PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 39/PRT/1989 TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 39/PRT/1989 TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM"

Transkripsi

1 PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 39/PRT/1989 TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM Menimbang : a. Bahwa untuk memberikan landasan bagi penetapan pola perlindungan, pengembangan dan penggunaan air dan / atau sumber air dan bagi penetapan kesatuan wilayah tata pengairan sebagaimana dimaksud dalam pasal 3 pasal 4 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air, perlu ditetapkan pembagian Wilayah sungai; b. bahwa dalam rangka pelaksanaan wewenang dan tanggung jawab untuk mengkoordinasi segala peraturan usaha, sebagaimana diatur dalam Pasal 8 Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air, Menteri Pekerjaan Umum selaku Menteri yang bertanggung jawab dalam bidang pengairan, dapat menetapkan pembagian wilayah sungai di wilayah Negara Republik Indonesia. c. bahwa untuk maksud tersebut butir a dan b perlu diatur dan ditetapkan dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum. Mengingat : 1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air (Lembaran Negara R.I Tahun 1982 Nomor 37 ; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3225); 2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1982 tentang Irigasi (Lembaran Negara R.I Tahun 1982 Nomor 38 ; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3226); 3. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 1974 tentang Pokokpokok Organisasi Departemen; 4. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 1984 tentang Susunan Organisasi Departemen;

2 5. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 64 / M / Tahun 1974 tentang Pembentukan Kabinet Pembangunan V. M E M U T U S K A N : Menetapkan : PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM TENTANG PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI Pasal 1 Dalam Peraturan Menteri ini, yang dimaksud dengan : 1. Wilayah Sungai adalah kesatuan wilayah tata pengairan sebagai hasil pengembangan satu atau lebih daerah pengaliran sungai; 2. Sungai adalah system pengaliran air mulai dari mata air sampai muara dengan dibatasi pada kanan dan kirinya serta sepanjang pengalirannya oleh garis sempadan; 3. Daerah Pengaliran Sungai adalah suatu kesatuan wilayah tata air yang terbentuk secara alamiah, dimana air meresap dan / atau mengalir melalui sungai dan anakanak sungai yang bersangkutan; 4. Tata Pengairan adalah susunan dan letak sumber-sumber air dan atau bangunanbangunan pengairan menurut ketentuan-ketentuan teknik pembinaannya di suatu wilayah pengairan tertentu; 5. Tata Air adalah susunan dan letak air, yaitu semua air yang terdapat di dalam atau dan atau berasal dari sumber-sumber air, baik yang terdapat di atas maupun di bawah permukaan tanah (tidat termasuk dalam pengertian ini air yang terdapat di laut); Pasal 2 Penetapan dan pembagian wilayah sungai dimaksudkan untuk menjamin terselenggaranya usaha-usaha perlindungan, pengembangan air secara menyeluruh dan terpadu pada satu daerah pengaliran sungai atau lebih, dengan tujuan untuk memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kepentingan masyarakat di segala bidang kehidupan dan penghidupan. Pasal 3 Kriteria untuk pembagian wilayah sungai ditetapkan berdasarkan pada Pendekatan hidrologis, administrasi pemerintah dan perencanaan, sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982.

3 Pasal 4 Pembagian wilayah sungai di wilayah Negara Republik Inddonesia ditetapkan sebagaimana tercantum dalam daftar dan peta masing-masing sebagai Lampiran 3 dan Lampiran II Peraturan Menteri Pekerjaan Umum ini. Pasal 5 Dalam hal dianggap perlu, Menteri Pekerjaan Umum dapat mengadakan perubahan atas pembagian wilayah sungai sebagaimana ditetapkan dalam pasal 4 tersebut di atas. Pasal 6 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. DITETAPKAN DI : J A K A R T A PADA TANGGAL : 1 APRIL 1989 ttd RADINAL MOOCHTAR

4 Lampiran I : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 39/PRT/1989 Tanggal : 1 April 1989 DAFTAR PEMBAGIAN WILAYAH SUNGAI NO PULAU PROPINSI 01. Aceh KODE WIL. SUNGAI NAMA WIL. SUNGAI Krueng Aceh NAMA SUNGAI YANG TERMASUK WILAYAH SUNGAI Kr. Aceh Kr. Raya Kr. Tengku Kr. Batee 02. Aceh Meureudu Ureum Kr. Baro Kr. Meureudu Kr. T i r o Kr. Pante Raja Kr. Utue 03. Aceh Pase Peusangan Kr. Peudada Kr. Keureuteu Kr. Peusangan Kr. Pase Kr. Mane Kr. Geukeuh 04. Aceh Jambu Aye Kr. Jambu Aye Kr. Simpang Ulim Kr. Malehan Kr. Lancang Kr. Gading Kr. Pareula 05. Aceh Tamiyang Langsa Kr. Langsa Kr. Tamiyang Kr. Raja Kr. Telaga Muku Kr. Bayeueun 06. Aceh Woyla Lambesi Kr. Bubon Kr. Woyla Kr. Teunom

5 Kr. Sabe Kr. Masen Kr. Lambesi Kr. Inong 07. Aceh Singkulat Tripa Kr. Kluet Kr. Sungkulat Kr. B a r u Kr. Susoh Kr. Betee Kr. Tripa Kr. T a d u Kr.Trang Kr. Seunagan Kr. Meureubo 08. Aceh Sumut Singkil Aek Pardomuan L. Silabuhan L. Siragian L. Singkil L. Kuala Baru Kr. Hitam Kr. Lamudame Kr. Trunom Kr. Bakongan Kr. Ujung Karang Kr. Lembang 09. Utara Wampu Besitang S. Besitung S. Bebalan S. Lepan S. Gebang S. Wampu S. Karang Gading 10. Utara Belawan Belumai Ular S. Belawan S. D e l i S. Percut S. Tuan S. Belumai S. Serdang S. Kenang S. Ular S. Sialang Buah S. Bedagai S. Martebing

6 S. Padang 11. Utara Bahbolon S. Pagurawan (S. Bahbolon) S. Pare-Pare S. Napal S. Krir S. Tanjung S. Gambus 12. Utara Asahan S.Asahan S. Silau 13. Utara Barumun Kualuh S. Barumun S. Kualuh 14. Utara Bt. Gadis Bt. Tolu Bt. Batahan Bt. Natal Kr. Gintas Air Kunkung A. Tabuyung Bt. Gadis Bt. Toru A. Sibuun A. Kolang A. Sibundong A. Betugangi 15. Riau/ Sumbar Rokan S. Rokan 16. Riau/ Sumbar Siak S. Masigit S. Palentung S. Bukit Batu S. Siak Kecil S. Siak 17. Riau/ Sumbar Kampar S. Kampar S. Rawah S. Metas S. Mungkal S. Belat S. Lakar S. Kateman S. Danai

7 18. Riau/ Sumbar Indragiri S. Talidembang Besar S. I g a S. Palanduk S. Tumu Bt. Kuantan / In S. Retih S. Mandah 19. Barat Silaut A. Silaut A. Indrapura Bt. Air Haji Bt. Pelepah A. Lakitan Bt. Kambang Bt. Sirantih Bt. Tarantak Bt. Lumpo Bt. Bayang A. Terusan Bt. Arau Bt. Sikabau Kecil Bt. Sago 20. Barat Anai Sualang Bt. Anai Bt. Manggung Bt. Kirana Bt. Gasan Gadang Bt. Antokan Bt. Masang Bt. Kinali Bt. Pasaman Bt. Sikilang Bt. Bangis 21. Jambi / Sumbar Batang Hari S. Tungkal S. Bentaro S. Bkl Duri Besar S. Mandahara S. Lagan S. Bt Hari S. Air Hutan I 22. Selatan Sugihan S. Sugihan S. Batang S. Lebong Hitam

8 S. Lumpur S. Jeruju S. Pasir 23. Selatan Baturusa Cerucut S. Mendu S. Baturusa S. Cerucut 24. Selatan Musi S. Benu S. Terusan dala S. Deringo Besar S. Simpang Langan S. Sembilang S. Bungin S. Banyuasin S. Musi 25. Lampung Sumsel Mesuji Tulang Bawang S. Sadan Besar S. Tanjung Pas S. Mesuji S. Tulang Bawang 26. Sumsel Lampung Seputih Sekampung W. Seputih W. Wako W. Kambas W. Penet W. Sekampung W. Kuripan W. Sabu W. Sukopandang 27. Lampung Semangko W. Ngarip W. Semangko W. Menanga Kj W. Cangkup W. Pemerihan W. Bambang W. Pintau W. Ngaras W. Temuli W. Ngambur W. Pangkalan W. Marang W. Biha W. Temumbang

