PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 39/PRT/1989 TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 39/PRT/1989 TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM"

Transkripsi

1 PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 39/PRT/1989 TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM Menimbang : a. Bahwa untuk memberikan landasan bagi penetapan pola perlindungan, pengembangan dan penggunaan air dan / atau sumber air dan bagi penetapan kesatuan wilayah tata pengairan sebagaimana dimaksud dalam pasal 3 pasal 4 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air, perlu ditetapkan pembagian Wilayah sungai; b. bahwa dalam rangka pelaksanaan wewenang dan tanggung jawab untuk mengkoordinasi segala peraturan usaha, sebagaimana diatur dalam Pasal 8 Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air, Menteri Pekerjaan Umum selaku Menteri yang bertanggung jawab dalam bidang pengairan, dapat menetapkan pembagian wilayah sungai di wilayah Negara Republik Indonesia. c. bahwa untuk maksud tersebut butir a dan b perlu diatur dan ditetapkan dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum. Mengingat : 1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air (Lembaran Negara R.I Tahun 1982 Nomor 37 ; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3225); 2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1982 tentang Irigasi (Lembaran Negara R.I Tahun 1982 Nomor 38 ; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3226); 3. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 1974 tentang Pokokpokok Organisasi Departemen; 4. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 1984 tentang Susunan Organisasi Departemen;

2 5. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 64 / M / Tahun 1974 tentang Pembentukan Kabinet Pembangunan V. M E M U T U S K A N : Menetapkan : PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI Pasal 1 Dalam Peraturan Menteri ini, yang dimaksud dengan : 1. Wilayah Sungai adalah kesatuan wilayah tata pengairan sebagai hasil pengembangan satu atau lebih daerah pengaliran sungai; 2. Sungai adalah system pengaliran air mulai dari mata air sampai muara dengan dibatasi pada kanan dan kirinya serta sepanjang pengalirannya oleh garis sempadan; 3. Daerah Pengaliran Sungai adalah suatu kesatuan wilayah tata air yang terbentuk secara alamiah, dimana air meresap dan / atau mengalir melalui sungai dan anakanak sungai yang bersangkutan; 4. Tata Pengairan adalah susunan dan letak sumber-sumber air dan atau bangunanbangunan pengairan menurut ketentuan-ketentuan teknik pembinaannya di suatu wilayah pengairan tertentu; 5. Tata Air adalah susunan dan letak air, yaitu semua air yang terdapat di dalam atau dan atau berasal dari sumber-sumber air, baik yang terdapat di atas maupun di bawah permukaan tanah (tidat termasuk dalam pengertian ini air yang terdapat di laut); Pasal 2 Penetapan dan pembagian wilayah sungai dimaksudkan untuk menjamin terselenggaranya usaha-usaha perlindungan, pengembangan air secara menyeluruh dan terpadu pada satu daerah pengaliran sungai atau lebih, dengan tujuan untuk memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kepentingan masyarakat di segala bidang kehidupan dan penghidupan. Pasal 3 Kriteria untuk pembagian wilayah sungai ditetapkan berdasarkan pada Pendekatan hidrologis, administrasi pemerintah dan perencanaan, sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982.

3 Pasal 4 Pembagian wilayah sungai di wilayah Negara Republik Inddonesia ditetapkan sebagaimana tercantum dalam daftar dan peta masing-masing sebagai Lampiran 3 dan Lampiran II Peraturan Menteri Pekerjaan Umum ini. Pasal 5 Dalam hal dianggap perlu, Menteri Pekerjaan Umum dapat mengadakan perubahan atas pembagian wilayah sungai sebagaimana ditetapkan dalam pasal 4 tersebut di atas. Pasal 6 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. DITETAPKAN DI : J A K A R T A PADA TANGGAL : 1 APRIL 1989 ttd RADINAL MOOCHTAR

4 Lampiran I : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 39/PRT/1989 Tanggal : 1 April 1989 DAFTAR PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI NO PULAU PROPINSI 01. Aceh KODE WIL. SUNGAI NAMA WIL. SUNGAI Krueng Aceh NAMA SUNGAI YANG TERMASUK WILAYAH SUNGAI Kr. Aceh Kr. Raya Kr. Tengku Kr. Batee 02. Aceh Meureudu Ureum Kr. Baro Kr. Meureudu Kr. T i r o Kr. Pante Raja Kr. Utue 03. Aceh Pase Peusangan Kr. Peudada Kr. Keureuteu Kr. Peusangan Kr. Pase Kr. Mane Kr. Geukeuh 04. Aceh Jambu Aye Kr. Jambu Aye Kr. Simpang Ulim Kr. Malehan Kr. Lancang Kr. Gading Kr. Pareula 05. Aceh Tamiyang Langsa Kr. Langsa Kr. Tamiyang Kr. Raja Kr. Telaga Muku Kr. Bayeueun 06. Aceh Woyla Lambesi Kr. Bubon Kr. Woyla Kr. Teunom

5 Kr. Sabe Kr. Masen Kr. Lambesi Kr. Inong 07. Aceh Singkulat Tripa Kr. Kluet Kr. Sungkulat Kr. B a r u Kr. Susoh Kr. Betee Kr. Tripa Kr. T a d u Kr.Trang Kr. Seunagan Kr. Meureubo 08. Aceh Sumut Singkil Aek Pardomuan L. Silabuhan L. Siragian L. Singkil L. Kuala Baru Kr. Hitam Kr. Lamudame Kr. Trunom Kr. Bakongan Kr. Ujung Karang Kr. Lembang 09. Utara Wampu Besitang S. Besitung S. Bebalan S. Lepan S. Gebang S. Wampu S. Karang Gading 10. Utara Belawan Belumai Ular S. Belawan S. D e l i S. Percut S. Tuan S. Belumai S. Serdang S. Kenang S. Ular S. Sialang Buah S. Bedagai S. Martebing

6 S. Padang 11. Utara Bahbolon S. Pagurawan (S. Bahbolon) S. Pare-Pare S. Napal S. Krir S. Tanjung S. Gambus 12. Utara Asahan S.Asahan S. Silau 13. Utara Barumun Kualuh S. Barumun S. Kualuh 14. Utara Bt. Gadis Bt. Tolu Bt. Batahan Bt. Natal Kr. Gintas Air Kunkung A. Tabuyung Bt. Gadis Bt. Toru A. Sibuun A. Kolang A. Sibundong A. Betugangi 15. Riau/ Sumbar Rokan S. Rokan 16. Riau/ Sumbar Siak S. Masigit S. Palentung S. Bukit Batu S. Siak Kecil S. Siak 17. Riau/ Sumbar Kampar S. Kampar S. Rawah S. Metas S. Mungkal S. Belat S. Lakar S. Kateman S. Danai

