PERBATASAN ANTAR NEGARA

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERBATASAN ANTAR NEGARA"

Transkripsi

1 PERBATASAN ANTAR NEGARA

2 THE DIMENSION OF BORDER MANAGEMENT 7 EXIT/ENTRY POINTS 1 DELIMITATION & DEMARCATION 2 SECURITY & DEFENCE 6 LEGISLATION BORDER MANAGEMENT 3 INTERGOV COOPERATION ON SPEC AREA DEVELOPMENT 5 INSTITUTION 4 BORDER AREA DEVELOPMENT

3 PENETAPAN & PEMELIHARAAN GARIS BATAS 1 SETIAP NEGARA BERWENANG UNTUK MENETAPKAN SENDIRI BATAS2NYA; NAMUN N MENGINGAT BTS TERLUAR WIL NEG BERBTSAN DG NEG LAIN, MK PENETAPAN BTS HRS TAAT PD HKM INTERNASIONAL SESUAI DOKTRIN HKM INTERNASIONAL PERJANJIAN TTG BTS NEG BERSIFAT FINAL, TDK DPT DIUBAH; OKI SALAH SATU PIHAK TDK DPT MENUNTUT PERUB GRS BTS STLH BTS DISEPAKATI BERSM (PSL II VIENNA CONVENTION ON THE SUCCESSION OF STATES IN RESPECT OF TREATIES 1978) PERBTSAN DARAT DITENTUKAN DG 2 METODE: SCR ALAMIAH (PENGELOMPOKAN KESAT ETNIS, KONTUR ALAMIAH-WATERSHED, THALWEG); & PENETAPAN SCR ARTIFISIAL: PENARIKAN GRS YG MENGHUB 2 TTK KOORDINAT SPT RI-PNG) HKM INTERNASIONAL MEMBERIKAN MODALITAS BAGI UPAYA KERJSM PERBTSAN N ANTAR NEG, UTAMANYA DLM SITUASI PARA PIHAK BLM BERSEPAKAT MENGENAI GRS BTS YG FINAL DLM BTK PROVISIONAL ARRANGEMENTS RI-MALAYSIA DI BORNEO: WET NO. 53/1892; RI-RDTL RDTL WET NO. 38/1905; RI-PNG: UU 6/1973 DEMARKASI & PEMBUATAN - PEMELIHARAAN PATOK/TUGU2 BATAS (KEGIATAN IRM SETIAP TA) PEMBUATAN PETA & BATAS NEGARA YG JELAS SOSIALISASI / PEMBERDAYAAN MASYARAKAT (PEM-PEMDA) PEMDA)

4 PENGAMANAN WILAYAH PERBATASAN 2 ADANYA BATAS2 YG JELAS, DIAKUI KE 2 BLH PHK, DIKETAHUI MSG2 RAKYAT AT PENINGKATAN KUALITAS KOORDINASI PST DAERAH PENINGKATAN KESEJAHTERAAN MASYARAKAT DI KAW PERBTSAN & PENGEMBANGAN GAN KERJASM EKONOMI YG SALING MENGUNTUNGKAN DG NEG TETANGGA PENEGAKAN HUKUM PEMBERDAYAAN POS LINTAS BATAS (TRADISIONAL & INTERNASIONAL) PEMBANGUNAN TUGU BTS, DERMAGA, SUAR, & SARANA KOMUNIKASI PEMBANGUNAN POS PENGAMANAN, POS POLISI & SARANA PENDUKUNGNYA PEMELIHARAAN & PENINGKATAN MORAL APARAT KEAMANAN PATROLI DARAT, LAUT, & UDARA JOINT PATROL JOINT EXERCISES MASALAH: KESAN LEMAHNYA PENGAWASAN & PENGAMANAN DI WILAYAH PERBATASAN; ISU TERORISME, ILLEGAL LOGGING/FISHING & TRANS NATIONAL CRIMES LAINNYA

5 3 KERJASAMA PENGELOLAAN WILTAS KERJASAMA EKSTERNAL/DG NEGARA2 TETANGGA: KERJASAMA BANGWILTAS; PENGEMBANGAN KAWASAN INDUSTRI & PERDAGANGAN; INVESTASI; PATROLI BERSAMA JAGA KEAMANAN; JOINT BOUNDARY COMMITTEE; PENCEGAHAN KEGIATAN2 ILLEGAL; PENANGANAN PENGUNGSI/DISASTER KERJASAMA INTERNAL: KERJASAMA ANTAR PEMDA; KERJASAMA PEMDA DG SWASTA; KERJASAMA PEMPUS PEMDA; & KERJASAMA ANTAR DEPARTEMEN/INSTANSI TERKAIT KK SOSEK MALINDO

6 PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN 4 BELAJAR DR PENGALAMAN P. MIANGAS (+) ; & P. SIPADAN P. LIGITAN (-):( KEALPAAN UNTUK MEWUJUDKAN TINDAKAN KEDAULATAN YG NYATA DPT DIJADIKAN DALIL HUKUM UNTUK MENGGUGURKAN STATUS KEPEMILIKAN NEG ATAS SUATU WIL TERTENTU DI PERBTSAN (PRINSIP EFEKTIVITAS) PENGEMBANGAN PUSAT2 KEGIATAN EKONOMI & DI LUAR PUSAT2 KEGIATAN EKONOMI KERJASAMA & KOORDINASI DG INSTANSI2 TERKAIT PENINGKATAN KESEJAHTERAAN MASYARAKAT PERBATASAN PENCEGAHAN DISINTEGRASI BANGSA VIA WASBANG PEMBANGUNAN SARPRAS, KOMUNIKASI & TRANSPORTASI PENYUSUNAN TATA RUANG WILAYAH PERBATASAN PENGEMBANGAN DAERAH PEMUKIMAN TRANSMIGRASI DI WILTAS PP 78 / 2005: PENGELOLAAN PULAU2 KECIL TERLUAR

