TANAH KAWASAN HUTAN YANG DISERTIFIKATKAN OLEH MASYARAKAT PADA DINAS KEHUTANAN PROPINSI BALI SAMPAI DESEMBER 2003

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "TANAH KAWASAN HUTAN YANG DISERTIFIKATKAN OLEH MASYARAKAT PADA DINAS KEHUTANAN PROPINSI BALI SAMPAI DESEMBER 2003"

Transkripsi

1 TANAH KAWASAN HUTAN YANG DISERTIFIKATKAN OLEH MASYARAKAT PADA DINAS KEHUTANAN PROPINSI BALI SAMPAI DESEMBER 2003 LOKASI TANAH/ NAMA/ALAMAT LUAS TANAH BUKTI KEPEMILIKAN TINDAK LANJUT NO. KETERANGAN RTK/RPH PEMILIK M2/HA PIPIL/SERTIFIKAT PENANGANAN I KABUPATEN BADUNG RPH. PRAPAT BENOA 1 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN SUKA 0.05 Ha Sertifikat No Sudah pernah ditangani 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Jaba Jero/Kuta tgl an. TKPH. Bali Selatan I MADE MUDERA, luas Batas B Kabupaten Badung I WAYAN SUKA luas Sudah diajukan ke areal ± 80 m2 800 m2, Ps No. 86, Gubernur Bali tgl. Kl. I Desa Kuta No No. 522/ 2. Lokasi dan luas 119 Pp No /Kehda Perihal : tidak cocok. 2 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN SUKA 0.10 Ha Sertifikat No. 3073, Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Jaba Jero/Kuta tgl an. Gubernur Bali tgl. I MADE TINGGAL Batas B Kabupaten Badung I WAYAN SUKA luas No. 522/ 1000 m2 Ps.no. 89C 430/Kehda Perihal : 2. Lokasi seluruhnya klas III Desa Kuta, dalam. No. 119 Pp. No RTK. 10 Prapat Benoa NI WAYAN SUDARTI 0.05 Ha Sertifikat No. 3363, Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Penyabetan, Kuta tgl an. Gubernur Bali tgl. I MADE MUDERA luas Batas B Kabupaten Badung NI WAYAN SUDARTI,luas No. 522/ areal 1400 m2 460 m2, Ps,No. 89 e 430/Kehda Perihal : Klas II Desa Kuta 2. Lokasi tanah se- No. 119 Pp. No luruhnya dalam kawasan

2 4 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN RIMBIYOK 0.08 Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke 1. Tanah warisan RPH, Prapat Benoa Pas Br. Temacun, Kuta, tgl , an. Gubernur Bali tgl. Batas B Kabupaten Badung WAYAN SUDARTI luas No. 522/ 2. Tanah berada dalam 800 m2 Ps.89c Klas 430/Kehda Perihal :. III Desa Kuta No.119 Pp. No RTK. 10 Prapat Benoa I KETUT URIP, 0.02 Ha Sertifikat No. 3539, Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Anyar, Kuta, tgl , an. Gubernur Bali tgl. I MADE MUDERA Batas B Kabupaten Badung I KETUT URIP, luas No. 522/ 178 m2 Ps.No. 89c 430/Kehda Perihal : 2. Tanah berada dalam Klas II Desa Kuta. No. 119 Pp.No RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN LUNAS Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke 1. Tanah dibeli dari RPH, Prapat Benoa Pas Br. Jaba Jero-Kuta tgl an. Gubernur Bali tgl. MADE MUDERA Batas B Kabupaten Badung I WAYAN LUNAS, luas No. 522/ 180 m2, Ps No. 89c 430/Kehda Perihal : 2. Tanah berada dalam Klas II Desa Kuta. No Pp. No RTK. 10 Prapat Benoa I KETUT KANA, Ha Pp. No. 517 an. Sudah diajukan ke 1. Tanah Warisan RPH, Prapat Benoa Pas NYOMAN KELENCUK, I TEGEG luas 1450 m2 Gubernur Bali tgl. Batas B I NYOMAN SUADI, Ps. 89 c Klas III, No. 522/ 2. Tanah berada dalam Br. Jaba Jero Kuta Desa Kuta No /Kehda Perihal :. Kabupaten Badung 8 RTK. 10 Prapat Benoa I KETUT KONDE, Ha Pp. No.507 an.i DIRAN Sudah diajukan ke 1. Tanah Warisan RPH, Prapat Benoa Pas Br. Pengabotan, Kuta luas 900 m2, Ps.No. Gubernur Bali tgl. Batas B Kabupaten Badung 89c Klas II, Desa No. 522/ 2. Tanah berada dalam Kuta No /Kehda Perihal :. 9 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN BUDA, Ha Pp. No.53 an.i DUGDUG Sudah diajukan ke 1. Tanah Warisan RPH, Prapat Benoa Pas Br. Temacun, Kuta luas 1000 m2 Ps. No. Gubernur Bali tgl. Batas B Kabupaten Badung 89c klas III, Desa No. 522/ 2. Tanah berada dalam

3 Kuta No /Kehda Perihal :. 10 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN RUGEG Ha Sertifikat No. 961, Sudah diajukan ke Dijual kepada JUMARI RPH, Prapat Benoa Pas tgl an. Gubernur Bali tgl. ± 4000 m2 areal Batas B I WAYAN RUGEG, luas No. 522/ sebagian pipil No m2 430/Kehda Perihal : 1198 Ps. No. 93 Klas III luas 6500 m2 11 RTK. 10 Prapat Benoa I MADE WARTA CS, Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke 1. Tanah bukti sebagai RPH, Prapat Benoa Pas Desa Pemogan, Den- dan 1047 an. I MADE Gubernur Bali tgl. penukar tanah yang Batas B pasar Selatan, Kodya WARTA CS. SK. KA BPN No. 522/ terkena CIVIC Center Denpasar. Prop. Bali No. 192/ 430/Kehda Perihal : Prop. Bali (CCP). HM/BPN/Bd/1990 dan 2. Seluruhnya berada di No.194/HM/BPN/Bd/1990 dalam. 12 RTK. 10 Prapat Benoa I WAYAN WIJA Ha Sertifikat No Pendataan tahun RPH. Prapat Benoa DS. Sanur Kauh tgl an. 1997/1998 Pal Batas Kab. Badung I WAYAN WIJA B B. 79 luas Ha Ps. No.78-B.N RTK. 10 Prapat Benoa IDA BAGUS LOLEK Ha Sertifikat No. - Pendataan tahun RPH. Prapat Benoa Bualu tgl. 1997/1998 Pal Batas luas 335 m2 B B. 79 J U M L A H I : II KABUPATEN BANGLI RPH. PENELOKAN Ha RTK. 7 Batur Bukit/ NANG RAS, Batur Ha Sertifikat No. 12, Sudah diajukan ke Tanah warisan dari Payang/Penelokan Pal Kalanganyar, Kinta- tgl , an. Gubernur Bali tgl. I CEPUG DKK. Br.