7 18. Riau/ Sumbar Indragiri S. Talidembang Besar S. I g a S. Palanduk S. Tumu Bt. Kuantan / In S. Retih S. Mandah 19. Barat Silaut A. Silaut A. Indrapura Bt. Air Haji Bt. Pelepah A. Lakitan Bt. Kambang Bt. Sirantih Bt. Tarantak Bt. Lumpo Bt. Bayang A. Terusan Bt. Arau Bt. Sikabau Kecil Bt. Sago 20. Barat Anai Sualang Bt. Anai Bt. Manggung Bt. Kirana Bt. Gasan Gadang Bt. Antokan Bt. Masang Bt. Kinali Bt. Pasaman Bt. Sikilang Bt. Bangis 21. Jambi / Sumbar Batang Hari S. Tungkal S. Bentaro S. Bkl Duri Besar S. Mandahara S. Lagan S. Bt Hari S. Air Hutan I 22. Selatan Sugihan S. Sugihan S. Batang S. Lebong Hitam

8 S. Lumpur S. Jeruju S. Pasir 23. Selatan Baturusa Cerucut S. Mendu S. Baturusa S. Cerucut 24. Selatan Musi S. Benu S. Terusan dala S. Deringo Besar S. Simpang Langan S. Sembilang S. Bungin S. Banyuasin S. Musi 25. Lampung Sumsel Mesuji Tulang Bawang S. Sadan Besar S. Tanjung Pas S. Mesuji S. Tulang Bawang 26. Sumsel Lampung Seputih Sekampung W. Seputih W. Wako W. Kambas W. Penet W. Sekampung W. Kuripan W. Sabu W. Sukopandang 27. Lampung Semangko W. Ngarip W. Semangko W. Menanga Kj W. Cangkup W. Pemerihan W. Bambang W. Pintau W. Ngaras W. Temuli W. Ngambur W. Pangkalan W. Marang W. Biha W. Temumbang

9 W. Simpang W. Simpang Ba W. Manula Ka 28. Bengkulu Kanal-alas Talo A. Nasal S. Sambat Ki S. Air Terap A. Luas A. Padang Gu A. Kedurang A. Bengkenan A. Manna A. Pino A. Maras A. Alas A. Talo A. Seluma A. Kungkai A. Nelas A. Bengkulu A. Hitam 29. Bengkulu Lais-Bintunan Ketahun A. Lemau A. Palik A. Lais A. Padang A. Bintunan A. Serangai A. Urai A. Ketahun A. Seblat A. Senaba A. Sabai A. Rami 30. Bengkulu Ipuh Teramang Manjuto A. Buluh A. Ipuh A. Retak A. Teramang A. Bantal A. Dikit A. Selagan A. Manjuto 31. Barat Ciujung-Ciliman S. Cisekat S. Ciliman

10 S. Cibungur S. Cipunegara S. Cidanau S. Cibanten S. Ciujung S. Cidurian 32. Barat DKI Jakarta Raya Cisadane Ciliwung S. Cisedane S. Cimanedu S. Ciliwung K. Bekasi S. Cikarang 33. Barat Cisadeg Cikuningan S. Cilangkap S. Cilangkanan S. Cihara S. Cibareng S. Citarik S. Ciletuh S. Cikarang S. Cibuni S. Cisokan S. Cislih S. Cisadeg S. Cikuningan 34. Barat Citarum S. Citarum S. Cilamaya S. Ciasem S. Cipunegara S. Cilalanang S. Cibeet S. Pengandungan S. Cipucung S. Ciangan S. Lemahabang 35. Barat Cimanuk S. Cipanas S. Cimanuk S. Ciwaringin S. Cikondang S. Kasuncang S. Cisanggarung S. Babakan 36. Barat Ciwulan S. Cimaragon

11 S. Cilaki S. Cisanggiri S. Ciwulan S. Cipungun 37. Barat Citanduy S. Citanduy S. Cibeureum S. Cimeneng S. Cihaur S. Cikonde Pemali Comal S. Pemali S. Bebek S. Cacaban S. Waluh S. Comal S. Sengkang S. Sambong Serayu S. Serayu S. Bengawan S. Ijo S. Lukulo S. Cakrayasan Jratun Seluna K. Bodri K. Anyar K. Klampok S. Tuntang S. Serang S. Jragung S. Lusi S. Juana S. Randuguntini K. Semarang K. Garang Progo-Opak-Oyo K. Progo K. Code K. Opak K. Oyo S. Bogowonto Bengawan Solo B. Solo S. Grindulu S. Lorong

12 S. Lamong S. Semawon S. Wungu S. Semawun K. Geneng S. Sondang 44. Timur K. Brantas K. Brantas K. Santun K. Punyu K. Barigo K. Putih K. Widas K. Konto 45 Timur Pekalen Sampean K. Gembong K. Rejoso K. Tangkil K. Deluwang K. Banyuputih K. Baru K. Jatiroto K. Pekalen K. Sampean K. Bondoyudo 46. Timur Madura K. Rangko K. Balega K. Sampang K. Saropa K. Larus K. Pacung K. Rajak K. Benca 47. Timur B a l i T. Ayung T. Ho T. Balian T. Sumbul T. Embang T. Daya T. Sabah T. Sanglang Gede T. Jinah T. Pulukan T. Sungai

13 T. Panarukan 47 Nusa Tenggara N T B Lombok K. Dodogan K. Jangkok K. Babak K. Renggung K. Palung K. Blimbing K. Segare K. Beburung K. Muntur K. Sidutan 47. Nusa Tenggara N T B Sumbawa D. B e h Kalimantong Taliwang B. Sengkongkang B. R e a B. Sumbawa B. Mayo S. Mamak Ngeru S. Liukulit S. Plampang S. Empang S. Tiram S. Bangga S. Campa Keli S. Pelaporado S. Sumi Sape 48. Nusa Tenggara N T T Sumba L. Polapare L. Kadassa L. Kambera L. Watumbelar L. Melolo L. Kaliongga L. Nggongi L. Tidas L. Karendi 49. Nusa Tenggara N T T Flores W. Rea W. Kolangkuning W. Reo W. Moke W. Nae W. Sissa

14 L. Donda W. A r a 51. Nusa Tenggara N T T Timor Barat S. Oesao S. Biboko S. Mina S. Muke S. Benain S. Tomutu S. Mena S. Ponu S. Tantori S. Talau S. Anail S. Irauri S. Mawala S. Larano S. Manaika 52. Timor Timur Timor Timur Timor Timur R. Lois R. Comoro R. Laclo R. Lalcia R. Seical R. S u e R. Lanomea R. Irebere R. Laclo do sui R. T u c o R. S a h I 53. Selatan Cengal Batulicin S. Cengal S. Sampanahan S. Batulicin S. Kusan S. Kintap 54. Selatan Barito S. Barito S. Kapuas S. Murung S. Martapura S. Riam Kanan S. Negara S. Riam Kiwa Kahayan S. Kahayan

15 S. Sebangau Mendawai S. Mendawai S. Katingan Sampit S. Sampit (S. Mentayu) S. I n a S. Tarangan Pembuang S. Pembuang S. Segintung S. Serimbang S. Kumai 59. Barat Pawan S. Pawan S. Simpang S. Semandang S. Semanai 60. Barat Kapuas S. Kapuas S. Pungkur Besar S. Ambawang S. Kubu S. Landak 61. Barat Mempawah Sambas S. Mempawah S. Sambas S. Sebangkan S. Peniti Bc S. Singkawan 62. Timur Sesayap S. Sebakung S. Sesayap S. Sebakis S. Sebuku S. Sembaleun 63. Timur Kayan S. Kayan S. Bulungan S. Bengara S. Berasan S. Malimpung S. Selor Berau Kelal S. Kuning

