TANAH KAWASAN HUTAN YANG DISERTIFIKATKAN OLEH MASYARAKAT PADA DINAS KEHUTANAN PROPINSI BALI SAMPAI DESEMBER 2003

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "TANAH KAWASAN HUTAN YANG DISERTIFIKATKAN OLEH MASYARAKAT PADA DINAS KEHUTANAN PROPINSI BALI SAMPAI DESEMBER 2003"

Transkripsi

1 TANAH KAWASAN HUTAN YANG DISERTIFIKATKAN OLEH MASYARAKAT PADA DINAS KEHUTANAN PROPINSI BALI SAMPAI DESEMBER 2003 LOKASI TANAH/ NAMA/ALAMAT LUAS TANAH BUKTI KEPEMILIKAN TINDAK LANJUT NO. KETERANGAN RTK/RPH PEMILIK M2/HA PIPIL/SERTIFIKAT PENANGANAN I KABUPATEN BADUNG RPH. PRAPAT BENOA 1 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN SUKA 0.05 Ha Sertifikat No Sudah pernah ditangani 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Jaba Jero/Kuta tgl an. TKPH. Bali Selatan I MADE MUDERA, luas Batas B Kabupaten Badung I WAYAN SUKA luas Sudah diajukan ke areal ± 80 m2 800 m2, Ps No. 86, Gubernur Bali tgl. Kl. I Desa Kuta No No. 522/ 2. Lokasi dan luas 119 Pp No /Kehda Perihal : tidak cocok. 2 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN SUKA 0.10 Ha Sertifikat No. 3073, Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Jaba Jero/Kuta tgl an. Gubernur Bali tgl. I MADE TINGGAL Batas B Kabupaten Badung I WAYAN SUKA luas No. 522/ 1000 m2 Ps.no. 89C 430/Kehda Perihal : 2. Lokasi seluruhnya klas III Desa Kuta, dalam. No. 119 Pp. No RTK. 10 Prapat Benoa NI WAYAN SUDARTI 0.05 Ha Sertifikat No. 3363, Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Penyabetan, Kuta tgl an. Gubernur Bali tgl. I MADE MUDERA luas Batas B Kabupaten Badung NI WAYAN SUDARTI,luas No. 522/ areal 1400 m2 460 m2, Ps,No. 89 e 430/Kehda Perihal : Klas II Desa Kuta 2. Lokasi tanah se- No. 119 Pp. No luruhnya dalam kawasan

2 4 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN RIMBIYOK 0.08 Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke 1. Tanah warisan RPH, Prapat Benoa Pas Br. Temacun, Kuta, tgl , an. Gubernur Bali tgl. Batas B Kabupaten Badung WAYAN SUDARTI luas No. 522/ 2. Tanah berada dalam 800 m2 Ps.89c Klas 430/Kehda Perihal :. III Desa Kuta No.119 Pp. No RTK. 10 Prapat Benoa I KETUT URIP, 0.02 Ha Sertifikat No. 3539, Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Anyar, Kuta, tgl , an. Gubernur Bali tgl. I MADE MUDERA Batas B Kabupaten Badung I KETUT URIP, luas No. 522/ 178 m2 Ps.No. 89c 430/Kehda Perihal : 2. Tanah berada dalam Klas II Desa Kuta. No. 119 Pp.No RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN LUNAS Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Jaba Jero-Kuta tgl an. Gubernur Bali tgl. MADE MUDERA Batas B Kabupaten Badung I WAYAN LUNAS, luas No. 522/ 180 m2, Ps No. 89c 430/Kehda Perihal : 2. Tanah berada dalam Klas II Desa Kuta. No Pp. No RTK. 10 Prapat Benoa I KETUT KANA, Ha Pp. No. 517 an. Sudah diajukan ke 1. Tanah Warisan RPH, Prapat Benoa Pas NYOMAN KELENCUK, I TEGEG luas 1450 m2 Gubernur Bali tgl. Batas B I NYOMAN SUADI, Ps. 89 c Klas III, No. 522/ 2. Tanah berada dalam Br. Jaba Jero Kuta Desa Kuta No /Kehda Perihal :. Kabupaten Badung 8 RTK. 10 Prapat Benoa I KETUT KONDE, Ha Pp. No.507 an.i DIRAN Sudah diajukan ke 1. Tanah Warisan RPH, Prapat Benoa Pas Br. Pengabotan, Kuta luas 900 m2, Ps.No. Gubernur Bali tgl. Batas B Kabupaten Badung 89c Klas II, Desa No. 522/ 2. Tanah berada dalam Kuta No /Kehda Perihal :. 9 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN BUDA, Ha Pp. No.53 an.i DUGDUG Sudah diajukan ke 1. Tanah Warisan RPH, Prapat Benoa Pas Br. Temacun, Kuta luas 1000 m2 Ps. No. Gubernur Bali tgl. Batas B Kabupaten Badung 89c klas III, Desa No. 522/ 2. Tanah berada dalam

3 Kuta No /Kehda Perihal :. 10 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN RUGEG Ha Sertifikat No. 961, Sudah diajukan ke Dijual kepada JUMARI RPH, Prapat Benoa Pas tgl an. Gubernur Bali tgl. ± 4000 m2 areal Batas B I WAYAN RUGEG, luas No. 522/ sebagian pipil No m2 430/Kehda Perihal : 1198 Ps. No. 93 Klas III luas 6500 m2 11 RTK. 10 Prapat Benoa I MADE WARTA CS, Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke 1. Tanah bukti sebagai RPH, Prapat Benoa Pas Desa Pemogan, Den- dan 1047 an. I MADE Gubernur Bali tgl. penukar tanah yang Batas B pasar Selatan, Kodya WARTA CS. SK. KA BPN No. 522/ terkena CIVIC Center Denpasar. Prop. Bali No. 192/ 430/Kehda Perihal : Prop. Bali (CCP). HM/BPN/Bd/1990 dan 2. Seluruhnya berada di No.194/HM/BPN/Bd/1990 dalam. 12 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN WIJA Ha Sertifikat No Pendataan tahun RPH. Prapat Benoa DS. Sanur Kauh tgl an. 1997/1998 Pal Batas Kab. Badung I WAYAN WIJA B B. 79 luas Ha Ps. No.78-B.N RTK. 10 Prapat Benoa IDA BAGUS LOLEK Ha Sertifikat No. - Pendataan tahun RPH. Prapat Benoa Bualu tgl. 1997/1998 Pal Batas luas 335 m2 B B. 79 J U M L A H I : II KABUPATEN BANGLI RPH. PENELOKAN Ha RTK. 7 Batur Bukit/ NANG RAS, Batur Ha Sertifikat No. 12, Sudah diajukan ke Tanah warisan dari Payang/Penelokan Pal Kalanganyar, Kinta- tgl , an. Gubernur Bali tgl. I CEPUG DKK. Br.

