ISSN No Media Bina Ilmiah 1

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "ISSN No. 1978-3787 Media Bina Ilmiah 1"

Transkripsi

1 ISSN No Media Bina Ilmiah 1 HUBUNGAN KEPATUHAN KONSUMSI TABLET TAMBAH DARAH DENGAN STATUS ANEMIA IBU HAMIL DI DESA KOTARAJA KECAMATAN SIKUR KAB. LOMBOK TIMUR oleh : Hernawati Swirya Jaya Politeknik Kesehatan Kemenkes Mataram Abstract : Since 1975 the Indonesian government has made efforts to combat anemia with Blood Added the Tablet. Achieving distribution Tablet Add Blood in Eastern Lombok district in 2011 reached 95,1%, but this achievement has not been matched by the high prevalence of anemia among pregnat women is 12,26%. This study aimed to determine the relationship of comsumtion Tablet Added Blood compliance with maternal anemia status in the village district Kotaraja Sikur This study is Observasional Analytic and in time Retrospective. Populasi study approach in this study were all second trimester pregnant woment were 63 people that were visited were pregnant woment who had received blood tablets 30 tablets plus 30 people pregnant. Primary data collection includes compliance adherence tablet plus pregnant woment consume blood was collected by direct interviews using guestionnaires and tool to monitor books, food consumption data from pregnant woment were collected using Sahli method. Secondary data from data centers and village profile Kotaraja village. Of 12 sample were ditufully taking blood tablet plus 3 peole (25%) had anemia and 18 sample from non adherent blood plus tablets consume 13 people (72,2%) had anemia. The test result by using the chi square statistic, showed no association of blood plus tablet intake compliance with maternal anemia status ((α 0,05). Comliance pregnant women to consume tablets plus blood is very important. Health workers need to motivate pregnant and family members about the tablet blood added to the health of pregnant women and the fetus itself was conceived. Key Word : Comliance Consumption Tablet Added Blood, Anemia, Pregnant. PENDAHULUAN Masalahan kesehatan utama di Indonesia adalah masih tingginya angka kematian Ibu (AKI), bila dibandingkan dengan negara-negara di ASEAN. Hasil laporan kemajuan pencapaian Millennium Development Goals (MDGs) tahun 2010 AKI di Indonesia masih mencapai 214 per kelahiran hidup dan terjadi penurunan AKI bila dibandingkan dengan tahun 2007 yang mencapai 228 per kelahiran hidup. Walaupun terjadi penurunan AKI di Indonesia namun masih jauh dari yang diharapkan untuk mencapai target MDGs 2015 yaitu 102 per kelahiran hidup (Riskesdas, 2010). Provinsi Nusa Tenggara Barat merupakan salah satu daerah dengan prevalensi AKI tertinggi di Indonesia. Pada tahun 2005 AKI di NTB yaitu 370 per kelahiran hidup, pada tahun 2006 NTB berhasil menekan AKI menjadi 320 per kelahiran hidup, namun pada tahun 2010 mengalami peningkatan kembali menjadi 329 per kelahiran hidup (Riskesdas, 2010). Wanita hamil merupakan salah satu kelompok yang rentan terhadap masalah gizi terutama anemia gizi besi. Berdasarkan hasil Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) 2001, prevalensi anemia ibu hamil di Indonesia sebesar 40,1% dan pada tahun 2007 turun menjadi 11,9%, sedangkan di provinsi NTB yaitu 11,2%. Namun demikian keadaan ini mengindikasikan bahwa anemia gizi besi masih menjadi masalah kesehatan masyarakat karena menyebabkan resiko kematian ibu hamil saat melahirkan (Riskesdas, 2010). Anemia merupakan salah satu faktor resiko yang dapat meningkatkan resiko komplikasi berupa perdarahan yang merupakan penyebab terbesar kematian ibu hamil, tidak hanya di Indonesia tetapi di dunia secara keseluruhan. Informasi yang dikumpulkan oleh Sub Committee on Nutrition (SCN) WHO Husaini (2001) dalam Ariyantheni (2009) menunjukkan bahwa paling sedikit satu diantara dua kematian ibu di negara berkembang disebabkan anemia defisiensi besi. Anemia adalah keadaan menurunnya kadar hemoglobin, hematokrit dan sel darah merah lebih rendah dari nilai normal yang disebabkan karena defisisensi zat besi, asam folat dan vitamin B12 (WHO, 1992). Di Indonesia sebagaian besar anemia disebabkan karena anemia gizi besi (Depkes,2002). Anemia kurang besi merupakan penyebab penting yang melatar belakangi kejadian morbiditas dan Volume 7, No. 1, Januari 2013

2 2 Media Bina Ilmiah ISSN No morbilitas, yaitu kematian ibu pada waktu hamil dan pada waktu melahirkan atau nifas sebagai akibat koplikasi kehamilan. Disamping pengaruhnya kepada kematian, anemia pada saat hamil dapat mempengaruhi pertumbuhan janin, berat bayi lahir rendah dan peningkatan kematian perinatal (Rasmaliah, 2004). Mengingat dampak anemia terhadap angka kematian ibu, maka pemerintah Indonesia melalui Kementrian Kesehatan sejak tahun 1975 telah melakukan upaya penanggulangan dengan pemberian Tablet Tambah Darah yang didistribusikan melalui Puskesmas dan posyandu. Penaggulangan anemia gizi besi pada ibu hamil dapat dilakukan melalui pelayanan antenatal di sarana pelayanan kesehatan baik milik pemerintah maupun swasta (Depkes RI, 2003). Pencapaian cakupan distribusi tablet tambah darah di Puskesmas Kotaraja berdasarkan laporan Tahunan Dinas Kesehatan Kabupaten Lombok Timur tahun 2011 adalah 95,1% dan di Desa Kotaraja sebesar 92,6%. Pencapaian cakupan tersebut tergolong tinggi dan sudah mencapai target nasional, namun cakupan ini belum diimbangi dengan angka anemia gizi ibu hamil yang mencapai 12,26%. Desa Kotaraja merupakan salah satu desa dengan prevalensi anemia tertinggi di Puskesmas Kotaraja yaitu 12,7%. Dari pelaksanaan program pemberian Tablet Tambah Darah yang sudah lama berlangsung, tetapi output terutama prevalensi anemia masih tinggi yaitu 12,7% lebih tinggi dari angka anemia nasional yaitu 11,9%, maka peneliti ingin mengetahui apakah ada hubungan kepatuhan konsumsi Tablet Tambah Darah dengan status anemia ibu hamil di desa Kotaraja Kabupaten Lombok Timur. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan kepatuhan konsumsi Tablet Tambah Darah dengan status anemia ibu hamil di desa Kotaraja Kabupaten Lombok Timur. BAHAN DAN METODE Penelitian ini bersifat observasional analitik dan dari segi waktu, penelitian menggunakan pendekatan Study Retrospective (6). Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni s/d Juli 2012 di desa Kotaraja wilayah kerja Puskesmas Kotaraja Kecamatan Sikur Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat. Populasi pada penelitian adalah semua ibu hamil trimester II yang memeriksakan kehamilan di petugas kesehatan pada bulan Juni 2012 yang berjumlah 63 orang ibu hamil. Sampel kemudian dipilih berdasarkan kriteria inklusi yaitu ibu hamil yang sudah mendapatkan Tablet Tambah Darah sebanyak 30 tablet, bertempat tinggal di wilayah penelitian dan bersedia menjadi sampel. Volume 7, No. 1, Januari 2013 Jumlah sampel dalam penelitian ini adalah sebanyak 30 sampel. Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancara langsung dengan menggunkan kuesioner, recall 24 jam dengan form recall dan observasi langsung dengan buku pantau. Data yang dikumpulkan meliputi identitas responden (nama, umur, umur kehamilan, jumlah kehamilan, pendidikan, pekerjaan), kepatuhan ibu hamil mengkonsumsi Tablet Tambah Darah, konsumsi makanan ibu hamil dan kadar Hemoglobin. Kepatuhan Ibu hamil mengkonsumsi Tablet Tambah Darah dikumpulkan dengan wawancara langsung dengan menggunakan kuesioner dan alat bantu buku/daftar pemantauan. Data hasil konsumsi makanan ibu hamil dikumpulkan dengan Recall 24 jam dengan alat bantu Form. Recall. Data hasil pemeriksaan Kadar Hemoglobin dikumpulkan dengan menggunakan Metode Sahli dan di catat dalam buku hasil pemeriksaan kadar hemoglobin ibu hamil. Pengolahan data untuk kepatuhan konsumsi Tablet Tambah Darah dgolongkan menjadi patuh dan tidak patuh, asupan makanan ibu hamil yang telah dikumpulkan berdasarkan form recall 2 x 24 jam kemudian dianalisa dengan menghitung besaran asupan dibandingkan dengan % AKG, kadar hemoglobin dibandingkan dengan standar baku rujukan WHO, sedangkan untuk identitas responden disajikan secara deskriptif. HASIL DAN PEMBAHASAN Sampel yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari berbagai macam karakteristik, karakteristik sampel dapat dilihat dalam tabel berikut ini : Tabel 1. Distribusi Responden berdasarkan Umur, Tingkat Pendidikan dan Paritas Sampel di Desa Kotaraja Tahun 2012 No Karakteristik 1 Umur - > 20 tahun tahun - > 30 tahun 2 Tingkat Pendidikan - Tdk sekolah - SD - SMP - SMA - PT 3 Paritas - 1 ( Primipara ) ( Multipara ) - >4 ( Grande Multipara ) Ibu hamil n % ,0 80,0 10,0 3,3 46,7 16,7 26,7 6, ,7 3,3

