PROGRA AM P2M. Coconut KIMIA JURUSAN ANALIS. Made

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PROGRA AM P2M. Coconut KIMIA JURUSAN ANALIS. Made"

Transkripsi

1 LAPORAN AKHIR PROGRA AM P2M PENERAPAN IPTEKS Pelatihan Paket Pengolahan Buah Kelapa Menjadi Virgin Coconut Oil (VCO) dan Nata de Cocoo Bagi Kelompok Tani di Desa Nyuh Kukuh, Kecamatan Nusa Penida I Putu Parwata, S.Si., M.Si. (Ketua) NIP Made Vivi Oviantari, S.Si., M.Si. (Anggota) NIP Ni Putu Sri Ayuni, S.Si., M.Sc. (Anggota) NIP Dibiayai dari Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Universitass Pendidikann Ganesha SPK No. 76/UN.48.15/LPM/2014 Tanggal 13 Februari 2014 JURUSAN ANALIS KIMIA FAKULTAS MATEMATIKAA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA 2014 i

2 ii

3 KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa, berkat lindungan dan limpahan karunia-nya kegiatan P2M dengan judul Pelatihan Paket Pengolahan Buah Kelapa Menjadi Virgin Coconut Oil (VCO) dan Nata de Coco Bagi Kelompok Tani di Desa Nyuh Kukuh, Kecamatan Nusa Penida ini dapat terlaksana dengan lancar dan memberikan hasil yang cukup baik. Laporan ini memuat hasil kegiatan pelatihan yang telah dilakukan termasuk hasil evaluasinya. Secara umum kegiatan pelatihan telah memberikan bekal pengetahuan/wawasan kepada masyarakat tentang teknologi pengolahan buah kelapa menjadi produk nata de coco dan virgin coconut oil (VCO). Peserta pelatihan telah mampu membuat produk VCO dan nata de coco dengan kualitas yang cukup baik, namun perlu diperbaiki secara berkesinambungan untuk memperoleh kualitas terbaik. Keberhasilan program ini sangat ditentukan oleh tindak lanjut masyarakat menerapkan teknologi yang telah dilatihkan dalam bentuk unit usaha. Pelaksanaan program P2M ini didukung oleh beberapa pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Ketua LPM Undiksha yang telah mengkoordinasikan kegiatan P2M di tingkat lembaga termasuk pendanaannya, 2. Bapak Kepala Desa Adat Nyuh Kukuh, atas sambutan yang baik terhadap program P2M ini, 3. Tim pelaksana kegiatan yang telah merancang, melaksanakan, mengevaluasi dan mengkoordinasikan kegiatan ini hingga terlaksana dengan baik, serta 4. Kelompok Tani Mekar Sari, khususnya dari kalangan ibu-ibu rumah tangga yang dengan penuh semangat telah mengikuti kegiatan pelatihan ini. Kami menyadari laporan ini masih belum sempurna, untuk itu kami terbuka dengan segala saran dan masukan yang bersifat positif dan inovatif. Semoga laporan ini memberikan manfaat optimal bagi pembaca. Singaraja, Semptember 2014 Tim Pelaksana iii

4 DAFTAR ISI HALAMAN PENGESAHAN... ii KATA PENGANTAR... iii DAFTAR ISI... iv DAFTAR TABEL... v DAFTAR GAMBAR... vi BAB I PENDAHULUAN Analisis Situasi Identifikasi dan Perumusan Masalah Tujuan Kegiatan Manfaat Kegiatan... 6 BAB II METODE PELAKSANAAN Rancangan Kegiatan Khalayak Sasaran Tahap Pelaksanaan Kegiatan Rancangan Evaluasi... 9 BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Kegiatan Pembahasan BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Saran LAMPIRAN iv

5 DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2.1 Keterkaitan Tujuan dan Metode Kegiatan...7 Tabel 3.1 Semangat/Antusiasme Masyarakat Mengikuti Kegiatan...11 Tabel 3.2 Respon Masyarakat terhadap Pelaksanaan Kegiatan P2M...11 Tabel 3.3 Kemampuan/Keterampilan Masyarakat Menerapkan Teknologi yang Dilatihkan...13 v

6 DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 3.1 Produk VCO Yang Dihasilkan Oleh Peserta Pelatihan 14 Gambar 3.2 Produk Nata de Coco Yang Dihasilkan Oleh Peserta Pelatihan...14 vi

7 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Analisis Situasi Desa Adat Nyuh Kukuh adalah salah satu desa di Kecamatan Nusa Penida Kabupaten Klungkung, Bali. Desa ini terletak di daerah pesisir dengan luas wilayah paling kecil dibandingkan desa-desa lainnya (+ 10 Ha). Sesuai dengan namanya, di desa ini banyak ditemukan pohon kelapa (bahasa bali nyuh ) yang tumbuh subur di daerah yang relatif tandus ini. Namun, hingga saat ini buah kelapa yang dihasilkan belum mampu diolah menjadi produk komersial. Kemajuan teknologi telah mampu mengolah buah kelapa menjadi produk komersial bernilai jual tinggi. Daging buah kelapa dapat diolah menjadi produk VCO (virgin coconut oil) yang memiliki nilai jual lebih tinggi dibandingkan minyak kelapa ( lengis tanusan ). Hal ini disebabkan kandungan nutrisi minyak VCO masih sama dengan bahan bakunya yaitu buah kelapa, sedangkan pada minyak kelapa banyak nutrisi yang sudah rusak akibat pemanasan pada suhu tinggi. Selain itu, air kelapa yang umumnya menjadi limbah dapat diolah menjadi produk makanan nata de coco yang bergizi dan bernilai jual tinggi. Teknologi pembuatan VCO dan nata de coco cukup sederhana dan tidak memerlukan modal tinggi, sehingga dapat dilakukan dalam skala rumah tangga. Kegiatan P2M ini secara khusus dilaksanakan bagi Kelompok Tani Merta Sari di Desa Nyuh Kukuh Kecamatan Nusa Penida yang terletak sekitar 6 kilometer ke arah barat dari Pelabuhan Mentigi Nusa Penida. Sampai saat ini kelompok tani ini memiliki anggota sejumlah 30 kk (kepala keluarga). Secara umum, mata pencaharian utama masyarakat dari kelompok tani ini adalah sebagai petani rumput laut. Hasil pertanian lain seperti jagung dan dan singkong masih sangat minim dan hanya digeluti oleh segelintir petani dengan lahan yang terbatas. Hanya sedikit hasil panen yang bisa dijual karena sebagian juga harus digunakan untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga mereka sendiri. Tanah pertanian di daerah Nusa Penida memang tergolong tandus, sehingga kurang mendukung untuk kegiatan pertanian. Selain tidak ada sumber air permukaan seperti sungai atau bendungan, curah hujan yang menjadi satusatunya sumber air pertanian sangat minim. Budidaya rumput laut sebagai mata pencaharian andalan sebagian besar masyarakat juga tidak terlalu menjanjikan. Akhir- 1

8 akhir ini produksi rumput laut merosot karena penurunan kualitas lahan budidaya, bahkan pada musim-musim tertentu banyak masyarakat yang mengalami gagal panen. Selain itu, harga rumput laut juga sering merosot dan berfluktuasi karena dipermainkan oleh penadah. Dalam bidang usaha, masyarakat Kelompok Tani Merta Sari dan masyarakat Nusa Penida secara umum masih tergolong sangat langka. Salah satu usaha yang hanya digeluti oleh segelintir orang dari kelompok masyarakat ini adalah usaha dagang dengan hasil yang tidak terlalu menggembirakan. Hal ini disebabkan biaya transportasi barang dagangan yang harus didatangkan dari luar pulau Nusa Penida relatif mahal sehingga tidak sebanding dengan harga barang yang harus dijual. Dalam bidang industri, hingga saat ini belum ada masyarakat dari kelompok tani ini yang tergerak untuk mengembangkan industri rumah tangga. Padahal kalau dilihat dari potensi daerah, banyak usaha/industri rumah tangga yang dapat dikembangkan oleh penduduk setempat. Komoditi utama masyarakat Nusa Penida termasuk Kelompok Tani Merta Sari seperti rumput laut dan buah kelapa sebenarnya dapat dioalah menjadi berbagai produk komersial yang bernilai jual tinggi. Rumput laut dapat diolah menjadi berbagai produk makanan bergizi seperti dodol, kerupuk, manisan, dan bakso dengan citarasa khas. Sedangkan buah kelapa dapat diolah menjadi produk seperti VCO dan nata de coco. Permasalahannya adalah belum ada masyarakat yang tergerak untuk memulai usaha yang menjanjikan ini. Hal ini disebabkan oleh kurangnya wawasan dan pengetahuan yang dimiliki oleh masyarakat mengenai teknologi tepat guna. Bila dilihat dari hasil perkebunan kelapanya, sangat menjanjikan untuk mengembangkan usaha pengolahan buah kelapa menjadi VCO dan nata de coco di Desa Nyuh Kukuh. Produksi buah kelapa masyarakat Desa Nyuh Kukuh dan Nusa Penida secara umum tergolong cukup tinggi. Data Dinas Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Klungkung tahun 2011 menunjukkan bahwa hasil produksi kelapa di Kecamatan Nusa Penida sebesar 360,73 ton, didominasi oleh perkebunan di daerah pesisir termasuk di Desa Nyuh Kukuh. Hampir semua wilayah Desa Nyuh Kukuh ditumbuhi oleh pohon-pohon kelapa yang tergolong daerah pesisir. Kebun kelapa di wilayah Desa Nyuh Kukuh memang hanya dimiliki oleh segelintir orang, namun masyarakat dapat memperoleh buah kelapa tersebut dengan mudah dan cukup murah baik sekedar untuk mencukupi kebutuhan rumah tangga ataupun untuk usaha produksi 2

9 minyak kelapa. Jadi dari aspek bahan baku, usaha produksi VCO dan nata de coco sangat mendukung. Buah kelapa yang dihasilkan oleh masyarakat di Desa Nyuh Kukuh sebagian besar dijual langsung dengan harga sekitar Rp ,- per butir. Hanya sedikit dari hasil panen dimanfaatkan oleh segelintir warga untuk membuat minyak kelapa yang digunakan untuk mencukupi kebutuhan rumah tangga dan dijual dengan harga Rp ,- per liter. Namun, biaya produksi yang mahal akibat teknik produksi yang kurang efisien menyebabkan warga enggan menggeluti usaha produksi minyak kelapa ini. Sementara itu, sampai saat ini belum ada anggota kelompok tani Merta Sari yang memanfaatkan air kelapa untuk kepentingan komersial. Padahal air kelapa yang dibuang dari usaha pembuatan minyak kelapa sangat melimpah. Sebagian air kelapa tersebut memang dimanfaatkan oleh sebagian petani sebagai bahan campuran untuk pakan babi, namun sebagian besar masih dibuang secara percuma. Dapat dikatakan air kelapa hanya menjadi limbah yang tidak memiliki nilai ekonomis. Dengan potensi sebagai daerah penghasil buah kelapa, sangat cocok dikembangkan usaha pengolahan kelapa menjadi produk-produk bernilai jual tinggi dengan memanfaatkan teknologi sederhana dan tepat guna. Bila dilihat dari aspek pemasaran, usaha produksi VCO dan nata de coco ini memiliki prospek pemasaran yang sangat menjanjikan. Hal ini didukung oleh pengembangan Nusa Penida sebagai salah satu tujuan wisata di Bali. Kegiatan pariwisata sudah sangat ramai di kawasan Desa Lembongan Kecamatan Nusa Penida yang terkenal dengan pesona alam bawah lautnya. Selain itu, keberadaan tiga buah Pura di Nusa Penida, yaitu: Pura Ped, Pura Gua Giri Putri dan Pura Puncak Mundi telah menjadi tujuan wisata religi bagi Umat Hindu dari berbagai daerah di Bali maupun dari luar Bali. Menurut keterangan masyarakat setempat, ketiga Pura di Nusa Penida ini tidak pernah sepi dari kunjungan umat yang ingin melakukan persembahyangan. Kunjungan umat terutama membludak pada saat upacara odalan yang dilaksanakan setiap enam bulan sekali. Hal ini tentu saja menjadi peluang besar untuk mempromosikan sekaligus memasarkan produk VCO dan nata de coco yang akan diproduksi oleh mitra. Apalagi, sampai saat ini belum ada produk lokal yang dapat dijadikan sebagai oleh-oleh khas dari Nusa Penida. Berdasarkan hasil survei yang dilakukan oleh pengusul, toko-toko atau warung-warung yang ada di sekitar areal Pura-Pura tersebut belum ada yang menawarkan produk oleh-oleh khas dari 3

