PERBANDINGAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM NYATA DAN LABORATORIUM VIRTUAL DALAM MATERI ASAM BASA KELAS XI IPA SMA NUSANTARA KOTA JAMBI

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERBANDINGAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM NYATA DAN LABORATORIUM VIRTUAL DALAM MATERI ASAM BASA KELAS XI IPA SMA NUSANTARA KOTA JAMBI"

Transkripsi

1 PERBANDINGAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM NYATA DAN LABORATORIUM VIRTUAL DALAM MATERI ASAM BASA KELAS XI IPA SMA NUSANTARA KOTA JAMBI ARTIKEL ILMIAH Oleh: Eno Lerianti RRA1C FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS JAMBI DESEMBER 2014

2 PERBANDINGAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM NYATA DAN LABORATORIUM VIRTUAL DALAM MATERI ASAM BASA KELAS XI IPA SMA NUSANTARA KOTA JAMBI Oleh: Eno Lerianti 1), M. Haris Effendi Hasibuan 2), Afrida 2) 1) Mahasiswa Pendidikan Kimia 2) Dosen Pendidikan Kimia Program Studi Pendidikan Kimia Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Jambi ABSTRAK Masalah yang sering muncul dalam proses pembelajaran belajar kimia adalah kurangnya penerapan (implementasi) materi yang diajarkan oleh guru dalam bentuk praktikum. Hal ini dikarenakan tidak semua sekolah dapat melakukan kegiatan praktikum dikarenakan kurangnya sarana dan prasarana. Hal ini dapat menghambat guru untuk mengembangkan aspek kognitif dan psikomotorik siswa. Untuk mengatasi masalah tersebut maka dapat diatasi dengan mengintegrasikan TIK dalam pembelajaran. Salah satu yang paling memungkinkan adalah dengan menggunakan sistem pembelajaran dengan laboratorium virtual. Penelitian ini untuk mengetahui perbandingan hasil belajar siswa kelas XI IPA SMA Nusantara yang diajarkan melalui laboratorium nyata dan laboratorium virtual pada materi asam basa. Penelitian ini merupakan penelitian quasi ekperimen dengan rancangan penelitian Non-Equivalent Control Group Design. Sampel penelitian ini berupa sampel jenuh yaitu menggunakan seluruh populasi siswa kelas XI IPA sebanyak 60 orang siswa dan teknik analisa data digunakan rumus uji-t, dengan asumsi data harus berdistribusi normal dan homogen. Berdasarkan hasil penelitian di SMA Nusantara Kota Jambi diperoleh hasil analisis data. Dimana nilai rata-rata hasil belajar kimia pada kelas eksperimen 2 (Laboratorium Virtual) 80,50 lebih tinggi dari pada kelas eksperimen 1 (Laboratorium Nyata) 71,67. Berdasarkan uji statistik pada α = 0,05 dengan derajat kebebasan 58 diperoleh t hitung 3,441 dan t tabel = 1,672. Karena nilai t hitung > t tabel (3,441 > 1,672) berarti hipotesis kerja penelitian diterima. Berarti hipotesis yang berbunyi terdapat perbedaan hasil belajar siswa antara yang menggunakan laboratorium virtual dengan yang menggunakan laboratorium nyata terpenuhi, sehingga dapat disimpulkan terdapat perbedaan antara pembelajaran dengan menggunakan laboratorium virtual lebih baik daripada laboratorium nyata terhadap hasil belajar pada materi asam basa di kelas XI IPA SMA Nusantara Kota Jambi. Kata Kunci: Laboratorium Nyata, Laboratorium Virtual, Hasil Belajar, Asam Basa PENDAHULUAN Mata pelajaran kimia dapat dikategorikan ke dalam ilmu yang bersifat abstrak dan non-abstrak, kata abstrak yang dimaksudkan disini dimana banyak konsep ilmu kimia yang kasat mata atau bersifat sesuatu yang tidak dapat dirasakan oleh panca indera kita, materi kimia yang bersifat abstrak antara lain struktur atom, ikatan kimia, 1

3 kimia organik dan lain-lain. Sedangkan untuk sifat yang non-abstrak yaitu berupa sesuatu yang dapat dirasakan oleh panca indera kita dan dapat dibuktikan datanya. Salah satu contoh materi dalam kimia yang bersifat non-abstrak yaitu pada materi Sifat Larutan Asam Basa dan Indikator Asam Basa. Materi Sifat Larutan Asam Basa dan Indikator Asam Basa merupakan salah satu pokok bahasan di dalam mata pelajaran kimia yaitu Asam-Basa. Dimana pada materi ini kita akan mengamati apa saja sifat-sifat dari larutan asam basa serta mengamati trayek perubahan warna berbagai indikator asam basa dan memperkirakan ph suatu larutan elektrolit yang tidak dikenal. Pada materi ini tidak terdapat penggunaan hitungan dan penerapan rumus dalam pemahamannya. Namun, tidak semua siswa mampu mengerti materi yang diajarkan guru di dalam kelas. Untuk itu, dibutuhkan suatu alat peraga, dimana melalui alat peraga ini siswa mampu untuk lebih memahami dan menganalisis materi lebih jauh yaitu melalui kegiatan praktikum di laboratorium. Namun, tidak semua sekolah dapat melakukan kegiatan praktikum ini dikarenakan kurangnya sarana dan prasarana. Karena pada kenyataannya, beberapa sekolah di Provinsi Jambi tidak semuanya memiliki laboratorium ataupun fasilitas laboratorium yang lengkap serta memadai, hal ini dibuktikan dari adanya data sekunder yang berupa data tentang sarana dan prasarana sekolah yaitu data dari TIM KIT (Prananta.2014). Salah satu sekolah yang di survey adalah SMA Nusantara Kota Jambi dimana masih minimnya fasilitas laboratorium di sekolah tersebut. Hal ini juga diperkuat berdasarkan hasil observasi peneliti yaitu wawancara bebas dengan guru bidang studi kimia dan siswa kelas XI IPA di SMA Nusantara Kota Jambi, diperoleh informasi bahwa pembelajaran kimia memang sudah tidak sepenuhnya berpusat pada guru lagi, dimana guru kimia di kelas XI IPA umumnya mengajarkan pembelajaran dengan metoda konvensional atau metoda pengajaran langsung (direct intruction), disini guru sudah banyak memberikan tugas-tugas maupun latihan kepada siswanya. Demikian juga dalam mempelajari asam basa, guru kimia yang mengajar di kelas XI IPA setelah menyajikan materi kemudian memberikan latihan. Namun, dalam kegiatan pembelajaran ini siswa masih belum sepenuhnya mengerti dengan materi yang telah diajarkan oleh guru. Selain itu pemahaman konsep siswa masih sangat minim dimana mereka hanya bisa mengetahui tentang sifat larutan asam basa dan tentang indikator asam basa hanya melalui materi yang disampaikan dari guru, tanpa ada pengujian yang kuat yaitu berupa praktikum di laboratorium dikarenakan kurangnya sarana dan prasarana dalam melakukan praktikum. Hal ini dapat menjadi kendala bagi guru untuk mengembangkan aspek kognitif serta psikomotorik siswa melalui praktikum. Untuk mengatasi masalah kurangnya sarana dan prasarana dalam melakukan praktikum tersebut maka dapat diatasi dengan mengintegrasikan TIK dalam pembelajaran, misalnya program-program simulasi, animasi dan laboratorium virtual yang telah tersedia dapat diunduh melalui akses internet. Salah satu yang paling memungkinkan dengan menggunakan sistem pembelajaran dengan laboratorium virtual. Laboratorium virtual adalah serangkaian alat-alat laboratorium yang berbentuk perangkat lunak (software) komputer berbasis multimedia interaktif, yang dioperasikan dengan komputer dan dapat mensimulasikan kegiatan di laboratorium seakan-akan pengguna berada pada laboratorium sebenarnya. Sehingga siswa dilatih