3 ISSN No Media Bina Ilmiah 3 Berdasarkan tabel tersebut dapat dilihat bahwa umur sampel dalam penelitian sebagian besar antara tahun (80%) merupakan kelomok umur ideal/ baik untuk hamil. Karakteristik ibu hamil berdasrakan pendidikan, didominasi dengan tingkat pendidikan Sekolah Dasar dengan persentase sebesar 46,7%. Tingkat pendidikan memegang peranan yang sangat penting dalam mempengaruhui keadaan kehamilan. Ibu hamil dengan pendidikan yang cukup atau baik akan mempermudah ibu dalam mengatasi masalah kesehatannya. Sebaliknya tingkat pendidikan ibu hamil yang kurang akan sulit untuk memehami masalah kesehatan. Dilihat dari paritas sampel dalam penelitian ini adalah sebagian besar merupakan Multipara dengan persentase 56,7%. Paritas Multipara meruapakan paritas yang tergolong aman untuk melahirkan. a. Tingkat Konsumsi Makanan Ibu Hamil Tabel. 2 Distribusi Tingkat Konsumsi Energi, Protein, Zat Besi dan Vitamin C Ibu Hamil di Desa KotarajaTahun 2012 Konsumsi zat besi non heam yang tidak diimbangi dengan konsumsi besi heam, dimana diketahui bahwa konsumsi zat besi heam dengan non heam secara bersamaan dapat meningkatkan penyerapan zat besi non heam. Rata-rata konsumsi makanan sumber vitamin C berdasarkan hasil recall yaitu 51,1 mg (defisit). Buah dan sayur merupakan sumber Vitamin C. Sumber Vitamin C yang sebagian sampel konsumsi adalah jeruk, papaya dan tomat. Sebagian besar sampel memiliki konsumsi Vitamin C sangat rendah, hanya beberapa sampel saja yang mengkonsumsi buah sebagai sumber Vitamin C. Tingkat konsumsi makanan yang defisit akan berpengaruh pada status gizi ibu hamil. Status gizi ibu hamil yang tidak baik akan berpengaruh pada pertumbuhan janin, dimana kebutuhan energi pada trimester I meningkat secara minimal, kemudian sepanjang trimester II dan III kebutuhan energi terus meningkat sampai akhir kehamilan. Energi tambahan diperlukan untuk pertumbuhan janin, pembentukan plasenta dan jaringan yang baru serta sebagai tenaga untuk proses metabolisme jaringan baru. Berdasarkan tabel 2 tersebut, diketahui tingkat konsumsi zat gizi ( energi, protein, zat besi dan Vitamin C) sebagian besar sampel di Desa Kotaraja termasuk kategori Defisit. Rata-rata konsumsi energi sampel berdasarkan hasil recall yaitu 1.566,5 kkal (defisit). Konsumsi sampel tergolong defisit karena sampel memiliki jumlah konsumsi bahan makanan yang rendah. Rata-rata konsumsi protein sampel berdasarkan hasil recall yaitu 53,1 gr (tergolong defisit sedang). Pangan sumber protein yang dikonsumsi sampel sebagian besar merupakan sumber protein nabati ( tahu, tempe dan kacangkacangan). Sebagaimana diketahui bahwa pangan nabati merupakan sumber besi non heme yang dalam proses penyerapan oleh tubuh lebih rendah dibandingkan sumber besi heme. Sebagian besar sampel memiliki tingkat konsumsi zat besi yang defisit berat karena sampel mengkonsumsi makanan seadanya. Rata rata konsumsi makanan sumber zat besi berdasarkan hasil recall yaitu 12,8 mg (defisit). Pangan sumber zat besi yang dikonsumsi sampel berasal dari besi non heme seperti tahu, tempe, kacang-kacangan dan sayuran hijau sehingga kurang bisa mendukung keberadaan zat besi dalam tubuh. Tabel 3. Distribusi Tingkat Konsumsi Protein, Zat Besi dan Vitamin C dengan Status Anemia Ibu hamil di Desa Kotaraja Tahun Volume 7, No. 1, Januari 2013 N o Kategori Konsumsi 1. Protein - Normal - Defisit Status anemia Tidak Anemia Anemia 5 (55,6%) 9 (42,9%) 2. Zat Besi - Defisit 14 (46,7%) 3. Vitamin C - Normal - Defisit 7 (77,8%) 7 (33,3%) 4 (44,4%) 12 (57,1%) 16 (53,3%) 2 (22,2%) 14 (66,7%) Total Status gizi khususnya status anemia dipengaruhi oleh konsumsi. Berdasarkan tabel 3 diketahui bahwa dari 21 sampel dengan konsumsi protein defisit 12 orang (57,1%) memiliki status anemia dikarenakan konsumsi protein yang defisit. Bila kecukupan protein ibu hamil tidak sesuai dengan apa yang dikonsumsi maka resiko terkena anemia akan lebih besar, yang akan menimbulkan masalah dalam kehamilan.

4 4 Media Bina Ilmiah ISSN No Selain itu diketahui pula sampel dengan status anemia (53,3%) karena konsumsi zat besi yang defisit. Zat gizi besi merupakan kelompok mineral yang dibutuhkan tubuh, sebagai bagian inti dari hemoglobin, unsur utama sel darah merah. Konsumsi zat besi sampel pada penelitian ini sebagian besar merupakan zat besi non heme, dimana diketahui bahwa sumber besi non heam penyerapananya lebih rendah dibandingkan besi heam, yang berpengaruh terhadap kadar hemoglobin. Dari 21 sampel yang konsumsi vitamin C defisit terdapat 14 orang (66,7%) memiliki status anemia. Vitamin C membantu mereduksi besi feri menjadi fero di dalam usus halus sehingga mudah diabsorbsi. Vitamin C menghambat pembentukan hemosiderin yang sulit dimobilisasi untuk membebaskan besi bila diperlukan. Absorbsi besi dalam bentuk non hem meningkat empat kali lipat bila ada Vitamin C. b. Tingkat Kepatuhan Konsumsi Tablet Tambah Darah Kepatuhan konsumsi Tablet Tambah Darah memegang peranan yang sangat penting dalam mempengaruhui keadaan kehamilan terutama status anemia. Ibu hamil dengan tingkat kepatuhan yang cukup atau baik, lebih kecil resiko terkena anemia dan sebaliknya ibu hamil yang tidak patuh mengkonsumsi tablet tambah darah resiko terkena anemia akan lebih besar, bahkan bila didukung dengan konsumsi makanan yang defisit. Tabel 4. Distribusi Tingkat Kepatuhan Ibu Hamil Mengkonsumsi Tablet Tambah Darah di Desa Kotaraja Tahun 2012 No Status Kepatuhan n % 1 Patuh 12 40,0 2 Tidak patuh 18 60,0 Jumlah ,0 Berdasarkan tabel 4 menunjukan bahwa sebagian besar sampel tergolong tidak patuh dalam mengkonsumsi Tablet Tambah Darah yaitu 18 orang (60%). Hal ini menggambarkan bahwa rata-rata tingkat kepatuhan ibu hamil mengkonsumsi tablet tambah darah sebagian besar masih rendah. Ketidak patuhan pada sampel disebabkan oleh sebagian besar ibu hamil beralasan karena lupa meminum Tablet Tambah Darah, karena tidak suka (bau amis pada Tablet Tambah Darah), mual setelah mengkonsumsi Tablet Tambah Darah dan karena sampel dengan riwayat hipertensi (khawatir jika minum Tablet Volume 7, No. 1, Januari 2013 Tambah Darah Tensi akan naik).a kader baru yang belum mendapatkan pelatihan tentang kegiatan di posyandu c. Status Anemia Tabel 5. Distribusi Status anemia Sampel di Desa Kotaraja Tahun 2012 No Status Anemia n % 1 Tidak Anemia 14 46,7 2 Anemia 16 53,3 Jumlah Berdasarkan tabel 5. Menunjukan sebagian besar sampel tergolong dengan status anemia yaitu 16 orang (53,3%) dan tidak anemia 14 orang (46,7%). Anemia pada penelitian ini dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu kepatuhan ibu hamil yang tergolong rendah dalam mengkonsumsi tablet tambah darah dan konsumsi makanan yang rata-rata defisit. Pada saat hamil kebutuhan akan zat gizi mengalami peningkatan sehingga bila dengan konsumsi makanan sampel yang defisit dan tingkat kepatuhan mengkonsumsi tablet tambah darah yang rendah resiko untuk mengalami anemia sangat besar. Kondisi gizi dan kondisi ibu yang sedang hamil akan berpengaruh pada kondisi foetus dan neonates setelah lahir. Kekurangan gizi pada ibu hamil dapat berakibat Berat Badan Lahir Rendah pada bayi yang dilahirkan, kelahiran prematur, kematian pada bayi yang dilahirkan dan dari sudut ibu dapat memberikan kehamilan dengan berbagai kesulitan (Soediaoetama, 1985). d. Tingkat Kepatuhan Konsumsi Tablet Tambah Darah dengan Status Anemia Ibu Hamil Kepatuhan ibu hamil dalam mengkonsumsi Tablet Tambah Darah sering menjadi masalah, karena patuh sangat sulit untuk ditanamkan pada diri sendiri, apalagi untuk orang lain. Tabel 6. Hubungan Tk. Konsumsi Tablet Tambah Darah dengan Status Anemia Ibu Hamil di Desa Kotaraja Tahun 2012 Status anemia N Status. Tidak Anemia o Kepatuhan Anemia 1. Patuh 9 3 (75%) (25%) 2. Tidak patuh 5 13 (27,8%) (72,2%) Total

5 ISSN No Media Bina Ilmiah 5 Berdasarkan Berdasarkan tabel 6 diketahui bahwa sampel yang patuh sebagian besar dengan tidak anemia yaitu sebanyak 9 orang (75%). Sebaliknya pada sampel yang tidak patuh mengkonsumsi Tablet Tambah Darah sebagian besar anemia yaitu 13 orang (72,2%). Masa ibu hamil adalah masa dimana seorang wanita memerlukan berbagai unsur gizi yang jauh lebih banyak dari pada yang diperlukan dalam keadaan tidak hamil, karena pada kehamilan terjadi peningkatan metabolisme energi yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, pertambahan besarnya organ kandungan, perubahan komposisi dan metabolisme tubuh ibu, sehingga kekurangan zat gizi tertentu yang diperlukan pada saat hamil dapat menyebabkan janin tumbuh tidak sempurna. Dari hasil uji hubungan kepatuhan konsumsi Tablet Tambah Darah dengan status anemia menggunakan Chi Square, didapatkan nilai p sebesar 0,024 < dibandingkan dengan nilai α 0,05. Ho ditolak, artinya ada hubungan yang signifikan antara tingkat kepatuhan dengan konsumsi tablet Tambah darah dengan status anemia ibu hamil. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ibu hamil yang tidak patuh mengkonsumsi Tablet Tambah darah cenderung terkena anemia. Program pemberian Tablet Tambah Darah yang diberikan kepada ibu hamil dapat menurunkan resiko terkena anemia, artinya semakin patuh ibu hamil dalam mengkonsumsi Tablet Tambah Darah maka resiko terkena anemia semakin rendah dan sebaliknya jika ibu hamil tidak patuh mengkonsumsi Tablet Tambah Darah maka resiko terkena anemia semakin besar, sehingga kepatuhan dalam mengkonsumsi Tablet Tambah Darah harus dilaksanakan, yang meliputi kepatuhan jumlah tablet yang dikonsumsi, frekwensi konsumsi per hari dan ketepanan cara mengkonsumsi. Adapun hasil uji statistic terlampir. Upaya pencegahan anemia yaitu melalui pemberian Tablet Tambah Darah dapat menurunkan angka kematian ibu dan bayi. Selain melalui pengobatan, pencegahan anemia dapat dilakukan dengan diet sehat dan tepat, antara lain dengan mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung zat besi seperti daging, telur, ikan asin, kacangkacangan seperti tahu, tempe serta sayuran berwarna hijau tua. Untuk mencegah anemia sebaiknya memperbanyak mengkonsumsi makanan yang mengandung vitamin C seperti jeruk, mangga, tomat dan sebaginya. Asam Askorbat dalam vitamin C bisa meningkatkan penyerapan zat besi. Kepatuhan seorang ibu hamil untuk mengkonsumsi Tablet Tambah Darah memang sangat penting dilaksanakan. Menurut DeaMaeyer E.M, wanita hamil harus diyakinkan tentang pentingnya zat besi bagi kesehatan ibu dan janin yang sedang dikandung. Menurut Afnita (2004), bahwa kepatuhan mengkonsumsi Tablet Tambah Darah merupakan salah satu upaya penting dalam mencegah dan menanggulangi anemia, khususnya anemia kekurangan zat besi. PENUTUP Terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat kepatuhan konsumsi Tablet Tambah Darah dengan Status anemia ibu hamil di Desa Kotaraja. Ibu hamil yang patuh mengkonsumsi Tablet Tambah Darah beresiko lebih kecil terkena anemia dibandingkan dengan ibu hamil yang tidak patuh mengkonsumsi Tablet Tambah Darah. Berdasarkan simpulan tersebut maka disarankan Petugas kesehatan hendaknya memberikan motivasi kepada ibu hamil tentang pentingnya mengkonsumsi Tablet Tambah Darah bagi kesehatan ibu dan janin yang dikandung. Melibatkan anggota keluarga ibu hamil supaya mereka mengetahui pentingnya ibu hamil mengkonsumsi Tablet Tambah Darah bagi kesehatan ibu sendiri dan janin yang sedang dikandung. Hendaknya petugas kesehatan menyarankan kepada ibu hamil supaya mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung Vit.C untuk membantu penyerapan Fe. Melibatkan lintas program dan sektoral untuk berperan aktif dalam menggerakkan sasaran melalui gerakan KIE dan sekaligus memantau pelaksanaan program pemberian Tablet Tambah Darah. DAFTAR PUSTAKA Achadi EL. (2007). Gizi Dan Kesehatan Masyarakat. Jakarta : PT.Raja Grafindo Persada Anonim, Hubungan Pengetahuan tentang Anemia dengan Kepatuhan ibu Hamil Minum Tablet Zat Besi di Desa, tersedia dalam Http: // Skripsi,Com/2010/05/KTI Kebidanan, Diundah tanggal 5 Maret Almatsier, Sunita. (2009). Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama Arisman,MB, (2001). Gizi Dalam Daur Kehidupan. Jakarta : Buku Kedokteran Volume 7, No. 1, Januari 2013

6 6 Media Bina Ilmiah ISSN No Bobak, dkk. (2003). Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Edisi ke-4. Wijayarni dari dr. Anugrah (Penerjemah). Jakarta : Depkes, (2000). Panduan Pengelolaan Program Perbaikan Gizi Kabupaten /Kota, Depkes RI Jakarta. Depkes RI, (2010). Pedoman Umum Gizi Seimbang (Panduan Untuk Petugas. Jakarta : YBP-SP Depkes RI. (2002). Program Penaggulangan Anemia Gizi Pada Wanita Usia Subur. Jakarta : Departemen Kesehatan Depkes RI. (1999). Pedoman Pemberian Tablet Besi-Folat dan Sirup Besi Bagi Petugas. Jakarta. Dikes Lotim, (2011) Laporan Tahunan Program Kesehatan Keluarga, Desember 2011 Erna Francin, S.Sos, dkk. (2005). Gizi Dalam Kesehatan Reproduksi. Jakarta : Muchtadi, (1993). Pengantar Ilmu Gizi. Jakarta Notoatmodjo S, Prof. Dr. (1996), Prinsip- Prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat, PT. Rineka Cipta, Jakarta. Notoatmodjo S, Prof. Dr. (2010), Metodologi Penelitian Kesehatan, PT. Rineka Cipta, Jakarta. Puskesmas Terara. (2011) Laporan tahunan Program Kesehatan Keluarga.Desember 2011 Pudjiadi, S. (2001) Pengantar Pangan dan Gizi. Jakarta : Penerbit Swadaya Sediaoetomo, Achmad Djaeni. (1999). Ilmu Gizi. Jakarta : Dian Rakyat Soegeng Santoso dan Ane Lies Ranti. (2004). Kesehatan dan Gizi. Jakarta : PT.Rineka Cipta Supariasa, I Dewa Nyoman. (2002). Penilaian Status Gizi. Jakarta : Buku Kedokteran Zulhaida. (2003). Status Gizi Ibu Hamil Serta Pengaruhnya Terhadap Bayi yang Dilahirkan. Diakses Februari 2012 Volume 7, No. 1, Januari 2013

FAKTOR-FAKTOR RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN ANEMIA PADA IBU HAMIL DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PANDANARAN SEMARANG TAHUN 2013

FAKTOR-FAKTOR RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN ANEMIA PADA IBU HAMIL DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PANDANARAN SEMARANG TAHUN 2013 FAKTOR-FAKTOR RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN ANEMIA PADA IBU HAMIL DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PANDANARAN SEMARANG TAHUN 2013 Ignatia Goro *, Kriswiharsi Kun Saptorini **, dr. Lily Kresnowati **

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL Menimbang : a. PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehamilan merupakan proses reproduksi yang normal, tetapi perlu perawatan diri yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang normal

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. beberapa zat gizi tidak terpenuhi atau zat-zat gizi tersebut hilang dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. beberapa zat gizi tidak terpenuhi atau zat-zat gizi tersebut hilang dengan BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Keadaan gizi kurang dapat ditemukan pada setiap kelompok masyarakat. Pada hakekatnya keadaan gizi kurang dapat dilihat sebagai suatu proses kurang asupan makanan ketika

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Anemia dalam kehamilan memberi pengaruh kurang baik bagi ibu, baik dalam

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Anemia dalam kehamilan memberi pengaruh kurang baik bagi ibu, baik dalam 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Anemia dalam kehamilan Anemia dalam kehamilan memberi pengaruh kurang baik bagi ibu, baik dalam kehamilan, persalinan, maupun nifas dan masa selanjutnya. Penyulit penyulit

Lebih terperinci

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011 Husin :: Eka Dewi Susanti ISSN : 2086-3454 VOL 05. NO 05 EDISI 23 JAN 2011 Abstrak

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN DENGAN KEPATUHAN KUNJUNGAN ANC DI KLINIK DINA BROMO UJUNG LINGKUNGAN XX MEDAN TAHUN 2013

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN DENGAN KEPATUHAN KUNJUNGAN ANC DI KLINIK DINA BROMO UJUNG LINGKUNGAN XX MEDAN TAHUN 2013 HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN DENGAN KEPATUHAN KUNJUNGAN ANC DI KLINIK DINA BROMO UJUNG LINGKUNGAN XX MEDAN TAHUN 2013 Oleh: ARIHTA BR. SEMBIRING Dosen Poltekkes Kemenkes

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Kehamilan merupakan proses alamiah yang akan dialami oleh setiap wanita. Lama kehamilan sampai aterm adalah 280 sampai 300 hari atau 39

PENDAHULUAN Kehamilan merupakan proses alamiah yang akan dialami oleh setiap wanita. Lama kehamilan sampai aterm adalah 280 sampai 300 hari atau 39 HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU HAMIL TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN, PERSALINAN DAN NIFAS TERHADAP PERILAKU ANC PUSKESMAS LATAMBAGA KABUPATEN KOLAKA The Relationship Of Knowledge And Attitude Of Pregnant

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. dalam bidang kesehatan. Sampai saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) di. Indonesia menempati teratas di Negara-negara ASEAN, yaitu 228 per

I. PENDAHULUAN. dalam bidang kesehatan. Sampai saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) di. Indonesia menempati teratas di Negara-negara ASEAN, yaitu 228 per 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Di Indonesia kematian ibu melahirkan masih merupakan masalah utama dalam bidang kesehatan. Sampai saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia menempati teratas di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sumber Daya Manusia yang baik dan berkualitas sangat diperlukan dalam

BAB I PENDAHULUAN. Sumber Daya Manusia yang baik dan berkualitas sangat diperlukan dalam 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sumber Daya Manusia yang baik dan berkualitas sangat diperlukan dalam mengisi dan mempertahankan kemerdekaan karena kualitas Sumber Daya Manusia merupakan salah satu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masalah tumbuh kembang merupkan masalah yang masih perlu

BAB I PENDAHULUAN. Masalah tumbuh kembang merupkan masalah yang masih perlu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah tumbuh kembang merupkan masalah yang masih perlu diperhatikan tidak hanya pada bayi lahir normal melainkan juga pada bayi lahir prematur. Dikarenakan tingkat

Lebih terperinci

50 Media Bina Ilmiah ISSN No. 1978-3787

50 Media Bina Ilmiah ISSN No. 1978-3787 50 Media Bina Ilmiah ISSN No. 1978-3787 PERBEDAAN TUMBUH KEMBANG ANAK 1 3 TAHUN DARI YANG DILAHIRKAN DAN NON DIWILAYAH PUSKESMAS MENINTING KABUPATEN LOMBOK BARAT Oleh: Maria Ulfah STIKES Yahya Bima Abstrak:

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. disepakati disebut Low Birth Weigth Infant atau Berat Bayi Lahir Rendah. Karena

BAB II KAJIAN PUSTAKA. disepakati disebut Low Birth Weigth Infant atau Berat Bayi Lahir Rendah. Karena BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Berat Bayi Lahir Rendah (BBLR) BBLR adalah neonatus dengan berat badan lahir pada saat kelahiran kurang dasi 2500 gram (sampai 2499 gram). Dahulu bayi ini dikatakan prematur kemudian

Lebih terperinci

Diah Eko Martini ...ABSTRAK...

Diah Eko Martini ...ABSTRAK... PERBEDAAN LAMA PELEPASAN TALI PUSAT BAYI BARU LAHIR YANG MENDAPATKAN PERAWATAN MENGGUNAKAN KASSA KERING DAN KOMPRES ALKOHOL DI DESA PLOSOWAHYU KABUPATEN LAMONGAN Diah Eko Martini.......ABSTRAK....... Salah

Lebih terperinci

HUBUNGAN TINGKAT SOSIAL EKONOMI DENGAN KURANG ENERGY KRONIK PADA IBU HAMIL DI KELURAHAN KOMBOS BARAT KECAMATAN SINGKIL KOTA MANADO

HUBUNGAN TINGKAT SOSIAL EKONOMI DENGAN KURANG ENERGY KRONIK PADA IBU HAMIL DI KELURAHAN KOMBOS BARAT KECAMATAN SINGKIL KOTA MANADO LAPORAN PENELITIAN HUBUNGAN TINGKAT SOSIAL EKONOMI DENGAN KURANG ENERGY KRONIK PADA IBU HAMIL DI KELURAHAN KOMBOS BARAT KECAMATAN SINGKIL KOTA MANADO Oleh : dr.johanis A.Najoan,M.Kes,SpFK (Ketua) dr. Aaltje

Lebih terperinci

DIIT GARAM RENDAH TUJUAN DIIT

DIIT GARAM RENDAH TUJUAN DIIT DIIT GARAM RENDAH Garam yang dimaksud dalam Diit Garam Rendah adalah Garam Natrium yang terdapat dalam garam dapur (NaCl) Soda Kue (NaHCO3), Baking Powder, Natrium Benzoat dan Vetsin (Mono Sodium Glutamat).

Lebih terperinci

PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID

PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID ABSTRAK PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID Ekowati Retnaningsih dan Rini Oktariza Angka kejadian berat badan lebih pada anak usia sekolah di Indonesia mencapai 15,9%. Prevalensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi

BAB I PENDAHULUAN. wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Persalinan merupakan suatu proses fisiologis yang dialami oleh wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi pada ibu untuk dapat melahirkan

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com)

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) Jurusan Kesehatan Masyarakat FIKK Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK: Dalam upaya penurunan

Lebih terperinci

Imelda Erman, Yeni Elviani Dosen Prodi Keperawatan Lubuklinggau Politeknik Kesehatan Palembang ABSTRAK

Imelda Erman, Yeni Elviani Dosen Prodi Keperawatan Lubuklinggau Politeknik Kesehatan Palembang ABSTRAK HUBUNGAN PARITAS DAN SIKAP AKSEPTOR KB DENGAN PENGGUNAAN ALAT KONTRASEPSI JANGKA PANJANG DI KELURAHAN MUARA ENIM WILAYAH KERJA PUSKESMAS PERUMNAS KOTA LUBUKLINGGAU TAHUN 2012 Imelda Erman, Yeni Elviani

Lebih terperinci

HUBUNGAN MAKANAN SUMBER HEME DAN NON HEME TERHADAP KADAR HB REMAJA PUTRI SMA 10 MAKASSAR TAHUN 2014

HUBUNGAN MAKANAN SUMBER HEME DAN NON HEME TERHADAP KADAR HB REMAJA PUTRI SMA 10 MAKASSAR TAHUN 2014 HUBUNGAN MAKANAN SUMBER HEME DAN NON HEME TERHADAP KADAR HB REMAJA PUTRI SMA 1 MAKASSAR TAHUN 14 The relation of food source of heme and non heme against the levels of Hb adollescent of senior high school

Lebih terperinci

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT A.UPAYA KESEHATAN IBU DAN ANAK Salah satu komponen penting dalam pelayanan kesehatan kepada masyarakat adalah pelayanan kesehatan dasar. UU no.3 tahun 2009 tentang

Lebih terperinci

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman Oleh: Dewiyana* Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar (PONED) adalah pelayanan untuk menanggulangi kasus kegawatdaruratan obstetri dan neonatal yang

Lebih terperinci

ISSN No. 1978-3787 Media Bina Ilmiah 19

ISSN No. 1978-3787 Media Bina Ilmiah 19 ISSN No. 1978-3787 Media Bina Ilmiah 19 PERBEDAAN BERAT BADAN BAYI LAHIR DENGAN KEJADIAN PARTUS LAMA KALA II DI RUANG VK TERATAI RSUP NTB Oleh: Linda Meliati Dosen Jurusan Kebidanan Poltekkes Kemenkes

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Saat ini, di seluruh dunia jumlah orang lanjut usia diperkirakan ada 500 juta dengan usia rata-rata 60 tahun dan diperkirakan pada tahun 2025 akan mencapai 1,2 milyar.

Lebih terperinci

Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007

Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007 Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007 Di baagian dunia yang sudah berkembang, sebagian besar penduduk mengalami berbagai jenis penyakit yang disebabkan oleh kelebihan berat badan dan

Lebih terperinci

Kata Kunci: Posisi Dorsal Recumbent, Posisi litotomi, Keadaan Perineum

Kata Kunci: Posisi Dorsal Recumbent, Posisi litotomi, Keadaan Perineum KEADAAN PERINEUM LAMA KALA II DENGAN POSISI DORSAL RECUMBENT DAN LITOTOMI PADA IBU BERSALIN Titik Lestari, Sri Wahyuni, Ari Kurniarum Kementerian Kesehatan Politeknik Kesehatan Surakarta Jurusan Kebidanan

Lebih terperinci

FAKTOR RESIKO KEJADIAN KURANG ENERGI PROTEIN (KEP) PADA BALITA (>2-5 TAHUN) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SEI AUR KABUPATEN PASAMAN BARAT TAHUN 2012

FAKTOR RESIKO KEJADIAN KURANG ENERGI PROTEIN (KEP) PADA BALITA (>2-5 TAHUN) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SEI AUR KABUPATEN PASAMAN BARAT TAHUN 2012 FAKT RESIKO KEJADIAN KURANG ENERGI PROTEIN (KEP) PADA BALITA (>2-5 TAHUN) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SEI AUR KABUPATEN PASAMAN BARAT TAHUN 2012 Pembimbing I : Delmi Sulastri,Dr,dr,MS,SpGK Penulis : Ferawati

Lebih terperinci

Semuel Sandy, M.Sc*, Maxi Irmanto, M.Kes, ** *) Balai Litbang Biomedis Papua **) Fakultas Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Cenderawasih

Semuel Sandy, M.Sc*, Maxi Irmanto, M.Kes, ** *) Balai Litbang Biomedis Papua **) Fakultas Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Cenderawasih Analisis Hubungan Tingkat Kecukupan Gizi Terhadap Status Gizi pada Murid Sekolah Dasar di SD Inpres Dobonsolo dan SD Inpres Komba, Kabupaten Jayapura, Papua Semuel Sandy, M.Sc*, Maxi Irmanto, M.Kes, **

Lebih terperinci

FACTORS-FACTORS WITH ROLE RELATED MIDWIFE VILLAGE IN EFFORT DERIVE MATERNAL MORTALITY WORKING WOMEN HEALTH REGION LHOONG DISTRICT OF ACEH BESAR

FACTORS-FACTORS WITH ROLE RELATED MIDWIFE VILLAGE IN EFFORT DERIVE MATERNAL MORTALITY WORKING WOMEN HEALTH REGION LHOONG DISTRICT OF ACEH BESAR FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERAN BIDAN DESA DALAM UPAYA MENURUNKAN ANGKA KEMATIAN IBU HAMIL DIWILAYAH KERJA LHOONG KABUPATEN ACEH BESAR TAHUN 2012 FACTORS-FACTORS WITH ROLE RELATED MIDWIFE VILLAGE

Lebih terperinci

HUBUNGAN IBU HAMIL PEROKOK PASIF DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH DI BADAN LAYANAN UMUM DAERAH RSU MEURAXA BANDA ACEH

HUBUNGAN IBU HAMIL PEROKOK PASIF DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH DI BADAN LAYANAN UMUM DAERAH RSU MEURAXA BANDA ACEH HUBUNGAN IBU HAMIL PEROKOK PASIF DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH DI BADAN LAYANAN UMUM DAERAH RSU MEURAXA BANDA ACEH NURLAILA RAMADHAN 1 1 Tenaga Pengajar Pada STiKes Ubudiyah Banda Aceh Abtract

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. yang dapat diceritakan ke orang lain. Memori melahirkan, peristiwa dan orang-orang

BAB 1 PENDAHULUAN. yang dapat diceritakan ke orang lain. Memori melahirkan, peristiwa dan orang-orang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Persalinan merupakan salah satu peristiwa penting dan senantiasa diingat dalam kehidupan wanita. Setiap wanita memiliki pengalaman melahirkan tersendiri yang dapat

Lebih terperinci

* Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi Manado

* Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi Manado HUBUNGAN ANTARA HIGIENE SANITASI DEPOT AIR MINUM ISI ULANG DENGAN KUALITAS BAKTERIOLOGI PADA AIR MINUM DI KELURAHAN BAILANG DAN MOLAS KOTA MANADO Metri Karame*, Henry Palandeng*, Ricky C. Sondakh* * Fakultas

Lebih terperinci

GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO

GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Meraih Derajat Sarjana

Lebih terperinci

SINOPSIS RENCANA PENELITIAN TESIS

SINOPSIS RENCANA PENELITIAN TESIS 1 SINOPSIS RENCANA PENELITIAN TESIS Judul Penelitian Tradisi Betuturan Ibu Terhadap Keputusan Memilih Penolong Persalinan Pada Masyarakat Suku Sasak di Wilayah Puskesmas Bagu Kecamatan Pringgarata Kabupaten