4 batas No. mani, Kab. Bangli. NANG RAS, Pp. No.1, No. 522/ Batur Tengah/Kintamani Ps.no. 73 Klas IV, 430/Kehda Perihal : Bangli. J U M L A H II : III KABUPATEN BULELENG A RPH. DAPDAP PUTIH Ha RTK. 19 Desa Telaga I DERES Desa Telaga/ Ha Sertifikat No. 55 Sudah diajukan ke Tanah tsb. pemberian dari RPH. Busungbiu Pal Busungbiu, Kabupaten tgl an. Gubernur Bali tgl. PAN MURTI No. 39, ser- Batas No. Buleleng. I DERES Ds. Telaga No. 522/ tifikat tgl No. 123 Pp. No /Kehda Perihal : No. 55 dan sebagian tanah Ps. No. 28 Klas III itu menjadi tanah redisluas m2 tribusi ke KETUT TASTRA No. 141 SK Agraria Bali 2 RTK. 19 Desa Telaga I KETUT TASTERA Ha Sertifikat No. 56 Sudah diajukan ke Tanah tsb. asal Redestri- RPH. Busungbiu Pal Desa Telaga/Busung- tgl an. Gubernur Bali tgl. busi PAN MURTI No.39,ser- Batas No. biu, Kab. Buleleng. I KETUT SASTRA Dsn No. 522/ tifikat tgl Telaga No. 123 Pp No. 430/Kehda Perihal : No. 55 dan sebagian tanah 39 Ps No. 29 Klas III itu menjadi tanah redisluas m2. tribusi ke KETUT TASTRA No. 141 SK Agraria Bali J U M L A H III. A : Ha B RPH. SERIRIT 1 RTK. 19 Lebah Mantung I WAYAN PINTI Desa Ha Sertifikat No. AF - - Desa Pangkung Paruk Pangkung Paruk Kec tgl Kec. Seririt/Buleleng Seririt Buleleng. an. I WAYAN PINTI B B.944 luas m2 2 RTK. 19 Lebah Mantung KETUT WENTEN R Ha Sertifikat No. AA - - Desa Pangkung Paruk tgl Kec. Seririt/Buleleng an. KETUT WENTEN R. B B. 946 luas m2

5 3 RTK. 19 Lebah Mantung WAYAN TUNAS Ha Sertifikat No. AE - - Desa Pangkung Paruk tgl Kec. Seririt/Buleleng an. WAYAN TUNAS B B. 958 luas m2 4 RTK. 19 Lebah Mantung PUTU DANU Ha Sertifikat No. AE - - Desa Pangkung Paruk tgl Kec. Seririt/Buleleng an. PUTU DANU luas B B m2 5 RTK. 19 Dusun Lebah WAYAN SARMA Ha Sertifikat No. AG - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung tgl /1998 an. WAYAN SARMA luas m2 B B RTK. 19 Dusun Lebah WAYAN SAMIASA Ha Redistribusi Landri- - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung forume No. A.46/18/ 1997/1998 A/BPN/BLL. tgl an. B B. 959 WAYAN SUMIASA luas m2 7 RTK. 19 Dusun Lebah KETUT TOYA Ha Redistribusi Landri- - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung forume No. A.46/18/ 1997/1998 A/BPN/BLL. tgl an. B B. 959 PUTU DANU luas m2 8 RTK. 19 Dusun Lebah PUTU DANU Ha Redistribusi Landri- - Pendataan tahun Mantung Desa Pangkung forume No. A.46/18/ 1997/1998 A/BPN/BLL. tgl an. B B. 959 PUTU DANU luas m2 9 RTK. 19 Dusun Lebah WAYAN SULANDRA Ha Sertifikat No. AJ - Pendataan tahun

6 Mantung Desa Pangkung tgl /1998 an. WAYAN SULANDRA luas m2 B B. 959 J U M L A H III. B : C RPH. SUMBERKIMA Ha Mdk. Melanting, Pale- I KETUT WIJANA Ha mahan Desa Banyupoh Pal Batas No. 250 sd RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Pabean 2.76 Ha Sertifikat No. 985 RPH. Gerokgak tgl. tgl Pal Batas No. an. Pura Pabean luas m2 3 RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Agung-Pulaki Ha Sertifikat No. 928 RPH. Gerokgak tgl Pal Batas No. an. Pura Agung-Pulaki 4 RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Melanting Ha Sertifikat No. 920 RPH. Gerokgak tgl Pal Batas No. an. Pura Melanting 5 RTK. 19 Desa Banyu Poh Pura Luhur Pasek Ha Sertifikat No. 921 RPH. Gerokgak Manik tgl Pal Batas No. an. Pura Luhur Pasek Manik J U M L A H III. C : Ha D. RPH. SUKASADA. 1 Dsn. Tukad Juuk PAN KERANTI/ Ha - - (Selat). NGURAH METRA

7 2 Dsn. Jembong I WAYAN SADIA Ha Sertifikat No (Ambengan) Tahun Dsn. Panti I WAYAN MUTER Ha Sertifikat No (Kayu Putih Melaka). 4 Dsn. Panti WAYAN KAMPUNGAN Ha Sertifikat No (Kayu Putih Melaka). J U M L A H D : J U M L A H III. (A+B+C+D) : Ha Ha IV KABUPATEN JEMBRANA A RPH. YEH EMBANG 1 Desa Yeh Embang/ Pura Dalam Br. Nusa Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke Bekas Hak Adat. Mendoyo RPH. Yeh Mara Yeh Embang. tgl an. Gubernur Bali tgl. Embang. Kabupaten Jembrana Pura Dalam Br. Nusa No. 522/ Mara Yeh Embang bekas 430/Kehda Perihal : hak adat. 2 Desa Yeh Embang/ Pura Taman Sari Ha Sertifikat No Sudah diajukan ke Bekas Hak Adat. Mendoyo RPH. Yeh Br. Nusa Mara Yeh tgl an. Gubernur Bali tgl. Embang. Embang. Pura Taman Sari Br No. 522/ Kabupaten Jembrana Nusa Mara Yeh Embang 430/Kehda Perihal : J U M L A H A : Ha B RPH. PULUKAN 1 Desa Yeh Embang/ I NENGAH SATENG, Ha Sertifikat No. 467 Sudah diajukan ke Seluruhnya tanah dalam Mendoyo RPH. Yeh Desa Asah Duren tgl an. Gubernur Bali tgl.. Embang. Kec. Pekutatan I NENGAH SATENG, No. 522/

8 Kabupaten Jembrana Kantor Agraria, 430/Kehda Perihal : Kabupaten Jembrana 2 Desa Yeh Embang/ I WAYAN WADER, Ha Sertifikat No. 946 Sudah diajukan ke - Mendoyo RPH. Yeh Yeh Embang, tgl Gubernur Bali tgl. Embang. Kabupaten Jembrana No. 522/ 430/Kehda Perihal : Tanah sertifikat dalam 3 Desa Asah Duren I WAYAN SUDANA dkk Ha Surat ijin menggarap Sudah diajukan ke - RPH. Pulukan Kec. 14 orang semua dari (SIM). Gubernur Bali tgl. Pulukan Kab. Dati II Asah Duren No. 522/ Jembrana 430/Kehda Perihal : J U M L A H B : J U M L A H IV (A+B) : V KABUPATEN KARANGASEM RPH. ABANG Ha Ha Dsn. Datah, Desa I GDE KANTUN, Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / Desa Datah, I NYOMAN LEMES Ha Ijin Bupati KDH.Tk.II - Ijin berlaku sd. RPH. Abang Asah Teben. Karangasem No. 29.d. tgl tgl Dsn. Datah, Desa I GDE MUNGGAH Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / 97-01