7 KELEMBAGAAN 5 GENERAL BORDER COMMITTEE (GBC) RI MALAYSIA DIKETUAI MENHAN. THE JOINT INDONESIA-MALAYSIA: PANITIA NASIONAL SURVEY & PENEGASAN BATAS DIKETUAI OLEH SEKJEN DEPDAGRI (TKT NASIONAL); JOINT TECHNICAL BOUNDARY COMMITTEE, DIKETUAI DIRWILHAN- DEPHAN (TKT TEKNIS); & CO-PROJECT DIRECTOR, DIKETUAI DITTOPAD TNI (TKT PELAKSANAAN); THE JOINT MAPPING ALONG THE INTERNATIONAL BORDER (BAKOSURTANAL) JOINT BORDER COMMITTEE DG PNG, DIKETUAI MENDAGRI (TKT NASIONAL); & JOINT TECHNICAL SUB COMMITTEE OF BORDER DEMARCATION & JOINT MAPPING, DIKETUAI DIRWILHAN (TKT TEKNIS); & TKT PELAKSANA DILAKUKAN OLEH DITWILHAN JOINT MAPPING PELAKSANANYA BAKOSURTANAL. THE JOINT SUB-COMMITTEE ON SECURITY MATTERS RELATING TO BORDER AREAS DIKETUAI ASISTEN TERITORIAL KASUM TNI JOINT BORDER COMMITTEE RI-RDTL RDTL DIKETUAI DIRJEN PUM DEPDAGRI; & SUB-SUB ORGAN: BLC YG DIKETUAI GUBERNUR; THE TECHNICAL SUB- COMMITTEE (TSC) ON BORDER DEMARCATION & REGULATION YG DIKETUAI KA BAKOSURTANAL; THE TSC ON CROSS-BORDER MOVEMENT OF PERSONS & GOODS, AND CROSSING YG DIKETUAI DEPDAG; TSC ON POLICE COOPERATION DIKETAI MABES POLRI; TSC ON BORDER SECURITY DIKETUAI MABES TNI DI PAPUA: BLM DIKETUAI GUBERNUR; BKPD; NTT: BLC; KALBAR: BADAN KOORDINASI JOINT COMMISSION MEETING; DIKETUAI MENLU, MENYANGKUT PERBATASAN LAUT

8 PERATURAN PER-UU UU-AN YG DIPERLUKAN 6 RUU BATAS WILAYAH NEGARA UU 6/1996 PERAIRAN INDONESIA UU 17/1985 RATIFIKASI UNCLOS 1982 UU 24/1992 PENATAAN RUANG UU 23/1997 LINGKUNGAN HIDUP UU 24/2000 PERJANJIAN INTERNASIONAL UU 3/2002 PERTAHANAN NEGARA UU 32/2004 PEMERINTAHAN DAERAH PP 38/2002 DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TTK2 DSR GRS PANGKAL KEP INDONESIA PERPRES 78/2005 P3KT PERPRES 112/2006 TIMNAS PEMBAKUAN NAMA RUPA BUMI RUU BATAS WILAYAH NEGARA? R PERPRES RENCANA INDUK BANGWILTAS?

9 EXIT/ENTRY POINTS 7 BORDER CROSSING AGREEMENTS PLB INTERNASIONAL PLB TRADISIONAL RI MALAYSIA: 54 PLB RI PAPUA NEW GUINEA: 14 PLB RI RDTL: 5 PLB DIBUKA ATAS DASAR KEEPAKATAN KE 2 BELAH PIHAK

10 ILLUSTRASI KEADAAN LAPANGAN PERBATASAN RI-MALAYSIA: SURVEY PENEGASAN BATAS WILAYAH / IRM DI KALIMANTAN SEPANJANG 2004 KM (SEKTOR TIMUR 371 KM SEKTOR BARAT 1633 KM) ADA 10 TTK MSLH; PEMBUKAAN PLB BARU; RENC BANG KAW PERBTSAN PERBATASAN RI-PNG: TEKNIS PENEGASAN BTS (PERAPATAN TUGU BTS); NON-TEKNIS (KASUS WARA SMOL, SUNGAI FLY, KLARIFIKASI PEMETAAN BATAS, RENC PEMBUKAAN SKOW-WUTUNG) WUTUNG) PERBATASAN RI-RDTL: RDTL: UNRESOLVED SEGMENTS (MAIN BORDER: DILUMIL/MEMO, MOTA TIBOROK, KALAN FEHAN, TAHI FEHU, UAS LULIK, FATU ROCON & OECUSSI BORDER: NOEL BESI, BIJAEL SUNAN-OBEN/MANUSSASI, SUBINA; & JOINT RIVER MANAGEMENT) PENGELOLAAN PULAU2 KECIL TERLUAR (PERPRES 78/2005) MASIH PERLU INTENSIFIKASI PENYUSUNAN RENC AKSI (12 PULAU PRIORITAS: RONDO, BERHALA, NIPA, SEKATUNG, MARORE, FANILDO, BATEK, MIANGAS, BRAS, FANI, MARAMPIT, DANA; & PULAU2 KECIL DI PROV KEPPRI: BATU MANDI, MAPUR, KARIMUN ANAK, MUARAI, BATU, COMBOL; DI PROV SUMUT: PULAU BANYAK)

11 DIREKTORAT WILAYAH ADMINISTRASI DAN PERBATASAN

IMPLEMENTASI BATAS WILAYAH dan KEPULAUAN TERLUAR INDONESIA terhadap KEDAULATAN NKRI

IMPLEMENTASI BATAS WILAYAH dan KEPULAUAN TERLUAR INDONESIA terhadap KEDAULATAN NKRI IMPLEMENTASI BATAS WILAYAH dan KEPULAUAN TERLUAR INDONESIA terhadap KEDAULATAN NKRI Dr. Sri Handoyo dan Ir. Tri Patmasari, M.Si Pusat Pemetaan Batas Wilayah BAKOSURTANAL Disampaikan pada Dialog Publik

Lebih terperinci

ASPEK PERTAHANAN DAN KEAMANAN DALAM PENGEMBANGAN WISATA EKSKLUSIF DI PULAU-PULAU TERDEPAN

ASPEK PERTAHANAN DAN KEAMANAN DALAM PENGEMBANGAN WISATA EKSKLUSIF DI PULAU-PULAU TERDEPAN ASPEK PERTAHANAN DAN KEAMANAN DALAM PENGEMBANGAN WISATA EKSKLUSIF DI PULAU-PULAU TERDEPAN RI - PHIL RI - PALAU RI-MAL RI - MAL RI - TL RI-SIN Batas Laut Teritorial Batas Landas Kontinen Batas Zona Ekonomi

Lebih terperinci

LAMPIRAN II RENCANA KERJA PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KEAMANAN NASIONAL (PENANGANAN KAWASAN PERBATASAN)

LAMPIRAN II RENCANA KERJA PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KEAMANAN NASIONAL (PENANGANAN KAWASAN PERBATASAN) LAMPIRAN II RENCANA KERJA PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KEAMANAN NASIONAL (PENANGANAN KAWASAN PERBATASAN) 1 2 3 4 5 1. INDONESIA MALAYSIA. Garis batas laut dan 1. Departemen Pertahanan (Action - Anggaran