16 Timur S. Bakau S. Panggung S. Kasal S. Berau S. Pantai 65. Timur Karangan S. Karangan S. Sengata S. Bungalun S. Marangkayi S. Santan 66. Timur Mahakam S. Mahakam S. Samboja S. Terusan Tarantang S. Senipah S. Sesulu 67. Utara Ranowangko Bone S. Ranowangko S. Onggak Mangondow S. Ranoyapo S. Nuangan S. Sinobayugu 68. Utara Limboto Bone S. Sangkup S. Laluda S. Batulada S. Bolango S. Bone 69. Utara Paguyaman Randangan S. Paguyaman S. Randangan S. Papayato S. Batudulang S. Marisa Lambunu Bual S. Alimbungan S. Bual S. Maraya S. Taipan S. Palasan S. Lambunu S. Tuladenggi

17 Parigi - Poso S. Parigi S. Mapane S. Poso S. Bambano S. Podi Bongka Malik S. Bongka S. Balingara S. Tabelomban S. Bunta S. Boalemo S. Malik Lombok Mantawa S. Balantak S. Lombok S. Batui S. Tuli S. Minahak S. Mantawa L a a Tambalako S. Tirongan S. Salato S. Marowali S. Sumara S. L a a S. Tambalako S. Bahumbela S. Bahudopi 75. Selatan Palu Lariang S. Waku S. Palu S. Pasangkayu S. Mesanga S. Surumna S. Lariang 76. Tenggara Lasolo Sumpara S. Lasolo S. Lalindu S. Tinabu S. Sampara S. Luhumbuti 77. Tenggara Paleang Roraya S. Paleang S. Langkowala S. Roraya S. Asole

18 S. Bogora S. Muna 78. Tenggara Towari Susua S. Towari S. Walulu S. Oka-Oka S. Lamengkoka S. Tombali S. Woimenda S. Susua 79. Tenggara Kaluku Karama S. Mandar S. Manyamba S. Malunda S. Mamuju S. Kaluku S. Karama S. Budong Budong 80. Selatan Pompengan Larona S. Larona S. Kalaena S. Balease S. Kebo S. Rongkong S. Pompengan 81. Selatan Sadang S. Malipi S. Galang-Galang S. Mamasa S. Sadang S. Rapang S. Libukasi 82. Selatan Walane Cenranae S. Paremang S. Bajo S. A w o S. Gilirang S. Walanae S. Cenranae 83. Selatan Jenebarang S. Matulu S. Salangketo S. Tangkak S. Aparang S. Jeneponto S. Pamukulu

19 S. Jenebarang S. Maros 84. Maluku Maluku Maluku Tenggara P. Wetar - Mal S. Lihwan S. Sakir S. Yamdena S. Ranar Moje S. Mitak 85. Maluku Maluku Maluku P. Talibu - Mal S. Samada S. Mina P. Buru S. Apu S. Mala S. Ili P. Seram S. Mala S. Kaputih S. Mual S. Isal S. Masiwang S. Tula P. Ambon S. Batumera 86. Maluku Maluku Maluku Utara P. Morotai - Mal S. Sabatani S. Dangeo S. Cakita P. Halmahera S. Tiabo S. Kau S. Gageli S. Akelamo S. Maba S. Kobe S. Fidi S. Lamo P. O b i S. Kuala S. Kawassi

20 87. Irian Irian Jaya Wasi - Kais - Omba S. Omba S. Urema S. Bomerai S. Muturi S. Wiriagar S. Kamundan S. Kais S. Warsamson S. Wasi S. Waramai 88. Irian Irian Jaya Mamberamo S. Wanggor S. Warenai S. Waponga S. Kori S. Memberamo S. Tariku S. Apawar S. Biri S. Tami S. Sunggum 89. Irian Irian Jaya Eilanden - Edera S. Edera S. Bakaman S. Mimika S. Atuka S. Toraja S. Blumen S. Eilenden S. Kampong S. Yuliana 90. Irian Irian Jaya Digul Bikuma S. Abeaa S. Digul S. Mapi S. Bulaka S. Bian S. Kumbe S. Merauke (S. Maro)

21 JAKARTA, 1 APRIL 1989 MENTERI PEKERJAAN UMUM ttd RADINAL MOOCHTAR CATATAN : PETA WILAYAH SUNGAI DALAM PERATURAN MENTERI PU TIDAK TERLAMPIR

DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T)

DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T) DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T) Daftar Daerah Terdepan dan Terluar (Perbatasan) No Provinsi No Kabupaten / Kota Status 1 Sambas Perbatasan 2 Bengkayang Perbatasan 1 Kalimantan Barat

Lebih terperinci

Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten

Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten NAD (Nangroe Aceh Darussalam) Aceh Barat 246.087 Aceh Besar 15.652 Aceh Jaya 110.251 Aceh Singkil 3162.965 Aceh Tamiang 9919.959 Aceh Timur 5466.242 Kota Banda Aceh

Lebih terperinci

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI INDIKASI DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI PUSAT PERPETAAN KEHUTANAN BADAN PLANOLOGI KEHUTANAN DEPARTEMEN KEHUTANAN MEI 2002 TABEL 1. REKAPITULASI LUAS INDIKASI RHL PER PULAU/KELOMPOK PULAU (JUTA

Lebih terperinci

UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA

UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA Disampaikan oleh: Kepala Badan Pembinaan Konstruksi 23 Desember 2014 PELAKSANA PROGRAM/KEGIATAN UU/PP SEKTORAL ORGANISASI PENGADAAN BARANG DAN JASA KEMENTERIAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 TENTANG PENETAPAN SIMPUL JARINGAN TRANSPORTASI JALAN UNTUK TERMINAL PENUMPANG TIPE A DI SELURUH INDONESIA DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

JADWAL UPLOAD HASIL BACKUP KE APLIKASI EMIS ONLINE SEMESTER GENAP TP 2014/2015. Tanggal Upload Kode Provinsi Provinsi Kabupaten

JADWAL UPLOAD HASIL BACKUP KE APLIKASI EMIS ONLINE SEMESTER GENAP TP 2014/2015. Tanggal Upload Kode Provinsi Provinsi Kabupaten Upload 32 Jawa Barat Bandung Barat 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Bogor 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Sukabumi 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Bandung 2015-03-23 2015-03-26

Lebih terperinci

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi Tabel., dan Padi Per No. Padi.552.078.387.80 370.966 33.549 4,84 4,86 2 Sumatera Utara 3.48.782 3.374.838 826.09 807.302 4,39 4,80 3 Sumatera Barat.875.88.893.598 422.582 423.402 44,37 44,72 4 Riau 454.86

Lebih terperinci

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-08-2012 S/D 31-08-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-08-2012 S/D 31-08-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM RI SEKRETARIS DIREKTORAT JL. H.R. RASUNA SAID KAV 8-9 KUNINGAN 021-5225034 021-5208531 LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-08-2012 S/D 31-08-2012 NO. NAMA

Lebih terperinci

DAFTAR ALAMAT SITUS WEB PEMERINTAH DAERAH DAN KAB/KOTA SELURUH INDONESIA Data : April 2010 NAD ALAMAT SITUS KETERANGAN PROV. NAD

