneliti akan mengembangkan kerangka konseptual yang selanjutnya digunakan untuk mengeksplorasi data empiris terhadap permasalahan yang akan diteliti. Sebaliknya, ketika belum banyak tersedia teori yang relevan untuk permasalahan yang akan diteliti maka peneliti akan melakukan penelitian secara induktif untuk memunculkan teori baru mengenai permasalahan yang akan diteliti. Dengan begitu maka latar belakang masalah di dalam penelitian kualitatif harus mampu mendeskripsikan urgennsi permasalahan yang akan diteliti secara empiris.

20 Penulisan latar belakang masalah haruslah memperhatikan beberapa ketentuan dibawah ini. 1. Penulis harus mampu memperlihatkan adanya peristiwa atau fakta sebagai suatu masalah yang layak untuk diteliti. Penulis bisa memperkuat fakta tersebut dengan cara menampilkan data-data yang diperoleh dari sumber data primer (wawancara kepada pihak yang terkait) maupun sumber data sekunder (dokumen atau media massa). 2. Penulis harus mampu memberikan alasan yang kuat bahwa masalah yang muncul pada suatu tempat tertentu merupakan suatu masalah yang menarik attau layak untuk diteliti. Penulis dapat menjelaskannya dengan cara menunjukkan adanya kesenjangan yang muncul antara apa yang terjadi dengan apa yang seharusnya terjadi. C. Rumusan Masalah Setelah membuat latar belakang masalah peneliti harus mampu merumuskan masalah yang telah diidentifikasikan tersebut ke dalam rumusan masalah penelitian. 1. Rumusan masalah penelitian merupakan pernyataan yang mampu menggambarkan permasalahan yang telah diidentifikasi oleh peneliti di dalam latar belakang masalah penelitian. 2. Rumusan masalah penelitian merupakan pernyataan permasalahan yang akan dijawab oleh peneliti melalui kegiatan pengumpulan data yang akan dilakukan di dalam kegiatan (dengan begitu maka). 3. Rumusan masalah harus dibuat dengan maksud untuk menentukan arah penelitian yang dapat memberikan petunjuk mengenai cara pengumpulan data penelitian. D. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan pernyataan-pernyataan yang menjelaskan mengenai capaian konseptual yang akan diperoleh dari kegiatan penelitian yang akan diselenggarakan. Di dalam pendekatan penelitian kualitatif, kegiatan penelitian bertujuan untuk mencapai penjeleasan mendalam atas suatu permasalahan atau fenomena sosial tertentu. Dengan begitu maka di dalam sub bab tujuan penelitian ini seorang peneliti harus bisa menyebutkan dan menjelaskan kedalaman hasil penelitian yang akan dicapai. E. Manfaat Penelitian Manfaat penelitian mencakup manfaat teoritis dan manfaat praktis yang dijanjikan oleh kegiatan penelitian yang akan diselenggarakan.

21 1. Manfaat teoritis adalah manfaat kegiatan penelitian dalam memberikan sumbangan pada pengembangan keilmuan sesuai dengan disiplin ilmu yang digunakan di dalam kegiatan penelitian. 2. Manfaat praktis adalah manfaat kegiatan penelitian di dalam memberikan rekomendasi kepada kegiatan penelitian berikutnya atau kepada pembuat kebijakan yang terkait dengan masalah penelitian yang di jawab di dalam penelitian yang diselenggarakan. F. Kajian Pustaka Di dalam sub bab tinjauan pustaka, peneliti mendiskusikan secara rasional permasalahan penelitian yang telah ditetapkannya dengan menggunakan konsep, model dan teori yang diperoleh dari literatur-literatur ilmiah. Peneliti dapat menggunakan beragam literatur ilmiah untuk menemukan konsep, model maupun teori, selama literatur tersebut dapat dipertanggungjawabkan kredibilitasnya secara akademik. Beberapa literatur ilmiah yang bisa digunakan sebagai sumber referensi adalah sebagai berikut: 1. Buku teks ilmu pengetahuan atau textbook science atau tertiery literature, yaitu karya tulis berbentuk buku yang kebenaran isinya sudah dianggap absolut sehingga bisa dijadikan sebagai pengajaran dogmatis. Beberapa buku teks ilmu pengetahuan sering menggunakan judul handbook of... (misalnya handbook of public relation, dll). 2. Buku teks primer yang sudah banyak dijadikan sebagai rujukan dalam penulisan karya ilmiah atau sering disebut sebagai secondary literature. 3. Artikel ilmiah hasil penelitian terdahulu yang dipublikasikan melalui jurnal-jurnal ilmiah terakreditasi secara nasional maupun internasional. 4. Artikel ilmiah hasil penelitian terdahulu yang terpublikasikan secara elektronik melalui internet dengan mempertimbangkan kredibilitas situs yang memuatnya. Selain merupakan kajian rasional atas permasalahan penelitian, sub bab tinjauan pustaka harus mampu menunjukkan konsistensi peneliti di dalam memilih konsep, model dan teori yang akan digunakan sebagai pisau analisis atas temuan data penelitian. G. Kerangka Berpikir Di dalam sub bab model penelitian ini seorang peneliti harus mampu menggambarkan secara skematis kedudukan dan keterkaitan antara seluruh konsep penelitian yang digunakannya.

22 Pada dasarnya sub bab ini disediakan supaya peneliti dapat memodelkan keterkaitan antar konsep yang telah tergambarkan secara abstrak di dalam hipotesis, sehingga keterkaitan antar konsep tersebut menjadi lebih mudah untuk dipahami. Model penelitian juga diperlukan untuk menunjukkan cara pengujian hipotesis yang akan dilakukan oleh si peneliti karena di dalamnya dipetakan hubungan atau keterkaitan antar variabel yang digunakan di dalam penelitian. H. Metode Penelitian Sub bab metode penelitian harus mampu menjelaskan perihal cara yang akan ditempuh oleh peneliti di dalam melaksanakan penelitiannya. Supaya gambaran mengenai teknik atau cara di dalam melaksanakan penelitian tersebut dapat dijelaskan secara menyeluruh, maka di dalam sub bab ini juga harus dijelaskan mengenai kedudukan paradigmatis dari penelitian yang akan diselenggarakan. Dengan begitu maka sub bab metode penelitian akan meliputi bagian-bagian berikut ini, kecuali penelitian aliran produksi makna. 1. Jenis Penelitian Peneliti mempertegas dan menjelaskan bahwa jenis penelitian yang akan digunakan adalah jenis penelitian kualitatif. Selanjutnya menjelaskan jenis penelitian yang akan diselenggarakan, apakah penelitian eksploratif, deskriptif, ataukah eksplanatif, evaluatif. Peneliti juga harus menjelaskan metode yang akan digunakan di dalam penelitian yang akan diselenggarakan. Kemukakan argumentasi yang kuat mengapa metode tersebut dipilih. Di dalam paradigma penelitian kuantitatif peneliti dapat menggunakan metode penelitian observasi, observasi partisipasionis, etnografi, semiotika, analisis wacana, analisis framing, studi kasus kualitatif, dll. Hal terpenting untuk dipertimbangkan di dalam memilih metode penelitian adalah pemahaman bahwa metode penelitian adalah teknik penelitian yang dipilih secara apriori. Artinya, metode penelitian dipilih menurut kesesuaiannya dengan masalah penelitian yang akan dipecahkan. 2. Informan (kalau ada) atau Subyek, Obyek Penelitian Di dalam sub bab ini peneliti harus bisa menjelaskan secara deskriptif mengenai latar sosial yang melingkupi permasalahan atau fenomena sosial yang akan diteliti. Penjelasan tersebut meliputi hal-hal berikut ini. Secara tegas peneliti harus mampu menjelaskan mengenai unit analisis yang mencakup permasalahn penelitian.

23 Selanjutnya, di dalam sub bab ini peneliti harus bisa menjelaskan identitas dan teknik pengambilan informan yang akan dijadikan sebagai sumber data penelitian. 3. Teknik Pengumpulan Data Jelaskan mengenai teknik pengumpulan data yang akan digunakan. Pemilihan teknik pengumpulan harus disesuaikan dengan jenis data yang dibutuhkan. Teknik pengumpulan data yang biasa digunakan di dalam penelitian kualitatif adalah sebagai berikut. a. Teknik wawancara b. Teknik obseervasi c. Teknik dokumentasi d. Teknik questionaire e. Focus Group Discussion (FGD) 4. Teknik Analisa Data Analisa data menyesuaikan metode penelitian yang dipakai oleh peneliti. Salah satu contoh teknik analisa data yang digunakan di dalam penelitian kualitatif adalah teknik analisis interaktif. Teknik analisis interaktif ini dijalankan dengan cara sebagai berikut: a. Reduksi data yang meliputi proses merangkum dan memilah data yang berkaitan dengan hal-hal pokok serta memfokuskan pada hal-hal penting. b. Penyajian data yang dapat diartikan sebagai pengorganisasian data yang telah direduksi. Dalam penyajian data ini peneliti melakukan upaya untuk menyusun pola hubungan dari seluruh data yang ada sehingga data lebih mudah dipahami. c. Berdasarkan pada data yang telah terorganisir tersebut, peneliti memberikan interpretasi dan kemudian menarik kesimpulan mengenai pola keteraturan ataupun penyimpangan yang ada dalam fenomena yang diteliti. Melalui tahapan ini maka peneliti akan dapat menjawab permasalah penelitian. I. Daftar Pustaka Tuliskan seluruh literatur yang dijadikan sebagai sumber referensi dalam penulisan proposal penelitian. Gunakan kaidah penulisan daftar pustaka sebagaimana akan dijelaskan di dalam bab IV buku panduan ini perihal etika dan teknik pengutipan.

24 BAB II STRUKTUR SKRIPSI JURUSAN ILMU KOMUNIKASI FEISHUM UNISA SKRIPSI S-1 KOMUNIKASI Secara umum skripsi terbagi menjadi tig bagian sebagai berikut. A. PEMBUKAAN, terdiri atas berbagai bagian berikut ini 1. Cover, memuat (1) judul, (2) nama peneliti, (3) NIM, (4) Jurusan Fakultas, lambang UNISA dan tulisan Universitas Aisyiyah Yogyakarta serta tahun pembuatan skripsi. (contoh terlampir) Warna sampul untuk jurusan Ilmu Komunikasi adalah... dengan tulisan menggunakan tinta emas. Sampul dibuat dari kertas Bufalo atau yang sejenis dan dijilid hard-cover. 2. Halaman Judul, isi dan susunan sama dengan cover. 3. Halaman Pengesahan, menunjukkan tanda tangan pengesahan dari para penguji. 4. Halaman Pernyataan Keaslian Skripsi, berisi pernyataan peneliti mengenai orisinalitas karya skripsi mereka dengan konsekuensi sanksi pencabutan gelar apabila dikemudian hari diketahui karya tersebut adalah hasil jiplakan penelitian orang lain. 5. Halaman Persembahan, sebagai wujud ucapan terima kasih peneliti kepada pihakpihak tertentu. 6. Kata Pengantar, berisi tentang maksud penulisan skripsi dan tidak terdapat hal-hal yang bersifat ilmiah. 7. Daftar Isi, di daftar isi tertera urutan bab, sub bab, dan anak sub bab disertai nomor halamannya. 8. Daftar Tabel, (apabila ada) memuat urutan nomor, judul tabel beserta nomor halamannya. 9. Daftar Gambar, (apabila ada) berisi nomor, judul gambar beserta nomor halamannya. 10. Abstrak, dibuat dalam bahasa Indonesia. Abstrak berisi gambaran singkat tentang penelitian dan tersusun dari kata. Abstrak dilengkapi dengan kata kunci minimal 3 buah.

25 Beberapa ketentuan dalam penyusunan skripsi adalah sebagai berikut. B. ISI, pada karya akhir seperti skripsi maka susunan isi adalah sebagai berikut 1. BAB I. PENDAHULUAN a. Latar Belakang Masalah b. Rumusan Masalah c. Tujuan Penelitian d. Manfaat Penelitian e. Kerangka Kajian f. Kerangka Berpikir g. Metode Penelitian 2. BAB II. DESKRIPSI SUBYEK, OBYEK PENELITIAN atau PROFIL INFORMAN Pada bagian ini peneliti menuliskan informasi mengenai subyek, obyek penelitian ataupun profil informan yang memiliki relevansi dengan penelitian tersebut. 3. BAB III. PEMBAHASAN a. Sajian Data b. Analisis Mahasiswa atau peneliti harus menyampaikan hasil penelitian serta melakukan penafsiran dan pemaknaan terhadap data atau hasil penelitian tersebut. Pada pembahasan peneliti tidak hanya menjawab permasalahan atau memberi gambaran saja, tetapi harus memberi penafsiran untuk menjelaskan mengapa dan bagaimana hasil-hasil penelitian itu terjadi. 4. BAB IV. PENUTUP a. Kesimpulan b. Saran Pada bagian ini peneliti menyimpulkan hasil penelitian secara lugas dan tegas dan dikembalikan kepada permasalahan yang diajukan diawal penelitian. Setelah hasil penelitian disimpulkan sesuai dengan permasalahan yang diteliti, peneliti juga harus mampu memberikan saran atau rekomendasi yang konkret serta operasional yang merupakan tindak lanjut sumbangan penelitian terhadap perkembangan teori maupun praktek ilmu komunikasi. Kesimpulan dan saran dinyatakan secara terpisah. 5. LAMPIRAN, isi dari lampiran adalah hal-hal yang tidak termuat baik dalam pembukaan dan isi akan tetapi peneliti menganggap perlu dilampirkan, yakni

26 a. Lembar Interview Guide/ Questionaire b. Lembar Transkrip Wawancara c. Surat Ijin Meneliti dari Jurusan Ilmu Komunikasi d. Surat Keterangan Penelitian dari Perusahaan (jika diperlukan) e. Dokumentasi (Foto/ Brosur/Leaflet/CD, dll) f. Daftar Riwayat Hidup Peneliti. C. FILM/VIDEO DOKUMENTER a. Film/Video yang dihasilkan berdurasi menit, termasuk pembukaan dan bagian penutup (credit title) b. Film/video yang dihasilkan harus orisinil, bukan jiplakan c. Jika menggunakan ilustrasi music yang diambil dari karya orang lain, harus menyertakan ijin pengunaan music tersebut dari pemillik hak ciptanya. d. Menyertakan synopsis film kata D. IKLAN LAYANAN MASYARAKAT & TVC a. Film/Video yang dihasilkan berdurasi menit, termasuk pembukaan dan bagian penutup (credit title) b. Film/video yang dihasilkan harus orisinil, bukan jiplakan c. Jika menggunakan ilustrasi music yang diambil dari karya orang lain, harus menyertakan ijin pengunaan music tersebut dari pemillik hak ciptanya. d. Menyertakan synopsis film kata

27 BAB III ASPEK TIPOGRAFIS DALAM PENULISAN PROPOSAL DAN PENULISAN SKRIPSI Meskipun skripsi merupakan sebuah karya tulis ilmiah dan bukanlah dimaksudkan sebagai sebuah karya seni, akan tetapi keberadaan aspek tipogtrafis sangatlah penting di dalam penulisan skripsi. Di dalam sebuah makalah kerjanya, Suwarjono (2007) menyatakan bahwa pentingnya aspek tipografis dalam penulisan karya tulis ilmiah sangat terkait dengan tingkat keterbacaan (readibility) yang hendak dicapai oleh karya tulis ilmiah tersebut. Tampilan visual dari sebuah karya tulis, salah satunya skripsi, mutlak diperlukan agar isi materi tulisan dapat tersampaikan secara menyeluruh kepada para pembacanya. Selanjutnya Suwarjono (2007) mengutip pendapat Plumley (1992) yang menekankan pentingnya penampilan tipografis dari sebuah dokumen cetakan sebagai berikut. The main purpose of printed material, for example, is to convey a message to the reader. Likewise, the main purpose of design is to convey a message that attracts your readers attention and persuade them to pick up the printed material and read it, creating readers than browsers. Dalam kutipan tersebut Plumley menjelaskan bahwa salah satu tujuan utama dari sebuah karya tulis adalah untuk dapat menyampaikan pesan kepada para pembacanya. Begitu juga, tujuan utama dari pemilihan desain yang baik dalam sebuah karya tulis adalah untuk membuat agar pesan yang disampaikan melalui sebuah karya tulis bisa menarik perhatian para pembacanya dan selanjutnya dapat membujuk mereka untuk mengambil karya tulis tersebut serta mau membacanya untuk mengetahui isinya secara menyeluruh. Secara umum pengertian tipografis merujuk pada pengetahuan mengenai seni tentang pendesainan atau seni performatan sebuah karya tulis tercetak (Suwarjono, 2007). Pengertian tersebut senada dengan pendefinisaian yang dibuat oleh Plumley (1992) sebagai berikut. Typografi, one of the most important elements of design, refers to the style, arrangement, or appearance of typeset elements and the general appearance of printed page.