10 Nusa Penida yang bisa dibawa pulang oleh para pengunjung. Toko-toko dan warungwarung tersebut dapat dijadikan tempat promosi dan pemasaran produk yang akan dihasilkan oleh mitra. Hal inilah yang mendasari keyakinan pihak mitra maupun pelaksana terhadap prospek usaha ini. Selain itu, di Nusa Penida terdapat dua pasar tradisional, satu terletak di Desa Sampalan (+ 5 KM sebelah timur lokasi mitra) dan yang lain terletak di Desa Toya Pakeh (+ 1 KM sebelah barat lokasi mitra). Lokasi mitra sangat dekat dengan Pasar Toya Pakeh (+ 400 meter) dan cukup dekat dengan Pasar Sampalan (+ 7 kilometer) Kedua pasar tersebut cukup penting artinya bagi aktivitas jual beli masyarakat. Kedua pasar tersebut dapat dijadikan salah satu target tempat penjualan produk olahan buah kelapa yang akan dihasilkan oleh mitra. Lebih lanjut, tidak menutup kemungkinan untuk mempromosikan dan memasarkan produk pada pasar-pasar tradisional maupun pasar swalayan yang ada di luar pulau Nusa Penida sebagai produk khas dari Nusa Penida. Hal ini didukung oleh sistem transportasi yang sudah mulai lancar sehingga akses dari Nusa Penida ke berbagai daerah lainnya menjadi lebih mudah. 1.2 Identifikasi dan Perumusan Masalah Secara umum taraf hidup masyarakat Nusa Penida termasuk Kelompok Tani Merta Sari sebagai mitra kegiatan P2M ini tergolong rendah. Hal ini disebabkan masyarakat hanya menggantungkan kehidupannya dari hasil budidaya rumput laut yang tidak menentu hasilnya karena kondisi lahan budidaya yang sulit dikontrol dan adanya permainan harga dari pihak pengepul. Di lain pihak, hasil perkebunan darat jumlah dan hasilnya sangat minim, sehingga hanya sedikit orang yang mau menekuninya sebagai pekerjaan sampingan. Keadaan ini memang tidak lepas dari karakteristik tanah di Nusa Penida yang tergolong tandus dan tidak ada sumber air permukaan seperti sungai atau danau. Satu satunya komoditi dari hasil perkebunan yang baik produksinya di daerah ini adalah tanaman kelapa. Kebun kelapa juga hanya dimiliki oleh beberapa orang yang memang tergolong tingkat ekonomi atas, sedangkan sebagian masyarakat lainnya hanya bisa menjadi buruh pada saat musim panen dengan imbalan yang tidak begitu besar. Permasalahan ini berakar dari kurangnya wawasan dan pengetahuan masyarakat tentang teknologi pengolahan hasil kebun baik rumput laut maupun buah kelapa yang merupakan komoditi andalan di daerah Nusa Penida. Masyarakat belum 4

11 mengetahui dan belum mampu mengolah hasil kebun mereka menjadi produk komersial yang bernilai jual lebih tinggi. Mereka selama ini hanya menjual hasil panen dalam bentuk mentah kepada para pengepul yang ada di daerah mereka masingmasing. Para pengepul ini sering mempermainkan harga sehingga nilai jual hasil panen cenderung berfluktuatif dan anjlok. Hingga saat ini masyarakat belum bisa keluar dari permasalahan ini karena tidak bisa berbuat banyak akibat kurangnya wawasan dan pengetahuan yang dimiliki. Khusus mengenai produk VCO dan nata de coco, masyarakat setempat sebagaian besar memang sudah mengenal kedua produk komersial tersebut. Namun, mereka belum mengetahui teknik pembuatannya yang ternyata dapat diproduksi secara sederhana dari daging dan air buah kelapa yang berlimpah di daerah mereka. Hal ini disebabkan kurangnya informasi dan pelatihan yang mereka dapat mengenai teknologi tersebut. Permasalahan inilah yang akan dipecahkan melalui kegiatan P2M ini dengan solusi memberikan pelatihan teknologi pengolahan buah kelapa menjadi produk VCO dan nata de coco. Kegiatan ini diharapkan memberikan perubahan dalam kehidupan masyarakat setempat sehingga menjadi masyarakat yang lebih produktif. Hasil akhir kegiatan ini diharapkan terbentuknya unit usaha atau industri kecil yang mengolah hasil panen kelapa menjadi produk komersial bernilai jual tinggi. 1.3 Tujuan Kegiatan Berdasarkan permasalahan yang dirumuskan, tujuan kegiatan pengabdian kepada masyarakat ini adalah sebagai berikut. 1. Meningkatkan wawasan dan pengetahuan kelompok tani Merta Sari Desa Nyuh Kukuh tentang teknologi pengolahan buah kelapa menjadi produk virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco 2. Meningkatkan kemampuan dan keterampilan kelompok tani Merta Sari Desa Nyuh Kukuh dalam mengolah buah kelapa menjadi produk virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco 5

12 1.4 Manfaat Kegiatan Kegiatan ini dapat memberikan manfaat kepada mitra sebagai berikut. 1) Masyarakat memperoleh wawasan serta pengetahuan tentang teknologi pengolahan buah kelapa menjadi produk virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco 2) Masyarakat memperoleh informasi tentang bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco, serta cara memperoleh bahan-bahan tersebut. 3) Masyarakat memperoleh bekal keterampilan membuat virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco sampai menjadi produk yang siap dipasarkan. 4) Masyarakat memperoleh motivasi, dorongan, serta bimbingan untuk memulai usaha/industri kecil dari bahan baku buah kelapa. 6

13 BAB II METODE PELAKSANAAN 2.1 Rancangan Kegiatan Metode yang digunakan untuk mencapai tujuan kegiatan P2M ini adalah ceramah, diskusi, demonstrasi dan praktik secara langsung. Gabungan metode-metode tersebut diharapkan mampu meningkatkan wawasan, pemahaman dan keterampilan masyarakat tentang pengolahan buah kelapa menjadi produk bernilai jual tinggi, dalam hal ini produk VCO dari daging buah kelapa dan produk nata de coco dari air kelapa. Keterkaitan antara tujuan dan metode yang digunakan dalam kegiatan P2M ini dapat dilihat pada Tabel 2.1 Tabel 2.1 Keterkaitan Tujuan dan Metode Kegiatan No Tujuan Metode Bentuk Kegiatan 1 Meningkatkan wawasan dan pengetahuan kelompok tani Merta Sari Desa Nyuh Kukuh tentang teknologi pengolahan buah kelapa menjadi produk virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco Ceramah dan Diskusi Sosialisasi dan dialog interaktif tentang potensi pengolahan buah kelapa menjadi produk komersial Penyebaran Brosur tentang teknik pengolahan buah kelapa menjadi VCO dan nata de coco 2 Meningkatkan kemampuan dan keterampilan kelompok tani Merta Sari Desa Nyuh Kukuh dalam mengolah buah kelapa menjadi produk virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco Demonstrasi dan Praktik secara langsung, Diskusi, Pendampingan Demonstrasi teknik pembuatan VCO dan nata de coco dari bahan baku buah kelapa Pelatihan (praktik langsung) pembuatan VCO dan nata de coco oleh masyarakat Diskusi tentang teknik produksi dan pemasaran produk yang akan dihasilkan. Pembimbingan/ Pendampingan secara berkelanjutan 7

14 2.2 Khalayak Sasaran Khalayak sasaran yang dilibatkan dalam kegiatan ini adalah masyarakat kelompok tani Merta Sari yang berlokasi di Desa Nyuh Kukuh Kecamatan Nusa Penida. Peserta yang dilibatkan dalam kegiatan P2M ini secara khusus adalah dari kalangan ibu-ibu rumah tangga dan remaja putri. Hal ini berdasarkan pertimbangan bahwa usaha produksi VCO dan nata de coco identik dengan kegiatan yang biasanya dilakukan oleh kaum wanita, sehingga diharapkan khalayak secara cepat dapat mengadopsi pengetahuan dan keterampilan yang dilatihkan kepada mereka. Jumlah peserta yang dilibatkan maksimal sebanyak 15 orang, dengan pertimbangan efisiensi kegiatan pelatihan. 2.3 Tahap Pelaksanaan Kegiatan Kegiatan dilaksanakan melalui tiga tahap utama sebagai berikut. Tahap I (Sosialisasi) Pada tahap ini dilakukan sosialisasi mengenai prospek dan teknologi pengolahan buah kelapa menjadi nata de coco dan VCO. Sosialisasi dilaksanakan dengan metode ceramah dan diskusi serta penyebaran brosur. Melalui sosialisasi ini mitra diharapkan mulai tertarik dan tergerak untuk menekuni usaha pengolahan buah kelapa ini serta memahami prospek, seluk-beluk, teknologi, serta pemasaran produk yang akan dihasilkan. Tahap II (Pelatihan) Pada tahap ini dilakukan pelatihan membuat VCO dari daging buah kelapa dan membuat nata de coco dari air kelapa. Pelatihan dilakukan dengan cara demonstrasi proses produksi oleh tim pelaksana program yang diikuti dengan pelatihan produksi secara langsung oleh semua peserta kegiatan. Selama pelatihan juga dilakukan kegiatan pembimbingan dan konsultasi sehingga peserta benar-benar menguasai dan memahami teknologi yang dilatihkan. Tahap III (Monitoring dan Evaluasi) Pada tahap ini dilakukan kegiatan monitoring dan konsultasi bagi mitra terkait teknologi yang telah mereka peroleh termasuk aspek pemasaran sehingga diharapkan mitra menjadi kelompok pengusaha yang mandiri dan mampu mengembangkan 8

15 usahanya secara berkelanjutan. Pada tahap ini juga dilakukan evaluasi terhadap kemampuan dan keterampilan peserta mempraktikkan teknologi yang dilatihkan termasuk kualitas produk nata de coco dan VCO yang dihasilkan 2.4 Rancangan Evaluasi Evaluasi kegiatan P2M ini dilakukan terhadap proses dan produk kegiatan. Evaluasi proses dilakukan terhadap variabel-variabel berikut : kehadiran peserta mengikuti kegiatan, semangat/antusiasme masyarakat mengikuti kegiatan, dan tanggapan/respon masyarakat terhadap pelaksanaan kegiatan. Kehadiran peserta diukur dengan absensi kegiatan, kemudian dinyatakan dalam bentuk persentase kehadiran peserta. Semangat/antusiasme peserta mengikuti kegiatan diukur selama kegiatan berlangsung dengan skala likert, selanjutnya dinyatakan dalam bentuk frekuensi dan dipersentasekan. Berdasarkan frekuensi (persentase) tersebut dilakukan interpretasi sehingga diperoleh kesimpulan tentang semangat/antusiame peserta mengikuti kegiatan. Tanggapan/respon peserta terhadap pelaksanaan kegiatan diukur di akhir kegiatan dengan angket tertutup menggunakan skala Likert (SS = sangat setuju, S = setuju, TT = tidak tentu, TS = tidak setuju, STS = sangat tidak setuju). Evaluasi produk dilakukan terhadap kualitas produk VCO dan nata de coco yang dihasilkan oleh mitra. Evaluasi produk diukur dengan skala Likert, selanjutnya dinyatakan dalam bentuk frekuensi (dipersentasekan), dan hasilnya diinterpretasikan untuk memperoleh kesimpulan. Parameter-parameter yang dievaluasi untuk produk VCO meliputi bau, rasa dan warna. Produk VCO yang berkualitas memiliki karakteristik: bau khas kelapa segar dan tidak tengik, rasa normal khas minyak kelapa, dan warna tidak berwarna hingga kuning pucat. Sedangkan untuk produk nata de coco, parameter-parameter yang diuji meliputi tekstur, bau, rasa, dan warna. Produk nata de coco yang baik memiliki tekstur kenyal, tidak berbau, rasa khas kelapa, dan berwarna putih seperti daging kelapa. Indikator yang digunakan sebagai ukuran keberhasilan kegiatan yang dilakukan sebagai berikut. 1. Kehadiran peserta mengikuti kegiatan lebih dari 85 % 2. Semangat/antusiasme peserta mengikuti kegiatan baik 3. Kualitas produk VCO dan nata de coco yang dihasilkan oleh mitra baik 4. Tanggapan/respon peserta terhadap pelaksanaan kegiatan positif 9