DAFTAR ALAMAT SITUS WEB PEMERINTAH DAERAH DAN KAB/KOTA SELURUH INDONESIA Data : April 2010 NAD ALAMAT SITUS KETERANGAN PROV. NAD NAD ALAMAT SITUS KETERANGAN PROV. NAD http://acehprov.go.id/ KAB. ACEH SELATAN www.acehselatan.go.id KAB. ACEH TENGGARA KAB. ACEH TIMUR http://www.acehtimurkab.go.id/ offline KAB. ACEH TENGAH http://www.acehtengahkab.go.id

Lebih terperinci

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-09-2012 S/D 30-09-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-09-2012 S/D 30-09-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM RI SEKRETARIS DIREKTORAT JL. H.R. RASUNA SAID KAV 8-9 KUNINGAN 021-5225034 021-5208531 LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-09-2012 S/D 30-09-2012 NO. NAMA

Lebih terperinci

PROVINSI DKI JAKARTA

PROVINSI DKI JAKARTA PROVINSI DKI JAKARTA NO KAB/KOTA IIUN 01 KOTA JAKARTA PUSAT 75,82 65,10 67,84 2,74 70,23 66,12-4,10 02 KOTA JAKARTA UTARA 75,55 61,50 65,60 4,10 62,95 60,27-2,68 03 KOTA JAKARTA BARAT 74,61 64,30 66,97

Lebih terperinci

GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG

GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS DINAS PADA DINAS KEHUTANAN ACEH GUBERNUR ACEH, Menimbang : a. bahwa dengan ditetapkannya

Lebih terperinci

REKAPITULASI DATA JUMLAH ANGKUTAN UMUM DI WILAYAH JABODETABEK DAN 33 PROPINSI DI INDONESIA (249 KABUPATEN, 91 KOTA)

REKAPITULASI DATA JUMLAH ANGKUTAN UMUM DI WILAYAH JABODETABEK DAN 33 PROPINSI DI INDONESIA (249 KABUPATEN, 91 KOTA) REKAPITULASI DATA JUMLAH ANGKUTAN UMUM DI WILAYAH JABODETABEK DAN 33 PROPINSI DI INDONESIA (249 KABUPATEN, 91 KOTA) PROPINSI Tahun 2004 Tahun 2005 Tahun 2006 NO KABUPATEN/KOTA JENIS KENDARAAN JENIS KENDARAAN

Lebih terperinci

PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015

PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015 PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015 No Provinsi Jumlah Penduduk Ibu Hamil (1,1 x Ibu Melahirkan (1,05 x Kelahiran Bayi/Surviving Infant (0Tahun) Laki-Laki Perempuan Total kelahiran

Lebih terperinci

Jakarta, 27 April 2015

Jakarta, 27 April 2015 Jakarta, 27 April 2015 SELASA, 28 APRIL 2015 GELOMBANG DAPAT TERJADI 2,0 M S/D 3,0 M DI : SAMUDERA HINDIA SELATAN PULAU JAWA, PERAIRAN KEP. TALAUD, PERAIRAN KEP. WAKATOBI, SAMUDERA HINDIA SELATAN BALI

Lebih terperinci

FPERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG PULAU KALIMANTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

FPERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG PULAU KALIMANTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA FPERATURAN PRESIDEN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG PULAU KALIMANTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 21 ayat (1) Undang- Undang

Lebih terperinci

STRUKTUR ORGANISASI BALAI BESAR KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM TIPE A BALAI BESAR KSDA SUBBAG UMUM BIDANG KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM WILAYAH I

STRUKTUR ORGANISASI BALAI BESAR KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM TIPE A BALAI BESAR KSDA SUBBAG UMUM BIDANG KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM WILAYAH I LAMPIRAN I. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor : P. 02/Menhut-II/2007 STRUKTUR ORGANISASI BALAI BESAR TIPE A BALAI BESAR KSDA BAGIAN TATA USAHA SUBBAG UMUM SUBBAG PERENCANAAN DAN KERJASAMA SUBBAG DATA,

Lebih terperinci

DAFTAR PROVINSI, KABUPATEN & KOTA DI INDONESIA (MEI 2013)

DAFTAR PROVINSI, KABUPATEN & KOTA DI INDONESIA (MEI 2013) DAFTAR PROVINSI, KABUPATEN & KOTA DI INDONESIA (MEI 2013) NO PROVINSI KABUPATEN KOTA 1 Nanggroe Aceh Darusalarn 1 Kab. Aceh Barat 1 Kota Banda Aceh 2 Kab. Aceh Barat Daya 2 Kota Subulussalam 3 Kab. Aceh

Lebih terperinci

STATISTICS OF AGRICULTURAL LAND

STATISTICS OF AGRICULTURAL LAND STATISTIK LAHAN PERTANIAN STATISTICS OF AGRICULTURAL LAND 2013 Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian Sekretariat Jenderal - Kementerian Pertanian Center for Agricultural Data and Information System

Lebih terperinci

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154 ALOKASI ANGGARAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG PENDIDIKAN YANG DILIMPAHKAN KEPADA GUBERNUR (Alokasi Anggaran Dekonsentrasi Per Menurut Program dan Kegiatan) (ribuan rupiah) 1 010022 : DKI Jakarta 484,909,154

Lebih terperinci

PENETAPAN TARIF PREMI RISIKO KHUSUS GEMPA BUMI PADA LINI USAHA ASURANSI HARTA BENDA DAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR TAHUN 2014

PENETAPAN TARIF PREMI RISIKO KHUSUS GEMPA BUMI PADA LINI USAHA ASURANSI HARTA BENDA DAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR TAHUN 2014 PENETAPAN TARIF PREMI RISIKO KHUSUS GEMPA BUMI PADA LINI USAHA ASURANSI HARTA BENDA DAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR TAHUN 2014 I. KETENTUAN UMUM 1. Otoritas Jasa Keuangan yang selanjutnya disingkat OJK

Lebih terperinci

Pemanfaatan Hasil Ujian Nasional MA untuk Perbaikan Akses dan Mutu Pendidikan

Pemanfaatan Hasil Ujian Nasional MA untuk Perbaikan Akses dan Mutu Pendidikan Pemanfaatan Hasil Ujian Nasional MA untuk Perbaikan Akses dan Mutu Pendidikan Asep Sjafrudin, S.Si, M.Si Madrasah Aliyah sebagai bagian dari jenjang pendidikan tingkat menengah memerlukan upaya pengendalian,

Lebih terperinci

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA PULAU BALI 1. Letak Geografis, Batas Administrasi, dan Luas Wilayah Secara geografis Provinsi Bali terletak pada 8 3'40" - 8 50'48" Lintang Selatan dan 114 25'53" -

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI ACEH. Provinsi Aceh terletak di ujung Barat Laut Sumatera (2 o 00 00-6 o 04 30

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI ACEH. Provinsi Aceh terletak di ujung Barat Laut Sumatera (2 o 00 00-6 o 04 30 BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI ACEH 2.1. Geografis dan Demografis 2.1.1. Karakteristik Lokasi dan Wilayah 2.1.1.1. Letak, Luas dan Batas Wilayah Provinsi Aceh terletak di ujung Barat Laut Sumatera (2 o 00