28 Mengacu pada pengertian tersebut maka Suwarjono (2007) mengidentifikasi adanya 11 elemen yang menjadi bagian dari desain tipografis. Kesebelas elemen desain tipografis tersebut adalah sebagai berikut. 1. Typefaces/ Fonts (type style) 2. Kerning 3. Spacing (letter/word/line/paragraph) 4. Paragraph style (style sheet) 5. Text alignment 6. Indentation/ Tabs 7. Pagination (size/orientation) 8. Illustrations and tables (use of line types) 9. Headings, subheadings, and captions 10. Emphasis (attributes) 11. Typographic characters Mengacu kepada beberapa elemen desain tipografis yang diidentifikasi oleh Suwarjono tersebut maka selanjutnya buku panduan ini akan membedakan adanya empat pilar desain tipografis yang di dalamnya tercakup beberapa elemen desain tipografis tertentu. A. Pengaturan Halaman (Pagination) 1. Ukuran halaman (size) Sesuai dengan konvensi yang sudah lama diberlakukan maka karya tulis skripsi dibuat dengan menggunakan kertas A4. Ukuran kertas yang populer digunakan saat ini adalah ukuran kertas A4 yang berukuran 21 cm x 29,7 cm (8,5 inchi x 11 inchi). 2. Orientasi halaman (orientation) Di dalam membuat karya tulis ilmiah skripsi, kertas A4 digunakan dengan orientasi halaman portrait. Orientasi halaman portrait adalah penggunaan kertas A4 dengan sisi panjang (29,7 cm/11 inchi) sebagai sisi kanan dan sisi kiri halaman, serta sisi pendek (21 cm/8,54 inchi) sebagai sisi atas dan sisi bawah halaman. Penggunaan kertas A4 dengan orientasi halaman landscape bisa dilakukan untuk penulisan bagan, tabel, atau gambar yang jika ditulis menggunakan orientasi halaman portrait maka bagan, tabel atau gambar tersebut tidak bisa tercakup secara keseluruhan.

29 3. Pengaturan batas kanan, kiri, atas dan bawah halaman (margin) Pengertian margin adalah batas wilayah sisi kanan, kiri, atas dan bawah dari sebuah halaman skripsi yang boleh diisi dengan tulisan. Supaya karya tulis skripsi dapat terlihat rapi dan sistematis maka margin setiap halaman dalam karya tulis skripsi harus diseragamkan. Untuk menyeragamkan maka margin untuk setiap halaman skripsi diatur sebagai berikut. Margin kiri : 4 cm Margin kanan : 3 cm Margin atas : 4 cm Margin bawah : 3 cm 4. Penomoran halaman (page number) Penomoran halaman merupakan hal yang penting untuk meningkatkan tingkat keterbacaan sebuah karya tulis skripsi. Dengan pemberian nomor halaman pada karya tulis skripsi maka pembaca akan dengan cepat dapat mencari isi tulisan yang ingin dibacanya dengan mengacu pada daftar isi skripsi. Konvensi yang digunakan dalam penomoran halaman adalah sebagai berikut: a. Halaman-halaman pendahuluan tidak diberi nomor halaman. Halaman- halaman pendahuluan mencakup halaman-halaman berikut ini. 1) Halaman sampul skripsi 2) Halaman judul skripsi 3) Halaman pengesahan skripsi 4) Halaman pernyataan skripsi 5) Halaman motto 6) Halaman persembahan 7) Kata pengantar 8) Daftar isi 9) Abstrak b. Selanjutnya seluruh halaman yang merupakan isi karya tulis ilmiah skripsi diberi penomoran halaman dengan angka latin. Letak nomor halaman dapat memilih sebagai berikut: 1) Di sebelah tengah pada bagian bawah halaman, atau 2) Di sebelah kanan pada bagian atas halaman.

30 B. Pengaturan Paragraf (Paragraph Style) 1. Jenis dan tampilan huruf (type style) Istilah typeface digunakan untuk menunjuk pada penggunaan jenis huruf seperti times new roman, arrial, dan lain-lain. Disamping itu, istilah typeface juga menunjuk pada penggunaan atribut yang menyertai penggunaan suatu jenis huruf, misalnya jenis normal, regular/plain, tebal, miring (italic) dan sebagainya. Namun saat ini istilah tersebut digunakan secara bergantian untuk menunjuk pada penggunaan jenis hurud (Suwarjono, 2007). a. Menurut aspek ukuran karakter yang dicakupnya, jenis hurud dapat dibedakan menjadi huruf proposional dan huruf nonproposional (monospace). Jenis huruf proposional sesuai dengan ukuran karakter masing-masing karakternya. Contohnya adalah jenis huruf times new roman yang jikan digukanakan memunculkan tampilan lebih sejajar. Sementara itu jenis huruf non proposional (monospace) adalah huru yang setiap karakternya menempati lebar atau spasi yang sama luasnya tanpa membedakan ukuran dari masing-masing karakter. Contohnya adalah jenis huruf courier yang digunakan akan memunculkan tampilan lebih berjarak. Kedua jenis huruf tersebut digunakan secara tepat untuk penulisan karya tulis ilmiah seperti buku, makalah, laporan penelitian, skripsi, dan lain-lain, jenis huruf yang tepat untuk digunakan adalah jenis huruf proposional. b. Menurut desain karkaternya maka jenis huru dapat dibedakan menjadi jenis huruf berekor (serif) dan jenis huruf tidak berekor (sans serif). Jenis huruf berekor (serif) ditandai dengan adanya ujung runcing (ekor) pada setia karakter yang membuat setiap karakter dapat menyautu dengan karakter lain yang tidak disela oleh spasi. Desain huruf seperti itu memungkinkan kita untuk secara cepat mengidentifikasi keberadaan setiap kata yang disusun dari beberap huruf yang dijajarkan tanpas spasi, sehingga memungkinkan kita untuk membaca cepat (speed reading). Salah satu jenis huruf berekor adalah times new roman. Sementara itu huruf tidak berekor (sans serif) akan ditandai dengan tidak adanya ujung runcing (ekor) pada setiap karakternya. Jenis huruf ini akan menyulitkan pembaca untuk mengidentifikasi setiap kata yang tergabung dalam suatu halaman tulisan. Salah satu jenis huruf tidak berekor (sans serif) adalah arrial narrow. Pada prinsipnya kedua jenis huruf tersebut dapat digunakan dalam penulisan karya ilmiah. Jenis huruf berekor (serif) lebih cepat lelah. Sementara jenis huruf tidak

31 berekor (sans serif) dapat digunakan untuk penulisan judul ataupun sub judul, terutama judul atau sub judul yang banyak kata. c. Menurut watak atau suasana jiwa (mood) yang melekat pada tampilannya maka jenis huru dapat dibedakan menjadi jenis huruf yang serius (formal), santai atau dekoratif (fun) dan karakter khusus. Jenis huruf yang tepat digunakan dalam penulisan karya tulis ilmiah seperti skripsi adalah jenis huruf serius (formal) seperti times new roman, arial, Garamond, dan century schoolbook. 2. Penyendian (Kerning) Pada umumnya jenis huruf serif (berekor) telah dibuat sebagai jenis huruf yang apabila digunakan untuk menyusun sebauah kalimat maka kalimat yang tersusun akan tampil sebagai susunan dari kata-kata yang terpisahkan dengan jelas antara satu dengan lainnya. Masing-masing kata akan tersendi dari kata yang lain. Dengan begitu, tanpa menggunakan fitur kerning atau penyendian sekalipun maka sebuah kalimat yang dibuat dengan menggunakan jenis huruf berekor, atau serif relati akan lenih mudah dibaca secara cepat dan tidak cepat membuat lelah pembacanya (fatigue). Penyendian merpupakan sebuah fitur yang disediakan dalam program pengolah MS Word. Kerning atau penyendian memungkinkan kita untuk membuat kata demi kata yang ada dalam sebuah kalimat dapat tersusun dengan tingkat keterpisahakan yang mencukupi sehingga memungkinkan bagi mata kita untuk dapat membaca dengan cepat. Untuk memperjelas efek penggunaan fitur kerning dapat dicontohkan pada penggunaan jenis font serif dan sans serif. Meskipun terdapat fitur kerning yang memungkinkan tingkat keterbacaan dari penggunaan jenis huru sans serif menjadi lebih tinggi, akan tetapi penggunaan jenis huruf serif untuk badan tulisan dalam sebuah karya tulis ilmiah adalah lebih dianjurkan. 3. Pengaturan jarak antar kata/ baris (word/line spacing) Penspasian adalah pemberian jarak antar objek dalam suatu tulisan. Terdapat beberapa objek yang dikenai penspasian pada sebuah karya tulis tercetak, yang antara lain adalah kata yang dirangkai dalam sebuah kalimat. Supaya setiap kata yang terangkai dalam sebuah kalimat dapat dengan mudah diidentifikasi oleh mata pembaca maka masing-masing kata tersebut haruslah dipisahkan oleh jarak tertentu. Untuk membuat jarak antar kata dalam sebuah kalimat maka penulis dapat menggunakan tombol spasi (space bar). Tombol spasi adalah tombol untuk pemberian jarak diantara setiap kata atau tanda baca dalam suatu kalimat adalah sebanyak satu spasi (cukup dengan menekan tombol spasi sebanyak satu kali)

32 4. Pengaturan perataan teks (text alignment) Fitur spasi baris (line spasi) adalah fitur yang bisa diatur untuk memilih jarak antar satu baris tulisan dengan baris tulisan sebelumnya ataupun sesudahnya dalam paragraf yang sama. Agar tampilan tulisan menjadi lebih rapid an sistematis, serta tingkat keterbacaan tulisan menjadi lebih tinggi maka pengaturan spasi baris haruslah konsisten. Dalam penulisan skripsi, jarak tau spasi baris yang digunakan untuk penulis badan tulisan adalah spasi ganda (double space), sementara untuk penulisan judul dapat menggunakan spasi baris yang lebih kecil 5. Pengaturan jarak antar paragraph (paragraph spacing) Program computer pengolah kata menyediakan beberapa piihan perataan teks yang bisa digunakan oleh penulis. Masing-masing pilihan perataan teks tersebut memiliki kegunaan sesuai dengan jenis tulisan yang akan dihasilkan oleh seorang penulis. Untuk kebutuhan penulisan karya tulisan ilmiah skripsi, maka penulis bisa menggunakan peretaan teks sebagai berikut: a. Perataan teks kana dan kiri tanpa pemenggalan (justified) digunakan untuk penulisan badan tulisan. Sesuai dengan ukuran halaman dan pengaturan margin halaman, maka badan tulisan dalam sebuah karya tulis skripsi akan ditampilkan dalam bentuk satu kolom dengan ukuran yang lebar sehingga memungkinkan penggunaan perataan teks justified. Dengan ukuran kolom tulisan yang lebar maka penggunaan teks justified tidak akan terlalu menganggu kenyamanan mata dalam membaca tulisan. Penggunana perataan teks justified dalam badan tulisan skripsi akan memunculkan kesan interpersonal namun tetap serius, formal, objektif sekaligus sistematis dan rapi. b. Perataan teks terpusat tanpa pemenggalan (centered) akan memberikan kesan penekana terhadap isi kalimat atau teks yang dituliskan perataan teks centered dapat digunakan untuk penulisan kalimat atau teks yang ada pada: - Judul skripsi pada halaman sampul maupun halaman pengesahan - Judul bab - Judul atau nama tabel - Judul atau nama gambar - Judul atau nama ilustrasi c. Perataan teks kanan tanpa pemenggalan (right) dapat digynakan untuk penulisan kalimat yang ada di dalam tabel dengan jumlah kolom lebih dari satu sehingga lebar masing-masing kolom tulisan menjadi sempit. Di dalam tabel seperti itu,

33 apabila digunakan perataan teks justified maka akan memunculkan fenomena aliran sungai (river) yang sangat menganggu kenyamanan mata pembaca 6. Perpindahan antar paragraph Setiap paragraph dalam karya tulis ilmiah skripsi haruslah dipisahkan secara jelas dari paragraph lain. Secara tipografis pengertian adalah setiap kalimat atau sekumpulan kalimat yang dipisahkan oleh tombol enter. Tombol enter adalah tombol untuk menandai perpindahan antara paragrad yang satu dengan lainnya. Akan tetapi tetap harus diingat bahwa tombol ini tidak boleh digunakan untuk memberikan jaraka antara paragraph satu dengan paragraph lainnya. Ada dua teknik tipografis yang dapat digynakan agar masing-masing paragraph dalam karya tulis ilmiah skripsi dapat dipisahkan secara jelas antara satu dengan lainnya. a. Menggunakan fitur indensasi khusus untuk baris pertama (first line special indetation). Fitur ini disediakan untuk membuat agar jarak tepi baris pertama dalam sebuah paragraph menjadi berbeda dengan jarak tepi baris kedua dan seterusnya dalam paragraph yang sama. Dengan menggunakan fitur ini maka perpindahan satu paragraph kepada paragraph lainnya akan menjadi jelas. Apabila penulis menggunakan fitur first line special indentation untuk menandai perpindahan antar paragraph dalam badan tulisan, maka gunakanlah pengaturan first lin pada 0.5. b. Menggunakan fitur spasi antar paragraph (before and after spacing). Fitur ini disediakan untuk membuat jarak tertentu antara suatu paragraph dengan paragraph sebelumnya atau paragraph sesudahnya. Dengan menggunakan fitur ini maka perpindahan dari satu paragraph kepada paragraph lain akan menjadi semakin jelas. Kelebihan fitur ini dibandingkan dengan fitur first line spcial indentation adalah tampilannya yang lebih rapi, terutama ketika digunakan untuk perpindahan judul sub bab sebagai salah satu bentuk paragraph dalam karya tulis skripsi. 7. Penekanan (emphasis) Badan tulisan dalam sebuah karya tulis skripsi haruslah dibuat dengan atribut penggunaan jenis huruf secara normal (regular/plain). Penggunaan jenis huruf secara tebal (bold) semua, miring semua (italic), garis bahwa semua (underline) ataupun huruf besar semua akan berlebihan dan bahkan mengakibatkan berkurangnya tingkat keterbacaan (overkill). Atribut penggunaan jenis huruf hanyalah digunakan untuk kata-kata yang dipandang sangat perlu ditekankan pada pembaca. Selain itu, atribut

