KETERLIBATAN DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KETERLIBATAN DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT"

Transkripsi

1 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN KETERLIBATAN DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT

2 vi PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

3 KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN Translated by etranslate (Diterjemahkan oleh etranslate) Translator (Penerjemah) - Ir. Ray Indra Reviewer (Pemeriksa) - Ir. Tri Harjanto & Hendry Baiquni OKTOBER 2006 KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT

4 Pernyataan Penerbit Praktek Kerja Unggulan program pembangunan berkelanjutan untuk yang Industri pertambangan Publikasi ini disusun oleh satu Kelompok Kerja yang mewakili para pakar, industri serta lembaga pemerintah dan swadaya masyarakat. Kerja keras para anggota dalam Kelompok Kerja ini sangatlah dihargai dengan penuh rasa terima kasih. Pandangan dan pendapat yang diutarakan dalam publikasi ini tidaklah otomatis mencerminkan pandangan dan pendapat dari Pemerintah Persemakmuran dan Menteri Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya. Meskipun telah dilakukan upaya yang sebaik mungkin untuk memastikan isi dalam publikasi ini benar secara faktual, Persemakmuran tidak menerima pertanggungjawaban dalam hal keakuratan atau kelengkapan dari isi publikasi ini, dan tidak bertanggung jawab atas segala kerugian atau kerusakan yang mungkin muncul secara langsung ataupun tidak langsung melalui penggunaan dari, atau mengandalkan pada, isi dari publikasi ini. Para pengguna buku pedoman ini hendaknya menyadari bahwa buku ini dimaksudkan sebagai referensi umum dan bukan dimaksudkan untuk menggantikan saran profesional yang relevan terhadap keadaan tertentu dari masing-masing pengguna. Referensi kepada perusahaan-perusahaan atau produk-produk dalam buku pedoman ini janganlah dianggap sebagai bentuk dukungan dari Pemerintah Persemakmuran terhadap perusahaan-perusahaan tersebut atau produk-produk mereka. Gambar sampul: Open day tahunan di Tambang Emas Cadia Newcrest, New South Wales Persemakmuran Australia 2006 ISBN Buku ini dilindungi oleh hak cipta. Selain penggunaan yang diizinkan dalam Copyright Act 1968 (Undang-Undang Hak Cipta 1968), dilarang melakukan reproduksi dengan cara apapun tanpa izin tertulis dari Persemakmuran. Permintaan dan pertanyaan tentang reproduksi dan hak harus dialamatkan kepada Commonwealth Copyright Administration, Attorney General s Department, Robert Garran Offices, National Circuit, Canberra ACT 2600 atau melalui ii PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

5 DAFTAR ISI UCAPAN TERIMA KASIH SEPATAH KATA 1.0 PENDAHULUAN Tujuan dan Fokus Kasus bisnis Menyadari tantangan yang ada KONSEP UTAMA Mendefinisikan kata masyarakat Menjelaskan terminologi: masyarakat dan pemangku kepentingan (pihak-pihak yang berkepentingan) Keterlibatan Masyarakat: suatu proses yang beragam Berkelanjutan untuk masyarakat dalam konteks pertambangan Hubungan antara keterlibatan masyarakat dan berkelanjutan untuk masyarakat KETERLIBATAN MASYARAKAT: PRINSIP DAN Praktek Referensi panduan Prinsip dari keterlibatan yang efektif 13 Studi kasus: Tambang dan anggur, Tambang Beltana Xstrata Coal Suatu cara pendekatan yang sistematik 16 Studi kasus: Ravensthorpe Nickel Project, BHP Billiton Mendukung keterlibatan masyarakat 25 Studi kasus: Tambang Martha di Waihi, Selandia Baru Tantangan dalam keterlibatan masyarakat BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT Prinsip-prinsip industri untuk berkelanjutan untuk masyarakat yang berkelanjutan Peran industri dan pemerintah 32 Studi kasus: Perencanaan proses keterlibatan berkelanjutan di Comalco, Weipa, Rio Tinto Aluminium Langkah-langkah penting untuk berkelanjutan untuk masyarakat berkelanjutan 36 Studi kasus: Flyers Creek Landcare Group, Operasi penambangan Cadia Valley 37 Studi kasus: Program Kemitraan Masyarakat BMA Tantangan dalam berkelanjutan untuk masyarakat 40 Studi kasus: Nota kesepahaman MCA dan Pemerintah Australia RANGKUMAN 44 REFERENSI 45 BACAAN LANJUT 46 DAFTAR ISTILAH 48 iv vii KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT iii

6 UCAPAN TERIMA KASIH Praktek Unggulan Program Pengembangan Berkelanjutan atau the Leading Practice Sustainable Development Program ini dikelola oleh satu Komite Pengarah yang diketuai oleh Departemen Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya Pemerintah Australia. 14 tema di program pembangunan ini dikembangkan oleh kelompok kerja yang terdiri dari perwakilan pemerintah, industri, riset, akademik dan masyarakat. Buku-buku Pedoman Praktek Unggulan ini tidaklah mungkin dapat diselesaikan tanpa kerjasama dan partisipasi aktif dari semua anggota kelompok kerja. Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada orang-orang berikut ini, yang telah berpartisipasi dalam Kelompok Kerja Keterlibatan dan berkelanjutan untuk Masyarakat dan para perusahaan yang telah mengizinkan untuk memberikan waktu dan keahlian para wakil-wakilnya ke program pembangunan ini: Prof. David Brereton Ketua Kelompok Kerja Direktur, Centre for Social Responsibility in Mining Sustainable Minerals Institute The University of Queensland Mr Brett Gray & Ms Katie Lawrence Sekretariat Kelompok Kerja Bagian Pertambangan berkelanjutan Departemen Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya Dr Deanna Kemp Banarra Sustainability Assurance and Advice Ms Georgina Beattie Deputi Direktur Lingkungan dan Masyarakat Minerals Council of New South Wales / Dewan Mineral New South Wales Dr Jim Cavaye Direktur berkelanjutan untuk Masyarakat Cavaye Ms Anne-Sophie Deleflie Asisten Direktur Kebijakan Sosial Minerals Council of Australia / Dewan Mineral Australia iv PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

7 Ms Frances Hayter Direktur Lingkungan dan Kebijakan Sosial Queensland Resources Council/Dewan Sumberdaya Queensland Dr Catherine Macdonald Kepala Social Sustainability Services Pty Ltd Dr Geraldine McGuire Kepala Sustainable Solutions Consulting Pty Ltd Mr Greg Parrish Kepala BTM Consulting Ms Brenna Pavey Petugas Proyek Chamber of Minerals and Energy of Western Australia Ms Lucy Roberts Group Manager Environment and Community Xstrata Coal Dr Fiona Solomon Pimpinan Riset, Nilai-Nilai Sosial/Pembangunan Berkelanjutan CSIRO KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT v

8 vi PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

9 SEPATAH KATA Industri pertambangan Australia memiliki keterkaitan yang erat dengan upaya global untuk melaksanakan berkelanjutan untuk berkelanjutan. Komitmen untuk melakukan berkelanjutan untuk berkelanjutan melalui praktek kerja unggulan sangatlah penting bagi perusahaan pertambangan untuk mendapatkan dan mempertahankan izin sosial untuk beroperasi dalam masyarakat. Buku pedoman dalam seri Praktek Kerja Unggulan program pembangunan berkelanjutan untuk berkelanjutan untuk Pertambangan ini memadukan aspek-aspek lingkungan, ekonomi dan sosial dari semua fase-fase produksi mineral, mulai dari eksplorasi sampai ke konstruksi, operasi dan penutupan tambang. Konsep dari praktek kerja unggulan adalah cara-cara terbaik untuk melakukan sesuatu pada lokasi tertentu. Karena akan selalu muncul tantangantantangan baru, berkelanjutan untuk solusi-solusi baru, atau diciptakannya solusi yang lebih baik bagi masalah yang ada saat ini, maka praktek kerja unggulan ini haruslah bersifat fleksibel dan inovatif dalam mengembangkan solusi yang sesuai dengan kebutuhan spesifik di masingmasing lokasi tambang. Meskipun terdapat prinsip-prinsip yang mendasarinya, praktek kerja unggulan terutama membicarakan cara pendekatan dan sikap, selain merupakan serangkaian praktek baku atau teknologi tertentu. Praktek kerja unggulan juga mencakup konsep manajemen adaptif, yaitu sebuah proses pengkajian yang konstan dan berkonsep belajar sambil mengerjakannya langsung, melalui penerapan prinsip-prinsip ilmiah yang terbaik. Definisi mengenai berkelanjutan untuk berkelanjutan bagi sektor pertambangan dan logam dari International Council on Mining and Metals (ICMM) mengatakan bahwa investasi tersebut harus layak secara teknis, ramah lingkungan, menguntungkan secara keuangan dan bertanggung jawab secara sosial. Nilai Yang Bertahan (Enduring Value) Kerangka Kerja Industri Mineral Australia unuk Pembangunan Berkelanjutan memberikan panduan mengenai prinsip-prinsip dan elemen-elemen ICMM oleh industri pertambangan Australia, untuk penerapan di tingkat operasional. Berbagai organisasi telah diwakili dalam komite pengarah dan kelompok-kelompok kerja, sebagai indikasi dari beragamnya minat dalam praktek unggulan di industri pertambangan. Organisasi-organisasi ini mencakup Departemen Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya, Departemen Lingkungan dan Warisan Sejarah, Departemen Perindustrian dan Sumber Daya (Western Australia), Departemen Sumberdaya Alam dan Pertambangan (Queensland), Departemen Perindustrian Primer (Victoria), Dewan Mineral Australia, Pusat Riset dan Penyuluhan Mineral Australia, sektor universitas dan perwakilan dari perusahaan pertambangan, sektor riset teknis, konsultan pertambangan, lingkungan dan sosial, serta lembaga-lembaga non-pemerintah. Kelompok-kelompok ini bekerja sama untuk mengumpulkan dan menghasilkan informasi dalam berbagai topik, yang menggambarkan dan menjelaskan berkelanjutan untuk berkelanjutan melalui praktek kerja unggulan di industri pertambangan Australia. Publikasi-publikasi yang dihasilkan dirancang untuk membantu semua sektor dalam industri pertambangan didalam mengurangi dampak negatif produksi mineral terhadap masyarakat dan lingkungan dengan cara mengikuti prinsip-prinsip praktek unggulan pembangunan berkelanjutan. Ini merupakan suatu investasi agar sektor yang sangat penting dalam perekonomian kita ini dapat berkelanjutan, dan warisan alam kita juga dapat terus terlindungi dengan baik. The Hon Ian Macfarlane MP Menteri Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT vii