Lebih terperinci

RINGKASAN KAJIAN PENYUSUNAN KELEMBAGAAN PENGEMBANGAN KAWASAN PERBATASAN ANTAR NEGARA

RINGKASAN KAJIAN PENYUSUNAN KELEMBAGAAN PENGEMBANGAN KAWASAN PERBATASAN ANTAR NEGARA RINGKASAN KAJIAN PENYUSUNAN KELEMBAGAAN PENGEMBANGAN KAWASAN PERBATASAN ANTAR NEGARA Staf Ahli Bidang Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional Bidang Percepatan Pembangunan Pembangunan KTI dan Kawasan

Lebih terperinci

PERAN MASYARAKAT DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN DI BIDANG PERTAHANAN Budi Susilo Soepandji

PERAN MASYARAKAT DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN DI BIDANG PERTAHANAN Budi Susilo Soepandji MAKALAH DIRJEN POTHAN DEPHAN dalam rangka DISKUSI PUBLIK ROLE OF CIVIL SOCIETY IN DEPARTMENT OF DEFENCE D E N G A N T O P I K PERAN MASYARAKAT DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN DI BIDANG PERTAHANAN Budi

Lebih terperinci

Naskah Kebijakan Pengelolaan Perbatasan Secara Terapadu

Naskah Kebijakan Pengelolaan Perbatasan Secara Terapadu Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Naskah Kebijakan Pengelolaan Perbatasan Secara Terapadu November 2011 68348 DAFTAR ISI

Lebih terperinci

PENGARUH PULAU PULAU TERLUAR TERHADAP PENETAPAN BATAS LAUT INDONESIA

PENGARUH PULAU PULAU TERLUAR TERHADAP PENETAPAN BATAS LAUT INDONESIA PENGARUH PULAU PULAU TERLUAR TERHADAP PENETAPAN BATAS LAUT INDONESIA Lalu Muhamad Jaelani Teknik Geodesi Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, ITS, Sukolilo, Surabaya, 60111 E-mail : lmjaelani@geodesy.its.ac.id,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Persengketaan muncul akibat penerapan prinsip yang berbeda terhadap penetapan

BAB I PENDAHULUAN. Persengketaan muncul akibat penerapan prinsip yang berbeda terhadap penetapan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang masalah Ketidakjelasan batas-batas negara dan status wilayah sering menjadi sumber persengketaan di antara negara-negara yang berbatasan atau berdekatan. Persengketaan

Lebih terperinci

RENCANA KERJA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TAHUN 2013

RENCANA KERJA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TAHUN 2013 LAMPIRAN : PERATURAN KEPALA BNPP NOMOR : 14 TAHUN 2012 TANGGAL : 27 DESEMBER 2012 RENCANA KERJA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TAHUN 2013 A. Latar Belakang Penyusunan Rencana Kerja Badan Nasional

Lebih terperinci

1 OLEH DANREM 121/ABW

1 OLEH DANREM 121/ABW OLEH DANREM 121/ABW 1 2 KEDAULATAN NKRI ANCAMAN PEMBERDAYAAN WILHAN POTENSI ANCAMAN PENGARUH LINGSTRA PEMBERDAYAAN WILHAN BELUM OPTIMAL PERMASALAHAN PERBATASAN SOLUSI OLH PEMERINTAH PERSOALAN - Giat Illegal

Lebih terperinci

: PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR : 1 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011

: PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR : 1 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011 LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR : 1 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011 DESAIN BESAR PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011-2025 A. PENDAHULUAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perbatasan sebuah negara (state s border) dapat dipandang dalam konsep batas negara sebagai sebuah ruang geografis (geographical space) dan sebagai ruang sosial-budaya

Lebih terperinci

UNCLOS I dan II : gagal menentukan lebar laut territorial dan konsepsi negara kepulauan yang diajukan Indonesia

UNCLOS I dan II : gagal menentukan lebar laut territorial dan konsepsi negara kepulauan yang diajukan Indonesia Konferensi Hukum Laut di Jenewa tahun 1958 (United Nations Conference on the Law of the Sea - UNCLOS I) yang menghasilkan 4(empat) Konvensi yaitu : Konvensi tentang laut territorial dan jalur tambahan,

Lebih terperinci

: PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR : 2 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011

: PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR : 2 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011 LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR : 2 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011 RENCANA INDUK PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011-2014 A. PENDAHULUAN

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi dan Kelembagaan 12 PKT Indonesia Pulau-pulau kecil di Indonesia khususnya pulau di perbatasan dengan negara tetangga diyakini memiliki nilai-nilai strategis, terutama

Lebih terperinci

UPAYA MEMPERTAHANKAN KEDAULATAN DAN MEBERDAYAKAN PULAU-PULAU TERLUAR INDONESIA PASCA LEPASNYA SIPADAN DAN LIGITAN ( ) Oleh : Danar Widiyanta

UPAYA MEMPERTAHANKAN KEDAULATAN DAN MEBERDAYAKAN PULAU-PULAU TERLUAR INDONESIA PASCA LEPASNYA SIPADAN DAN LIGITAN ( ) Oleh : Danar Widiyanta UPAYA MEMPERTAHANKAN KEDAULATAN DAN MEBERDAYAKAN PULAU-PULAU TERLUAR INDONESIA PASCA LEPASNYA SIPADAN DAN LIGITAN (2002-2007) Oleh : Danar Widiyanta Abstrak: Hasil penelitian menunjukkan bahwa latar belakang

Lebih terperinci

Perbatasan, Tertinggal Dan Diterlantarkan

Perbatasan, Tertinggal Dan Diterlantarkan Perbatasan, Tertinggal Dan Diterlantarkan Beranda Depan Kedaulatan Bangsa Yang Kurang Mendapat Perhatian Sejauh yang kita pahami, pengenalan terhadap wilayah perbatasan masih sangat terbatas, apalagi pengembangannya.

Lebih terperinci

Rencana Induk Pengelolaan Batas Wilayah Negara & Kawasan Perbatasan

Rencana Induk Pengelolaan Batas Wilayah Negara & Kawasan Perbatasan 68261 Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Rencana Induk Pengelolaan Batas Wilayah Negara & Kawasan Perbatasan Tahun 2011-2014 Public Disclosure Authorized

Lebih terperinci

REVITALISASI POTENSI KEKUATAN PERTAHANAN NIR MILITER DI WILAYAH PERBATASAN

REVITALISASI POTENSI KEKUATAN PERTAHANAN NIR MILITER DI WILAYAH PERBATASAN REVITALISASI POTENSI KEKUATAN PERTAHANAN NIR MILITER DI WILAYAH PERBATASAN Disampaikan Oleh: Drs. MARHABAN IBRAHIM, M.Sc. Asisten Deputi Potensi Kawasan Perbatasan Darat Badan Nasional Pengelola Perhatasan