34 penggunaan jenis huruf miring (italic) adalah bersifat untuk digunakan ketika penulis menyisipkan bahasa asing (selain bahasa Indonesia) di dalam karya tulisannya. C. Pembuatan Tabel (Tables) Tabel merupakan elemen penting dalam sebuah karya tulis skripsi. Hampir setiap karya tulis skripsi selalu mencantummkan elemen tabel di dalamnya, baik karya skripsi tersebut menggunakan metode penelitian kualitatif maupun metode penelitian kuantitatif. Agar keberadaan tabel di dalam karya tulis skripsi tidak membingungkan dan memiliki tingkat keterbacaan tinggi maka penulisannya harus mengikuti ketentuan sebagai berikut. 1. Setiap tabel haruslah diberi nomor tabel dengan menggunakan angka latin yang dimulai dari nomor satu (1) hingga sejumlah tabel yang ada. Penomoran tabel diberlakukan secara serial dalam satuan karya skripsi secara keseluruhan. Apabila di dalam sebuah karya tulis skripsi si penulis mencamtumkan 12 tabe, maka penomoran terhadap keduabelas tabel tersebut diberlakukan secara serial untuk tabel nomor satu (1) hingga tabel nomor duabelas (12) tanpa membedakan keberadaan tabel tersebut pada setiap bab. Penomoran ilustrasi dibuat dengan menggunakan kode Tabel 1 dan seterusnya. 2. Setiap tabel diberikan judul tabel yang ditulis dengan perataan teks terpusat (centered) dan menggunakan spasi barus tunggal (1.0). 3. Teks yang dituliskan di dalam setiap kolom pada setiap tabel diketik dengan perataan teks kanan (right) untuk menghindari fenomena aliran sungai (river) yang dapat mengurangi tingkat keterbacaan. 4. Sesuai dengan kebutuhannya maka lebar dan jumlah kolom pada setiap tabel akan berbeda-beda. Seberapapun luas tabel yang dibuat maka setiap tabel haruslah diposisikan pada tengah halaman. 5. Upayakan agar setiap tabel tampil secara utuh pada satu halaman. Untuk itu maka penulisan teks yang menjadi isi dalam setiap kolom dilakukan dengan menggunakan spasi baris tunggal (1.0). D. Pembuatan Ilustrasi (Ilustration) Di dalam karya tulis skripsi seringkali penulis mencantumkan bagan, skema, grafik, ataupun gambar sebagai ilustrasi untuk memperkuat penjelasan konseptual maupun pembuktian empiris. Agar keberadaan ilustrasi tersebut di dalam karya tulis skripsi tidak membingungkan dan memiliki tingkat keterbacaan tinggi maka penulisannya harus mengikuti ketentuan sebagai berikut.

35 1. Setiap ilustrasi haruslah diberi nomor ilustrasi dengan menggunakan angka latin yang dimulai dari nomor satu (1) hingga sejumlah ilustrasi yang ada. Penomoran ilustrasi diberlakukan secara serial dalam satuan karya skripsi secara keseluruhan. Apabila di dalam sebuah karya tulis skripsi di penulis mencantumkan 12 ilustrasi, maka penomoran terhadap keduabelas ilustrasi tersebut diberlakukan secara serial untuk ilustrasi nomopr satu (1) hingga ilustrasi nomor duabelas (12) tanpa membedakan keberadaan ilustrasi tersebut pada setiap bab. Penomoran ilustrasi dibuat dengan menggunakan kode Gambar 1 dan seterusnya. 2. Setiap ilustrasi diberikan judul yang ditulis dengan perataan teks terpusat (centered) dan menggunakan spasi baris tunggal (1.0). 3. Seberapapun ukuran ilustrasi yang dibuat maka setiap ilustrasi haruslah diposisikan pada tengah halaman. 4. Upayakan agar setiap ilustrasi tampil secara utuh pada satu halaman. Untuk itu maka penulis dapat mneggunakan orientasi halaman landscape apabila ilustrasi yang harus dibuat membutuhkan luas halaman yang lebih lebar dan tidak memungkinkan untuk dibuat dalam orientasi halaman portrait.

36 BAB IV ETIKA DAN TEKNIK PENGUTIPAN DALAM PENULISAN PROPOSAL SKRIPSI Karya tulis ilmiah merupakan sarana komunikasi yang bagi para ilmuwan untuk mengkomunikasikan hasil pemikiran dan temuan-temuan ilmiah yang mereka peroleh. Dengan begitu maka karya tulis ilmiah merupakan karya intelektual yang hak kepemilikannya harus dilindungi. Salah satu mekanisme perlindungan terhadap karya tulis ilmiah adalah pemberlakuan etika penulisan karya tulis ilmiah adalah pemberlakuan etika penulisan karya ulis ilmiah yang secara akademis diberlakukan sebagai konvensi di antara para ilmuwan. Prinsip yang digunakan dalam etika penulisan karya tulis ilmiah adalah perlindungan terhadap kepemilikan gagasan dan temuan ilmiah bagi setiap individu yang harus senantiasa dijunjung tinggi. Setiap penggunaan gagasan dan tamuan ilmiah dari individu lain oleh seorang penulis haruslah diberi keterangan yang menunjukkan bahwa gagasan dan temuan ilmiah orang lain yang ia kutip. Keterangan tersebut selanjutnya dikenal dengan konvensi pengutipan. Bagian berikut dalam buku panduan ini akan menjelaskan mengenai teknik pengutipan dalam penulisan karya tulis ilmiah skripsi. Prinsip Umum Pengutipan 1. Karya tulis yang bisa dijadikan sebagai sumber kutipan dalam pembuatan karya tulis ilmiah adalah karya tulis yang masuk dalam kategori karya tulis ilmiah. Karya tulis ilmiah adalah karya tulis yang dibuat oleh seorang penulis dengan terlebih dahulu melakukan kegiatan penelitian ilmiah, ataupun kara tulis yang tanpa didahului oleh kegiatan penelitian ilmiah terlebih dahulu akan tetapi dibuat dengan menggunakan pendekatan dan metode rasional yang berbasis pada pengetahuan-pengetahuan teoritis yang bisa dipertanggungjawaban. 2. Karya tulis non ilmiah dapat digunakan sebagi sumber kutipan apabila karya tulis tesebut hanya digunakan sebagai referensi pendukung untuk memperkuat deskripsi penulis mengenai fenomena empiris yang ada. Karya tulis non ilmiah dapat berupa surat kabar dan tabloid serta lainnya. 3. Pengutipan dari suatu karya tulis dapat dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. Pengutipan langsung adalah pengutipan yang dilakukan dengan cara memindahkan suatu kalimat atau paragraph yang ada dalam sebuah sumber kutipan tanpa mengurangi satupun kata, tanda baca, ataupun atribut lain yang ada dalam sumber kutipan. Sementara pengutioan tidak langsung adalah peminjaman gagasan

37 atau temuan ilmiah dari sebuah sumber kutipan dengan cara menuliskan ulang menurut rumusan kalimat sendiri. 4. Untuk menghindari tuduhan plagiasi dan untuk menjaga hak intelektual individu maka pengutipan langsung ataupun pengutipan tidak langsung harus menyertakan keterangan yang dapat menginformasikan mengenai nama individu, penulis, judul, lembaga, penerbit, tahun terbitan dari sumber kutipan. 5. Karya tulis ilmiah yang bisa dijadikan sebagai sumber kutipan adalah sebagai berikut: a. Buku b. Bab atau bagian suattu buku c. Monografi: karya asli meneyluruh dari suatu masalah. Monograf ini dapat berupa tesisi ataupun disertai d. Makalah dalam majalah atau yang berasal dari suatu simpsoium atau pertemuan ilmiah lain e. Laporan atau naskah penerbitan suatu badan atau lembaga resmi f. Media elektronik: website, jurnal online g. Resensi: adalah tanggapan terhadap suatu karangan atau buku yang memaparkan manfaat karangan atau buku tersebut bagi pembaca h. Tesis i. Disertasi j. Naskah yang belum diterbitkan, namun tengah dipersiapkan untuk pencetakannya, dapat dicantumkan dengan membubuhkan keterangan (sedang dicetak) pada akhir acuan k. Karya tulis non ilmiah yang bisa dijadikan sebagai sumber adalah sebagai berikut: majalah, surat kabar, tabloid Tata Cara Pengutipan Pustaka 1. Sumber data ataupun pengamatan yant tidak dipublikasikan atau yang berasal dari komunikasi pribadi tidak dicantumkan dalam daftar acuan tersebut. Jika informasi ini dimanfaatkan, maka pengacuannya dalam teks skripsi dinyatakan sebagai berikut: pada akhir bagian yang menyatakan informasi tersebut dicantumkan keteranagn dalam tanda kurung siku Contoh: [Agung Suprihadi, Hasil Wawancara, 8 November 2019]

38 2. Di dalam teks Skripsi, pengacuan pada sumber informasi dapat merupakan bagian kalimat dengan halaman yang diacu dinyatakan dalam tanda kurung mengikutinya, atau nama penulis dan nomor halaman seluruhnya dicantumkan dalam tanda kurung di akhir kutipan Contoh: Mulyana (2006,9) menyatakan: Paradigma adalah.. Atau (Mulyana, 2006:9) 3. Jika acuan ditulis oleh dua pengarang, maka kedua nama pengarang dituliskan dengan menambhakn kata dan (dalam acuan buku berbahasa Indonesia atau kata and untuk buku acaauan berbahasa Inggris) di antara nama kedua pengarang tersebut. Tetapi jika aucan disusun oleh lebih dari dua pengarang, maka hanya nama pengarang pertama dituliskan, diikuti keterangan dkk (untuk bahasa Indonesia) atau et al (untuk bahasa Inggris) yang dicetak miring Contoh: (Center and Jackson, 1995:19) (Tjiptono dkk, 2008:125) (Nadi dan Suryabrata, 1997:232) (Baskin et al, 1997:21) 4. Cara penulisan kutipan diletakkan di dalam tanda kutip. Bila sebelum kutipan digunakan kata menulis atau mengatakan maka biasanya diikuti dengan tanda koma, sedangkan kata lainnya biasanya diikuti oleh tanda titik dua Contoh: - Aruman memberikan pendapatnya mengenai riset etnografi dalam pemesaran, Dari riset etnografi kita bisa mendapatkan gambaran misalnya bagaimana kesalnya konsumen bila mendapati kemasan yang susah dibuka - Aruman menulis, Dari riset etnografi kita bisa mendapatkan gambaran misalnya bagaimana kesalnya konsumen bila mendapati kemasan yang susah dibuka - Aruman berpendapat, Dari riset etnografi kita bisa mendapatkan gambaran misalnya bagaimana kesalnya konsumen bila mendapati kemasan yang susah dibuka 5. Kutipan sepanjang empat baris atau lebih biasanya ditulis dengan ketentuan tujuh ketukan dari tepi kiri, jarak antarbarisnya satu spasi, dan tidak diletakkan di dalam tanda kutip dalam teks aslinya. Bila terdapat kata yang dihilangkan maka dapat

39 diberikan tanda yaitu tiga ketukan dengan tanda titik, Bila ingin mendapatkan kata atau kalimar, dapat diletakkan di dalam tanda kurung siku Contoh: Menurut John Tondowijojo, bila humas diakui sebagai bagian jajaran kebijakan pimpinan, maka humas harus berda langsung dibawah direksi. Humas harus mampu menyampaikan kebijaksanaan pimpinan, sehingga ia harus langsung berada di pihak yang berhubungan dengan pimpinan seluruh jajaran manajemen (Tondowijojo, 2004:9) 6. Kutipan yang berasal dari bahasa asing (Arab, Inggris, Belanda) harus diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, langsung di bawah kalimat yang harus diterjemahkan. Teknik penulisan kutipan sama dengan ketentuan di atas. Contoh: Sedangkan Harlow (dalam Grunig, James E, 1984:7) memberikan definisi dengan mengkombinasikan berbagai elemen dari berbagai definisi sebagai berikut: Public relations is the distinctive managenebr functions which helps establish and maintain mutual line of communcations, acceptance and cooperation between and organization ad its public. Public Rekations adalah fungsi manajemen yang membantu, mendirikan dan memelihara hubungan komunikasi yang saling menguntungkan, keterbukaan dan kerjasama antara ogranisasi dan publiknya. 7. Pada kerangka teori, acuan utama harus bersumber dari buku. Jika akan memasukkan kutipan dari internet, hanya digunakan sebagai acuan pendukung. Ketentuan penulisan kutipan dari internet, sesuai dengan penulisan dari buku, lengkap dengan website addres, tanggal dan jam mahasiswa mengakses kutipan tersebut. 8. Kutipan Tidak Langsung adalah inti atau sari pendapat yang dikemukakan. Sebab itu tidak boleh mempergunakan tanda kutip. Beberapa syarat harus diperhatikan untuk membuat kutipan tak langsung: - Kutipan itu diintegrasikan dengan teks - Jarak antar baris dua spasi - Kutipan tidak diapit dengan tanda kutip - Sesudah kutipan selesai diberi nomor urut setengah spasi ke atas atau dalam kurung ditempatkan nama singkat pengarang, tahun terbit, dan nomor halaman kutipan itu