Lebih terperinci

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS NASIONAL

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS NASIONAL LAMPIRAN X PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 26 TAHUN 2008 TANGGAL : 10 MARET 2008 PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS NASIONAL 1. Kawasan Industri Lhokseumawe (Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam)

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG RINCIAN TUGAS LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN PROVINSI ACEH, PROVINSI SUMATERA UTARA, PROVINSI RIAU,

Lebih terperinci

Statistik Lahan Pertanian Tahun 2009-2013 Statistics of Agricultural Land 2009-2013

Statistik Lahan Pertanian Tahun 2009-2013 Statistics of Agricultural Land 2009-2013 Statistik Lahan Pertanian Tahun 2009-2013 Statistics of Agricultural Land 2009-2013 Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian Sekretariat Jenderal - Kementerian Pertanian Center for Agriculture Data and

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18/PRT/M/2015 TENTANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18/PRT/M/2015 TENTANG PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18/PRT/M/2015 TENTANG IURAN EKSPLOITASI DAN PEMELIHARAAN BANGUNAN PENGAIRAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2013 TENTANG PENAMBAHAN PENYERTAAN MODAL NEGARA REPUBLIK INDONESIA KE DALAM MODAL SAHAM PERUSAHAAN PERSEROAN (PERSERO) PT ASDP INDONESIA FERRY DENGAN

Lebih terperinci

SAMBUTAN DIRJEN PAUDNI

SAMBUTAN DIRJEN PAUDNI i SAMBUTAN DIRJEN PAUDNI Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal merupakan bagian integral dari sistem pendidikan nasional yang menurut Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional berperan penting

Lebih terperinci

MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera

MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera Ironi Sebuah Negara Kaya & Tumbuh Perekonomiannya, namun Kesejahteraan Rakyatnya masih Rendah KONFEDERASI SERIKAT PEKERJA INDONESIA Jl Condet Raya no 9, Al

Lebih terperinci

Apa itu Tsunami? Tsu = pelabuhan Nami = gelombang (bahasa Jepang)

Apa itu Tsunami? Tsu = pelabuhan Nami = gelombang (bahasa Jepang) Bahaya Tsunami Apa itu Tsunami? Tsu = pelabuhan Nami = gelombang (bahasa Jepang) Tsunami adalah serangkaian gelombang yang umumnya diakibatkan oleh perubahan vertikal dasar laut karena gempa di bawah atau

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 63/PRT/1993 TENTANG GARIS SEMPADAN SUNGAI, DAERAH MANFAAT SUNGAI, DAERAH PENGUASAAN SUNGAI DAN BEKAS SUNGAI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 63/PRT/1993 TENTANG GARIS SEMPADAN SUNGAI, DAERAH MANFAAT SUNGAI, DAERAH PENGUASAAN SUNGAI DAN BEKAS SUNGAI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 63/PRT/1993 TENTANG GARIS SEMPADAN SUNGAI, DAERAH MANFAAT SUNGAI, DAERAH PENGUASAAN SUNGAI DAN BEKAS SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM Menimbang : a. Bahwa sebagai

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 69 TAHUN 2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 69 TAHUN 2009 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 69 TAHUN 2009 TENTANG STANDAR BIAYA OPERASI NONPERSONALIA TAHUN 2009 UNTUK SEKOLAH DASAR/MADRASAH IBTIDAIYAH (SD/MI), SEKOLAH MENENGAH PERTAMA/MADRASAH

Lebih terperinci

BAB 4 POLA PEMANFAATAN RUANG

BAB 4 POLA PEMANFAATAN RUANG BAB 4 POLA PEMANFAATAN RUANG Pola pemanfaatan ruang berisikan materi rencana mengenai: a. Arahan pengelolaan kawasan lindung b. Arahan pengelolaan kawasan budidaya kehutanan c. Arahan pengelolaan kawasan

Lebih terperinci

PENATAAN RUANG KAWASAN HUTAN

PENATAAN RUANG KAWASAN HUTAN PENATAAN RUANG KAWASAN HUTAN Dengan telah diterbitkannya undang undang nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan ruang, maka semua peraturan daerah provinsi tentang rencana tata ruang wilayah provinsi harus

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS RANCANGAN UNDANG-UNDANG TENTANG PENANGANAN BENCANA

PENJELASAN ATAS RANCANGAN UNDANG-UNDANG TENTANG PENANGANAN BENCANA PENJELASAN ATAS RANCANGAN UNDANG-UNDANG TENTANG PENANGANAN BENCANA I. Umum Indonesia, merupakan negara kepulauan terbesar didunia, yang terletak di antara dua benua, yakni benua Asia dan benua Australia,

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT

PEMERINTAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT PEMERINTAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT NOMOR 16 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN DESA TERJUN GAJAH, DESA LUBUK TERENTANG, DESA PEMATANG BULUH, DESA MUNTIALO,

Lebih terperinci

PANDUAN SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU (SIPENMARU) JALUR UMUM POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG TAHUN 2015

PANDUAN SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU (SIPENMARU) JALUR UMUM POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG TAHUN 2015 Certificate No. ID09/1305 PANDUAN SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU (SIPENMARU) JALUR UMUM POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG TAHUN 2015 KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN

Lebih terperinci

BUKU INDUK KODE DAN DATA WILAYAH ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN KECAMATAN SELURUH INDONESIA J U M L A H

BUKU INDUK KODE DAN DATA WILAYAH ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN KECAMATAN SELURUH INDONESIA J U M L A H BUKU INDUK LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TENTANG DAN DATA ADMINISTRASI PEMERINTAHAN DAN DATA ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN SELURUH INDONESIA

Lebih terperinci

Standar Pelayanan Minimal

Standar Pelayanan Minimal Indikator Standar Pelayanan Minimal (SPM) Provinsi Bidang Ketahanan No. Jenis Pelayanan Dasar A. Ketersediaan dan Cadangan B. Distribusi dan Akses Standar Pelayanan Minimal Indikator Nilai (%) 1 Penguatan

Lebih terperinci

Interpretasi Peta Tentang Bentuk dan Pola Muka Bumi. Bab

Interpretasi Peta Tentang Bentuk dan Pola Muka Bumi. Bab Bab IX Interpretasi Peta Tentang Bentuk dan Pola Muka Bumi Sumber: hiemsafiles.wordpress.com Gb.9.1 Lembah dan pegunungan merupakan contoh bentuk muka bumi Perlu kita ketahui bahwa bentuk permukaan bumi

Lebih terperinci

INDIKASI PROGRAM PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL

INDIKASI PROGRAM PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL LAMPIRAN IV PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL TAHUN 2010-2025 INDIKASI PROGRAM PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL Bagian

Lebih terperinci

Daftar Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Semester I Tahun 2012

Daftar Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Semester I Tahun 2012 Daftar Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Semester I Tahun 2012 Halaman 1 - Lampiran 43 I II No PEMERIKSAAN KEUANGAN Laporan Keuangan Pemerintah Pusat 1 1 Pemerintah Pusat 1 Laporan Keuangan Pemerintah Pusat