9 W. Simpang W. Simpang Ba W. Manula Ka 28. Bengkulu Kanal-alas Talo A. Nasal S. Sambat Ki S. Air Terap A. Luas A. Padang Gu A. Kedurang A. Bengkenan A. Manna A. Pino A. Maras A. Alas A. Talo A. Seluma A. Kungkai A. Nelas A. Bengkulu A. Hitam 29. Bengkulu Lais-Bintunan Ketahun A. Lemau A. Palik A. Lais A. Padang A. Bintunan A. Serangai A. Urai A. Ketahun A. Seblat A. Senaba A. Sabai A. Rami 30. Bengkulu Ipuh Teramang Manjuto A. Buluh A. Ipuh A. Retak A. Teramang A. Bantal A. Dikit A. Selagan A. Manjuto 31. Barat Ciujung-Ciliman S. Cisekat S. Ciliman

10 S. Cibungur S. Cipunegara S. Cidanau S. Cibanten S. Ciujung S. Cidurian 32. Barat DKI Jakarta Raya Cisadane Ciliwung S. Cisedane S. Cimanedu S. Ciliwung K. Bekasi S. Cikarang 33. Barat Cisadeg Cikuningan S. Cilangkap S. Cilangkanan S. Cihara S. Cibareng S. Citarik S. Ciletuh S. Cikarang S. Cibuni S. Cisokan S. Cislih S. Cisadeg S. Cikuningan 34. Barat Citarum S. Citarum S. Cilamaya S. Ciasem S. Cipunegara S. Cilalanang S. Cibeet S. Pengandungan S. Cipucung S. Ciangan S. Lemahabang 35. Barat Cimanuk S. Cipanas S. Cimanuk S. Ciwaringin S. Cikondang S. Kasuncang S. Cisanggarung S. Babakan 36. Barat Ciwulan S. Cimaragon

11 S. Cilaki S. Cisanggiri S. Ciwulan S. Cipungun 37. Barat Citanduy S. Citanduy S. Cibeureum S. Cimeneng S. Cihaur S. Cikonde Pemali Comal S. Pemali S. Bebek S. Cacaban S. Waluh S. Comal S. Sengkang S. Sambong Serayu S. Serayu S. Bengawan S. Ijo S. Lukulo S. Cakrayasan Jratun Seluna K. Bodri K. Anyar K. Klampok S. Tuntang S. Serang S. Jragung S. Lusi S. Juana S. Randuguntini K. Semarang K. Garang Progo-Opak-Oyo K. Progo K. Code K. Opak K. Oyo S. Bogowonto Bengawan Solo B. Solo S. Grindulu S. Lorong

12 S. Lamong S. Semawon S. Wungu S. Semawun K. Geneng S. Sondang 44. Timur K. Brantas K. Brantas K. Santun K. Punyu K. Barigo K. Putih K. Widas K. Konto 45 Timur Pekalen Sampean K. Gembong K. Rejoso K. Tangkil K. Deluwang K. Banyuputih K. Baru K. Jatiroto K. Pekalen K. Sampean K. Bondoyudo 46. Timur Madura K. Rangko K. Balega K. Sampang K. Saropa K. Larus K. Pacung K. Rajak K. Benca 47. Timur B a l i T. Ayung T. Ho T. Balian T. Sumbul T. Embang T. Daya T. Sabah T. Sanglang Gede T. Jinah T. Pulukan T. Sungai

13 T. Panarukan 47 Nusa Tenggara N T B Lombok K. Dodogan K. Jangkok K. Babak K. Renggung K. Palung K. Blimbing K. Segare K. Beburung K. Muntur K. Sidutan 47. Nusa Tenggara N T B Sumbawa D. B e h Kalimantong Taliwang B. Sengkongkang B. R e a B. Sumbawa B. Mayo S. Mamak Ngeru S. Liukulit S. Plampang S. Empang S. Tiram S. Bangga S. Campa Keli S. Pelaporado S. Sumi Sape 48. Nusa Tenggara N T T Sumba L. Polapare L. Kadassa L. Kambera L. Watumbelar L. Melolo L. Kaliongga L. Nggongi L. Tidas L. Karendi 49. Nusa Tenggara N T T Flores W. Rea W. Kolangkuning W. Reo W. Moke W. Nae W. Sissa

14 L. Donda W. A r a 51. Nusa Tenggara N T T Timor Barat S. Oesao S. Biboko S. Mina S. Muke S. Benain S. Tomutu S. Mena S. Ponu S. Tantori S. Talau S. Anail S. Irauri S. Mawala S. Larano S. Manaika 52. Timor Timur Timor Timur Timor Timur R. Lois R. Comoro R. Laclo R. Lalcia R. Seical R. S u e R. Lanomea R. Irebere R. Laclo do sui R. T u c o R. S a h I 53. Selatan Cengal Batulicin S. Cengal S. Sampanahan S. Batulicin S. Kusan S. Kintap 54. Selatan Barito S. Barito S. Kapuas S. Murung S. Martapura S. Riam Kanan S. Negara S. Riam Kiwa Kahayan S. Kahayan

15 S. Sebangau Mendawai S. Mendawai S. Katingan Sampit S. Sampit (S. Mentayu) S. I n a S. Tarangan Pembuang S. Pembuang S. Segintung S. Serimbang S. Kumai 59. Barat Pawan S. Pawan S. Simpang S. Semandang S. Semanai 60. Barat Kapuas S. Kapuas S. Pungkur Besar S. Ambawang S. Kubu S. Landak 61. Barat Mempawah Sambas S. Mempawah S. Sambas S. Sebangkan S. Peniti Bc S. Singkawan 62. Timur Sesayap S. Sebakung S. Sesayap S. Sebakis S. Sebuku S. Sembaleun 63. Timur Kayan S. Kayan S. Bulungan S. Bengara S. Berasan S. Malimpung S. Selor Berau Kelal S. Kuning

16 Timur S. Bakau S. Panggung S. Kasal S. Berau S. Pantai 65. Timur Karangan S. Karangan S. Sengata S. Bungalun S. Marangkayi S. Santan 66. Timur Mahakam S. Mahakam S. Samboja S. Terusan Tarantang S. Senipah S. Sesulu 67. Utara Ranowangko Bone S. Ranowangko S. Onggak Mangondow S. Ranoyapo S. Nuangan S. Sinobayugu 68. Utara Limboto Bone S. Sangkup S. Laluda S. Batulada S. Bolango S. Bone 69. Utara Paguyaman Randangan S. Paguyaman S. Randangan S. Papayato S. Batudulang S. Marisa Lambunu Bual S. Alimbungan S. Bual S. Maraya S. Taipan S. Palasan S. Lambunu S. Tuladenggi

17 Parigi - Poso S. Parigi S. Mapane S. Poso S. Bambano S. Podi Bongka Malik S. Bongka S. Balingara S. Tabelomban S. Bunta S. Boalemo S. Malik Lombok Mantawa S. Balantak S. Lombok S. Batui S. Tuli S. Minahak S. Mantawa L a a Tambalako S. Tirongan S. Salato S. Marowali S. Sumara S. L a a S. Tambalako S. Bahumbela S. Bahudopi 75. Selatan Palu Lariang S. Waku S. Palu S. Pasangkayu S. Mesanga S. Surumna S. Lariang 76. Tenggara Lasolo Sumpara S. Lasolo S. Lalindu S. Tinabu S. Sampara S. Luhumbuti 77. Tenggara Paleang Roraya S. Paleang S. Langkowala S. Roraya S. Asole

18 S. Bogora S. Muna 78. Tenggara Towari Susua S. Towari S. Walulu S. Oka-Oka S. Lamengkoka S. Tombali S. Woimenda S. Susua 79. Tenggara Kaluku Karama S. Mandar S. Manyamba S. Malunda S. Mamuju S. Kaluku S. Karama S. Budong Budong 80. Selatan Pompengan Larona S. Larona S. Kalaena S. Balease S. Kebo S. Rongkong S. Pompengan 81. Selatan Sadang S. Malipi S. Galang-Galang S. Mamasa S. Sadang S. Rapang S. Libukasi 82. Selatan Walane Cenranae S. Paremang S. Bajo S. A w o S. Gilirang S. Walanae S. Cenranae 83. Selatan Jenebarang S. Matulu S. Salangketo S. Tangkak S. Aparang S. Jeneponto S. Pamukulu