16 BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Hasil Kegiatan Kegiatan pelatihan paket teknologi pengolahan buah kelapa menjadi virgin coconut oil (VCO) dan nata de coco bagi kelompok tani Merta Sari Desa Nyuh Kukuh Kecamatan Nusa Penida secara umum telah terlaksana dengan baik dan memberikan hasil yang cukup memuaskan bagi mitra. Masyarakat mampu mengikuti serta mempraktikkan secara langsung teknologi yang dilatihkan dan mampu menghasilkan produk VCO dan nata de coco dengan kualitas yang cukup baik. Namun, untuk memperoleh hasil yang lebih baik, perlu usaha dan kreativitas masyarakat sendiri untuk melakukan percobaan secara terus menerus untuk memperbaiki kualitas produk mereka. Keberhasilan program pelatihan ini diukur melalui evaluasi yang dilakukan baik terhadap proses maupun produk kegiatan. Hasil evaluasi proses yang meliputi: kehadiran peserta mengikuti kegiatan, semangat/antusiasme masyarakat mengikuti kegiatan, dan tanggapan/respon masyarakat terhadap pelaksanaan kegiatan menunjukkan hasil baik. Hasil evaluasi produk nata de coco dan VCO yang dihasilkan peserta cukup baik, namun kualitasnya perlu ditingkatkan oleh mitra. Hasil penilaian terhadap parameter-parameter evaluasi adalah sebagai berikut Kehadiran Peserta Mengikuti Kegiatan Kehadiran peserta mengikuti kegiatan pelatihan sangat baik (daftar hadir ditunjukkan pada Lampiran 1). Peserta kegiatan pelatihan ini berasal dari satu keluarga besar ( Paibon ) dengan jumlah peserta dibatasi maksimal 15 orang. Hal ini bertujuan agar pelatihan berlangsung lebih efisien dan efektif, sehingga mitra diharapkan benar-benar mampu mengadopsi teknologi yang dilatihkan dan mampu membuat unit usaha secara mandiri. Peserta kegiatan terutama dari kalangan ibu-ibu rumah tangga, dan beberapa dari kalangan bapak-bapak juga ikut. 10

17 3.1.2 Semangat/Antusiasme Peserta Mengikuti Kegiatan Berdasarkan hasil pengamatan, peserta cukup semangat dan antusias mengikuti seluruh kegiatan pelatihan. Data hasil penilaian terhadap semangat/antusiasme peserta dalam mengikuti kegiatan pelatihan ditunjukkan pada Tabel 3.1 di bawah. Tabel 3.1 Semangat/Antusiasme Masyarakat Mengikuti Kegiatan No Aspek yang diamati Nilai Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang 1 Perhatian peserta selama kegiatan berlangsung 2 Keterlibatan peserta dalam kegiatan diskusi/penyuluhan 3 Keterlibatan peserta dalam kegiatan praktek/pelatihan 4 Semangat peserta mengajukan pertanyaan terkait materi yang dilatihkan 5 Kerjasama peserta selama kegiatan 6 Penerimaan masyarakat terhadap kegiatan Respon Masyarakat terhadap Pelaksanaan Kegiatan Data respon/tanggapan masyarakat terhadap pelaksanaan kegiatan pelatihan diperoleh melalui penyebaran angket tertutup menggunakan skala Likert. Data respon masyarakat ditunjukkan pada Tabel 3.2 di bawah. Berdasarkan hasil tersebut, tanggapan masyarakat terhadap pelaksanaan kegiatan pelatihan ini tergolong positif. Tabel 3.2 Respon Masyarakat terhadap Pelaksanaan Kegiatan P2M No Pernyataan 1 Masyarakat menyambut dengan baik kegiatan pengabdian dalam bentuk penyuluhan dan pelatihan tentang teknologi tepat guna Pendapat SS S TT TS STS N % N % N % N % N %

18 2 Kegiatan penyuluhan dan pelatihan yang diberikan memberikan tambahan pengetahuan dan wawasan bagi masyarakat tentang teknologi tepat guna 3 Kegiatan pelatihan yang diberikan meningkatkan kemampuan dan keterampilan masyarakat dalam mengolah buah kelapa menjadi nata de coco dan VCO 4 Pelatihan dan penyuluhan yang diberikan dapat dengan mudah dipahami dan diikuti 5 Teknologi yang diperkenalkan dan dilatihkan kepada masyarakat sederhana dan tepat guna 6 Kegiatan pelatihan mendorong masyarakat untuk memulai menggunakan teknologi yang diperkenalkan. 7 Kegiatan penyuluhan dan pelatihan seperti ini sebaiknya terus dilakukan secara berkelanjutan 8 Kegiatan penyuluhan dan pelatihan menyita waktu dan tenaga masyarakat dengan hasil yang tidak pasti 9 Kegiatan pelatihan ini kurang bermanfaat bagi masyarakat Kemampuan/Keterampilan Masyarakat Menerapkan Teknik yang Dilatihkan Kemampuan dan keterampilan peserta dalam mengolah daging buah kelapa menjadi produk VCO dan mengolah air kelapa menjadi nata de coco dinilai dengan pedoman observasi, hasilnya ditunjukkan pada Tabel 3.3 berikut. Berdasarkan hasil 12

19 tersebut, secara umum masyarakat peserta kegiatan sudah mampu membuat produk VCO dan nata de coco dengan kualitas yang cukup, namun perlu dilkukan latihan dan percobaan kembali secara mandiri oleh masyarakat di bawah bimbingan tim pelatih. Tabel 3.3 Kemampuan/Keterampilan Masyarakat Menerapkan Teknologi yang Dilatihkan No Aspek yang diamati Nilai Sangat Baik 1 Kemampuan dan keterampilan membuat nata de coco 2 Kualitas nata de coco yang dihasilkan : a. Tekstur b. Warna c. Rasa d. Bau/aroma 3 Kemampuan dan keterampilan membuat VCO 4 Kualitas VCO yang dihasilkan : a. Warna b. Rasa c. bau Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Produk VCO dan nata de coco yang dihasilkan oleh peserta kegiatan pelatihan ditunjukkan pada Gambar 3.1 dan Gambar 3.2 di bawah. Produk VCO (Gambar 3.1) yang dihasilkan memiliki warna yang jernih dengan bau khas kelapa segar dan rasa seperti minyak kelapa. Produk nata de coco (Gambar 3.2) yang dihasilkan sudah baik dalam hal tekstur dan warnanya, namun aroma dan rasanya masih perlu diperbaiki. 13

20 Gambar 3.1 Produk VCO Yang Dihasilkan Oleh Peserta Pelatihan Gambar 3.2 Produk Nata de coco Yang Dihasilkan Oleh Peserta Pelatihan 3.2 Pembahasan Secara umum kegiatan pelatihan teknologi pengolahan buah kelapa menjadi produk VCO dan nata de coco memberikan manfaat bagi kelompok tani Merta Sari. Pertama, masyarakat memperoleh wawasan mengenai prospek produk VCO dan nata de coco. Kedua, masyarakat memperoleh bekal keterampilan mengolah buah kelapa menjadi produk VCO dan nata de coco yang memiliki nilai komersial tinggi. Ketiga, masyarakat memperoleh motivasi dan pendampingan secara berkelanjutan dari tim pelaksana kegiatan sehingga diharapkan peserta mampu membentuk unit usaha secara mandiri. 14

21 Kegiatan pelatihan yang telah dilaksanakan berlangsung lancar dan penuh dengan semangat dan antusiasme masyarakat. Kegiatan pelatihan dilakukan melalui tiga tahap, yaitu sosialisasi, pelatihan, dan monitoring dan evaluasi. Pada tahap sosialisasi, peserta diberikan wawasan mengenai teknologi dan prospek pengolahan buah kelapa menjadi produk VCO dan nata de coco, dilakukan melalui ceramah dan diskusi. Peserta cukup antusias mengikuti kegiatan ceramah yang dipadukan dengan diskusi. Selama sosialisasi, perhatian masyarakat sangat baik, namun hanya sedikit yang mengajukan pertanyaan mengenai teknologi yang diperkenalkan. Hal ini kemungkinan disebabkan masyarakat masih merasa canggung untuk bertanya, karena kegiatan sosialisasi seperti ini memang masih awam bagi mereka yang kesehariannya sebagai petani. Namun, secara umum masyarakat mampu memahami teknologi yang diperkenalkan karena teknik produksi VCO dan nata de coco cukup sederhana. Pada sosialisasi mengenai teknik pembuatan nata de coco dari bahan baku air kelapa, peserta banyak menanyakan bahan-bahan yang masih asing bagi mereka, seperti: starter, DAP dan ZA. Banyak peserta yang masih awam dengan istilah starter serta bagaimana cara memperolehnya. Starter merupakan biakan bakteri yang dimanfaatkan untuk memfermentasi air kelapa menjadi produk nata de coco. Untuk awalnya, starter dapat diperoleh dari industri kecil yang memproduksi nata de coco, selanjutnya starter dapat terus diperbaharui dengan teknik yang sangat mudah sejalan dengan teknik produksi nata de coco. Sedangkan bahan-bahan tambahan seperti DAP (diammonium phosphate) dan ZA (Zwavlein Ammonium) adalah nutrisi bagi bakteri yang akan memfermentasi air kelapa menjadi nata de coco dan dapat diperoleh dengan mudah. Kedua bahan tersebut dapat diganti menggunakan bahan lain seperti air rebusan kecambah dan pupuk urea, atau tanpa penambahan kedua bahan tersebut. Namun, biasanya fermentasi akan memerlukan waktu yang lebih lama (13-20 hari) dibandingkan jika ditambahkan bahan DAP dan ZA (7-8 hari). Setelah memperoleh penjelasan dari tim pelatih, akhirnya peserta mengetahui bahan-bahan tersebut serta cara memperolehnya. Satu permasalahan terkait produksi nata de coco yang membuat masyarakat sedikit kurang semangat untuk memulai usaha ini adalah lamanya waktu yang diperlukan mulai dari fermentasi hingga pengolahan menjadi nata manis yang siap dikonsumsi. Waktu yang diperlukan untuk fermentasi air kelapa menjadi nata mentah sekitar 7-8 hari. Selanjutnya, pengolahan nata hasil fermentasi menjadi nata yang siap 15