Lebih terperinci

Pasal 5 ayat (1), Pasal 18, Pasal 18A, Pasal 18B, Pasal 20, dan Pasal 21 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

Pasal 5 ayat (1), Pasal 18, Pasal 18A, Pasal 18B, Pasal 20, dan Pasal 21 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2003 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN TANAH BUMBU DAN KABUPATEN BALANGAN DI PROVINSI KALIMANTAN SELATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

Peranan dan Dominasi Varietas Unggul Baru dalam Peningkatan Produksi Padi di Jawa Barat

Peranan dan Dominasi Varietas Unggul Baru dalam Peningkatan Produksi Padi di Jawa Barat Peranan dan Dominasi Varietas Unggul Baru dalam Peningkatan Produksi Padi di Jawa Barat Indah Nurhati 1, S. Ramdhaniati 1, dan N. Zuraida 2 1 Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Barat 2 Balai Besar

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013

ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013 ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013 BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK Standar Pelayanan Minimal

Lebih terperinci

PENGUMUMAN PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN BADAN NARKOTIKA NASIONAL TAHUN ANGGARAN 2012. Nomor : PENG/ 01/ VII/ 2012/BNN

PENGUMUMAN PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN BADAN NARKOTIKA NASIONAL TAHUN ANGGARAN 2012. Nomor : PENG/ 01/ VII/ 2012/BNN PENGUMUMAN PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN BADAN NARKOTIKA NASIONAL TAHUN ANGGARAN 2012 Nomor : PENG/ 01/ VII/ 2012/BNN Badan Narkotika Nasional Tahun Anggaran 2012 akan menerima pendaftaran

Lebih terperinci

BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA

BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA PEMBENTUKAN KANTOR REGIONAT XIII DAN KANTOR REGIONAL XIV NOMOR 20 TAHUN 2014 TANGGAL.. 21 JULI 2OT4 NOMOR 20 TAHUN 20 14 TBNTANG PEMBENTUKAN KANTOR REGIONAL XIII DAN KANTOR REGIONAL XIV DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA JALAN PROKLAMASI NOMOR 70 JAKARTA 10320 TELEPON (021) 31928280, 31928285; FAKSIMILE (021) 3103705

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Bangsa Barat datang ke Indonesia khususnya di Bengkulu sesungguhnya adalah

I. PENDAHULUAN. Bangsa Barat datang ke Indonesia khususnya di Bengkulu sesungguhnya adalah I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Barat datang ke Indonesia khususnya di Bengkulu sesungguhnya adalah usaha untuk memperluas, menjamin lalu lintas perdagangan rempah-rempah hasil hutan yang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa sebagai tindak lanjut

Lebih terperinci

BIODATA PESERTA PELATIHAN TEKNOLOGI PENGOLAHAN LIMBAH CAIR

BIODATA PESERTA PELATIHAN TEKNOLOGI PENGOLAHAN LIMBAH CAIR Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi BIODATA PESERTA PELATIHAN Periode, 10 ~ 12 Agustus 2010 Diselenggarakan Oleh PT. ENVIROTEKNO KARYA MANDIRI Bekerjasama dengan PUSAT TEKNOLOGI LINGKUNGAN BADAN PENGKAJIAN

Lebih terperinci

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM AHAD, 19 APRIL 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAJAB 1436 H

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM AHAD, 19 APRIL 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAJAB 1436 H INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM AHAD, 19 APRIL 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAJAB 1436 H Keteraturan peredaran Bulan dalam mengelilingi Bumi juga Bumi dan Bulan dalam mengelilingi Matahari memungkinkan

Lebih terperinci

ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019. Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014

ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019. Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014 ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019 Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014 Pokok Bahasan 1. Keterpilihan Perempuan di Legislatif Hasil Pemilu 2014 2.

Lebih terperinci

KAJIAN PEMBENTUKAN DAN PENYELENGGARAAN UNIT PELAKSANA TEKNIS

KAJIAN PEMBENTUKAN DAN PENYELENGGARAAN UNIT PELAKSANA TEKNIS PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG KAJIAN PEMBENTUKAN DAN PENYELENGGARAAN UNIT PELAKSANA TEKNIS BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA (BNPB) - i - DAFTAR

Lebih terperinci

VI.7-1. Bab 6 Penataan Ruang dan Pembangunan Perkotaan Pembangunan Kota Baru. Oleh Suyono

VI.7-1. Bab 6 Penataan Ruang dan Pembangunan Perkotaan Pembangunan Kota Baru. Oleh Suyono 6.7 PEMBANGUNAN KOTA BARU Oleh Suyono BEBERAPA PENGERTIAN Di dalam Undang-undang nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah (Undang-undang Otonomi Daerah) 1999 digunakan istilah daerah kota untuk

Lebih terperinci

Tentang: PEMBENTUKAN DAERAH OTONOM KABUPATEN DALAM LINGKUNGAN DAERAH PROPINSI SUMATERA TENGAH *) PEMBENTUKAN DAERAH OTONOM. PROPINSI SUMATERA TENGAH.

Tentang: PEMBENTUKAN DAERAH OTONOM KABUPATEN DALAM LINGKUNGAN DAERAH PROPINSI SUMATERA TENGAH *) PEMBENTUKAN DAERAH OTONOM. PROPINSI SUMATERA TENGAH. Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 12 TAHUN 1956 (12/1956) Tanggal: 19 MARET 1956 (JAKARTA) Sumber: LN 1956/25 Tentang: PEMBENTUKAN DAERAH OTONOM KABUPATEN DALAM LINGKUNGAN

Lebih terperinci

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM SELASA, 16 DAN RABU, 17 JUNI 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAMADLAN 1436 H

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM SELASA, 16 DAN RABU, 17 JUNI 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAMADLAN 1436 H INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM SELASA, 16 DAN RABU, 17 JUNI 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAMADLAN 1436 H Keteraturan peredaran Bulan dalam mengelilingi Bumi juga Bumi dan Bulan dalam mengelilingi

Lebih terperinci

Daftar Tarif JNE dari Malang, Jawa Timur Ke Seluruh Indonesia

Daftar Tarif JNE dari Malang, Jawa Timur Ke Seluruh Indonesia Daftar Tarif JNE dari Malang, Jawa Timur Ke Seluruh Indonesia Kota / Kabupaten Kecamatan TARIF OKE TARIF REGULER Kota Mataram Mataram 17.000 19.000 Kota Mataram Ampenan 17.000 19.000 Kota Mataram Cakranegara

Lebih terperinci

MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA. KEPUTUSAN MENTERI PERTANIAN NOMOR : lo96/kpts/tn.120/10/1999

MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA. KEPUTUSAN MENTERI PERTANIAN NOMOR : lo96/kpts/tn.120/10/1999 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI PERTANIAN NOMOR : lo96/kpts/tn.120/10/1999 TENTANG PEMASUKAN ANJING, KUCING, KERA DAN HEWAN SEBANGSANYA KE WILAYAH/DAERAH BEBAS RABIES DI INDONESIA

Lebih terperinci

DATA LUAS WILAYAH ADMINISTRASI DESA/KELURAHAN DI KABUPATEN TABALONG PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