4 untuk berpikir dan melakukan percobaan secara virtual pada materi sifat larutan asam basa dan indikator asam basa ini serta menanamkan konsep-konsep, disamping itu dengan pembelajaran laboratorium virtual ini, percobaan-percobaan yang dilakukan tidak memerlukan waktu yang lama karena langsung disimulasikan hasilnya sehingga pembelajaran ini dapat menghemat waktu. Namun tidak seperti pada laboratorium nyata,dimana siswa dapat meningkatkan keterampilan psikomotoriknya, misalnya belajar memasang, menggunakan, merakit instrumen praktikum langsung serta mereka dapat melibatkan semua inderanya seperti indera penglihatan, pendengaran, perasaan, penciuman, dan peraba dimana hal ini tidak dapat ditemukan pada laboratorium virtual. Sehingga, yang menjadi pertanyaan apakah penggunaan laboratorium virtual ini akan sebaik dengan penggunaan laboratorium nyata, serta dapat meningkatkan hasil belajar siswa?. Dilihat dari hasil penelitian Artha.(2009) yang mengatakan bahwa hasil belajar kognitif pada lab nyata lebih baik dari pada lab virtual, hal ini berbanding terbalik dengan hasil penelitian Riana.(2011) yang mengatakan bahwa hasil belajar kognitif pada lab virtual lebih baik dari pada lab nyata. Bertolak dari latar belakang tersebut, peneliti ingin melakukan penelitian dengan judul, Perbandingan Hasil Belajar Dengan Menggunakan Laboratorium Nyata dan Laboratorium Virtual Dalam Materi Asam Basa Kelas XI IPA SMA Nusantara Kota Jambi. KAJIAN PUSTAKA A. PENELITAN YANG RELEVAN Hasil penelitian Artha.(2009), dengan judul Pembelajaran IPA dengan Inkuiri Bebas Termodifikasi Menggunakan Lab Nyata dan Lab Virtual Ditinjau Dari Kemampuan Berpikir dan Gaya Belajar Siswa Pada SMP Negeri 5 Yogyakarta. Didapat hasil, sebagai berikut : Hasil belajar kognitif lebih baik pada media Lab Nyata dari pada Lab Virtual. Namun, pengaruh penggunaan metode pembelajaran inkuiri bebas termodifikasi tidak berpengaruh kepada prestasi kedua kelas lab nyata dan lab virtual. Dari hasil penelitian Riana.(2011), dengan judul Pembelajaran Kimia Dengan Metode Inkuiri Terbimbing Menggunakan Lab Virtual dan Lab Nyata Ditinjau Dari Gaya Belajar Dan Aktivitas Belajar Siswa Pada SMA Batik 2 Surakarta Pada Materi Koloid TP. 2009/2010. Didapat hasil : Prestasi belajar siswa yang diajar menggunakan metode inkuiri terbimbing menggunakan lab virtual memiliki prestasi yang lebih baik daripada prestasi belajar siswa yang diajar dengan metode inkuiri terbimbing menggunakan lab nyata dengan rataan prestasi berturut-turut 73 dan 70. Hasil penelitian Santoso.(2009), dengan judul Pengaruh Penggunaan Lab. Nyata dan Lab. Virtual Pada Pembelajaran Fisika Ditinjau Dari Kemampuan Berpikir Kritis Siswa Pada Man Karanganyar TP. 2008/2009. Didapat hasil, yaitu : Tidak terdapat pengaruh yang signifikan melalui eksperimen menggunakan laboratorium nyata dan laboratorium virtual terhadap prestasi belajar ranah kognitif. Melihat dari hasil penelitian sebelumnya, masalah minat siswa terhadap media pembelajaran laboratorium virtual masih jarang diteliti dan untuk hasil belajar siswa 10

5 masih didapat kekurangan. Oleh karena itu, penulis ingin melakukan penelitian ini dimana akan di analisis hasil belajar serta minat siswa melalui metode pembelajaran inkuiri terbimbing memakai laboratorium virtual dan laboratorium nyata. B. Laboratorium Menurut Suyatna.(2009) laboratorium dalam konteks karakteristik penggunaannya terbagi 2 macam, yaitu: 1. Laboratorium Virtual Kelebihan laboratorium virtual ditinjau dari materi pokok asam basa antara lain, yaitu: 1. Dapat mengamati proses asam basa dengan rasa aman, karena pada umumnya larutan asam basa kuat cenderung amat berbahaya bila terkena kulit. 2. Eksperimen dapat dilakukan berulang-ulang, karena ketersedian alat bahan yang berlimpah dan tidak ada kata kehabisan alat bahan. Membutuhkan waktu sedikit untuk bereksperimen sehingga siswa memiliki waktu yang lebih banyak untuk mendiskusikan materi asam basa yang lain. Beberapa kekurangannya antara lain: 1. Siswa tidak dapat melakukan serta mengamati proses eksperimen secara langsung atau nyata. Dimana siswa tidak dapat memegang, melihat instrumen peralatan langsung. 2. Hanya mengandalkan indera visual saja, sehingga membuat minimnya pengalaman langsung siswa akan karakteristik larutan asam basa, baik itu ditinjau dari segi bentuk, warna, bau, suhu dan lain-lain. 3. Keterampilan siswa dalam bereksperimen kurang tereksplor. 4. Tidak semua simulasi yang ada dalam laboratorium virtual sama persis dengan kondisi di dunia nyata. Pada penelitian ini, peneliti menggunakan software laboratorium virtual dari Universitas Colorado dengan alamat website Dimana pada website ini kita dapat mengunduh aplikasi laboratorium virtual secara free dalam bentuk aplikasi, bukan dijalankan secara online seperti website laboratorium kimia pada umumnya yang cenderung membutuhkan koneksi internet yang baik dan laboratorium virtual ini tidak hanya terbatas pada mata pelajaran kimia saja, namun mata pelajaran lain yang berlandaskan pada percobaan dapat kita temukan laboratorium virtualnya disini. Salah satu kelebihan dari website laboratorium virtual Universitas Colorado ini, kita dapat mengunduh aplikasi laboratorium virtual yang disesuaikan dengan bahasa negara masing-masing, mengingat bahwa masih banyak kemampuan para guru dan pendidik yang minim dalam berbahasa inggris dengan baik dan benar. 2. Laboratorium Nyata Laboratorium sains memungkinkan para pelajar untuk menggunakan informasi, untuk membangun konsep umum, untuk menentukan masalah baru, untuk menjelaskan sebuah observasi atau ketidaksesuaian pada alam atau untuk membuat keputusan (kesimpulan). Istilah laboratorium nyata digunakan untuk laboratorium yang sebenarnya yaitu suatu laboratorium yang semua alat bahan yang digunakan untuk keperluan kegiatan

6 praktikum adalah benar-benar nyata (bisa dipegang dan dilihat). Dalam kegiatan praktikum siswa akan mengalami diantaranya: 1. Pengenalan Alat Laboratorium nyata dengan pengenalannya dapat ditunjukkan langsung, atau siswa dapat memegang instrumen secara langsung. 2. Pengamatan Dengan penerapan laboratorium nyata, siswa dapat memusatkan perhatiannya terhadap sesuatu objek dengan menggunakan indera terhadap alat riil yang dihadapinya melalui penglihatan. 3. Percobaan Siswa dalam percobaan dituntun dengan petunjuk praktikum yang sudah disiapkan sehingga setelah mendapatkan data siswa mencatatnya. Laboratorium nyata yang diterapkan pada materi asam basa ini memiliki kelebihan antara lain: 1. Melibatkan siswa secara langsung. Siswa dapat melihat, melakukan, dan mengamati secara langsung proses eksperimen di laboratorium. a. Bahan-bahan yang digunakan dalam eksperimen asam basa merupakan bahanbahan yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. b. Memberikan pengetahuan atau modal dasar bagi siswa dalam penerapan konsep asam basa. Dimana siswa dapat mengetahui apa saja bentuk asam basa dalam kehidupan sehari-hari dan siswa mengetahui dampak positif dan negatif dari asam basa dan bagaimana cara mengatasinya. c. Meningkatkan keterampilan yang nantinya digunakan dalam masyarakat. Adapun kekurangan laboratorium nyata antara lain yaitu: 1. Tidak dapat mengamati proses materi yang bersifat abstrak. 2. Eksperimen dilakukan secara terbatas karena keterbatasan alat dan bahan. 3. Beberapa percobaan terkadang membutuhkan waktu yang relatif lama dan proses pengerjaan yang rumit. 4. Data yang didapat terkadang dapat berubah-ubah tergantung faktor lainnya baik internal dan eksternal. Seperti skill atau kemampuan awal praktikan yang berbedabeda ataupun faktor dari lingkungan. D. Kerangka Berpikir Dilihat dari aspek kognitif, diduga hasil belajar siswa yang diajar menggunakan laboratorium nyata lebih baik daripada hasil belajar siswa yang diajar menggunakan laboratorium virtual karena pada penggunaan media lab nyata digunakan bahanbahan nyata untuk melakukan eksperimen. Dimana siswa dapat melihat percobaan secara langsung, mengamati prosesnya secara langsung dan menyimpulkan hasilnya. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Artha.(2009), dimana hasil belajar siswa pada media lab nyata lebih tinggi dari pada lab virtual. Hal ini pun diperkuat oleh kerucut pengalaman Edgar Dale yang mengatakan hasil belajar seseorang atau siswa itu paling besar pada tingkat bermain peran, bersimulasi, melakukan hal nyata (90%). Namun hasil belajar untuk kelas laboratorium virtual bisa saja lebih baik dibandingkan dengan lab nyata. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan Riana.2011 dimana hasil belajar siswa yang diajar dengan menggunakan lab virtual