40 Contoh: Banyak definisi komunikasi organisasi menurut para ahli, salah satunya Wayne Pace dan Don F Faules, menurut mereka, Komunikasi organisasi dapat didefinisikan sebagai pertunjukan dan penafsiran pesan di antara unit-unit komunikasi yang merupakan bagian dari suatu organisasi tertentu (Wayne, Pace dan Don F Faules, 2002:31) Kutipan Daftar Pustaka Berbagai sumber informasi yang menjadi acuan bagi penulisan skripsi harus dicantumkan dalam suatu Daftar pustaka. Sumber informasi yang dicantumkan dalam Daftar Pustaka hendaknya yang benar-benar diperiksa atau dibaca secara langsung serta relevan dengan masalah penelitian. Pemanfaatan informasi berupa abstrak sedapat mungkin dihindari. Apabila dirasakan sangat penting, maka di akhir acuan hendaknya dibubuhkan keterangan (abstrak). Tata cara penulisan daftar pustaka harus mengikuti ketentuan umum yang telah ditetapkan. Judul DAFTAR PUSTAKA diketik secara simetris di batas atas bidang pengetikan. Acuan pertama dimulai empat spasi dibawahnya, di batas kiri bidang pengetikan. Baris kedua dan lanjutan tiap acuan dimulai tujuh ketukan ke dalam dari batas kiri bidang pengetikan, dengan jarak barus satu spasi. Acuan berikutnya dimulai dari batas kiri bidang pengetikan, berjarak dua satu ketukan bebas, kecuali antara kependekan nama kecil pengarang atau inisial namanya tanpa ketukan kosong. Judul buku dicetak miring (italic). Penulisan daftar pustaka tidak menggunakan nomor atau pointers, tetapi daftar pustaka diurut berdasarkan abjad, (mulai dari a, b, c, dst.) sesuai dengan nama pengarang. 1. Sumber Informasi dari Sebuah Buku Unsur-unsur yang harus tertulis dan bentuk cetakan tulisannya adalah sebagai berikut: Penulis. (Tahun Penerbitan). Judul (ditulis dalam cetakan miring). Tempat Penerbit: Penerbit a. Jarak antar unsur adalah satu ketukan kosong (setelah tanda titik) b. Nama penulis ditulis terbalik atau berdasarkan nama keluarganya, Bila terdapat beberapa penulis maka nama penulsi kedua dan selanjutnya tidak lagi dituliskan terbalik melainkan berdasarkan nama yang tertulis di buku yang dijadikan acuan c. Tahun penerbitan yangdipakai adalah tahun terakhir saat buku itu diterbitkan

41 d. Jika acuan ditulis oleh dua pengarang, maka kedua nama pengarang dituliskan dengan menambhakn kata dan (dalam acuan buku berbahasa Indonesia atau kata and untuk buku acaauan berbahasa Inggris) di antara nama kedua pengarang tersebut. Tetapi jika aucan disusun oleh lebih dari dua pengarang, maka hanya nama pengarang pertama dituliskan, diikuti keterangan dkk (untuk bahasa Indonesia) atau et al (untuk bahasa Inggris) yang dicetak miring pada penyunting kata. Contoh: Poerwanto, Hari (2006). Kebudayaan dan Lingkungan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Center Allen H and Patrick Jackson. (1996). Public Relations Practies 5 th ed. New Jersey: Prentice Hall. Koonzt, Harlod Cyril O Donell and Heinz Weirich. (1985). Management 8 th ed. Tokyo: MacGrwa Hill Kogakusha. 2. Sumber Informasi dari majalah Unsur-unsur yang harus tertulis dan bentuk cetakan tulisannya adalah sebagai berikut: Penulis. Judul (ditulis dalam cetakan miring, menggunakan tanda kutip). Nama Majalah, Volume (Nomer), Halaman Contoh: Maulana, Amalia E. (2007). Mengapa Harus Etnografi?. Mix Marketing, 03, Tahun V, Palupi, Dyah Hasto. (2009). Spiritualisme dalam Marketing. Mix Marketing, O5, Tahun VI, Sumber Informasi dari Pengarang Tidak Dikenal Apabila sumber infomrasi yang digunakan tidak mencamtumkan nama penulis ataupun editor, maka penulisan sumber informasi adalah sebagai berikut: Nama tim, nama penerbit, ataupun lembaga yang menerbitkan Contoh: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. (1979). Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Jakarta: P. N. Balai Pustaka

42 4. Sumber Informasi dari Jurnal Ilmiah Penulis sumberi informasi dari jurnal ilmiah dapat mengikuti atauran seperti yang dicontohkan sebagai berikut: Untuk jurnal yang dicetak miring adalah nama jurnal, bukan judul tulisan dan nomornya. Urutannya sebagai berikut: nama pengarang, tahun terbit, judul tulisan, nama jurnal, volume, nomor, halaman Barker, R dan Camarata, M.R. (1998). The Role of Communication in Creating and Maintainng a Learning Organization: Predictions, Indicator, and Disiplines. The Journal of Bussiness Communications, 35 (4), Dari CD Rom Miles, Sandra and Manglod Glynn. (2004). A Cconceptualization of The Employye Branding Process. Journal of Relationship Marketing, Vol 3, No. 2/3, Dari CD Rom 5. Sumber Informasi dengan mencatumkan nama editor Unsur-unsur yang harus tertulis dan bentuk cetakan tulisannya adalah sama dengan sumber informasi dari buku/majalah namun perlu pula dicantumkan nama editor. Nama pengarang dan judul tulisan dicantumkan terlebih dahulu kemudian nama editor ditulis dengan susunan nama biasa dan tertulis setelah judul buku. Contoh: Brace, C.L dan Tracer D.P. (1992). Craniofacial continuity and change: a comparasion of late Pleistonce and recent Europe and Asia. Dalam: The Evolution and Disperal of Modern Human in Asia. Eds. T. Azakawa, K. Aoki and T. Kimura Tokyo: Hokusen-Sha Publisihing Co 6. Sumber Informasi dengan mencantumkan nama pengarang gabungan Unsur-unsur yang harus tertulis dan bentuk cetakan tulisannya adalah sama dengan sumber informasi dari buku/majalah namun apabila suatu sumber informasi ditulis oleh leibh dari seorang penulis, maka seluruh nama penulisnya harus dinyatakan dituliskan. Contoh: Ries, Al dan Laura Ries. (2004). The Fall of Advertising and the Rise of PR, Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama

43 7. Sumber Informasi dengan mencatumkan Judul dalam Judul Apabila sumber informasi berupa karangan ilmiah yang dimuat dalam suatu himpunan karangan, maka aturan penulisannya adalah sebagai berikut: nama penulis yang karangannya digunakan kemudian keterangan lengkap mengenai himpunan karangan yang menjadi asal acuan tersebut. Contoh: Collier, Jane. (1998) Researching Cultural Identity: Reconciling Interpretive and Postcolonial Perspective. Dalam: Dolores V. Tanno and Alberto Gonzales (eds). Communcaitions and Identity Across Cultures. Thousand Oaks, California: Sage Catatan: Penulisan kata dalam dicetak miring (dengan pengolah kta) dan diikuti tanda baca titik dua 8. Sumber Informasi berupa Terjemahan Apabila sumber informasi berupa karya terjemahan, maka penulisannya dalam daftar pustaka adalah mencamtumkan nama pengarang buku terlebih dahulu, kemudian judul buku, dan keterangan karya terjemahan tersebut. Contoh: Schermerhon, John, R. (1999). Manajemen, Yogyakarta: Adni Offset Daft, Richard. (2006). Manajemen. Jakarta: Salemba Empat 9. Sumber Informasi dari Media Elektronik Penulisan sumber informasi dari media elektronik dapat mengikuti aturan seperti yang dicontohkan sebagai berikut: Alamat Website: Akande, A. (1994). The Glass Ceiling: Women and Mentoring in Management and Bussiness. Employee Conselling today, 6(1), Diakses dari tanggal 5 Juni 2002, jam WIB Mayo, A. (1998). Memory Bankers. People Management, $ (24), Diakses dari Tanggal 5 Juni 2002, jam WIB

44 10. Makalah yang dipresentasikan di seminar Rosilawati, Yeni (2009). Tantangan dan Peluang Public Relations di Era Digital Makalah dipresentasikan pada Seminar Public Relations Komunikasi UNISA, 3 Juni, Yogyakarta 11. Sumber informasi yang ditulis oleh pengarang yang sama Penulisan sumber infomrasi yang ditulis oleh pengarang yang sama maka nama penagrang harus dituliskan lengkap dengan entry pertama. Contoh: Mulyana Deddy. (2007). Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung: Rosdakarya (2006). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Rosdakarya 12. Tata cara penulisan nama dalam sistem pengacuan Nama penulis yang tercantum dalam daftar pustaka harus menulsikan nama keluarga atau nama terakhirnya terlebih dahulu, kemudian diikuti oleh huruf pertama nama kecilnya (inisial). Contoh: a. Sebutan Sr. (senior) ataupun Jr. (junior) dan urutan keturunana dicantumkan setelah nama pengarang: Talmadge E. King. Jr menjadi King. Jr., T.E. b. Nama yang dimulai dengan Mc, St, Ste. Diletakkan pada urutan nama dengan ejaan Mac, Saint, Sainte menjadi: MacMilian, J. (dalam abjad M) mendahaului Mc.Guiness c. Nama ganda ditulis berdasarkan nama pertamanya: Bertrand Poirot-Deplech menjadi Poirot-Deplech, B atau Sven-Erik Larsspm menjadi Larsson S. E. d. Nama Spanyol yang mencantumkan nama ayah dan ibu dengan penanda prosesif dituliskan sebagai berikut: Juan Perez Y Fernandes menjadi Perez Y Fernandez J. e. Nama dengan perfiks berdasarkan perfiksnya (umumnya nama Inggris, Italia, Perancis, Spanyol), J. E. De Vries menjadi De Vries, J.E. f. Nama Indonesia, berdasarkan nama keluarga atau dianggap penggantinya: N. Sutan Iskandar menjadi Iskandar, N.St. (untuk sutan) atau M. Lubis menjadi Lubis, M.

45 Catatan kaki dan tanpa catatan kaki Untuk memberikan keterangan tentang sumber kutipan atau sumber literature dan juga untuk memberikan penjelasan atau penekanan yang dianggap pelru dibutuhkan catatan kaki atau catatan tambahan dalam tubuh karangan. Catatan kaki ditempatkan di kaki halaman, diberi nomor urut. Di isi nama keluarga didahulukan lahi seperti biografi: M.T. Zen, bukan Zen, M.T. Untuk mengindarkan perulangan maka dipakai istilah-istilah yang khusus yaitu ibid., Op cit. dan loc.cit. - Ibid berasal dari istilah latin artinya ibidem atau sama dengan diatas - Op.cit. (dari opera citato) artinya karya yang telah dikutip, telah disela oleh catatan kaki lainnya. (tidak mengguakan ibid) - Loc.cit (dari loco citato) artinya tempat yang telah dikutiop atau dikutio dari halaman yang sama. Perlu diingat bahwa hanya nama keluarga dicantumkan untuk mendahui op.cit dan loc,cit, perhatikan contoh catatan kaki berikut: 1. M.T. Zen, Menuju kelestarian lingkungan hiduo Jakarta, PT Gramedia 1979, hal Ibid, hal A.Z. Abidin, Tingkat partisipasi media: pengaruh dan prospeknya, Prisma, 9(3), Maret 1980, hal Zen, op.cit., hal Abidin,op.cit., hal D.J. Bogue, Principles of Demograpy. New York, John Wiley and Sons 1969, hal Abidin,loc.cit. (atau Abidin, op.cit., hal. 43) Catatan kaki no 2 sumbernya sama dengan dia atasnya (no.1) tetapi halamannya lain. Hal yang sama dengan catatan kaki no.4 sumbernya sama dengan catatan kaki diatasnya, no.3, ctatan kaki no.5 bersumber pada no.1: harus pakai op.cit (bukan ibid) karena sudah disela oleh catatan kaki lainnya, Catatan kaki no.8 bersumber pada no. 6, halamannya sama jadi hal 43.

46 BAB V PENUTUP Pada bab penutup buku pedoman penyusunan skripsi ini akan difokuskan pada presentasi. Presentasi merupakan suatu cara atau metode untuk menyampaikan informasi tentang proposal penelitian dan hasil penelitian kepada audience (dewan penguji dan mahasiswa) dengan tujuan untuk mendapatkan umpan balik, tanggapan dan masukan dari audience yang hadir dalam seminar. 1. Strategi Persiapan: Materi a. Menyiapkan data kasar b. Sistematika bab 1 sampai dengan 5 sesuai dengan aturan c. Menyiapkan catatan kecil yang diperlukan d. Jika penelitian menghasilkan produk kasat mata, sebaiknya dibawa e. Menyiapkan handout untuk audience (mahasiswa yang menjadi audience sidang proposal) 2. Power Point a. Membuat power point sesuai dengan aturan b. Ukuran huruf 28, jenis huruf arial atau yang mudah dibaca c. Pemakaian gambar atau animasi disesuaikan dengan tema. Animasi supaya tidak berlebihan yang akan menganggu perhatian audience d. Setiap tampilan pada layar tidak lebih dari 8 (delapan) baris e. Sebaiknya sederhana dan tidak terlalu ramai, hindari pemakaian warna-wrna yang mencolok f. Warna antara huruf dan latar belakang sebaiknya kontras g. Jumlah tampilan Powerpoint tidak melebihi 30 tampilan dan disesuaikan dengan waktu yang disampaikan (15-20 menit) 3. Multimedia a. Latihan mengoperasikan computer dan LCD proyektor b. Latihan mengopersikan powerpoint c. Pertimbangkan waktu untuk mempersiapkan perangkat multimedia sebelum dewan penguji dan audience dating

47 4. Penampilan Memakai pakaian yang sesuai dengan ketentuan, yaitu sesuai dengan aturan yang berlaku dilengkapi dengan jas almamater beserta atribut identitas. Pakaian yang dikenakan diusahakan bersih, rapi dan wangi serta tidak berbau 5. Mengelola Presentasi a. Latihan presentasi di depan kaca atau didepan teman-teman untuk meminta masukan b. Presentasi dengan volume suara dan artikulasi yang jelas, irama berbicara, tidak terlalu cepat dan aksentuasi (penekanan) pada hal-hal penting c. Presentasi dengan posisi menghadap penonton, selalu menjaga kontak mata, penampilan rileks dan menggunakan gerak tubuh seusai dengan kebutuhan 6. Strategi Menjawab Pertanyaan a. Mendengarkan secara aktif semua pertanyaan atau pernyataan audience serta penguji b. Mengucapkan terimakasih atas pertanyaan atau komentarnya c. Jika tidak dapat menjawab disarankan anda berkata sejujurnya bahwa tidak mengetahui dan mintalah masukan d. Biarkan penguji menyelesaikan pernyataan atau pertanyaannya dan jawablah setelah penguji selesai berbicara 7. Strategi Menangani Rasa Cemas a. Berdoa dan minta doa restu orang tua b. Berlatih persentasi beberapa kali sebelum pelaksanaan ujian yang sesungguhnya c. Melaksanakan sholat Dhuha sebelum pelaksanaan ujian d. Datang 30 Menit sebelum presentasi dimulai, untuk mempersiapkan multimedia dan kelengkapan presentasi e. Tarik nafas panjang dan hempaskan secara perlahan-lahan 3 (tiga) kali dan rasakan alur oksigen yang ada di dalam tubuh f. Minum air putih untuk membantu menenangkan diri