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.403, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENHAN. Pengamanan. Wilayah Perbatasan. Kebijakan. PERATURAN MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2014 TENTANG KEBIJAKAN PENGAMANAN WILAYAH

Lebih terperinci

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Oleh : Ir. Bahal Edison Naiborhu, MT. Direktur Penataan Ruang Daerah Wilayah II Jakarta, 14 November 2013 KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Pendahuluan Outline Permasalahan

Lebih terperinci

RENCANA AKSI PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011

RENCANA AKSI PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011 LAMPIRAN I : PERATURAN BNPP NOMOR : 3 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011 RENCANA AKSI PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011 A. LATAR BELAKANG Penyusunan Rencana Aksi (Renaksi)

Lebih terperinci

PENYUSUNAN KEBIJAKAN NASIONAL PENGELOLAAN KAWASAN PERBATASAN INDONESIA

PENYUSUNAN KEBIJAKAN NASIONAL PENGELOLAAN KAWASAN PERBATASAN INDONESIA PENYUSUNAN KEBIJAKAN NASIONAL PENGELOLAAN KAWASAN PERBATASAN INDONESIA Oleh Staf Ahli Menneg PPN Bidang Percepatan Pembangunan Kawasan Timur Indonesia dan Kawasan Tertinggal ikhwanuddin@bappenas.go.id

Lebih terperinci

6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Rancangbangun hukum pulau-pulau perbatasan merupakan bagian penting dari ketahanan negara.

6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Rancangbangun hukum pulau-pulau perbatasan merupakan bagian penting dari ketahanan negara. 243 6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Rancangbangun hukum pulau-pulau perbatasan merupakan bagian penting dari ketahanan negara. Untuk itu setiap negara mempunyai kewenangan menentukan batas wilayah

Lebih terperinci

Dilakukan terhadap Pemilukada Prov & Kab/Kota di Prov Ybs. Pendanaan dilakukan scr bersamaan ditetapkan dlm Pergub

Dilakukan terhadap Pemilukada Prov & Kab/Kota di Prov Ybs. Pendanaan dilakukan scr bersamaan ditetapkan dlm Pergub PERMENDAGRI NOMOR 57 TAHUN 2009 TENTANG PERUBAHAN ATAS PEDOMAN PENGELOLAAN BELANJA Oleh: Dra. SUNARNI, M.Si DIREKTORAT JENDERAL BINA ADMINISTRASI KEUANGAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI TAHUN 2010 PERMENDA

Lebih terperinci

KESEPAKATAN BATAS DARAT RI-TIMOR LESTE: SEBUAH KAJIAN DIPLOMASI PERBATASAN RI

KESEPAKATAN BATAS DARAT RI-TIMOR LESTE: SEBUAH KAJIAN DIPLOMASI PERBATASAN RI KESEPAKATAN BATAS DARAT RI-TIMOR LESTE: SEBUAH KAJIAN DIPLOMASI PERBATASAN RI THE AGREEMENT ON THE LAND BOUNDARY BETWEEN RI AND TIMOR LESTE: A STUDY OF INDONESIAN BORDER DIPLOMACY Mutti Anggitta Wakil

Lebih terperinci

RENCANA KERJA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TAHUN 2011

RENCANA KERJA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TAHUN 2011 LAMPIRAN : PERATURAN KEPALA BNPP NOMOR : 4 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011 RENCANA KERJA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TAHUN 2011 A. LATAR BELAKANG Penyusunan Rencana Kerja (Renja) Badan Nasional

Lebih terperinci

Kebijakan pengembangan kawasan strategis nasional antara lain: peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara

Kebijakan pengembangan kawasan strategis nasional antara lain: peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara DIREKTUR PENATAAN RUANG WILAYAH NASIONAL 06 FEBRUARI 2014 Pasal 1 nomor 17 Kawasan Strategis Nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka menjaga

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia

Lebih terperinci

J A K A R T A, M E I

J A K A R T A, M E I J A K A R T A, M E I 2 0 1 3 TRANSNASIONAL CRIME YANG TERORGANISIR DAN SANGAT MERESAHKAN LAHGUN & PEREDARAN GELAP NARKOBA DAMPAK YG DITIMBULKAN : MERUSAK KEHIDUPAN MASY MENGHANCURKAN KETAHANAN NEGARA SENDI

Lebih terperinci

Kajian Strategi Batas Pengelolaan WIlayah Negara & Kawasan Perbatasan di 12 Provinsi

Kajian Strategi Batas Pengelolaan WIlayah Negara & Kawasan Perbatasan di 12 Provinsi Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Kajian Strategi Batas Pengelolaan WIlayah Negara & Kawasan Perbatasan di 12 Provinsi

Lebih terperinci

Ambalat: Ketika Nasionalisme Diuji 1 I Made Andi Arsana 2

Ambalat: Ketika Nasionalisme Diuji 1 I Made Andi Arsana 2 Ambalat: Ketika Nasionalisme Diuji 1 I Made Andi Arsana 2 Di awal tahun 2005, bangsa ini gempar oleh satu kata Ambalat. Media massa memberitakan kekisruhan yang terjadi di Laut Sulawesi perihal sengketa

Lebih terperinci

POTENSI DAN NILAI STRATEGIS WILAYAH PERBATASAN NEGARA : PERMASALAHAN DAN SOLUSINYA

POTENSI DAN NILAI STRATEGIS WILAYAH PERBATASAN NEGARA : PERMASALAHAN DAN SOLUSINYA POTENSI DAN NILAI STRATEGIS WILAYAH PERBATASAN NEGARA : PERMASALAHAN DAN SOLUSINYA Oleh : Kol. CTP Drs. Umar S. Tarmansyah, Puslitbang Indhan Balitbang Dephan PENDAHULUAN Negara Kesatuan Republik Indonesia

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. 2.1 Sejarah Perundingan Batas Maritim Indonesia Singapura

BAB II DASAR TEORI. 2.1 Sejarah Perundingan Batas Maritim Indonesia Singapura BAB II DASAR TEORI 2.1 Sejarah Perundingan Batas Maritim Indonesia Singapura Seperti yang telah kita ketahui, permasalahan batas maritim untuk Indonesia dengan Singapura sudah pernah disinggung dan disepakati

Lebih terperinci

ARAH KEBIJAKAN DAN PENGATURAN KELEMBAGAAN DAERAH BERDASARKAN UU NO 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH

ARAH KEBIJAKAN DAN PENGATURAN KELEMBAGAAN DAERAH BERDASARKAN UU NO 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI ARAH KEBIJAKAN DAN PENGATURAN KELEMBAGAAN DAERAH BERDASARKAN UU NO 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH Disampaikan Oleh SUNARTO, SH, M.Si HP. O8131 8823 151 Kasubdit Fasiliasi