19 S. Jenebarang S. Maros 84. Maluku Maluku Maluku Tenggara P. Wetar - Mal S. Lihwan S. Sakir S. Yamdena S. Ranar Moje S. Mitak 85. Maluku Maluku Maluku P. Talibu - Mal S. Samada S. Mina P. Buru S. Apu S. Mala S. Ili P. Seram S. Mala S. Kaputih S. Mual S. Isal S. Masiwang S. Tula P. Ambon S. Batumera 86. Maluku Maluku Maluku Utara P. Morotai - Mal S. Sabatani S. Dangeo S. Cakita P. Halmahera S. Tiabo S. Kau S. Gageli S. Akelamo S. Maba S. Kobe S. Fidi S. Lamo P. O b i S. Kuala S. Kawassi

20 87. Irian Irian Jaya Wasi - Kais - Omba S. Omba S. Urema S. Bomerai S. Muturi S. Wiriagar S. Kamundan S. Kais S. Warsamson S. Wasi S. Waramai 88. Irian Irian Jaya Mamberamo S. Wanggor S. Warenai S. Waponga S. Kori S. Memberamo S. Tariku S. Apawar S. Biri S. Tami S. Sunggum 89. Irian Irian Jaya Eilanden - Edera S. Edera S. Bakaman S. Mimika S. Atuka S. Toraja S. Blumen S. Eilenden S. Kampong S. Yuliana 90. Irian Irian Jaya Digul Bikuma S. Abeaa S. Digul S. Mapi S. Bulaka S. Bian S. Kumbe S. Merauke (S. Maro)

21 JAKARTA, 1 APRIL 1989 MENTERI PEKERJAAN UMUM ttd RADINAL MOOCHTAR CATATAN : PETA WILAYAH SUNGAI DALAM PERATURAN MENTERI PU TIDAK TERLAMPIR

WILAYAH SUNGAI (WS) NO WILAYAH SUNGAI (WS) PROVINSI KETERANGAN 1. Meureudu Baro (I- IV/A/1) Nanggroe Aceh Darussalam

WILAYAH SUNGAI (WS) NO WILAYAH SUNGAI (WS) PROVINSI KETERANGAN 1. Meureudu Baro (I- IV/A/1) Nanggroe Aceh Darussalam PRE S IDEN REP UBL IK IN DONE SIA LAMPIRAN VI PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 26 TAHUN 2008 TANGGAL : 10 MARET 2008 WILAYAH SUNGAI (WS) 1. Meureudu Baro (I- Nanggroe Aceh 2. Jambo Aye (I-

Lebih terperinci

Daftar Peta Wilayah Sungai : Lampiran II sampai dengan Lampiran V

Daftar Peta Wilayah Sungai : Lampiran II sampai dengan Lampiran V Daftar Peta Wilayah Sungai : Lampiran II sampai dengan Lampiran V Lampiran II Kodefikasi Wilayah Sungai di Indonesia Lampiran III Peta WS per-pulau : Lampiran III.1 Lampiran III.2 Lampiran III.3 Lampiran

Lebih terperinci

BALAI PEMETAAN DAN INFORMASI INFRASTRUKTUR

BALAI PEMETAAN DAN INFORMASI INFRASTRUKTUR LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT NOMOR : 20 /PRT/M/2016 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT BALAI PEMETAAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor: SK. 328/Menhut-II/2009 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor: SK. 328/Menhut-II/2009 TENTANG MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor: SK. 328/Menhut-II/2009 TENTANG PENETAPAN DAERAH ALIRAN SUNGAI (DAS) PRIORITAS DALAM RANGKA RENCANA PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, - 1 - PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.79/MENLHK/SETJEN/OTL.0/9/2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN NOMOR P. 10/MENLHK/SETJEN/OTL.0/1/2016

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.10/Menlhk/Setjen/OTL.0/1/2016 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DAN HUTAN LINDUNG DENGAN

Lebih terperinci

2 sumber air sebagaimana dimaksud pada huruf a didasarkan pada kesatuan wilayah tata pengairan yang ditetapkan berdasarkan wilayah sungai; d. bahwa un

2 sumber air sebagaimana dimaksud pada huruf a didasarkan pada kesatuan wilayah tata pengairan yang ditetapkan berdasarkan wilayah sungai; d. bahwa un BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA 429, 2015 KEMEN-PUPR. Wilayah. Kriteria. Penetapan. Pencabutan. PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 04/PRT/M/2015 TENTANG Kriteria

Lebih terperinci

BALAI BESAR WILAYAH SUNGAI DI LINGKUNGAN DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYA AIR

BALAI BESAR WILAYAH SUNGAI DI LINGKUNGAN DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYA AIR Lampiran VIII Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor Tanggal 23/PRT/M/2008 30 Desember 2008 BALAI BESAR WILAYAH SUNGAI DI LINGKUNGAN DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYA AIR NO. NAMA BALAI LOKASI WILAYAH KERJA

Lebih terperinci

2012 Buku Informasi Statistik Pekerjaan Umum KATA PENGANTAR

2012 Buku Informasi Statistik Pekerjaan Umum KATA PENGANTAR 0 Buku Informasi Statistik Pekerjaan Umum KATA PENGANTAR Penyediaan dan penyebarluasan data dan informasi statistik infrastruktur Pekerjaan Umum dalam berbagai bentuk penyajian dalam rangka mendukung perencanaan

Lebih terperinci

BAB IV INSTITUSI PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR KE DEPAN

BAB IV INSTITUSI PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR KE DEPAN BAB IV INSTITUSI PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR KE DEPAN IV.1 HASIL KUESIONER Berdasarkan kuesioner yang disusun dan disampaikan kepada delapan responden di lingkungan Ditjen SDA, Balai Besar, Balai dan Dinas

Lebih terperinci

DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T)

DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T) DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T) Daftar Daerah Terdepan dan Terluar (Perbatasan) No Provinsi No Kabupaten / Kota Status 1 Sambas Perbatasan 2 Bengkayang Perbatasan 1 Kalimantan Barat

Lebih terperinci

Daftar Daerah Tertinggal

Daftar Daerah Tertinggal DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERDEPAN DAN TERLUAR (PERBATASAN) TAHUN 2015 Dalam rangka pelaksanaan Beasiswa Afirmasi, Khususnya pemilihan Daerah yang termasuk dalam katagori Daerah Tertinggal, Terdepan dan

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 131 TAHUN 2015 TENTANG PENETAPAN DAERAH TERTINGGAL TAHUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 131 TAHUN 2015 TENTANG PENETAPAN DAERAH TERTINGGAL TAHUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 131 TAHUN 2015 TENTANG PENETAPAN DAERAH TERTINGGAL TAHUN 2015-2019 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

DAFTAR NAMA DAERAH YANG BELUM MELAPORKAN SK DAN SOP (DATA DUKUNG PEMBENTUKAN PPID) KE KEMENTERIAN DALAM NEGERI TAHUN 2016 (UPDATED 12 APRIL 2016)

DAFTAR NAMA DAERAH YANG BELUM MELAPORKAN SK DAN SOP (DATA DUKUNG PEMBENTUKAN PPID) KE KEMENTERIAN DALAM NEGERI TAHUN 2016 (UPDATED 12 APRIL 2016) DAFTAR NAMA DAERAH YANG BELUM MELAPORKAN SK DAN SOP (DATA DUKUNG PEMBENTUKAN PPID) KE KEMENTERIAN DALAM NEGERI TAHUN 2016 (UPDATED 12 APRIL 2016) NO PROVINSI/KABUPATEN/KOTA 1 PROV. MALUKU UTARA 2 PROV.

Lebih terperinci

JABATAN LOWONG PENERIMAAN CPNS DEPARTEMEN KEHUTANAN FORMASI TAHUN 2008

JABATAN LOWONG PENERIMAAN CPNS DEPARTEMEN KEHUTANAN FORMASI TAHUN 2008 JABATAN LOWONG PENERIMAAN CPNS DEPARTEMEN KEHUTANAN FORMASI TAHUN 2008 No. 1. 901 Analis Kepegawaian 203 S1 Administrasi Negara 3 Biro Kepegawaian (DKI Jakarta), Biro Hukum dan Organisasi RLPS (DKI Jakarta).