22 dikonsumsi atau dipasarkan memerlukan waktu yang cukup lama, dimana sebagian besar waktu tersita untuk perendaman nata yang memerlukan waktu kurang lebih 3 x 5 hari hingga dihasilkan nata yang bersih. Setelah bersih nata siap dimasak menjadi nata manis dengan penambahan gula dan perasa, dan siap dikemas untuk dikonsumsi atau dipasarkan. Jadi waktu total waktu yang diperlukan kurang lebih tiga minggu hingga satu bulan. Namun, untuk keperluan produksi secara kontinyu, hal ini sebenarnya bukan menjadi masalah karena masing-masing tahap bisa dikerjakan sementara menunggu tahap yang lain. Masyarakat masih belum mampu memahami proses produksi secara berkelanjutan ini karena dalam pikiran mereka produk harus bisa dihasilkan dalam waktu singkat (1-2 hari). Hal ini memang tidak lepas dari pengalaman yang mereka miliki dalam membuat produk seperti kue yang memerlukan waktu sangat singkat. Sosialisasi juga diberikan mengenai pengemasan produk nata yang bisa dilakukan secara sederhana menggunakan plastik atau menggunakan kemasan lainnya yang lebih menarik seperti gelas plastik. Hanya saja perlu diperhatikan bahwa kemasan yang lebih menarik tentu memerlukan biaya lebih banyak, hal ini harus disesuaikan dengan harga produk yang akan di tawarkan dan daya beli masyarakat. Pemasaran produk nata de coco ini bisa dilakukan melalui warung-warung kecil atau sekolah-sekolah. Pada pengenalan prospek dan teknik pembuatan VCO, peserta banyak menanyakan mengenai kegunaan VCO dan perbedaannya dengan minyak kelapa yang sudah mereka buat secara turun-temurun. Setelah diberikan penjelasan, peserta dapat memahami bahwa VCO memiliki manfaat yang jauh lebih banyak dibandingkan minyak kelapa yang hanya dapat digunakan untuk menggoreng bahan makanan. VCO dapat dimanfaatkan untuk kesehatan, kecantikan, aroma terapi, pengobatan, dan harganya jauh lebih mahal dibandingkan minyak kelapa biasa. Teknik pembuatan VCO sangat sederhana dan tidak memerlukan energi yang banyak karena tidak perlu pemanasan seperti halnya dalam membuat minyak kelapa. Hanya saja proses pembuatan VCO harus dilakukan menggunakan peralatan-peralatan yang bersih dan steril karena keberadaan mikroba pada bahan-bahan atau peralatan dapat mengganggu proses pembentukan VCO dari santan kelapa. Peserta sempat menanyakan mengenai istilah steril dan bagaimana caranya mensterilkan alat-alat. Tim pelatih memberikan penjelasan mengenai teknik mensterilkan peralatan secara sederhana yaitu dengan 16

23 membilas peralatan menggunakan air panas, sedangkan untuk peralatan yang tidak tahan panas dan tangan pengolah dapat disterilkan menggunakan alkohol 70% yang dapat dibeli di apotek atau toko-toko obat. Tim pelatih juga memberikan teknik pengemasan VCO dapat dilakukan dalam botol-botol kecil yang sudah disterilkan sebelumnya menggunakan air panas. Pemasaran dapat dilakukan di warung-warung atau toko-toko terutama yang ada di sekitar Pura Penataran Ped dan Pura Goa Giri Putri. Produk VCO dapat dipasarkan dengan label Produk Khas Nusa Penida sebagai oleh-oleh bagi para umat Hindu dari luar pulau Nusa Penida yang melakukan persembahyangan. Evaluasi kegiatan pelatihan dilakukan terhadap proses dan produk hasil kegiatan. Dari data hasil evaluasi, secara umum kegiatan pelatihan telah memberikan hasil yang cukup memuaskan dan bermanfaat bagi masyarakat. Keempat indikator keberhasilan yang dievaluasi, meliputi: kehadiran peserta, semangat/antusiasme peserta, kemampuan/keterampilan peserta menerapkan teknologi yang dilatihkan, dan respon peserta terhadap pelaksanaan kegiatan menunjukkan nilai cukup sampai sangat baik. Kehadiran peserta mengikuti kegiatan lebih dari 100%, dari 15 peserta yang diundang, kegiatan dihadiri oleh 21 peserta. Hal ini disebabkan rasa ingin tahu masyarakat sangat tinggi terhadap kegiatan-kegiatan pelatihan sehingga banyak yang mau ikut dan hanya sekedar melihat. Semangat/antusiasme peserta mengikuti kegiatan seperti ditunjukkan pada Tabel 3.1, dari enam aspek yang diamati rata-rata menunjukkan hasil baik. Dari keenam aspek yang diamati, keterlibatan peserta dalam kegiatan diskusi dan mengajukan pertanyaan masuk kategori cukup. Tidak banyak peserta yang mau bertanya kemungkinan karena masih malu. Namun ada peserta yang memang sangat aktif dalam diskusi maupun praktik. Uktuk kegiatan praktik, keterlibatan peserta tergolong sangat baik. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat memang lebih senang praktik secara langsung dibandingkan berdiskusi. Respon/tanggapan peserta terhadap kegiatan yang dilaksanakan secara umum positif. Berdasarkan Tabel 3.2, dari tujuh pernyataan positif yang diberikan menggunakan skala Likert, sebagian besar mendapatkan tanggapan setuju sampai sangat setuju dari peserta, sedangkan dua pernyataan negatif mendapatkan tanggapan tidak setuju. 17

24 Kemampuan/keterampilan peserta membuat produk nata de coco dan VCO dengan teknik yang dilatihkan secara umum baik. Untuk produk nata yang dibuat oleh peserta memiliki tekstur dan warna yang baik, namun rasa dan aromanya masih perlu diperbaiki (lihat Gambar 3.2). Rasa dan aroma nata dapat diperbaiki dengan menambahkan essence pada produk nata manis yang dibuat. Sedangkan untuk produk VCO yang dihasilkan oleh masyarakat sudah baik dilihat dari warna, rasa dan baunya (lihat Gambar 3.1). Menurut keterangan peserta, mereka dapat menghasilkan produk VCO dengan kualitas baik setelah tiga kali percobaan. Keberhasilan produksi VCO sangat tergantung pada kebersihan peralatan-peralatan dan bahan yang digunakan, serta pada proses pembuatan santan dari daging kelapa. Teknik peremasan daging kelapa yang telah diparut dapat menentukan jumlah santan yang diperoleh. Sebelum dibuat menjadi santan, daging kelapa yang telah diparut terlebih dahulu ditambahkan air hangat, hal ini bertujuan agar mempermudah pengeluaran santan dari daging kelapa. 18

25 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil kegiatan dan evaluasi yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa kegiatan pelatihan ini telah berhasil meningkatkan wawasan dan pengetahuan kelompok tani Merta Sari di Desa Nyuh Kukuh Kecamatan Nusa Penida tentang prospek dan teknologi pengolahan buah kelapa menjadi nata de coco dan VCO. Masyarakat juga telah menguasai teknik pembuatan nata de coco dan VCO dari buah kelapa serta mampu menghasilkan kedua produk tersebut dengan kualitas cukup baik. 4.2 Saran Dari hasil diskusi dengan pihak mitra, kendala utama mereka membangun sebuah industri rumah tangga adalah keterbatasan modal dan peralatan penunjang yang dimiliki. Pihak mitra sangat mengharapkan adanya bantuan dalam bentuk modal selain pelatihan. Untuk itu, diperlukan program pengabdian yang dapat memberikan bantuan berupa peralatan penunjang serta modal awal produksi bagi masyarakat yang memiliki potensi dan semangat untuk maju. 19

26 Lampiran 1. Absensi Peserta Kegiatan 20

27 Lampiran 2. Foto-foto Kegiatan A. Foto-foto Pelatihan Pembuatan VCO 21

28 B. Foto-foto Pelatihan Pembuatan Nata de Coco 22

29 Lampiran 3. Peta Lokasi Wilayah Mitra Lokasi Mitra 23

30 Lampiran 4. Brosur Resep Nata de Coco dan VCO BAHAN RESEP MEMBUAT NATA DE COCO A. Bahan Utama : Air Kelapa yang sudah tua = 1 liter B. Bahan Tambahan : Starter ZA (Zwavlein Ammonium) = 3 3,5 gram. DAP (DiAmmonium Posphat) = 0,5 1 gram. Cuka = 2 mililiter. Gula pasir = 5 6 gram. Kaporit : 3 mililiter/liter air tawar. Essence untuk penambah aroma seperti aroma sirsak, leci, pisang. CARA PEMBUATAN A. Pembuatan Nata de coco 1) Saring air kelapa hingga bersih, kemudian masak dalam panci sampai mendidih. 2) Masukkan ZA, DAP, cuka dan gula pasir ke dalam sedikit air dan diaduk sampai larut, kemudian dimasukkan ke dalam air kelapa mendidih lalu diaduk-aduk hingga tercampur rata kemudian ditutup dan dibiarkan selama 5-10 menit. 3) Tutup panci dibuka sedikit lalu dibiarkan sampai dingin. Setelah dingin adonan dapat digunakan untuk membuat nata de coco dan sebagian untuk membuat starter 4) Setelah dingin, adonan dimasukkan ke dalam baki lalu ditutup dengan kertas koran dan diikat dengan karet atau tali raffia dan didiamkan selama 6 8 jam. 5) Adonan kemudian ditambahkan starter (satu botol starter untuk membuat 4 baki nata de coco), lalu ditutup kembali dengan kertas koran. dan didiamkan dalam ruangan selama + 8 hari sampai terbentuk lapisan nata yang kenyal. 24

31 B. Pembuatan Starter 1. Bilas botol kaca dengan air panas atau menggunakan sedikit adonan panas yang dibuat 2. Masukkan sebagian adonan nata de coco yang telah dingin kedalam botol lalu ditutup dengan kertas Koran kemudian didiamkan selama kurang lebih 6-8 jam 3. Tambahkan starter (satu botol starter untuk membuat 6 botol starter baru), kemudian ditutup kembali dan didiamkan dalam ruangan selama kurang lebih 5 hari 4. Setelah 5 hari, starter ini siap digunakan membuat nata de coco. C. Pembuatan Nata de coco manis 1) Nata yang telah terbentuk dipotong berbentuk kubus dengan ukuran kecil, kemudian dicuci dan direndam dalam air tawar selama 5 hari. 2) Nata yang telah direndam dalam air tawar ini kemudian direndam dalam campuran air kaporit selama lima hari (tahap ini dilakukan sampai 3 kali). 3) Setelah melalui 3 kali pergantian air kaporit maka nata direndam kembali dalam air tawar selama 5 hari. 4) Setelah proses perendaman, nata de coco ditiriskan agar tidak ada sisa air rendaman. 5) Nata de coco tawar direbus sampai mendidih, kemudian ditambahkan gula dan dibiarkan mendidih sampai 15 menit, kemudian didinginkan. 6) Jika menginginkan nata de coco dengan rasa yang berbeda maka ditambahkan essence (perasa) buah seperti sirsak, leci, moka, pisang dan jeruk. 7) Nata siap dikemas dalam plastik dan siap dikonsumsi atau dipasarkan. 25

32 RESEP MEMBUAT VCO BAHAN DAN ALAT Bahan : Kelapa, VCO untuk pancingan, alcohol 70% atau food grade. Peralatan : - Sprayer alkohol, tisu / lap bersih untuk sterilisasi peralatan. - Alat pemarut kelapa - Toples - Pengaduk / mixer, sendok panjang - Selang untuk memisahkan santan kanil dan encerannya, dan untuk memisahkan minyak, blondo dan VCO - Botol pengemas PROSES PEMBUATAN a. Gunakan sprayer untuk menyemprotkan peralatan kerja dan tangan, tunggu kira-kira 5 menit hingga kering. b. Ambil kelapa yang masih segar dan tua di pohon (usia ± 12 bulan), parut dan peras santannya. c. Santan yang sudah diperas kemudian ditempatkan dalam wadah (toples), biarkan sekitar 2 jam, sehingga terbentuk 2 lapisan (santan kanil (atas) dan encerannya (bawah)), kemudian dipisahkan. 26