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA

Lebih terperinci

SUMATERA KALIMANTAN IRIAN JAYA JAVA DISAMPAIKAN OLEH:

SUMATERA KALIMANTAN IRIAN JAYA JAVA DISAMPAIKAN OLEH: SUMATERA KALIMANTAN IRIAN JAYA JAVA DISAMPAIKAN OLEH: RAKORNAS TIM TERPADU PENANGANAN KONFLIK SOSIAL JAKARTA, 16 SEPTEMBER 2015 D A S A R P E L A K S A N A A N K O O R D I N A S I P E N A N G A N A N K

Lebih terperinci

SISTEMATIKA PEMAPARAN

SISTEMATIKA PEMAPARAN PENYELESAIAN BATAS MARITIM DENGAN NEGARA-NEGARA TETANGGA SEBAGAI SALAH SATU UPAYA MEMINIMALISIR KEGIATAN IUU FISHING I Surabaya 22 September 2014 Seminar Hukum Laut Nasional 2014 Fakultas Hukum Universitas

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka

Lebih terperinci

LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TENTANG RENCANA AKSI PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR

LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TENTANG RENCANA AKSI PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR 7 2012, No.54 LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TENTANG RENCANA AKSI PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2012 NOMOR : 2 TAHUN 2012 TANGGAL : 6 JANUARI 2012 RENCANA

Lebih terperinci

27/05/15. India. Vietnam. Thailand Philipina. Palau. Malaysia. Malaysia. Singapura. Papua Nugini. Timor Leste. Australia

27/05/15. India. Vietnam. Thailand Philipina. Palau. Malaysia. Malaysia. Singapura. Papua Nugini. Timor Leste. Australia India Vietnam 2 Thailand Philipina Palau Malaysia Singapura Malaysia Timor Leste Papua Nugini 10 Negara: India, Thailand, Malaysia, Singapura, Vietnam, Palau (wil. Amerika Serikat), Filipina, Papua New

Lebih terperinci

PENEGASAN BATAS DAERAH

PENEGASAN BATAS DAERAH PENEGASAN BATAS DAERAH Sambas JogoiBabang Pemangkat SINGKAWANG Entikong Badau Bengkayang 6 Putussibau Ngabang Mempawah Sanggau Sintang PONTIANAK Sekadau RasauJaya Na. Pinoh Tl. Batang Ketapang Kendawangan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Undang-undang

Lebih terperinci

TERBATAS (Untuk Kalangan Sendiri)

TERBATAS (Untuk Kalangan Sendiri) TERBATAS (Untuk Kalangan Sendiri) LAPORAN SINGKAT RAPAT DENGAR PENDAPAT KOMISI II DPR RI (Bidang Pemerintahan Dalam Negeri dan Otonomi Daerah, Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Kepemiluan, Pertanahan

Lebih terperinci

I. RENCANA KEGIATAN PEMBELAJARAN MINGGUAN (RKPM) MINGGU 5. A. TUJUAN AJAR: Dapat menjelaskan evolusi batas maritim nasional di Indonesia

I. RENCANA KEGIATAN PEMBELAJARAN MINGGUAN (RKPM) MINGGU 5. A. TUJUAN AJAR: Dapat menjelaskan evolusi batas maritim nasional di Indonesia I. RENCANA KEGIATAN PEMBELAJARAN MINGGUAN (RKPM) MINGGU 5 A. TUJUAN AJAR: Dapat menjelaskan evolusi batas maritim nasional di Indonesia B.POKOK BAHASAN/SUB POKOK BAHASAN: Konsep Negara kepulauan Evolusi

Lebih terperinci

MEMBANGUN KEMITRAAN DENGAN PERGURUAN TINGGI DALAM KAWASAN PERBATASAN KAWASAN NEGARA 1) Dr. Bambang Istijono, ME 2)

MEMBANGUN KEMITRAAN DENGAN PERGURUAN TINGGI DALAM KAWASAN PERBATASAN KAWASAN NEGARA 1) Dr. Bambang Istijono, ME 2) MEMBANGUN KEMITRAAN DENGAN PERGURUAN TINGGI DALAM KAWASAN PERBATASAN KAWASAN NEGARA 1) Dr. Bambang Istijono, ME 2) ABSTRAK Pengelolaan wilayah perbatasan, termasuk pulau-pulau kecil terluar, selama ini

Lebih terperinci

BAB III LARANGAN MERUSAK ATAU MENGHILANGKAN TANDA TANDA BATAS NEGARA DI INDONESIA DAN SANKSI HUKUMNYA

BAB III LARANGAN MERUSAK ATAU MENGHILANGKAN TANDA TANDA BATAS NEGARA DI INDONESIA DAN SANKSI HUKUMNYA BAB III LARANGAN MERUSAK ATAU MENGHILANGKAN TANDA TANDA BATAS NEGARA DI INDONESIA DAN SANKSI HUKUMNYA A. Deskripsi Merusak atau Menghilangkan Tanda tanda Batas Negara di Indonesia 1. Batas Wilayah Negara

Lebih terperinci

Perlunya peta dasar guna pendaftaran tanah

Perlunya peta dasar guna pendaftaran tanah Perlunya peta dasar guna pendaftaran tanah DISAMPAIKAN OLEH: SEKRETARIS DIREKTORAT JENDERAL INFRASTRUKTUR KEAGRARIAAN KEMENTERIAN AGRARIA DAN TATA RUANG / BADAN PERTANAHAN NASIONAL DENPASAR, BALI - APRIL

Lebih terperinci

United Nations Convention on the Law of the Sea/Konvensi

United Nations Convention on the Law of the Sea/Konvensi PERATURAN PRESIDEN NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa dalam rangka menjaga keutuhan wilayah negara, serta meningkatkan

Lebih terperinci

Penetapan dan Penegasan Batas Negara

Penetapan dan Penegasan Batas Negara HARMEN BATUBARA Penetapan dan Penegasan Batas Negara Penerbit Wilayahperbatasan.com Penetapan dan Penegasan Batas Negara Oleh: Harmen Batubara Copyright 2015 by Harmen Batubara Penerbit Wilayahperbatasan.com

Lebih terperinci

ZONASI LAUT TERITORIAL. Oleh Dr. Ir. HJ. KHODIJAH ISMAIL, M.Si

ZONASI LAUT TERITORIAL. Oleh Dr. Ir. HJ. KHODIJAH ISMAIL, M.Si ZONASI LAUT TERITORIAL Oleh Dr. Ir. HJ. KHODIJAH ISMAIL, M.Si Indonesia memiliki wilayah perairan laut yang sangat luas. Untuk landas kontinen negara Indonesia berhak atas segala kekayaan alam yang terdapat