9 4 Desa Datah, I GDE MUNGGAH Ha Ijin Bupati KDH.Tk.II - Ijin berlaku sd. RPH. Abang Asah Teben. Karangasem No. 27.d. tgl. 02= tgl Dsn. Datah, Desa I NYOMAN LEMES Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / Dsn. Datah, Desa I NENGAH BERATA Ha SPPT. PBB. No Datah, RPH. Abang Asah Teben / J U M L A H V : J U M L A H SELURUHNYA : C:Statistik/sttk34.exl Sumber : Seksi Penataan dan Pengukuran Dinas Kehutanan Propinsi Bali Ha Ha - - -

SURAT TUGAS Nomor: 42/UN48.15/KP/2012

SURAT TUGAS Nomor: 42/UN48.15/KP/2012 : Prof. Dr. Ni Ketut Suarni, M.S : Prof. Dr. Nyoman Dantes, Prof. Dr. I Nyoman Sudiana, M.Pd Prof. Dr. I Ketut Dharsana,M.Pd Prof. Dr. Putu Budi Adnyana, M.Si Guru dan Kualitas Pembelajaran Melalui Pelatihan

Lebih terperinci

RISET KESEHATAN DASAR 2010 ( RISKESDAS 2010 ) DAFTAR SAMPEL BLOK SENSUS

RISET KESEHATAN DASAR 2010 ( RISKESDAS 2010 ) DAFTAR SAMPEL BLOK SENSUS DAFTAR SENSUS 01 JEMBRANA KLASIFIKASI MOR MOR 010 MELAYA 004 TUWED 2 005B 100018 2 DUSUN MUNDUK BAYUR ASHADI 020 NEGARA 013 LELATENG 1 029B 105081 3 LINGKUNGAN KETAPANG I GST NGR PUTRA 021 JEMBRANA 001

Lebih terperinci

TABEL 1. PRESTASI YANG DIRAIH KABUPATEN BULELENG DALAM PENYELENGGARAAN URUSAN KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN S/D TAHUN 2014

TABEL 1. PRESTASI YANG DIRAIH KABUPATEN BULELENG DALAM PENYELENGGARAAN URUSAN KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN S/D TAHUN 2014 TABEL 1. PRESTASI YANG DIRAIH KABUPATEN BULELENG DALAM PENYELENGGARAAN URUSAN KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN S/D TAHUN 2014 1. a. Lomba Subak Abian Subak Abian Manik Merta Juara I Tingkat Provinsi 1999 Dusun

Lebih terperinci

Mengenal Wakil Anda di DPRD Provinsi Bali

Mengenal Wakil Anda di DPRD Provinsi Bali Mengenal Wakil Anda di DPRD Provinsi Bali 2009 KOMPOSISI PIMPINAN DPRD PROVINSI BALI Ketua Wakil KetuaI Wakil Ketua II Wakil Ketua III : AA. Ngurah Oka Ratmadi, SH : I Ketut Suwandhi, S. Sos : I Gusti

Lebih terperinci

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 175/HK/2015 TENTANG

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 175/HK/2015 TENTANG PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 175/HK/2015 TENTANG PEMBENTUKAN TIM TEKNIS KEGIATAN PELAKSANAAN DHARMADUTA DAN DHARMASRAMA KABUPATEN KARANGASEM TAHUN 2015 BUPATI KARANGASEM, Menimbang bahwa

Lebih terperinci

BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 33 TAHUN 2009 TENTANG PENETAPAN BENTUK, UKURAN DAN LOKASI PEMASANGAN REKLAME DI KABUPATEN JEMBRANA

BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 33 TAHUN 2009 TENTANG PENETAPAN BENTUK, UKURAN DAN LOKASI PEMASANGAN REKLAME DI KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 33 TAHUN 2009 TENTANG PENETAPAN BENTUK, UKURAN DAN LOKASI PEMASANGAN REKLAME DI KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa dengan meningkatnya

Lebih terperinci

Data Sekolah SD/Mi Se-Kabupaten Buleleng

Data Sekolah SD/Mi Se-Kabupaten Buleleng Data Sekolah SD/Mi Se-Kabupaten Buleleng NO Nama Sekolah Status Kecamatan Alamat 1 MIS HASANUDDIN Swasta Banjar Kali Asem 2 SDN 1 BANJAR Negeri Banjar DS. BANJAR 3 SDN 1 BANYUATIS Negeri Banjar DS. BANYUATIS

Lebih terperinci

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 2 TAHUN 2016 TENTANG

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 2 TAHUN 2016 TENTANG GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 2 TAHUN 2016 TENTANG ALOKASI DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU (DBH-CHT) PROVINSI BALI DAN KABUPATEN/KOTA DI BALI TAHUN ANGGARAN 2016 DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1449 / INYAHUD / 2006 TENTANG PEMBENTUKAN TIM PERTIMBANGAN PEMBERIAN IZIN KABUPATEN JEMBRANA

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1449 / INYAHUD / 2006 TENTANG PEMBENTUKAN TIM PERTIMBANGAN PEMBERIAN IZIN KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1449 / INYAHUD / 2006 TENTANG PEMBENTUKAN TIM PERTIMBANGAN PEMBERIAN IZIN KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat asung kerta wara nugraha- Nya kami dapat menyusun BUKU SARANA KESEHATAN PROVINSI BALI

KATA PENGANTAR. Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat asung kerta wara nugraha- Nya kami dapat menyusun BUKU SARANA KESEHATAN PROVINSI BALI KATA PENGANTAR Puji syukur Angayu bagia kami panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat asung kerta wara nugraha- Nya kami dapat menyusun BUKU SARANA KESEHATAN PROVINSI

Lebih terperinci

PROGRAM INOVASI RS INDERA

PROGRAM INOVASI RS INDERA PROGRAM INOVASI RS INDERA Latar Belakang Berdasarkan survey kesehatan indera tahun 1996 menunjukkan angka kebutaan di Indonesia adalah 1,5% dengan penyebab utama adalah Katarak (0,78%), angka ini merupakan

Lebih terperinci

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 1 TAHUN 2016 TENTANG UPAH MINIMUM KABUPATEN/KOTA BERKAT RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 1 TAHUN 2016 TENTANG UPAH MINIMUM KABUPATEN/KOTA BERKAT RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 1 TAHUN 2016 TENTANG UPAH MINIMUM KABUPATEN/KOTA BERKAT RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan peran serta pekerja

Lebih terperinci

NOMOR 612 / HK / 2015

NOMOR 612 / HK / 2015 PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 612 / HK / 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS KEPUTUSAN BUPATI NOMOR 187/HK/2015 TENTANG PEMBERIAN BANTUAN SOSIAL KEPADA ANGGOTA / KELOMPOK MASYARAKAT YANG DIFASILITASI