33 d. Campur santan kanil dengan VCO pancingan. e. Aduk dengan mixer (bila tak ada, dapat memakai sendok panjang). f. Setelah tercampur homogen antara santan kanil dan VCO pancingan, letakkan di tempat bersih dan teduh, biarkan selama 10 jam. Setelah 10 jam, terjadi pemisahan campuran menjadi lapisan minyak paling atas, blondo di tengah dan VCO di bagian bawah. g. Pisahkan minyak, blondo dan airnya. VCO yang sudah disaring siap dikemas. 27

putri Anjarsari, S.Si., M.Pd

putri Anjarsari, S.Si., M.Pd NATA putri Anjarsari, S.Si., M.Pd putri_anjarsari@uny.ac.id Nata adalah kumpulan sel bakteri (selulosa) yang mempunyai tekstur kenyal, putih, menyerupai gel dan terapung pada bagian permukaan cairan (nata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Analisis Situasi

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Analisis Situasi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Analisis Situasi Sampai saat ini kelompok tani rumput laut Segara Merta Nadi sebagai mitra dalam kegiatan P2M ini memiliki anggota sebanyak 50 KK (kepala keluarga). Setiap KK dalam

Lebih terperinci

LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PROGRAM IPTEKS BAGI MASYARAKAT (I b M)

LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PROGRAM IPTEKS BAGI MASYARAKAT (I b M) LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PROGRAM IPTEKS BAGI MASYARAKAT (I b M) JUDUL KEGIATAN : I b M Calon Pengusaha Produk Makanan Berbasis Rumput Laut di Nusa Penida Tahun ke-1 dari rencana 1 tahun Made

Lebih terperinci

NATA DE COCO 1. PENDAHULUAN

NATA DE COCO 1. PENDAHULUAN NATA DE COCO 1. PENDAHULUAN Nata adalah biomassa yang sebagian besar terdiri dari sellulosa, berbentuk agar dan berwarna putih. Massa ini berasal dari pertumbuhan Acetobacter xylinum pada permukaan media

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEKS

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEKS LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEKS PELATIHAN PEMBUATAN KOMPOS CAIR DI SD NEGERI 4 PANJI Dr. rer. nat. I Gusti Ngurah Agung Suryaputra, S.T., M.Sc. NIP. 197712172003121002 Ni Wayan Yuningrat, S.T.,

Lebih terperinci

Pengolahan hasil pertanian dalam pelatihan ini dimaksudkan untuk mengubah bentuk bahan baku menjadi bahan

Pengolahan hasil pertanian dalam pelatihan ini dimaksudkan untuk mengubah bentuk bahan baku menjadi bahan Pelatihan Kewirausahaan untuk Pemula olahan dengan memperhatikan nilai gizi dan memperpanjang umur simpan atau keawetan produk. Untuk meningkatkan keawetan produk dapat dilakukan dengan cara : (1) Alami

Lebih terperinci

MANISAN BASAH JAHE 1. PENDAHULUAN 2. BAHAN

MANISAN BASAH JAHE 1. PENDAHULUAN 2. BAHAN MANISAN BASAH JAHE 1. PENDAHULUAN Manisan biasanya dibuat dari buah. Produk ini merupakan bahan setengah kering dengan kadar air sekitar 30 %, dan kadar gula tinggi (>60%). Kondisi ini memungkinkan manisan

Lebih terperinci

Bisnis Untung Besar Membuat Sirup Di Musim Lebaran

Bisnis Untung Besar Membuat Sirup Di Musim Lebaran Bisnis Untung Besar Membuat Sirup Di Musim Lebaran Menyajikan aneka macam minuman segar di moment buka puasa maupun ketika hari lebaran tiba, menjadi salah satu rutinitas yang tak bisa dipisahkan dari

Lebih terperinci

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA ii USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA YOSUSA, PENGOLAHAN YOGURT SUSU SAPI BERBASIS WIRAUSAHA MASYARAKAT KELURAHAN CEPOKO KECAMATAN GUNUNGPATI KOTA SEMARANG BIDANG KEGIATAN: PKM PENGABDIAN MASYARAKAT

Lebih terperinci

BAB VI DINAMIKA PROSES MERENCANAKAN TINDAKAN DAN AKSI PERUBAHAN

BAB VI DINAMIKA PROSES MERENCANAKAN TINDAKAN DAN AKSI PERUBAHAN 100 BAB VI DINAMIKA PROSES MERENCANAKAN TINDAKAN DAN AKSI PERUBAHAN Pengembangan dan pemberdayaan masyarakat seringkali melibatkan perencanaan, pengorganisasian, dan pengembangan sebagai aktivitas pembuatan

Lebih terperinci

INDUSTRI KERIPIK SINGKONG

INDUSTRI KERIPIK SINGKONG INDUSTRI KERIPIK SINGKONG KARYA ILMIAH KULIAH LINGKUNGAN BISNIS SEMESTER GENAP TAHUN AKADEMIK 2010/2011 OLEH : EDY SETIAWAN 10.11.3986 KELAS 2F S1 TEKNIK INFORMATIKA STIMIK AMIKOM YOGYAKARTA TAHUN 2011

Lebih terperinci

Pemanfaatan Limbah Cair Produksi Pati Kasava Sebagai Substrat Pembuatan Nata De Cassava

Pemanfaatan Limbah Cair Produksi Pati Kasava Sebagai Substrat Pembuatan Nata De Cassava AgroinovasI 11 Pemanfaatan Limbah Cair Produksi Pati Kasava Sebagai Substrat Pembuatan Nata De Cassava Nata de Cassava merupakan makanan pencuci mulut (desert) banyak mengandung serat, mengandung selulosa

Lebih terperinci

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU Oleh: Gusti Setiavani, S.TP, M.P Staff Pengajar di STPP Medan Kacang-kacangan dan biji-bijian seperti kacang kedelai, kacang tanah, biji kecipir, koro, kelapa

Lebih terperinci

RESEP KUE TALAM BESERTA TIPS dan VARIASINYA

RESEP KUE TALAM BESERTA TIPS dan VARIASINYA RESEP KUE TALAM BESERTA TIPS dan VARIASINYA Kue talam memang biasanya diolah dari bahan ubi. Namun sebenarnya tidak harus seperti itu. Banyak sekali bahan yang bisa dimanfaatkan untuk membuat kue talam

Lebih terperinci

IbM PENGUSAHA KERIPIK SINGKONG RUMAH TANGGA

IbM PENGUSAHA KERIPIK SINGKONG RUMAH TANGGA ARTIKEL ILMIAH Ipteks Bagi Masyarakat (IbM) IbM PENGUSAHA KERIPIK SINGKONG RUMAH TANGGA Oleh Yuni Retnaningtyas, M.Si., Apt. 0009067806 Ema Desia Prajitiasari SE. MM. 0021127901 UNIVERSITAS JEMBER November

Lebih terperinci

KECAP KEDELAI 1. PENDAHULUAN

KECAP KEDELAI 1. PENDAHULUAN KECAP KEDELAI 1. PENDAHULUAN Kacang-kacangan dan biji-bijian seperti kacang kedelai, kacang tanah, biji kecipir, koro, kelapa dan lain-lain merupakan bahan pangan sumber protein dan lemak nabati yang sangat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Proses Pengolahan Keripik Pisang Mocca Tahapan-tahapan proses pengolahan keripik pisang mocca di UKM FLAMBOYAN terdiri atas : 1. Penyiapan bahan baku Adapun jenis pisang

Lebih terperinci

Rini Hakimi 2, Vonny Indah Mutiara 2, Daddy Budiman 3

Rini Hakimi 2, Vonny Indah Mutiara 2, Daddy Budiman 3 PENERAPAN PRODUKSI BERSIH (CLEANER PRODUCTION) PADA INDUSTRI NATA DE COCO DI KOTA PADANG 1 Rini Hakimi 2, Vonny Indah Mutiara 2, Daddy Budiman 3 ABSTRACT This applied research was conducted in several

Lebih terperinci

Kumpulan Artikel Kegiatan Pengabdian kepada Masyarakat

Kumpulan Artikel Kegiatan Pengabdian kepada Masyarakat Program PPM KOMPETITIF Sumber Dana DIPA Universitas Andalas Besar Anggaran Rp 5.000.000,- Tim Pelaksana Refilda dan Yefrida Fakultas MIPA Universitas Andalas Lokasi Kota Padang, Sumatera Barat PENYULUHAN

Lebih terperinci

PENYULUHAN PENGOLAHAN BEBERAPA JENIS BUAH MENJADI JELLY DAN SIRUP DI DESA KARYA JAYA

PENYULUHAN PENGOLAHAN BEBERAPA JENIS BUAH MENJADI JELLY DAN SIRUP DI DESA KARYA JAYA PENYULUHAN PENGOLAHAN BEBERAPA JENIS BUAH MENJADI JELLY DAN SIRUP DI DESA KARYA JAYA Aldes Lesbani, Miksusanti, Nurlisa Hidayati, Ferlinahayati, Eliza Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 20 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Percobaan yang dilakukan pada penelitian ini yaitu membuat nata dari kulit pisang dengan menggunakan sumber nitrogen alami dari ekstrak kacang hijau. Nata yang dihasilkan

Lebih terperinci

PEMBUATAN JELLY RUMPUT LAUT

PEMBUATAN JELLY RUMPUT LAUT PEMBUATAN JELLY RUMPUT LAUT Permen jelly termasuk sugar confectionery dari kelompok produk gel. Permen jelly adalah permen yang dibuat dari sari buah atau sari tumbuhan dan bahan pembentuk gel, yang berpenampakan

Lebih terperinci

Peningkatan Kemampuan Guru dalam Membuat Perencanaan, Penerapan, dan Penilaian berbasis Kurikulum 2013 di Gugus 1, 2, 3 Kecamatan Seririt

Peningkatan Kemampuan Guru dalam Membuat Perencanaan, Penerapan, dan Penilaian berbasis Kurikulum 2013 di Gugus 1, 2, 3 Kecamatan Seririt LAPORAN AKHIR PENERAPAN IPTEKS Peningkatan Kemampuan Guru dalam Membuat Perencanaan, Penerapan, dan Penilaian berbasis Kurikulum 2013 di Gugus 1, 2, 3 Kecamatan Seririt Oleh: Ketua Tim Pengusul Dra. Ni

Lebih terperinci

ANEKA RUJAK DAN ASINAN NAN SEGAR

ANEKA RUJAK DAN ASINAN NAN SEGAR ANEKA RUJAK DAN ASINAN NAN SEGAR Rujak dan asinan sangat cocok disajikan saat cuaca panas seperti sekarang ini. Jenisnya pun dapat Anda pilih sesuai selera. Dari rujak buah, asinan betawi, sampai asinan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan tahap pengolahan. 4.1 Tahap preparasi 4.1.1 Tahap Preparasi untuk Tempe Ada beberapa hal yang harus

Lebih terperinci

ABON IKAN 1. PENDAHULUAN

ABON IKAN 1. PENDAHULUAN ABON IKAN 1. PENDAHULUAN Ikan merupakan bahan makanan yang banyak dikonsumsi masyarakat selain sebagai komoditi ekspor. Ikan cepat mengalami proses pembusukan dibandingkan dengan bahan makanan lain. Bakteri

Lebih terperinci

Pembuatan Sosis Ikan

Pembuatan Sosis Ikan Pembuatan Sosis Ikan Sosis ikan adalah salah satu olahan yang dibuat dari pasta ikan yang ditambah dengan bumbu-bumbu, kemudian dibungkus/dikemas dengan usus kambing atau pengemas lainnya yang biasa disebut