Lebih terperinci

Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten

Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten NAD (Nangroe Aceh Darussalam) Aceh Barat 246.087 Aceh Besar 15.652 Aceh Jaya 110.251 Aceh Singkil 3162.965 Aceh Tamiang 9919.959 Aceh Timur 5466.242 Kota Banda Aceh

Lebih terperinci

DAFTAR NAMA DAERAH YANG BELUM MELAPORKAN SK DAN SOP (DATA DUKUNG PEMBENTUKAN PPID) KE KEMENTERIAN DALAM NEGERI TAHUN 2016 (UPDATED 5 FEBRUARI 2016)

DAFTAR NAMA DAERAH YANG BELUM MELAPORKAN SK DAN SOP (DATA DUKUNG PEMBENTUKAN PPID) KE KEMENTERIAN DALAM NEGERI TAHUN 2016 (UPDATED 5 FEBRUARI 2016) DAFTAR NAMA DAERAH YANG BELUM MELAPORKAN SK DAN SOP (DATA DUKUNG PEMBENTUKAN PPID) KE KEMENTERIAN DALAM NEGERI TAHUN 2016 (UPDATED 5 FEBRUARI 2016) NO PROVINSI/KABUPATEN/KOTA 1 PROV. MALUKU UTARA 2 PROV.

Lebih terperinci

DAFTAR USULAN VERTIKALISASI TAHUN 2016

DAFTAR USULAN VERTIKALISASI TAHUN 2016 DAFTAR USULAN VERTIKALISASI TAHUN 2016 NO 1 1 BNN Kab. Aceh Tamiang 2 2 BNN Kab. Pidie 3 3 BNN Kab. Aceh Utara 4 4 BNN Kab. Aceh Besar 5 Aceh 5 BNN Kab. Aceh Barat 6 6 BNN Kab. Subulussalam 7 7 BNN Kab.

Lebih terperinci

DAFTAR KABUPATEN / KOTA YANG BELUM MENYALURKAN DANA BANTUAN OPERASIONAL SEKOLAH (BOS) PERIODE JANUARI - MARET TAHUN 2011 Status 17 Maret 2011 ACEH

DAFTAR KABUPATEN / KOTA YANG BELUM MENYALURKAN DANA BANTUAN OPERASIONAL SEKOLAH (BOS) PERIODE JANUARI - MARET TAHUN 2011 Status 17 Maret 2011 ACEH DAFTAR KABUPATEN / KOTA YANG BELUM MENYALURKAN DANA BANTUAN OPERASIONAL SEKOLAH (BOS) PERIODE JANUARI - MARET TAHUN 2011 Status 17 Maret 2011 No 1 Kab. Aceh Selatan 2 Kab. Aceh Singkil 3 Kab. Aceh Tengah

Lebih terperinci

DAFTAR USULAN PENILAIAN INSTANSI VERTIKAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA (UPDATE JANUARI 2016)

DAFTAR USULAN PENILAIAN INSTANSI VERTIKAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA (UPDATE JANUARI 2016) DAFTAR USULAN PENILAIAN INSTANSI VERTIKAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA (UPDATE JANUARI 2016) NO PER 1 1 BNN Kab. Aceh Tamiang 2 2 BNN Kab. Pidie 3 3 BNN Kab. Aceh Besar 4 4 BNN Kab. Aceh Barat

Lebih terperinci

DAFTAR USULAN PENILAIAN INSTANSI VERTIKAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA (UPDATE JANUARI 2016)

DAFTAR USULAN PENILAIAN INSTANSI VERTIKAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA (UPDATE JANUARI 2016) DAFTAR USULAN PENILAIAN INSTANSI VERTIKAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA (UPDATE JANUARI 2016) NO PROVINSI JUMLAH PERPROVINSI KABUPATEN / KOTA 1 1 BNN Kab. Aceh Tamiang 2 2 BNN Kab. Pidie 3 3

Lebih terperinci

JUMLAH DAN LOKASI BADAN NARKOTIKA NASIONAL PROVINSI DAN BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA

JUMLAH DAN LOKASI BADAN NARKOTIKA NASIONAL PROVINSI DAN BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA BADAN NARKOTIKA NASIONAL REPUBLIK INDONESIA JUMLAH DAN LOKASI BADAN NARKOTIKA NASIONAL PROVINSI DAN BADAN NARKOTIKA NASIONAL KABUPATEN/KOTA No BADAN NARKOTIKA NASIONAL PROVINSI DAN BADAN NARKOTIKA NASIONAL

Lebih terperinci

Lampiran Surat Nomor : 331/KN.320/J/07/2016 Tanggal : 14 Juli 2016

Lampiran Surat Nomor : 331/KN.320/J/07/2016 Tanggal : 14 Juli 2016 Provinsi Bali 1. Kabupaten Badung 2. Kabupaten Bangli 3. Kabupaten Buleleng 4. Kabupaten Gianyar 5. Kabupaten Jembrana 6. Kabupaten Karangasem 7. Kabupaten Klungkung 8. Kabupaten Tabanan 9. Kota Denpasar

Lebih terperinci

41. Direktur Pemolaan Dan Informasi Konservasi Alam 42. Direktur Kawasan Konservasi 43. Direktur Konservasi Keanekaragaman Hayati 44.

41. Direktur Pemolaan Dan Informasi Konservasi Alam 42. Direktur Kawasan Konservasi 43. Direktur Konservasi Keanekaragaman Hayati 44. 41. Direktur Pemolaan Dan Informasi Konservasi Alam 42. Direktur Kawasan Konservasi 43. Direktur Konservasi Keanekaragaman Hayati 44. Direktur Pemanfaatan Jasa Lingkungan Hutan Konservasi 45. Direktur

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN KEHUTANAN. Kewenangan Pengguna Anggaran/Barang. Kepala Unit Pelaksana Teknis.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN KEHUTANAN. Kewenangan Pengguna Anggaran/Barang. Kepala Unit Pelaksana Teknis. No.91, 2010 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN KEHUTANAN. Kewenangan Pengguna Anggaran/Barang. Kepala Unit Pelaksana Teknis. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.11/MENHUT-II/2010

Lebih terperinci

PENYALURAN DANA DESA TAHAP I TAHUN 2016

PENYALURAN DANA DESA TAHAP I TAHUN 2016 PENYALURAN DANA DESA TAHAP I TAHUN 2016 per 28 April 2016 a. Daftar 270 daerah yang telah disalurkan NO NAMA DAERAH STATUS PENYALURAN I Provinsi Aceh 1 Kab. Aceh Barat salur 2 Kab. Aceh Besar salur 3 Kab.

Lebih terperinci

TAMBAHAN LOKASI DAN KEBUTUHAN PPB TAHUN 2016

TAMBAHAN LOKASI DAN KEBUTUHAN PPB TAHUN 2016 Lampiran 2 TAMBAHAN LOKASI DAN KEBUTUHAN PPB TAHUN 2016 No Provinsi Kabupaten/Kota Kebutuhan 1 ACEH Aceh Jaya 1 Aceh Besar 2 Aceh Tenggara 2 Aceh Timur 3 Pidie 3 Pidie Jaya 2 Aceh Singkil 1 Nagan Raya

Lebih terperinci

DAFTAR SATUAN KERJA TUGAS PEMBANTUAN DAN DEKONSENTRASI TAHUN 2009 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

DAFTAR SATUAN KERJA TUGAS PEMBANTUAN DAN DEKONSENTRASI TAHUN 2009 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DAFTAR SATUAN KERJA DAN TAHUN 2009 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM NO. KAB/KOTA 1 PENATAAN RUANG - - 32 32 2 SUMBER DAYA AIR 28 132-160 3 BINA MARGA 31 - - 31 59 132 32 223 E:\WEB_PRODUK\Agung\Pengumuman\NAMA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL NOMOR : 040/PER/M-PDT/II/2007 TENTANG

PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL NOMOR : 040/PER/M-PDT/II/2007 TENTANG MENTERI NEGARA PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL NOMOR : 040/PER/M-PDT/II/2007 TENTANG PEDOMAN UMUM DAN PENETAPAN ALOKASI DANA STIMULAN