Lebih terperinci

PENILAIAN KINERJA DEPARTEMEN PRODUKSI BERDASARKAN AKUNTANSI PERTANGGUNGJAWABAN PADA PT. KHRISNA KREASI KUTA-BADUNG

PENILAIAN KINERJA DEPARTEMEN PRODUKSI BERDASARKAN AKUNTANSI PERTANGGUNGJAWABAN PADA PT. KHRISNA KREASI KUTA-BADUNG PENILAIAN KINERJA DEPARTEMEN PRODUKSI BERDASARKAN AKUNTANSI PERTANGGUNGJAWABAN PADA PT. KHRISNA KREASI KUTA-BADUNG Oleh : NI KETUT RATIH INDRA PRASETYA SETIAWAN NIM : 0515351113 PROGRAM EKSTENSI FAKULTAS

Lebih terperinci

Bab 8 Perkembangan Penataan Ruang Daerah Tata Ruang di Propinsi Bali

Bab 8 Perkembangan Penataan Ruang Daerah Tata Ruang di Propinsi Bali 8.3 TATA RUANG DI PROPINSI BALI Oleh I Nengah Suarca PERENCANAAN TATA RUANG Lingkup Wilayah Propinsi Perencanaan tata ruang oleh lembaga formal di Propinsi Bali sudah dilakukan sejak tahun 1965. Bali merupakan

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PROVINSI BALI

BUPATI BADUNG PROVINSI BALI BUPATI BADUNG PROVINSI BALI PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 3 TAHUN 2016 TENTANG PENETAPAN BANTUAN HASIL PENERIMAAN PAJAK HOTEL DAN PAJAK RESTORAN KABUPATEN BADUNG KEPADA PROVINSI BALI TAHUN ANGGARAN 2016

Lebih terperinci

DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI

DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI KATA PENGANTAR Booklet Data dan Informasi Propinsi Bali disusun dengan maksud untuk memberikan gambaran secara singkat mengenai keadaan Kehutanan di Propinsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Agraris, menetapkan kedudukan tanah sebagai hal yang utama. Pasal 33 ayat 3

BAB I PENDAHULUAN. Agraris, menetapkan kedudukan tanah sebagai hal yang utama. Pasal 33 ayat 3 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Republik Indonesia sebagai Negara yang struktur perekonomiannya bersifat Agraris, menetapkan kedudukan tanah sebagai hal yang utama. Pasal 33 ayat 3 Undang-undang Dasar

Lebih terperinci

KEPALA STASIUN KLIMATOLOGI NEGARA BALI

KEPALA STASIUN KLIMATOLOGI NEGARA BALI i KATA PENGANTAR Stasiun Klimatologi Klas II Negara - Bali secara berkala menerbitkan Buletin Analisis dan Prakiraan Hujan Propinsi Bali, yang didasarkan pada data yang diperoleh dari stasiun UPT BMKG

Lebih terperinci

iasm BUPATI KARANGASEM PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 267/ HK / 2016 TENTANG

iasm BUPATI KARANGASEM PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 267/ HK / 2016 TENTANG iasm BUPATI KARANGASEM PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 267/ HK / 2016 TENTANG PENETAPAN PEMENANG LOMBA DIBIDANG PROGRAM KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA TINGKAT KABUPATEN KARANGASEM

Lebih terperinci

b. bahwa Perumahan merupakan urusan wajib

b. bahwa Perumahan merupakan urusan wajib PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 133/HK/2015 TENTANG PEMBENTUKAN KELOMPOK KERJA PELAKSANAAN PROGRAM PERUMAHAN KABUPATEN KARANGASEM TAHUN 2015 BUPATI KARANGASEM, w Menimbang Mengingat a.

Lebih terperinci

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA PULAU BALI 1. Letak Geografis, Batas Administrasi, dan Luas Wilayah Secara geografis Provinsi Bali terletak pada 8 3'40" - 8 50'48" Lintang Selatan dan 114 25'53" -

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH PROVINSI BALI

LEMBARAN DAERAH PROVINSI BALI LEMBARAN DAERAH PROVINSI BALI ( PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROVINSI BALI ) No. 42 Tahun 1973 1 Juni 1973 K E P U T U S A N PROPINSI B A L I Nomor : 5/KPTS/DPRD/1973. Tentang PERUBAHAN PIMPINAN KOMISI DAN

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 52 TAHUN 2006 TENTANG

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 52 TAHUN 2006 TENTANG BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 52 TAHUN 2006 TENTANG PERSYARATAN DAN MEKANISME BANTUAN PERMODALAN BAGI INDUSTRI KECIL DAN MENENGAH DI KABUPATEN BADUNG BUPATI BADUNG, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 39 TAHUN 2013 TENTANG

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 39 TAHUN 2013 TENTANG BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 39 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PELAPORAN PEJABAT PEMBUAT AKTA TANAH/NOTARIS DAN KEPALA KANTOR YANG MEMBIDANGI PELAYANAN LELANG NEGARA DALAM PEMBUATAN AKTA ATAU

Lebih terperinci

Menimbang : a. bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 43 ayat (1)

Menimbang : a. bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 43 ayat (1) PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 349/HK/2015 TENTANG ^ PENUNJUKAN DAN PENGANGKATAN SEKRETARIS DAN STAF SEKRETARIAT PANITIA PEMILIHAN KECAMATAN SE-KABUPATEN KARANGASEM DALAM RANGKA PELAKSANAAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 11 TAHUN 2006 TENTANG PENETAPAN JALUR HIJAU DI KABUPATEN JEMBRANA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 11 TAHUN 2006 TENTANG PENETAPAN JALUR HIJAU DI KABUPATEN JEMBRANA PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 11 TAHUN 2006 TENTANG PENETAPAN JALUR HIJAU DI KABUPATEN JEMBRANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a bahwa keberadaan lahan pertanian

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 11 TAHUN 2006 TENTANG

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 11 TAHUN 2006 TENTANG BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR TAHUN 00 TENTANG PELAKSANAAN REHAB GEDUNG SD DENGAN POLA SWAKELOLA MELALUI DANA DAK DAN DANA PENDAMPING APBD DI KABUPATEN BADUNG TAHUN ANGGARAN 00 BUPATI BADUNG,

Lebih terperinci

Standar waktu maksimal adalah 1 (satu) hari kerja terhitung permohonan diterima di pelayanan umum dengan persyaratan lengkap.

Standar waktu maksimal adalah 1 (satu) hari kerja terhitung permohonan diterima di pelayanan umum dengan persyaratan lengkap. Standar waktu maksimal adalah 1 (satu) hari kerja terhitung permohonan diterima di pelayanan umum dengan persyaratan lengkap. Diagram 2.2 Alur Layanan Perijinan Di Pelayanan Umum Satu Loket Pemerintah

Lebih terperinci

BAB V LAHAN DAN HUTAN

BAB V LAHAN DAN HUTAN BAB LAHAN DAN HUTAN 5.1. Penggunaan Lahan Penggunaan lahan Kota Denpasar didominasi oleh permukiman. Dari 12.778 ha luas total Kota Denpasar, penggunaan lahan untuk permukiman adalah 7.831 ha atau 61,29%.