48 DAFTAR REFERENSI Bungin, Burhan. (2005). Metodologi Penelitian Kualitatif, Jakarta: Kencana Fakultas Ilmu Budaya Universitas Gadjah Mada, Jurusan Sastra Asia Barat. (2006). Manual Prosedur Penulisan dan Pengajuan Proposal, Penentuan dan Penggantian Pembimbing, Pembimbing, Pengauan Ujian, Penentuan dan Penggantian Tim Penguji, Ujian, Penilaian dan Revisi, dan Penyerahan Skripsi. Yogyakarta Indriati, Etty. (2002). Menulis Karya Ilmiah, Jakarta, PT Gramedia Pustaka Utama Gorys, Keraf (2004). Komposisi, Ende: Nusa Indah Moersaleh dan Musanef. (1985). Pedoman Pembuatan Skripsi, Jakarta: CV Haji Masagung Prayitno, Harun Joko, M. Thoyibi dan dyana Sunanda. (2001). Pembudayaan Penulisan Karya Ilmiah, Surakarta: Muhammdiyah University Press Singarimbun, Masri, dan Sofyan Effendi (ed). (1987) Metodologi Penelitian Survei, Yogyakarta: LP3ES Sugiyono. (2000). Metode Penelitian Administrasi, Bandung: CV. Alfabeta Sugiyono. (2000). Metode Penelitian Pendidikan Kuantitatif, Kualitatif dan R&D, BandungL Alfabeta Widyamartaya, A.L. dan Veronica Suciati. (1997). Dasar-Dasar Menulis Karya Ilmiah, Jakarta: Grasindo Tim Penyusun. (2007). Pedoman Skripsi Fakultas Falsafah Peradaban, Jakarta

49 Lampiran 1: Maunal Naskah Publikasi Mahasiswa JUDUL NASKAH PUBLIKASI ILMIAH MAHASISWA PUBLIKASI ILMIAH Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Studi Strata I pada Jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ekonomi, Ilmu Sosial dan Humaniora Oleh: NAMA LENGKAP MAHASISWA A PROGRAM STUDI.. FAKULTAS. UNIVERSITAS AISYIYAH YOGYAKARTA 2018

50 HALAMAN PERSETUJUAN JUDUL NASKAH PUBLIKASI ILMIAH MAHASISWA PUBLIKASI ILMIAH oleh: NAMA LENGKAP MAHASISWA A Telah diperiksa dan disetujui untuk diuji oleh: Dosen Pembimbing Dr. Dosen Pembimbing, M.Sc. NIK.123

51 HALAMAN PENGESAHAN JUDUL NASKAH PUBLIKASI ILMIAH MAHASISWA OLEH NAMA LENGKAP MAHASISWA A Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji Fakultas. Universitas Aisyiyah Yogyakarta Pada hari., dan dinyatakan telah memenuhi syarat Dewan Penguji: 1. Dr. Dosen Pembimbing, M.Sc. (....) (Ketua Dewan Penguji) 2. Dosen Penguji, S. Pd. M.Hum. ( ) (Anggota I Dewan Penguji) 3.Dr. Dosen Penguji, M. Ed. (..) (Anggota II Dewan Penguji) Dekan, Prof. Dr. Dekan Fakultas, M. Hum. NIK. 123 ii

52 PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam publikasi ilmiah ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan orang lain, kecuali secara tertulis diacu dalam naskah dan disebutkan dalam daftar pustaka. Apabila kelak terbukti ada ketidakbenaran dalam pernyataan saya di atas, maka akan saya pertanggungjawabkan sepenuhnya.. Surakarta, 25 Oktober 2017 Penulis YAS MULATSIH J iii

53 JUDUL NASKAH PUBLIKASI ILMIAH MAHASISWA (style Judul) (Judul Artikel, Memberi Gambaran Penelitian yang Telah Dilakukan, Times New Roman 12, spasi 1, spacingafter 6 pt) Abstrak (styleheading Abstrak) Gaya selingkung (stylesheet) adalah tata tulis yang dibakukan oleh editor sebuah jurnal ilmiah tulisan agar tulisan-tulisan yang dimuat memiliki kesamaan gaya (style). Selanjutnya, template adalah sumber baku penulisan ilmiah yang biasanya sudah disediakan dalam bentuk file untuk memudahkan penulis memenuhi persyaratan gaya selingkung yang telah ditetapkan. File ini dibuat untuk memudahkan mahasiswa S1 UMS menulis naskah publikasi ilmiah sebagai salah satu syarat kelulusan. Berikut adalah gaya selingkung yang dimaksud, dimulai dari Abstrak sampai Daftar Pustaka. Abstrak ditulis dengan paragraf tunggal dan memuat uraian singkat mengenai masalah dan tujuan penelitian, metode yang digunakan, dan hasil. Abstrak harus menggambarkan rangkuman penelitian secara lugas yang ditulis dalam bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Panjang abstrak yang baik adalah150sampai dengan 300 kata. Abstrak diketik menggunakan font Times New Roman dengan ukuran 12, spasi 1. Abstrak sangat penting di era internet karena akan diindeks secara online dan akan sering dibaca. Kata kunci harus dicantumkan di bawah abstrak untuk menunjukkan istilah-istilah pokok atau spesifik yang terdapat di dalam bidang penelitian sebanyak 4 atau 5 buah kata atau frasayang diurutkan sesuai alfabet dan dipisahkan dengan tanda koma.(style abstrak) Kata Kunci: artikel, gaya selingkung, penulisan ilmiah, template. Abstract(styleHeading Abstrak) (stylesheet) Grammar is standardized by the editor of a scientific journal article that contained writings have the same style (style). Next, the template is a raw source of scientific writing is usually provided in the form of files to facilitate the writer meet the requirements selingkung predefined styles. This file is designed to enable students to write a script S1 UMS scientific publications as one of the graduation requirements. Here is a question selingkung style, starting from Abstract to Bibliography. Abstract written with a single paragraph and includes a brief description of the problem and research objectives, methods, and results. Abstracts should describe in a straightforward summary of the research that is written in Indonesian and English. Good abstract length is 150 to 300 words. Abstract typed using Times New Roman font size 12, line spacing 1. frasayang word or sorted by alphabet and separated by commas. (Style abstract) (style abstrak) Keywords: article, stylesheet, scientific publication, template. 1. PENDAHULUAN (STYLE HEADING) 1.1. Latar Belakang Penulisan naskah publikasi ilmiah dimaksudkan sebagai syarat kelulusan mahasiswa S1 UMS sesuai dengan Surat Edaran Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI No. 152/E/T/2012 tentang syarat kelulusan Untuk program S1 harus ada makalah 1

54 yang terbit dijurnal ilmiah. Penulisan paragraf pertama pada setiap heading dan subheading dibedakan, yaitu tanpa indentasi. Untuk memudahkan penulis, template ini menyediakan style First Paragraph yang dapat digunakan dengan cara memblok teks satu paragraf secara utuh, kemudian memilih menu styles dan memilih style First Paragraph.(style First Paragraph) Bagian pendahuluan berisi pengantar topik penelitian yang dibahas, latar belakang permasalahan, deskripsi permasalahan, rumusan tujuan penelitian serta rangkuman kajian teoritik yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. Pada bagian ini kadang-kadang juga dimuat harapan akan hasil dan manfaat penelitian.(stylebodytext) Template ini dibuat dengan program komputer MS Word 2010, dan disimpan dalam format docx. File template ini dapat diunduh di lamanhttp://skripsi.ums.ac.id. Template ini memungkinkan anda untuk menyiapkan manuskrip artikel naskah publikasidengan cepat dan akurat untuk kemudiandiunggah ke dalam repository ilmiah atau e-jurnal Universitas Muhammadiyah Surakarta. Manuskrip adalah naskah yang belum dipublikasikan dengan format seperti dalam template ini. Penulisanparagraph kedua dan seterusnya pada setiap heading maupun sub-heading menggunakan font: Times New Roman 12, regular, spasi 1.5, spacingbefore 0 pt, after 0 pt.(stylebodytext) 1.2. Teori Terkait 1.3. Tujuan Penelitian dan Rumusan Masalah 2. METODE (STYLE HEADING) Bagian ini diawali dengan penjelasan latar belakang permasalahan penelitian dan rangkuman metode yang akan digunakan. Setelah itu, akan dituliskan rincian prosedur, algoritma atau langkahlangkah yang digunakan dalam pelaksanaan penelitian. Penulisan bagian ini menggunakan fonttimes New Roman 12, regular, spasi 1.5, spacingbefore 0 pt, after 0 pt. Penulisan paragraf pertama pada setiap heading dan subheading dibedakan, yaitu tanpa indentasi. Untuk memudahkan penulis, template ini menyediakan style First Paragraph yang dapat digunakan dengan cara memblok tekssatu paragraf secara utuh, kemudian memilih menu stylesdan memilihstyle First Paragraph. (style First Paragraph) 3. HASIL DAN PEMBAHASAN (STYLE HEADING) Bagian ini menyajikan hasil penelitian dan pembahasannya secara lugas. Hasil penelitian dapat berupa data hasil evaluasi metode yang telah digunakan atau data tambahan yang diambil dari metode lain yang dijadikan acuan sebagai pembanding.pembahasan hasil penelitian dapat berisi ringkasan hasil penelitian secara menyeluruh. Pada bagian tersebut juga dapat ditambahkan perbandingan antara hasil penelitian yang dilakukan dengan hasil penelitian sebelumnya yangtelah dijadikan acuan. Tabel dan grafikdapat ditampilkan pada bagian ini dan harus diberi penjelasan/pembahasan secara verbal untuk memperjelas penyajian hasil penelitian.jika ditemukan kekurangan atau batasan-batasandi dalam hasil penelitian, maka perlu ditambahkan analisanya. Pada 5 21

55 bagian ini juga diijinkan untuk menuliskan pengembangan penelitian ke depan berdasarkan hasil yang telah didapat. (style First Paragraph) Sub-Heading (Diketik menggunakan fonttimes New Roman 12, Bold, spasi 1.5, spacingbefore 6 pt, after 2 pt) (stylesub-heading) Penulis diperbolehkan menambahkan sub-heading jika diperlukan dan ditulis dengan penomoran urut. Nomor pertama harus sama dengan nomor bagian dimana sub-judul itu ditulis.kemudian diikuti tanda titik lalu nomor sub-judul tersebut. Jangan mengakhiri penomoran sub-judul dengan tanda titik (contoh 1.1 bukan 1.1. ). Batang tubuh teks menggunakan fonttimes New Roman 12, regular, spasi 1.5, spacingbefore 6 pt, after 6 pt. (style First Paragraph) Singkatan dan Akronim (stylesub-heading) Singkatan yang sudah umum seperti seperti SD, UMS, TNI, UNICEF, tidak perlu diberi keterangan kepanjangannya. Akan tetapi, akronim yang tidak terlalu dikenal atau akronim buatan penulis perlu diberi keterangan kepanjangannya. Pemberian keterangan hanya dituliskan sekali di bagian paling depan dan tidak perlu diulang-ulang di bagian lainnya. Jangan gunakan singkatan atau akronim pada judul artikel, kecuali tidak bisa dihindari. (stylefirst Paragraph) Persamaan (stylesub-heading) Tuliskan persamaan dalam font Symbol. Jika terdapat beberapa persamaan, beri nomor persamaan. Nomor persamaan seharusnya berurutan, letakkan pada bagian paling kanan, yakni (1), (2), dan seterusnya. Penomoran ditulis dalam tanda kurung dengan menggunakan marjin kanan. Apabila dalam satu sistem terdapat dua persamaan atau lebih, baris penomoran disejajarkan dengan persamaan terakhir. Anda direkomendasikan untuk menggunakan equation editor untuk membuat sebuah persamaan. (style First Paragraph) aa 2 +bb 2 = cc 2 (1) x 1 2x 2+ x 3 = 8 2xx 2 8xx 3 = 8 4xx 1 + 5xx 2 + 9xx 3 = 9 (2) Gambar dan Tabel (stylesub-heading) Tempatkan label tabel di atas tabel, sedangkan label gambar di bagian bawah gambar. Tuliskan tabel tertentu secara spesifik, misalnya Tabel 1, saat merujuk suatu tabel. Disarankan untuk menggunakan fitur textboxpada MS Word untuk menampung gambar atau grafik, karena hasilnya cenderung stabil 3

56 terhadap perubahan format dan pergeseran halaman dibanding insert gambar secara langsung. Contoh penulisan tabel dan keterangan gambar adalah sebagai berikut: Tabel 1. Nilai constant ratio untukberbagaikombinasipasangan Id Pasangan Rata-Rata CR* R1 a c1 0, R2 b c1 0, R3 c c2 0, R4 d d3 0, *CR Constantratio Gambar 1. Contoh keterangan gambar Kutipan dan Acuan (stylesub-heading) Salah satu ciri naskah publikasi ilmiah yang baik adalah menampilkan gagasan orang lain untuk memperkuat dan memperkaya gagasan penulisnya. Gagasan yang telah lebih dulu diungkapkan orang lain ini diacu, dan sumber acuannya dimasukkan dalam Daftar Pustaka.(style First Paragraph) Penyajian gagasan orang lain di dalam artikel dilakukan secara tidak langsung. Disarankan menuliskan kutipan mengacu pada panduan penulisan referensi APA (American Psychological Association) atau yang disarankan oleh program studi masing-masing dalam lamanhttp://skripsi.ums.ac.id. Contoh penulisan kutipan dari pengarang tunggal dapat dilihat pada kalimat berikut ini: Diani (2000) claims that the perspective of social movements is developed in the sociology ytradition of religious movement. Sedangkan untuk penulisan kutipan dengan dua pengarang dapat dilihat pada kalimat berikut ini: Understanding others' mental statesis a crucial skill that enables the complex social relationships that characterize human 4

57 Societies (Kidd & Castano, 2013). Untuk variasi pengutipan lainnya dapat dilihat pada lamanhttp:// dapat dicari melalui Google dengan kata kunci APA citation style.(stylebodytext) Untuk mendapatkan hasil kutipan yang benar, konsisten dan rapi, penulis diwajibkan menggunakan aplikasi referencemanager semisal Mendeley atau Zotero. (stylebodytext) Penulisan Daftar Pustaka (stylesub-heading) Daftar Pustaka merupakan daftar karya tulis yang dibaca penulis dalam mempersiapkan artikelnya dan kemudian digunakan sebagai acuan (dikutip). Dalam artikel ilmiah, Daftar Pustaka harus ada sebagai pelengkap acuan dan petunjuk sumber acuan. Penulisan daftar pustaka mengacu pada panduan penulisan referensi APA (American Psychological Association) atau yang disarankan oleh pihak program studi masing-masing dalam laman Untuk menulis daftar pustaka dengan benar, konsisten dan rapi, penulis diwajibkan menggunakan aplikasi referencemanager semisal Mendeley atau Zotero(style First Paragraph) 4. PENUTUP (STYLEHEADING) Berisi kesimpulan yang menyajikan ringkasan dari uraian mengenai hasil dan pembahasan yang mengacu pada tujuan penelitian. Tuliskan kesimpulan dari penelitian yang artikelnya Anda tulis ini tanpa mengulang hal-hal yang telah disampaikan di Abstrak. Kesimpulan dapat diisi pula tentang pentingnya hasil yang dicapai dan saran untuk aplikasi dan pengembangannya(style First Paragraph) PERSANTUNAN (styleheading Persantunan) Jika diperlukan, ucapan persantunan dapat disertakan kepada pihak-pihak yang telah memberi bantuan untuk penelitian skripsi dan penulisan artikel ilmiah. (style First Paragraph) DAFTAR PUSTAKA (styleheading Daftar Pustaka) Diani, M. (2000). The Concept of Social Movement. In K. Nash (Ed.), Reading in Contemporary Political Sociology (p. 157). Massachusets: Blackwell Publisher. Kidd, D. C., & Castano, E. (2013). Reading Literary iction improves theory of mind. Science (New York, N.Y.), 342(6156), (style Isi Daftar Pustaka)