Lebih terperinci

Nomor : UN.94/Peg-1/ November 2011 Lampiran : 1 (satu) berkas Hal : Rapat Koordinasi SDM Kementerian Kehutanan

Nomor : UN.94/Peg-1/ November 2011 Lampiran : 1 (satu) berkas Hal : Rapat Koordinasi SDM Kementerian Kehutanan KEMENTERIAN KEHUTANAN S E K R E T A R I A T J E N D E R A L Gedung Manggala Wanabakti Jalan Gatot Subroto Jakarta 10270, Kotak Pos 6505 Telepon 5704501-04, Faksimile 5738732 Nomor : UN.94/Peg-1/2011 2

Lebih terperinci

PENGUMUMAN. Nomor: Un.03.PPs/01.1/928/2015

PENGUMUMAN. Nomor: Un.03.PPs/01.1/928/2015 KEMENTERIAN AGAMA UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG PASCASARJANA Jalan Ir. Soekarno No. 1 Dadaprejo Kota Batu 65323, Telepon (0341) 531133 Faksimile (0341) 531130 Website: http://pasca.uin-malang.ac.id,

Lebih terperinci

PENGUMUMAN

PENGUMUMAN PENGUMUMAN http://www.ropeg-depkes.or.id/cpns2005//01.htm 1 of 2 8/3/2006 12:12 PM PENGUMUMAN DEPARTEMEN KESEHATAN R.I. MEMBUTUHKAN: TENAGA DOKTER/DOKTER GIGI YANG AKAN DIANGKAT SEBAGAI PUSAT UNTUK MENGISI

Lebih terperinci

DAFTAR ALOKASI TAMBAHAN FORMASI CPNS BPS TAHUN 2013 JABATAN STATISTISI

DAFTAR ALOKASI TAMBAHAN FORMASI CPNS BPS TAHUN 2013 JABATAN STATISTISI JABATAN STATISTISI BPS PUSAT No ALOKASI KHUSUS FORMASI JABATAN 1 Putra/Putri Papua 2 Statistisi 2 Penyandang Cacat /Disabilitas 1 Statistisi : S1 Statistik, S1 Matematika, S1 Teknik Informatika, S1 Ekonomi

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA, NTERI AGAMA RI KEPUTUSAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 118 TAHUN 2010 TENTANG PROGRAM PERCEPATAN MELALUI PENYELENGGARAAN LAYANAN UNGGULAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

JABATAN a.tmt JABATAN

JABATAN a.tmt JABATAN PROYEKSI PENSIUN TAHUN 2016 KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN NO N A M A / N IP GOL./ RUANG JABATAN a.tmt JABATAN MASA KERJA TMT PENSIUN 1 Djasman Jasin NIP. 195801051990121001 05-01-1958 (0 Thn)

Lebih terperinci

DAFTAR PROVINSI/ KABUPATEN/ KOTA PESERTA BIMTEK PENGGUNAAN APLIKASI PENCALONAN

DAFTAR PROVINSI/ KABUPATEN/ KOTA PESERTA BIMTEK PENGGUNAAN APLIKASI PENCALONAN DAFTAR PROVINSI/ KABUPATEN/ KOTA PESERTA BIMTEK PENGGUNAAN APLIKASI PENCALONAN NO NAMA PROVINSI NAMA KABUPATEN/ KOTA AMJ 1 PROVINSI BENGKULU - 29/11/2015 2 PROVINSI BENGKULU KAB. MUKOMUKO 15/08/2015 3

Lebih terperinci

DAFTAR PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA YANG AKAN MELAKSANAKAN PEMILIHAN KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH SERENTAK GELOMBANG I (9 DESEMBER 2015)

DAFTAR PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA YANG AKAN MELAKSANAKAN PEMILIHAN KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH SERENTAK GELOMBANG I (9 DESEMBER 2015) DAFTAR PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA YANG AKAN MELAKSANAKAN PEMILIHAN KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH SERENTAK GELOMBANG I (9 DESEMBER 2015) PROVINSI NO NAMA PROVINSI 1 PROVINSI BENGKULU 2 PROVINSI

Lebih terperinci

KEBUTUHAN FORMASI CPNS BNN TAHUN 2013

KEBUTUHAN FORMASI CPNS BNN TAHUN 2013 BADAN NARKOTIKA NASIONAL REPUBLIK INDONESIA KEBUTUHAN FORMASI CPNS BNN TAHUN 2013 LAMPIRAN PENGUMUMAN NOMOR : PENG/01/IX/2013/BNN TANGGAL : 4 SEPTEMBER 2013 No. 1 ACEH BNNP Aceh Perawat D-3 Keperawatan

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 07/PMK.07/2011 TENTANG

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 07/PMK.07/2011 TENTANG MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 07/PMK.07/2011 TENTANG ALOKASI KURANG BAYAR DANA BAGI HASIL SUMBER DAYA ALAM KEHUTANAN TAHUN ANGGARAN 2007, TAHUN ANGGARAN 2008,

Lebih terperinci

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009 ACEH ACEH ACEH SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT RIAU JAMBI JAMBI SUMATERA SELATAN BENGKULU LAMPUNG KEPULAUAN BANGKA BELITUNG KEPULAUAN RIAU DKI JAKARTA JAWA BARAT

Lebih terperinci

LAMPIRAN 2 KABUPATEN/KOTA DISETUJUI

LAMPIRAN 2 KABUPATEN/KOTA DISETUJUI LAMPIRAN 2 KABUPATEN/KOTA DISETUJUI Manual Prosedur Edisi Pertama September 2013 1 Banten Banten Banten 1. Barat 2. Barat Daya 3. Besar 4. Jaya 5. Selatan 6. Singkil 7. Tamiang 8. Tengah 9. Tenggara 10.

Lebih terperinci

DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI MGMP PAI SMP KABUPATEN/KOTA TAHUN NO Kabupaten/Kota Propinsi Kuota

DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI MGMP PAI SMP KABUPATEN/KOTA TAHUN NO Kabupaten/Kota Propinsi Kuota DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI MGMP PAI SMP KABUPATEN/KOTA TAHUN 2013 NO Kabupaten/Kota Propinsi Kuota 1 2 3 4 1. Aceh 12 5 1 Kabupaten Aceh Barat Aceh 2 Kabupaten Nagan Raya Aceh 3 Kabupaten

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 12/PRT/M/2006. TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI BESAR WILAYAH SUNGAI. MENTERI PEKERJAAN UMUM,

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 12/PRT/M/2006. TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI BESAR WILAYAH SUNGAI. MENTERI PEKERJAAN UMUM, PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 12/PRT/M/2006. TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI BESAR WILAYAH SUNGAI. MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang : bahwa dalam rangka pengelolaan sumber daya air

Lebih terperinci

ALOKASI ANGGARAN SATKER PER PROVINSI MENURUT SUMBER PEMBIAYAAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI TAHUN 2011 PADA UNIT ESELON I PROGRAM

ALOKASI ANGGARAN SATKER PER PROVINSI MENURUT SUMBER PEMBIAYAAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI TAHUN 2011 PADA UNIT ESELON I PROGRAM ALOKASI ANGGARAN SATKER PER PROVINSI MENURUT SUMBER PEMBIAYAAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI TAHUN 2011 PADA UNIT ESELON I PROGRAM (dalam ribuan rupiah) RUPIAH MURNI NO. SATUAN KERJA NON PENDAMPING PNBP PINJAMAN

Lebih terperinci

ONGKOS KIRIM PROVINSI / KABUPATEN/KOTA PADDY CLEANER SCA2H ONGKOS KIRIM PERUNIT

ONGKOS KIRIM PROVINSI / KABUPATEN/KOTA PADDY CLEANER SCA2H ONGKOS KIRIM PERUNIT PADDY CLEANER SCA2H ONGKOS KIRIM PERUNIT PROVINSI / KABUPATEN/KOTA SAMPAI KABUPATEN + INSTALASI DAN UJICOBA PROVINSI ACEH 1 Kota Banda Aceh Rp 10,833,333 2 Kab. Simeulue Rp 12,638,889 3 Kab. Aceh Singkil