10 viii PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

11 1.0 PENDAHULUAN 1.1 Tujuan dan Fokus Buku pedoman ini membahas masalah keterlibatan dan pengembangan masyarakat, sebuah tema dalam Praktek Unggulan dalam Program Pembangunan Berkelanjutan. Program ini bertujuan untuk mengidentifikasi masalah-masalah utama yang mempengaruhi program berkelanjutan untuk berkelanjutan di industri pertambangan, dan memberikan informasi dan studi kasus yang menggambarkan dasar-dasar program yang dapat lebih berkelanjutan bagi industri ini. Terdapat sejumlah buku pedoman bertema lain dalam seri ini, yang bertujuan untuk melengkapi buku pedoman ini. Pentingnya dimensi sosial dalam pembangunan berkelanjutan telah diakui dalam pernyataanpernyataan kebijakan industri, seperti pada Prinsip-Prinsip Pembangunan Berkelanjutan dari Dewan Internasional untuk Pertambangan dan Logam atau International Council on Mining and Metals (ICMM) dan kerangka kerja Nilai Yang Bertahan atau Enduring Value dari Dewan Mineral Australia atau (Minerals Council of Australia). Salah satunya, para penanda tangan kerangka kerja ini sepakat untuk turut berkontribusi terhadap pengembangan sosial, ekonomi dan institusional masyarakat tempat kita beroperasi dan untuk terlibat dengan dan memberi tanggapan kepada para pemangku kepentingan (pemangku kepentingan) proses-proses konsultasi terbuka. Dalam cara yang sama, semakin banyak perusahaan kecil, menengah dan besar yang mengadopsi kerangka kerja kebijakan yang menekankan bahwa pertimbangan terhadap masyarakat merupakan bagian integral dari setiap tahap operasi penambangan, mulai dari perancangan dan konstruksi sampai operasi dan penutupan. Buku pedoman ini memberi panduan kepada para praktisi industri pertambangan mengenai bagaimana komitmen kebijakan di tingkat atas ini dapat diterjemahkan ke praktek yang lebih baik di lokasi pertambangan. Buku ini memfokuskan pada tantangan-tantangan yang mungkin dihadapi perusahaan saat mereka terlibat dengan masyarakat lokal dan berusaha berkontribusi terhadap berkelanjutan untuk jangka panjang mereka, dengan menggunakan studi-studi kasus untuk menggambarkan bagaimana tantangan-tantangan ini diatasi dalam konteksnya masingmasing. Tujuan spesifiknya adalah untuk: menjabarkan manfaat bagi perusahaan dan operasi untuk terlibat dan berkontribusi terhadap berkelanjutan untuk masyarakat memberikan sebuah kerangka kerja untuk membantu operasi penambangan dan perusahaan dalam menilai kondisi cara pendekatan yang mereka gunakan saat ini dalam berurusan dengan masyarakat menjelaskan langkah-langkah dasar yang terdapat dalam perencanaan dan pengelolaan program keterlibatan dan berkelanjutan untuk masyarakat secara efektif menetapkan prinsip-prinsip utama yang seharusnya memandu aktivitas-aktivitas ini. menggarisbawahi contoh-contoh dari praktek kerja yang baik dan terus berevolusi. KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT

12 Target utama dari buku pedoman ini adalah manajemen di tingkat operasional, yaitu tingkat penting untuk menerapkan pengaturan praktek kerja unggulan di operasi penambangan. Buku pedoman ini juga relevan bagi orang-orang yang berminat dalam praktek kerja unggulan di industri pertambangan, termasuk para praktisi community relations, pejabat dan petugas di bidang lingkungan, konsultan pertambangan, pemerintah dan pembuat peraturan, lembaga non-pemerintah, masyarakat di dalam dan sekitar pertambangan, serta pelajar dan mahasiswa. Semua pengguna disarankan siap menerima tantangan untuk senantiasa meningkatkan kinerja berkelanjutan untuk berkelanjutan di industri pertambangan, dan menerapkan prinsip-prinsip yang dibahas dalam buku pedoman ini. 1.2 Kasus bisnis Terlibat dengan masyarakat dan berkontribusi terhadap berkelanjutan untuk masyarakat bukan hanya sesuatu hal yang benar untuk dilakukan perusahaan, tapi juga baik bagi bisnis. Pertama-tama, perusahaan perlu mendapatkan dukungan dan penerimaan masyarakat luas dalam rangka melindungi izin sosial untuk beroperasi. Seperti yang tertera dalam dokumen Enduring Value: The Australian Minerals Industry Framework for Sustainable Development (Nilai yang Bertahan: Kerangka Kerja Industri Mineral Australia untuk berkelanjutan untuk berkelanjutan): Kecuali sebuah perusahaan mendapatkan izin tersebut dan mempertahankannya dengan dasar berupa kinerja yang baik di lapangan dan kepercayaan masyarakat, tak diragukan lagi akan ada implikasi yang negatif. Masyarakat dapat berusaha menghalangi pembangunan proyek; karyawan dapat memilih pindah bekerja untuk perusahaan yang merupakan warganegara korporat yang lebih baik; dan proyek-proyek dapat terkena hambatan hukum yang terus menerus, meskipun izin sesuai peraturan telah didapatkan, dan kesemua ini berpotensi menghambat berkelanjutan untuk proyek (Mineral Council of Australia, 2005). Perusahaan yang dianggap tertutup dan non-responsif, akan lebih kecil kemungkinannya untuk mendapat kepercayaan dan dukungan dari masyarakat daripada perusahaan yang berbagi informasi secara terbuka, mendengarkan dan menjawab kekuatiran atau keluhan rakyat, dan menunjukkan bahwa mereka peduli dengan masyarakat dan berkomitmen terhadap berkelanjutan untuk nya. Dengan mau mendengarkan dan turut terlibat, perusahaan juga akan mendapat posisi yang lebih baik untuk dapat sejak dini mengetahui masalah masyarakat yang mulai muncul, sehingga dapat mengatasinya secara proaktif, daripada reaktif. Waktu yang dihabiskan untuk merencanakan, mendanai, mengasuransikan dan mengatur setiap operasi kerja telah meningkat pesat dalam beberapa dekade terakhir, khususnya dalam pertambangan skala besar. Dalam kondisi seperti ini, ada manfaat keuangan yang nyata bagi perusahaan yang dapat menunjukkan bahwa mereka mengemban tanggung jawab masyarakat dengan serius (Harvey & Brereton, 2005). Manfaat ini dapat berupa lebih sedikitnya waktu yang diperlukan untuk mendapatkan persetujuan dan menegosiasikan perjanjian, akses yang lebih mudah ke sumberdaya yang baru, profil risiko korporat yang lebih baik, serta berpotensi mampu mendapatkan akses ke modal dengan persyaratan yang lebih menguntungkan. Pertimbangan lebih jauh adalah banyak operasi penambangan di Australia berlokasi di tanah yang dimiliki oleh Penduduk Asli, dan mengklaim hak-hak dan kepentingan tradisi (ulayat) di negara ini. Semakin lama, semakin banyak perjanjian dengan Para Pemilik Tradisional (Traditional Owner) ini yang menuntut perusahaan pertambangan untuk secara efektif terlibat dengan masyarakat Penduduk Asli dan berkontribusi kepada tujuan berkelanjutan untuk jangka panjang. Perusahaan yang tidak dapat atau tidak mau melakukan hal ini, atau gagal untuk mewujudkannya, kemungkinan besar akan berada dalam posisi kurang menguntungkan saat menegosiasikan perjanjian mendatang dengan kelompok-kelompok Pemilik Tradisional ini. PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