58 KARTU BIMBINGAN SKRIPSI Nama : Pembimbing : NIM : Telp/Hp : Judul : Telp/Hp: No Hari/Tanggal Materi Diskusi Rencana Pertemuan Berikutnya Paraf

KATA PENGANTAR. Padang, 16 Februari SOP Skripsi Prodi Psikologi S1

KATA PENGANTAR. Padang, 16 Februari SOP Skripsi Prodi Psikologi S1 KATA PENGANTAR Kami mengucapkan terima kasih atas dukungan pimpinan Fakultas Kedokteran Unand dan Ketua Prodi Psikologi Universitas Andalas, telah membantu memberikan masukan sehingga Tim dapat menyelesaikan

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN PENULISAN KARYA ILMIAH

BUKU PANDUAN PENULISAN KARYA ILMIAH 1 BUKU PANDUAN PENULISAN KARYA ILMIAH Program Pendidikan Dokter Spesialis I Bedah Plastik Rekonstruksi dan Estetik Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga / Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya

Lebih terperinci

SUPLEMEN PENULISAN TUGAS AKHIR PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN

SUPLEMEN PENULISAN TUGAS AKHIR PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN SUPLEMEN PENULISAN TUGAS AKHIR PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN A. Definisi Skripsi merupakan salah satu matakuliah wajib yang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Tahapan proses penyelesaian studi strata satu (S1) di perguruan tinggi

I. PENDAHULUAN. Tahapan proses penyelesaian studi strata satu (S1) di perguruan tinggi 1 I. PENDAHULUAN Tahapan proses penyelesaian studi strata satu (S1) di perguruan tinggi umumnya tidak selalu sama karena sangat tergantung pada seberapa jauh kompetensi ilmu yang dimiliki mahasiswa akan

Lebih terperinci

Pedoman Penulisan Skripsi 1 BAB I. PEDOMAN UMUM

Pedoman Penulisan Skripsi 1 BAB I. PEDOMAN UMUM Pedoman Penulisan Skripsi 1 BAB I. PEDOMAN UMUM A. Pengertian 1. Skripsi merupakan karya tulis ilmiah yang disusun oleh mahasiswa Program Strata Satu (S1) Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Kanjuruhan

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR PENYUSUNAN TUGAS AKHIR PROGAM PASCASARJANA TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN

MANUAL PROSEDUR PENYUSUNAN TUGAS AKHIR PROGAM PASCASARJANA TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN MANUAL PROSEDUR PENYUSUNAN TUGAS AKHIR PROGAM PASCASARJANA TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014 I. PENETAPAN KOMISI PEMBIMBING A. Latar Belakang Mahasiswa Program Pascasarjana

Lebih terperinci

STANDAR MUTU PENYELESAIAN TUGAS AKHIR PROGRAM SARJANA FEB UNSOED

STANDAR MUTU PENYELESAIAN TUGAS AKHIR PROGRAM SARJANA FEB UNSOED STANDAR MUTU PENYELESAIAN TUGAS AKHIR PROGRAM SARJANA FEB UNSOED Isi: Rasional Standar Pembimbingan Skripsi Standar Seminar Proposal Skripsi Standar Ujian Skripsi Standar Ujian Pendadaran FAKULTAS EKONOMI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN PEDOMAN PENULISAN KARYA ILMIAH ( SKRIPSI, TESIS, DISERTASI, ARTIKEL, MAKALAH, DAN LAPORAN PENELITIAN )

BAB I PENDAHULUAN PEDOMAN PENULISAN KARYA ILMIAH ( SKRIPSI, TESIS, DISERTASI, ARTIKEL, MAKALAH, DAN LAPORAN PENELITIAN ) BAB I PENDAHULUAN SKRIPSI, TESIS, DAN DISERTASI Skripsi, tesis, dan disertasi hasil penelitian lapangan adalah jenis penelitian yang berorientasi pada pengumpulan data empiris di lapangan. Ditinjau dari

Lebih terperinci

KOMISI STUDI AKHIR (KSA) Deskripsi: Struktur Organisasi: Tugas dan Wewenang: Tata Tertib Rapat KSA:

KOMISI STUDI AKHIR (KSA) Deskripsi: Struktur Organisasi: Tugas dan Wewenang: Tata Tertib Rapat KSA: Lampiran Surat Keputusan Dekan Fakultas Biologi tentang Prosedur Baku Pelaksanaan Studi Akhir Program Studi S1 Biologi Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman KOMISI STUDI AKHIR (KSA) Deskripsi:

Lebih terperinci

BAB I PENGERTIAN BAB II PERSYARATAN DAN PROSEDUR

BAB I PENGERTIAN BAB II PERSYARATAN DAN PROSEDUR BAB I PENGERTIAN 1) Tesis merupakan karya ilmiah jenjang pendidikan tinggi berdasarkan atas hasil penelitian pribadi di lapangan atau riset kepustakaan yang disusun oleh mahasiswa sesuai prosedur yang

Lebih terperinci

PEDOMAM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN PASCASARJANA S3 (DOKTOR) UNIDA GONTOR. Pasal 1. Persyaratan Administrasi dan Akademik

PEDOMAM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN PASCASARJANA S3 (DOKTOR) UNIDA GONTOR. Pasal 1. Persyaratan Administrasi dan Akademik PEDOMAM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN PASCASARJANA S3 (DOKTOR) UNIDA GONTOR Pasal 1 Persyaratan Administrasi dan Akademik Persyaratan yang harus dipenuhi oleh calon mahasiswa adalah: 1) Lulusan pendidikan

Lebih terperinci

PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI. Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Kristen Petra

PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI. Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Kristen Petra PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Kristen Petra Surabaya 2013 KATA PENGANTAR Buku Pedoman Penulisan Skripsi ini disusun untuk memberikan

Lebih terperinci

SYARAT DAN KETENTUAN PENGAJUAN SKRIPSI

SYARAT DAN KETENTUAN PENGAJUAN SKRIPSI SYARAT DAN KETENTUAN PENGAJUAN SKRIPSI A. Definisi Skripsi merupakan salah satu matakuliah wajib yang dilaksanakan dalam bentuk penulisan karya ilmiah mahasiswa pada akhir masa studi strata satu (S1) di

Lebih terperinci

PANDUAN PENULISAN TUGAS AKHIR JURUSAN TEKNIK ELEKTRO POLITEKNIK NEGERI PONTIANAK

PANDUAN PENULISAN TUGAS AKHIR JURUSAN TEKNIK ELEKTRO POLITEKNIK NEGERI PONTIANAK PANDUAN PENULISAN TUGAS AKHIR JURUSAN TEKNIK ELEKTRO POLITEKNIK NEGERI PONTIANAK A. DASAR HUKUM a. Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 8 tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia.

Lebih terperinci

Jurusan PE 2015 SISTEM BIMBINGAN, PELAKSANAAN UJIAN DAN PENILAIAN SKRIPSI

Jurusan PE 2015 SISTEM BIMBINGAN, PELAKSANAAN UJIAN DAN PENILAIAN SKRIPSI Jurusan PE 2015 SISTEM BIMBINGAN, PELAKSANAAN UJIAN DAN PENILAIAN SKRIPSI Sistem Pembimbingan Skripsi: Mahasiswa yang berhak mendapatkan dosen pembimbing adalah mahasiswa telah lulus minimal 90 sks tanpa

Lebih terperinci

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MIPA Kampus Ketintang Surabaya Telp. (031) Fax (031) web site :

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MIPA Kampus Ketintang Surabaya Telp. (031) Fax (031) web site : Kampus Ketintang Surabaya - 60231 web site : www.fmipa.unesa.ac.id No. PM/11/GPM/FMIPA Unesa Nomor Revisi : Tanggal Terbit : Disusun oleh: Disetujui oleh: Nama Dr. Fida Rachmadiarti, M.Kes. Nama Prof.

Lebih terperinci

PROSEDUR. Tgl. Berlaku : Des 2008 Versi/Revisi : Kode Dok. : Tgl. Revisi : Juni 2008 MP.UJM-JMSP-FPIK-UB.12 PKL

PROSEDUR. Tgl. Berlaku : Des 2008 Versi/Revisi : Kode Dok. : Tgl. Revisi : Juni 2008 MP.UJM-JMSP-FPIK-UB.12 PKL 1. TUJUAN Menjamin terselenggaranya pelaksanaan di Jurusan Menejemen Sumberdaya Perikanan Fakultas Perikanan Universitas Brawijaya. 2. RUANG LINGKUP Program S1 di Jurusan Menejemen Sumberdaya Perairan

Lebih terperinci

PEDOMAN PENYELENGGARAAN KARYA AKHIR PROGRAM PASCASARJANA MANAJEMEN DAN BISNIS INSTITUT PERTANIAN BOGOR

PEDOMAN PENYELENGGARAAN KARYA AKHIR PROGRAM PASCASARJANA MANAJEMEN DAN BISNIS INSTITUT PERTANIAN BOGOR PEDOMAN PENYELENGGARAAN KARYA AKHIR PROGRAM PASCASARJANA MANAJEMEN DAN BISNIS INSTITUT PERTANIAN BOGOR I. PENDAHULUAN 1.1 Dasar Pemikiran Globalisasi di berbagai sektor ekonomi dan bisnis membawa konsekuensi

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN & JURNAL BIMBINGAN SKRIPSI

BUKU PANDUAN & JURNAL BIMBINGAN SKRIPSI BUKU PANDUAN & JURNAL BIMBINGAN SKRIPSI PRODI PENDIDIKAN BAHASA INGGRIS FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI AR-RANIRY Nama NIM Judul.............. SKRIPSI MAHASISWA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN

Lebih terperinci

Bab 1. PENDAHULUAN. Pengertian Praktek Kerja Lapangan / PKL / Magang. Tujuan Praktik Kerja Lapangan / PKL / Magang

Bab 1. PENDAHULUAN. Pengertian Praktek Kerja Lapangan / PKL / Magang. Tujuan Praktik Kerja Lapangan / PKL / Magang 1 Daftar Isi Daftar Isi... 2 Bab 1. PENDAHULUAN... 3 Pengertian Praktek Kerja Lapangan / PKL / Magang... 3 Tujuan Praktik Kerja Lapangan / PKL / Magang... 3 Prosedur Pengambilan Mata Kuliah Praktik Kerja

Lebih terperinci

PEDOMAN TUGAS AKHIR I. Latar Belakang II. Tujuan Pedoman Tugas Akhir III. Definisi Tugas Akhir IV. Tujuan Tugas Akhir adalah :

PEDOMAN TUGAS AKHIR I. Latar Belakang II. Tujuan Pedoman Tugas Akhir III. Definisi Tugas Akhir IV. Tujuan Tugas Akhir adalah : PEDOMAN TUGAS AKHIR I. Latar Belakang Perguruan tinggi mempunyai peranan yang sangat besar dalam menghasilkan sarjana berkualitas. Usaha untuk meningkatkan kualitas sarjana yang dihasilkan, salah satu

Lebih terperinci

BAGIAN 1 PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI. A. Proposal Skripsi

BAGIAN 1 PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI. A. Proposal Skripsi BAGIAN 1 PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI Proses penulisan skripsi dilalui dalam beberapa tahapan, diantaranya adalah sebagai berikut: pengajuan judul, pengajuan proposal seminar proposal, penelitian dan bimbingan,

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN BIMBINGAN SKRIPSI

BUKU PANDUAN BIMBINGAN SKRIPSI BUKU PANDUAN BIMBINGAN SKRIPSI NAMA NIM : : JURUSAN : JUDUL SKRIPSI FAKULTAS TARBIYAH DAN ILMU KEGURUAN INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI TULUNGAGUNG TAHUN 2014 SKRIPSI FAKULTAS TARBIYAH DAN ILMU KEGURUAN A.

Lebih terperinci

TEKNIK PENULISAN KARYA ILMIAH

TEKNIK PENULISAN KARYA ILMIAH TEKNIK PENULISAN KARYA ILMIAH R. POPPY YANIAWATI UNIVERSITAS PASUNDAN, BANDUNG Disajikan pada Bimtek Penulisan Karya Ilmiah bagi Dosen PTS di Lingkungan Kopertis Wilayah IV, 20-22 Pebruari 2018, Jati Nangor,

Lebih terperinci

Nomor Dokumen PPK 13. Nomor Revisi 01. Tanggal Terbit

Nomor Dokumen PPK 13. Nomor Revisi 01. Tanggal Terbit 1 dari 5 1. Tujuan Prosedur ini digunakan untuk pelaksanaan Tesis, Skripsi atau Tugas Akhir agar dapat berlangsung sebagaimana mestinya. 2. Ruang lingkup Prosedur Pelaksanaan Tesis, Skripsi atau Tugas

Lebih terperinci

MANUAL MUTU PENYELENGGARAAN SKRIPSI

MANUAL MUTU PENYELENGGARAAN SKRIPSI MANUAL MUTU PENYELENGGARAAN SKRIPSI Kode Dokumen : GPM/UN43.6/002 Revisi : 006 Tanggal : 26 Agustus 2016 Diajukan Oleh : Tim Gugus Penjamin Mutu Dikendalikan Oleh : Ketua Gugus Penjamin Mutu Dikaji Oleh

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN PENULISAN TESIS

BUKU PANDUAN PENULISAN TESIS BUKU PANDUAN PENULISAN TESIS Program Studi Magister Manajemen Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Gadjah Mada Juni 2016 ii KATA PENGANTAR Tesis merupakan karya tulis ilmiah hasil penelitian yang

Lebih terperinci

::Sekolah Pascasarjana IPB (Institut Pertanian Bogor)::

::Sekolah Pascasarjana IPB (Institut Pertanian Bogor):: Contributed by Administrator adalah program pendidikan strata 3 (S3) yang ditujukan untuk memperoleh gelar akademik doktor sebagai gelar akademik tertinggi. Berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan dan

Lebih terperinci

Bab. I Pendahuluan. I.1 Tujuan. SOP ini bertujuan untuk:

Bab. I Pendahuluan. I.1 Tujuan. SOP ini bertujuan untuk: Bab. I Pendahuluan I.1 Tujuan SOP ini bertujuan untuk: a. menjadi panduan bagi pembimbing skripsi, penguji skripsi, dan mahasiswa dalam penyusunan skripsi di lingkup prodi S1 Ilmu Administrasi Negara,