4 batas No. mani, Kab. Bangli. NANG RAS, Pp. No.1, No. 522/ Batur Tengah/Kintamani Ps.no. 73 Klas IV, 430/Kehda Perihal : Bangli. J U M L A H II : III KABUPATEN BULELENG A RPH. DAPDAP PUTIH Ha RTK. 19 Desa Telaga I DERES Desa Telaga/ Ha Sertifikat No. 55 Sudah diajukan ke Tanah tsb. pemberian dari RPH. Busungbiu Pal Busungbiu, Kabupaten tgl an. Gubernur Bali tgl. PAN MURTI No. 39, ser- Batas No. Buleleng. I DERES Ds. Telaga No. 522/ tifikat tgl No. 123 Pp. No /Kehda Perihal : No. 55 dan sebagian tanah Ps. No. 28 Klas III itu menjadi tanah redisluas m2 tribusi ke KETUT TASTRA No. 141 SK Agraria Bali 2 RTK. 19 Desa Telaga I KETUT TASTERA Ha Sertifikat No. 56 Sudah diajukan ke Tanah tsb. asal Redestri- RPH. Busungbiu Pal Desa Telaga/Busung- tgl an. Gubernur Bali tgl. busi PAN MURTI No.39,ser- Batas No. biu, Kab. Buleleng. I KETUT SASTRA Dsn No. 522/ tifikat tgl Telaga No. 123 Pp No. 430/Kehda Perihal : No. 55 dan sebagian tanah 39 Ps No. 29 Klas III itu menjadi tanah redisluas m2. tribusi ke KETUT TASTRA No. 141 SK Agraria Bali J U M L A H III. A : Ha B RPH. SERIRIT 1 RTK. 19 Lebah Mantung I WAYAN PINTI Desa Ha Sertifikat No. AF - - Desa Pangkung Paruk Pangkung Paruk Kec tgl Kec. Seririt/Buleleng Seririt Buleleng. an. I WAYAN PINTI B B.944 luas m2 2 RTK. 19 Lebah Mantung KETUT WENTEN R Ha Sertifikat No. AA - - Desa Pangkung Paruk tgl Kec. Seririt/Buleleng an. KETUT WENTEN R. B B. 946 luas m2

5 3 RTK. 19 Lebah Mantung WAYAN TUNAS Ha Sertifikat No. AE - - Desa Pangkung Paruk tgl Kec. Seririt/Buleleng an. WAYAN TUNAS B B. 958 luas m2 4 RTK. 19 Lebah Mantung PUTU DANU Ha Sertifikat No. AE - - Desa Pangkung Paruk tgl Kec. Seririt/Buleleng an. PUTU DANU luas B B m2 5 RTK. 19 Dusun Lebah WAYAN SARMA Ha Sertifikat No. AG - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung tgl /1998 an. WAYAN SARMA luas m2 B B RTK. 19 Dusun Lebah WAYAN SAMIASA Ha Redistribusi Landri- - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung forume No. A.46/18/ 1997/1998 A/BPN/BLL. tgl an. B B. 959 WAYAN SUMIASA luas m2 7 RTK. 19 Dusun Lebah KETUT TOYA Ha Redistribusi Landri- - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung forume No. A.46/18/ 1997/1998 A/BPN/BLL. tgl an. B B. 959 PUTU DANU luas m2 8 RTK. 19 Dusun Lebah PUTU DANU Ha Redistribusi Landri- - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung forume No. A.46/18/ 1997/1998 A/BPN/BLL. tgl an. B B. 959 PUTU DANU luas m2 9 RTK. 19 Dusun Lebah WAYAN SULANDRA Ha Sertifikat No. AJ - Pendataan tahun

6 Mantung Desa Pangkung tgl /1998 an. WAYAN SULANDRA luas m2 B B. 959 J U M L A H III. B : C RPH. SUMBERKIMA Ha Mdk. Melanting, Pale- I KETUT WIJANA Ha mahan Desa Banyupoh Pal Batas No. 250 sd RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Pabean 2.76 Ha Sertifikat No. 985 RPH. Gerokgak tgl. tgl Pal Batas No. an. Pura Pabean luas m2 3 RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Agung-Pulaki Ha Sertifikat No. 928 RPH. Gerokgak tgl Pal Batas No. an. Pura Agung-Pulaki 4 RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Melanting Ha Sertifikat No. 920 RPH. Gerokgak tgl Pal Batas No. an. Pura Melanting 5 RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Luhur Pasek Ha Sertifikat No. 921 RPH. Gerokgak Manik tgl Pal Batas No. an. Pura Luhur Pasek Manik J U M L A H III. C : Ha D. RPH. SUKASADA. 1 Dsn. Tukad Juuk PAN KERANTI/ Ha - - (Selat). NGURAH METRA

7 2 Dsn. Jembong I WAYAN SADIA Ha Sertifikat No (Ambengan) Tahun Dsn. Panti I WAYAN MUTER Ha Sertifikat No (Kayu Putih Melaka). 4 Dsn. Panti WAYAN KAMPUNGAN Ha Sertifikat No (Kayu Putih Melaka). J U M L A H D : J U M L A H III. (A+B+C+D) : Ha Ha IV KABUPATEN JEMBRANA A RPH. YEH EMBANG 1 Desa Yeh Embang/ Pura Dalam Br. Nusa Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke Bekas Hak Adat. Mendoyo RPH. Yeh Mara Yeh Embang. tgl an. Gubernur Bali tgl. Embang. Kabupaten Jembrana Pura Dalam Br. Nusa No. 522/ Mara Yeh Embang bekas 430/Kehda Perihal : hak adat. 2 Desa Yeh Embang/ Pura Taman Sari Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke Bekas Hak Adat. Mendoyo RPH. Yeh Br. Nusa Mara Yeh tgl an. Gubernur Bali tgl. Embang. Embang. Pura Taman Sari Br No. 522/ Kabupaten Jembrana Nusa Mara Yeh Embang 430/Kehda Perihal : J U M L A H A : Ha B RPH. PULUKAN 1 Desa Yeh Embang/ I NENGAH SATENG, Ha Sertifikat No. 467 Sudah diajukan ke Seluruhnya tanah dalam Mendoyo RPH. Yeh Desa Asah Duren tgl an. Gubernur Bali tgl.. Embang. Kec. Pekutatan I NENGAH SATENG, No. 522/

8 Kabupaten Jembrana Kantor Agraria, 430/Kehda Perihal : Kabupaten Jembrana 2 Desa Yeh Embang/ I WAYAN WADER, Ha Sertifikat No. 946 Sudah diajukan ke - Mendoyo RPH. Yeh Yeh Embang, tgl Gubernur Bali tgl. Embang. Kabupaten Jembrana No. 522/ 430/Kehda Perihal : Tanah sertifikat dalam 3 Desa Asah Duren I WAYAN SUDANA dkk Ha Surat ijin menggarap Sudah diajukan ke - RPH. Pulukan Kec. 14 orang semua dari (SIM). Gubernur Bali tgl. Pulukan Kab. Dati II Asah Duren No. 522/ Jembrana 430/Kehda Perihal : J U M L A H B : J U M L A H IV (A+B) : V KABUPATEN KARANGASEM RPH. ABANG Ha Ha Dsn. Datah, Desa I GDE KANTUN, Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / Desa Datah, I NYOMAN LEMES Ha Ijin Bupati KDH.Tk.II - Ijin berlaku sd. RPH. Abang Asah Teben. Karangasem No. 29.d. tgl tgl Dsn. Datah, Desa I GDE MUNGGAH Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / 97-01

9 4 Desa Datah, I GDE MUNGGAH Ha Ijin Bupati KDH.Tk.II - Ijin berlaku sd. RPH. Abang Asah Teben. Karangasem No. 27.d. tgl. 02= tgl Dsn. Datah, Desa I NYOMAN LEMES Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / Dsn. Datah, Desa I NENGAH BERATA Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / J U M L A H V : J U M L A H SELURUHNYA : C:Statistik/sttk34.exl Sumber : Seksi Penataan dan Pengukuran Dinas Kehutanan Propinsi Bali Ha Ha - - -