13 Bagi perusahaan yang memiliki operasi yang berbasis di lokasi relatif terpencil di Australia, pendorong lain bagi bisnis adalah tantangan untuk menarik dan mempertahankan karyawan, khususnya dalam konteks seringnya terjadi kekurangan tenaga kerja yang memiliki ketrampilan tertentu. Secara sederhana, karyawan dan keluarganya akan lebih cenderung untuk pindah dan tinggal bersama masyarakat yang mereka lihat menawarkan hidup yang berkualitas baik dengan peluang pendidikan, rekreasi dan kerja yang berjangka panjang, khususnya bagi kalangan muda. Ini menjadi insentif yang kuat bagi para perusahaan untuk menginvestasikan waktu dan sumberdaya dalam berkontribusi terhadap program berkelanjutan untuk masyarakat. 1.3 Menyadari tantangan yang ada Keterlibatan dan berkelanjutan untuk masyarakat dapat menjadi hal yang penuh tantangan - sekaligus dapat memberi hasil yang sangat sepadan - dan tidak ada solusi sederhana agar sukses. Masyarakat merupakan suatu badan yang kompleks dan dinamis, dan dapat bereaksi dengan berbagai cara terhadap upaya perusahaan untuk terlibat bersama mereka. Tidak ada jaminan bahwa sesuatu yang berhasil di konteks tertentu dapat dengan mudah dipindahkan ke konteks lain, atau mengikuti praktek kerja yang baik akan selalu mendapatkan hasil yang diharapkan. Perusahaan harus mengambil pandangan jangka panjang saat menilai kesuksesan suatu inisiatif masyarakat; misalnya, perusahaan mungkin harus bekerjasama dengan suatu masyarakat selama beberapa tahun dalam proses memastikan bahwa penduduk setempat mendapat suara dalam berkelanjutan untuk yang berpengaruh terhadap mereka, dan barulah masyarakat itu dapat memutuskan apakah akan menentang proposal berkelanjutan untuk dari perusahaan, atau terhadap komponen daripadanya. Dari sudut pandang industri, ini tampaknya merupakan suatu kegagalan, tapi apakah benar demikian? Di jangka pendek, perusahaan dapat saja merasa frustrasi karena tidak berhasil mendapatkan dukungan masyarakat untuk proyeknya. Tapi dalam proyek yang lain, di lokasi yang lain, perusahaan ini mungkin saja mendapat akses sebagai hasil langsung dari beroperasi dengan mematuhi nilai-nilai yang baik, dan menghormati sudut pandang masyarakat lokal. Pengetahuan tentang strategi efektif untuk mendukung berkelanjutan untuk masyarakat masih terus berkembang. Hal ini disebabkan karena banyak perusahaan pertambangan di Australia yang baru-baru ini saja terlibat dalam aktivitas berkelanjutan untuk masyarakat yang terstruktur, dan masih terlalu dini untuk mengevaluasi dampak jangka panjang dari inisiatif-inisiatif ini. Oleh karena itu, salah satu kunci untuk dapat beroperasi secara efektif adalah dengan memiliki sistem dan proses yang baik, termasuk evaluasi yang teratur, serta kemampuan untuk belajar dan beradaptasi ketika keadaan berubah. (Lihatlah pada studi kasus Program Kemitraan Masyarakat BMA dalam buku ini, sebagai contoh penggunaan evaluasi untuk menginformasikan perkembangan program). Beberapa tantangan spesifik yang terkait dengan keterlibatan dan berkelanjutan untuk masyarakat akan dibahas dalam bagian lain dalam buku ini, dan tersedia panduan mengenai bagaimana cara mengatasi tantangan-tantangan ini. KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT

14 2.0 KONSEP UTAMA 2.1 Mendefinisikan kata masyarakat Konsep masyarakat umum digunakan dalam industri pertambangan untuk menunjuk pada masyarakat geografik di area kepentingan operasi (lihat Tabel 1). Namun demikian, mungkin ada cara-cara lain yang sama sahnya untuk menentukan suatu masyarakat; misalnya sebagai jaringan orang-orang yang secara geografis terpisah-pisah namun saling terkait oleh serangkaian minat atau pengalaman yang sama. Dalam konteks industri pertambangan, contoh lokasi masyarakat suatu tambang dapat lebih luas daripada sekedar orang yang tinggal di area sekitar, karena dalam operasi dengan transportasi keluar-masuk pertambangan, banyak karyawan dan keluarganya tinggal di kota yang berjauhan. Contoh lainnya adalah ketika beberapa Pemilik Tradisional (Traditional Owner) tanah tempat lokasi tambang tetap mempertahankan keterkaitan mereka dengan tanah tersebut, namun telah tinggal di pusatpusat kota regional yang berjauhan jaraknya. Apapun definisi dari masyarakat, penting untuk tidak memperlakukannya sebagai suatu badan yang homogen. Malah, hal sebaliknyalah yang biasanya sering terjadi. Masyarakat juga bersifat politis, dalam artian bahwa dinamika kekuasaan juga terjadi sama seperti di situasi kelompok lainnya. Anggota masyarakat kemungkinan besar memiliki pendapat yang berbedabeda tentang tambang, aktivitasnya dan industri pertambangan secara umum. Bagian-bagian masyarakat yang berbeda juga memiliki keterlibatan yang berbeda dengan tambang itu, misalnya tergantung dari apakah mereka merupakan tetangga dekat, karyawan, kalangan bisnis lokal ataupun Pemilik Tradisional. Konteks sejarah, budaya, politis dan legislatif lokal ini dapat membantu suatu tambang untuk menentukan siapa sajakah unsur masyarakat setempatnya, dan menentukan cara terbaik untuk berinteraksi dan terlibat dengan penduduk di dalam masyarakat tersebut. Di dalam proses keterlibatan ini, sangatlah penting bagi perusahaan untuk sejak awal mencari tahu bagaimana susunan masyarakat setempat dan mendapatkan informasinya dari berbagai unsur dan tingkatan penduduk, agar proses keterlibatan tersebut dapat dibuat khusus sesuai keadaan. Jender juga merupakan sebuah pertimbangan penting dalam memahami suatu masyarakat. Tambang cenderung menjadi industri yang didominasi pria, tetapi wanita memainkan peran penting dalam masyarakat sebagai pekerja, anggota keluarga dan individual, dan seringkali sangat aktif dalam kelompok-kelompok masyarakat. Dalam beberapa situasi tertentu, diperlukan upaya khusus untuk memastikan sudut pandang wanita didapatkan, dan bahwa wanita dapat secara proaktif termasuk di program pembangunan keterlibatan dan berkelanjutan untuk masyarakat. Definisi masyarakat menurut Enduring Value Suatu masyarakat adalah sekelompok orang yang tinggal di area atau wilayah tertentu. Dalam industri tambang, istilah masyarakat umumnya berlaku pada penduduk di dalam dan sekitar wilayah yang terpengaruh oleh aktivitas perusahaan. (Minerals Council of Australia, 2005). PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

15 2.2 Menjelaskan terminologi: masyarakat dan para pemangku kepentingan Pemangku kepentingan atau pihak-pihak yang berkepentingan secara umum didefinisikan sebagai orang-orang yang memiliki kepentingan dalam keputusan tertentu, baik sebagai individu maupun sebagai perwakilan dari suatu kelompok. Ini mencakup orang-orang yang mempengaruhi suatu keputusan, atau dapat mempengaruhinya, serta orang-orang yang terpengaruh oleh keputusan tersebut (Minerals Council of Australia, 2005). Menurut definisi ini, masyarakat setempat atau masyarakat lokal dapat dianggap sebagai pemangku kepentingan atau pihak yang berkepentingan. Namun demikian, dua istilah ini tidak saling menggantikan. Beberapa pihak yang penting berasal dari luar masyarakat lokal, seperti organisasi non-pemerintah (atau lembaga swadaya masyarakat) baik nasional maupun internasional, lembaga keuangan, pemerintah daerah dan nasional, serta unsur media. Sebaliknya, tidak semua orang dalam masyarakat mengidentifikasi diri sebagai pihak yang berkepentingan - beberapa orang menganggap ini sebagai istilah generik yang tidak berlaku pada orang yang tinggal di wilayah setempat. Beberapa tambang telah berusaha menjawab ketegangan ini dengan menyebut masyarakat lokal sebagai pemangku kepentingan atau pihak berkepentingan primer, atau pemangku kepentingan atau pihak berkepentingan utama. Ini menunjukkan pengakuan akan nilai penting dari masyarakat tuan rumah, sekaligus mengakui bahwa kewajiban perusahaan untuk terlibat dengan pihak-pihak yang berkepentingan jauh melewati batas-batas dari masyarakat tersebut. Melihat bahwa 60 persen dari operasi penambangan Australia bertetangga dengan masyarakat Penduduk Asli, haruslah diberikan pertimbangan khusus kepada Penduduk Asli Australia ini sebagai pemangku kepentingan utama atau, menurut argumen beberapa pihak, sebagai pemilik hak, yaitu sebagai pengakuan atas hak-hak dan kepentingan Penduduk Asli, dan hubungan khusus antara Penduduk Asli dengan tanah dan air di sana. Peraturan mengenai Hak Tanah Penduduk Asli, hak-hak tanah dan perlindungan atas warisan sejarah, memberikan suatu kerangka kerja yang berfungsi sebagai perlindungan terhadap hak-hak semacam itu, dan berkelanjutan untuk hubungan yang saling menguntungkan antara industri pertambangan Australia dan Penduduk Asli Australia. Informasi tambahan mengenai hak-hak tanah dan perlindungan warisan budaya terdapat dalam buku pedoman berjudul Working with Indigenous Communities ( Bekerja Bersama Masyarakat Penduduk Asli ) yang telah diproduksi sebagai bagian dari seri buku Praktek Unggulan dalam Program Pembangunan Berkelanjutan di Industri Pertambangan. 2.3 Keterlibatan Masyarakat: suatu proses yang beragam Keterlibatan masyarakat dan pemangku kepentingan tidaklah baru, dalam pengertian bahwa perusahaan pertambangan selalu berinteraksi dengan berbagai kelompok eksternal seperti pembuat peraturan, pemerintah, pelanggan dan pemasok, Penduduk Asli, tetangga dekat, dewan setempat dan/atau karyawan. Namun demikian, akhir-akhir ini titik pusat perhatian dan latar belakang alasan untuk keterlibatan masyarakat telah berubah, di mana banyak perusahaan kini menempatkan aktivitas ini sebagai bagian dari komitmen mereka terhadap berkelanjutan untuk berkelanjutan dan tanggung jawab sosial korporat (corporate social responsibility/csr). Bagian ini menjabarkan dua kerangka kerja yang bermanfaat, dan bisa digunakan untuk menggolongkan dan menjelaskan cara-cara pendekatan yang berbeda mengenai keterlibatan masyarakat di dalam industri pertambangan. KETERLIBATAN DAN BERKELANJUTAN UNTUK MASYARAKAT