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN TERAKHIR BATAS MARITIM INDONESIA DENGAN NEGARA TETANGGA

PERKEMBANGAN TERAKHIR BATAS MARITIM INDONESIA DENGAN NEGARA TETANGGA PERKEMBANGAN TERAKHIR BATAS MARITIM INDONESIA DENGAN NEGARA TETANGGA Tri Patmasari, Eko Artanto dan Astrit Rimayanti Pusat Pemetaan Batas Wilayah - Badan Informasi Geospasial Jl. Raya Jakarta Bogor KM

Lebih terperinci

BOUNDARY dan FRONTIER

BOUNDARY dan FRONTIER BATAS NEGARA DEFINISI An international boundary marks the outer limits of the area over wich a goverment has sovereignty (Carlson 1963) Berbentuk : garis atau zona Batas garis seringkali merupakan batas

Lebih terperinci

TIPOLOGI ORGANISASI PERANGKAT DAERAH SESUAI UU NOMOR 23 TAHUN 2014

TIPOLOGI ORGANISASI PERANGKAT DAERAH SESUAI UU NOMOR 23 TAHUN 2014 LOGO TIPOLOGI ORGANISASI PERANGKAT DAERAH SESUAI UU NOMOR 23 TAHUN 2014 BIRO ORTALA KEMENDAGRI 2016 c PENGANTAR A N ATO M I U R U S A N P E M E R I N TA H A N 1. PERTAHANAN 2. KEAMANAN 3. AGAMA 4. YUSTISI

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2010 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK SINGAPURA TENTANG PENETAPAN GARIS BATAS LAUT WILAYAH KEDUA NEGARA DI BAGIAN BARAT

Lebih terperinci

POKOK-POKOK PIKIRAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI DALAM RANGKA PENYELENGGARAAN URUSAN PEMERINTAHAN UMUM DI DAERAH

POKOK-POKOK PIKIRAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI DALAM RANGKA PENYELENGGARAAN URUSAN PEMERINTAHAN UMUM DI DAERAH POKOK-POKOK PIKIRAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI DALAM RANGKA PENYELENGGARAAN URUSAN PEMERINTAHAN UMUM DI DAERAH SUMATERA KALIMANTAN IRIAN JAYA JAVA SYARMADANI DITJEN POLITIK DAN PEMERINTAHAN UMUM PEMAHAMAN

Lebih terperinci

BADAN TENTANG DENGAN RAHMAT BADAN. batas wilayah. berdasarkan. pelaksanaan, wilayah. rencana induk. kawasan. perbatasan; program pengelolaan

BADAN TENTANG DENGAN RAHMAT BADAN. batas wilayah. berdasarkan. pelaksanaan, wilayah. rencana induk. kawasan. perbatasan; program pengelolaan BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 2 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA INDUK PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN

Lebih terperinci

Pendekatan Aspek Hukum, Geomorfologi, dan Teknik Dalam Penentuan Batas Wilayah Laut Daerah

Pendekatan Aspek Hukum, Geomorfologi, dan Teknik Dalam Penentuan Batas Wilayah Laut Daerah Pendekatan Aspek Hukum, Geomorfologi, dan Teknik Dalam Penentuan Batas Wilayah Laut Daerah Heryoso Setiyono, Ibnu Pratikto, Hariyadi Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan UNDIP Semarang Abstrak UU No 32

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2007 TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH REPUBLIK SOSIALIS VIETNAM TENTANG PENETAPAN BATAS LANDAS KONTINEN,

Lebih terperinci

SETDIJEN PERHUBUNGAN DARAT

SETDIJEN PERHUBUNGAN DARAT Sekilas Kondisi Geografis Provinsi Kalimantan Utara merupakan Provinsi ke-34 di Indonesia dan merupakan provinsi termuda dari seluruh Provinsi yang ada di Indonesia. Letak Geografis Provinsi Kalimantan

Lebih terperinci

Direktur Perencanaan, Evaluasi Dan Informasi Pembangunan Daerah KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2016

Direktur Perencanaan, Evaluasi Dan Informasi Pembangunan Daerah KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2016 Direktur Perencanaan, Evaluasi Dan Informasi Pembangunan Daerah KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2016 DASAR HUKUM PERMENDAGRI NOMOR 18 TAHUN 2016 NO DSR HUKUM

Lebih terperinci

MATRIK RENSTRA TARGET KINERJA DAN KERANGKA PENDANAAN TAHUN ANGGARAN KOMPONEN: DITJEN BINA ADMINISTRASI

MATRIK RENSTRA TARGET KINERJA DAN KERANGKA PENDANAAN TAHUN ANGGARAN KOMPONEN: DITJEN BINA ADMINISTRASI KODE MATRIK RENSTRA TARGET KINERJA DAN KERANGKA PENDANAAN TAHUN ANGGARAN 2015-2019 KOMPONEN: DITJEN BINA ADMINISTRASI PROGRAM/KEGIATAN 1 2 V PROGRAM BINA ADMINISTRASI KEWILAYAHAN SASARAN PROGRAM (OUTCOME)/SASARAN

Lebih terperinci

LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA STRATEGIS BADAN NASIOANAL PENGELOLA PERBATASAN.

LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA STRATEGIS BADAN NASIOANAL PENGELOLA PERBATASAN. 5 2012, No.479 LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA STRATEGIS BADAN NASIOANAL PENGELOLA PERBATASAN. ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGELOLAAN BATAS

Lebih terperinci

KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Disampaikan oleh: TJAHJO KUMOLO

KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Disampaikan oleh: TJAHJO KUMOLO Disampaikan oleh: TJAHJO KUMOLO Hotel Grand Sahid Jaya - Jakarta, 11 Maret 2016 ABSOLUT 1. PERTAHANAN 2. KEAMANAN 3. AGAMA 4. YUSTISI 5. POLITIK LUAR NEGERI 6. MONETER & FISKAL 1. PENDIDIKAN 2. KESEHATAN

Lebih terperinci

KEBIJAKAN PEMERINTAH INDONESIA DALAM PENGELOLAAN WILAYAH PERBATASAN (STUDI KASUS PERBATASAN INDONESIA DAN MALAYSIA)

KEBIJAKAN PEMERINTAH INDONESIA DALAM PENGELOLAAN WILAYAH PERBATASAN (STUDI KASUS PERBATASAN INDONESIA DAN MALAYSIA) KEBIJAKAN PEMERINTAH INDONESIA DALAM PENGELOLAAN WILAYAH PERBATASAN (STUDI KASUS PERBATASAN INDONESIA DAN MALAYSIA) Yuli Fachri Dosen Jurusan Ilmu Hubungan Internasional Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA

Lebih terperinci

KEMENTERIAN DALAM NEGERI

KEMENTERIAN DALAM NEGERI KEMENTERIAN DALAM NEGERI 3 RAPAT DESK PEMANTAPAN WAWASAN KEBANGSAAN Mengantisipasi Perkembangan Kelompok Ideologi Radikal (ISIS dan GAFATAR) dalam Memperkokoh Persatuan dan Kesatuan Bangsa Rupat Sembodro,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan negara

BAB I PENDAHULUAN. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan negara 18 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan negara kepulauan dengan garis pantai sekitar 81.900 kilometer, memiliki wilayah perbatasan dengan banyak negara

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2005 TENTANG PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka menjaga

Lebih terperinci

PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN DALAM PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN

PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN DALAM PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN DALAM PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN DIREKTORAT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH II DITJEN OTONOMI DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN DALAM

Lebih terperinci

PEMBAHARUAN PENGELOLAAN SUMBERDAYA AIR

PEMBAHARUAN PENGELOLAAN SUMBERDAYA AIR PEMBAHARUAN PENGELOLAAN SUMBERDAYA AIR PERAN BUDAYA LOKAL DALAM MENUNJANG SUMBERDAYA AIR YANG BERKELANJUTAN Bali, 2 Oktober 2003 DITJEN SUMBERDAYA AIR KERANGKA PIKIR PERUBAHAN UU NO.11/1974 LATAR BELAKANG

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA

Lebih terperinci

OLEH : DRS. SAFRIZAL ZA, M.SI KEPALA BAGIAN PERENCANAAN DIREKTORAT JENDERAL BINA ADMINISTRASI KEWILAYAHAN

OLEH : DRS. SAFRIZAL ZA, M.SI KEPALA BAGIAN PERENCANAAN DIREKTORAT JENDERAL BINA ADMINISTRASI KEWILAYAHAN OLEH : DRS. SAFRIZAL ZA, M.SI KEPALA BAGIAN PERENCANAAN DIREKTORAT JENDERAL BINA ADMINISTRASI KEWILAYAHAN Politik luar negeri Pertahanan Keamanan Yustisi Moneter & fiskal nasional Agama UP. Berkaitan Dengan

Lebih terperinci

MEMBANGUN DAN MEMPERKOKOH KEAMANAN NASIONAL DENGAN VISI MARITIM. Oleh: Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Dr. Marsetio

MEMBANGUN DAN MEMPERKOKOH KEAMANAN NASIONAL DENGAN VISI MARITIM. Oleh: Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Dr. Marsetio MEMBANGUN DAN MEMPERKOKOH KEAMANAN NASIONAL DENGAN VISI MARITIM Oleh: Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Dr. Marsetio 1 KONSTELASI GEOGRAFI INDONESIA Luas Wil Yurnas : 7,8 Jt Km². Panjang Grs Pantai

Lebih terperinci

PERMASALAHAN GLOBAL perubahan iklim dan naiknya permukaan air laut Dunia air laut : 13 cm per 10 tahun; suhu : 0,019 oc per tahun. Indonesia air laut

PERMASALAHAN GLOBAL perubahan iklim dan naiknya permukaan air laut Dunia air laut : 13 cm per 10 tahun; suhu : 0,019 oc per tahun. Indonesia air laut Aditianata PERMASALAHAN GLOBAL perubahan iklim dan naiknya permukaan air laut Dunia air laut : 13 cm per 10 tahun; suhu : 0,019 oc per tahun. Indonesia air laut : 1-3 cm per tahun; suhu : 0,03 oc per tahun.

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA

Lebih terperinci

GAMBARAN UMUM WILAYAH

GAMBARAN UMUM WILAYAH GAMBARAN UMUM WILAYAH - Provinsi Kepulauan Riau dibentuk berdasarkan UU Nomor 25 Tahun 2002 yang disahkan pada tanggal 24-9- 2002 dan mulai operasional Tgl. 1-7- 2004. Luas Wil : 251.810 km2 Daratan :

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2002 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Undang-undang

Lebih terperinci

U NDANG UNDANG NO. 23 TAHUN 2014 DLM KONTEKS KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA

U NDANG UNDANG NO. 23 TAHUN 2014 DLM KONTEKS KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA U NDANG UNDANG NO. 23 TAHUN 2014 DLM KONTEKS KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA SIGID SANTOSA HP 08161834743 KASUBDIT WILAYAH III DIREKTORAT PRODUK HUKUM DAERAH DITJEN OTDA KEMENTERIAN DALAM

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa sesuai dengan Pasal 18 ayat (7) Undang-Undang

Lebih terperinci

KEMENTERIAN DALAM NEGERI

KEMENTERIAN DALAM NEGERI KEMENTERIAN DALAM NEGERI KEMENTERIAN DALAM NEGERI RI Jakarta 2011 Sasaran program K/L Kesesuaian lokus program dan kegiatan K/L & daerah Besaran anggaran program dan kegiatan K/L Sharing pendanaan daerah

Lebih terperinci

SURVEI INVENTARISASI DAN IDENTIFIKASI PILAR BATAS NEGARA REPUBLIK INDONESIA DENGAN NEGARA REPUBLIK DEMOKRATIK TIMOR LESTE

SURVEI INVENTARISASI DAN IDENTIFIKASI PILAR BATAS NEGARA REPUBLIK INDONESIA DENGAN NEGARA REPUBLIK DEMOKRATIK TIMOR LESTE SURVEI INVENTARISASI DAN IDENTIFIKASI PILAR BATAS NEGARA REPUBLIK INDONESIA DENGAN NEGARA REPUBLIK DEMOKRATIK TIMOR LESTE 3.1 Sejarah Delineasi Perbatasan Timor Sejarah delineasi perbatasan Timor Barat

Lebih terperinci

Rapat Kerja Kesehatan Nasional Regional Barat Batam, 4-7 Maret 2015

Rapat Kerja Kesehatan Nasional Regional Barat Batam, 4-7 Maret 2015 Rapat Kerja Kesehatan Nasional Regional Barat Batam, 4-7 Maret 2015 NO ISU/ MASALAH SOLUSI RENCANA AKSI 2015 A PERENCANAAN 1 Kurangnya nakes dari segi jumlah, jenis, persebaran, dan kompetensi Penyusunan

Lebih terperinci

ARAH KEBIJAKAN KEGIATAN FASILITASI KEWASPADAAN NASIONAL

ARAH KEBIJAKAN KEGIATAN FASILITASI KEWASPADAAN NASIONAL RAKORNAS BIDANG KESBANGPOL DALAM RANGKA PEMBINAAN POLITIK DAN PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN UMUM ARAH KEBIJAKAN KEGIATAN FASILITASI KEWASPADAAN NASIONAL OLEH DIREKTUR KEWASPADAAN NASIONAL DIDI SUDIANA,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 62 TAHUN 2010 TENTANG PEMANFAATAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 62 TAHUN 2010 TENTANG PEMANFAATAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 62 TAHUN 2010 TENTANG PEMANFAATAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN DAN PEMELIHARAAN BATAS WILAYAH NKRI DAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN DAN PEMELIHARAAN BATAS WILAYAH NKRI DAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN DAN PEMELIHARAAN BATAS WILAYAH NKRI DAN PULAU-PULAU KECIL TERLUAR Disampaikan oleh Kepala BAKOSURTANAL 1 dan Kapus Pemetaan Batas Wilayah BAKOSURTANAL 2 Pada Forum Koordinasi

Lebih terperinci

BABVII KEDAULATAN NEGARA ATAS WILAYAH

BABVII KEDAULATAN NEGARA ATAS WILAYAH BABVII KEDAULATAN NEGARA ATAS WILAYAH A. Pengertian Kedaulatan Teritorial: = kekuasaan negara untuk menjalankan jurisdiksinya atas orang-orang dan harta benda yang berada dalam wilayahnya Pengertian Kedaulatan

Lebih terperinci

BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG

BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG - 1 - SALINAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA STRATEGIS BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TAHUN

Lebih terperinci

KOMUNIKASI, SINERGISITAS DAN KOORDINASI PARA PIHAK: DALAM PENANGANAN PERAIRAN SELAT MALAKA 1. kamaruddin Hasan 2

KOMUNIKASI, SINERGISITAS DAN KOORDINASI PARA PIHAK: DALAM PENANGANAN PERAIRAN SELAT MALAKA 1. kamaruddin Hasan 2 Bahan Pengantar Diskusi: Seminar sehari penanggulangan kriminalitas di perairan selat malaka (Kota Lhokseumawe dan Aceh Utara), Kamis 21 November 2013, di Aula Kantor Walikota Lhokseumawe. DIRJEN KESBANGPOL

Lebih terperinci

Bahan Paparan MENTERI AGRARIA DAN TATA RUANG/KEPALA BPN

Bahan Paparan MENTERI AGRARIA DAN TATA RUANG/KEPALA BPN Bahan Paparan MENTERI AGRARIA DAN TATA RUANG/KEPALA BPN Dalam Acara Rapat Kerja Nasional Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional Tahun 2015 Jakarta, 5 November 2015 INTEGRASI TATA RUANG DAN NAWACITA meningkatkan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 1998 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 1998 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 1998 TENTANG DAFTAR KOORDINAT GEOGRAFIS TITIK-TITIK GARIS PANGKAL KEPULAUAN INDONESIA DI LAUT NATUNA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2010 TENTANG TUNJANGAN OPERASI PENGAMANAN BAGI

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2010 TENTANG TUNJANGAN OPERASI PENGAMANAN BAGI PERATURAN PRESIDEN NOMOR 49 TAHUN 2010 TENTANG TUNJANGAN OPERASI PENGAMANAN BAGI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DAN PEGAWAI NEGERI SIPIL YANG BERTUGAS DALAM OPERASI PENGAMANAN PADA PULAU-PULAU KECIL

Lebih terperinci

Direktur Perencanaan, Evaluasi Dan Informasi Pembangunan Daerah KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2016

Direktur Perencanaan, Evaluasi Dan Informasi Pembangunan Daerah KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2016 Direktur Perencanaan, Evaluasi Dan Informasi Pembangunan Daerah KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2016 DASAR HUKUM PERMENDAGRI NOMOR 18 TAHUN 2016 NO DSR HUKUM

Lebih terperinci

LANGKAH STRATEGIS PENGELOLAAN HUTAN DAN MEKANISME PENETAPAN HUTAN ADAT PASCA TERBITNYA PUTUSAN MK NO. 35/PUU-X/2012

LANGKAH STRATEGIS PENGELOLAAN HUTAN DAN MEKANISME PENETAPAN HUTAN ADAT PASCA TERBITNYA PUTUSAN MK NO. 35/PUU-X/2012 LANGKAH STRATEGIS PENGELOLAAN HUTAN DAN MEKANISME PENETAPAN HUTAN ADAT PASCA TERBITNYA PUTUSAN MK NO. 35/PUU-X/2012 disampaikan oleh: MENTERI KEHUTANAN Jakarta, 29 Agustus 2013 1. Pemohon KERANGKA PAPARAN

Lebih terperinci

PERAN CAMAT DALAM PENGELOLAAN KEUANGAN KEUANGAN DESA DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMERINTAHAN DESA KEMENDAGRI 2016

PERAN CAMAT DALAM PENGELOLAAN KEUANGAN KEUANGAN DESA DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMERINTAHAN DESA KEMENDAGRI 2016 PERAN CAMAT DALAM PENGELOLAAN KEUANGAN KEUANGAN DESA DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMERINTAHAN DESA KEMENDAGRI 2016 BAB XIV BINWAS (UU Ps. 112-115) PEM., PEMPROV., DAN PEMKAB/KOTA MEMBINA & MENGAWASI PENYELENGGARAAN

Lebih terperinci

UPAYA PEMERINTAH INDONESIA UNTUK MENYELESAIKAN KONFLIK GOSONG NIGER. Satria Dwi Jayanto NIM Abstract

UPAYA PEMERINTAH INDONESIA UNTUK MENYELESAIKAN KONFLIK GOSONG NIGER. Satria Dwi Jayanto NIM Abstract ejournal Ilmu Hubungan Internasional, 2014, 2(3): 625-640 ISSN 0000-0000, ejournal.hi.fisip-unmul.org Copyright 2014 UPAYA PEMERINTAH INDONESIA UNTUK MENYELESAIKAN KONFLIK GOSONG NIGER Satria Dwi Jayanto

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2008 TENTANG KEBIJAKAN UMUM PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2008 TENTANG KEBIJAKAN UMUM PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2008 TENTANG KEBIJAKAN UMUM PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa penyelenggaraan pertahanan

Lebih terperinci

TATA GUNA TANAH TATA GUNA AGRARIA. WIDIYANTO, SP, MSi

TATA GUNA TANAH TATA GUNA AGRARIA. WIDIYANTO, SP, MSi TATA GUNA TANAH TATA GUNA AGRARIA WIDIYANTO, SP, MSi TATA GUNA TANAH VS TATA GUNA AGRARIA TATA GUNA AGRARIA TATA GUNA TANAH Tata Guna Tanah (land use planning) TATA GUNA AGRARIA Tata Guna Air (water use

Lebih terperinci