Lebih terperinci

Standard Operating Procedure Pelaksanaan Tesis

Standard Operating Procedure Pelaksanaan Tesis Standard Operating Procedure Pelaksanaan Tesis Jurusan Kimia Universitas Brawijaya Malang 2017 LEMBAR IDENTIFIKASI UNIVERSITAS BRAWIJAYA SOP PELAKSANAAN TESIS UN10/F09/02/s2/HK.01.02.a/132 Tanggal pengesahan:

Lebih terperinci

Panduan Tesis Program Magister Teknik Informatika Universitas Islam Indonesia

Panduan Tesis Program Magister Teknik Informatika Universitas Islam Indonesia Panduan Tesis Program Magister Teknik Informatika Universitas Islam Indonesia Yogyakarta Maret 2017 Panduan Tesis Program Magister Teknik Informatika Universitas Islam Indonesia (c) Maret 2017 Panduan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang 2. Tujuan 3. Lingkup Pembahasan

I. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang 2. Tujuan 3. Lingkup Pembahasan I. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Proses pembelajaran yang dilaksanakan bersama-sama di perguruan tinggi, antara dosen dan mahasiswa, menggunakan beragam metode dengan tujuan agar tercapainya pemahaman

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... BAB I: PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Tujuan... 2 C. Ruang Lingkup... 2

KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... BAB I: PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Tujuan... 2 C. Ruang Lingkup... 2 iii S Kata Pengantar ebagai syarat penyelesaian studi, mahasiswa Program Pascasarjana UT pada semester empat diwajibkan menyusun Tugas Akhir Program Magister (TAPM) setara Tesis, berupa laporan penelitian

Lebih terperinci

SISTEMATIKA PENULISAN TUGAS AKHIR PENCIPTAAN

SISTEMATIKA PENULISAN TUGAS AKHIR PENCIPTAAN FAKULTAS SENI RUPA INSTITUT KESENIAN JAKARTA SISTEMATIKA PENULISAN TUGAS AKHIR PENCIPTAAN NO BAGIAN KETERANGAN TEKNIS 1 Cover - Hard Cover warna Jingga (orange). - Tulisan dan Logo IKJ di Cover depan dan

Lebih terperinci

STRUKTUR PENULISAN TUGAS AKHIR SKRIPSI

STRUKTUR PENULISAN TUGAS AKHIR SKRIPSI FAKULTAS SENI RUPA INSTITUT KESENIAN JAKARTA STRUKTUR PENULISAN TUGAS AKHIR SKRIPSI NO BAGIAN KETERANGAN TEKNIS 1 Cover - Hard Cover warna Jingga (orange). - Tulisan dan Logo IKJ di Cover depan dan punggung

Lebih terperinci

1. TUJUAN Menjelaskan alur atau mekanisme proses pengajuan judul, pembimbingan, pendaftaran ujian, dan pelaksanaan ujian skripsi

1. TUJUAN Menjelaskan alur atau mekanisme proses pengajuan judul, pembimbingan, pendaftaran ujian, dan pelaksanaan ujian skripsi 1. TUJUAN Menjelaskan alur atau mekanisme proses pengajuan judul, pembimbingan, pendaftaran ujian, dan pelaksanaan ujian skripsi 2. RUANG LINGKUP Tata cara pengambilan skripsi dan pelaksanaan ujian skripsi

Lebih terperinci

PEDOMAN SKRIPSI FMIPA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA

PEDOMAN SKRIPSI FMIPA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA PEDOMAN SKRIPSI FMIPA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyelesaian studi adalah suatu aktifitas akademis di akhir masa studi yang harus ditempuh oleh setiap mahasiswa untuk

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN A. Tujuan Penyusunan laporan 1. Penelitan Dasar ( Basic Research a. Penelitian Dosen b. Penelitian Mahasiswa ( Student Research

LAPORAN PENELITIAN A. Tujuan Penyusunan laporan 1. Penelitan Dasar ( Basic Research a. Penelitian Dosen b. Penelitian Mahasiswa ( Student Research 1 LAPORAN PENELITIAN A. Tujuan Penyusunan laporan Laporan penelitian merupakan informasi yang disampaikan secara tertulis atau lisan dengan tujuan untuk mengkomunikasikan kesimpulan hasil penelitian dan

Lebih terperinci

PANDUAN PENELITIAN PENGEMBANGAN PEMBELAJARAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TADULAKO TAHUN 2013

PANDUAN PENELITIAN PENGEMBANGAN PEMBELAJARAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TADULAKO TAHUN 2013 PANDUAN PENELITIAN PENGEMBANGAN PEMBELAJARAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TADULAKO TAHUN 2013 I. Latar Belakang Dalam Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,

Lebih terperinci

BAB I Pendahuluan A. Kedudukan Karya Tulis di Perguruan Tinggi

BAB I Pendahuluan A. Kedudukan Karya Tulis di Perguruan Tinggi BAB I Pendahuluan A. Kedudukan Karya Tulis di Perguruan Tinggi Karya tulis ilmiah memiliki kedudukan yang sangat penting. Mahasiswa harus menghasilkan karya ilmiah, baik berupa tugas akhir, skripsi atau

Lebih terperinci

JURUSAN/PRODI TEKNIK SIPIL

JURUSAN/PRODI TEKNIK SIPIL Halaman : Halaman i dari 40 HALAMAN JUDUL BUKU Oleh : TIM PENYUSUN JURUSAN/PRODI TEKNIK SIPIL PROGRAM STUDI/JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN TAHUN 2015 i Halaman : Halaman ii dari 40

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN KELOMPOK

LAPORAN PENELITIAN KELOMPOK LAPORAN PENELITIAN KELOMPOK FAKTOR-FAKTOR PENGHAMBAT PENULISAN SKRIPSI MAHASISWA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN ELEKTRO DAN MEKATRONIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA Tim Peneliti: Dr. Istanto

Lebih terperinci

Jenis Karya Tulis Ilmiah. Makalah Laporan Buku Anotasi Bibliografi Skripsi Tesis Disertasi Artikel

Jenis Karya Tulis Ilmiah. Makalah Laporan Buku Anotasi Bibliografi Skripsi Tesis Disertasi Artikel KARYA TULIS ILMIAH Untuk mengungkapkan pikiran secara sistematis sesuai dengan kaidah keilmuan Untuk menyajikan nilai-nilai praktis maupun nilai-nilai teoritis hasil pengkajian dan penelitian ilmiah Mengkomunikasikan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN REKTOR UNIVERSITAS INDONESIA NOMOR: 263/SK/R/UI/2004. Tentang PENYELENGGARAAN PROGRAM DOKTOR DI UNIVERSITAS INDONESIA

KEPUTUSAN REKTOR UNIVERSITAS INDONESIA NOMOR: 263/SK/R/UI/2004. Tentang PENYELENGGARAAN PROGRAM DOKTOR DI UNIVERSITAS INDONESIA KEPUTUSAN REKTOR UNIVERSITAS INDONESIA NOMOR: 263/SK/R/UI/2004 Tentang PENYELENGGARAAN PROGRAM DOKTOR DI UNIVERSITAS INDONESIA REKTOR UNIVERSITAS INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Universitas Indonesia berdasarkan

Lebih terperinci

PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR SKRIPSI

PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR SKRIPSI SKRIPSI Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sebelas Maret Jl. Ir. Sutami 36A Surakarta 57126 Phone/Fax (0271)669017 http://fisika.mipa.uns.ac.id e-mai: fisika@mipa.uns.ac.id

Lebih terperinci

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BUNG HATTA STANDART OPERATING PROSEDURE (SOP) KKN / PKL

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BUNG HATTA STANDART OPERATING PROSEDURE (SOP) KKN / PKL 1. TUJUAN Menetapkan suatu prosedur pelaksanaan KKN / PKL untuk memastikan bahwa persiapan dan pelaksanaan KKN / PKL dapat berjalan dengan baik. 2. PIHAK YANG TERKAIT 1. Mahasiswa 2. Dosen Pembimbing Lapangan

Lebih terperinci

BUKU PEDOMAN MAGANG PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTAN

BUKU PEDOMAN MAGANG PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTAN BUKU PEDOMAN MAGANG PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTAN PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTAN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS TRISAKTI 2016 KATA PENGANTAR Program Pendidikan Profesi Akuntan Fakultas

Lebih terperinci

Panduan Program Magang

Panduan Program Magang Panduan Program Magang Pusat Pengembangan Manajemen Universitas Muhammadiyah Yogyakarta 2016 KATA PENGANTAR Bismillahirrahmanirrahim Puji Syukur kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan Rahmat dan Hidayah-Nya

Lebih terperinci

PANDUAN HIBAH KOMPETISI PENELITIAN TESIS. Oleh: Gugus Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat

PANDUAN HIBAH KOMPETISI PENELITIAN TESIS. Oleh: Gugus Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat PANDUAN HIBAH KOMPETISI PENELITIAN TESIS Oleh: Gugus Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2017 Hibah Penelitian Tesis A. Latar Belakang Sejak tahun 2010

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU AJAR TAHUN 2016

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU AJAR TAHUN 2016 PANDUAN PENGAJUAN USULAN Direktorat Pengelolaan Kekayaan Intelektual Direktorat Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi 2016 Panduan Pengajuan Hibah

Lebih terperinci

BAGIAN I PENDAHULUAN

BAGIAN I PENDAHULUAN BAGIAN I PENDAHULUAN 1.1. Pengertian Kerja Praktek Kerja Praktek merupakan salah satu kegiatan kurikuler mahasiswa yang dilakukan diluar kampus sebagai latihan praktek mahasiswa di industri dan dilaksanakan

Lebih terperinci

Tugas ke 2 Tutorial EKMA 5104

Tugas ke 2 Tutorial EKMA 5104 Kode/Nama Mata Kuliah : EKMA54/Metode Penelitian Bisnis SKS : 3 SKS Nama Pengembang : Ake Wihadanto, SE., MT. Kompetensi Umum : Setelah mempelajari bahan ajar mata kuliah ini dan mengikuti tutorial, diharapkan

Lebih terperinci

BUKU PEDOMAN PENANGANAN PLAGIASI BAGI DOSEN DAN MAHASISWA UNIVERSITAS NGUDI WALUYO TAHUN 2017

BUKU PEDOMAN PENANGANAN PLAGIASI BAGI DOSEN DAN MAHASISWA UNIVERSITAS NGUDI WALUYO TAHUN 2017 BUKU PEDOMAN PENANGANAN PLAGIASI BAGI DOSEN DAN MAHASISWA UNIVERSITAS NGUDI WALUYO TAHUN 2017 BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Keputusan Rektor ini yang dimaksud dengan : 1. Plagiarisme adalah perbuatan

Lebih terperinci

Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan No. Bagian : POB 6 Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor

Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan No. Bagian : POB 6 Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan No. Bagian : POB 6 Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor No. Dokumen: 6/2013 PROSEDUR OPERASIONAL BAKU Edisi/revisi : 1/1 Pelaksanaan Seminar Halaman

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Metodologi Penelitian 1. Pendekatan Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif. Sugiyono (2014, hlm. 15) mengemukakan

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU TEKS PERGURUAN TINGGI TAHUN 2015

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU TEKS PERGURUAN TINGGI TAHUN 2015 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU TEKS PERGURUAN TINGGI Direktorat Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Riset, Teknologi, dan

Lebih terperinci

PENULISAN PROPOSAL PENELITIAN SKRIPSI. Oleh M. Sarjan Fakultas Pertanian UNRAM 2009

PENULISAN PROPOSAL PENELITIAN SKRIPSI. Oleh M. Sarjan Fakultas Pertanian UNRAM 2009 PENULISAN PROPOSAL PENELITIAN SKRIPSI Oleh M. Sarjan Fakultas Pertanian UNRAM 2009 1 PENGANTAR Skripsi merupakan karya tulis ilmiah laporan hasil perancangan atau penelitian mandiri untuk memenuhi sebagian

Lebih terperinci

Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan No. Bagian : POB 6 Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor

Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan No. Bagian : POB 6 Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan No. Bagian : POB 6 Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor No. Dokumen: 6/2016 PROSEDUR OPERASIONAL BAKU Edisi/revisi : 1/1 Pelaksanaan Seminar Halaman

Lebih terperinci

PEDOMAN KULIAH PRAKTIK LAPANGAN (KPL) (4 SKS)

PEDOMAN KULIAH PRAKTIK LAPANGAN (KPL) (4 SKS) PEDOMAN KULIAH PRAKTIK LAPANGAN (KPL) (4 SKS) PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI SEKOLAH TINGGI ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK (STISIP) WIDURI 2015 0 Pedoman Kuliah Praktik Lapangan ILMU KOMUNIKASI KATA PENGANTAR

Lebih terperinci

Hibah Pengembangan e-learning Universitas Gadjah Mada Pusat Inovasi dan Kajian Akademik (PIKA) Universitas Gadjah Mada

Hibah Pengembangan e-learning Universitas Gadjah Mada Pusat Inovasi dan Kajian Akademik (PIKA) Universitas Gadjah Mada Kerangka Acuan Kegiatan Hibah Pengembangan e-learning Universitas Gadjah Mada 2017 Pusat Inovasi dan Kajian Akademik (PIKA) Universitas Gadjah Mada 1 K erangka Acuan Hibah e- Learning UGM Ikhtisar Pemanfaatan

Lebih terperinci

PANDUAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ATAU MAGANG INDUSTRI. Disusun oleh : TIM JURUSAN TEKNIK MESIN

PANDUAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ATAU MAGANG INDUSTRI. Disusun oleh : TIM JURUSAN TEKNIK MESIN PANDUAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ATAU MAGANG INDUSTRI Disusun oleh : TIM JURUSAN TEKNIK MESIN POLITEKNIK NEGERI JAKARTA 2015 KATA PENGANTAR Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allha SWT, Tuhan Yang Maha

Lebih terperinci

Seminar Pendidikan Matematika

Seminar Pendidikan Matematika Seminar Pendidikan Matematika TEKNIK MENULIS KARYA ILMIAH Oleh: Khairul Umam dkk Menulis Karya Ilmiah adalah suatu keterampilan seseorang yang didapat melalui berbagai Latihan menulis. Hasil pemikiran,

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU AJAR TAHUN 2018

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU AJAR TAHUN 2018 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU AJAR TAHUN 2018 LATAR BELAKANG Program Hibah Penulisan Buku Ajar merupakan salah satu program yang dikelola oleh Direktorat Pengelolaan Kekayaan Intelektual,

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR SKRIPSI

MANUAL PROSEDUR SKRIPSI MANUAL PROSEDUR FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2014 Halaman : 3 dari 8 halaman 1. Pengertian Skripsi adalah karya tulis yang menjadi salah satu syarat kelulusan pada suatu program

Lebih terperinci

PEDOMAN PENULISAN SEMINAR USULAN PENELITIAN DAN TUGAS AKHIR MAHASISWA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS PADJADJARAN

PEDOMAN PENULISAN SEMINAR USULAN PENELITIAN DAN TUGAS AKHIR MAHASISWA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS PADJADJARAN PEDOMAN PENULISAN SEMINAR USULAN PENELITIAN DAN TUGAS AKHIR MAHASISWA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS PADJADJARAN Pengertian Penulisan Seminar Usulan Penelitian dan Tugas Akhir Mahasiswa Penulisan Tugas Akhir

Lebih terperinci

Memperhatikan : Surat Dirjen DIKTI Nomor:217/E/KM/2013 tentang PLAGIASI dalam Rangka Peningkatan Mutu Akademik Perguruan Tinggi.