RISET KESEHATAN DASAR 2010 ( RISKESDAS 2010 ) DAFTAR SAMPEL BLOK SENSUS

RISET KESEHATAN DASAR 2010 ( RISKESDAS 2010 ) DAFTAR SAMPEL BLOK SENSUS DAFTAR SENSUS 01 JEMBRANA KLASIFIKASI MOR MOR 010 MELAYA 004 TUWED 2 005B 100018 2 DUSUN MUNDUK BAYUR ASHADI 020 NEGARA 013 LELATENG 1 029B 105081 3 LINGKUNGAN KETAPANG I GST NGR PUTRA 021 JEMBRANA 001

Lebih terperinci

Mengenal Wakil Anda di DPRD Provinsi Bali

Mengenal Wakil Anda di DPRD Provinsi Bali Mengenal Wakil Anda di DPRD Provinsi Bali 2009 KOMPOSISI PIMPINAN DPRD PROVINSI BALI Ketua Wakil KetuaI Wakil Ketua II Wakil Ketua III : AA. Ngurah Oka Ratmadi, SH : I Ketut Suwandhi, S. Sos : I Gusti

Lebih terperinci

Bab 8 Perkembangan Penataan Ruang Daerah Tata Ruang di Propinsi Bali

Bab 8 Perkembangan Penataan Ruang Daerah Tata Ruang di Propinsi Bali 8.3 TATA RUANG DI PROPINSI BALI Oleh I Nengah Suarca PERENCANAAN TATA RUANG Lingkup Wilayah Propinsi Perencanaan tata ruang oleh lembaga formal di Propinsi Bali sudah dilakukan sejak tahun 1965. Bali merupakan

Lebih terperinci

DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI

DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI KATA PENGANTAR Booklet Data dan Informasi Propinsi Bali disusun dengan maksud untuk memberikan gambaran secara singkat mengenai keadaan Kehutanan di Propinsi

Lebih terperinci

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA PULAU BALI 1. Letak Geografis, Batas Administrasi, dan Luas Wilayah Secara geografis Provinsi Bali terletak pada 8 3'40" - 8 50'48" Lintang Selatan dan 114 25'53" -

Lebih terperinci

BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 23 TAHUN 2009 TENTANG POS KESEHATAN DESA ( POSKESDES ) DI KABUPATEN JEMBRANA

BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 23 TAHUN 2009 TENTANG POS KESEHATAN DESA ( POSKESDES ) DI KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 23 TAHUN 2009 TENTANG POS KESEHATAN DESA ( POSKESDES ) DI KABUPATEN JEMBRANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014

PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014 PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014 A. Pendahuluan PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014 Matematika

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI 2015

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI 2015 No. 19/03/51/Th. IX, 2 Maret PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan mencapai 301.748 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara sebanyak

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI, Menimbang : a. bahwa ruang merupakan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014 35/06/51/Th. VIII, 2 Juni 2014 Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan 2014 mencapai 280.096 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara

Lebih terperinci

DAFTAR PEMILIH TETAP PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH KABUPATEN GIANYAR TAHUN 2012

DAFTAR PEMILIH TETAP PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH KABUPATEN GIANYAR TAHUN 2012 DAFTAR PEMILIH TETAP PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH KABUPATEN GIANYAR TAHUN 2012 Model A3- KWK.KPU TPS : 01 KABUPATEN : GIANYAR DESA / KELURAHAN : PEJENG KANGIN PROVINSI : BALI KECAMATAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 PEMERINTAH PROVINSI BALI PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DAFTAR ISI BAB I Ketentuan Umum... 10 BAB II BAB III Kedudukan,

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI

MENTERI DALAM NEGERI MENTERI DALAM NEGERI SURAT KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 257 TAHUN 1975 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN TEKNIS PEMBAYARAN GANTI RUGI SECARA LANGSUNG MENTERI DALAM NEGERI, Menimbang : bahwa dalam usaha

Lebih terperinci

2.1. Kondisi Geografi

2.1. Kondisi Geografi 2.1. Kondisi Geografi K abupaten Jembrana terletak di sebelah barat Pulau Bali, membentang dari arah barat ke timur pada 8 09 30 8 28 02 LS dan 114 25 53-114 56 38 BT. Batas-batas administrasi Kabupaten

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1 DAFTAR PERTANYAAN. (Warga Sekitar)

LAMPIRAN 1 DAFTAR PERTANYAAN. (Warga Sekitar) 162 LAMPIRAN 1 DAFTAR PERTANYAAN (Warga Sekitar) 1. Nama, asal, profesi, alamat kantor, alamat tempat tinggal 2. Alasan mendatangi objek 3. Waktu mendatangi objek, intensitas mendatangi objek 4. Orang

Lebih terperinci

STANDAR OPERASI PROSEDUR PENYULANG PULUKAN GARDU INDUK NEGARA SINGLE LINE OPERASI NORMAL PENYULANG PULUKAN. Tembles P.PUPUAN.

STANDAR OPERASI PROSEDUR PENYULANG PULUKAN GARDU INDUK NEGARA SINGLE LINE OPERASI NORMAL PENYULANG PULUKAN. Tembles P.PUPUAN. Pulukan :.0 STANDAR OPERASI PENYULANG PULUKAN GARDU INDUK NEGARA SINGLE LINE OPERASI NORMAL PENYULANG PULUKAN TRAFO I 5 MVA Pole I SEKSI I Pergung Yeh Embang P.PULUKAN Mendoyo I Dlod Brawah Tembles SEKSI

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 2 TAHUN 1978 TENTANG BIAYA PENDAFTARAN TANAH MENTERI DALAM NEGERI,

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 2 TAHUN 1978 TENTANG BIAYA PENDAFTARAN TANAH MENTERI DALAM NEGERI, PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 2 TAHUN 1978 TENTANG BIAYA PENDAFTARAN TANAH MENTERI DALAM NEGERI, Menimbang Mengingat : bahwa dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dan memperlancar

Lebih terperinci

Pengurus Pusat IKATAN APOTEKER INDONESIA Sekretariat : JI. Wijaya Kusuma No. 17 Tomang, Jakarta 14440 Telp. 021-56962581 Faks: 021-5671800

Pengurus Pusat IKATAN APOTEKER INDONESIA Sekretariat : JI. Wijaya Kusuma No. 17 Tomang, Jakarta 14440 Telp. 021-56962581 Faks: 021-5671800 Pengurus Pusat Sekretariat : JI. Wijaya Kusuma No. 17 Tomang, Jakarta 14440 Telp. 021-56962581 Faks: 021-5671800 SURAT KEPUTUSAN PENGURUS PUSAT Nomor: Kep. 011/ PP.IAI/1418/VI/2014 Tentang SUSUNAN DAN

Lebih terperinci

Kajian Perda Provinsi Bali Tentang Bagi Hasil Pajak Provinsi kepada Kab./Kota

Kajian Perda Provinsi Bali Tentang Bagi Hasil Pajak Provinsi kepada Kab./Kota Kajian Perda Provinsi Bali Tentang Bagi Hasil Pajak Provinsi kepada Kab./Kota Pengantar K ebijakan perimbangan keuangan, sebagai bagian dari skema desentralisasi fiskal, memiliki paling kurang dua target

Lebih terperinci

Review RENCANA STRATEGIS (RENSTRA SKPD) TAHUN 2010-2015

Review RENCANA STRATEGIS (RENSTRA SKPD) TAHUN 2010-2015 Review RENCANA STRATEGIS (RENSTRA SKPD) TAHUN 2010-2015 DINAS CIPTA KARYA KABUPATEN BADUNG Mangupura, 2013 PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG DINAS CIPTA KARYA PUSAT PEMERINTAHAN MANGUPRAJA MANDALA JALAN RAYA