Lebih terperinci

Jurnal Pengabdian pada Masyarakat Volume 29, Nomor 3 Juli - September 2014

Jurnal Pengabdian pada Masyarakat Volume 29, Nomor 3 Juli - September 2014 PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM PENGOLAHAN AIR BERSIH DI DESA RANTAU KARYA DAN KOTA BARU (Made Deviani Duaja, Elis Kartika, Gusniwati) dan Johannes Staf Pengajar Fakultas Pertanian Universitas Jambi Staf

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Buah jambu biji (Psidium guajava) memiliki rasa yang enak dan segar serta memiliki banyak manfaat bagi kesehatan dan juga kecantikan manusia. Buah jambu biji telah lama

Lebih terperinci

Resep kue basah : kue lumpur, tips dan variasinya

Resep kue basah : kue lumpur, tips dan variasinya Resep kue basah : kue lumpur, tips dan variasinya Kue lumpur merupakan salah satu jajanan pasar yang sangat populer. Jika anda berkunjung ke berbagai wilayah di Indonesia anda akan menemukan dengan mudah

Lebih terperinci

TEKNOLOGI PENGAWETAN BAWANG MERAH

TEKNOLOGI PENGAWETAN BAWANG MERAH TEKNOLOGI PENGAWETAN BAWANG MERAH DENGAN PENUNTASAN MINYAK SISTEM SENTRIFUGASI SEBAGAI ALTERNATIF PENANGANAN PASCA PANEN DI KECAMATAN GALUR, KABUPATEN KULON PROGO, YOGYAKARTA Mutiara Nugraheni, Nani Ratnaningsih,

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M DIPA UNDIKSHA JUDUL

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M DIPA UNDIKSHA JUDUL LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M DIPA UNDIKSHA JUDUL Pelatihan dan Pendampingan Penyusunan RPP Bermuatan Kebudayaan Lokal dan Pendidikan Karakter Bangsa Untuk Guru-Guru Sekolah Dasar di Gugus II Kecamatan Tejakula

Lebih terperinci

LAPORAN PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEKS PROGRAM P2M DANA DIPA

LAPORAN PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEKS PROGRAM P2M DANA DIPA LAPORAN PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEKS PROGRAM P2M DANA DIPA Pendampingan Pembuatan Nata de Coco dan Minyak Kelapa Hemat Energi Bagi Kelompok WanitaTani di Desa Petak Kaja I Nyoman Sukarta., S.Pd., M.Si.

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M DIPA UNDIKSHA

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M DIPA UNDIKSHA LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M DIPA UNDIKSHA PELATIHAN KETERAMPILAN MENGOLAH MANGGA MENJADI PRODUK MAKANAN DAN MERAJUT PADA PARA SISWA SEKOLAH LUAR BIASA (SLB) BAGIAN B SINGARAJA Oleh: Luh Masdarini, S.Pd.,

Lebih terperinci

Memperkenalkan Makanan pada Bayi.

Memperkenalkan Makanan pada Bayi. Memperkenalkan Makanan pada Bayi. Bayi sangat membutuhkan nutrisi yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Air Susu Ibu (ASI) merupakan makanan pertama dan utama bayi pada enam bulan pertama kehidupannya.

Lebih terperinci

: Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)

: Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji) I ndonesia merupakan salah satu negara produsen pisang yang penting di dunia, dengan beberapa daerah sentra produksi terdapat di pulau Sumatera, Jawa, Bali, dan N TB. Daerah-daerah ini beriklim hangat

Lebih terperinci

Jurnal Pengabdian pada Masyarakat No. 55 Tahun 2013, ISSN:

Jurnal Pengabdian pada Masyarakat No. 55 Tahun 2013, ISSN: PEMANFAATAN PEKARANGAN UNTUK BUDIDAYA TANAMAN JAHE MERAH UNTUK MENINGKATKAN PENDAPATAN KELUARGA PETANI DI KELURAHAN TALANG BABAT KECAMATAN MUARA SABAK BARAT KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR 1 Madyawati Latief,

Lebih terperinci

Resep Makanan Bayi. (6-8 Bulan) Copyright TipsBayi.com & KartuBayi.com

Resep Makanan Bayi. (6-8 Bulan) Copyright TipsBayi.com & KartuBayi.com Resep Makanan Bayi (6-8 Bulan) Copyright TipsBayi.com & KartuBayi.com Resep Makanan Bayi (6 Bulan, 7 Bulan, 8 Bulan) Bayi Anda sudah berusia 6 bulan? Jika Anda seperti para bunda lainnya, pasti Anda sedang

Lebih terperinci

TEPUNG MOCAF SEBAGAI ALTERNATIF PENGGANTI TEPUNG TERIGU Oleh: Puji Lestari, S.TP Widyaiswara Pertama

TEPUNG MOCAF SEBAGAI ALTERNATIF PENGGANTI TEPUNG TERIGU Oleh: Puji Lestari, S.TP Widyaiswara Pertama TEPUNG MOCAF SEBAGAI ALTERNATIF PENGGANTI TEPUNG TERIGU Oleh: Puji Lestari, S.TP Widyaiswara Pertama I. PENDAHULUAN Untuk mengurangi ketergantungan terhadap terigu dan pengembangan pangan yang berbasis

Lebih terperinci

PEMBUATAN MINYAK KELAPA SECARA TRADISIONAL DENGAN PERLAKUAN SUHU AIR YANG BERBEDA

PEMBUATAN MINYAK KELAPA SECARA TRADISIONAL DENGAN PERLAKUAN SUHU AIR YANG BERBEDA PEMBUATAN MINYAK KELAPA SECARA TRADISIONAL DENGAN PERLAKUAN SUHU AIR YANG BERBEDA ODIH SETIAWAN DAN RUSKANDI Loka Penelitian Tanaman Sela Perkebunan, Jln. Raya Pakuwon km 2. Parungkuda Sukabumi 43357 RINGKASAN

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Progam Keahlian : Agroindustri Pangan Mata Pelajaran : Pengawasan dan Pengendalian Mutu Hasil Pertanian (PPMHP) 3 Kelas/Semester : XII / 6 Pertemuan ke : 1 s.d. 3 Alokasi

Lebih terperinci

PENGOLAHAN JAGUNG SEBAGAI BAHAN PANGAN. Agus Sutanto

PENGOLAHAN JAGUNG SEBAGAI BAHAN PANGAN. Agus Sutanto PENGOLAHAN JAGUNG SEBAGAI BAHAN PANGAN Agus Sutanto PENDAHULUAN Kebutuhan pangan selalu mengikuti trend jumlah penduduk dan dipengaruhi oleh peningkatan pendapatan per kapita serta perubahan pola konsumsi

Lebih terperinci

UPAYA PENINGKATAN KUALITAS TELUR ASIN DENGAN TEKNOLOGI PROSES PENYANGRAIAN DI KORONG BARI KANAGARIAN SICINCIN KABUPATEN PADANG PARIAMAN

UPAYA PENINGKATAN KUALITAS TELUR ASIN DENGAN TEKNOLOGI PROSES PENYANGRAIAN DI KORONG BARI KANAGARIAN SICINCIN KABUPATEN PADANG PARIAMAN UPAYA PENINGKATAN KUALITAS TELUR ASIN DENGAN TEKNOLOGI PROSES PENYANGRAIAN DI KORONG BARI KANAGARIAN SICINCIN KABUPATEN PADANG PARIAMAN Sri Melia dan Indri Juliyarsi Fak. Peternakan Universitas Andalas

Lebih terperinci

PENENTUAN KONDISI OPTIMUM PEMBUATAN NATAA DE IPOMOEA DARI CAMPURAN KULIT UBI JALAR PUTIH DAN MERAH ( Ipomoea batatas ) MENGGUNAKAN Acetobacter xylinum

PENENTUAN KONDISI OPTIMUM PEMBUATAN NATAA DE IPOMOEA DARI CAMPURAN KULIT UBI JALAR PUTIH DAN MERAH ( Ipomoea batatas ) MENGGUNAKAN Acetobacter xylinum PENENTUAN KONDISI OPTIMUM PEMBUATAN NATAA DE IPOMOEA DARI CAMPURAN KULIT UBI JALAR PUTIH DAN MERAH ( Ipomoea batatas ) MENGGUNAKAN Acetobacter xylinum Skripsi Sarjana Kimia Oleh : ZEDRI FERMANDA NO. BP

Lebih terperinci

PENINGKATAN POTENSI EKONOMI LOKAL MELALUI TEKNOLOGI PENGEMBANGAN PRODUK OLAHAN KELAPA DI KECAMATAN BOTUPINGGE GORONTALO

PENINGKATAN POTENSI EKONOMI LOKAL MELALUI TEKNOLOGI PENGEMBANGAN PRODUK OLAHAN KELAPA DI KECAMATAN BOTUPINGGE GORONTALO PENINGKATAN POTENSI EKONOMI LOKAL MELALUI TEKNOLOGI PENGEMBANGAN PRODUK OLAHAN KELAPA DI KECAMATAN BOTUPINGGE GORONTALO Hasanuddin Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Negeri Gorontalo Jl.

Lebih terperinci

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS BIKA SINGKONG Mata Kuliah : Lingkungan Bisnis Kelompok G

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS BIKA SINGKONG Mata Kuliah : Lingkungan Bisnis Kelompok G KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS BIKA SINGKONG Mata Kuliah : Lingkungan Bisnis Kelompok G Oleh Nama : Akhmad Noor NIM : 11.12.5525 Kelas : SI S1 03 Jurusan : Sistem Informasi SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

ARTIKEL. IPTEKS BAGI MASYARAKAT (IbM)

ARTIKEL. IPTEKS BAGI MASYARAKAT (IbM) ARTIKEL IPTEKS BAGI MASYARAKAT (IbM) IbM KELOMPOK WANITA TANI ANGGREK DI DESA ADATONGENG, KECAMATAN TURIKALE, KABUPATEN MAROS, SULAWESI SELATAN (Perbanyakan dan Aklimatisasi Anggrek Melalui Kultur Jaringan

Lebih terperinci

DIVERSIFIKASI PRODUK AREN UNTUK PANGAN DAN PROSPEK PASAR

DIVERSIFIKASI PRODUK AREN UNTUK PANGAN DAN PROSPEK PASAR DIVERSIFIKASI PRODUK AREN UNTUK PANGAN DAN PROSPEK PASAR Prof. Dr. Ir. Eni Harmayani, M.Sc & Tim Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada Disampaikan pada Pertemuan Pengembanan dan Pemanfaatan

Lebih terperinci

Teknologi Pengolahan Hasil Ubi Jalar dan Ubi Kayu

Teknologi Pengolahan Hasil Ubi Jalar dan Ubi Kayu Teknologi Pengolahan Hasil Ubi Jalar dan Ubi Kayu Sri Sudarwati, PENDAHULUAN Tanaman ubi-ubian merupakan tanaman yang menghasilkan karbohidrat atau pati dalam bentuk umbi batang dan umbi akar. Tanaman

Lebih terperinci

Kenali 3 Kelebihan Konsumsi Raw Food

Kenali 3 Kelebihan Konsumsi Raw Food Kenali 3 Kelebihan Konsumsi Raw Food Raw Food, juga dikenal sebagai makanan yang hidup; Diproses minimalis, vegan, gluten free dan organic. Kombinasi dari buah-buahan, sayuran, minyak, kacang-kacangan,

Lebih terperinci

1. mutu berkecambah biji sangat baik 2. dihasilkan flavour yang lebih baik 3. lebih awet selama penyimpanan

1. mutu berkecambah biji sangat baik 2. dihasilkan flavour yang lebih baik 3. lebih awet selama penyimpanan KOPI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYIMPANAN PADA BAHAN PENYEGAR Mutu kopi dipengaruhi pengolahan dari awal - pemasaran. Kadar air kopi kering adalah 12-13% 13% Pada kadar air ini : 1. mutu berkecambah