16 2.3.1 Spektrum dari The International Association of Public Participation (IAP2) Spektrum Partisipasi Publik IAP2 mewakili keterlibatan masyarakat sebagai suatu aktivitas yang berlangsung terus menerus, seperti tampak pada Gambar 1. Figure 1: The IAP2 Public Participation Spectrum Informasikan Konsultasikan Melibatkan diri Bekerjasama Menegakkan (lihat juga di Pada satu sisi spektrum, keterlibatan masyarakat mungkin melibatkan tidak lebih dari interaksi mendasar dengan masyarakat lokal, seperti memberikan informasi mengenai operasi tersebut. Ini seringkali difasilitasikan melalui gerai informasi, siaran pers, newsletter, brosur, pengiriman surat mengenai program, situs web dan nomor telepon khusus (hotline). Penggunaan teknikteknik ini sering dianggap sebagai cara untuk memberikan informasi dasar kepada berbagai pemangku kepentingan atau pihak yang berkepentingan. Saat proses keterlibatan ini bergerak ke metode interaksi pemangku kepentingan yang lebih terarah, digunakanlah sistem konsultasi untuk menentukan bidang-bidang risiko dan peluang tertentu. Interaksi seperti ini dapat meliputi pertemuan umum, kelompok diskusi, pengumpulan pendapat (polling), focus group dan survei. Setelah pemangku kepentingan atau pihak yang berkepentingan ini berhasil diidentifikasi, prosesnya menjadi lebih dari sekedar pengumpulan dan penyebaran informasi, dan bergerak menuju model interaksi dua arah. Tahap keterlibatan dan kerjasama mewakili sebuah interaksi yang lebih aktif, dan terkadang berbasis pada pemangku kepentingan. Kegiatan dalam area ini meliputi lokakarya (workshop) dan kelompok diskusi, lingkaran pembelajaran, wawancara, kelompok referensi dan komite konsultasi masyarakat. Di ujung spektrum lainnya, pemberdayaan mewakili suatu tingkat keterlibatan yang dapat diperluas sampai ke partisipasi di dalam perencanaan dan pengambilan keputusan, bukan hanya pada masalah-masalah yang terkait dengan dampak operasional, namun juga pada keputusan tentang masa depan masyarakat setelah tambang tersebut ditutup. Semakin maju proses keterlibatan operasi atau proyek, semakin akan menggunakan teknik-teknik di sisi kanan spektrum. Meskipun Spektrum Partisipasi Publik IAP2 ini bermanfaat untuk berpikir tentang proses keterlibatan, konsep ini lebih mudah diterapkan pada proses konsultasi di sekitar kejadian atau keputusan yang tertentu daripada suatu hubungan antara perusahaan pertambangan dan masyarakat yang dapat berlangsung sampai berpuluh tahun, tergantung dari usia tambang. Terkadang, bentuk keterlibatan yang lebih mendasar, seperti pemberian informasi, sudah cukup memadai. Proses-proses ini harus digunakan dan dilihat sebagai bagian dari keseluruhan proses keterlibatan, yang dirancang untuk memungkinkan adanya keterlibatan yang memadai oleh semua pihak berkepentingan. Pemberdayaan itu penting, tapi jangan menjadi tujuan dari setiap interaksi dengan pihak berkepentingan. Diperlukan ragam pendekatan yang lain pada waktu dan masalah yang berbeda. PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

MENGHARGAI SESAMA DAN MASYARAKAT PENDEKATAN ANZ TERHADAP HAK ASASI MANUSIA

MENGHARGAI SESAMA DAN MASYARAKAT PENDEKATAN ANZ TERHADAP HAK ASASI MANUSIA DAN MASYARAKAT 24 08 2010 PENDEKATAN ANZ TERHADAP HAK ASASI MANUSIA DAFTAR ISI PENDAHULUAN 3 BAGAIMANA KAMI MENERAPKAN STANDAR KAMI 4 STANDAR HAK ASASI MANUSIA KAMI 4 SISTEM MANAJEMEN KAMI 6 3 PENDAHULUAN

Lebih terperinci

Sebuah Kota bagi Semua Menuju Sydney yang tangguh dan berkeadilan sosial

Sebuah Kota bagi Semua Menuju Sydney yang tangguh dan berkeadilan sosial Sebuah Kota bagi Semua Menuju Sydney yang tangguh dan berkeadilan sosial Rangkuman Makalah Diskusi Mengenai Keberlanjutan Sosial Maret 2016 Kota Sydney Rangkuman Sebuah kota untuk semua: semua orang berkembang

Lebih terperinci

Deklarasi Dhaka tentang

Deklarasi Dhaka tentang Pembukaan Konferensi Dhaka tentang Disabilitas & Manajemen Risiko Bencana 12-14 Desember 2015, Dhaka, Bangladesh Deklarasi Dhaka tentang Disabilitas dan Manajemen Risiko Bencana, 14 Desember 2015 diadopsi

Lebih terperinci

Kebijakan Manajemen Risiko

Kebijakan Manajemen Risiko Kebijakan Manajemen Risiko PT Indo Tambangraya Megah, Tbk. (ITM), berkomitmen untuk membangun sistem dan proses manajemen risiko perusahaan secara menyeluruh untuk memastikan tujuan strategis dan tanggung

Lebih terperinci

Kerangka Kerja Pengembangan Masyarakat (Community Development) 1

Kerangka Kerja Pengembangan Masyarakat (Community Development) 1 2 Kerangka Kerja Pengembangan Masyarakat (Community Development) 1 Program Pengembangan Masyarakat (Community Development), seharusnya disesuaikan dengan persoalan yang terjadi secara spesifik pada suatu

Lebih terperinci

Rio Deklarasi Politik Determinan Sosial Kesehatan Rio de Janeiro, Brasil, 21 Oktober 2011.

Rio Deklarasi Politik Determinan Sosial Kesehatan Rio de Janeiro, Brasil, 21 Oktober 2011. Rio Deklarasi Politik Determinan Sosial Kesehatan Rio de Janeiro, Brasil, 21 Oktober 2011. 1. Atas undangan Organisasi Kesehatan Dunia, kami, Kepala Pemerintahan, Menteri dan perwakilan pemerintah datang

Lebih terperinci

Permintaan Aplikasi Hibah (Request for Applications) Knowledge Sector Initiative. Untuk. Judul Kegiatan: Skema Hibah Pengetahuan Lokal

Permintaan Aplikasi Hibah (Request for Applications) Knowledge Sector Initiative. Untuk. Judul Kegiatan: Skema Hibah Pengetahuan Lokal Permintaan Aplikasi Hibah (Request for Applications) Untuk Knowledge Sector Initiative Judul Kegiatan: Skema Hibah Pengetahuan Lokal Nomor Permintaan Aplikasi: 01/KSI/SG-S/Des/2014 Tanggal Mulai dan Penutupan

Lebih terperinci

PIAGAM DIREKSI PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam )

PIAGAM DIREKSI PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam ) PIAGAM DIREKSI PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam ) DAFTAR ISI I. DASAR HUKUM II. TUGAS, TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG III. ATURAN BISNIS IV. JAM KERJA V. RAPAT VI. LAPORAN DAN TANGGUNG JAWAB VII. KEBERLAKUAN

Lebih terperinci

Nilai-Nilai dan Kode Etik Grup Pirelli

Nilai-Nilai dan Kode Etik Grup Pirelli Nilai-Nilai dan Kode Etik Grup Pirelli Identitas Grup Pirelli menurut sejarahnya telah terbentuk oleh seperangkat nilai-nilai yang selama bertahun-tahun telah kita upayakan dan lindungi. Selama bertahuntahun,

Lebih terperinci

NILAI-NILAI DAN KODE ETIK GRUP PIRELLI

NILAI-NILAI DAN KODE ETIK GRUP PIRELLI NILAI-NILAI DAN KODE ETIK GRUP PIRELLI MISI NILAI-NILAI GRUP PIRELLI PENDAHULUAN PRINSIP-PRINSIP PERILAKU KERJA - SISTEM KONTROL INTERNAL PIHAK-PIHAK YANG BERKEPENTINGAN Pemegang saham, investor, dan komunitas

Lebih terperinci

KODE ETIK PT DUTA INTIDAYA, TBK.