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH DI RSIA PERTIWI MAKASSAR

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH DI RSIA PERTIWI MAKASSAR FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH DI RSIA PERTIWI MAKASSAR Factors Associated With Low Birth Weight Infants Incident At Pertiwi Maternity And Children Hospital

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA ANEMIA PADA IBU BERSALIN DENGAN KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH DI RUMAH BERSALIN AMANDA LEMBANG BANDUNG

HUBUNGAN ANTARA ANEMIA PADA IBU BERSALIN DENGAN KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH DI RUMAH BERSALIN AMANDA LEMBANG BANDUNG HUBUNGAN ANTARA ANEMIA PADA IBU BERSALIN DENGAN KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH DI RUMAH BERSALIN AMANDA LEMBANG BANDUNG THE RELATIONSHIP BETWEEN ANEMIA ON PREGNANT MOTHERS TO THE INCIDENCE OF LOW BIRTH

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sedangkan jumlah kematian perinatal sebesar 10.000 orang. Dari jumlah

BAB I PENDAHULUAN. sedangkan jumlah kematian perinatal sebesar 10.000 orang. Dari jumlah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Menurut WHO jumlah kematian ibu sekitar 500.000 persalinan hidup, sedangkan jumlah kematian perinatal sebesar 10.000 orang. Dari jumlah kematian ibu dan perinatal tersebut,

Lebih terperinci

Jurnal Kesehatan Kartika 27

Jurnal Kesehatan Kartika 27 HUBUNGAN MOTIVASI KERJA BIDAN DALAM PELAYANAN ANTENATAL DENGAN KEPATUHAN PENDOKUMENTASIAN KARTU IBU HAMIL DI PUSKESMAS UPTD KABUPATEN BANDUNG TAHUN 2008 Oleh : Yulia Sari dan Rusnadiah STIKES A. Yani Cimahi

Lebih terperinci

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG BERKUALITAS Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak untuk memperoleh pelayanan kesehatan

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR RESIKO PADA KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH

ANALISIS FAKTOR RESIKO PADA KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH ANALISIS FAKTOR RESIKO PADA KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH Di KABUPATEN SUMENEP Pipit Festy w¹ Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Ilmu kesehatan UMSurabaya pipitbiostat@yahoo.com Abstrak Bayi Berat

Lebih terperinci

PEDOMAN PENANGGULANGAN ANEMIA GIZI UNTUK REMAJA PUTRI DAN WANITA USIA SUBUR

PEDOMAN PENANGGULANGAN ANEMIA GIZI UNTUK REMAJA PUTRI DAN WANITA USIA SUBUR PEDOMAN PENANGGULANGAN ANEMIA GIZI UNTUK REMAJA PUTRI DAN WANITA USIA SUBUR I. PENDAHULUAN A. PENGERTIAN BERBAGAI ISTILAH SEHUBUNGAN DENGAN ANEMIA DAN KEK (KEKURANGAN ENERGI KRONIS) Anemia Gizi : adalah

Lebih terperinci

Universitas Kristen Maranatha

Universitas Kristen Maranatha 45 KUESIONER PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU IBU BERSALIN OLEH PARAJI TENTANG PERSALINAN AMAN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TIPAR KECAMATAN CITAMIANG KOTA SUKABUMI IDENTITAS RESPONDEN 1. Nama responden :

Lebih terperinci

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Endang L. Achadi FKM UI Disampaikan pd Diseminasi Global Nutrition Report Dalam Rangka Peringatan Hari Gizi Nasional 2015 Diselenggarakan oleh Kementerian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah

Lebih terperinci

Karya Tulis Ilmiah. Disusun oleh: RASTIFIATI 20080320108

Karya Tulis Ilmiah. Disusun oleh: RASTIFIATI 20080320108 HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN PRIMIGRAVIDA TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN DENGAN FREKUENSI KUNJUNGAN ANTENATAL CARE DI PUSKESMAS MERGANGSAN YOGYAKARTA Karya Tulis Ilmiah Disusun dan Diajukan untuk

Lebih terperinci

Perencanaan Persalinan Peserta Kelas Ibu Hamil

Perencanaan Persalinan Peserta Kelas Ibu Hamil Perencanaan Persalinan Peserta Kelas Ibu Hamil Siti Rahmadani Dosen Jurusan Kebidanan Poltekkes Kemenkes Jakarta I Email : aksarahmadani@gmail.com Abstrak Angka kematian ibu yang tinggi di indonesia menjadi

Lebih terperinci

HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA

HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA ,Jurnal Karya Tulis Ilmiah HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA Mahasiswi Pada STIKes U Budiyah

Lebih terperinci

KASMAWATI Mahasiswi Prodi D-III Kebidanan STIKES Ubudiyah

KASMAWATI Mahasiswi Prodi D-III Kebidanan STIKES Ubudiyah HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN PENYEDIAAN OBAT TERHADAP PEMBERIAN VITAMIN K PADA BAYI BARU LAHIR DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS ISAK KECAMATAN LINGE KABUPATEN ACEH TENGAH TAHUN 2012 RELATION BETWEEN KNOWLEDGE AND

Lebih terperinci

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK Kemitraan Bidan dan Dukun Bayi di Kabupaten Trenggalek merupakan suatu bentuk kerja sama antara bidan dan dukun dengan tujuan meningkatkan akses ibu dan

Lebih terperinci

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR Novendra Charlie Budiman, Muh. Askar, Simunati Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar Dosen

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN MASA SEBELUM HAMIL, MASA HAMIL, PERSALINAN, DAN MASA SESUDAH MELAHIRKAN, PENYELENGGARAAN PELAYANAN KONTRASEPSI,

Lebih terperinci

SENAM HAMIL MEMPERCEPAT PROSES PERSALINAN KALA II

SENAM HAMIL MEMPERCEPAT PROSES PERSALINAN KALA II SENAM HAMIL MEMPERCEPAT PROSES PERSALINAN KALA II Nurotun Eniyah¹, Machmudah², Pawestri³ ¹Alumni Program S Keperawatan FIKKES UNIMUS,3 Staf Keperawatan Maternitas FIKKES UNIMUS ummu_aulya@yahoo.com ABSTRAK

Lebih terperinci

LANGKAH-LANGKAH PPG. DYAH UMIYARNI P,SKM, M.Si

LANGKAH-LANGKAH PPG. DYAH UMIYARNI P,SKM, M.Si LANGKAH-LANGKAH PPG DYAH UMIYARNI P,SKM, M.Si PERENCANAAN PANGAN & GIZI Proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi serta penggunaan sumberdaya organisasi

Lebih terperinci

Hubungan Ketuban Pecah Dini dengan Lama Persalinan pada Ibu Inpartu di RSUD Dr. R. Koesma Tuban

Hubungan Ketuban Pecah Dini dengan Lama Persalinan pada Ibu Inpartu di RSUD Dr. R. Koesma Tuban 1 Hubungan Ketuban Pecah Dini dengan Lama Persalinan pada Ibu Inpartu di RSUD Dr. R. Koesma Tuban The Corelation between Early Membrane Rupture and The Labor Duration in In-partu Mothers in Dr. Koesma

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR PENENTUAN BAHAN PANGAN YANG TEPAT UNTUK PEMENUHAN GIZI BAGI IBU HAMIL

SISTEM PAKAR PENENTUAN BAHAN PANGAN YANG TEPAT UNTUK PEMENUHAN GIZI BAGI IBU HAMIL SISTEM PAKAR PENENTUAN BAHAN PANGAN YANG TEPAT UNTUK PEMENUHAN GIZI BAGI IBU HAMIL Abstrak Sistem pakar merupakan salah satu cabang kecerdasan buatan yang mempelajari bagaimana mengadopsi cara seorang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kepuasan Pelayanan Kesehatan 1. Definisi Kepuasan Kepuasan adalah perasaan senang atau kecewa seseorang yang muncul setelah membandingkan antara persepsi/kesannya terhadap kinerja

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

Peneliti : Elizabeth Ari Setyarini.,S.Kep.,Ns.,M.Kes Friska Sinaga.,S.Kep.,Ns.

Peneliti : Elizabeth Ari Setyarini.,S.Kep.,Ns.,M.Kes Friska Sinaga.,S.Kep.,Ns. 1 PENELITIAN HUBUNGAN PERAN SERTA KADER DALAM MEMOTIVASI KEAKTIFAN IBU MEMBAWA BALITA KE POSYANDU TERHADAP STATUS KESEHATAN BALITA DI RW 07 KELURAHAN PASIR BIRU CIBIRU Peneliti : Elizabeth Ari Setyarini.,S.Kep.,Ns.,M.Kes

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT A. Analisis A n a lis is adal ah suat u pem eri ksaan dan evaluasi dari suat u inf or m asi yang sesuai dan r el evant dalam menyeleksi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 34 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Posyandu wilayah binaan Puskesmas Kelurahan Duri Kepa Jakarta Barat. Puskesmas ini terletak di Jalan Angsana Raya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Meningkatnya jumlah anak autis baik di dunia maupun di Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Meningkatnya jumlah anak autis baik di dunia maupun di Indonesia BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Meningkatnya jumlah anak autis baik di dunia maupun di Indonesia memerlukan perhatian yang serius dalam penanganannya. Autis dapat sembuh bila dilakukan intervensi

Lebih terperinci

KARTU BIMBINGAN PENELITIAN

KARTU BIMBINGAN PENELITIAN Lampiran 1 KARTU BIMBIGA PEELITIA Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Pembangunan asional Veteran Jakarta Tahun 2011 Peneliti Judul : Linda Wattimena : Hubungan Tingkat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai di mana-mana. Biasanya banyak tumbuh di pinggir jalan, retakan dinding, halaman rumah, bahkan di kebun-kebun.

Lebih terperinci

Ekowati Retnaningsi dan Nuryanto

Ekowati Retnaningsi dan Nuryanto KEPATUHAN TENAGA KESEHATAN TERHADAP STANDAR OPERASIOANAL PROSEDUR PERTOLONGAN PERSALINAN UNTUK MENURUNKAN ANGKA KEMATIAN IBU DI PROVINSI SUMATERA SELATAN Ekowati Retnaningsi dan Nuryanto ABSTRAK Tujuan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. yaitu permen keras, permen renyah dan permen kenyal atau permen jelly. Permen

I. PENDAHULUAN. yaitu permen keras, permen renyah dan permen kenyal atau permen jelly. Permen I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kembang gula atau yang biasa disebut dengan permen merupakan produk makanan yang banyak disukai baik tua maupun muda karena permen mempunyai keanekaragaman rasa, warna,

Lebih terperinci

Efikasi terhadap penyebab kematian ibu

Efikasi terhadap penyebab kematian ibu 203 Efikasi terhadap penyebab kematian ibu Intervensi Efikasi (%) Perdarahan (ante partum) PONED 90 PONEK 95 Perdarahan (post partum) Manajemen aktif kala tiga 27 PONED 65 PONEK 95 Eklamsi/pre- eklamsi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORI

BAB II TINJAUAN TEORI BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Teori Terkait 2.1.1 Pengetahuan A. Pengertian Pengetahuan Pengetahuan yaitu merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terjadi melalui panca indera

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP DENGAN PERILAKU MENCUCI TANGAN DENGAN BENAR PADA SISWA KELAS V SDIT AN-NIDA KOTA LUBUKLINGGAU TAHUN 2013

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP DENGAN PERILAKU MENCUCI TANGAN DENGAN BENAR PADA SISWA KELAS V SDIT AN-NIDA KOTA LUBUKLINGGAU TAHUN 2013 HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP DENGAN PERILAKU MENCUCI TANGAN DENGAN BENAR PADA SISWA KELAS V SDIT AN-NIDA KOTA LUBUKLINGGAU TAHUN 2013 Zuraidah, Yeni Elviani Dosen Prodi Keperawatan Lubuklinggau Politeknik

Lebih terperinci

KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU. Trisna Anggreini 1)

KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU. Trisna Anggreini 1) KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU Trisna Anggreini 1) Abstract. The purpose of this research are acessing the correlation of attitudes

Lebih terperinci

Kata Kunci : Pengetahuan Ibu, Deteksi Dini Komplikasi Kehamilan, Keteraturan Pemeriksaan Kehamilan (ANC)

Kata Kunci : Pengetahuan Ibu, Deteksi Dini Komplikasi Kehamilan, Keteraturan Pemeriksaan Kehamilan (ANC) PENGARUH PENGETAHUAN IBU HAMIL TRIMESTER I DAN II TENTANG DETEKSI DINI KOMPLIKASI KEHAMILAN DENGAN KETERATURAN ANC Ninik Suhartini Akademi Kebidanan Pamenang Pare, Kediri ABSTRAK Tingginya angka kematian

Lebih terperinci

Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013. Dinkes Kota YK

Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013. Dinkes Kota YK Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013 Dinkes Kota YK Jumlah Kematian KELAHIRAN DAN KEMATIAN JAN-DES L P Total 1 Jumlah Bayi Lahir Hidup 2178 2228 4406 2 Jumlah Bayi Lahir Mati 16 15

Lebih terperinci

Buku Studi Diet Total Survei Konsumsi Makanan Individu DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA 2014

Buku Studi Diet Total Survei Konsumsi Makanan Individu DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA 2014 Buku Studi Diet Total Survei Konsumsi Makanan Individu DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA 2014 Tim Penulis : Sugianto, SKM, M.Sc.PH M. Faozan, SKM, MPH Asih Setyani, SP, MPH Lembaga Penerbit BADAN PENELITIAN DAN

Lebih terperinci

WIKO SAPUTRA. Economics and Public Policy Researcher Prakarsa Email: wiko@theprakarsa.org

WIKO SAPUTRA. Economics and Public Policy Researcher Prakarsa Email: wiko@theprakarsa.org APBN KONSTITUSI BIDANG KESEHATAN DAN JAMINAN SOSIAL KESEHATAN 2014 WIKO SAPUTRA Economics and Public Policy Researcher Prakarsa Email: wiko@theprakarsa.org Agenda or Summary Layout 1 2 3 4 PENDAHULUAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada janin. Di dunia 34 % ibu hamil dengan anemia dimana 75 % berada di

BAB I PENDAHULUAN. pada janin. Di dunia 34 % ibu hamil dengan anemia dimana 75 % berada di 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Anemia pada ibu hamil merupakan masalah kesehatan terkait dengan insidennya yang tinggi dan komplikasi yang dapat timbul baik pada ibu maupun pada janin. Di dunia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Faktor penentu kualitas tumbuh kembang anak adalah faktor genetik yang sangat

BAB I PENDAHULUAN. Faktor penentu kualitas tumbuh kembang anak adalah faktor genetik yang sangat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tumbuh kembang yang normal pada seorang individu sangat dipengaruhi oleh interaksi yang kompleks antara pengaruh hormonal, respons jaringan dan gizi. Tingkat

Lebih terperinci

Mulyadi *, Mudatsir ** *** ABSTRACT

Mulyadi *, Mudatsir ** *** ABSTRACT Hubungan Tingkat Kepositivan Pemeriksaan Basil Tahan Asam (BTA) dengan Gambaran Luas Lesi Radiologi Toraks pada Penderita Tuberkulosis Paru yang Dirawat Di SMF Pulmonologi RSUDZA Banda Aceh Mulyadi *,

Lebih terperinci

SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA. Siti Novianti 1, Sri Maywati

SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA. Siti Novianti 1, Sri Maywati SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA Siti Novianti 1, Sri Maywati ABSTRAK Pemerintah telah menetapkan kebijakan nasional program promosi kesehatan untuk mendukung

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEBAK KATA TERHADAP PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SISTEM PENCERNAAN MAKANAN PADA MANUSIA

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEBAK KATA TERHADAP PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SISTEM PENCERNAAN MAKANAN PADA MANUSIA PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEBAK KATA TERHADAP PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SISTEM PENCERNAAN MAKANAN PADA MANUSIA (Studi Eksperimen Di kelas XI IPA SMA Negeri 4 Tasikmalaya)

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kreatinin Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir metabolisme otot yang dilepaskan dari otot dengan kecepatan yang hampir konstan dan diekskresi dalam

Lebih terperinci

PENGARUH DOSIS EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DALAM AIR MINUM TERHADAP BERAT BADAN AYAM BURAS

PENGARUH DOSIS EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DALAM AIR MINUM TERHADAP BERAT BADAN AYAM BURAS PENGARUH DOSIS EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DALAM AIR MINUM TERHADAP BERAT BADAN AYAM BURAS EFFECT OF EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DOSAGE ADDED IN DRINKING WATER ON BODY WEIGHT OF LOCAL CHICKEN

Lebih terperinci

MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS)

MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS) Modul Puskesmas 1. SIMPUS MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS) I. DESKRIPSI SINGKAT Sistem informasi merupakan bagian penting dalam suatu organisasi, termasuk puskesmas. Sistem infomasi

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA JARAK KELAHIRAN YANG DEKAT DENGAN TINGKAT PERKEMBANGAN ANAK USIA 1-3 TAHUN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS ANDONG BOYOLALI

HUBUNGAN ANTARA JARAK KELAHIRAN YANG DEKAT DENGAN TINGKAT PERKEMBANGAN ANAK USIA 1-3 TAHUN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS ANDONG BOYOLALI 0 HUBUNGAN ANTARA JARAK KELAHIRAN YANG DEKAT DENGAN TINGKAT PERKEMBANGAN ANAK USIA 1-3 TAHUN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS ANDONG BOYOLALI Skripsi Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Meraih Derajat Sarjana

Lebih terperinci

KEPADATAN TULANG, AKTIVITAS FISIK & KONSUMSI MAKANAN BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN STUNTING PADA ANAK USIA 6 12 TAHUN

KEPADATAN TULANG, AKTIVITAS FISIK & KONSUMSI MAKANAN BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN STUNTING PADA ANAK USIA 6 12 TAHUN KEPADATAN TULANG, AKTIVITAS FISIK & KONSUMSI MAKANAN BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN STUNTING PADA ANAK USIA 6 12 TAHUN Heryudarini Harahap, dkk TEMU ILMIAH INTERNASIONAL PERSAGI XV YOGYAKARTA, 25 30 NOVERMBER

Lebih terperinci

Di bawah ini kita dapat melihat kandungan, khasiat dan manfaat sehat dari beberapa jenis buah yang ada di bumi :

Di bawah ini kita dapat melihat kandungan, khasiat dan manfaat sehat dari beberapa jenis buah yang ada di bumi : Buah adalah salah satu jenis makanan yang memiliki kandungan gizi, vitamin dan mineral yang pada umumnya sangat baik untuk dikonsumsi setiap hari. Dibandingkan dengan suplemen obat-obatan kimia yang dijual

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORI

BAB II TINJAUAN TEORI 8 BAB II TINJAUAN TEORI A. Tinjauan Teori 1. Kepuasan a. Pengertian Kepuasan Kepuasan adalah suatu keadaan yang dirasakan konsumen setelah dia mengalami suatu kinerja (atau hasil) yang telah memenuhi berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan ekstrauterin. Secara normal, neonatus aterm akan mengalami

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan ekstrauterin. Secara normal, neonatus aterm akan mengalami BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penurunan berat badan neonatus pada hari-hari pertama sering menjadi kekhawatiran tersendiri bagi ibu. Padahal, hal ini merupakan suatu proses penyesuaian fisiologis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita.

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pengetahuan yang ibu peroleh dapat menentukan peran sakit maupun peran sehat bagi anaknya. Banyak ibu yang belum mengerti serta memahami tentang kesehatan anaknya, termasuk

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP TERHADAP PERILAKU CUCI TANGAN PAKAI SABUN PADA MASYARAKAT DI DESA SENURO TIMUR

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP TERHADAP PERILAKU CUCI TANGAN PAKAI SABUN PADA MASYARAKAT DI DESA SENURO TIMUR HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP TERHADAP PERILAKU CUCI TANGAN PAKAI SABUN PADA MASYARAKAT DI DESA SENURO TIMUR Nur Alam Fajar * dan Misnaniarti ** ABSTRAK Penyakit menular seperti diare dan ISPA (Infeksi

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK IBU BALITA KAITANNYA DENGAN PELAKSANAAN STIMULASI, DETEKSI DAN INTERVENSI DINI TUMBUH KEMBANG ANAK BALITA

KARAKTERISTIK IBU BALITA KAITANNYA DENGAN PELAKSANAAN STIMULASI, DETEKSI DAN INTERVENSI DINI TUMBUH KEMBANG ANAK BALITA KARAKTERISTIK IBU BALITA KAITANNYA DENGAN PELAKSANAAN STIMULASI, DETEKSI DAN INTERVENSI DINI TUMBUH KEMBANG ANAK BALITA Siti Rahayu, Ilham Setyo Budi, Satino Kementerian Kesehatan Politeknik Kesehatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. anak-anak dan dewasa muda. Penyakit ini mencapai lebih dari 13 juta kematian per

BAB I PENDAHULUAN. anak-anak dan dewasa muda. Penyakit ini mencapai lebih dari 13 juta kematian per 11 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemakaian antibiotik pada saat ini sangat tinggi, hal ini disebabkan penyakit infeksi masih mendominasi. Penyakit infeksi sekarang pembunuh terbesar di dunia anak-anak

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TRIMESTER II-III TENTANG SENAM HAMIL DENGAN MELAKUKAN SENAM HAMIL

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TRIMESTER II-III TENTANG SENAM HAMIL DENGAN MELAKUKAN SENAM HAMIL HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TRIMESTER II-III TENTANG SENAM HAMIL DENGAN MELAKUKAN SENAM HAMIL MTh. Sri Suwarti, Ria Andriani Akademi Kebidanan Wiyata Mitra Husada Nganjuk akbidkertosono@yahoo.co.id

Lebih terperinci

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus:

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus: Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II Catatan Fasilitator Rangkuman Kasus: Agus, bayi laki-laki berusia 16 bulan dibawa ke Rumah Sakit Kabupaten dari sebuah

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT JENDERAL BINA KESEHATAN MASYARAKAT DEPARTEMEN KESEHATAN R I TAHUN 2008 BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. SULAWESI SELATAN Beatris F. Lintin 1. Dahrianis 2. H. Muh. Nur 3 1 Stikes Nani Hasanuddin

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA PERSALINAN KETUBAN PECAH DINI DENGAN KEJADIAN ASFIKSIA NEONATORUM DI RSUD DR. SOESELO KABUPATEN TEGAL

HUBUNGAN ANTARA PERSALINAN KETUBAN PECAH DINI DENGAN KEJADIAN ASFIKSIA NEONATORUM DI RSUD DR. SOESELO KABUPATEN TEGAL HUBUNGAN ANTARA PERSALINAN KETUBAN PECAH DINI DENGAN KEJADIAN ASFIKSIA NEONATORUM DI RSUD DR. SOESELO KABUPATEN TEGAL Relationship Between Labor Premature Rupture of Membranes Asphyxia Neonatorum In Incident

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1

BAB I PENDAHULUAN I.1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Kehamilan dan persalinan pada primigravida dan atau wanita dengan umur 35 tahun atau lebih, diberi prioritas bersalin di rumah sakit dan diperlakukan pelayanan sama

Lebih terperinci

POLICY UPDATE WIKO SAPUTRA

POLICY UPDATE WIKO SAPUTRA POLICY UPDATE Arah dan Strategi Kebijakan Penurunan Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Balita (AKABA) di Indonesia WIKO SAPUTRA Peneliti Kebijakan Ekonomi dan Publik

Lebih terperinci

PERUBAHAN PEMILIHAN PENOLONG DAN TEMPAT PERSALINAN IBU MULTIPARA DI DAERAH PEDESAAN KECAMATAN PA JUKUKANG KABUPATEN BANTAENG

PERUBAHAN PEMILIHAN PENOLONG DAN TEMPAT PERSALINAN IBU MULTIPARA DI DAERAH PEDESAAN KECAMATAN PA JUKUKANG KABUPATEN BANTAENG PERUBAHAN PEMILIHAN PENOLONG DAN TEMPAT PERSALINAN IBU MULTIPARA DI DAERAH PEDESAAN KECAMATAN PA JUKUKANG KABUPATEN BANTAENG PATTERN TYPES OF DELIVERY ASSISTANCE AND PLACE OF DELIVERY AMONG MULTIPAROUS

Lebih terperinci

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I 1 DERAJAT KESEHATAN (AHH, AKB DAN AKI) 2 STATUS GIZI KURANG DAN GIZI BURUK PADA BALITA 3 JUMLAH RUMAH SAKIT BERDASARKAN KEPEMILIKAN DAN PELAYANAN

Lebih terperinci