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 55 TAHUN 2010 TENTANG

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 55 TAHUN 2010 TENTANG BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 55 TAHUN 2010 TENTANG TATA LAKSANA PERIZINAN DAN PENGAWASAN PENGELOLAAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN SERTA PENGAWASAN PEMULIHAN AKIBAT PENCEMARAN LIMBAH

Lebih terperinci

PT. JAMKRIDA BALI MANDARA (COMPANY PROFILE)

PT. JAMKRIDA BALI MANDARA (COMPANY PROFILE) Page 1 of 6 (COMPANY PROFILE) Pendirian PT. Jamkrida Bali Mandara (JBM) a. Visi dan Misi Visi Perusahaan Menjadi Perusahaan Penjaminan yang sehat, kompetitif, terpercaya dan berkembang dalam penguatan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 11 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN JEMBRANA TAHUN 2012-2032

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 11 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN JEMBRANA TAHUN 2012-2032 PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 11 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN JEMBRANA TAHUN 2012-2032 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang : BUPATI JEMBRANA, a. bahwa visi

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN JEMBRANA

PEMERINTAH KABUPATEN JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 3 TAHUN 04 TENTANG RENCANA KERJA PEMBANGUNAN DAERAH () KABUPATEN JEMBRANA TAHUN PEMERINTAH KABUPATEN JEMBRANA Jalan Surapati No. Telp. (65) 40 Fax. (65) 400 04 Pemerintah

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 72 TAHUN 2013 TENTANG

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 72 TAHUN 2013 TENTANG BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 72 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN BESARAN SEWA PEMANFAATAN TANAH DAN/ ATAU BANGUNAN GEDUNG PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

LAPORAN REALISASI FISIK DAN KEUANGAN BELANJA LANGSUNG APBD PROVINSI BALI PADA TRIWULAN I (KESATU) BULAN MARET 2014

LAPORAN REALISASI FISIK DAN KEUANGAN BELANJA LANGSUNG APBD PROVINSI BALI PADA TRIWULAN I (KESATU) BULAN MARET 2014 LAPORAN REALISASI FISIK DAN KEUANGAN BELANJA LANGSUNG APBD PROVINSI BALI PADA TRIWULAN I (KESATU) BULAN MARET 2014 P R O V I N S I INSTANSI/LEMBAGA/UNIT KERJA : B A L I : DINAS PEKERJAAN UMUM PROVINSI

Lebih terperinci

JURNAL KARYA ILMIAH PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEMEGANG SERTIFIKAT HAK MILIK ATAS TANAH DI WILAYAH HUTAN LINDUNG

JURNAL KARYA ILMIAH PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEMEGANG SERTIFIKAT HAK MILIK ATAS TANAH DI WILAYAH HUTAN LINDUNG 1 JURNAL KARYA ILMIAH PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEMEGANG SERTIFIKAT HAK MILIK ATAS TANAH DI WILAYAH HUTAN LINDUNG (STUDI DI HUTAN LINDUNG DESA SEKAROH) Oleh : SEPTIYA HIDAYATUN NUR D1A011323 FAKULTAS

Lebih terperinci

B A P P E D A D A N P E N A N A M A N M O D A L P E M E R I N T A H K A B U P A T E N J E M B R A N A. 1.1 Latar Belakang

B A P P E D A D A N P E N A N A M A N M O D A L P E M E R I N T A H K A B U P A T E N J E M B R A N A. 1.1 Latar Belakang 1.1 Latar Belakang U ntuk menindak lanjuti diberlakukannya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 maka dalam pelaksanaan otonomi daerah yang harus nyata dan bertanggung

Lebih terperinci

10. Peraturan Daerah Kabupaten Badung Nomor 19 Tahun 2013 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2014;

10. Peraturan Daerah Kabupaten Badung Nomor 19 Tahun 2013 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2014; BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 4 TAHUN 2014 TENTANG BAGI HASIL DANA PAJAK DAERAH DAN RETRIBUSI DAERAH DI KABUPATEN BADUNG TAHUN ANGGARAN 2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BADUNG,

Lebih terperinci

Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Bali

Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Bali Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Bali KEPALA DINAS Ir. I Dewa Putu Punia Asa, MT Kepala Dinas mempunyai tugas: a. menyusun rencana dan program kerja Dinas; b. mengkoordinasikan penyusunan

Lebih terperinci

BUPATI KARANGASEM KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 130 /HK/2013 TENTANG

BUPATI KARANGASEM KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 130 /HK/2013 TENTANG BUPATI KARANGASEM KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 130 /HK/2013 TENTANG STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PADA KANTOR PELAYANAN PERIZINAN TERPADU KABUPATEN KARANGASEM BUPATI KARANGASEM, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL

MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL KEPUTUSAN MENTERI NEGARA AGRARIA/ KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL NOMOR 6 TAHUN 1998 TENTANG PEMBERIAN HAK MILIK ATAS TANAH UNTUK RUMAH TINGGAL

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN JEMBRANA

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN JEMBRANA BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN JEMBRANA 2.1 Geografis, Administratif, dan Kondisi Fisik A. Kondisi Geografis Kabupaten Jembrana terletak pada belahan bagian barat Pulau Bali membujur dari barat

Lebih terperinci

KPU Bali Lantik Empat Pejabat Sekretariat

KPU Bali Lantik Empat Pejabat Sekretariat KPU Bali Lantik Empat Pejabat Sekretariat Bertempat di sekretariat KPU Karangasem, Sekretaris KPU Propinsi Arya Gunawan melantik empat orang pejabat Kasubag di lingkungan secretariat KPU Karangasem dan

Lebih terperinci

Kenapa Perlu Menggunakan Sistem Tebang Pilih Tanam Jalur (TPTJ) Teknik Silvikultur Intensif (Silin) pada IUPHHK HA /HPH. Oleh : PT.

Kenapa Perlu Menggunakan Sistem Tebang Pilih Tanam Jalur (TPTJ) Teknik Silvikultur Intensif (Silin) pada IUPHHK HA /HPH. Oleh : PT. Kenapa Perlu Menggunakan Sistem Tebang Pilih Tanam Jalur (TPTJ) Teknik Silvikultur Intensif (Silin) pada IUPHHK HA /HPH Oleh : PT. Sari Bumi Kusuma PERKEMBANGAN HPH NASIONAL *) HPH aktif : 69 % 62% 55%

Lebih terperinci

Staff dan Petugas Struktur Organisasi Sekretariat DPRD

Staff dan Petugas Struktur Organisasi Sekretariat DPRD Staff dan Petugas Struktur Organisasi Sekretariat DPRD 1. Sekretaris DPRD Provinsi Bali I.B. Kumara Adi Adnyana, SH, M.Hum Pembina Tk. I NIP. 19580327 198303 1 010 Sekretaris DPRD mempunyai tugas : a.