7 memiliki prestasi yang lebih baik daripada prestasi belajar siswa yang diajar dengan menggunakan lab nyata. Hal ini diduga karena pada lab virtual lebih memberikan rasa aman, rendahnya resiko bahaya selama praktikum, ketersediaan alat dan bahan yang tak pernah habis/rusak, serta kemudahan dan efesiensi waktu pelaksanaan praktikum sehingga percobaan dapat dilakukan berulang-ulang. E. Hipotesis Penelitian Hipotesis penelitian ini digunakan sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul. Hipotesis dalam peneltian ini adalah terdapat perbedaan hasil belajar siswa dimana yang menggunakan laboratorium nyata dan laboratorium virtual. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan dalam penelitian ini adalah bentuk Non-Equivalent Control Group Post-test Only Design yaitu dimana tidak ada pre-test untuk kedua kelas eksperimen, namun saat setelah perlakuan pembelajaran selesai akan diadakan postest. 3.1 Desain Penelitian Kelompok Perlakuan Post-test E 1 X 1 T 1 E 2 X 2 T 2 Keterangan : E 1 : Kelompok eksperimen 1. E 2 : Kelompok eksperimen 2. X 1 : Perlakuan yang akan diberikan pada kelas eksperimen 1 yaitu dengan menggunakan media laboratorium nyata. X 2 : Perlakuan yang akan diberikan pada kelas eksperimen 2 yaitu dengan menggunakan media laboratorium virtual. T 1 T 2 : Hasil tes akhir yang akan diberikan pada kelompok eksperimen 1 dan 2. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN kelas eksperimen 1 yang memakai lab nyata pada saat praktikum memiliki nilai ratarata yang Tinggi yaitu sebesar 71,67. kelas eksperimen 2 yang memakai lab virtual pada saat praktikum memiliki nilai ratarata yang Sangat Tinggi yaitu 80,50. Uji Normalitas Uji normalitas dimaksudkan untuk mengetahui apakah data yang diperoleh memiliki distribusi normal atau tidak. Perhitungan statistik kedua kelas yang terdiri dari mean (rata-rata), median, standar deviasi dan lain-lain ini dihitung menggunakan software SPSS Statistic-22 dan hasilnya, yaitu: Data uji normalitas ini dihitung menggunakan software SPSS Statistic-22 dan hasilnya, yaitu: Tabel 4.4 Uji Normalitas Kelas Lab Nyata Dan Lab Virtual Kolmogorov-Smirnov a Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. Nyata,154 30,068,950 30,172 Virtual,144 30,112,945 30,126 a. Lilliefors Significance Correction

8 Dari table 4.4, menunjukkan uji normalitas data laboratorium nyata dan laboratorium virtual yang dihitung berdasarkan pada uji Kolmogorov-Smirnov dan Shapiro-Wilk. Disini peneliti memilih pada uji Kolmogorov-Smirnov. Hipotesis yang diuji adalah: H o : Sampel berasal dari populasi berdistribusi normal H 1 : Sampel tidak berasal dari populasi berdistribusi normal Dengan demikian, normalitas dipenuhi jika hasil uji tidak signifikan untuk suatu taraf signifikasi (α) tertentu. Sebaliknya, jika hasil uji signifikasikan hasil uji normalitas adalah dengan memperhatikan bilangan pada kolom signifikansi (Sig.). Pada hasil di atas diperoleh taraf signifikansi dan untuk kelompok lab nyata adalah 0,068 dan untuk lab virtual adalah 0,112, taraf yang diperoleh > α atau > 0,05 maka sampel berasal dari populasi yang berdistribusi normal pada taraf kepercayaan 95%. Uji Homogenitas Uji homogenitas digunakan untuk melihat apakah data yang diperoleh memiliki varian yang homogen atau tidak. Tabel 4.5 Data Uji Homogenitas ke Dua Kelas Levene Statistic df 1 df 2 Sig. Gab Based on Mean 2, ,142 Based on Median 1, ,211 Based on Median and with adjusted df 1, ,335,211 Based on trimmed mean 2, ,156 Interpretasi dilakukan dengan memilih salah satu statistik, yaitu statistik yang didasarkan pada rata-rata (Based on Mean). Hipotesis yang diuji ialah : H 0 : variansi pada tiap kelompok sama (homogen) H 1 : variansi pada tiap kelompok tidak sama (tidak homogen) Dengan demikian, kehomogenan terpenuhi jika hasil uji tidak signifikan untuk suatu taraf signifikansi (α) tertentu. Sebaliknya, jika hasil uji signifikan bilangan yang menunjukkan taraf signifikansi yang diperoleh. Dari tabel diperoleh signifikansi sebesar 0,142 yang lebih besar dari α = 0,05. Dapat disimpulkan data penelitian di atas homogen. Uji-t Dari hasil uji normalitas dan uji homogenitas dapat disimpulkan bahwa data hasil belajar siswa dari kelompok lab nyata dan kelompok lab virtual berdistribusi normal dan memiliki variansi yang sama (homogen), sehingga memenuhi syarat untuk dilakukan uji hipotesis dengan menggunakan uji t. Tabel. 4.7 Hasil Uji-t t hitung t tabel t hitung > t tabel Ket 3,411 2,002 (3,411 > 1,672) H 1 terima Dari tabel 4.7 terlihat harga t hitung = 3,411, sedangkan dari tabel distribusi t didapat t tabel = 1,672 dengan derajat kebebasan 58. Karena nilai t hitung > t tabel (3,441 > 1,672). Maka H 0 ditolak dan H 1 diterima dengan kata lain μ 1 > μ 2. Berarti hipotesis yang berbunyi terdapat perbedaan hasil belajar siswa dimana yang menggunakan laboratorium virtual lebih baik dari pada laboratorium nyata terpenuhi. Sehingga dapat disimpulkan terdapat perbedaan antara pembelajaran dengan menggunakan

9 laboratorium nyata dan laboratorium virtual terhadap hasil belajar pada materi asam basa di kelas XI IPA SMA Nusantara Kota Jambi. PEMBAHASAN Penggunaan lab nyata dan lab virtual memberikan dampak berbeda terhadap hasil belajar. Hasil analisis menunjukkan dimana terlihat harga t hitung = 3,411, sedangkan dari tabel distribusi t didapat t tabel = 1,672 dengan derajat kebebasan 58. Karena nilai t hitung > t tabel (3,441 > 1,672). Maka H 0 ditolak dan H 1 diterima dengan kata lain μ 1 > μ 2 bahwa lab virtual memberikan hasil belajar yang lebih baik dibandingkan lab nyata. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari beberapa hasil analisis, yaitu : Berdasarkan hasil analisis data yang diperoleh selama penelitian, kelas eksperimen 1 yaitu kelas lab nyata memiliki nilai rata-rata nilai posttest sedangkan nilai rata-rata nilai kelas eksperimen 2 yaitu kelas lab nyata adalah 80,50. Hal ini menunjukkan bahwa media laboratorium virtual memberikan nilai rata-rata hasil belajar yang lebih tinggi dari pada laboratorium nyata. Seluruh siswa pada kelas eksperimen, baik pada kelas lab nyata dan lab virtual masih ditemukan siswa yang belum tuntas pada pembelajaran kimia, pada kelas lab nyata ditemukan 14 orang siswa dan pada kelas lab virtual ditemukan 4 orang siswa yang masih belum tuntas (SKM = 72). Pada pembelajaran dengan menggunakan lab nyata sebenarnya juga memudahkan siswa dalam memahami konsep yang sedang dipelajari dibandingkan dengan tanpa bantuan media alat laboratorium. Namun pada pelaksanaan pembelajaran banyak ditemukan hambatan atau kendala-kendala, diantaranya siswa masih dihantui perasaaan takut berbuat salah dalam memegang alat-alat laboratorium atau mencampurkan bahan-bahan kimia yang mengakibatkan meledak atau terbakar selain itu ada beberapa percobaan yang tidak bisa diulangi karena ketersediaan alat dan bahan yang jumlahnya sangat terbatas. Hal ini terbukti disaat pelaksanaan praktikum di kelas lab nyata ada salah seorang siswa yang tanpa sengaja menumpahkan larutan asam kuat ke dalam wadah larutan lain. Hal ini kemungkinan disebabkan pertama kurangnya kehati-hatian dan kurang waspada pada diri siswa dan dikarenakan aktivitas pelaksanaan praktikum pada pembelajaran kimia bisa dibilang amat sangat jarang dilakukan sehingga menyebabkan grogi, nervous, gugup dan emosi tak terkontrol sehingga menyebabkan perubahan tingkah laku yang tak sesuai. Beberapa kelemahan itulah yang menghambat proses penemuan konsep atau prinsip atau fakta yang sedang dipelajari sehingga membuat hasil belajar yang lebih rendah dibandingkan dengan kelas lab virtual. Hal ini sejalan dengan hasil penelitian dari Basir (2009) dan Riana (2011) bahwa siswa yang diajar dengan menggunakan lab virtual memperoleh prestasi yang lebih baik dibandingkan dengan menggunakan lab nyata. Penggunaan lab virtual akan membantu siswa dalam memecahkan masalah dengan lebih praktis, tanpa harus khawatir adanya kesalahan-kesalahan dalam mencampurkan bahan. Dalam lab virtual, siswa hanya perlu mengoperasikan komputer dan melakukan sesuai prosedur percobaan sehingga tidak harus menuntut siswa memiliki gaya belajar kinestetik. Sedangkan pada lab nyata siswa perlu melakukan praktikum sehingga diperlukan keahlian dalam melakukan praktikum dan dituntut memiliki skill awal yang lebih tinggi. Selain itu penggunaan lab virtual dapat

10 menarik perhatian siswa, siswa akan lebih senang dan aktif dalam menerima materi pelajaran, sehingga tidak menuntut aktivitas yang lebih tinggi dari siswa, karena aktivitas belajar bisa muncul bila ada sesuatu hal-hal yang dianggap menarik bagi siswa apalagi media yang digunakan jarang diketahui oleh siswa. Sedangkan pada lab nyata siswa dituntut untuk mempunyai modal pengetahuan awal tentang praktikum seperti mengetahui nama-nama bahan dan alat-alat yang akan digunakan dan kerja laboratorium yang harus ekstra hati-hati sehingga siswa harus memiliki keaktifan serta skill atau kemampuan yang tinggi baik sendiri maupun bersama kelompoknya PENUTUP A. KESIMPULAN 1. Berdasarkan hasil penelitian dan analisis data yang telah diuraikan pada pembahasan, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa hasil belajar siswa pada kelas yang menggunakan laboratorium nyata diperoleh rata-rata 71,67 dan pada kelas yang menggunakan laboratorium virtual diperoleh 80,50. Dimana, pada uji hipotesis terlihat harga t hitung = 3,411, sedangkan dari tabel distribusi t didapat t tabel = 1,672 dengan derajat kebebasan 58 dan α = 0,05. Karena nilai t hitung > t tabel (3,441 > 1,672). Maka H 0 ditolak dan H 1 diterima dengan kata lain μ 1 > μ 2, sehingga hipotesis yang berbunyi terdapat perbedaan hasil belajar siswa dimana yang menggunakan laboratorium virtual lebih baik dari pada laboratorium nyata terpenuhi. Sehingga dapat disimpulkan terdapat perbedaan antara pembelajaran dengan menggunakan laboratorium nyata dan laboratorium virtual terhadap hasil belajar pada materi asam basa di kelas XI IPA SMA Nusantara Kota Jambi. B.SARAN Berdasarkan hasil penelitian dan kesimpulan yang diperoleh, penulis menyarankan hal-hal sebagai berikut: 1. Guru kimia diharapkan dapat menggunakan laboratorium virtual pada materimateri kimia lainnya. 2. Penelitian ini dapat digunakan sebagai titik awal bagi peneliti lain yang ingin meneliti lebih lanjut berkaitan dengan masalah dalam penelitian ini. DAFTAR PUSTAKA Arsyad Media Pembelajaran. Jakarta : Raja Grafindo Persada Artha, A Pembelajaran IPA dengan Inkuiri Bebas Termodifikasi Menggunakan Lab Nyata dan Lab Virtual Ditinjau Dari Kemampuan Berpikir dan Gaya Belajar Siswa Pada SMP Negeri 5 Yogyakarta. Surakarta : Program Pasca Sarjana Universitas Sebelas Maret, Surakarta Djamarah, Z Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta Hamid Dimensi-dimensi Metode Penelitian Pendidikan dan Sosial. Jakarta : CV. Alfabeta diakses tanggal 21 Oktober 2013 Kean, E Panduan Belajar Kimia Dasar.e-book Munthe, B Desain Pembelajaran. Yogyakarta : PT Pustaka Insan Madani Riana Pembelajaran Kimia Dengan Metode Inkuiri Terbimbing Antara Penggunaan Lab Virtual dan Lab Nyata Ditinjau Dari Gaya Belajar Dan Aktivitas Belajar Siswa Pada SMA Batik 2 Surakarta Pada Materi Koloid TP. 2009/2010. Surakarta : Universitas Sebelas Maret

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk Penelitian Kuantitatif dengan metode quasi

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk Penelitian Kuantitatif dengan metode quasi 30 BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Penelitian ini termasuk Penelitian Kuantitatif dengan metode quasi experiment. Desain ini akan mengukur pengaruh metode simulasi pada materi sistem

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN MULTIMEDIA ANIMASI TERHADAP PENINGKATAN PENGUASAAN KONSEP MATERI PENGUATAN LOGAM PADA MATA KULIAH MATERIAL TEKNIK

PENGARUH PENGGUNAAN MULTIMEDIA ANIMASI TERHADAP PENINGKATAN PENGUASAAN KONSEP MATERI PENGUATAN LOGAM PADA MATA KULIAH MATERIAL TEKNIK 38 PENGARUH PENGGUNAAN MULTIMEDIA ANIMASI TERHADAP PENINGKATAN PENGUASAAN KONSEP MATERI PENGUATAN LOGAM PADA MATA KULIAH MATERIAL TEKNIK Darul Quthni 1, Ariyano 2, Yayat 3 Departemen Pendidikan Teknik

Lebih terperinci

Ragil Kurnianingsih 1, Srini M. Iskandar 1, dan Dermawan Afandy 1 Jurusan Kimia, FMIPA, Universitas Negeri Malang

Ragil Kurnianingsih 1, Srini M. Iskandar 1, dan Dermawan Afandy 1 Jurusan Kimia, FMIPA, Universitas Negeri Malang PERBEDAAN KEMAMPUAN BERPIKIR TINGKAT TINGGI DAN PEMAHAMAN KONSEP MATERI HIDROLISIS GARAM SISWA MA NEGERI 2 MALANG PADA PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING Ragil Kurnianingsih 1, Srini M. Iskandar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang diberlakukan berdasarkan Permendiknas 22, 23, 24 Tahun 2006 dan Permendiknas No 6 Tahun 2007 menerapkan sistem

Lebih terperinci

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN PETA PIKIRAN TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK GETARAN DAN GELOMBANG DI KELAS VIII SMP NEGERI 12 BINJAI

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN PETA PIKIRAN TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK GETARAN DAN GELOMBANG DI KELAS VIII SMP NEGERI 12 BINJAI ISSN 5-73X PENGARUH METODE PEMBELAJARAN PETA PIKIRAN TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK GETARAN DAN GELOMBANG DI KELAS VIII SMP NEGERI BINJAI Benni Aziz Jurusan Pendidikan Fisika Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pendidikan memegang peranan penting dalam pembangunan bangsa karena pendidikan sebagai akar pembangunan bangsa dan salah satu aset masa depan yang menentukan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis dan Lokasi Penelitian 3.1.1. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan penelitian eksperimen semu dengan membandingkan antara kelas eksperimen yaitu menggunakan

Lebih terperinci

Bonitalia, Hendrik Arung Lamba dan Sahrul Saehana

Bonitalia, Hendrik Arung Lamba dan Sahrul Saehana PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA POWERPOINT DENGAN PENDEKATAN METAKOGNITIF BERBASIS MASALAH TERHADAP HASIL BELAJAR FISIKA SISWA KELAS XI MIA 4 SMAN PALU Bonitalia, Hendrik Arung Lamba dan Sahrul Saehana e-mail:

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT

BAB III METODE PENELITIAN. matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas pembelajaran matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT ditinjau dari

Lebih terperinci

PENERAPAN PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES SAINS UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR KIMIA SMK NEGERI 3 MATARAM

PENERAPAN PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES SAINS UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR KIMIA SMK NEGERI 3 MATARAM PENERAPAN PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES SAINS UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR KIMIA SMK NEGERI 3 MATARAM Henikusniati Magister Pendidikan IPA Universitas Mataram Abstrak Secara umum

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA semester genap SMA

III. METODOLOGI PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA semester genap SMA 19 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA semester genap SMA Negeri 1 Gadingrejo tahun pelajaran 2011/2012 yang berjumlah

Lebih terperinci

Pengaruh Model Pembelajaran Predict, Observe And Explain terhadap Keterampilan Proses Sains Siswa Kelas X Sma Negeri 1 Balaesang

Pengaruh Model Pembelajaran Predict, Observe And Explain terhadap Keterampilan Proses Sains Siswa Kelas X Sma Negeri 1 Balaesang Pengaruh Model Pembelajaran Predict, Observe And Explain terhadap Keterampilan Proses Sains Siswa X Sma Negeri 1 Balaesang Zulaeha, I Wayan Darmadi dan Komang Werdhiana e-mail: Zulaeha@yahoo.co.id Program

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. pertama adalah diisi dengan melakukan pretest, tiga kali diisi dengan

BAB IV HASIL PENELITIAN. pertama adalah diisi dengan melakukan pretest, tiga kali diisi dengan 63 BAB IV HASIL PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan sebanyak lima kali pertemuan yaitu pertemuan pertama adalah diisi dengan melakukan pretest, tiga kali diisi dengan pembelajaran dan pertemuan terakhir

Lebih terperinci

ARTIKEL. Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.) Pada Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar

ARTIKEL. Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.) Pada Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar PENGARUH PENGGUNAAN METODE EXAMPLE NON EXAMPLE DIDUKUNG MEDIA VISUAL TERHADAP KEMAMPUAN MENGIDENTIFIKASI SEJARAH UANG PADA SISWA KELAS III TAHUN AJARAN 2014/2015 ARTIKEL Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI DISUSUN OLEH : RIZA ARFIAN NURFENI A

NASKAH PUBLIKASI DISUSUN OLEH : RIZA ARFIAN NURFENI A PERBEDAAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING DAN PROBLEM POSING DITINJAU DARI HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 3 COLOMADU KARANGANYAR TAHUN AJARAN 2013/2014 NASKAH PUBLIKASI DISUSUN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian jenis quasi eksperimental. Quasi

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian jenis quasi eksperimental. Quasi A. Jenis dan Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian jenis quasi eksperimental. Quasi eksperimental adalah desain yang mempunyai kelompok kontrol tetapi tidak dapat

Lebih terperinci

Ikatan Sarjana Pendidikan Indonesia (ISPI) Jawa Tengah ISSN Volume 2 Nomor 2, November 2015

Ikatan Sarjana Pendidikan Indonesia (ISPI) Jawa Tengah ISSN Volume 2 Nomor 2, November 2015 ISSN 2442-6350 Volume 2 Nomor 2, November 2015 PEMBELAJARAN KIMIA BERBASIS MASALAH ( PROBLEM BASED LEARNING ) DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM REAL DAN VIRTUAL DITINJAU DARI GAYA BELAJAR SISWA DI SMA NEGERI

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL KOOPERATIF TIPE NHT TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 18 MEDAN

PENGARUH MODEL KOOPERATIF TIPE NHT TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 18 MEDAN ISSN 5-73X PENGARUH MODEL KOOPERATIF TIPE NHT TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 18 MEDAN Faridah Anum Siregar Jurusan Pendidikan Fisika Program Pascasarjana Universitas Negeri Medan Abstrak.

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL DISCOVERY LEARNING DISERTAI MEDIA GAMBAR TERHADAP KOGNITIF SISWA KELAS VII MTs BAHRUL ULUM TAHUN PEMBELAJARAN 2014/2015

PENGARUH MODEL DISCOVERY LEARNING DISERTAI MEDIA GAMBAR TERHADAP KOGNITIF SISWA KELAS VII MTs BAHRUL ULUM TAHUN PEMBELAJARAN 2014/2015 PENGARUH MODEL DISCOVERY LEARNING DISERTAI MEDIA GAMBAR TERHADAP KOGNITIF SISWA KELAS VII MTs BAHRUL ULUM TAHUN PEMBELAJARAN 2014/2015 Hesti Fitriani 1), Nurul Afifah 2) dan Eti Meirina Brahmana 3) 1 Fakultas

Lebih terperinci

PENGKONSTRUKSIAN KONSEP FISIKA MELALUI PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD)

PENGKONSTRUKSIAN KONSEP FISIKA MELALUI PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) PENGKONSTRUKSIAN KONSEP FISIKA MELALUI PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) Abdul Faqih FKIP UT Kampus C Unair Mulyorejo Surabaya 60115 Abstrak Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan dari tanggal November 2012 di SMA

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan dari tanggal November 2012 di SMA 29 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Subyek Penelitian Penelitian ini dilakukan dari tanggal 16-19 November 2012 di SMA Negeri 2 Sumedang. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh karakter penguasaan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan kuantitatif dengan metode komparasi. Kata komparasi dalam

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan kuantitatif dengan metode komparasi. Kata komparasi dalam BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dengan menggunakan pendekatan kuantitatif dengan metode komparasi. Kata komparasi dalam bahasa Inggris comparation,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Lokasi Penelitian SMP N 2 Kalasan merupakan sekolah yang beralamat di Kledokan, Selomartani, Kalasan, Sleman, Yogyakarta. Visi SMP

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL DISCOVERY LEARNING TERHADAP PRESTASI BELAJAR FISIKA SISWA KELAS X SMAN 02 BATU

PENGARUH MODEL DISCOVERY LEARNING TERHADAP PRESTASI BELAJAR FISIKA SISWA KELAS X SMAN 02 BATU PENGARUH MODEL DISCOVERY LEARNING TERHADAP PRESTASI BELAJAR FISIKA SISWA KELAS X SMAN 02 BATU Debora Febbivoyna (1), Sumarjono (2), Bambang Tahan Sungkowo (3) Jurusan Fisika, FMIPA, Universitas Negeri

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. agar terkumpul data serta dapat mencapai tujuan penelitian. Metode yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. agar terkumpul data serta dapat mencapai tujuan penelitian. Metode yang BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode dapat diartikan sebagai cara kerja untuk mencapai tujuan tertentu, agar terkumpul data serta dapat mencapai tujuan penelitian. Metode yang digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian Quasi Eksperimental, yang bertujuan untuk meneliti pengaruh dari suatu perlakuan tertentu terhadap gejala suatu kelompok

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif. Metode kuantitatif yaitu metode penelitian yang berlandaskan pada filsafat positivisme,

Lebih terperinci

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN FISHBOWL

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN FISHBOWL PENGARUH METODE PEMBELAJARAN FISHBOWL (TOPLES IKAN) TERHADAP KEMAMPUAN MENULIS NASKAH DRAMA OLEH SISWA KELAS VIII YAYASAN PENDIDIKAN NURUL KHAIR DESA TANDAM HILIR II TAHUN PEMBELAJARAN 2013/2014 Oleh Rahmadani

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA SMK

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA SMK 52 PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA SMK Enok Mardiah 1, Aam Hamdani 2, Mumu Komaro 3 Departemen Pendidikan Teknik Mesin Universitas Pendidikan

Lebih terperinci

DAMPAK MODEL INKUIRI TERBIMBING DISERTAI MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS AUDIOVISUAL

DAMPAK MODEL INKUIRI TERBIMBING DISERTAI MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS AUDIOVISUAL DAMPAK MODEL INKUIRI TERBIMBING DISERTAI MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS AUDIOVISUAL TERHADAP SIKAP ILMIAH DAN HASIL BELAJAR IPA SISWA KELAS VIII DI SMPN 1 MAESAN ARTIKEL Oleh Sri Yuliastutik NIM 090210102010

Lebih terperinci

Oleh: Sutopo Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa

Oleh: Sutopo Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa Efektivitas Media Pembelajaran Aksara Jawa dengan Adobe Flash CS5 Professional terhadap Keterampilan Membaca Aksara Jawa pada Siswa Kelas XI MAN Kutowinangun Tahun Pelajaran 2013/2014 Oleh: Sutopo Program

Lebih terperinci

A1C FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS JAMBI AGUSTUS,

A1C FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS JAMBI AGUSTUS, ARTIKEL ILMIAH STUDI PERBEDAAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII YANG MENGIKUTI PEMBELAJARAN BERORIENTASI AKTIVITAS SISWA DAN PEMBELAJARAN KONVENSIONAL PADA MATERI LINGKARAN DI SMP NEGERI 2 BETARA TANJUNG

Lebih terperinci

PENGARUH PENDEKATAN BERBASIS INDUKTIF TIPE PROBLEM BASED LEARNING (PBL) TERHADAP OPTIMALISASI PEMAHAMAN KONSEP FISIKA SISWA KELAS X SMAN 8 MALANG

PENGARUH PENDEKATAN BERBASIS INDUKTIF TIPE PROBLEM BASED LEARNING (PBL) TERHADAP OPTIMALISASI PEMAHAMAN KONSEP FISIKA SISWA KELAS X SMAN 8 MALANG 1 PENGARUH PENDEKATAN BERBASIS INDUKTIF TIPE PROBLEM BASED LEARNING (PBL) TERHADAP OPTIMALISASI PEMAHAMAN KONSEP FISIKA SISWA KELAS X SMAN 8 MALANG UNIVERSITAS NEGERI MALANG Hanifatur Rosyidah 1, Agus

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Desain Penelitian 3.1.1. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah peneitian eksperimen berbentuk Quasi Experimental Design. Menurut Sugiyono (2006 :80), bentuk quasi

Lebih terperinci

ANALISIS PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN INTERNET PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI DI KELAS XI IPA SMA NEGERI 1 MUARO JAMBI

ANALISIS PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN INTERNET PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI DI KELAS XI IPA SMA NEGERI 1 MUARO JAMBI ANALISIS PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN INTERNET PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI DI KELAS XI IPA SMA NEGERI 1 MUARO JAMBI SKRIPSI OLEH YUNI KARTIKA A1C409014 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. analisis pretest-postest, uji normalitas, uji homogenitas dan uji hipotesis dengan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. analisis pretest-postest, uji normalitas, uji homogenitas dan uji hipotesis dengan 60 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Data yang telah terkumpul kemudian dianalisis dengan menggunakan analisis pretest-postest, uji normalitas, uji homogenitas dan uji hipotesis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. mengambil data hasil belajar Tematik tema 6 pada kelas IVA dan IVB sebagai

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. mengambil data hasil belajar Tematik tema 6 pada kelas IVA dan IVB sebagai A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 1. Hasil Uji Homogenitas Sampel a. Uji Homogenitas Sampel Untuk menentukan sampel penelitian yang baik dan homogen, peneliti mengambil data hasil

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mempengaruhi hasil penelitian. Desain yang digunakan adalah Pretest-

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mempengaruhi hasil penelitian. Desain yang digunakan adalah Pretest- BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Metode penelitian ini adalah quasi eksperimen karena terdapat unsur manipulasi yaitu mengubah keadaan biasa secara sistematis keadaan tertentu

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data Data yang diperoleh dari penelitian ini diantaranya adalah data skor pretest, posttest dan skor N-Gain. Adapun data tersebut dapat dilihat pada

Lebih terperinci

KOMPARASI HASIL BELAJAR SISWA YANG DIAJAR DENGAN MODEL PEMBELAJARAN NUMBERED HEADS TOGETHER TERMODIFIKASI DAN THINK-PAIR-SHARE

KOMPARASI HASIL BELAJAR SISWA YANG DIAJAR DENGAN MODEL PEMBELAJARAN NUMBERED HEADS TOGETHER TERMODIFIKASI DAN THINK-PAIR-SHARE KOMPARASI HASIL BELAJAR SISWA YANG DIAJAR DENGAN MODEL PEMBELAJARAN NUMBERED HEADS TOGETHER TERMODIFIKASI DAN THINK-PAIR-SHARE Oleh: Kiki Fatkhiyani STKIP NU Indramayu, Jawa Barat ABSTRAK Kecakapan sosial

Lebih terperinci

Efektivitas Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Group Investigation terhadap Hasil Belajar Fisika pada Siswa Kelas XI MA Alkhairaat Kalangkangan

Efektivitas Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Group Investigation terhadap Hasil Belajar Fisika pada Siswa Kelas XI MA Alkhairaat Kalangkangan Efektivitas Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Group Investigation terhadap Hasil Belajar Fisika pada Siswa Kelas XI MA Alkhairaat Kalangkangan Dwi Wahyuni, Fihrin dan Muslimin *E-mail: Wahyuni_dwi@hotmail.com

Lebih terperinci

Kata Kunci :Outdoor Learning, Resitasi, Integrasi, Hasil Belajar Siswa

Kata Kunci :Outdoor Learning, Resitasi, Integrasi, Hasil Belajar Siswa PENGARUH PENGGUNAAN METODE PEMBELAJARAN OUTDOOR LARNING DIINTEGRASI DENGAN METODE PEMBELAJARAN RESITASI TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA DI SMA NEGERI 1 BINTAUNA (Pada Mata Pelajaran Geografi Materi Lingkungan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 45 BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Desain Penelitian 1. Pendekatan Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kuantitatif. Metode yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian dan Desain Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan penelitian eksperimen semu Quasi Experimental Design Sugiyono(2010:114) menjelaskan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Objek dan Subjek Penelitian Objek atau variabel dalam penelitian ini adalah pemahaman konsep pada mata pelajaran ekonomi dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif metode

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 2 Bandarlampung Kota Bandar

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 2 Bandarlampung Kota Bandar III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri Bandarlampung Kota Bandar lampung. Populasi penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP Negeri Bandar lampung semester

Lebih terperinci

PENERAPAN MULTIMEDIA INTERAKTIF MODEL TUTORIAL TERHADAP PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP SISWA PADA MATA PELAJARAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI

PENERAPAN MULTIMEDIA INTERAKTIF MODEL TUTORIAL TERHADAP PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP SISWA PADA MATA PELAJARAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PENERAPAN MULTIMEDIA INTERAKTIF MODEL TUTORIAL TERHADAP PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP SISWA PADA MATA PELAJARAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI Alifia Nurilmi Diansyah ABSTRAK Proses pembelajaran yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Juli 1983 (29 tahun, 304 hari), usia sekolah yang sudah cukup matang.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Juli 1983 (29 tahun, 304 hari), usia sekolah yang sudah cukup matang. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. Gambaran Umum Lokasi Penelitian SMA N Seyegan sebuah sekolah yang terletak di daerah pinggiran kota yogyakarta, tepatnya di Wilayah Sleman bagian

Lebih terperinci

JURNAL OLEH: ADRIYAN MUTMAYANI E1M

JURNAL OLEH: ADRIYAN MUTMAYANI E1M 1 PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH TERHADAP KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS DAN HASIL BELAJAR KIMIA SISWA KELAS X IPA SMAK KESUMA MATARAM TAHUN AJARAN 2015/2016 JURNAL Diajukan untuk Memenuhi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan metode penelitian eksperimen. Penelitian eksperimen merupakan penelitian yang dimaksudkan untuk mengetahui ada tidaknya akibat dari

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen. Metode yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen. Metode yang BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen. Metode yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah Quasi Experiment Design dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ilmu kimia adalah ilmu yang berlandaskan eksperimen. Oleh karena itu, pembelajaran kimia di sekolah harus disertai dengan kegiatan praktikum. Salah satu sasaran praktikum

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1. Metode Penelitian dan Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan menggunakan metode quasi experiment dan desain

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA SMA Negeri 1

III. METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA SMA Negeri 1 8 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA SMA Negeri Gedongtataan tahun pelajaran 04/05 yang terdiri dari lima kelas, yaitu

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Pringsewu yang terdiri dari enam kelas, yaitu VIII-1 sampai VIII-6 dengan ratarata

III. METODE PENELITIAN. Pringsewu yang terdiri dari enam kelas, yaitu VIII-1 sampai VIII-6 dengan ratarata III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Pringsewu yang terdiri dari enam kelas, yaitu VIII-1 sampai VIII-6 dengan ratarata

Lebih terperinci

Mahasiswa Prodi Pendidikan Kimia, FKIP, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Dosen Prodi Pendidikan Kimia, FKIP, Universitas Sebelas Maret, Surakarta

Mahasiswa Prodi Pendidikan Kimia, FKIP, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Dosen Prodi Pendidikan Kimia, FKIP, Universitas Sebelas Maret, Surakarta Jurnal Pendidikan Kimia (JPK), Vol. 2 No. 2 Tahun 2013 Program Studi Pendidikan Kimia Universitas Sebelas Maret ISSN 2337-9995 jpk.pkimiauns@ymail.com PEMBELAJARAN KIMIA BERBASIS MULTIPLE REPRESENTASI

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF QUICK ON THE DRAW

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF QUICK ON THE DRAW 1 PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF QUICK ON THE DRAW UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA PADA POKOK BAHASAN KOLOID KELAS XI SMA NEGERI 1 TANAH MERAH KABUPATEN INDRAGIRI HILIR Nilda Desmariza*,

Lebih terperinci

ARTIKEL PENELITIAN OLEH : ARIZKI PUTRI ANGGRAHENI NPM :

ARTIKEL PENELITIAN OLEH : ARIZKI PUTRI ANGGRAHENI NPM : Artikel Skripsi PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN THINK TALK WRITE (TTW) TERHADAP KEMAMPUAN MENDESKRIPSIKAN SIFAT-SIFAT CAHAYA PADA KELAS V SDN KLURAHAN KECAMATAN NGRONGGOT KABUPATEN NGANJUK TAHUN PELAJARAN

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif. luas kedepan untuk mencapai suatu cita-cita yang diharapkan dan mampu

I. PENDAHULUAN. belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif. luas kedepan untuk mencapai suatu cita-cita yang diharapkan dan mampu 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya.

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING TERHADAP KETERAMPILAN PROSES SAINS SISWA. Abstrak

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING TERHADAP KETERAMPILAN PROSES SAINS SISWA. Abstrak PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING TERHADAP KETERAMPILAN PROSES SAINS SISWA Susilawati 1, Susilawati 2, dan Nyoman Sridana 3 1 Magister Pendidikan IPA Universitas Mataram 2&3 Fakultas Keguruan

Lebih terperinci

PENERAPAN STRATEGI BELAJAR AKTIF LEARNING START WITH A QUESTION (LSQ)

PENERAPAN STRATEGI BELAJAR AKTIF LEARNING START WITH A QUESTION (LSQ) 1 PENERAPAN STRATEGI BELAJAR AKTIF LEARNING START WITH A QUESTION (LSQ) UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA PADA POKOK BAHASAN HIDROKARBON DI KELAS X SMA NEGERI 10 PEKANBARU Putry Ayuningtyas*, Herdini**,

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Bandar Lampung. Kelas VIII di SMP Negeri 24 Bandar Lampung terdiri dari

METODE PENELITIAN. Bandar Lampung. Kelas VIII di SMP Negeri 24 Bandar Lampung terdiri dari 1 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas VIII SMP Negeri 4 Bandar Lampung. Kelas VIII di SMP Negeri 4 Bandar Lampung terdiri dari sepuluh kelas,

Lebih terperinci

PROSIDING SEMINAR NASIONAL PENDIDIKAN Inovasi Pembelajaran untuk Pendidikan Berkemajuan FKIP Universitas Muhammadiyah Ponorogo, 7 November 2015

PROSIDING SEMINAR NASIONAL PENDIDIKAN Inovasi Pembelajaran untuk Pendidikan Berkemajuan FKIP Universitas Muhammadiyah Ponorogo, 7 November 2015 PERBEDAAN RERATA HASIL BELAJAR BASIS DATA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN EKSPLICIT INSTRUCTION DAN PROBLEM BASED LEARNING PADA SISWA JURUSAN TEKNIK KOMPUTER JARINGAN KELAS XII SMK PGRI 4 NGAWI Khusnul

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN HANDOUT ALAT UKUR SUDUT LANGSUNG TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS X SMK N 3 YOGYAKARTA. Haris Priyanto

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN HANDOUT ALAT UKUR SUDUT LANGSUNG TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS X SMK N 3 YOGYAKARTA. Haris Priyanto EFEKTIFITAS PENGGUNAAN HANDOUT ALAT UKUR SUDUT LANGSUNG TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS X SMK N 3 YOGYAKARTA Haris Priyanto Jurusan Pendidikan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 40 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Metode Penelitian Metode penelitian adalah cara ilmiah untuk mendapatkan data yang valid dengan tujuan dapat ditemukan, dikembangkan, dan dibuktikan, suatu pengetahuan

Lebih terperinci

PERBANDINGAN HASIL BELAJAR FISIKA SISWA YANG MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DENGAN DISCOVERY-INQUIRY DI SMA

PERBANDINGAN HASIL BELAJAR FISIKA SISWA YANG MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DENGAN DISCOVERY-INQUIRY DI SMA PERBANDINGAN HASIL BELAJAR FISIKA SISWA YANG MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DENGAN DISCOVERY-INQUIRY DI SMA Aristin Raras 1*), Vina Serevina 1, Anggara Budi Susila 1 1 Program Studi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian eksperimen semu dengan desain satu kelas sebagai kelas kontrol dan satu kelas sebagai

Lebih terperinci

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 02 Tahun 2014, ISSN:

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 02 Tahun 2014, ISSN: PENERAPAN PENDEKATAN KETERAMPLAN PROSES SANS DALAM MODEL PEMBELAJARAN GUDED DSCOVERY PADA MATER SUHU DAN KALOR TERHADAP HASL BELAJAR SSWA D SMAN 1 SUKOMORO Rini Puji Lestari, Suliyanah Jurusan Fisika,

Lebih terperinci

OLEH : DIAN PUSPITO SARI NPM : ( )

OLEH : DIAN PUSPITO SARI NPM : ( ) PENGARUH MODEL EXAMPLES NON EXAMPLES PADA KEGIATAN MENJELASKAN HUBUNGAN ANTARA PEKERJAAN DAN BARANG YANG DIHASILKAN TERHADAP PENGETAHUAN JENIS PEKERJAAN PADA SISWA KELAS IV SDN NGAMPEL III KOTA KEDIRI

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) TERHADAP KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA

IMPLEMENTASI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) TERHADAP KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA IMPLEMENTASI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) TERHADAP KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA Wakijo 1, Siti Suprihatin 2 Pendidikan Ekonomi FKIP Universitas Muhammadiyah Metro Wakijoummetro@yahoo.co.id

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 1 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian quasi experiment. Quasi experiment adalah eksperimen semu dimana penelitian menggunakan rancangan penelitian yang

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN TUGAS DALAM BENTUK PILIHAN GANDA DAN ESSAY TERHADAP HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS VII MTs NEGERI MODEL MAKASSAR

PENGARUH PEMBERIAN TUGAS DALAM BENTUK PILIHAN GANDA DAN ESSAY TERHADAP HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS VII MTs NEGERI MODEL MAKASSAR Syahriani : Pengaruh Pemberian Tugas DalamBentuk Pilihan Ganda dan Essai terhadap Hasil Belajar 69 PENGARUH PEMBERIAN TUGAS DALAM BENTUK PILIHAN GANDA DAN ESSAY TERHADAP HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 6 Bandung yang beralamat di Jl. Soekarno-Hatta (Riung Bandung), Jawa Barat.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 6 Bandung yang beralamat di Jl. Soekarno-Hatta (Riung Bandung), Jawa Barat. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi, Populasi, dan Sampel Penelitian 1. Lokasi Penelitian dilakukan di Program Keahlian Teknik Audio Video SMK Negeri 6 Bandung yang beralamat di Jl. Soekarno-Hatta

Lebih terperinci

EFEKTIVITAS PENGGUNAAN BUKU MINI RISET MIKROBIOLOGI TERAPAN PADA HASIL BELAJAR PRAKTIKUM DAN KETERAMPILAN PROSES SAINS MAHASISWA

EFEKTIVITAS PENGGUNAAN BUKU MINI RISET MIKROBIOLOGI TERAPAN PADA HASIL BELAJAR PRAKTIKUM DAN KETERAMPILAN PROSES SAINS MAHASISWA 393 EFEKTIVITAS PENGGUNAAN BUKU MINI RISET MIKROBIOLOGI TERAPAN PADA HASIL BELAJAR PRAKTIKUM DAN KETERAMPILAN PROSES SAINS MAHASISWA Puput Irawaty Sembiring *, Hasruddin, dan Binari Manurung Prodi Pendidikan

Lebih terperinci

Jurnal Pendidikan Fisika Tadulako (JPFT) Vol. 4 No. 1 ISSN : Pembelajaran Berbasis Proyek, Pembelajaran Langsung, Pemahaman Konsep

Jurnal Pendidikan Fisika Tadulako (JPFT) Vol. 4 No. 1 ISSN : Pembelajaran Berbasis Proyek, Pembelajaran Langsung, Pemahaman Konsep PERBEDAAN PEMAHAMAN KONSEP FISIKA ANTARA MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK DENGAN MODEL PEMBELAJARAN LANGSUNG PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 14 PALU Nur Azizah, Syamsu dan Yusuf Kendek e-mail: nurazizahs719@gmail.com

Lebih terperinci

Dosen Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang 2 Mahasiswa Pasca sarjana UM.

Dosen Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang 2 Mahasiswa Pasca sarjana UM. PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN STAD BERBANTUAN CATATAN TULIS DAN SUSUN TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA PADA MATERI PERKEMBANGAN KONSEP REAKSI REDOKS KELAS X MAN MALANG 1 Aman Santoso 1, Noni Asmarisa

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA LABORATORIUM VIRTUAL TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SIFAT KOLIGATIF LARUTAN DI SMA NEGERI 11 TEBO KARYA ILMIAH

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA LABORATORIUM VIRTUAL TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SIFAT KOLIGATIF LARUTAN DI SMA NEGERI 11 TEBO KARYA ILMIAH PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA LABORATORIUM VIRTUAL TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SIFAT KOLIGATIF LARUTAN DI SMA NEGERI 11 TEBO KARYA ILMIAH OLEH WIDYA ISTIANI A1C110018 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan satuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan satuan 67 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Awal Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan satuan eksperimen kelas IX A dan kelas IX B dan perlakuan pembelajaran dengan menerapkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Menurut Ruseffendi (Mahuda, 2012) Penelitian eksperimen merupakan suatu penelitian yang benar-benar untuk melihat hubungan sebab akibat. Maka dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan salah satu upaya peningkatan mutu sumber daya manusia dan merupakan tanggung jawab semua pihak baik dari pemerintah, lembaga pendidikan, maupun

Lebih terperinci

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 01 Tahun 2014, ISSN:

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 01 Tahun 2014, ISSN: Implementasi Metode Eksperimen dalam Pembelajaran Fisika sebagai Upaya Melatihkan Keterampilan Proses Sains Siswa Kelas XI di SMA Wachid Hasyim 2 Taman Sidoarjo Ria Oktaviastuti, Mita Anggaryani Jurusan

Lebih terperinci

Mahasiswa S1 Pendidikan Kimia,PMIPA, FKIP, Universitas Sebelas Maret, Surakarta, Indonesia

Mahasiswa S1 Pendidikan Kimia,PMIPA, FKIP, Universitas Sebelas Maret, Surakarta, Indonesia Jurnal Pendidikan Kimia, Vol. 2 No. 1 Tahun 2013 Program Studi Pendidikan Kimia Universitas Sebelas Maret 29-35 PEMBELAJARAN KIMIA BERWAWASAN CET (Chemoedutainment) DENGAN EKSPERIMEN MENGGUNAKAN LABORATORIUM

Lebih terperinci

Perbedaan Hasil Belajar Fisika melalui Penerapan Metode Problem Solving dan Metode Konvensional di SMP Negeri Kota Bengkulu Tahun Ajaran 2011/2012

Perbedaan Hasil Belajar Fisika melalui Penerapan Metode Problem Solving dan Metode Konvensional di SMP Negeri Kota Bengkulu Tahun Ajaran 2011/2012 Perbedaan Hasil Belajar Fisika melalui Penerapan Metode Problem Solving dan Metode Konvensional di SMP Negeri Kota Bengkulu Tahun Ajaran 011/01 Desy Hanisa Putri Program Studi Pendidikan Fisika Fakultas

Lebih terperinci

Derlina dan Bintang Nainggolan Jurusan Fisika FMIPA Universitas Negeri Medan

Derlina dan Bintang Nainggolan Jurusan Fisika FMIPA Universitas Negeri Medan PERBEDAAN HASIL BELAJAR SISWA YANG DIAJAR MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR DENGAN KONVENSIONAL PADA MATERI POKOK GAYA DAN HUKUM NEWTON Derlina dan Bintang Nainggolan Jurusan

Lebih terperinci

Rizki Wahyu Prismayuda Universitas Negeri Malang

Rizki Wahyu Prismayuda Universitas Negeri Malang EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN FISIKA DENGAN MENGGUNAKAN PENDEKATAN PERCOBAAN AWAL (STARTER EXPERIMENT APPROACH) PADA MATERI TEKANAN TERHADAP HASIL BELAJAR FISIKA PESERTA DIDIK KELAS VIII SMP NEGERI 13 MALANG

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode B A B I I I. M e t o d o l o g i P e n e l i t i a n 5 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuasi eksperimen.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen. Penelitian ini berusaha

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen. Penelitian ini berusaha BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen. Penelitian ini berusaha menjawab bagaimana perbedaan hasil belajar siswa yang diajar menggunakan strategi

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INQUIRI TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI JAMUR DI KELAS X SMK NEGERI 1 RAMBAH TAHUN PEMBELAJARAN 2014/2015

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INQUIRI TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI JAMUR DI KELAS X SMK NEGERI 1 RAMBAH TAHUN PEMBELAJARAN 2014/2015 PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INQUIRI TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI JAMUR DI KELAS X SMK NEGERI 1 RAMBAH TAHUN PEMBELAJARAN 2014/2015 Heriyanto* ), Rena Lestari 1), Riki Riharji Lubis 2) 1&2)

Lebih terperinci

Abdul Rahman*, Herdini**, Roza Linda*** phone:

Abdul Rahman*, Herdini**, Roza Linda***    phone: 1 THE IMPLEMENTATION THE LEARNING CELL TYPE OF COOPERATIVE LEARNING MODEL TO IMPROVE THE STUDENT ACHIEVMENTON THE SUBJECT CHEMICAL BOND IN CLASS MIPA SMAN 5 PEKANBARU Abdul Rahman*, Herdini**, Roza Linda***

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Data Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan desain posttest only control design, yaitu menempatkan subyek penelitian ke dalam

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan desain post test control group design yakni menempatkan subyek penelitian

Lebih terperinci

Elia Fardila. Taufik Samsuri. Siti Nurhidayati. 1. Mahasiswi. 2. Dosen Prodi Biologi. 3. Dosen Prodi Biologi

Elia Fardila. Taufik Samsuri. Siti Nurhidayati. 1. Mahasiswi. 2. Dosen Prodi Biologi. 3. Dosen Prodi Biologi PENGARUH STRATEGI COOPERATIVE SCRIPT DENGAN MEDIA GAMBAR TERHADAP MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS VII MTs AL-RAISIYAH SEKARBELA TAHUN PELAJARAN 03/04 Elia Fardila. Taufik Samsuri. Siti Nurhidayati..

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. peningkatan lingkungan belajar bagi siswa. Agar proses belajar. media pembelajaran, khususnya penggunaan komputer.

II. TINJAUAN PUSTAKA. peningkatan lingkungan belajar bagi siswa. Agar proses belajar. media pembelajaran, khususnya penggunaan komputer. 6 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoretis 1. Simulasi Dalam usaha meningkatkan kualitas pembelajaran perlu adanya usaha peningkatan lingkungan belajar bagi siswa. Agar proses belajar mengajar terlaksana

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Singkat Obyek Penelitian 1.1 Identitas Sekolah a. Nama Sekolah : UPTD SMA Negeri 1 Boyolangu b. Alamat Sekolah : - Jalan : Ki Mangunsarkoro

Lebih terperinci

Penggunaan Macromedia Flash 8 Pada Pembelajaran Geometri Dimensi Tiga

Penggunaan Macromedia Flash 8 Pada Pembelajaran Geometri Dimensi Tiga Penggunaan Macromedia Flash 8 Pada Pembelajaran Geometri Nilawasti Z.A,Suherman, Noris Putra Utama Jurusan Matematika FMIPA UNP Padang Email: nilawasti_za@yahoo.co.id Abstrak. Keberhasilan suatu proses

Lebih terperinci

PENGARUH PROBLEM BASED INSTRUCTION PADA SISWA DENGAN TINGKAT MOTIVASI BELAJAR TERHADAP PENGUASAAN KONSEP BIOLOGI SISWA KELAS X SMA BATIK 1 SURAKARTA

PENGARUH PROBLEM BASED INSTRUCTION PADA SISWA DENGAN TINGKAT MOTIVASI BELAJAR TERHADAP PENGUASAAN KONSEP BIOLOGI SISWA KELAS X SMA BATIK 1 SURAKARTA PENGARUH PROBLEM BASED INSTRUCTION PADA SISWA DENGAN TINGKAT MOTIVASI BELAJAR TERHADAP PENGUASAAN KONSEP BIOLOGI SISWA KELAS X SMA BATIK 1 SURAKARTA SKRIPSI Oleh: NUR EKA KUSUMA HINDRASTI K4307041 FAKULTAS

Lebih terperinci

PROTOTIPE PERCOBAAN RUTHERFORD SEBAGAI ALAT PERAGA PEMBELAJARAN MODEL ATOM RUTHERFORD UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DI SMA 2 KENDAL

PROTOTIPE PERCOBAAN RUTHERFORD SEBAGAI ALAT PERAGA PEMBELAJARAN MODEL ATOM RUTHERFORD UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DI SMA 2 KENDAL PKMI-3-6- PROTOTIPE PERCOBAAN RUTHERFORD SEBAGAI ALAT PERAGA PEMBELAJARAN MODEL ATOM RUTHERFORD UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DI SMA 2 KENDAL Khamdan Kurniawan, Amin Purnomo, Ani Rosiyanti Jurusan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis dan Lokasi Penelitian 3.1.1. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksperimen. Menurut Sugiyono (2010: 107) penelitian eksperimen adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw terhadap Hasil Belajar Siswa (Studi

BAB III METODE PENELITIAN. Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw terhadap Hasil Belajar Siswa (Studi BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Penelitian ini membahas mengenai Pengaruh Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw terhadap Hasil Belajar Siswa (Studi Eksperimen Pada Standar

Lebih terperinci