Lebih terperinci

Lezat & Praktis Tahu Pedas Manis Kontributor: Odilia Winneke; Foto: dok.g-shot

Lezat & Praktis Tahu Pedas Manis Kontributor: Odilia Winneke; Foto: dok.g-shot Tahu Tumis Tausi 2 buah tahu putih yang bagus mutunya 1 sdm minyak sayur, cincang 25 g bawang Bombay, cincang 100 g udang kupas ukuran sedang 1 sdm saus tiram 1 sdm kecap asin 1 sdm tausi ½ sdt garam 75

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Nata merupakan hasil fermentasi dari bakteri Acetobacter xylinum yang

BAB I PENDAHULUAN. Nata merupakan hasil fermentasi dari bakteri Acetobacter xylinum yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Nata merupakan hasil fermentasi dari bakteri Acetobacter xylinum yang ditumbuhkan pada media yang mengandung glukosa. Menurut Pambayun (2002) bakteri Acetobacter xylinum

Lebih terperinci

IbM Bagi Kelompok PKK Di Desa Karangsoka

IbM Bagi Kelompok PKK Di Desa Karangsoka IbM Bagi Kelompok PKK Di Desa Karangsoka Erny Rachmawati *, Amir Fakultas Ekonomi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto Jl. Raya Dukuh Waluh PO BOX 202 Purwokerto 53182 *Email : Erny_rachmawati@yahoo.com

Lebih terperinci

Hidangan Bubur Manis untuk Berbuka Puasa

Hidangan Bubur Manis untuk Berbuka Puasa Tuesday, 22 September 2009 21:18 Last Updated Tuesday, 22 September 2009 21:29 Hidangan Bubur Manis untuk Berbuka Puasa Berbuka belum lengkap rasanya jika tidak diawali dengan hidangan manis. Kali ini

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEK

LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEK LAPORAN AKHIR PROGRAM P2M PENERAPAN IPTEK PELATIHAN DIVERSIFIKASI PRODUK OLAHAN SINGKONG DAN UBI JALAR MENJADI KUE MANGKOK DAN DONAT UBI SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN BAHAN PANGAN LOKAL DI DESA SAMBANGAN

Lebih terperinci

TUGAS LINGKUNGAN BISNIS BERJUALAN MAKANAN ALA GEROBAK. DISUSUN OLEH : Nama : Rizqi Bayu Satrio NIM : Kelas : S1. SI.

TUGAS LINGKUNGAN BISNIS BERJUALAN MAKANAN ALA GEROBAK. DISUSUN OLEH : Nama : Rizqi Bayu Satrio NIM : Kelas : S1. SI. TUGAS LINGKUNGAN BISNIS BERJUALAN MAKANAN ALA GEROBAK DISUSUN OLEH : Nama : Rizqi Bayu Satrio NIM : 10. 12. 5144 Kelas : S1. SI. 2K STMIK AMIKOM YOGYAKARTA 2011 ABSTRAK Karya tulis ini dibuat untuk membantu

Lebih terperinci

PEMBUATAN BIOEKSTRAK DARI SAYURAN DAN BUAH-BUAHAN UNTUK MEMPERCEPAT PENGHANCURAN SAMPAH DAUN

PEMBUATAN BIOEKSTRAK DARI SAYURAN DAN BUAH-BUAHAN UNTUK MEMPERCEPAT PENGHANCURAN SAMPAH DAUN PEMBUATAN BIOEKSTRAK DARI SAYURAN DAN BUAH-BUAHAN UNTUK MEMPERCEPAT PENGHANCURAN SAMPAH DAUN Oleh: Siti Marwati Jurusan Penidikan Kimia FMIPA UNY siti_marwati@uny.ac.id Pendahuluan Disadari atau tidak,

Lebih terperinci

BAB III BAHAN DAN METODE

BAB III BAHAN DAN METODE BAB III BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Teknologi Industri Hasil Perikanan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran dan

Lebih terperinci

5. Perencanaan jenis bibit yang akan ditanam

5. Perencanaan jenis bibit yang akan ditanam Lampiran 1: Aktivitas Usahatani Tebu Perencanaan Umum 1. Penyediaan Peta a) Peta areal (luas kebun) skala 1:5.000, sebagai peta tembok. b) Peta irigasi, skala 1:25.000, dengan batas-batas areal, batas-batas

Lebih terperinci

PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM SaPi Rebu VaRa BIDANG KEGIATAN: PKM KEWIRAUSAHAAN

PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM SaPi Rebu VaRa BIDANG KEGIATAN: PKM KEWIRAUSAHAAN PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM SaPi Rebu VaRa BIDANG KEGIATAN: PKM KEWIRAUSAHAAN Diusulkan oleh : 1. Nazilatus Syafa ah (4301415053/ Angkatan 2015) 2. Zulfikar Ali Abdul Aziz Attamimi

Lebih terperinci

MENCARI INVESTOR UNTUK ECO LODGE DI NUSA PENIDA

MENCARI INVESTOR UNTUK ECO LODGE DI NUSA PENIDA MENCARI INVESTOR UNTUK ECO LODGE DI NUSA PENIDA SELAYANG PANDANG Nusa Penida merupakan salah satu wilayah kecamatan dari empat kecamatan yang ada di Kabupaten Klungkung, Propinsi Bali. Kecamatan Nusa Penida

Lebih terperinci

EVALUASI SENSORI KONSUMEN PADA DODOL RUMPUT LAUT (Eucheuma cottoni) DENGAN PENAMBAHAN TEPUNG KANJI DAN TEPUNG KETAN.

EVALUASI SENSORI KONSUMEN PADA DODOL RUMPUT LAUT (Eucheuma cottoni) DENGAN PENAMBAHAN TEPUNG KANJI DAN TEPUNG KETAN. EVALUASI SENSORI KONSUMEN PADA DODOL RUMPUT LAUT (Eucheuma cottoni) DENGAN PENAMBAHAN TEPUNG KANJI DAN TEPUNG KETAN Ira Maya Abdiani Staf Pengajar Jurusan Budidaya Perairan FPIK Universitas Borneo Tarakan

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. utama MOL terdiri dari beberapa komponen yaitu karbohidrat, glukosa, dan sumber

II. TINJAUAN PUSTAKA. utama MOL terdiri dari beberapa komponen yaitu karbohidrat, glukosa, dan sumber 5 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Mikroorganisme Lokal (MOL) Mikroorganisme lokal (MOL) adalah mikroorganisme yang dimanfaatkan sebagai starter dalam pembuatan pupuk organik padat maupun pupuk cair. Bahan utama

Lebih terperinci

INOVASI PEMBUATAN ANEKA PRODUK OLAHAN DARI BENGKUANG. OLEH : Gusti Setiavani, STP. MP

INOVASI PEMBUATAN ANEKA PRODUK OLAHAN DARI BENGKUANG. OLEH : Gusti Setiavani, STP. MP INOVASI PEMBUATAN ANEKA PRODUK OLAHAN DARI BENGKUANG OLEH : Gusti Setiavani, STP. MP Bengkuang merupakan buah yang kaya akan zat gizi yang mempunyai peranan yang penting untuk kesehatan terutama vitamin

Lebih terperinci

Ditulis oleh Didik Yusuf Selasa, 28 September :03 - Update Terakhir Selasa, 28 September :28

Ditulis oleh Didik Yusuf Selasa, 28 September :03 - Update Terakhir Selasa, 28 September :28 Selasa, 28 September 2010 10:03 Update Terakhir Selasa, 28 September 2010 13:28 Dalam rangka terus membina pengembangan ternak, maka perlu dikenalkan berbagai teknologi tepat guna kepada masyarakat. Salah

Lebih terperinci

PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM

PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM i PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM PELATIHAN PEMBUATAN PULAS MAGAR (PUDING TALAS MANIS DAN SEGAR) SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN IBU RUMAH TANGGA DESA BONDO KECAMATAN BANGSRI KABUPATEN

Lebih terperinci

PROPOSAL INVESTASI PEMBANGUNAN PASAR RAKYAT PARASPAROS MANTEB SARI NUSA PENIDA

PROPOSAL INVESTASI PEMBANGUNAN PASAR RAKYAT PARASPAROS MANTEB SARI NUSA PENIDA PROPOSAL INVESTASI PEMBANGUNAN MANTEB SARI NUSA PENIDA NAMA PROYEK Manteb Sari Nusa Penida. PARASPAROS sebagai LSM menginisiasikan sebuah proyek pengembangan pasar rakyat (pasar tradisional), dalam usaha

Lebih terperinci

BUNGA KERING DARI KULIT JAGUNG Menyulap Limbah Menjadi Hiasan Bernilai

BUNGA KERING DARI KULIT JAGUNG Menyulap Limbah Menjadi Hiasan Bernilai BUNGA KERING DARI KULIT JAGUNG Menyulap Limbah Menjadi Hiasan Bernilai Oleh : Widyabakti Sabatari, M.Sn Staf Pengajar di Jurusan PTBB Prodi Teknik Busana FT UNY Materi yang disampaikan dalam rangka memberi

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 5.1 Sejarah Yayasan Paguyuban Ikhlas Usaha jamur tiram putih di Yayasan Paguyuban Ikhlas didirikan oleh bapak Hariadi Anwar. Usaha jamur tiram putih ini merupakan salah

Lebih terperinci

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS : GAGAH PRAYOGI : / S1-SI-2F STIMIK AMIKOM YOGYAKARTA

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS : GAGAH PRAYOGI : / S1-SI-2F STIMIK AMIKOM YOGYAKARTA KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS NAMA NIM : GAGAH PRAYOGI : 10.12.4744 / S1-SI-2F STIMIK AMIKOM YOGYAKARTA ABSTRAK Menekuni berbagai peluang bisnis di bidang makanan memang menjanjikan untung besar bagi para

Lebih terperinci

PEMBUATAN TELUR ASIN RASA BAWANG SEBAGAI ALTERNATIF PENINGKATAN NILAI JUAL TELUR BEBEK Oleh : Dr. Das Salirawati, M.Si

PEMBUATAN TELUR ASIN RASA BAWANG SEBAGAI ALTERNATIF PENINGKATAN NILAI JUAL TELUR BEBEK Oleh : Dr. Das Salirawati, M.Si PEMBUATAN TELUR ASIN RASA BAWANG SEBAGAI ALTERNATIF PENINGKATAN NILAI JUAL TELUR BEBEK Oleh : Dr. Das Salirawati, M.Si Pendahuluan Kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) khususnya IPA yang makin

Lebih terperinci

VII. Pola Hubungan dalam Lembaga APKI di Kecamatan Kahayan Kuala Kabupaten Pulang Pisau Kalimantan Tengah

VII. Pola Hubungan dalam Lembaga APKI di Kecamatan Kahayan Kuala Kabupaten Pulang Pisau Kalimantan Tengah VII. Pola Hubungan dalam Lembaga APKI di Kecamatan Kahayan Kuala Kabupaten Pulang Pisau Kalimantan Tengah Kecamatan Kahayan Kuala merupakan salah satu wilayah Kecamatan di Kabupaten Pulang Pisau yang sangat

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN HASIL PERTANIAN (JAGUNG) MENJADI PRODUK SUSU JAGUNG DAN KERUPUK JAGUNG

PENGEMBANGAN HASIL PERTANIAN (JAGUNG) MENJADI PRODUK SUSU JAGUNG DAN KERUPUK JAGUNG PENGEMBANGAN HASIL PERTANIAN (JAGUNG) MENJADI PRODUK SUSU JAGUNG DAN KERUPUK JAGUNG Agato 1, Narsih 2, 1, 2,) Politeknik Negeri Pontianak Jurusan Teknologi Pertanian ABSTRAK Desa Rasau Jaya I merupakan

Lebih terperinci

Kata kunci : buah jambu mete, nata de mete, pelatihan pembuatan nata de mete

Kata kunci : buah jambu mete, nata de mete, pelatihan pembuatan nata de mete PEMANFAATAN BUAH JAMBU METE (Anacardium occidentale L.) UNTUK PEMBUATAN NATA DE METE Dwirini Kartikasari rini.kartikasari@hotmail.com ABSTRAK Jambu mete sudah sangat dikenal di Indonesia, hanya saja umumnya

Lebih terperinci

ONDE-ONDE GURIH CARA MEMBUAT : 1 Campur udang dengan ayam, bawang putih, garam, merica dan gula pasir, aduk rata.