Lebih terperinci

DATA LUAS WILAYAH ADMINISTRASI DESA/KELURAHAN DI KABUPATEN TABALONG PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

DATA LUAS WILAYAH ADMINISTRASI DESA/KELURAHAN DI KABUPATEN TABALONG PROVINSI KALIMANTAN SELATAN DATA LUAS WILAYAH ADMINISTRASI DESA/KELURAHAN DI KABUPATEN TABALONG PROVINSI KALIMANTAN SELATAN (HASIL KEGIATAN PENEGASAN BATAS DAERAH KABUPATEN TABALONG) Panjang Keliling Luas No. Desa/Kelurahan Kecamatan

Lebih terperinci

RENCANA UMUM PENGADAAN FISK BANGUNAN BARANG/JASA DINAS CIPTA KARYA TANGERANG TAHUN ANGGARAN 2013 PENUNJUKAN LANGSUNG/ PENGADAAN LANGSUNG

RENCANA UMUM PENGADAAN FISK BANGUNAN BARANG/JASA DINAS CIPTA KARYA TANGERANG TAHUN ANGGARAN 2013 PENUNJUKAN LANGSUNG/ PENGADAAN LANGSUNG PEMERINTAH KABUPATEN TANGERANG DINAS CIPTA KARYA KABUPATEN TANGERANG Gedung Lingkup Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Tangerang Telp. (021) 5993404 Tigaraksa RENCANA UMUM FISK BANGUNAN BARANG/JASA DINAS CIPTA

Lebih terperinci

Upaya Balai Bahasa Provinsi Bali dalam Mengembangkan Pengajaran BIPA di Bali

Upaya Balai Bahasa Provinsi Bali dalam Mengembangkan Pengajaran BIPA di Bali Upaya Balai Bahasa Provinsi Bali dalam Mengembangkan Pengajaran BIPA di Bali Sang Ayu Putu Eny Parwati, Balai Bahasa Provinsi Bali Jalan Trengguli I No. 34 Denpasar, Tlp. 0361 461714 timbipa_bbd@yahoo.co.id

Lebih terperinci

HAK MILIK DAN HAK GUNA USAHA (Menurut UUPA)

HAK MILIK DAN HAK GUNA USAHA (Menurut UUPA) www.4sidis.blogspot.com HAK MILIK DAN HAK GUNA USAHA (Menurut UUPA) MAKALAH Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Hukum Pertanahan PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kaitanya tentang hukum tanah, merupakan

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha 69 BAB V PEMBAHASAN 5.1 Pemakaian Air Bersih 5.1.1 Pemakaian Air Untuk Domestik Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap sampel di wilayah usaha PAM PT. TB, menunjukkan bahwa pemakaian air bersih

Lebih terperinci

Berdasarkan hasil seleksi Calon Mahasiswa Baru Penerima Program Beasiswa Bidikmisi ISI Denpasar, dengan ini disampaikan hal-hal sebagai berikut :

Berdasarkan hasil seleksi Calon Mahasiswa Baru Penerima Program Beasiswa Bidikmisi ISI Denpasar, dengan ini disampaikan hal-hal sebagai berikut : KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI INSTITUT SENI INDONESIA DENPASAR Jalan Nusa Indah Denpasar Telp (0361) 227316, Fax (0361) 236100 E-Mail rektor@isi-dps.ac.id Website : http://www.isi-dps.ac.id

Lebih terperinci

KAWASAN STRATEGIS NASIONAL (KSN)

KAWASAN STRATEGIS NASIONAL (KSN) KAWASAN STRATEGIS NASIONAL (KSN) ialah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan. Hal ini karena secara nasional KSN berpengaruh sangat penting terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara,

Lebih terperinci

P U T U S A N. Nomor : 763/PID/2014/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

P U T U S A N. Nomor : 763/PID/2014/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA P U T U S A N Nomor : 763/PID/2014/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA Pengadilan Tinggi Medan, yang memeriksa dan mengadili perkara pidana dalam Peradilan Tingkat Banding, telah

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BULELENG NOMOR 7 TAHUN 2009 TENTANG PENANGGULANGAN PELACURAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BULELENG,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BULELENG NOMOR 7 TAHUN 2009 TENTANG PENANGGULANGAN PELACURAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BULELENG, PERATURAN DAERAH KABUPATEN BULELENG NOMOR 7 TAHUN 2009 TENTANG PENANGGULANGAN PELACURAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BULELENG, Menimbang Mengingat : a. bahwa pelacuran bertentangan dengan norma

Lebih terperinci

Desa Semoyo merupakan salah satu desa di Kec. Pathuk kab. Gunung Kidul.

Desa Semoyo merupakan salah satu desa di Kec. Pathuk kab. Gunung Kidul. Oleh Mugi Riyanto Kelompok Serikat Petani Pembaharu (SPP) dan Gapoktan Desa Kawasan Konservasi Semoyo. Alamat : Dusun Salak Desa Semoyo, Pathuk Kab. Gunung Kidul Desa Semoyo merupakan salah satu desa di

Lebih terperinci

Tanjung Mulia, Desa Mbinalun sebagai pemekaran dari Desa Tanjung Muli

Tanjung Mulia, Desa Mbinalun sebagai pemekaran dari Desa Tanjung Muli PERATURAN DAERAH KABUPATEN PAKPAK BHARAT NOMOR 22 TAHUN 2006 TENTANG PEMBENTUKAN DESA AORNAKAN II KECAMATAN PERGETTENG-GETTENG SENGKUT, DESA PERJAGA, DESA MALUM, DESA MBINALUN KECAMATAN SITELLU TALI URANG

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR. P.47/Menhut -II/2010 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR. P.47/Menhut -II/2010 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR. P.47/Menhut -II/2010 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat

Lebih terperinci

DATA POTENSI INDUSTRI AGRO PROVINSI BALI KATA PENGANTAR DINAS PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN PROVINSI BALI TAHUN 2012.

DATA POTENSI INDUSTRI AGRO PROVINSI BALI KATA PENGANTAR DINAS PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN PROVINSI BALI TAHUN 2012. KATA PENGANTAR Om Swastiastu, DATA POTENSI INDUSTRI AGRO PROVINSI BALI Puji syukur kami panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa/ Tuhan Yang Maha Esa, karena atas asung wara nugrahanya Buku Data Potensi

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI SUMBER PENCEMAR DAN ANALISIS KUALITAS AIR TUKAD YEH SUNGI DI KABUPATEN TABANAN DENGAN METODE INDEKS PENCEMARAN

IDENTIFIKASI SUMBER PENCEMAR DAN ANALISIS KUALITAS AIR TUKAD YEH SUNGI DI KABUPATEN TABANAN DENGAN METODE INDEKS PENCEMARAN TESIS IDENTIFIKASI SUMBER PENCEMAR DAN ANALISIS KUALITAS AIR TUKAD YEH SUNGI DI KABUPATEN TABANAN DENGAN METODE INDEKS PENCEMARAN NI MADE SETIARI PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2012

Lebih terperinci

JUAL-BELI TANAH HAK MILIK YANG BERTANDA BUKTI PETUK PAJAK BUMI (KUTIPAN LETTER C)

JUAL-BELI TANAH HAK MILIK YANG BERTANDA BUKTI PETUK PAJAK BUMI (KUTIPAN LETTER C) PERSPEKTIF Volume XVII No. 2 Tahun 2012 Edisi Mei JUAL-BELI TANAH HAK MILIK YANG BERTANDA BUKTI PETUK PAJAK BUMI (KUTIPAN LETTER C) Urip Santoso Fakultas Hukum Universitas Airlangga Surabaya e-mail: urip_sts@yahoo.com

Lebih terperinci

ANALISIS VARIABILITAS CURAH HUJAN DAN SUHU DI BALI (Rainfall and Temperature Variability Analysis in Bali)

ANALISIS VARIABILITAS CURAH HUJAN DAN SUHU DI BALI (Rainfall and Temperature Variability Analysis in Bali) ANALISIS VARIABILITAS CURAH HUJAN DAN SUHU DI BALI (Rainfall and Temperature Variability Analysis in Bali) Oleh / By : Balai Penelitian Teknologi Hasil Hutan Bukan Kayu, Jl. Dharma Bhakti No. 7, Desa Langko,

Lebih terperinci

Peluang Hukum Keberadaan dan Perlindungan/Pengakuan Masyarakat Adat dalam Pengelolaan Sumber daya Alam

Peluang Hukum Keberadaan dan Perlindungan/Pengakuan Masyarakat Adat dalam Pengelolaan Sumber daya Alam Peluang Hukum Keberadaan dan Perlindungan/Pengakuan Masyarakat Adat dalam Pengelolaan Sumber daya Alam Mumu Muhajir Epistema Institute Rangkasbitung, 27 Maret 2013 Hubungan Masyarakat Adat dan Negara Kehadiran

Lebih terperinci

G. RENCANA TINDAK LANJUT

G. RENCANA TINDAK LANJUT G. RENCANA TINDAK LANJUT Rencana Tindak Lanjut Kampanye adalah strategi yang diartikulasikan dengan jelas dari langkah-langkah yang perlu diterapkan oleh lembaga mitra dalam periode 1-3 tahun untuk membangun,

Lebih terperinci

DESA : GULINGAN NAMA DPL : Dr. drh. I Nyoman Suartha, M.Si. KECAMATAN : MENGWI HP DPL: 08164739357 KABUPATEN : BADUNG 1-1104105116 A A Ngurah Dian Pratama Fakultas Teknik L L HP:085739614567 KORDES 2-1205315010

Lebih terperinci

Membuka Kebuntuan Program HTR

Membuka Kebuntuan Program HTR Membuka Kebuntuan Program HTR Oleh : Tuti Herawati Diskusi Perpustakaan Badan Litbang Kehutanan Putaran III - Selasa 21 Juli 2011 http://www.storaenso.com Hutan Tanaman Rakyat (HTR) : kebijakan/program

Lebih terperinci

DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA P U T U S A N NOMOR : 272 /PDT/2011/PT-MDN DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA ------ PENGADILAN TINGGI SUMATERA UTARA DI MEDAN, yang memeriksa dan mengadili perkara-perkara perdata dalam

Lebih terperinci

FORUM RAKYAT BALI TOLAK REKLAMASI

FORUM RAKYAT BALI TOLAK REKLAMASI PERNYATAAN SIKAP Terbitnya Rekomendasi DPRD Provinsi Bali no: 900/2569/DPRD tertanggal 12 Agustus 2013 perihal: Peninjauan Ulang dan/atau Pencabutan SK Gubernur Bali nomor : 2138/02- C/HK/2012 dapat dipandang

Lebih terperinci

OBJEK WISATA DREAM LAND

OBJEK WISATA DREAM LAND OBJEK WISATA DREAM LAND Objek wisata pantai Dreamland berada didaerah bernama Pecatu Lokasinya pada bagian s elatan pulau Bali jika perjalanan Dreamland ini dekat dan satu arah dengan GWK ini memang memiliki

Lebih terperinci

IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Secara geografis KPHL Batutegi terletak pada 104 27-104 55 BT dan 05 48 -

IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Secara geografis KPHL Batutegi terletak pada 104 27-104 55 BT dan 05 48 - 24 IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Letak dan Luas Wilayah Secara geografis KPHL Batutegi terletak pada 104 27-104 55 BT dan 05 48-5 22 LS. Secara administrasif KPHL Batutegi, berada di empat Kabupaten,

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 8 TAHUN 2002

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 8 TAHUN 2002 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 8 TAHUN 2002 TENTANG TATA CARA PENCALONAN, PEMILIHAN, PENGANGKATAN, DAN PEMBERHENTIAN PERANGKAT DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KLUNGKUNG, Menimbang

Lebih terperinci

Review INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU)

Review INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) Review INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) DINAS CIPTA KARYA KABUPATEN BADUNG Mangupura, 2013 PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG ccpemerintah DINAS KABUPATEN CIPTA KARYA BADUNG PUSAT PEMERINTAHAN BADAN PERE MANGUPRAJA

Lebih terperinci

PENGARUH SEBARAN SUHU UDARA DARI AUSTRALIA TERHADAP SUHU UDARA DI BALI. Oleh, Erasmus Kayadu

PENGARUH SEBARAN SUHU UDARA DARI AUSTRALIA TERHADAP SUHU UDARA DI BALI. Oleh, Erasmus Kayadu PENGARUH SEBARAN SUHU UDARA DARI AUSTRALIA TERHADAP SUHU UDARA DI BALI Oleh, Erasmus Kayadu BMKG Stasiun Meteorologi Kelas I Ngurah Rai Denpasar Bali 1. PENDAHULUAN Suhu udara di suatu tempat dapat mempengaruhi

Lebih terperinci

PERJANJIAN KESEPAKATAN KERJA SAMA. Nomor : 011. Pada hari ini, Senin tanggal Dua Puluh Enam desember tahun dua ribu sebelas (26-12-2011)

PERJANJIAN KESEPAKATAN KERJA SAMA. Nomor : 011. Pada hari ini, Senin tanggal Dua Puluh Enam desember tahun dua ribu sebelas (26-12-2011) PERJANJIAN KESEPAKATAN KERJA SAMA Nomor : 011 Pada hari ini, Senin tanggal Dua Puluh Enam desember tahun dua ribu sebelas (26-12-2011) Berhadapan dengan saya, RAFLES DANIEL, Sarjana Hukum, Magister Kenotariatan,

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TK II SLEMAN

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TK II SLEMAN LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TK II SLEMAN (Berita Resmi Kabupaten Daerah Tingkat II Sleman) NOMOR : 7 TAHUN : 1995 SERI : D PERATURAN DAERAH KABUPATEN TINGKAT II SLEMAN NOMOR 26 TAHUN 1995 TENTANG

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 1 TAHUN 2012 TENTANG LAMBANG DAERAH KABUPATEN JEMBRANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 1 TAHUN 2012 TENTANG LAMBANG DAERAH KABUPATEN JEMBRANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 1 TAHUN 2012 TENTANG LAMBANG DAERAH KABUPATEN JEMBRANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa Pemerintah Kabupaten Jembrana

Lebih terperinci

LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN... iii 1. NERACA KONSOLIDASI... 1 2. LAPORAN LABA - RUGI KONSOLIDASI... 2 3. LAPORAN ARUS KAS... 4

LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN... iii 1. NERACA KONSOLIDASI... 1 2. LAPORAN LABA - RUGI KONSOLIDASI... 2 3. LAPORAN ARUS KAS... 4 1 1 daftar isi LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN...... iii LAPORAN KEUANGAN 1. NERACA KONSOLIDASI... 1 2. LAPORAN LABA - RUGI KONSOLIDASI... 2 3. LAPORAN ARUS KAS... 4 4. LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS... 6 CATATAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 TENTANG PENETAPAN SIMPUL JARINGAN TRANSPORTASI JALAN UNTUK TERMINAL PENUMPANG TIPE A DI SELURUH INDONESIA DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 1999 TENTANG KAWASAN SIAP BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG BERDIRI SENDIRI

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 1999 TENTANG KAWASAN SIAP BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG BERDIRI SENDIRI PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 1999 TENTANG KAWASAN SIAP BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG BERDIRI SENDIRI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : Mengingat : Menetapkan :

Lebih terperinci

TATA GUNA TANAH TATA GUNA AGRARIA. WIDIYANTO, SP, MSi

TATA GUNA TANAH TATA GUNA AGRARIA. WIDIYANTO, SP, MSi TATA GUNA TANAH TATA GUNA AGRARIA WIDIYANTO, SP, MSi TATA GUNA TANAH VS TATA GUNA AGRARIA TATA GUNA AGRARIA TATA GUNA TANAH Tata Guna Tanah (land use planning) TATA GUNA AGRARIA Tata Guna Air (water use

Lebih terperinci

MENYEIMBANGKAN KAJE KELOD PEREKONOMIAN BALI: MENGGALI POTENSI AGROWISATA DI KABUPATEN BULELENG

MENYEIMBANGKAN KAJE KELOD PEREKONOMIAN BALI: MENGGALI POTENSI AGROWISATA DI KABUPATEN BULELENG MENYEIMBANGKAN KAJE KELOD PEREKONOMIAN BALI: MENGGALI POTENSI AGROWISATA DI KABUPATEN BULELENG Nyoman Utari Vipriyanti (mangtiutari@yahoo.com) Universitas Mahasaraswati Denpasar Cening Kardi (ceningkrd@gmail.com)

Lebih terperinci

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI INDIKASI DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI PUSAT PERPETAAN KEHUTANAN BADAN PLANOLOGI KEHUTANAN DEPARTEMEN KEHUTANAN MEI 2002 TABEL 1. REKAPITULASI LUAS INDIKASI RHL PER PULAU/KELOMPOK PULAU (JUTA

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2010010 TENTANG PENERTIBAN DAN PENDAYAGUNAAN TANAH TERLANTAR

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2010010 TENTANG PENERTIBAN DAN PENDAYAGUNAAN TANAH TERLANTAR PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2010010 TENTANG PENERTIBAN DAN PENDAYAGUNAAN TANAH TERLANTAR I. UMUM Tanah adalah karunia Tuhan Yang Maha Esa bagi rakyat, bangsa

Lebih terperinci

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 77 ayat (12)

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 77 ayat (12) ^r^y RrwM GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG BAGAN AKUN STANDAR/STRUKTUR DAN KODE REKENING APBD, NERACA, ARUS KAS, DAN NON ANGGARAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN KECAMATAN KALASAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) PENGURUSAN PERUBAHAN PERUNTUKAN DAN SEWA MENYEWA TANAH KAS DESA (TKD)

PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN KECAMATAN KALASAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) PENGURUSAN PERUBAHAN PERUNTUKAN DAN SEWA MENYEWA TANAH KAS DESA (TKD) PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN KECAMATAN KALASAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) PENGURUSAN PERUBAHAN PERUNTUKAN DAN SEWA MENYEWA TANAH KAS DESA (TKD) PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN KECAMATAN KALASAN Nomor

Lebih terperinci

JURNAL ILMIAH PELAKSANAAN GANTI KERUGIAN DALAM PENGADAAN TANAH UNTUK PEMBANGUNAN JALAN BYPASS BIL II (Studi Di Kabupaten Lombok Barat)

JURNAL ILMIAH PELAKSANAAN GANTI KERUGIAN DALAM PENGADAAN TANAH UNTUK PEMBANGUNAN JALAN BYPASS BIL II (Studi Di Kabupaten Lombok Barat) JURNAL ILMIAH PELAKSANAAN GANTI KERUGIAN DALAM PENGADAAN TANAH UNTUK PEMBANGUNAN JALAN BYPASS BIL II (Studi Di Kabupaten Lombok Barat) UntukMemenuhiSebagianPersyaratan UntukMencapaiDerajat S-1 Pada Program

Lebih terperinci

Hasil Diskusi SKPD Kabupaten Maluku Tengah: Tindak Lanjut dan Rencana Aksi PPA

Hasil Diskusi SKPD Kabupaten Maluku Tengah: Tindak Lanjut dan Rencana Aksi PPA Hasil Diskusi SKPD Kabupaten Maluku Tengah: Tindak Lanjut dan Rencana Aksi PPA Thomas Silaya, Marthina Tjoa, Nining Liswanti CoLUPSIA - 6 Mei 2013 Variabel Kunci: Peran serta Program Usulan Kegiatan Leading

Lebih terperinci

Identifikasi Desa Dalam Kawasan Hutan

Identifikasi Desa Dalam Kawasan Hutan Identifikasi Desa Dalam Kawasan Hutan 2007 Kerja sama Pusat Rencana dan Statistik Kehutanan, Departemen Kehutanan dengan Direktorat Statistik Pertanian, Badan Pusat Statistik Jakarta, 2007 KATA PENGANTAR

Lebih terperinci

RINTISAN WAJIB BELAJAR 12 ( DUA BELAS ) TAHUN

RINTISAN WAJIB BELAJAR 12 ( DUA BELAS ) TAHUN PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 15 TAHUN 2006 TENTANG RINTISAN WAJIB BELAJAR 12 ( DUA BELAS ) TAHUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa untuk meningkatkan

Lebih terperinci

BAN-PT AKREDITASI PROGRAM STUDI SARJANA BUKU IIIA BORANG AKREDITASI PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS UDAYANA

BAN-PT AKREDITASI PROGRAM STUDI SARJANA BUKU IIIA BORANG AKREDITASI PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS UDAYANA BAN-PT AKREDITASI PROGRAM STUDI SARJANA BUKU IIIA BORANG AKREDITASI PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS UDAYANA KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI 05 KATA PENGANTAR

Lebih terperinci

Telah terdaftar di DEPKEU RI, No : LEM 44 / WP.J 17 / KP 203 / 008. Dengan menempati lahan sewa seluas 6 Are (600 m2), yang berlokasi di :

Telah terdaftar di DEPKEU RI, No : LEM 44 / WP.J 17 / KP 203 / 008. Dengan menempati lahan sewa seluas 6 Are (600 m2), yang berlokasi di : I. Pendahuluan Dinamika kehidupan masyarakat urban di kota Denpasar Bali yang begitu menggeliat, telah menarik banyak orang untuk datang dan mencoba mencari penghidupan di ibukota Provinsi Bali ini. Denpasar,

Lebih terperinci

W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A

W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A P E R A T U R A N W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A N O M O R 83 T A H U N 2 0 1 2 T E N T A N G T U N J A N G A N R E S I K O P E L A Y A N A N K E S E H A T A N

Lebih terperinci

MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL

MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL MENTERI NEGARA AGRARIA/KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERATURAN METERI NEGARA AGRARIA/ KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL NOMOR 9 TAHUN 1999 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN DAN PEMBATALAN HAK ATAS TANAH NEGARA

Lebih terperinci

SPBU# ALAMAT DISTRIK KOTA REGION

SPBU# ALAMAT DISTRIK KOTA REGION BALI 1 54.805.14 JL. BANJAR BUNUTAN, KEDEWATAN, UBUD Kab. Gianyar Bali BALI 2 54.801.21 JL. IMAM BONJOL NO. 511 Kodya Denpasar Bali BALI 3 54.801.22 JL. RAYA SESETAN NO. 323 Kodya Denpasar Bali BALI 4

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN WISATA PANTAI TRIANGGULASI DI TAMAN NASIONAL ALAS PURWO BANYUWANGI (Penekanan Desain Arsitektur Organik Bertema Ekoturisme)

PENGEMBANGAN WISATA PANTAI TRIANGGULASI DI TAMAN NASIONAL ALAS PURWO BANYUWANGI (Penekanan Desain Arsitektur Organik Bertema Ekoturisme) LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PENGEMBANGAN WISATA PANTAI TRIANGGULASI DI TAMAN NASIONAL ALAS PURWO BANYUWANGI (Penekanan Desain Arsitektur Organik Bertema Ekoturisme) Diajukan

Lebih terperinci

DAFTAR URUT KEPANGKATAN DI LINGKUNGAN POLTEKKES KEMENKES DENPASAR KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA KEADAAN MEI 2013

DAFTAR URUT KEPANGKATAN DI LINGKUNGAN POLTEKKES KEMENKES DENPASAR KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA KEADAAN MEI 2013 DAFTAR URUT KEPANGKATAN DI LINGKUNGAN POLTEKKES KEMENKES DENPASAR KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA KEADAAN MEI No Nama NIP Tempat/Tgl Lahir. I NYOMAN NUIDJA, M.Sc Tabanan/ Mei. I MADE PATRA, SKM

Lebih terperinci

TESIS PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMEGANG HAK GUNA BANGUNAN DI ATAS HAK MILIK ATAS TANAH DI KABUPATEN BADUNG ANDINA DYAH PUJANINGRUM NIM.

TESIS PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMEGANG HAK GUNA BANGUNAN DI ATAS HAK MILIK ATAS TANAH DI KABUPATEN BADUNG ANDINA DYAH PUJANINGRUM NIM. TESIS PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMEGANG HAK GUNA BANGUNAN DI ATAS HAK MILIK ATAS TANAH DI KABUPATEN BADUNG ANDINA DYAH PUJANINGRUM NIM. 1192461011 PROGRAM MAGISTER PROGRAM STUDI KENOTARIATAN PROGRAM PASCASARJANA

Lebih terperinci

LANGKAH STRATEGIS PENGELOLAAN HUTAN DAN MEKANISME PENETAPAN HUTAN ADAT PASCA TERBITNYA PUTUSAN MK NO. 35/PUU-X/2012

LANGKAH STRATEGIS PENGELOLAAN HUTAN DAN MEKANISME PENETAPAN HUTAN ADAT PASCA TERBITNYA PUTUSAN MK NO. 35/PUU-X/2012 LANGKAH STRATEGIS PENGELOLAAN HUTAN DAN MEKANISME PENETAPAN HUTAN ADAT PASCA TERBITNYA PUTUSAN MK NO. 35/PUU-X/2012 disampaikan oleh: MENTERI KEHUTANAN Jakarta, 29 Agustus 2013 1. Pemohon KERANGKA PAPARAN

Lebih terperinci

DAFTAR PENERIMA SERTIFIKAT HALAL MUI PROVINSI BALI PER 1 MEI 2014

DAFTAR PENERIMA SERTIFIKAT HALAL MUI PROVINSI BALI PER 1 MEI 2014 DAFTAR PENERIMA SERTIFIKAT HALAL MUI PROVINSI BALI PER 1 MEI 2014 No Sertifikat Jenis Produk Nama Alamat Awal Akhir 08010000900605 Abon Abon Sapi 08010006101013 Abon Sapi Abon Sapi SHIVA 08010006131013

Lebih terperinci

Profil Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Provinsi Sumatera Selatan

Profil Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Provinsi Sumatera Selatan 1 A. GAMBARAN UMUM 1. Nama Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 2. Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Terletak di Kawasan a. Jumlah Transmigran (Penempatan) Penempata 2009 TPA : 150 KK/563

Lebih terperinci

BADAN PERTANAHAN NASIONAL

BADAN PERTANAHAN NASIONAL BADAN PERTANAHAN NASIONAL KEPUTUSAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL NOMOR 12 TAHUN 1992 TENTANG SUSUNAN DAN TUGAS PANITIA PEMERIKSAAN TANAH KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL, Menimbang : Bahwa untuk kelancaran

Lebih terperinci

KELOMPOK TANI TERNAK SAPI POTONG BUMI PETERNAKAN WAHYU UTAMA DS. SUKOLILO KEC. BANCAR KAB. TUBAN

KELOMPOK TANI TERNAK SAPI POTONG BUMI PETERNAKAN WAHYU UTAMA DS. SUKOLILO KEC. BANCAR KAB. TUBAN KELOMPOK TANI TERNAK SAPI POTONG BUMI PETERNAKAN WAHYU UTAMA DS. SUKOLILO KEC. BANCAR KAB. TUBAN Nama Kelompok : Bumi Peternakan Wahyu Utama Ketua : Drs. H. Joko Utomo Sekrtaris : Bagus Dwi Ubaidi Abadan

Lebih terperinci

biasa dari khalayak eropa. Sukses ini mendorong pemerintah kolonial Belanda untuk menggiatkan lagi komisi yang dulu. J.L.A. Brandes ditunjuk untuk

biasa dari khalayak eropa. Sukses ini mendorong pemerintah kolonial Belanda untuk menggiatkan lagi komisi yang dulu. J.L.A. Brandes ditunjuk untuk 11 Salah satu warisan lembaga ini adalah Museum Sono Budoyo di dekat Kraton Yogyakarta. 8 Tahun 1900, benda-benda warisan budaya Indonesia dipamerkan dalam Pameran Kolonial Internasional di Paris dan mendapat

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS SOSIAL PROVINSI BALI PERIODE 2013-2018

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS SOSIAL PROVINSI BALI PERIODE 2013-2018 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS SOSIAL PROVINSI BALI PERIODE 2013-2018 Tugas Pokok Dinas Provinsi Bali Fungsi Dinas Provinsi Bali : Membantu Gubernur Bali dalam menyelenggarakan Pemerintahan di Bidang Kesejahteraan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1996 TENTANG HAK GUNA USAHA, HAK GUNA BANGUNAN DAN HAK PAKAI ATAS TANAH

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1996 TENTANG HAK GUNA USAHA, HAK GUNA BANGUNAN DAN HAK PAKAI ATAS TANAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1996 TENTANG HAK GUNA USAHA, HAK GUNA BANGUNAN DAN HAK PAKAI ATAS TANAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

Tujuan pelaksanaan Inkuiri Nasional adalah: 1-7

Tujuan pelaksanaan Inkuiri Nasional adalah: 1-7 Temuan-Temuan Awal Dengar Keterangan Umum Inkuiri Nasional Hak Masyarakat Hukum Adat atas Wilayahnya di Kawasan Hutan Indonesia Wilayah Kalimantan Pontianak, 1-3 Oktober 2014 Komisi Nasional Hak Asasi

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA : P.

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA : P. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P. 18/Menhut-II/2012 TENTANG TATA CARA PENILAIAN GANTI RUGI TANAMAN HASIL REHABILITASI HUTAN AKIBAT PENGGUNAAN KAWASAN HUTAN DAN PERUBAHAN PERUNTUKAN

Lebih terperinci

BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG PETUNJUK TEKNIS PROGRAM PEMBERDAYAAN USAHA MIKRO DAN KECIL MELALUI

Lebih terperinci

Climate Change PILIHAN SKEMA PENGELOLAAN HUTAN BERBASIS MASYARAKAT DALAM MITIGASI PERUBAHAN IKLIM

Climate Change PILIHAN SKEMA PENGELOLAAN HUTAN BERBASIS MASYARAKAT DALAM MITIGASI PERUBAHAN IKLIM Climate Change PENGELOLAAN HUTAN BERBASIS MASYARAKAT DALAM MITIGASI PERUBAHAN IKLIM Diterbitkan oleh: Deutsche Gesellschaft für Internationale Zusammenarbeit (GIZ) GmbH Forests and Climate Change Programme

Lebih terperinci

Warta Kebijakan. Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang. Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan tata ruang. Perencanaan Tata Ruang

Warta Kebijakan. Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang. Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan tata ruang. Perencanaan Tata Ruang No. 5, Agustus 2002 Warta Kebijakan C I F O R - C e n t e r f o r I n t e r n a t i o n a l F o r e s t r y R e s e a r c h Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan

Lebih terperinci