Memperhatikan : Surat Dirjen DIKTI Nomor:217/E/KM/2013 tentang PLAGIASI dalam Rangka Peningkatan Mutu Akademik Perguruan Tinggi. KEPUTUSAN REKTOR IKIP VETERAN SEMARANG NOMOR: 592/IKIPVET.H/Q/VII/2013 Tentang PANDUAN PENCEGAHAN PLAGIARISME IKIP VETERAN SEMARANG REKTOR IKIP VETERAN SEMARANG Menimbang : Mengingat : a. bahwa guna peningkatan

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM PENELITIAN HIBAH KOMPETITIF DANA DIPA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA TAHUN 2015

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM PENELITIAN HIBAH KOMPETITIF DANA DIPA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA TAHUN 2015 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM PENELITIAN HIBAH KOMPETITIF DANA DIPA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA TAHUN 2015 UNIT PENELITIAN FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2015 Page 1 of 16 KERANGKA ACUAN

Lebih terperinci

Proyek Akhir adalah mata kuliah dengan kode BC014 yang dilaksanakan pada Semester 6 (enam), memiliki bobot 4 (empat) Satuan Kredit Semester.

Proyek Akhir adalah mata kuliah dengan kode BC014 yang dilaksanakan pada Semester 6 (enam), memiliki bobot 4 (empat) Satuan Kredit Semester. 1 Definisi Proyek Akhir adalah mata kuliah dengan kode BC014 yang dilaksanakan pada Semester 6 (enam), memiliki bobot 4 (empat) Satuan Kredit Semester. 2 Tujuan Menilai kemampuan dalam memandang suatu

Lebih terperinci

Dokumen Level : PROSEDUR OPERASIONAL BAKU PROSEDUR TUGAS AKHIR

Dokumen Level : PROSEDUR OPERASIONAL BAKU PROSEDUR TUGAS AKHIR TUJUAN SOP ini bertujuan untuk memberikan penjelasan mengenai : 1. Prosedur dan Pelaksanaan Tugas Akhir (TA). 2. Persyaratan dosen pembimbing dan tim penguji. 3. Prosedur pelaksanaan seminar TA. 4. Komponen/unsur

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBELAJARAN ILMU EKONOMI DAN PROGAM EKSTRAKULIKULER TERHADAP SIKAP MENTAL ANAK DI SMP MUHAMMADIYAH 8 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2013/2014

PENGARUH PEMBELAJARAN ILMU EKONOMI DAN PROGAM EKSTRAKULIKULER TERHADAP SIKAP MENTAL ANAK DI SMP MUHAMMADIYAH 8 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2013/2014 PENGARUH PEMBELAJARAN ILMU EKONOMI DAN PROGAM EKSTRAKULIKULER TERHADAP SIKAP MENTAL ANAK DI SMP MUHAMMADIYAH 8 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2013/2014 SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna

Lebih terperinci

SEKOLAH MENULIS DAN KAJIAN MEDIA

SEKOLAH MENULIS DAN KAJIAN MEDIA MATERI: 13 Modul SEKOLAH MENULIS DAN KAJIAN MEDIA (SMKM-Atjeh) MENULIS KARYA ILMIAH 1 Kamaruddin Hasan 2 arya ilmiah atau tulisan ilmiah adalah karya seorang ilmuwan (ya ng berupa hasil pengembangan) yang

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM PENELITIAN HIBAH KOMPETITIF DANA DIPA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA TAHUN 2016

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM PENELITIAN HIBAH KOMPETITIF DANA DIPA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA TAHUN 2016 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM PENELITIAN HIBAH KOMPETITIF DANA DIPA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA TAHUN 2016 UNIT PENELITIAN FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2016 KERANGKA ACUAN KERJA PENELITIAN

Lebih terperinci

PROSEDUR BAKU Edisi/Revisi: 1/0

PROSEDUR BAKU Edisi/Revisi: 1/0 Halaman: 1 dari 9 1. TUJUAN 1.1. Menjamin proses penyelesaian skripsi mahasiswa program Sarjana Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian dapat berlangsung sesuai dengan baku mutu dan sasaran mutu yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian 1. Lokasi Penelitian Penelitian ini meneliti tentang fenomena perilaku menyimpang di kalangan pelajar SMA Negeri 8 Surakarta, dengan mengambil lokasi

Lebih terperinci

PANDUAN TUGAS AKHIR Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Islam Indonesia

PANDUAN TUGAS AKHIR Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Islam Indonesia PANDUAN TUGAS AKHIR, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Islam Indonesia 1. Pengantar Tugas Akhir (TA) adalah sebuah penelitian di bidang teknik elektro yang dapat mencakup salah satu dari bidang

Lebih terperinci

BUPATI KEPULAUAN SELAYAR

BUPATI KEPULAUAN SELAYAR BUPATI KEPULAUAN SELAYAR PERATURAN DAERAH KABUPATEN KEPULAUAN SELAYAR NOMOR 3 TAHUN 2013 TENTANG LEGISLASI DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KEPULAUAN SELAYAR, Menimbang a. bahwa Peraturan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pada bab ini, penulis akan menguraikan metode penelitian yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pada bab ini, penulis akan menguraikan metode penelitian yang 33 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini, penulis akan menguraikan metode penelitian yang digunakanuntuk memecahkan permasalahan yang berkaitan dengan skripsi yang berjudul Perkembangan Transportasi

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN BIMBINGAN SKRIPSI PRODI JUDUL/TOPIK SKRIPSI

BUKU PANDUAN BIMBINGAN SKRIPSI PRODI JUDUL/TOPIK SKRIPSI BUKU PANDUAN BIMBINGAN SKRIPSI NAMA NIM PRODI : : : JUDUL/TOPIK SKRIPSI...... FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU BUDAYA UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA 2016 A. Pengertian Skripsi adalah karya ilmiah yang disusun

Lebih terperinci

Ketentuan Penulisan. Skripsi/Kajian Komunikasi

Ketentuan Penulisan. Skripsi/Kajian Komunikasi Skripsi / Kajian Komunikasi Skripsi/Kajian merupakan Tugas Akhir Mahasiswa yang berbentuk Karya Tulis Ilmiah dari hasil penelitian dan atau studi kepustakaan yang disusun menurut kaidah keilmuan Komunikasi

Lebih terperinci

PROPOSAL PROYEK AKHIR (PM-STT )

PROPOSAL PROYEK AKHIR (PM-STT ) (PM-STT-750-0206-04) BAGIAN PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN (BPMP STT-PLN) SEKOLAH TINGGI TEKNIK - PLN JAKARTA 2012 PERATURAN KETUA SEKOLAH TINGGI TEKNIK YAYASAN PENDIDIKAN DAN KESEJAHTERAAN PT.PLN (PERSERO)

Lebih terperinci

Pedoman Administrasi dan Penulisan Tesis dan Disertasi PPs Unimed 0

Pedoman Administrasi dan Penulisan Tesis dan Disertasi PPs Unimed 0 Pedoman Administrasi dan Penulisan Tesis dan Disertasi PPs Unimed 0 TAHAPAN PROSES PENETAPAN KOMISI PEMBIMBING, PEMBIMBINGAN, SEMINAR, DAN UJIAN TESIS Tahapan Pengajuan Calon Pembimbing Penetapan SK Pembimbing

Lebih terperinci

BAB 17 PENELITIAN DISERTASI DOKTOR

BAB 17 PENELITIAN DISERTASI DOKTOR BAB 17 PENELITIAN DISERTASI DOKTOR 17.1 Pendahuluan Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, program doktor merupakan salah satu jenjang pendidikan tinggi secara

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA

PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA PANDUAN MAGANG PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA 2017 Kata Pengantar Mulai Semester Ganjil 2017/2018 magang menjadi mata kuliah wajib di Prodi

Lebih terperinci

Standard Operating Procedure SKRIPSI

Standard Operating Procedure SKRIPSI Standard Operating Procedure SKRIPSI Jurusan Sosial Ekonomi Perikanan dan Kelautan Universitas Brawijaya Malang 2017 LEMBAR IDENTIFIKASI UNIVERSITAS BRAWIJAYA PERKULIAHAN UN10/F06/03/HK.01.02.a/02JUR 7

Lebih terperinci

BAB 8 PENELITIAN DISERTASI DOKTOR

BAB 8 PENELITIAN DISERTASI DOKTOR BAB 8 PENELITIAN DISERTASI DOKTOR 8.1 Pendahuluan Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, program doktor merupakan salah satu jenjang pendidikan tinggi secara

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU UNIVERSITAS DIPONEGORO TAHUN 2018 BATCH I

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU UNIVERSITAS DIPONEGORO TAHUN 2018 BATCH I 1 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU UNIVERSITAS DIPONEGORO TAHUN 2018 BATCH I LEMBAGA PENGEMBANGAN DAN PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN UNIVERSITAS DIPONEGORO 2018 2 PANDUAN PENGAJUAN

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU TEKS PERGURUAN TINGGI TAHUN 2014

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU TEKS PERGURUAN TINGGI TAHUN 2014 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM HIBAH PENULISAN BUKU TEKS PERGURUAN TINGGI TAHUN 2014 Direktorat Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

B i o s a i n s, The spirit of life Mencetak SDM cerdas mandiri, membina SDA lestari

B i o s a i n s, The spirit of life Mencetak SDM cerdas mandiri, membina SDA lestari 5 II. USULAN PENELITIAN Penyusunan usulan penelitian (proposal) tesis dimaksudkan sebagai acuan pelaksanaan penelitian tesis, sekaligus sebagai alat evaluasi kesiapan, kompetensi dan konsistensi mahasiswa

Lebih terperinci

PERATURAN AKADEMIK. Peraturan akademik yang berlaku di Program Magister Pendidikan Kimia adalah sebagai berikut:

PERATURAN AKADEMIK. Peraturan akademik yang berlaku di Program Magister Pendidikan Kimia adalah sebagai berikut: PERATURAN AKADEMIK Peraturan akademik yang berlaku di Program Magister Pendidikan Kimia adalah sebagai berikut: PERATURAN AKADEMIK PROGRAM STUDI MAGISTER PENDIDIKAN KIMIA UNIVERSITAS JAMBI BAB I KETENTUAN

Lebih terperinci

PERATURAN AKADEMIK PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN

PERATURAN AKADEMIK PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN PERATURAN AKADEMIK PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN PENGANTAR Program Studi Magister Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Andalas (MM FE -UNAND) mulai dibuka pada bulan April 2000 berdasarkan izin Direktur

Lebih terperinci

PANDUAN UMUM PENYUSUNAN PROPOSAL PENELITIAN PENGEMBANGAN (untuk contoh)

PANDUAN UMUM PENYUSUNAN PROPOSAL PENELITIAN PENGEMBANGAN (untuk contoh) PANDUAN UMUM PENYUSUNAN PROPOSAL PENELITIAN PENGEMBANGAN (untuk contoh) BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Latar belakang masalah mengungkapkan konteks pengembangan projek dalam masalah yang hendak

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR SKRIPSI JURUSAN SOSIAL EKONOMI PERIKANAN DAN KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MANUAL PROSEDUR SKRIPSI JURUSAN SOSIAL EKONOMI PERIKANAN DAN KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MANUAL PROSEDUR SKRIPSI JURUSAN SOSIAL EKONOMI PERIKANAN DAN KELAUTAN Kode Dokumen : 00703 07007 Revisi : 2 Tanggal : 16 Juni 2011 Dikendalikan oleh : Unit Jaminan Mutu SEPK Disetujui oleh : Ketua Jurusan

Lebih terperinci

BAB I PENGERTIAN UMUM

BAB I PENGERTIAN UMUM BAB I PENGERTIAN UMUM Pasal 1 Dalam keputusan ini yang dimaksud dengan: (1) Pendidikan akademik adalah pendidikan yang diarahkan terutama pada penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi, dan atau kesenian

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN PEDOMAN PELAKSANAAN PENELITIAN DI LINGKUNGAN UNIVERSITAS ISLAM 45 BEKASI

BUKU PANDUAN PEDOMAN PELAKSANAAN PENELITIAN DI LINGKUNGAN UNIVERSITAS ISLAM 45 BEKASI BUKU PANDUAN PEDOMAN PELAKSANAAN PENELITIAN DI LINGKUNGAN UNIVERSITAS ISLAM 45 BEKASI UNIVERSITAS ISLAM 45 BEKASI 2009 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Program penelitian Dosen di Universitas Islam

Lebih terperinci

PANDUAN MAGANG FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI

PANDUAN MAGANG FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI PANDUAN MAGANG FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT UNIVERSITAS KH. A. WAHAB HASBULLAH (LPPM UNWAHA) TAMBAKBERAS JOMBANG 2017 Kata Pengantar Assalamulaiakum

Lebih terperinci

PANDUAN PENELITIAN PEMULA TAHUN 2017/2018

PANDUAN PENELITIAN PEMULA TAHUN 2017/2018 1 I. PENDAHULUAN PANDUAN PENELITIAN PEMULA TAHUN 2017/2018 Program Penelitian Pemula merupakan kegiatan pembinaan penelitian bagi Dosen Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) yang memiliki jabatan fungsional

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Serang, Oktober Tim Penulis

KATA PENGANTAR. Serang, Oktober Tim Penulis KATA PENGANTAR Puji Syukur sepatutnya penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang karena ridho-nya penyusun dapat menyelesaikan penulisan Buku Panduan Skripsi Prodi Ilmu Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial

Lebih terperinci

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK MESIN-OTOMOTIF FAKULTAS TEKNOLOGI DAN KEJURUAN IKIP VETERAN SEMARANG

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK MESIN-OTOMOTIF FAKULTAS TEKNOLOGI DAN KEJURUAN IKIP VETERAN SEMARANG PEDOMAN SKRIPSI JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK MESIN-OTOMOTIF FAKULTAS TEKNOLOGI DAN KEJURUAN IKIP VETERAN SEMARANG 2013 PANDUAN SKRIPSI Skripsi adalah salah satu mata kuliah yang harus ditempuh sebagai syarat

Lebih terperinci

A. HALAMAN JUDUL.

A. HALAMAN JUDUL. Usulan penelitian yang sering disebut Project Statement atau Research Proposal merupakan rencana penelitian mahasiswa yang hasilnya disusun dalam bentuk skripsi sebagai tugas akhir mahasiswa sebelum memperoleh

Lebih terperinci

TAHAPAN PENILAIAN AMDAL

TAHAPAN PENILAIAN AMDAL LAMPIRAN VI PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 08 TAHUN 2013 TENTANG TATA LAKSANA PENILAIAN DAN PEMERIKSAAN DOKUMEN LINGKUNGAN HIDUP SERTA PENERBITAN IZIN LINGKUNGAN A. UMUM TAHAPAN

Lebih terperinci