Lebih terperinci

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR348/HK/2015 TENTANG PENETAPAN NARASUMBER PELATIHAN / KURSUS PEMBUATAN VIRGIN

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR348/HK/2015 TENTANG PENETAPAN NARASUMBER PELATIHAN / KURSUS PEMBUATAN VIRGIN PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR348/HK/2015 TENTANG PENETAPAN NARASUMBER PELATIHAN / KURSUS PEMBUATAN VIRGIN COCONUT OIL MELALUI KEGIATAN PENANGANAN PASCA PANEN DAN PENGOLAHAN HASIL PERTANIAN

Lebih terperinci

BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 23 TAHUN 2009 TENTANG POS KESEHATAN DESA ( POSKESDES ) DI KABUPATEN JEMBRANA

BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 23 TAHUN 2009 TENTANG POS KESEHATAN DESA ( POSKESDES ) DI KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 23 TAHUN 2009 TENTANG POS KESEHATAN DESA ( POSKESDES ) DI KABUPATEN JEMBRANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI PENGUMUMAN RESMI PROPINSI BALI) No. 66 Tahun Juli 1974

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI PENGUMUMAN RESMI PROPINSI BALI) No. 66 Tahun Juli 1974 LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI PENGUMUMAN RESMI PROPINSI BALI) No. 66 Tahun 1974. 16 Juli 1974 KEPUTUSAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH PROPINSI BALI Nomor : 7/KPTS/DPRD/1974 Tentang PERUBAHAN PIMPINAN

Lebih terperinci

tlu PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 71 / HK / 2016 TENTANG PENETAPAN PANITIA, PESERTA DAN INSTRUKTUR/NARASUMBER

tlu PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 71 / HK / 2016 TENTANG PENETAPAN PANITIA, PESERTA DAN INSTRUKTUR/NARASUMBER tlu PROVINSI BALI NOMOR 71 / HK / 2016 PENETAPAN PANITIA, PESERTA DAN INSTRUKTUR/NARASUMBER BUPATI KARANGASEM, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan kualitas sumber daya manusia khususnya dalam

Lebih terperinci

PENGUMUMAN UNIVERSITAS UDAYANA KEMENT=*,I* PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

PENGUMUMAN UNIVERSITAS UDAYANA KEMENT=*,I* PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN KEMENT=*,I* PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS UDAYANA LEMBAGA PENEL]TIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT Kampus Bukit.Jimbaran 80361, Badung - Bali, Telp. (Fax) (0351) 704622,703367 PENGUMUMAN No

Lebih terperinci

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 632 / HK / 2015 TENTANG

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 632 / HK / 2015 TENTANG PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 632 / HK / 2015 TENTANG PEMBENTUKAN TIM PENYUSUNAN RENCANA STRATEGIS DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KABUPATEN KARANGASEM TAHUN 2016-2020 W ^ Menimbang :

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR : 13 TAHUN 1976 TENTANG PENERBITAN LEMBARAN DAERAH DAN TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH

PERATURAN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR : 13 TAHUN 1976 TENTANG PENERBITAN LEMBARAN DAERAH DAN TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH Salinan PERATURAN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR : 13 TAHUN 1976 TENTANG PENERBITAN LEMBARAN DAERAH DAN TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KEPALA DAERAH TINGKAT II BADUNG,

Lebih terperinci

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 131/HK/2016 TENTANG PENETAPAN PENERIMA PEMBAYARAN INSENTIF

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 131/HK/2016 TENTANG PENETAPAN PENERIMA PEMBAYARAN INSENTIF PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 131/HK/2016 TENTANG w PENETAPAN PENERIMA PEMBAYARAN INSENTIF DAN BESARNYA PEMBAYARAN INSENTIF RETRIBUSI PENGENDALIAN MENARA TELEKOMUNIKASI TRIWULAN IV TAHUN

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. anorganik menjadi bahan organik dengan bantuan tumbuh-tumbuhan dan

I. PENDAHULUAN. anorganik menjadi bahan organik dengan bantuan tumbuh-tumbuhan dan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara agraris artinya pertanian memegang peranan penting dari keseluruhan perekonomian nasional. Hal ini dapat ditunjukkan dari banyaknya penduduk

Lebih terperinci

DEPARTEMEN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 258 TAHUN 1975 TENTANG

DEPARTEMEN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 258 TAHUN 1975 TENTANG DEPARTEMEN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 258 TAHUN 1975 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN TEKNIS ADMINISTRASI DAN TATA CARA PELAKSANAAN PEMUNGUTAN UANG SEWA DAN GANTI

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR 12 TAHUN 1995 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR 12 TAHUN 1995 TENTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR 12 TAHUN 1995 TENTANG PEMBENTUKAN SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS PERKEBUNAN KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

5.1. Pertanian Komoditas Tanaman Pangan

5.1. Pertanian Komoditas Tanaman Pangan 5.1. Pertanian 5.1.1. Komoditas Tanaman Pangan L uasan areal yang potensial untuk pengembangan komoditas pertanian seluas 32.702 Ha atau 38,87 % dari luas wilayah Kabupaten (84.140 Ha), terdiri dari lahan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI, Menimbang : a. bahwa ruang merupakan

Lebih terperinci

KEPALA STASIUN KLIMATOLOGI NEGARA BALI

KEPALA STASIUN KLIMATOLOGI NEGARA BALI 1 KATA PENGANTAR Stasiun Klimatologi Klas II Negara - Bali secara berkala menerbitkan Buletin Analisis dan Prakiraan Hujan Propinsi Bali, yang didasarkan pada data yang diperoleh dari stasiun UPT BMKG

Lebih terperinci

Sebagai perubahan Permenkes Nomor 1170A/Menkes/Per/X/1999 Tentang Masa Bakti

Sebagai perubahan Permenkes Nomor 1170A/Menkes/Per/X/1999 Tentang Masa Bakti Sebagai perubahan Permenkes Nomor 117A/Menkes/Per/X/1999 Tentang Masa Bakti UU No. 8 Thn 1974 UU No. 43 Thn 1999 ttg Pokok- Pokok Kepegawaian UU No. 23 Thn 1992 ttg Kesehatan UU No. 22 Thn 1999 UU No.

Lebih terperinci

Fenomena El Nino dan Perlindungan Terhadap Petani

Fenomena El Nino dan Perlindungan Terhadap Petani Fenomena El Nino dan Perlindungan Terhadap Petani Oleh : Made Dwi Jendra Putra, M.Si (PMG Muda Balai Besar MKG III) Abstrak Pertengahan tahun ini pemberitaan media cetak maupun elektronik dihiasi oleh

Lebih terperinci

PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014

PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014 PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014 A. Pendahuluan PROPOSAL KEGIATAN KOMPETISI MATEMATIKA DAN IPA TINGKAT SEKOLAH DASAR SE-BALI TAHUN 2014 Matematika

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG DINAS KEPENDUDUKAN DAN CATATAN SIPIL

PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG DINAS KEPENDUDUKAN DAN CATATAN SIPIL PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG DINAS KEPENDUDUKAN DAN CATATAN SIPIL JALAN SURAPATI NO.2 TELP 242109 226920 Syarat syarat untuk mendapatkan Akta Perkawinan : NO. AKTA 1. Formulir Permohonan 2. Surat Pernyataan

Lebih terperinci

BUPATI KARANGASEM PROVINSI BALI NOMOR 309/HK/2016 TENTANG PENETAPAN PANITIA, PESERTA DAN INSTRUKTUR/NARASUMBER

BUPATI KARANGASEM PROVINSI BALI NOMOR 309/HK/2016 TENTANG PENETAPAN PANITIA, PESERTA DAN INSTRUKTUR/NARASUMBER BUPATI KARANGASEM PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI NOMOR 309/HK/2016 KARANGASEM PENETAPAN PANITIA, PESERTA DAN INSTRUKTUR/NARASUMBER BIMBINGAN TEKNIS PENGELOLAAN PAJAK DAERAH KABUPATEN KARANGASEM BUPATI

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 3 TAHUN 2000 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 3 TAHUN 2000 TENTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 3 TAHUN 2000 TENTANG PEMBENTUKAN, SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA GUDANG FARMASI PADA DINAS KESEHATAN KABUPATEN BADUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2015

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2015 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2015 60/09/51/Th. IX, 1 September 2015 Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan 2015 mencapai 382.683 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara

Lebih terperinci

NAMA PUSKESMAS, PUSKESMAS PEMBANTU DAN WILAYAH KERJA DINAS KESEHATAN KOTA DENPASAR. 6 Gg. II No. 8X Denpasar 3 Pustu Ubung Kaja 7 Ds.

NAMA PUSKESMAS, PUSKESMAS PEMBANTU DAN WILAYAH KERJA DINAS KESEHATAN KOTA DENPASAR. 6 Gg. II No. 8X Denpasar 3 Pustu Ubung Kaja 7 Ds. NAMA PUSKESMAS, PUSKESMAS PEMBANTU DAN WILAYAH KERJA DINAS KESEHATAN KOTA DENPASAR No Kecamatan No Nama Puskesmas/Alamat/Ka.Pusk No Nama Pustu/Alamat No Wilayah Desa/Kelurahan 1 Denpasar Utara Jalan Ahmad

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN NILAI JUAL OBJEK PAJAK SEBAGAI DASAR PENGENAAN PAJAK BUMI DAN BANGUNAN PERDESAAN DAN PERKOTAAN UNTUK WILAYAH KERJA UNIT PELAKSANA

Lebih terperinci

LAPORAN ANALISA DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KB PP KABUPATEN BULELENG BULAN OKTOBER TAHUN 2016

LAPORAN ANALISA DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KB PP KABUPATEN BULELENG BULAN OKTOBER TAHUN 2016 LAPORAN ANALISA DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KB PP KABUPATEN BULELENG BULAN OKTOBER TAHUN 2016 dr. Ni Made Sukarmini NIP. 19601121 198703 2 005 KABID DATA DAN INFORMASI PUTU OKA SASTRA, SP.M.MA

Lebih terperinci

LAPORAN ANALISA DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KB PP KABUPATEN BULELENG BULAN SEPTEMBER TAHUN 2016

LAPORAN ANALISA DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KB PP KABUPATEN BULELENG BULAN SEPTEMBER TAHUN 2016 LAPORAN ANALISA DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KB PP KABUPATEN BULELENG BULAN SEPTEMBER TAHUN 2016 dr. Ni Made Sukarmini NIP. 19601121 198703 2 005 KABID DATA DAN INFORMASI PUTU OKA SASTRA, SP.M.MA

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Kedelai merupakan komoditas yang sedang dikembangkan di Indonesia. besar mengimpor karena kebutuhan kedelai yang tinggi.

I. PENDAHULUAN. Kedelai merupakan komoditas yang sedang dikembangkan di Indonesia. besar mengimpor karena kebutuhan kedelai yang tinggi. I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kedelai merupakan komoditas yang sedang dikembangkan di Indonesia karena menjadi salah satu tanaman pangan penting setelah beras dan jagung, sehingga kedelai menjadi sumber

Lebih terperinci

NO. HARI/TANGGAL KECAMATAN SENIN, 28 SEPTEMBER 2015 TEJAKULA -

NO. HARI/TANGGAL KECAMATAN SENIN, 28 SEPTEMBER 2015 TEJAKULA - KEGIATAN SOSIALISASI PERATURAN P NO. HARI/TANGGAL KECAMATAN 1 2 3 1 SENIN, 28 SEPTEMBER 2015 TEJAKULA NO. HARI/TANGGAL KECAMATAN 1 2 3 2 RABU, 30 SEPTEMBER 2015 SAWAN 3 KAMIS, 1 OKTOBER 2015 KUBUTAMBAH

Lebih terperinci

DAFTAR PEMENANG HIBAH DIKTI ( IbM,IbW,KKN PPM, Hi-LINK, IbIKK) TAHUN 2015 Batch 1 dan 2. NO Nama Ketua FAK Judul Nama Skim

DAFTAR PEMENANG HIBAH DIKTI ( IbM,IbW,KKN PPM, Hi-LINK, IbIKK) TAHUN 2015 Batch 1 dan 2. NO Nama Ketua FAK Judul Nama Skim DAAR PEMENANG HIBAH DIKTI ( IbM,IbW, PPM, Hi-LINK, IbIKK) TAHUN 2015 Batch 1 dan 2 NO Nama Ketua FAK Judul Nama Skim 1 Dr. Ir. IDA BAGUS PUTU GUNADNYA, M.S P Penguatan Daya Saing UKM Penganan Oleh-oleh

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JUNI 2016

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JUNI 2016 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JUNI 50/08/51/Th. X, 1 Agustus Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan mencapai 405.835 kunjungan, dengan wisman yang datang melalui bandara sebanyak 405.686

Lebih terperinci

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 256/ HK / 2015 TENTANG

PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 256/ HK / 2015 TENTANG PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 256/ HK / 2015 TENTANG PENETAPAN PUSKESMAS KAWASAN PERKOTAAN DAN PUSKESMAS KAWASAN PEDESAAN KABUPATEN KARANGASEM TAHUN 2015 BUPATI KARANGASEM, Menimbang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Regional Bruto (PDRB). Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi

I. PENDAHULUAN. Regional Bruto (PDRB). Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertanian merupakan salah satu sektor yang memiliki banyak peran di Provinsi Bali, salah satunya adalah sebagai sektor pembentuk Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).

Lebih terperinci

DINAS PENDAPATAN. Penyelenggaraan urusan Pemerintahan dan pelayanan di bidang pendapatan. Pembinaan dan pelaksanaan tugas di bidang pendapatan.

DINAS PENDAPATAN. Penyelenggaraan urusan Pemerintahan dan pelayanan di bidang pendapatan. Pembinaan dan pelaksanaan tugas di bidang pendapatan. DINAS PENDAPATAN Tugas Pokok dan Fungsi Tugas Pokok : Sesuai dengan Peraturan Daerah Provinsi Bali Nomor 2 tahun 2008 dan Keputusan Gubernur Bali Nomor 45 Tahun 2008, Dinas Pendapatan Provinsi Bali mempunyai

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG. Nomor : 5 Tanggal : Seri : D Nomor : 2

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG. Nomor : 5 Tanggal : Seri : D Nomor : 2 LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG Nomor : 5 Tanggal : 24 1 1984 Seri : D Nomor : 2 SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR : 3 TAHUN 1983 TENTANG PENETAPAN PERUBAHAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 PEMERINTAH PROVINSI BALI PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DAFTAR ISI BAB I Ketentuan Umum... 10 BAB II BAB III Kedudukan,

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI DESEMBER 2015

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI DESEMBER 2015 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI DESEMBER 2015 09/02/51/Th. X, 1 Februari 2016 Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan 2015 mencapai 370.640 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara

Lebih terperinci

WALIKOTA DENPASAR KEPUTUSAN WALIKOTA DENPASAR NOMOR / /HK/ 2007 TENTANG

WALIKOTA DENPASAR KEPUTUSAN WALIKOTA DENPASAR NOMOR / /HK/ 2007 TENTANG WALIKOTA DENPASAR KEPUTUSAN WALIKOTA DENPASAR NOMOR 188.45/ /HK/ 2007 TENTANG PEMBENTUKAN TIM TEKNIS PELAYANAN PERIJINAN PADA DINAS PERIJINAN KOTA DENPASAR WALIKOTA DENPASAR, Menimbang : a. bahwa untuk

Lebih terperinci

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1070/PERL/2008

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1070/PERL/2008 BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1070/PERL/2008 TENTANG PEMBENTUKAN PANITIA PENGADAAN BARANG/JASA BERUPA JASA KONSTRUKSI / PEMBORONGAN BANGUNAN DAN GEDUNG, JEMBATAN, JALAN, INSTALASI AIR,

Lebih terperinci

DATA TEMPAT KOST. CP Kost : Pak Nengah ( )

DATA TEMPAT KOST. CP Kost : Pak Nengah ( ) DATA TEMPAT KOST 1. Nama Kost : Kost Pacar : Jln. Pacar No. 2A Denpasar Timur Jarak dari kampus : 1,5 km : Kosongan, kamar mandi dalam, air gratis, listrik tanggung sendiri : Rp 450.000,00 / bln CP Kost

Lebih terperinci

PROFILE PELABUHAN PARIWISATA TANAH AMPO

PROFILE PELABUHAN PARIWISATA TANAH AMPO PROFILE PELABUHAN PARIWISATA TANAH AMPO 1. Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Terminal Kapal Pesiar Tanah Ampo Kabupaten Karangasem dengan sebutan "Pearl from East Bali" merupakan tujuan wisata ketiga setelah

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH PROVINSI BALI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI BALI TAHUN 2009-2029 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI, Menimbang : a. bahwa ruang merupakan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2016

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2016 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2016 59/09/51/Th. X, 1 September 2016 Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan 2016 mencapai 484.231 kunjungan, dengan wisman yang datang melalui bandara

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI 2015

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI 2015 No. 19/03/51/Th. IX, 2 Maret PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan mencapai 301.748 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara sebanyak

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2016

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 2016 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JULI 59/09/51/Th. X, 1 September Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan mencapai 484.231 kunjungan, dengan wisman yang datang melalui bandara sebanyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sektor pariwisata masih menjadi basis perekonomian Provinsi Bali. Pariwisata

BAB I PENDAHULUAN. Sektor pariwisata masih menjadi basis perekonomian Provinsi Bali. Pariwisata BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor pariwisata masih menjadi basis perekonomian Provinsi Bali. Pariwisata Bali perlu dikembangkan lagi agar manfaat ekonomi yang diberikan lebih optimal. Pengembangan

Lebih terperinci

MODEL BE1. JL Bisma No 1 B, Kel. Banjar Tegal, NYOMAN SUEKER, SH 1 SOFIN ROSARIA, SH. P. Kecamatan Buleleng,

MODEL BE1. JL Bisma No 1 B, Kel. Banjar Tegal, NYOMAN SUEKER, SH 1 SOFIN ROSARIA, SH. P. Kecamatan Buleleng, MODE BE DAFTAR CAON TETA ANGGOTA DEWAN ERWAKIAN RAKYAT DAERAH KABUATEN BUEENG EMIIHAN UMUM TAHUN 04 KABUATEN : BUEENG ROVINSI : BAI DAERAH EMIIHAN : DAI (BUEENG) 9 0 ARTAI ERSATUAN EMBANGUNAN ARTAI HATI

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG KEPUTUSAN BUPATI BADUNG NOMOR 665 / 02 / HK / 2014 TENTANG

BUPATI BADUNG KEPUTUSAN BUPATI BADUNG NOMOR 665 / 02 / HK / 2014 TENTANG P0 BUPATI BADUNG KEPUTUSAN BUPATI BADUNG NOMOR 665 / 02 / HK / 2014 TENTANG PEMBENTUKAN BADAN PENGENDALIAN PEMBANGUNAN PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN DAERAH (BP4D) KABUPATEN BADUNG BUPATI BADUNG, Menimbang :

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Demikian pula dengan kondisi tanah dan iklim yang beragam, sehingga keadaan

BAB I PENDAHULUAN. Demikian pula dengan kondisi tanah dan iklim yang beragam, sehingga keadaan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki keanekaragaman hayati tiga terbesar di dunia. Kekayaan alam yang melimpah tersebut dapat dimanfaatkan sebagai sumber

Lebih terperinci

Pengaturan Tata Guna Lahan dalam Mendukung Keberlanjutan Jasa Ekosistem di Provinsi Bali

Pengaturan Tata Guna Lahan dalam Mendukung Keberlanjutan Jasa Ekosistem di Provinsi Bali Pengaturan Tata Guna Lahan dalam Mendukung Keberlanjutan Ekosistem di Provinsi Bali Disampaikan pada Seminar Perhitungan Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Provinsi Bali, Diselenggarakan oleh Pusat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sastra sebagai milik bersama yang mencerminkan kedekatan antara karya sastra

BAB I PENDAHULUAN. sastra sebagai milik bersama yang mencerminkan kedekatan antara karya sastra BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Babad merupakan salah satu karya sastra sejarah. Adanya tradisi karya sastra sebagai milik bersama yang mencerminkan kedekatan antara karya sastra dengan penyambutnya

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR 2 TAHUN 1997 TENTANG PEMBENTUKAN, SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR 2 TAHUN 1997 TENTANG PEMBENTUKAN, SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR 2 TAHUN 1997 TENTANG PEMBENTUKAN, SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA PERPUSTAKAAN UMUM KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

BADAN PERTANAHAN NASIONAL

BADAN PERTANAHAN NASIONAL BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERATURAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL NOMOR 1 TAHUN 1992 TENTANG TATA CARA PEMUNGUTAN UANG PEMASUKAN TANAH-TANAH OBYEK LANDREFORM KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL, Menimbang

Lebih terperinci

RENCANA KERJA PEMBANGUNAN DAERAH (RKPD) KABUPATEN JEMBRANA 2013

RENCANA KERJA PEMBANGUNAN DAERAH (RKPD) KABUPATEN JEMBRANA 2013 RENCANA KERJA PEMBANGUNAN DAERAH (RKPD) KABUPATEN JEMBRANA PEMERINTAH KABUPATEN JEMBRANA TAHUN BUPATI JEMBRANA PERATURAN BUPATI JEMBRANA NOMOR TAHUN TENTANG RENCANA KERJA PEMBANGUNAN DAERAH (RKPD) KABUPATEN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR : 6 TAHUN 2004 TENTANG PERHITUNGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KABUPATEN BADUNG TAHUN ANGGARAN 2003

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR : 6 TAHUN 2004 TENTANG PERHITUNGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KABUPATEN BADUNG TAHUN ANGGARAN 2003 PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR : 6 TAHUN 2004 TENTANG PERHITUNGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KABUPATEN BADUNG TAHUN ANGGARAN 2003 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BADUNG, Menimbang

Lebih terperinci

DATA KEPALA LINGKUNGAN SE-KECAMATAN BULELENG

DATA KEPALA LINGKUNGAN SE-KECAMATAN BULELENG DATA KEPALA LINGKUNGAN SE-KECAMATAN BULELENG NO KELURAHAN JUMLAH KALING N A M A JABATAN TEMPAT PENDIDIKAN SURAT KEPUTUSAN PEJABAT NOMOR TANGGAL MASA JABATAN BERAKHIR 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 1 1 I GEDE

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI PEBRUARI 2010

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI PEBRUARI 2010 17/04/51/Th. V, 1 April PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI PEBRUARI Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan mencapai 207.195 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara sebanyak 201.457

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014 35/06/51/Th. VIII, 2 Juni 2014 Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan 2014 mencapai 280.096 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara

Lebih terperinci

PERUBAHAN ATAS KEPUTUSAN BUPATI NOMOR 57/HK/2015 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN KELANGKAAN PROFESI KEPADA DOKTER

PERUBAHAN ATAS KEPUTUSAN BUPATI NOMOR 57/HK/2015 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN KELANGKAAN PROFESI KEPADA DOKTER PROVINSI BALI KEPUTUSAN BUPATI KARANGASEM NOMOR 558/HK/2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS KEPUTUSAN BUPATI NOMOR 57/HK/2015 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN KELANGKAAN PROFESI KEPADA DOKTER

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG Nomor : 2 Tahun1981 Seri D Nomor 2

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG Nomor : 2 Tahun1981 Seri D Nomor 2 LEMBARAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG Nomor : 2 Tahun1981 Seri D Nomor 2 S A L I N A N PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH TINGKAT II BADUNG NOMOR 12 TAHUN 1980 TENTANG PENETAPAN PERUBAHAN KE

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PJ. PERBEKEL DESA TEGAK NOMOR 2 TAHUN 2015 TENTANG

KEPUTUSAN PJ. PERBEKEL DESA TEGAK NOMOR 2 TAHUN 2015 TENTANG KEPUTUSAN PJ. PERBEKEL DESA TEGAK NOMOR 2 TAHUN 2015 TENTANG PEMBENTUKAN KELOMPOK KERJA (POKJA) POSYANDU, NAMA POSYANDU DAN NAMA-NAMA KADER POSYANDU DESA TEGAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang

Lebih terperinci

DAMPAK MUNCULNYA SIMBOL MODERNITAS DI KECAMATAN DENPASAR SELATAN TAHUN Abstrak

DAMPAK MUNCULNYA SIMBOL MODERNITAS DI KECAMATAN DENPASAR SELATAN TAHUN Abstrak DAMPAK MUNCULNYA SIMBOL MODERNITAS DI KECAMATAN DENPASAR SELATAN TAHUN 1980-2014 Agus Fachzuri Rofiansyah Abdullah 1*, I Ketut Ardhana 2, Fransiska Dewi Setiowati Sunaryo 3 [123] Ilmu Sejarah Fakultas

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 51 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PRESIDEN NOMOR 45 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA TATA RUANG KAWASAN PERKOTAAN DENPASAR, BADUNG, GIANYAR, DAN TABANAN

Lebih terperinci

SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH ( SKPD )

SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH ( SKPD ) SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH ( SKPD ) NO. S K P D NO. TELEPON 1 Sekretariat Daerah 21985 ( hunting ) 2 Sekretariat DPRD 22713 3 Inspektorat 21144 4 Badan Perencanaan Pembanagunan Daerah ( BAPPEDA ) 21149

Lebih terperinci

DEREGULASI PELAYANAN DAN PENGATURAN AGRARIA, TATA RUANG DAN PERTANAHAN DALAM KEGIATAN PENANAMAN MODAL

DEREGULASI PELAYANAN DAN PENGATURAN AGRARIA, TATA RUANG DAN PERTANAHAN DALAM KEGIATAN PENANAMAN MODAL DEREGULASI PELAYANAN DAN PENGATURAN AGRARIA, TATA RUANG DAN PERTANAHAN DALAM KEGIATAN PENANAMAN MODAL Prof. Dr. Ir. Budi Mulyanto, M.Sc. DIREKTUR JENDERAL PENGADAAN TANAH KEMENTERIAN AGRARIA DAN TATA RUANG/

Lebih terperinci

Gambar-4.4 Rencana-Rencana Alternatif tanpa Dam Ayung (Pengembangan Air Permukaan + Pengembangan Air Tanah)

Gambar-4.4 Rencana-Rencana Alternatif tanpa Dam Ayung (Pengembangan Air Permukaan + Pengembangan Air Tanah) O Sangsang River The Comprehensive Study on Water Resources Development and Management in Bali Province Sistem Tengah Tanpa Dam Sistem Alternatif Penjelasan C3 Sumber Air: Air Permukaan pada Mulut Sungai.

Lebih terperinci

BAB I GAMBARAN UMUM KELUARGA DAMPINGAN

BAB I GAMBARAN UMUM KELUARGA DAMPINGAN BAB I GAMBARAN UMUM KELUARGA DAMPINGAN Program Pendampingan keluarga (PPK) adalah program unggulan yang dikembangkan sebagai muatan lokal dalam pelaksanaan program KKN PPM di Universitas Udayana. PPK termasuk

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG KEDUDUKAN KEUANGAN PERBEKEL DAN PERANGKAT DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG KEDUDUKAN KEUANGAN PERBEKEL DAN PERANGKAT DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG KEDUDUKAN KEUANGAN PERBEKEL DAN PERANGKAT DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KLUNGKUNG, Menimbang : a. bahwa untuk meningkatkan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 3 TAHUN 2006 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 3 TAHUN 2006 TENTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 3 TAHUN 2006 TENTANG PERTANGGUNG JAWABAN PELAKSANAAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KABUPATEN BADUNG TAHUN ANGGARAN 2005 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 12 TAHUN 2007 TENTANG

BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 12 TAHUN 2007 TENTANG BUPATI BADUNG PERATURAN BUPATI BADUNG NOMOR 12 TAHUN 2007 TENTANG PENYESUAIAN UPAH HARIAN BAGI TENAGA HARIAN LEPAS DAN HONORARIUM BAGI HONORER DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

LBMBARAN DAERAH. : a. bahwa untuk kelancaran tugas-tugas Bupati PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI DIBALI TE NTAN G

LBMBARAN DAERAH. : a. bahwa untuk kelancaran tugas-tugas Bupati PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI DIBALI TE NTAN G LBMBARAN DAERAH PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI NOMOR 2 lu TAHUN : 1990 SERI : D NO. 144 GUBERNUR KEPAI,A DAERATI TINGKAT I BALI KEPUTUSAN GI'BERI{T'R KEPN"A DAEBAII TINGI{AT I BALI NOMOR 238 TAIIUN 1990

Lebih terperinci

Tugas, Pokok dan Fungsi Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Pacitan

Tugas, Pokok dan Fungsi Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Pacitan - 1 - Tugas, Pokok dan Fungsi Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Pacitan Dinas Kehutanan dan Perkebunan adalah unsur pelaksana Pemerintah Kabupaten di bidang Kehutanan dan Perkebunan serta mempunyai

Lebih terperinci