DATA LUAS WILAYAH ADMINISTRASI DESA/KELURAHAN DI KABUPATEN TABALONG PROVINSI KALIMANTAN SELATAN DATA LUAS WILAYAH ADMINISTRASI DESA/KELURAHAN DI KABUPATEN TABALONG PROVINSI KALIMANTAN SELATAN (HASIL KEGIATAN PENEGASAN BATAS DAERAH KABUPATEN TABALONG) Panjang Keliling Luas No. Desa/Kelurahan Kecamatan

Lebih terperinci

PENGADILAN NEGERI PASAMAN BARAT JL. PASAMAN BARU PADANG TUJUH

PENGADILAN NEGERI PASAMAN BARAT JL. PASAMAN BARU PADANG TUJUH PENGADILAN NEGERI PASAMAN BARAT JL. PASAMAN BARU PADANG TUJUH Telp/Fax (0753) 7464020. E-mail pengadilan_pasamanbarat@yahoo.com SURAT KEPUTUSAN KETUA PENGADILAN NEGERI PASAMAN BARAT Nomor : W.3.U.15/ 44

Lebih terperinci

Lampiran: 2380/H/TU/2015 4 Mei 2015

Lampiran: 2380/H/TU/2015 4 Mei 2015 1 Lampiran: 2380/H/TU/2015 4 Mei 2015 NO Kepala Dinas Pendidikan 1 Provinsi DKI Jakarta 2 Provinsi Jawa Barat 3 Provinsi Jawa Tengah 4 Provinsi DI Yogyakarta 5 Provinsi Jawa Timur 6 Provinsi Aceh 7 Provinsi

Lebih terperinci

1. Yang Mulia Wakil Ketua Mahkamah Agung RI Bidang Non Yudisial 2. Yang Mulia Ketua Muda Pembinaan Mahkamah Agung RI 3. Sekretaris Mahkamah Agung RI

1. Yang Mulia Wakil Ketua Mahkamah Agung RI Bidang Non Yudisial 2. Yang Mulia Ketua Muda Pembinaan Mahkamah Agung RI 3. Sekretaris Mahkamah Agung RI 1. Yang Mulia Wakil Ketua Mahkamah Agung RI Bidang Non Yudisial 2. Yang Mulia Ketua Muda Pembinaan Mahkamah Agung RI 3. Sekretaris Mahkamah Agung RI 4. Kepala Badan Pengawasan Mahkamah Agung RI 5. Kepala

Lebih terperinci

Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa

Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa T.A. 2014 Biro Keuangan dan BMN Sekretariat Jenderal, Kementerian Kesehatan Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa

Lebih terperinci

PENETAPAN KINERJA TAHUN 2014 BALAI BESAR PELAKSANAAN JALAN NASIONAL I DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM

PENETAPAN KINERJA TAHUN 2014 BALAI BESAR PELAKSANAAN JALAN NASIONAL I DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM PENETAPAN KINERJA TAHUN 2014 BALAI BESAR PELAKSANAAN JALAN NASIONAL I DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan dan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR KF.03.01/MENKES/312/2014 TENTANG HARGA DASAR OBAT PROGRAM RUJUK BALIK

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR KF.03.01/MENKES/312/2014 TENTANG HARGA DASAR OBAT PROGRAM RUJUK BALIK KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR KF.03.01/MENKES/312/2014 TENTANG HARGA DASAR OBAT PROGRAM RUJUK BALIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 01 TAHUN 2013 TENTANG PENGENDALIAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR MINYAK

PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 01 TAHUN 2013 TENTANG PENGENDALIAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR MINYAK MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBL.lK INDONESIA PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 01 TAHUN 2013 TENTANG PENGENDALIAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR MINYAK DENGAN

Lebih terperinci

NAMA DAN ALAMAT DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA DI SELURUH INDONESIA

NAMA DAN ALAMAT DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA DI SELURUH INDONESIA NAMA DAN ALAMAT DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA DI SELURUH INDONESIA DIREKTORAT PEMBINAAN KURSUS DAN KELEMBAGAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar Belakang Masalah. Peninggalan sejarah merupakan warisan budaya masa lalu yang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar Belakang Masalah. Peninggalan sejarah merupakan warisan budaya masa lalu yang BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Masalah Peninggalan sejarah merupakan warisan budaya masa lalu yang merepresentasikan keluhuran dan ketinggian budaya masyarakat. Peninggalan sejarah yang tersebar

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG STANDAR BIAYA PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI DAN VERIFIKASI LEGALITAS KAYU DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2.1. Aspek Geografi dan Demografi 2.1.1. Aspek Geografi Kabupaten Musi Rawas merupakan salah satu Kabupaten dalam Provinsi Sumatera Selatan yang secara geografis terletak

Lebih terperinci

07 Perdagangan Trade. http://langkatkab.bps.go.id

07 Perdagangan Trade. http://langkatkab.bps.go.id 07 Perdagangan Trade T R A D E BAB VII. PERDAGANGAN CHAPTER VII. TRADE 1. Perdagangan Data mengenai sektor perdagangan adalah dari Kantor Pelayanan Terpadu serta Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2007 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN EMPAT LAWANG DI PROVINSI SUMATERA SELATAN

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2007 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN EMPAT LAWANG DI PROVINSI SUMATERA SELATAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2007 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN EMPAT LAWANG DI PROVINSI SUMATERA SELATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

PEMBERITAHUAN NOMOR : 011/PAN-BMSDA/2011

PEMBERITAHUAN NOMOR : 011/PAN-BMSDA/2011 PEMERINTAH KABUPATEN PELALAWAN DINAS BINA MARGA DAN SUMBER DAYA AIR Jl. PAMONG PRAJA KAWASAN BHAKTI PRAJA NO. 05 TELP. (076) 705003 FAX. 705003 PEMBERITAHUAN NOMOR : 0/PAN-BMSDA/20 Berdasarkan Perpres

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 04/PRT/M/2015 TENTANG KRITERIA DAN PENETAPAN WILAYAH SUNGAI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 04/PRT/M/2015 TENTANG KRITERIA DAN PENETAPAN WILAYAH SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 04/PRT/M/2015 TENTANG KRITERIA DAN PENETAPAN WILAYAH SUNGAI

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 58 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN NAMA KABUPATEN PONTIANAK MENJADI KABUPATEN MEMPAWAH DI PROVINSI KALIMANTAN BARAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

Profil Kabupaten Aceh Besar

Profil Kabupaten Aceh Besar Ibukota Batas Daerah Profil Kabupaten Aceh Besar : Jantho : Sebelah Utara berbatasan dengan Selat Malaka, Kota Sabang dan Kota Banda Aceh Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Aceh Jaya Sebelah Barat

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4/KEPMEN-KP/2014 TENTANG PENETAPAN STATUS PERLINDUNGAN PENUH IKAN PARI MANTA

KEPUTUSAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4/KEPMEN-KP/2014 TENTANG PENETAPAN STATUS PERLINDUNGAN PENUH IKAN PARI MANTA KEPUTUSAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4/KEPMEN-KP/2014 TENTANG PENETAPAN STATUS PERLINDUNGAN PENUH IKAN PARI MANTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN

Lebih terperinci

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA MOR 32 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA KERJA PROGRAM KALI BERSIH TAHUN 2012 2016 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR

Lebih terperinci

KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK

KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK Disajikan Pada : Lokakarya Nasional Pengembangan dan Pemberdayaan SDMK Tahun 2014 Kepala Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan SDMK Kerangka

Lebih terperinci

Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019. Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas

Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019. Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019 Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Jakarta, 10 Maret 2015 Universal Access Air Minum dan Sanitasi Target RPJMN 2015-2019 ->

Lebih terperinci

REKAPITULASI PENERIMAAN HIBAH LANGSUNG BENTUK UANG TA 2014

REKAPITULASI PENERIMAAN HIBAH LANGSUNG BENTUK UANG TA 2014 Lampiran 1 : Surat Kepala Badan Urusan Administrasi Perihal : Perpanjangan Batas Waktu Revisi DIPA dan Pengesahan/Pencatatan Hibah Langsung Bentuk Uang/Barang/Jasa Nomor : 05/BUA/OT.01.2/1/2015 Tanggal

Lebih terperinci

PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN. Oleh

PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN. Oleh PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN Oleh Dr Ir Setia Hadi, MS 2006 penataan ruang Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan dan ruang udara sebagai suatu kesatuan wilayah,

Lebih terperinci

Disajikan dalam Acara Pertemuan Tahunan EEP- Indonesia Tahun 2013, di Hotel Le Meridien Jakarta, 27 November 2013

Disajikan dalam Acara Pertemuan Tahunan EEP- Indonesia Tahun 2013, di Hotel Le Meridien Jakarta, 27 November 2013 EEP Indonesia Annual Forum 2013 MANFAAT IMPLEMENTASI DAN PELAKSANAAN PROYEK-PROYEK EEP INDONESIA DI PROPINSI RIAU (Kebijakan Potensi - Investasi Teknologi) Disajikan dalam Acara Pertemuan Tahunan EEP-

Lebih terperinci

TABEL 44 INDIKASI PROGRAM PENATAAN ATAU PENGEMBANGAN KECAMATAN KEPULAUAN SERIBU SELATAN

TABEL 44 INDIKASI PROGRAM PENATAAN ATAU PENGEMBANGAN KECAMATAN KEPULAUAN SERIBU SELATAN LAMPIRAN V : PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA DETAIL TATA RUANG DAN PERATURAN ZONASI TABEL 44 INDIKASI PROGRAM PENATAAN ATAU PENGEMBANGAN KECAMATAN

Lebih terperinci

[Sabu yang Lestari] Cabrejou Foundation

[Sabu yang Lestari] Cabrejou Foundation [Sabu yang Lestari] Cabrejou Foundation Dimanakah kita pernah menyadari adanya suatu masyarakat yang lestari (berkelanjutan) hanya dengan menggunakan energi matahari dan angin? Barangkali ini hanya dapat

Lebih terperinci

RINCIAN KELAS HUTAN KAWASAN PERLINDUNGAN KPH KENDAL SS SP SMA SUBAH KALIWU

RINCIAN KELAS HUTAN KAWASAN PERLINDUNGAN KPH KENDAL SS SP SMA SUBAH KALIWU I. SUBAH 1. SUBAH - Jatisari Utara Urang 53J 1 1,5 JATI 4,5 0,84 0,63 175 1975 1,5 Semp MA BAP 029 Urang 53J 3 0,3 JATI 3,5 1,17 0,37 150 1977 0,3 Semp MA BAP 029 Urang 53 J 2 0,8 0 0 0 0 0 0,8 Semp MA

Lebih terperinci

Institute for Criminal Justice Reform

Institute for Criminal Justice Reform Menimbang : MENTER KEHAKMAN REPUBLK NDONESA KEPUTUSAN MENTER KEHAKMAN REPUBLK NDONESA NOMOR : M.01.PR.07.03 TAHUN 1985 T E N T A N G ORGANSAS DAN TATA KERJA LEMBAGA PEMASYRAKATAN MENTER KEHAKMAN REPUBLK

Lebih terperinci

Buku Putih Sanitasi 2013

Buku Putih Sanitasi 2013 BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN 4.1 Promosi Higiene dan Sanitasi (Prohisan) Tabel 4.1 Rencana Program dan Promosi Higiene dan Sanitasi (tahun n + 1) Rencanan Program

Lebih terperinci

I. PETA PERMASALAHAN PERATURAN DAERAH

I. PETA PERMASALAHAN PERATURAN DAERAH PETA PERMASALAHAN DALAM PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH DAN UPAYA FASILITASI PERANCANGAN PERATURAN DAERAH Oleh : Dr. WAHIDUDDIN ADAMS, SH., MA. I. PETA PERMASALAHAN PERATURAN DAERAH 1. Perkembangan Pemekaran

Lebih terperinci

Riset Kesehatan Dasar

Riset Kesehatan Dasar Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) 2007 Laporan Nasional 2007 Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Departemen Kesehatan, Republik Indonesia Desember 2008 Assalamu alaikum wr. wb. KATA PENGANTAR Puji

Lebih terperinci

PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU

PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan di Pekanbaru Drs, Sumaryanta,Apt.MSI NIP. 19620401 199202 1 001 Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan di Pekanbaru mempunyai

Lebih terperinci

2. KODE DAN DATA WILAYAH ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN KECAMATAN SELURUH INDONESIA

2. KODE DAN DATA WILAYAH ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN KECAMATAN SELURUH INDONESIA . DAN DATA ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN SELURUH INDONESIA NO (Km) I NANGGROE ACEH DARUSSALAM.0.,00...0 KAB. ACEH SELATAN Tapak Tuan.,0 0..0.0 Bakongan.0.0 Kluet Utara.0.0

Lebih terperinci

Laporan Perkembangan Pemanfaatan dan Penggunaan Hutan Produksi

Laporan Perkembangan Pemanfaatan dan Penggunaan Hutan Produksi Laporan Perkembangan Pemanfaatan dan Penggunaan Hutan Produksi Triwulan IV (Oktober - Desember 2009) DIREKTORAT BINA RENCANA PEMANFAATAN HUTAN PRODUKSI DIREKTORAT JENDERAL BINA PRODUKSI KEHUTANAN i KATA

Lebih terperinci

NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79

NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79 No. 17/03/34/Th.XVII, 2 Maret 2015 NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79 A. PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI 1. Nilai Tukar Petani (NTP) Pada Februari 2015, NTP

Lebih terperinci

Warta Kebijakan. Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang. Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan tata ruang. Perencanaan Tata Ruang

Warta Kebijakan. Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang. Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan tata ruang. Perencanaan Tata Ruang No. 5, Agustus 2002 Warta Kebijakan C I F O R - C e n t e r f o r I n t e r n a t i o n a l F o r e s t r y R e s e a r c h Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan

Lebih terperinci

TINDAK LANJUT PENYELESAIAN PENATAAN IZIN USAHA PERTAMBANGAN (IUP)

TINDAK LANJUT PENYELESAIAN PENATAAN IZIN USAHA PERTAMBANGAN (IUP) TINDAK LANJUT PENYELESAIAN PENATAAN IZIN USAHA PERTAMBANGAN (IUP) Jakarta, 6 Februari 2014 DIREKTORAT JENDERAL MINERAL DAN BATUBARA KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DAFTAR ISI I. PENDAHULUAN...

Lebih terperinci