ONDE-ONDE GURIH CARA MEMBUAT : 1 Campur udang dengan ayam, bawang putih, garam, merica dan gula pasir, aduk rata. ONDE-ONDE GURIH 250 gram udang cincang 150 gram ayam cincang 2 siung bawang putih haluskan 1 sdt garam, 1/2 sdt merica bubuk 2 sdt gula pasir 1 putih telur 2 sdm tepung maizena 1 sdm daun ketumbar cincang

Lebih terperinci

PELUANG BISNIS AYAM GORENG PRESTO. Tugas Kuliah Lingkungan Bisnis

PELUANG BISNIS AYAM GORENG PRESTO. Tugas Kuliah Lingkungan Bisnis PELUANG BISNIS AYAM GORENG PRESTO Tugas Kuliah Lingkungan Bisnis disusun oleh I. Martiandos MH 11.02.7960 JURUSAN MANAJEMEN INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

IBM KELOMPOK MASYARAKAT PETANI BAWANG MERAH DI DESA NUSAJAYA HALMAHERA TIMUR PROVINSI MALUKU UTARA. Sofyan Samad 1, Sundari 2

IBM KELOMPOK MASYARAKAT PETANI BAWANG MERAH DI DESA NUSAJAYA HALMAHERA TIMUR PROVINSI MALUKU UTARA. Sofyan Samad 1, Sundari 2 IBM KELOMPOK MASYARAKAT PETANI BAWANG MERAH DI DESA NUSAJAYA HALMAHERA TIMUR PROVINSI MALUKU UTARA Sofyan Samad 1, Sundari 2 1 Study Program of Agro-technology Faculty of Agriculture Universitas Khairun

Lebih terperinci

>> PENDAHULUAN >> TUJUAN >> MANFAAT

>> PENDAHULUAN >> TUJUAN >> MANFAAT >> PENDAHULUAN Pedoman Cara Ritel Pangan yang Baik di Pasar Tradisional adalah acuan yang digunakan dalam melakukan kegiatan ritel pangan di pasar tradisional dan dalam rangka pengawasan keamanan pangan

Lebih terperinci

Serba Pepes dan Botok

Serba Pepes dan Botok Serba Pepes dan Botok Resep Botok Ares Botok Ares adalah jenis masakan kukus dibungkus daun berbentuk tum dengan bahan utamanya ares, yakni bagian dalam dari batang pohon pisang. Untuk rasanya, silakan

Lebih terperinci

PROPOSAL PENGAJUAN PRODUKSI KUE KERING. Dosen pengampu : Ni matuz Zuhroh, M.Si

PROPOSAL PENGAJUAN PRODUKSI KUE KERING. Dosen pengampu : Ni matuz Zuhroh, M.Si PROPOSAL PENGAJUAN PRODUKSI KUE KERING Proposal ini di susun untuk memenuhi tugas Ujian Tengah Semester matakuliah Kewirausahaan Dosen pengampu : Ni matuz Zuhroh, M.Si Oleh Alinatul Khusna 10140099 JURUSAN

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

Lampiran 1. Skema Pembuatan Tepung Ikan Nila menurut Dwiyitno (1995), yang dimodifikasi

Lampiran 1. Skema Pembuatan Tepung Ikan Nila menurut Dwiyitno (1995), yang dimodifikasi 57 Lampiran 1. Skema Pembuatan Tepung Ikan Nila menurut Dwiyitno (1995), yang dimodifikasi Ikan Nila Disiangi Difilet Direndam dengan air selama 30 menit, dibilas, ditiriskan Dikukus selama 15 menit Daging

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. globalisasi berarti peluang pasar internasional bagi produk dalam negeri dan

BAB I PENDAHULUAN. globalisasi berarti peluang pasar internasional bagi produk dalam negeri dan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Globalisasi membuat keterkaitan ekonomi nasional dengan perekonomian internasional menjadi makin erat. Dalam skala nasional, globalisasi berarti peluang pasar internasional

Lebih terperinci

Momentum, Vol. 12, No. 2, Oktober 2016, Hal ISSN

Momentum, Vol. 12, No. 2, Oktober 2016, Hal ISSN Momentum, Vol. 12, No. 2, Oktober 2016, Hal. 17-22 ISSN 0216-7395 PENGUATAN USAHA PENGOLAH KOLANG KALING DI DESA NGESREPBALONG KECAMATAN LIMBANGAN KABUPATEN KENDAL Indah Hartati 1*, Nugroho Widiasmadi

Lebih terperinci

BAB III BAHAN DAN METODE PENELITIAN

BAB III BAHAN DAN METODE PENELITIAN BAB III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret-April 2013 di Laboratorium Teknologi Industri Hasil Perikanan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Lebih terperinci

BERBISNIS NUGGET SAYUR

BERBISNIS NUGGET SAYUR BERBISNIS NUGGET SAYUR KARIYA ILMIAH DISUSUN OLEH: NAMA : ANDI HARYANTO NIM : 10.12.4747 JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MENEJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA 2011 Chicken nugget

Lebih terperinci

IbM Kelompok Usaha Pengolahan Kerupuk Ikan Di Desa Tedunan

IbM Kelompok Usaha Pengolahan Kerupuk Ikan Di Desa Tedunan IbM Kelompok Usaha Pengolahan Kerupuk Ikan Di Desa Tedunan A. Khoirul Anam 1*, Solikhul Hidayat 1 1 Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Islam Nahdlatul Ulama *Email: anam_jepara@gmail.com ABSTRAK

Lebih terperinci

MODUL 5 PIZZA IKAN. Indikator Keberhasilan: Mutu pizza ikan yang dihasilkan memiliki tekstur yang lembut, rasa dan aroma khas ikan.

MODUL 5 PIZZA IKAN. Indikator Keberhasilan: Mutu pizza ikan yang dihasilkan memiliki tekstur yang lembut, rasa dan aroma khas ikan. MODUL 5 PIZZA IKAN Standar Unit Kompetensi: Setelah mempelajari materi ini, mahasiswa mampu membuat pizza ikan yang enak, bertekstur lembut dan rasa yang lezat. Indikator Keberhasilan: Mutu pizza ikan

Lebih terperinci

Yoghurt Sinbiotik - Minuman Fungsional Kaya Serat Berbasis Tepung Pisang

Yoghurt Sinbiotik - Minuman Fungsional Kaya Serat Berbasis Tepung Pisang AgroinovasI Yoghurt Sinbiotik - Minuman Fungsional Kaya Serat Berbasis Tepung Pisang Pisang kaya akan karbohidrat dan mempunyai kandungan gizi yang baik yaitu vitamin (provitamin A, B dan C) dan mineral

Lebih terperinci

PERENCANAAN PRODUKSI NATA DE COCO MENTAH DAN SIAP-SANTAP

PERENCANAAN PRODUKSI NATA DE COCO MENTAH DAN SIAP-SANTAP PERENCANAAN PRODUKSI NATA DE COCO MENTAH DAN SIAP-SANTAP ebookpangan.com 2006 I. MENGENAL NATA DE COCO A. Asal dan Bahan Nata de Coco Teknologi pengolahan nata de coco (sari kelapa) berasal dari Filipina.

Lebih terperinci

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS BERBISNIS DENGAN PISANG NAMA : ERMA WIDIYANTI NIM : 11.01.2948 STMIK Amikom Yogyakarta Jl. Ring Road Utara. Condong Catur, Sleman, Yogyakarta Indonesia Telp: (0274)884201-207

Lebih terperinci

LAPORAN KEGIATAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PENYULUHAN MATA PENCAHARIAN ALTERNATIF BERKELANJUTAN MELALUI PEMANFAATAN BUAH MANGROVE

LAPORAN KEGIATAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PENYULUHAN MATA PENCAHARIAN ALTERNATIF BERKELANJUTAN MELALUI PEMANFAATAN BUAH MANGROVE LAPORAN KEGIATAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PENYULUHAN MATA PENCAHARIAN ALTERNATIF BERKELANJUTAN MELALUI PEMANFAATAN BUAH MANGROVE Oleh: T.Said Raza i, S.Pi, M.P 1002108203 (Ketua) Ir. Hj. Khodijah,

Lebih terperinci

Bahan Baku daging ikan 500 g. tepung tapioka 50 g. merica halus 1/2 sendok teh. bawang merah 7,5 g. bawang putih 1,5 g. jahe 0,5 g.

Bahan Baku daging ikan 500 g. tepung tapioka 50 g. merica halus 1/2 sendok teh. bawang merah 7,5 g. bawang putih 1,5 g. jahe 0,5 g. SOSIS IKAN Sosis adalah salah satu produk olahan dari bahan hewani. Secara umum sosis diartikan sebagai makanan yang dibuat dari daging yang telah dicincang, dihaluskan, dan diberi bumbubumbu, dimasukkan

Lebih terperinci

POTENSI DAN PELUANG INVESTASI. Kabupaten belitung

POTENSI DAN PELUANG INVESTASI. Kabupaten belitung POTENSI DAN PELUANG INVESTASI Kabupaten belitung POSISI KABUPATEN BELITUNG Kabupaten Belitung terletak antara 107 08' BT sampai 107 58' BT dan 02 30' LS sampai 03 15' LS dengan luas seluruhnya 229.369

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Analisis Situasi

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Analisis Situasi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Analisis Situasi Berdasarkan Keputusan Rektor Universitas Udayana Nomor : 156/H14/HK/2010 tentang Kuliah Kerja Nyata Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat (KKN PPM) Universitas Udayana,

Lebih terperinci

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS. Usaha Kecil Untuk Kelas Menengah BISNIS KRIPIK SINGKONG

KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS. Usaha Kecil Untuk Kelas Menengah BISNIS KRIPIK SINGKONG KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS Usaha Kecil Untuk Kelas Menengah BISNIS KRIPIK SINGKONG Nama : Karnita Septi Wahyu Andriyani Kelas : 11-D3MI-02 NIM : 11.02.8021 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA 2012 ABSTRAK Karya ilmiah

Lebih terperinci

SELAI DAN JELI BUAH 1. PENDAHULUAN

SELAI DAN JELI BUAH 1. PENDAHULUAN SELAI DAN JELI BUAH 1. PENDAHULUAN Buah-buahan merupakan bahan pangan sumber vitamin. Selain buahnya yang dimakan dalam bentuk segar, daunnya juga dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan. Misalnya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menggunakan RAL (Rancangan acak lengkap) dengan 1 media pembanding

BAB III METODE PENELITIAN. menggunakan RAL (Rancangan acak lengkap) dengan 1 media pembanding BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimental. Penelitian ini menggunakan RAL (Rancangan acak lengkap) dengan 1 media pembanding Vancient went,

Lebih terperinci

PELATIHAN TEKNIS BUDIDAYA PADI BAGI PENYULUH PERTANIAN DAN BABINSA PERSIAPAN TANAM BADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM PERTANIAN

PELATIHAN TEKNIS BUDIDAYA PADI BAGI PENYULUH PERTANIAN DAN BABINSA PERSIAPAN TANAM BADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM PERTANIAN PELATIHAN TEKNIS BUDIDAYA PADI BAGI PENYULUH PERTANIAN DAN BABINSA PERSIAPAN TANAM BADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM PERTANIAN PUSAT PELATIHAN PERTANIAN 2015 Sesi : Persiapan Tanam Tujuan berlatih:

Lebih terperinci