Lebih terperinci

BIODATA DOKTER/ DOKTER GIGI YANG AKAN DIANGKAT SEBAGAI PTT DEPKES

BIODATA DOKTER/ DOKTER GIGI YANG AKAN DIANGKAT SEBAGAI PTT DEPKES BIODAA DOKER/ DOKER GIGI YANG AKAN DIANGKA SEBAGAI P DEPKES No Formulir : PAS FOO 3X4 1. Nama Lengkap : 2. empat & gl. Lahir : 3. Jenis Kelamin : Pria / Wanita *) 4. Status Perkawinan : Belum Kawin / Kawin

Lebih terperinci

Strategi Pembinaan Laboratorium Lingkungan Daerah

Strategi Pembinaan Laboratorium Lingkungan Daerah Strategi Pembinaan Laboratorium Lingkungan Daerah Disampaikan oleh: LUTHFI SULANDJANA Kepala Bidang Pengelolaan Laboratorium Lingkungan PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KUALITAS DAN LABORATORIUM LINGKUNGAN

Lebih terperinci

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI INDIKASI DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI PUSAT PERPETAAN KEHUTANAN BADAN PLANOLOGI KEHUTANAN DEPARTEMEN KEHUTANAN MEI 2002 TABEL 1. REKAPITULASI LUAS INDIKASI RHL PER PULAU/KELOMPOK PULAU (JUTA

Lebih terperinci

Gambaran Pembentukan Wilayah KPH

Gambaran Pembentukan Wilayah KPH SEKILAS TENTANG KPH DAN PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN KPH. 1. Dasar Hukum Pembangunan KPH, antara lain - UU No. 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya - UU 41 tahun 1999 tentang

Lebih terperinci

ALOKASI TRANSFER KE DAERAH (DBH dan DAU) Tahun Anggaran 2012 No Kabupaten/Kota/Provinsi Jenis Jumlah 1 Kab. Bangka DBH Pajak 28,494,882, Kab.

ALOKASI TRANSFER KE DAERAH (DBH dan DAU) Tahun Anggaran 2012 No Kabupaten/Kota/Provinsi Jenis Jumlah 1 Kab. Bangka DBH Pajak 28,494,882, Kab. ALOKASI TRANSFER KE DAERAH (DBH dan DAU) Tahun Anggaran 2012 No Kabupaten/Kota/Provinsi Jenis Jumlah 1 Kab. Bangka DBH Pajak 28,494,882,904.00 2 Kab. Bangka DBH SDA 57,289,532,092.00 3 Kab. Bangka DAU

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 118 TAHUN 2010 TENTANG PROGRAM PERCEPATAN MELALUI PENYELENGGARAAN LAYANAN UNGGULAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

KERJASAMA PEMERINTAH SWASTA. Rencana Proyek Infrastruktur di Indonesia BUKU PPP 2011 PROYEK SIAP UNTUK DITAWARKAN. Angkutan Udara

KERJASAMA PEMERINTAH SWASTA. Rencana Proyek Infrastruktur di Indonesia BUKU PPP 2011 PROYEK SIAP UNTUK DITAWARKAN. Angkutan Udara KERJASAMA PEMERINTAH SWASTA Rencana Proyek Infrastruktur di Indonesia BUKU PPP 2011 PROYEK SIAP UNTUK DITAWARKAN Angkutan Udara 1. Bandara Banten Selatan, Pandeglang, Banten Angkutan Laut 1. Perluasan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Maksud Dan Tujuan

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Maksud Dan Tujuan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Balai Pengelolaan DAS Citarum-Ciliwung sebagai Unit Pelaksana Teknis (UPT) pusat Direktorat Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial di daerah mempunyai kewenangan

Lebih terperinci

NAMA JABATAN PROVINSI. DKI Jakarta

NAMA JABATAN PROVINSI. DKI Jakarta Lampiran Pengumuman Kepala Biro Kepegawaian Nomor : PG. 3/Peg-1/2014 Tanggal : 19 Agustus 2014 RINCIAN FORMASI CPNS PUSAT DARI PELAMAR UMUM KEMENTERIAN KEHUTANAN TAHUN ANGGARAN 2014 No. 1 Analis Anggaran

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 TENTANG PENETAPAN SIMPUL JARINGAN TRANSPORTASI JALAN UNTUK TERMINAL PENUMPANG TIPE A DI SELURUH INDONESIA DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

LAMPIRAN 25. KERJASAMA PENELITIAN DENGAN INTANSI PEMERINTAH/PEMDA (PROVINSI, KABUPATEN, KOTA), TAHUN ANGGARAN Lanjutan

LAMPIRAN 25. KERJASAMA PENELITIAN DENGAN INTANSI PEMERINTAH/PEMDA (PROVINSI, KABUPATEN, KOTA), TAHUN ANGGARAN Lanjutan 1 Dinas Peternakan Propinsi Sumatera 2 Pemprov Timur Perakitan Kambing Boerka dengan Teknologi IB Kerja sama Penelitian dan Pembentukan Varietas Lokal Mayas dan Adan Genjah, Kegiatan Uji Adaptasi dan Usulan

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 1995 TENTANG PENYERAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN KEPADA 26 (DUA PULUH ENAM) DAERAH TINGKAT II PERCONTOHAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 65 Tahun 1993 Tentang : Penyuluhan Pengairan

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 65 Tahun 1993 Tentang : Penyuluhan Pengairan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 65 Tahun 1993 Tentang : Penyuluhan Pengairan MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang : a. bahwa dalam rangka pelaksanaan Undang-undang Nomor 11 Tahun 1974 tentang Pengairan

Lebih terperinci

: G WALK SHOP HOUSES A-1 NO. 2 CITRALAND, SURABAYA : IMPLEMENT ROTARY TRAKTOR 90 s/d 110 HP

: G WALK SHOP HOUSES A-1 NO. 2 CITRALAND, SURABAYA : IMPLEMENT ROTARY TRAKTOR 90 s/d 110 HP 1 Aceh Kabupaten Aceh Barat 20.656.563 17.900.313 2 Aceh Kabupaten Aceh Barat Daya 20.656.563 17.900.313 3 Aceh Kabupaten Aceh Besar 20.656.563 17.900.313 4 Aceh Kabupaten Aceh Jaya 20.656.563 17.900.313

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 96 TAHUN 2004 TENTANG PEMBENTUKAN KEJAKSAAN NEGERI MALINAU, KEJAKSAAN NEGERI BATU, KEJAKSAAN NEGERI PURUK CAHU, KEJAKSAAN NEGERI TAMIANG LAYANG, KEJAKSAAN NEGERI

Lebih terperinci

JADWAL UPLOAD HASIL BACKUP KE APLIKASI EMIS ONLINE SEMESTER GENAP TP 2014/2015. Tanggal Upload Kode Provinsi Provinsi Kabupaten

JADWAL UPLOAD HASIL BACKUP KE APLIKASI EMIS ONLINE SEMESTER GENAP TP 2014/2015. Tanggal Upload Kode Provinsi Provinsi Kabupaten Upload 32 Jawa Barat Bandung Barat 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Bogor 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Sukabumi 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Bandung 2015-03-23 2015-03-26

Lebih terperinci

Nama-nama suku bangsa di Indonesia.

Nama-nama suku bangsa di Indonesia. Keragaman Suku Bangsa dan Budaya Keanekaragaman Suku Bangsa di Indonesia Bangsa Indonesia terkenal sebagai bangsa yang majemuk atau heterogen. Bangsa kita mempunyai beraneka ragam suku bangsa, budaya,

Lebih terperinci

RENCANA INDUK PEMBANGUNAN UNIT PELAKSANA TEKNIS PEMASYARAKATAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA BAB I PENDAHULUAN

RENCANA INDUK PEMBANGUNAN UNIT PELAKSANA TEKNIS PEMASYARAKATAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA BAB I PENDAHULUAN LAMPIRAN PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR: M.HH-07.OT.01.03 TAHUN 2011 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN UNIT PELAKSANA TEKNIS PEMASYARAKATAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN HUKUM

Lebih terperinci

DESKRIPTIF STATISTIK GURU PAIS

DESKRIPTIF STATISTIK GURU PAIS DESKRIPTIF STATISTIK GURU PAIS 148 Statistik Pendidikan Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Deskriptif Statistik Guru PAIS A. Tempat Mengajar Pendataan Guru PAIS Tahun 2008 mencakup 33 propinsi. Jumlah

Lebih terperinci

MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL

MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL KEPUTUSAN MENTERI NEGARA AGRARIA/ KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL NOMOR 4 TAHUN 1999 TENTANG PENETAPAN FORMASI PEJABAT PEMBUAT AKTA TANAH DI KABUPATEN/KOTAMADYA