KODE ETIK PT DUTA INTIDAYA, TBK. KODE ETIK PT DUTA INTIDAYA, TBK. PENDAHULUAN Tata kelola perusahaan yang baik merupakan suatu persyaratan dalam pengembangan global dari kegiatan usaha perusahaan dan peningkatan citra perusahaan. PT Duta

Lebih terperinci

MEMBUKA DATA DARI BAWAH TUJUH LANGKAH UNTUK MEMBUKA DATA PEMERINTAH DENGAN SUKSES PANDUAN PELAKSANAAN JAKARTA

MEMBUKA DATA DARI BAWAH TUJUH LANGKAH UNTUK MEMBUKA DATA PEMERINTAH DENGAN SUKSES PANDUAN PELAKSANAAN JAKARTA MEMBUKA DATA DARI BAWAH TUJUH LANGKAH UNTUK MEMBUKA DATA PEMERINTAH DENGAN SUKSES PANDUAN PELAKSANAAN JAKARTA PANDUAN PELAKSANAAN: MEMBUKA DATA DARI BAWAH Tujuh Langkah untuk Membuka Data Pemerintah dengan

Lebih terperinci

Membuka Data. Tujuh Langkah untuk Membuka Data Pemerintah dengan Sukses. 25 Agustus 2015 JAKARTA

Membuka Data. Tujuh Langkah untuk Membuka Data Pemerintah dengan Sukses. 25 Agustus 2015 JAKARTA Membuka Data dari Bawah Tujuh Langkah untuk Membuka Data Pemerintah dengan Sukses Panduan Pelaksanaan 25 Agustus 2015 JAKARTA Panduan Pelaksanaan: Membuka Data dari Bawah Tujuh Langkah untuk Membuka Data

Lebih terperinci

7 Prinsip Manajemen Mutu - ISO (versi lengkap)

7 Prinsip Manajemen Mutu - ISO (versi lengkap) 7 Prinsip Manajemen Mutu - ISO 9001 2015 (versi lengkap) diterjemahkan oleh: Syahu Sugian O Dokumen ini memperkenalkan tujuh Prinsip Manajemen Mutu. ISO 9000, ISO 9001, dan standar manajemen mutu terkait

Lebih terperinci

Kode etik bisnis Direvisi Februari 2017

Kode etik bisnis Direvisi Februari 2017 Kode etik bisnis Direvisi Februari 2017 Kode etik bisnis Kode etik bisnis ini berlaku pada semua bisnis dan karyawan Smiths Group di seluruh dunia. Kepatuhan kepada Kode ini membantu menjaga dan meningkatkan

Lebih terperinci

Panduan Permohonan Hibah

Panduan Permohonan Hibah Panduan Permohonan Hibah 1. 2. 3. Sebelum memulai proses permohonan hibah, mohon meninjau inisiatif-inisiatif yang didukung Ford Foundation secara cermat. Selain memberikan suatu ikhtisar tentang prioritas

Lebih terperinci

KEBIJAKAN ANTIKORUPSI

KEBIJAKAN ANTIKORUPSI Kebijakan Kepatuhan Global Maret 2017 Freeport-McMoRan Inc. PENDAHULUAN Tujuan Tujuan dari Kebijakan Antikorupsi ini ("Kebijakan") adalah untuk membantu memastikan kepatuhan oleh Freeport-McMoRan Inc ("FCX")

Lebih terperinci

KEBIJAKAN TATA KELOLA PERUSAHAAN

KEBIJAKAN TATA KELOLA PERUSAHAAN KEBIJAKAN TATA KELOLA PERUSAHAAN Pesan dari Pimpinan Indorama Ventures Public Company Limited ("Perusahaan") percaya bahwa tata kelola perusahaan adalah kunci untuk menciptakan kredibilitas bagi Perusahaan.

Lebih terperinci

PERNYATAAN KEBIJAKAN HAK ASASI MANUSIA UNILEVER

PERNYATAAN KEBIJAKAN HAK ASASI MANUSIA UNILEVER PERNYATAAN KEBIJAKAN HAK ASASI MANUSIA UNILEVER Kami meyakini bahwa bisnis hanya dapat berkembang dalam masyarakat yang melindungi dan menghormati hak asasi manusia. Kami sadar bahwa bisnis memiliki tanggung

Lebih terperinci

Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan

Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Umum Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS Ketenagakerjaan), yang dalam Pedoman ini disebut BADAN, adalah badan hukum publik yang dibentuk dengan

Lebih terperinci

PRINSIP ESSILOR. Prinsip-prinsip kita berasal dari beberapa karakteristik Essilor yang khas:

PRINSIP ESSILOR. Prinsip-prinsip kita berasal dari beberapa karakteristik Essilor yang khas: PRINSIP ESSILOR Setiap karyawan Essilor dalam kehidupan professionalnya ikut serta bertanggung jawab untuk menjaga reputasi Essilor. Sehingga kita harus mengetahui dan menghormati seluruh prinsip yang

Lebih terperinci

Total Quality Purchasing

Total Quality Purchasing Total Quality Purchasing Diadaptasi dari Total quality management, a How-to Program For The High- Performance Business, Alexander Hamilton Institute Dalam Manajemen Mutu Total, pembelian memainkan peran

Lebih terperinci

Masalah untuk Konsultasi Tahap 3 Pendahuluan CODE

Masalah untuk Konsultasi Tahap 3 Pendahuluan CODE Masalah untuk Konsultasi Tahap 3 Pendahuluan CODE Pada tanggal 1 Juli 2015, the Komite Keefektifan Pembangunan (Committee on Development Effectiveness/CODE) membahas draf kedua dari Tinjauan dan Pembaruan

Lebih terperinci

SYARAT-SYARAT KEBERHASILAN TATANAN SOSIAL GLOBAL DAN EKONOMI BERORIENTASI PASAR. www.kas.de

SYARAT-SYARAT KEBERHASILAN TATANAN SOSIAL GLOBAL DAN EKONOMI BERORIENTASI PASAR. www.kas.de SYARAT-SYARAT KEBERHASILAN TATANAN SOSIAL GLOBAL DAN EKONOMI BERORIENTASI PASAR www.kas.de DAFTAR ISI 3 MUKADIMAH 3 KAIDAH- KAIDAH POKOK 1. Kerangka hukum...3 2. Kepemilikan properti dan lapangan kerja...3

Lebih terperinci

Panggilan untuk Usulan Badan Pelaksana Nasional Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat dan Masyarakat Lokal Indonesia November 2014

Panggilan untuk Usulan Badan Pelaksana Nasional Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat dan Masyarakat Lokal Indonesia November 2014 Panggilan untuk Usulan Badan Pelaksana Nasional Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat dan Masyarakat Lokal Indonesia November 2014 A) Latar Belakang Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat

Lebih terperinci

PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK PT SURYA CITRA MEDIA Tbk

PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK PT SURYA CITRA MEDIA Tbk PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK PT SURYA CITRA MEDIA Tbk Perseroan meyakini bahwa pembentukan dan penerapan Pedoman Tata Kelola Perusahan Yang Baik ( Pedoman GCG ) secara konsisten dan berkesinambungan

Lebih terperinci

Ringkasan Eksekutif. Ringkasan Eksekutif. Akhiri KEMISKINAN pada Generasi Saat Ini

Ringkasan Eksekutif. Ringkasan Eksekutif. Akhiri KEMISKINAN pada Generasi Saat Ini Ringkasan Eksekutif Akhiri KEMISKINAN pada Generasi Saat Ini Visi Save the Children untuk Kerangka Kerja Pasca 2015 Mengatasi kemiskinan bukanlah tugas sosial, melainkan tindakan keadilan. Sebagaimana

Lebih terperinci

PIAGAM DIREKSI PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam )

PIAGAM DIREKSI PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam ) PIAGAM DIREKSI PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam ) DAFTAR ISI I. DASAR HUKUM II. TUGAS, TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG III. ATURAN BISNIS IV. JAM KERJA V. RAPAT VI. LAPORAN DAN TANGGUNG JAWAB VII. KEBERLAKUAN

Lebih terperinci

PENINGKATAN MUTU DAN BENCHMARKING PERGURUAN TINGGI

PENINGKATAN MUTU DAN BENCHMARKING PERGURUAN TINGGI PENINGKATAN MUTU DAN BENCHMARKING PERGURUAN TINGGI R. WASISTO RUSWIDIONO STIE TRISAKTI wasisto@stietrisakti.ac.id PENINGKATAN MUTU P roses penjaminan mutu bukan hanya aktivitas untuk memastikan bahwa yang

Lebih terperinci

Catatan informasi klien

Catatan informasi klien Catatan informasi klien Ikhtisar Untuk semua asesmen yang dilakukan oleh LRQA, tujuan audit ini adalah: penentuan ketaatan sistem manajemen klien, atau bagian darinya, dengan kriteria audit; penentuan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI SUMATERA BARAT NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL DAN LINGKUNGAN PERUSAHAAN

PERATURAN DAERAH PROVINSI SUMATERA BARAT NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL DAN LINGKUNGAN PERUSAHAAN GUBERNUR SUMATERA BARAT PERATURAN DAERAH PROVINSI SUMATERA BARAT NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL DAN LINGKUNGAN PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR SUMATERA BARAT, Menimbang

Lebih terperinci

WALIKOTA SEMARANG PERATURAN DAERAH KOTA SEMARANG NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG

WALIKOTA SEMARANG PERATURAN DAERAH KOTA SEMARANG NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG WALIKOTA SEMARANG PERATURAN DAERAH KOTA SEMARANG NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG PROGRAM KEMITRAAN DAN BINA LINGKUNGAN SEBAGAI TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DI KOTA SEMARANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

Transparansi dan Akuntabilitas di Industri Migas dan Pertambangan: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK

Transparansi dan Akuntabilitas di Industri Migas dan Pertambangan: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Briefing October 2014 Transparansi dan Akuntabilitas di Industri Migas dan Pertambangan: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Patrick Heller dan Poppy Ismalina Universitas Gadjah Mada Pengalaman dari

Lebih terperinci

PIAGAM DEWAN KOMISARIS PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam )

PIAGAM DEWAN KOMISARIS PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam ) PIAGAM DEWAN KOMISARIS PT UNILEVER INDONESIA Tbk ( Piagam ) DAFTAR ISI I. DASAR HUKUM II. TUGAS, TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG III. ATURAN BISNIS IV. JAM KERJA V. RAPAT VI. LAPORAN DAN TANGGUNG JAWAB VII.

Lebih terperinci

Membangun pasar kopi inklusif

Membangun pasar kopi inklusif Membangun pasar kopi inklusif Manfaat dari kekuatan kopi Potensi kopi Indonesia sangat besar, karenanya Indonesia dikenal sebagai produsen kopi terbesar keempat di dunia dan sektor kopi mempekerjakan ratusan

Lebih terperinci

Prosedur dan Daftar Periksa Kajian Sejawat Laporan Penilaian Nilai Konservasi Tinggi

Prosedur dan Daftar Periksa Kajian Sejawat Laporan Penilaian Nilai Konservasi Tinggi ID Dokumen BAHASA INDONESIA Prosedur dan Daftar Periksa Kajian Sejawat Laporan Penilaian Nilai Konservasi Tinggi Kelompok Pakar Sejawat, Skema Lisensi Penilai (ALS) HCV Resource Network (HCVRN) Prosedur

Lebih terperinci

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALIN AN

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALIN AN I MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALIN AN PERATURAN MENTER! KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 2 /PMK.09/2016 TENT ANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KEUANGAN DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

GLOBALISASI HAK ASASI MANUSIA DARI BAWAH: TANTANGAN HAM DI KOTA PADA ABAD KE-21

GLOBALISASI HAK ASASI MANUSIA DARI BAWAH: TANTANGAN HAM DI KOTA PADA ABAD KE-21 Forum Dunia tentang HAM di Kota tahun 2011 GLOBALISASI HAK ASASI MANUSIA DARI BAWAH: TANTANGAN HAM DI KOTA PADA ABAD KE-21 16-17 Mei 2011 Gwangju, Korea Selatan Deklarasi Gwangju tentang HAM di Kota 1

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG I. UMUM Peraturan Pemerintah ini merupakan pelaksanaan Pasal 65

Lebih terperinci

DEKLARASI BERSAMA TENTANG KEMITRAAN STRATEGIS ANTARA PERANCIS DAN INDONESIA

DEKLARASI BERSAMA TENTANG KEMITRAAN STRATEGIS ANTARA PERANCIS DAN INDONESIA DEKLARASI BERSAMA TENTANG KEMITRAAN STRATEGIS ANTARA PERANCIS DAN INDONESIA Jakarta, 1 Juli 2011 - 1 - Untuk menandai 60 tahun hubungan diplomatik dan melanjutkan persahabatan antara kedua negara, Presiden

Lebih terperinci

OPEN DATA + INDUSTRI EKSTRAKTIF. Transparansi dan Akuntabilitas Penerimaan dan Belanja di Sektor Sumberdaya Ekstraktif

OPEN DATA + INDUSTRI EKSTRAKTIF. Transparansi dan Akuntabilitas Penerimaan dan Belanja di Sektor Sumberdaya Ekstraktif OPEN DATA + INDUSTRI EKSTRAKTIF Transparansi dan Akuntabilitas Penerimaan dan Belanja di Sektor Sumberdaya Ekstraktif Transformasi Industri Ekstraktif Melalui Open Data Indonesia, bangsa yang dulunya masih

Lebih terperinci

BAGIAN I. PENDAHULUAN

BAGIAN I. PENDAHULUAN BAGIAN I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1. Kegiatan di sektor ketenagalistrikan sangat berkaitan dengan masyarakat lokal dan Pemerintah Daerah. Selama ini keberadaan industri ketenagalistrikan telah memberikan

Lebih terperinci

MENGHORMATI SESAMA DAN MASYARAKAT: PENDEKATAN ANZ TERHADAP HAK ASASI MANUSIA. 1 Oktober 2016.

MENGHORMATI SESAMA DAN MASYARAKAT: PENDEKATAN ANZ TERHADAP HAK ASASI MANUSIA. 1 Oktober 2016. MENGHORMATI SESAMA DAN MASYARAKAT: PENDEKATAN ANZ TERHADAP HAK ASASI MANUSIA 1 Oktober 2016.. DAFTAR ISI Pendahuluan 4 Cara kami menerapkan standar kami 5 Standar-standar kami 5 Karyawan 5 Nasabah 6 Komunitas

Lebih terperinci

BAB VI KEMITRAAN DAN KERJASAMA PERKUMPULAN

BAB VI KEMITRAAN DAN KERJASAMA PERKUMPULAN BAB VI KEMITRAAN DAN KERJASAMA PERKUMPULAN A. Dasar Pemikiran Pilar utama Perkumpulan adalah kemitraan dengan multi pihak yang tidak bersinggungan dengan kasus hukum yang sedang berlangsung atau belum

Lebih terperinci

SUSTAINABILITY STANDARD OPERATING PROCEDURE. Prosedur Penyelesaian Keluhan

SUSTAINABILITY STANDARD OPERATING PROCEDURE. Prosedur Penyelesaian Keluhan No. Dokumen ID : AGRO-SFM-002-PR Tanggal Terbit Sebelumnya : N/A Halaman : 1 dari 11 1.0 LATAR BELAKANG Grup APRIL ("APRIL") telah mengumumkan Kebijakan APRIL Grup dalam Pengelolaan Hutan Berkelanjutan

Lebih terperinci

Pesan CEO. Rekan kerja yang terhormat,

Pesan CEO. Rekan kerja yang terhormat, Pesan CEO Rekan kerja yang terhormat, Tradisi bisnis Zuellig Pharma di Asia, yang kita emban selama puluhan tahun dalam melayani para mitra dan para pemangku jabatan dalam bidang kesehatan, dibangun di

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2010 TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2010 TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2010 TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang :

Lebih terperinci

Pedoman Perilaku. Nilai & Standar Kita. Dasar Keberhasilan Kita. Edisi IV

Pedoman Perilaku. Nilai & Standar Kita. Dasar Keberhasilan Kita. Edisi IV Pedoman Perilaku Nilai & Standar Kita Dasar Keberhasilan Kita Edisi IV Perusahaan Kita Sejak awal, perjalanan MSD dituntun oleh keyakinan untuk melakukan hal yang benar. George Merck menegaskan prinsip

Lebih terperinci

Diadopsi oleh resolusi Majelis Umum 53/144 pada 9 Desember 1998 MUKADIMAH

Diadopsi oleh resolusi Majelis Umum 53/144 pada 9 Desember 1998 MUKADIMAH Deklarasi Hak dan Kewajiban Individu, Kelompok dan Badan-badan Masyarakat untuk Pemajuan dan Perlindungan Hak Asasi Manusia dan Kebebasan Dasar yang Diakui secara Universal Diadopsi oleh resolusi Majelis

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR 01/PRT/M/2012 TENTANG PEDOMAN PERAN MASYARAKAT DALAM PENYELENGGARAAN JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR 01/PRT/M/2012 TENTANG PEDOMAN PERAN MASYARAKAT DALAM PENYELENGGARAAN JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR 01/PRT/M/2012 TENTANG PEDOMAN PERAN MASYARAKAT DALAM PENYELENGGARAAN JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

Pengelolaan dan Pemanfaatan Lahan Berkelanjutan secara partisipatori dan sosial

Pengelolaan dan Pemanfaatan Lahan Berkelanjutan secara partisipatori dan sosial Pengelolaan dan Pemanfaatan Lahan Berkelanjutan secara partisipatori dan sosial Erika Styger Bank Dunia Washington, DC Pengantar Lebih dari 1 milyar orang (2/3nya perempuan) hidup dalam kemiskinan yang

Lebih terperinci

Memanfaatkan Data Terbuka untuk Peningkatan Keterbukaan Fiskal

Memanfaatkan Data Terbuka untuk Peningkatan Keterbukaan Fiskal Memanfaatkan Data Terbuka untuk Peningkatan Keterbukaan Fiskal Lima Langkah untuk Membantu Organisasi Masyarakat Sipil Berhasil Menerapkan Data Terbuka dengan Baik Panduan Pelaksanaan JAKARTA Panduan Pelaksanaan:

Lebih terperinci

Pedoman Perilaku Valmet

Pedoman Perilaku Valmet Pedoman Perilaku Valmet Pedoman Perilaku Valmet Yth. Rekan Kerja dan Mitra Valmet, Pedoman Perilaku Valmet adalah seperangkat aturan yang menetapkan moral dan etika, tanggung jawab, dan praktik yang tepat

Lebih terperinci

Piagam Audit Internal. PT Astra International Tbk

Piagam Audit Internal. PT Astra International Tbk Piagam Audit Internal PT Astra International Tbk Desember 2010 PIAGAM AUDIT INTERNAL 1. Visi dan Misi Visi Mempertahankan keunggulan PT Astra International Tbk dan perusahaanperusahaan utama afiliasinya

Lebih terperinci

Shell Meresmikan Terminal Bahan Bakar Minyak di Pulau Laut Kalimantan Selatan

Shell Meresmikan Terminal Bahan Bakar Minyak di Pulau Laut Kalimantan Selatan UNTUK DITERBITKAN SEGERA: 27 AGUSTUS 2010 Shell Meresmikan Terminal Bahan Bakar Minyak di Pulau Laut Kalimantan Selatan Shell bekerjasama dengan Indonesia Bulk Terminal (IBT), meresmikan Terminal Bahan

Lebih terperinci

Terjemahan Tanggapan Surat dari AusAID, diterima pada tanggal 24 April 2011

Terjemahan Tanggapan Surat dari AusAID, diterima pada tanggal 24 April 2011 Terjemahan Tanggapan Surat dari AusAID, diterima pada tanggal 24 April 2011 Pak Muliadi S.E yang terhormat, Terima kasih atas surat Anda tertanggal 24 Februari 2011 mengenai Kalimantan Forests and Climate