Lebih terperinci

DIREKTORAT JENDERAL PENYIAPAN KAWASAN DAN PEMBANGUNAN PERMUKIMAN TRANSMIGRASI

DIREKTORAT JENDERAL PENYIAPAN KAWASAN DAN PEMBANGUNAN PERMUKIMAN TRANSMIGRASI DIREKTORAT JENDERAL PENYIAPAN KAWASAN DAN PEMBANGUNAN PERMUKIMAN TRANSMIGRASI 1 ARAH PERUBAHAN PEMBANGUNAN KETRANSMIGRASIAN (UU No 29 Tahun 2009) 1. Pemda berperan sebagai pemrakarsa dan penanggung jawab

Lebih terperinci

Rekapitulasi Temuan dan Tindaklanjut BPKP ( )

Rekapitulasi Temuan dan Tindaklanjut BPKP ( ) Selesai (TUNS) 1 LHA-5514/PW10/2/2003 6/19/2003 2002 Kota Bogor 1 150,984,329 1 150,984,329 Tidak ada progres sama sekali. Print out SIM HP BPKP 24/03/2010 senilai 150.984.329,-. Terjadi selisih pengakuan

Lebih terperinci

SURAT PENGESAHAN DAFTAR ISIAN PELAKSANAAN ANGGARAN (SP-DIPA) INDUK TAHUN ANGGARAN 2016 NOMOR : SP DIPA /2016

SURAT PENGESAHAN DAFTAR ISIAN PELAKSANAAN ANGGARAN (SP-DIPA) INDUK TAHUN ANGGARAN 2016 NOMOR : SP DIPA /2016 SURAT PENGESAHAN DAFTAR ISIAN PELAKSANAAN ANGGARAN (SP-DIPA) INDUK TAHUN ANGGARAN 216 MOR SP DIPA-18.3-/216 DS2726-269-915-877 A. DASAR HUKUM 1. 2. 3. UU No. 17 Tahun 23 tentang Keuangan Negara. UU No.

Lebih terperinci

DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI PADA MGMP PAI SMA KABUPATEN/KOTA TAHUN 2013 JML. PESERTA PROVINSI

DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI PADA MGMP PAI SMA KABUPATEN/KOTA TAHUN 2013 JML. PESERTA PROVINSI DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI PADA MGMP PAI SMA KABUPATEN/KOTA TAHUN 2013 NO. DK KABUPATEN/KOTA 1 DKI 1 Kota Jakarta Selatan 50 250 2 Kota Jakarta Barat 50 3 Kota Jakarta Timur 50 4 Kota Jakarta

Lebih terperinci

UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA

UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA Disampaikan oleh: Kepala Badan Pembinaan Konstruksi 23 Desember 2014 PELAKSANA PROGRAM/KEGIATAN UU/PP SEKTORAL ORGANISASI PENGADAAN BARANG DAN JASA KEMENTERIAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL,

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN PRESIDEN NOMOR 2 TAHUN 2008 TENTANG PEMBENTUKAN KEJAKSAAN NEGERI PANGKALAN BALAI, KEJAKSAAN NEGERI MAMASA, KEJAKSAAN NEGERI BELOPA, KEJAKSAAN NEGERI SANANA, KEJAKSAAN NEGERI WEDA, KEJAKSAAN NEGERI

Lebih terperinci

Shipping & Handling Cost untuk Kabupaten/Kota

Shipping & Handling Cost untuk Kabupaten/Kota Shipping & Handling Cost untuk Kabupaten/Kota Provinsi Kabupaten/Kota Biaya Pengiriman Aceh Kabupaten Aceh Barat Rp Aceh Kabupaten Aceh Barat Daya Rp Aceh Kabupaten Aceh Besar Rp Aceh Kabupaten Aceh Jaya

Lebih terperinci

Shipping & Handling Cost untuk Kabupaten/Kota. Provinsi Kabupaten/Kota Biaya Pengiriman

Shipping & Handling Cost untuk Kabupaten/Kota. Provinsi Kabupaten/Kota Biaya Pengiriman Shipping & Handling Cost untuk Kabupaten/Kota Provinsi Kabupaten/Kota Biaya Pengiriman Aceh Kabupaten Aceh Barat Rp Aceh Kabupaten Aceh Barat Daya Rp Aceh Kabupaten Aceh Besar Rp Aceh Kabupaten Aceh Jaya

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2016 TENTANG HASIL PEMETAAN URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH BIDANG PERPUSTAKAAN

PERATURAN KEPALA PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2016 TENTANG HASIL PEMETAAN URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH BIDANG PERPUSTAKAAN PERATURAN KEPALA PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2016 TENTANG HASIL PEMETAAN URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH BIDANG PERPUSTAKAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA PERPUSTAKAAN

Lebih terperinci

PEMBENTUKAN UNIT PENGELOLAAN HUTAN

PEMBENTUKAN UNIT PENGELOLAAN HUTAN PEMBENTUKAN UNIT PENGELOLAAN HUTAN A. Pendahuluan Upaya memakmurkan rakyat dengan mempertahankan hutan tetap lestari telah menjadi perhatian semua pihak. Pemerintah atau Pemerintah Daerah yang dalam Undang-undang

Lebih terperinci

PETA KAPASITAS FISKAL KABUPATEN/KOTA

PETA KAPASITAS FISKAL KABUPATEN/KOTA Provinsi Nangroe Aceh Darussalam 1 Kab. Aceh Barat 0,3460 Rendah 2 Kab. Aceh Besar 0,3684 Rendah 3 Kab. Aceh Selatan 0,4836 Rendah 4 Kab. Aceh Singkil 5 Kab. Aceh Tengah 6 Kab. Aceh Tenggara 0,5461 Sedang

Lebih terperinci

PERGESERAN KEBIJAKAN DAN PARADIGMA BARU DALAM PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DI INDONESIA

PERGESERAN KEBIJAKAN DAN PARADIGMA BARU DALAM PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DI INDONESIA PERGESERAN KEBIJAKAN DAN PARADIGMA BARU DALAM PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DI INDONESIA Sutopo Purwo Nugroho Peneliti di Pengelolaan Sumberdaya Lahan dan Kawasan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi

Lebih terperinci

SURAT PENGESAHAN DAFTAR ISIAN PELAKSANAAN ANGGARAN (SP-DIPA) INDUK

SURAT PENGESAHAN DAFTAR ISIAN PELAKSANAAN ANGGARAN (SP-DIPA) INDUK SURAT PENGESAHAN DAFTAR ISIAN PELAKSANAAN ANGGARAN (SP-DIPA) INDUK NOMOR DIPA-.11-0/2013 DS 7052-0081-6620-6330 A. DASAR HUKUM 1. 2. 3. UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. UU No. 1 Tahun 2004

Lebih terperinci

Nomor : UND/947/S.PAN-RB/09/ September 2015 Lampiran : 1 (satu) exp. Hal : Rapat Koordinasi Penyusunan Soal TKB

Nomor : UND/947/S.PAN-RB/09/ September 2015 Lampiran : 1 (satu) exp. Hal : Rapat Koordinasi Penyusunan Soal TKB Nomor : UND/947/S.PAN-RB/09/2015 8 September 2015 Lampiran : 1 (satu) exp. Hal : Rapat Koordinasi Penyusunan Soal TKB Yth. Para Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota (Daftar Terlampir) di Tempat Dengan hormat,

Lebih terperinci

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 67 Tahun 1993 Tentang : Panitia Tata Pengaturan Air Propinsi Daerah Tingkat I

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 67 Tahun 1993 Tentang : Panitia Tata Pengaturan Air Propinsi Daerah Tingkat I Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 67 Tahun 1993 Tentang : Panitia Tata Pengaturan Air Propinsi Daerah Tingkat I MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang: a. bahwa berdasarkan ketentuan dalam Pasal 8 Peraturan

Lebih terperinci

TAHUN PELAJARAN 2007/2008

TAHUN PELAJARAN 2007/2008 TAHUN PELAJARAN 2007/2008 BAB 8 = KERAGAMAN KENAM[AKAN ALAM dan BUATAN di INDONESIA BAB 9 = PERUBAHAN WILAYAH DI INDONESIA BAB 10 = PERSEBARAN GEJALA ALAM 1. Kemampuan memahami keragaman kenampakan alam