Lebih terperinci

Program Pengembangan BOSDA Meningkatkan Keadilan dan Kinerja Melalui Bantuan Operasional Sekolah Daerah

Program Pengembangan BOSDA Meningkatkan Keadilan dan Kinerja Melalui Bantuan Operasional Sekolah Daerah KEMENTERIAN Program Pengembangan BOSDA Meningkatkan Keadilan dan Kinerja Melalui Bantuan Operasional Sekolah Daerah Mei 2012 Dari BOS ke BOSDA: Dari Peningkatan Akses ke Alokasi yang Berkeadilan Program

Lebih terperinci

Akses Buruh Migran Terhadap Keadilan di Negara Asal: Studi Kasus Indonesia

Akses Buruh Migran Terhadap Keadilan di Negara Asal: Studi Kasus Indonesia MIGRANT WORKERS ACCESS TO JUSTICE SERIES Akses Buruh Migran Terhadap Keadilan di Negara Asal: Studi Kasus Indonesia RINGKASAN EKSEKUTIF Bassina Farbenblum l Eleanor Taylor-Nicholson l Sarah Paoletti Akses

Lebih terperinci

Kode Perilaku VESUVIUS: black 85% PLC: black 60% VESUVIUS: white PLC: black 20% VESUVIUS: white PLC: black 20%

Kode Perilaku VESUVIUS: black 85% PLC: black 60% VESUVIUS: white PLC: black 20% VESUVIUS: white PLC: black 20% Kode Perilaku 2 Vesuvius / Kode Perilaku 3 Pesan dari Direktur Utama Kode Perilaku ini menegaskan komitmen kita terhadap etika dan kepatuhan Rekan-rekan yang Terhormat Kode Perilaku Vesuvius menguraikan

Lebih terperinci

ECD Watch. Panduan OECD. untuk Perusahaan Multi Nasional. alat Bantu untuk pelaksanaan Bisnis yang Bertanggung Jawab

ECD Watch. Panduan OECD. untuk Perusahaan Multi Nasional. alat Bantu untuk pelaksanaan Bisnis yang Bertanggung Jawab ECD Watch Panduan OECD untuk Perusahaan Multi Nasional alat Bantu untuk pelaksanaan Bisnis yang Bertanggung Jawab Tentang Panduan OECD untuk perusahaan Multi nasional Panduan OECD untuk Perusahaan Multi

Lebih terperinci

1.1. Dasar/ Latar Belakang Penyusunan Piagam Audit Internal

1.1. Dasar/ Latar Belakang Penyusunan Piagam Audit Internal Piagam Audit Intern 1.0 PENDAHULUAN 2.0 VISI 3.0 MISI 1.1. Dasar/ Latar Belakang Penyusunan Piagam Audit Internal a. Peraturan Bank Indonesia No.1/6/PBI/1999 tanggal 20 September 1999 tentang Penugasan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2010 TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2010 TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG www.bpkp.go.id PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2010 TENTANG BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

Pedoman untuk Persiapan Pengajuan Proposal Program Pencegahan HIV dan Pengobatan Ketergantungan Napza Terpadu

Pedoman untuk Persiapan Pengajuan Proposal Program Pencegahan HIV dan Pengobatan Ketergantungan Napza Terpadu Lampiran 1 Pedoman untuk Persiapan Pengajuan Proposal Program Pencegahan HIV dan Pengobatan Ketergantungan Napza Terpadu 1. PENDAHULUAN 1.1. Pertimbangan Umum Penggunaan dan ketergantungan napza adalah

Lebih terperinci

ATAS RANCANGAN PERATURAN OTORITAS JASA

ATAS RANCANGAN PERATURAN OTORITAS JASA RANCANGAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR /POJK.03/2017 TENTANG PENERAPAN KEUANGAN BERKELANJUTAN BAGI LEMBAGA JASA KEUANGAN, EMITEN, DAN PERUSAHAAN PUBLIK BATANG TUBUH RANCANGAN PERATURAN OTORITAS

Lebih terperinci

Tahap Konsultasi untuk Mekanisme Akuntabilitas

Tahap Konsultasi untuk Mekanisme Akuntabilitas Tahap Konsultasi untuk Mekanisme Akuntabilitas Mendengarkan Masyarakat yang Terkena Dampak Proyek-Proyek Bantuan ADB Apa yang dimaksud dengan Mekanisme Akuntabilitas ADB? Pada bulan Mei 2003, Asian Development

Lebih terperinci

RENCANA STRATEGIK ( RENSTRA ) PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK TAHUN

RENCANA STRATEGIK ( RENSTRA ) PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK TAHUN RENCANA STRATEGIK ( RENSTRA ) PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan pada hakekatnya merupakan upaya perubahan yang lebih baik

Lebih terperinci

Komite Penasihat Pemangku Kepentingan (SAC) terhadap Kebijakan Pengelolaan Hutan Keberlanjutan (SFMP 2.0) APRIL

Komite Penasihat Pemangku Kepentingan (SAC) terhadap Kebijakan Pengelolaan Hutan Keberlanjutan (SFMP 2.0) APRIL Komite Penasihat Pemangku Kepentingan (SAC) terhadap Kebijakan Pengelolaan Hutan Keberlanjutan (SFMP 2.0) APRIL Rapat SAC ke-10 di Pangkalan Kerinci, Riau - Indonesia, 23-25 Mei 2017 ANGGOTA SAC TURUT

Lebih terperinci

PERBANKAN YANG BERKELANJUTAN DAN UNEP FI

PERBANKAN YANG BERKELANJUTAN DAN UNEP FI Lokakarya Nasional Peran dan Manfaat Pembangunan Berkelanjutan Bagi Kalangan Perbankan PERBANKAN YANG BERKELANJUTAN DAN UNEP FI Toshiro Nishizawa Japan Bank for International Cooperation Chair, UNEP FI

Lebih terperinci

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu Strategi 2020 Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu (Mid-Term Review/MTR) atas Strategi 2020 merupakan

Lebih terperinci

DEKLARASI PEMBELA HAK ASASI MANUSIA

DEKLARASI PEMBELA HAK ASASI MANUSIA DEKLARASI PEMBELA HAK ASASI MANUSIA Disahkan oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa tanggal 9 Desember 1998 M U K A D I M A H MAJELIS Umum, Menegaskan kembalimakna penting dari ketaatan terhadap

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. konsultasi, pelatihan, penilaian independen dan outsourcing untuk perbaikan

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. konsultasi, pelatihan, penilaian independen dan outsourcing untuk perbaikan BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Profil Perusahaan PT Proxsis Manajemen Internasional merupakan perusahaan yang bergerak di bidang konsultasi bisnis dan jasa. PT Proxsis Manajemen Internasional adalah

Lebih terperinci

Engineering Sustainability (Rekayasa Berkelanjutan) Joko Sedyono Teknik Mesin Universitas Muhammadiyah Surakarta 2015

Engineering Sustainability (Rekayasa Berkelanjutan) Joko Sedyono Teknik Mesin Universitas Muhammadiyah Surakarta 2015 Engineering Sustainability (Rekayasa Berkelanjutan) Joko Sedyono Teknik Mesin Universitas Muhammadiyah Surakarta 2015 Topik Pengantar Masalah Solusi: Keberlanjutan Peran PT (Perguruan Tinggi) Cara membentuk

Lebih terperinci

MEMBANGUN INKLUSIVITAS DALAM TUJUAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN Pedoman Penyusunan Rencana Aksi yang Transparan dan Partisipatif

MEMBANGUN INKLUSIVITAS DALAM TUJUAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN Pedoman Penyusunan Rencana Aksi yang Transparan dan Partisipatif 12/28/2016 MEMBANGUN INKLUSIVITAS DALAM TUJUAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN Pedoman Penyusunan Rencana Aksi yang Transparan dan Partisipatif Direktorat Aparatur Negara, Kementerian PPN/Bappenas MEMBANGUN

Lebih terperinci

LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR TENTANG PEDOMAN PERAN MASYARAKAT DALAM PENYELENGGARAAN JALAN. 1 Pendahuluan

LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR TENTANG PEDOMAN PERAN MASYARAKAT DALAM PENYELENGGARAAN JALAN. 1 Pendahuluan LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR TENTANG PEDOMAN PERAN MASYARAKAT DALAM PENYELENGGARAAN JALAN 1 Pendahuluan Jalan merupakan kekayaan atau aset yang sangat besar yang secara tradisional dikelola

Lebih terperinci

RENCANA AKSI GLOBAL MENANG DENGAN PEREMPUAN: MEMPERKUAT PARTAI PARTAI POLITIK

RENCANA AKSI GLOBAL MENANG DENGAN PEREMPUAN: MEMPERKUAT PARTAI PARTAI POLITIK RENCANA AKSI GLOBAL MENANG DENGAN PEREMPUAN: MEMPERKUAT PARTAI PARTAI POLITIK Sebagai para pemimpin partai politik, kami memiliki komitmen atas perkembangan demokratik yang bersemangat dan atas partai

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN TUGAS KEHUMASAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN DALAM NEGERI DAN PEMERINTAH DAERAH DENGAN

Lebih terperinci

KEBIJAKAN PENGUNGKAP FAKTA

KEBIJAKAN PENGUNGKAP FAKTA Kebijakan Pengungkap Fakta KEBIJAKAN PENGUNGKAP FAKTA Pernyataan Etika Perusahaan (Statement of Corporate Ethics) Amcor Limited menetapkan kebijakannya terhadap pengungkapan fakta dan komitmennya untuk

Lebih terperinci

Bagian 1: Darimana Anda memulai?

Bagian 1: Darimana Anda memulai? Bagian 1: Darimana Anda memulai? Bagian 1: Darimana Anda memulai? Apakah Anda manajer perusahaan atau staf produksi yang menginginkan perbaikan efisiensi energi? Atau apakah Anda suatu organisasi diluar

Lebih terperinci

Siklus Adopsi & Model Operasi e-bisnis

Siklus Adopsi & Model Operasi e-bisnis Siklus Adopsi & Model Operasi e-bisnis Untuk memaksimalkan laba dari investasi infrastruktur e-bisnis, perlu pemahaman tentang bagaimana perusahaan dalam menerapkan e-bisnis. Penelitian menunjukkan bahwa

Lebih terperinci

Indonesia Komitmen Implementasikan Agenda 2030 Senin, 05 September 2016

Indonesia Komitmen Implementasikan Agenda 2030 Senin, 05 September 2016 Indonesia Komitmen Implementasikan Agenda 2030 Senin, 05 September 2016 Indonesia menuntut peranan negara-negara G-20 untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan Sejumlah isu dibahas dalam 'working

Lebih terperinci

METODOLOGI. Hutan untuk Masa Depan Pengelolaan Hutan Adat di Tengah Arus Perubahan Dunia

METODOLOGI. Hutan untuk Masa Depan Pengelolaan Hutan Adat di Tengah Arus Perubahan Dunia Hutan untuk Masa Depan 2 METODOLOGI Struktur Buku ini adalah sebuah upaya untuk menampilkan perspektif masyarakat adat terhadap pengelolaan hutan berkelanjutan. Buku ini bukanlah suatu studi ekstensif

Lebih terperinci

Kerangka Acuan Call for Proposals : Voice Indonesia

Kerangka Acuan Call for Proposals : Voice Indonesia Kerangka Acuan Call for Proposals 2016-2017: Voice Indonesia Kita berjanji bahwa tidak akan ada yang ditinggalkan [dalam perjalanan kolektif untuk mengakhiri kemiskinan dan ketidaksetaraan]. Kita akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam era persaingan bisnis saat ini, sebuah perusahaan dituntut untuk mampu memiliki langkahlangkah inovatif yang mampu memberi daya saing dengan kompetitor. Selain

Lebih terperinci

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional.

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional. Definisi Global Profesi Pekerjaan Sosial Pekerjaan sosial adalah sebuah profesi yang berdasar pada praktik dan disiplin akademik yang memfasilitasi perubahan dan pembangunan sosial, kohesi sosial dan pemberdayaan

Lebih terperinci

Nilai dan Kode Etik Pirelli Group

Nilai dan Kode Etik Pirelli Group Nilai dan Kode Etik Pirelli Group Identitas Pirelli Group secara historis dibentuk oleh seperangkat nilai yang selama bertahun-tahun berusaha untuk dicapai dan dijaga oleh kami. Selama bertahun-tahun nilai-nilai

Lebih terperinci

Etika dan integritas. Kepatuhan: Pedoman bagi pihak ketiga

Etika dan integritas. Kepatuhan: Pedoman bagi pihak ketiga Etika dan integritas Kepatuhan: Pedoman bagi pihak ketiga i Pihak ketiga berarti orang atau perusahaan yang memasok barang atau jasa kepada Syngenta atau atas nama kami. ii pejabat publik dapat mencakup,

Lebih terperinci

Kode Etik PT Prasmanindo Boga Utama

Kode Etik PT Prasmanindo Boga Utama Kode Etik PT Prasmanindo Boga Utama POL-GEN-STA-010-00 Printed copies of this document are uncontrolled Page 1 of 9 Kode Etik PT PBU & UN Global Compact Sebagai pelopor katering di Indonesia, perusahaan

Lebih terperinci

PROTOKOL CARTAGENA TENTANG KEAMANAN HAYATI ATAS KONVENSI TENTANG KEANEKARAGAMAN HAYATI

PROTOKOL CARTAGENA TENTANG KEAMANAN HAYATI ATAS KONVENSI TENTANG KEANEKARAGAMAN HAYATI PROTOKOL CARTAGENA TENTANG KEAMANAN HAYATI ATAS KONVENSI TENTANG KEANEKARAGAMAN HAYATI Para Pihak pada Protokol ini, Menjadi Para Pihak pada Konvensi Tentang Keanekaragaman Hayati, selanjutnya disebut

Lebih terperinci

Layanan Pengoptimalan Cepat Dell Compellent Keterangan

Layanan Pengoptimalan Cepat Dell Compellent Keterangan Layanan Pengoptimalan Cepat Dell Compellent Keterangan Ikhtisar Layanan Keterangan Layanan ini ("Keterangan Layanan") ditujukan untuk Anda, yakni pelanggan ("Anda" atau "Pelanggan") dan pihak Dell yang

Lebih terperinci

Lembaga kehutanan publik di abad dua puluh satu

Lembaga kehutanan publik di abad dua puluh satu MEI 2014 PENULIS TASSO AZEVEDO Mantan Direktur Layanan Hutan Brazil BOEN PURNAMA Mantan Sekretaris Jendral, Kementrian Kehutanan, Indonesia DALE BOSWORTH Mantan Ketua, Layanan Hutan AS SALLY COLLINS Mantan

Lebih terperinci

Sistem Rekrutmen Anggota Legislatif dan Pemilihan di Indonesia 1

Sistem Rekrutmen Anggota Legislatif dan Pemilihan di Indonesia 1 S T U D I K A S U S Sistem Rekrutmen Anggota Legislatif dan Pemilihan di Indonesia 1 F R A N C I S I A S S E S E D A TIDAK ADA RINTANGAN HUKUM FORMAL YANG MENGHALANGI PEREMPUAN untuk ambil bagian dalam

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. 2.1 Deskripsi PT Proxsis Manajemen Internasional

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. 2.1 Deskripsi PT Proxsis Manajemen Internasional 5 BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Deskripsi PT Proxsis Manajemen Internasional PT Proxsis Manajemen Internasional merupakan perusahaan yang bergerak di bidang konsultasi bisnis dan jasa. PT Proxsis

Lebih terperinci

Sekolah Inklusif: Dasar Pemikiran dan Gagasan Baru untuk Menginklusikan Pendidikan Anak Penyandang Kebutuhan Khusus Di Sekolah Reguler

Sekolah Inklusif: Dasar Pemikiran dan Gagasan Baru untuk Menginklusikan Pendidikan Anak Penyandang Kebutuhan Khusus Di Sekolah Reguler Sekolah Inklusif: Dasar Pemikiran dan Gagasan Baru untuk Menginklusikan Pendidikan Anak Penyandang Kebutuhan Khusus Di Sekolah Reguler Drs. Didi Tarsidi I. Pendahuluan 1.1. Hak setiap anak atas pendidikan

Lebih terperinci

MODUL KULIAH MANAJEMEN INDUSTRI SISTEM MANAJEMEN MUTU ISO 9000

MODUL KULIAH MANAJEMEN INDUSTRI SISTEM MANAJEMEN MUTU ISO 9000 MODUL KULIAH MANAJEMEN INDUSTRI SISTEM MANAJEMEN MUTU ISO 9000 Oleh : Muhamad Ali, M.T JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA TAHUN 2011 MODUL IX SISTEM MANAJEMEN

Lebih terperinci

3. TAHAP TAHAP PENGEMBANGAN BUDAYA KESELAMATAN 3.1. TAHAP I KESELAMATAN YANG BERDASARKAN HANYA PADA PERATURAN PERUNDANGAN

3. TAHAP TAHAP PENGEMBANGAN BUDAYA KESELAMATAN 3.1. TAHAP I KESELAMATAN YANG BERDASARKAN HANYA PADA PERATURAN PERUNDANGAN 3. TAHAP TAHAP PENGEMBANGAN BUDAYA KESELAMATAN Semua organisasi organisasi yang terlibat dalam kegiatan nuklir jelas memiliki perhatian yang sama terhadap pemeliharaan dan peningkatan keselamatan. Tetapi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia memiliki sumber daya alam yang berlimpah, yang kemudian

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia memiliki sumber daya alam yang berlimpah, yang kemudian BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia memiliki sumber daya alam yang berlimpah, yang kemudian dimanfaatkan oleh banyak perusahaan untuk memperoleh keuntungan dari hasil tambang batubara. Keberadaan

Lebih terperinci

PROTOKOL KYOTO ATAS KONVENSI KERANGKA KERJA PBB TENTANG PERUBAHAN IKLIM

PROTOKOL KYOTO ATAS KONVENSI KERANGKA KERJA PBB TENTANG PERUBAHAN IKLIM PROTOKOL KYOTO ATAS KONVENSI KERANGKA KERJA PBB TENTANG PERUBAHAN IKLIM Para Pihak pada Protokol ini, Menjadi para Pihak pada Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa Bangsa tentang Perubahan Iklim,

Lebih terperinci

PERATURAN DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 01/17/PDK/XII/2012 TENTANG KODE ETIK OTORITAS JASA KEUANGAN

PERATURAN DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 01/17/PDK/XII/2012 TENTANG KODE ETIK OTORITAS JASA KEUANGAN PERATURAN DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 01/17/PDK/XII/2012 TENTANG KODE ETIK OTORITAS JASA KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN, Menimbang:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ataupun tidak, komunikasi telah menjadi bagian dan kebutuhan hidup manusia.

BAB I PENDAHULUAN. ataupun tidak, komunikasi telah menjadi bagian dan kebutuhan hidup manusia. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan sehari-hari, manusia sebagai makhluk sosial, baik sebagai individu ataupun kelompok akan selalu berkomunikasi. Sehingga disadari ataupun tidak,

Lebih terperinci