Lebih terperinci

LAMPIRAN B. Lampiran B: Data Perkembangan Penyelenggaraan Pemerintahan Dan Pembangunan Daerah B - 2

LAMPIRAN B. Lampiran B: Data Perkembangan Penyelenggaraan Pemerintahan Dan Pembangunan Daerah B - 2 Lampiran B: Data Perkembangan Penyelenggaraan Pemerintahan Dan Pembangunan Daerah LAMPIRAN B 1. Tabel B.1. Pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 oleh Pemerintah Daerah. 2. Tabel B.2. Pelaksanaan Pelayanan Terpadu

Lebih terperinci

Berikut tempat uji kompetensi pelaksanaan seleksi CPNS Tahun 2014 di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Berikut tempat uji kompetensi pelaksanaan seleksi CPNS Tahun 2014 di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Tabel Wilayah Tempat Uji Kompetensi Berikut tempat uji kompetensi pelaksanaan seleksi CPNS Tahun 2014 di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Wila yah Unit Kerja TUK Provinsi Kabupaten/Kota

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2003 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN MUKOMUKO, KABUPATEN SELUMA, DAN KABUPATEN KAUR DI PROVINSI BENGKULU

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2003 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN MUKOMUKO, KABUPATEN SELUMA, DAN KABUPATEN KAUR DI PROVINSI BENGKULU UNDANGUNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2003 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN MUKOMUKO, KABUPATEN SELUMA, DAN KABUPATEN KAUR DI PROVINSI BENGKULU DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

PENGUMUMAN NOMOR 11/Peng-100/IX/2013

PENGUMUMAN NOMOR 11/Peng-100/IX/2013 PENGUMUMAN NOMOR 11/Peng-100/IX/2013 TENTANG PENERIMAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN II DAN III BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA TAHUN ANGGARAN 2013 Dalam rangka mengisi formasi jabatan

Lebih terperinci

Lampiran 3 DANA ALOKASI KHUSUS DAN DANA ALOKASI UMUM TA. 2006

Lampiran 3 DANA ALOKASI KHUSUS DAN DANA ALOKASI UMUM TA. 2006 DANA ALOKASI KHUSUS 100 Prop. Nanggroe Aceh Darussalam 460,881 101 Kab. Aceh Barat 6,850 5,470 5,640 1,320 1,740 1,820 3,530 0,000 0,310 26,680 229,450 102 Kab. Aceh Besar 9,290 6,400 6,600 1,950 2,180

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PENYUSUNAN PETA PANDUAN (ROADMAP) PENGEMBANGAN KOMPETENSI INTI INDUSTRI DAERAH

PERKEMBANGAN PENYUSUNAN PETA PANDUAN (ROADMAP) PENGEMBANGAN KOMPETENSI INTI INDUSTRI DAERAH PERKEMBANGAN PENYUSUNAN PETA PANDUAN (ROADMAP) PENGEMBANGAN KOMPETENSI INTI INDUSTRI DAERAH Oleh : DR. Dedi Mulyadi, M.Si. Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri Balikpapan, 2 Maret 2010 1 Outline

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78/KEPMEN-KP/2014 TENTANG KODIFIKASI SATUAN KERJA DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia 2010 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia Kementerian Lingkungan Hidup Juni 2011 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2010 Pengarah: Henry Bastaman Penanggung Jawab: Johny P. Kusumo Penyusun: Maulyani

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN STATUS PERDA RTRW PROVINSI, KABUPATEN DAN KOTA. 25 September 2014 Sekretariat BKPRN

PERKEMBANGAN STATUS PERDA RTRW PROVINSI, KABUPATEN DAN KOTA. 25 September 2014 Sekretariat BKPRN PERKEMBANGAN STATUS PERDA RTRW PROVINSI, KABUPATEN DAN KOTA 25 September 2014 Sekretariat BKPRN RTRW PROVINSI 8 Provinsi Status RTRW Provinsi 24% 76% 25 PRovinsi Provinsi yang sudah m enetapkan Perda RTRW

Lebih terperinci

NO NAMA DAERAH Alokasi

NO NAMA DAERAH Alokasi - 1 - LAMPIRAN XXII RINCIAN DANA DESA MENURUT KABUPATEN/KOTA I Provinsi Aceh 1 Kab. Aceh Barat 84.303.641 2 Kab. Aceh Besar 156.476.096 3 Kab. Aceh Selatan 68.915.039 4 Kab. Aceh Singkil 31.643.403 5 Kab.

Lebih terperinci

RINCIAN ALOKASI SEMENTARA DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU TAHUN ANGGARAN 2012

RINCIAN ALOKASI SEMENTARA DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU TAHUN ANGGARAN 2012 LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46/PMK.07/2012 TENTANG ALOKASI SEMENTARA DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU TAHUN ANGGARAN 2012 RINCIAN ALOKASI SEMENTARA DANA BAGI HASIL

Lebih terperinci

Jl. Bukit Selatan VII D3/14, Pondok Cabe, Tangerang Selatan

Jl. Bukit Selatan VII D3/14, Pondok Cabe, Tangerang Selatan Nama Penyedia Alamat Penyedia Lokasi Pabrik (Provinsi) Merk Periode PT. MITRA BALAI INDUSTRI Jl. Bukit Selatan VII D3/14, Pondok Cabe, Tangerang Selatan Banten MBI 01 Januari 2014-31 Desember 2014 ONGKOS

Lebih terperinci

Lampiran 1 Surat No. : PR Ca/297 Tanggal : 12 Juni 2015

Lampiran 1 Surat No. : PR Ca/297 Tanggal : 12 Juni 2015 Lampiran 1 Surat No. : PR.01.03-Ca/297 Tanggal : 12 Juni 2015 Perihal : Penyampaian Hasil Sosialisasi Paket Pamsimas Hibah Insentif Kabupaten/Kota (HIK) dan Paket Hibah Khusus Pamsimas (HKP) Tahun 2015

Lebih terperinci

DIREKTORAT PERENCANAAN PEMBANGUNAN KAWASAN PERDESAAN

DIREKTORAT PERENCANAAN PEMBANGUNAN KAWASAN PERDESAAN DIREKTORAT PERENCANAAN PEMBANGUNAN KAWASAN PERDESAAN LOKASI KEGIATAN DIREKTORAT PERENCANAAN KAWASAN PERDESAAN SELURUH KABUPATEN/KOTA YANG ADA KAWASAN PERDESAAN UNTUK PENETAPAN KAWASAN PERDESAAN MINIMAL

Lebih terperinci

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia 2011 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia Kementerian Lingkungan Hidup Desember 2012 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2011 Pengarah: Henry Bastaman Penanggung Jawab: Johny P. Kusumo Penyusun: Maulyani

Lebih terperinci

SEBARAN KABUPATEN/KOTA DI MASING-MASING PROVINSI MENURUT PREDIKSI BERDASARKAN DATA RISKESDAS 2007

SEBARAN KABUPATEN/KOTA DI MASING-MASING PROVINSI MENURUT PREDIKSI BERDASARKAN DATA RISKESDAS 2007 SEBARAN KABUPATEN/KOTA DI MASING-MASING PROVINSI MENURUT PREDIKSI PENCAPAIAN MDG 2014 BERDASARKAN DATA RISKESDAS HARAPAN PENCAPAIAN PREVALENSI BURKUR 2014 MENURUT PROVINSI (BAG 1) PROVINSI Harapan Prevalensi

Lebih terperinci

DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI PADA MGMP PAI SMK KABUPATEN/KOTA

DAFTAR KUOTA PELATIHAN KURIKULUM 2013 PAI PADA MGMP PAI SMK KABUPATEN/KOTA NO PROVINSI DK KABUPATEN JUMLAH PESERTA JML PESERTA PROVINSI 1 A C E H 1 Kab. Aceh Besar 30 180 2 Kab. Aceh Jaya 30 3 Kab. Bireuen 30 4 Kab. Pidie 30 5 Kota Banda Aceh 30 6 6 Kota Lhokseumawe 30 2 BANGKA

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG DANA ALOKASI UMUM DAERAH PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA TAHUN ANGGARAN 2013

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG DANA ALOKASI UMUM DAERAH PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA TAHUN ANGGARAN 2013 PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG DANA ALOKASI UMUM DAERAH PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA TAHUN ANGGARAN 2013 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci