PERSPEKTIF. Oleh NIM :

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERSPEKTIF. Oleh NIM : 23206008"

Transkripsi

1 KONSEP PENGEMBANGAN ORGANISASII TNI AU DALAM ERA PERANG INFORMASI DITINJAU DARI PERSPEKTIF OPERASI INFORMASI FINAL PROJECT MATA KULIAH EC-7010 Oleh ARWIN D.W. SUMARI NIM : Program Studi Teknik Komputer INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2006

2 KONSEP PENGEMBANGAN ORGANISASI TNI AU DALAM ERA PERANG INFORMASI DITINJAU DARI PERSPEKTIF OPERASI INFORMASI ARWIN D.W. SUMARI *) NIM *) Mahasiswa Magister Teknik Komputer, STEI, ITB. Di dalam Doktrin TNI Angkatan Udara Swa Bhuwana Paksa 2004 [1] dinyatakan bahwa salah satu Kemampuan Inti kekuatan udara adalah Pemanfaatan Informasi, yakni mendapatkan dan mendayagunakan informasi melalui ruang dirgantara. Di dalam operasi udara untuk perang, penggunaan kekuatan udara salah satunya dilaksanakan melalui Operasi Informasi (OI) dalam bentuk Opreasi Lawan Informasi Ofensif (OLIO) dan Operasi Lawan Informasi Defensif (OLID). Dalam perencanaan suatu operasi udara, keberhasilan misi sangat ditentukan oleh keberhasilan OLIO yakni dalam mendapatkan informasi kekuatan dan kelemahan lawan dan OLID yang bertujuan melindungi informasi dan sistem informasi sendiri dari OI lawan. Doktrin SBP2004 adalah pedoman pada tataran strategis sehingga belum dicantumkan dengan jelas implementasi OI ini. Berdasarkan latar belakang tersebut, di dalam naskah ini akan disampaikan konsep pengembangan organisasi TNI AU dalam rangka mengimplementasikan Doktrin SBP2004 ditinjau dari perspektif OI pada era Perang Informasi (PI). Konsep ini meliputi struktur organisasi OI, background personel yang akan bertindak sebagai pelaksana OI, komposisi dan disposisi personel serta pola pendidikan yang harus diberikan kepada para personel tersebut. Di samping itu juga akan disampaikan perbandingan dengan organisasi militer negara lain yang telah mapan. Kata kunci : Doktrin SBP2004, operasi informasi, perang informasi, pengembangan organisasi 1

3 I. PENDAHULUAN Dominating the information spectrum is as critical to conflict now as occupying the land or controlling the air has been in the past General Ronald R. Fogleman Cornerstones of Information Warfare Di dalam suatu pertempuran, kemenangan sangat ditentukan oleh siapa yang lebih mampu menggali kekuatan lawan baik ditinjau secara taktis dan strategis sehingga ia mempunyai kesempatan untuk menyiapkan taktik dan strategi paling tepat untuk melakukan penyerangan dan pertahanan secara efektif dan efisien. Sebelum suatu operasi tempur digelar, dilakukan kegiatan-kegiatan pendahuluan diantaranya adalah pengumpulan data-data intelijen melalui proses pengintaian (reconnaissance) dan pengamatan (surveillance) mengenai keadaan lawan. Data-data intelijen ini kemudian didistribusikan kepada staf-staf yang akan melakukan analisa berdasarkan kapasitasnya masing-masing yakni staf operasi (SOPS), staf personil (SPERS), staf logistik (SLOG) dan staf komunikasi dan elektronika (SKOMLEK). Setelah proses selesai, hasil analisa kemudian diintegrasikan untuk kemudian disarikan kembali dalam bentuk beberapa alternatif operasi tempur yang disajikan kepada Panglima Komando operasi. Panglima akan memilih alternatif terbaik ditinjau dari keempat aspek yang telah dianalisa tersebut yang dihadapkan kepada kondisi terkini. Alternatif yang dipilih ini kemudian akan menjadi Perintah Operasi dan menjadi dasar pelaksanaan operasi tempur di lapangan. Hasil operasi akan dapat dilihat dalam rentang waktu tertentu yang telah direncanakan di awal perencanaan operasi tempur. Kualitas keberhasilan operasi tempur akan sangat tergantung kepada kemampuan kegiatan intelijen dalam mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya mengenai situasi dan kondisi lawan. 2

4 Namun di sisi lain, bukan berarti lawan juga akan tinggal diam dan membiarkan dirinya rentan (vulnerable) terhadap infiltrasi kita. Lawan juga telah mengantisipasi hal ini dengan meningkatkan pertahanan dirinya dari kemungkinan-kemungkinan kebocoran informasi atau data ke pihak kita. Di samping itu, lawan juga pasti menggelar operasi intelijen untuk dapat mengambil data-data dan informasi yang berguna bagi mereka dalam menyusun taktik dan strategi perang melawan kita. Oleh karena itu, selain melaksanakan operasi pencarian data dan informasi, kita juga harus menggelar operasi perlindungan data dan informasi untuk mencegah lawan menggali kekuatan kita. Perkembangan teknologi informasi dan elektronika yang pesat beberapa dekade ini telah merubah paradigma perang. Sebagaimana disampaikan oleh General Ronald R. Fogleman di atas bahwa dominasi terhadap spektrum informasi tidak ubahnya dengan dominasi darat dan udara di masa lalu. Artinya barang siapa mampu mendominasi ruang informasi, ia akan memperoleh keunggulan dalam perang. Internet sebagai jalan bebas hambatan informasi telah menghilangkan batas-batas wilayah sehingga memberikan kesempatan yang luas untuk melakukan penggalian data dan informasi dari siapa saja yang kita inginkan. Oleh karena itu tidak heran bila cukup banyak informasi dan data yang bersifat rahasia dapat dengan mudah diperoleh di dunia maya ini tak terkecuali informasi dan data yang dapat digunakan untuk kepentingan operasi tempur. Pada beberapa arena perang yang terjadi di beberapa belahan dunia beberapa waktu ini seolah-olah menampilkan perang konvensional pada media tiga dimensi (daratlaut-udara). Namun bila dianalisa lebih mendalam ternyata sebenarnya telah terjadi perang sebelum perang yang telah digelar melalui berbagai pernyataan forum resmi maupun media massa yang terang-terangan maupun yang terselubung. Perang ini tidak kasat mata karena bergerak di media yang tidak dapat dijangkau oleh senjata perang tiga-dimensi sehebat apapun yang disebut dengan perang maya (cyber warfare). Salah satu kegiatan di dalam cyber warfare adalah kegiatan yang 3

5 bertujuan untuk mendapatkan informasi tentang berbagai aspek penting milik lawan dan menjaga aset-aset milik sendiri dari serangan lawan melalui dunia maya. Perang maya dan kegiatan operasi intelijen adalah salah satu bagian dari kegiatan yang dinamakan dengan operasi informasi (OI). Di dalam [1] dinyatakan tentang OI sebagai bagian melekat dari suatu kegiatan operasi udara (OPSUD). TNI AU telah mempersiapkan diri untuk menghadapi era perang informasi (information warfare, IW), namun harus dipahami bahwa berperang secara tidak kasat mata tidaklah semudah berperang secara kasat mata. Berperang di dunia maya dapat dianalogikan bagaikan bergerak di alam kegelapan digital samudera bit. Oleh karena itu organisasi harus memiliki suatu sense dan feel tersendiri agar ia dapat melakukan tugas-tugas penyerangan aset-aset lawan dan pada saat yang bersamaan melaksanakan proteksi terhadap aset-aset sendiri dari serangan balik lawan. Sejauh mana kesiapan TNI AU dalam melaksanakan OI di era PI sebagaimana yang diamanahkan oleh SBP2004 akan diulas di dalam naskah ini. Di samping itu juga akan disampaikan lebih mendetil mengenai OI dan tujuan utama OI untuk mencapai keunggulan informasi (information superiority), implementasinya di dalam perang nyata, struktur pengawakannya, penyiapan personil yang mengawakinya dan konsep organisasi TNI AU untuk mengakomodir OI di masa mendatang. Untuk itu pada Bagian II dan III akan disampaikan mengenai konsep dan struktur OI, Bagian IV akan mengulas relasi antara OI dan PI, dilanjutkan dengan ulasan mengenai keunggulan informasi pada Bagian V. Analisa OI pada organisasi TNI AU akan disampaikan pada Bagian VI dan pada Bagian VII akan dibahas mengenai konsep pengembangan organisasi TNI AU dan organisasi OI TNI AU seirama dengan perkembangan OI terkini serta pendidikan dan pelatihan para personil OI pada Bagian VIII. Bagian IX akan menyimpulkan secara komprehensif semua materi yang telah disampaikan pada bagian-bagian sebelumnya dan saran untuk mengantisipasi perkembangan OI seiring dengan perkembangan TI. 4

6 II. KONSEP OPERASI INFORMASI The history of command can thus be understood in terms of a race between the demand for information and the ability of command systems to meet it. Martin Van Creveld Command in War OI telah lama digunakan di berbagai medan pertempuran. Pada Perang Dunia II, kelalaian Amerika Serikat dalam menindak lanjuti informasi awal pergerakan skadron udara dan armada Jepang menyebabkan kehancuran Pearl Harbor. Demikian halnya dengan U-Boat Jerman yang merajai samudera selama beberapa tahun berkat kehebatan mesin sandi Enigma. Keberhasilan Inggris memecahkan pola penyandian Enigma mengakhiri masa keemasan U-Boat di samudera Atlantik. Di awal tahun 2000, AS melakukan serangan besar-besaran ke Irak dalam upayanya untuk mengungkap produksi Weapon of Mass Destruction (WMD) sebagaimana yang diinformasikan oleh dinas intelijennya. Dapat dilihat bahwa sedemikian mudahnya AS memasuki wilayah udara Irak dan menghancurkan berbagai obyek vital yang bersifat taktis dan strategis yang diikuti dengan penyekatan di darat, laut maupun udara. Keberhasilan operasi udara ini tidak lepas dari keberhasilan OI yang digelar sebelum dimulai dan pada saat operasi tempur dilaksanakan. Seiring dengan perkembangan teknologi informasi (TI), paradigma perang juga berkembang mengikuti perkembangan ini. Di masa lalu, panglima perang mengawasi jalannya peperangan dari atas bukit atau kuda didampingi staf-stafnya. Agar dapat memberikan perintah kepada pasukan di lapangan dengan tepat dalam mengantisipasi pergerakan pasukan lawan, diperlukan informasi yang akurat mengenai kekuatan dan kelemahan lawan. Informasi ditransmisikan kepada panglima menggunakan berbagai sarana yang memungkinkan pada saat itu seperti 5

7 gerakan tangan, bendera atau asap. Ia kemudian memberikan keputusan langkah yang harus diambil berdasarkan dari hasil analisa yang dilakukan dan mengarahkan pasukannya dengan cara yang sama. Perkembangan pesat TI mendorong dibangunnya sistem pengelolaan pertempuran yang terotomasi agar sinkron dengan pergerakan pasukan di lapangan. Ini adalah kebutuhan mendasar untuk mengelola ruang tempur yang berubah secara dinamis seiring dengan perubahan lingkungan yang cepat. Pengalaman telah menunjukkan bahwa informasi merupakan kunci utama kemenangan pasukan di medan tempur. Mereka yang mendapatkan informasi terlebih dulu, akan mampu menyiapkan diri lebih dini dan mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan terburuk yang dapat terjadi dalam perang. Oleh karena itu pada era informasi saat ini dan mendatang, informasi adalah senjata dan sekaligus sebagai sasaran utama dalam pertempuran. Bila ditelusuri, OI pertama kali diperkenalkan oleh Department of Defense (DoD) AS di pertengahan tahun 1990-an [6] yang kemudian diintepretasikan oleh masingmasing angkatan perang sesuai dengan matra dan tugas pokoknya masing-masing. Selain itu juga diterbitkan naskah operasi gabungan OI yang melibatkan semua angkatan perang AS. Keberhasilan AS dalam mengimplementasikan OI di berbagai medan pertempuran telah menginspirasi negara-negara lain untuk mengadopsinya dan salah satu diantaranya adalah Indonesia. Apa itu Informasi? Kunci utama dalam OI adalah informasi. Pada era teknologi informasi saat ini, informasi dapat menjadi senjata (weapon) dan sekaligus menjadi sasaran (target). Kepiawaian dalam menangani informasi akan menjadikannya senjata yang membahayakan lawan, sedangkan kelalaian menanganinya akan menjadikannya senjata makan tuan. [2] mendefinisikan informasi sebagai (1) fakta-fakta, data atau instruksi-instruksi dalam berbagai media atau bentuk dan (2) makna yang diberikan 6

8 oleh manusia melalui konvensi-konvensi yang diketahui yang digunakan dalam merepresentasikannya. Operasi Informasi Secara umum OI adalah suatu teknik mengintegrasikan semua aspek kekuatan tempur yang tepat untuk mempengaruhi, meyakinkan atau memaksa lawan untuk mengikuti keinginan kita. OI didefinisikan berdasarkan karakteristik angkatan perang yang dalam konteks ini adalah Angkatan Udara (AU). Definisi OI adalah sebagai berikut : The integrated employment of the core capabilities of electronic warfare, computer network operations, psychological operations, military deception, and operations security, in concert with specified supporting and related capabilities, to influence, disrupt, corrupt or usurp adversarial human and automated decision making while protecting our own. [2] The integrated employment of the capabilities of influence operations, electronic warfare operations, and network warfare operations, in concert with specified integrated control enablers, to influence, disrupt, corrupt, or usurp adversarial human and automated decision making while protecting our own. [4] The integrated employment of electronic warfare (EW), computer network operations (CNO), psychological operations (PSYOP), military deception (MILDEC), and operations security (OPSEC), in concert with specified supporting and related capabilities, to influence, disrupt, corrupt or usurp adversarial human and automated decision making while protecting our own. [5] Pada dasarnya OI adalah suatu keterpaduan penggunaan aset-aset kekuatan tempur AU dalam mengekploitasi kerawanan informasi lawan dan melindungi informasi sendiri demi keberhasilan pelaksanaan operasi udara. OI menyediakan kemampuan non-kinetis utama kepada pasukan. Kemampuan-kemampuan ini dapat menciptakan dampak ke keseluruhan ruang tempur dan ditransmisikan sepanjang spektrum konflik 7

9 dari masa damai ke perang dan sebaliknya. Kunci utama OI adalah pencapaian dan mempertahankan keunggulan informasi terhadap kekuatan lawan. Keunggulan informasi adalah satu derajat dominansi di dalam domain informasi yang mengijinkan kekuatan kawan kemampuan untuk mengumpulkan, mengendalikan, mengeksploitasi dan menjaga informasi tanpa adanya hambatan. Keunggulan informasi menyediakan kekuatan udara suatu keuntungan yang kompetitif ketika ia ditranslasikan ke dalam keputusan pada tataran yang lebih tinggi. Dengan kata lain, OI membantu komandan dengan cepat menentukan situasi, memberi penilaian dan mengarahkan ancaman dan resiko, mengupayakan tindakan, membuat keputusan yang tepat dan terwaktu serta membentuk ruang tempur untuk keuntungan sendiri. Lingkungan Informasi Lingkungan informasi adalah kumpulan individu, organisasi dan sistem yang mengumpulkan, mengolah, menyebarkan dan atau melakukan tindakan pada informasi. Para pelakunya adalah para pemimpin, pengambil keputusan, individu dan organisasi. Sumber-sumber daya meliputi material dan sistem yang digunakan untuk mengumpulkan, menganalisa, mengaplikasikan dan menyebarkan informasi. Lingkungan informasi adalah dimana manusia dan sistem terotomasi melakukan kegiatan observe, orient, decide and act (OODA) kepada informasi dan oleh karena itu ia dikatakan sebagai lingkungan prinsipil pada pembuatan keputusan sebagaimana dipresentasikan dalam Gambar 1. Bentuk lonjong warna hijau di bagian kiri menggambarkan proses-proses yang digunakan untuk mengobservasi (observe) atau merasakan ruang tempur (orient). Bentuk lonjong warna ungu menggambarkan proses-proses kognitif dari pengorientasian dan memutuskan tindakan yang akan dilakukan. Bentuk lonjong warna kuning di bagian kanan menggambarkan proses-proses penyebaran maksud (decide) dan pemaduan tindakan-tindakan di dalam lingkungan (act). Pada sisi 8

10 kanan terdapat tiga domain atau dimensi yang saling berkaitan yakni dimensi fisik, dimensi informasional dan dimensi kognitif yang masing-masing mempunyai fungsi yang saling menunjang. Gambar 1. Lingkungan informasi. o Dimensi fisik. Dimensi fisik dibentuk oleh sistem Command and Control (C2) dan infrastruktur-infrastruktur pendukung yang memungkinkan individu dan organisasi melaksanakan operasi pada domain udara, laut, darat dan angkasa. Ia juga dimensi dimana perangkat-perangkat fisik dan jaringan komunikasi yang menghubungkannya berada, yang meliputi sarana-sarana transmisi, infrastruktur, teknologi, kelompok dan populasi. Sebagai perbandingan, elemen-elemen pada dimensi ini adalah yang paling mudah diukur dan konsekuensinya, secara tradisional kekuatan tempur diukur di dalam dimensi ini. o Dimensi Informasional. Ini adalah dimensi dimana informasi dikumpulkan, diolah, disimpan, disebarkan, ditampilkan dan diproteksi. Dimensi dimana kekuatan C2 militer modern dikomunikasikan dan keinginan komandan 9

11 o disampaikan. Dimensi ini terdiri dari isi dan aliran informasi dan konsekuensinya, dimensi ini harus terproteksi dengan benar dan tepat. Dimensi Kognitif. Dimensi kognitif mencakup pikiran pengambil keputusan dan target audience (TA) atau individu/kelompok yang akan dipengaruhi. Ini adalah dimensi dimana orang-orang memahami, memvisualisasikan dan memutuskan dan merupakan dimensi terpenting diantara ketiganya. Dimensi ini juga dipengaruhi oleh perintah-perintah komandan, pelatihan dan motivasi pribadi lainnya. Faktor-faktor seperti kepemimpinan, moral, daya kohesi, emosi, keadaan pikiran, tingkat pelatihan, pengalaman, kewaspadaan situasi demikian halnya dengan opini publik, persepsi, media, informasi umum dan rumor akan mempengaruhi dimensi ini. Gambar 2. Domain lingkungan informasi. 10

12 Model di atas memberikan sarana untuk memahami lingkungan OI dan juga pondasipondasi logika mengenai kemampuan-kemampuan OI berupa : o o o Influence Operation (InfOps). Operasi ini difokuskan pada mempengaruhi persepsi dan perilaku pimpinan, kelompok atau keseluruhan populasi secara fisik, informasional atau keduannya. Network Warfare Operation (NWOps). Operasi ini ditekankan pada domain informasi yang merupakan kombinasi dinamis komponen software, hardware, data dan manusia. Electronic Warfare Operation (EWOps). Operasi ini beroperasi pada spektrum elektromagnetik walaupun ia menciptakan dampak yang membentang di lingkungan operasi OI. 11

13 III. STRUKTUR OPERASI INFORMASI Information is the currency of victoryon the battlefield. Gen Gordon Sullivan Struktur OI dibangun di atas berbagai macam kemampuan-kemampuan dan kegiatankegiatan tradisional yang dijalankan terpisah. Membangun OI tidak ubah mengintegrasikan semua kemampuan dan kegiatan tersebut di bawah satu bentuk operasi besar berdaya gempur tinggi. Gambar 3. Konsep dasar OI. 12

14 Kemampuan-kemampuan dan kegiatan-kegiatan tersebut kemudian dikelompokkan ke dalam beberapa kategori berdasarkan kesamaan fungsi sebagaimana yang dipresentasikan pada Gambar 4. Gambar 4. Struktur OI dalam paradigma [4]. Influence Operation InfOps difokuskan pada mempengaruhi pemahaman dan perilaku pimpinan, kelompok atau keseluruhan populasi. Ia memberdayakan berbagai kemampuan untuk mempengaruhi perilaku, melindungi operasi, mengkomunikasikan maksud komandan dan memproyeksikan informasi yang akurat untuk mencapai efek-efek yang diinginkan di sepanjang domain kognitif. Efek-efek ini akan menghasilkan perbedaan perilaku atau perubahan pada siklus keputusan lawan sehingga selaras dengan sasaran komandan. Kemampuan militer inti InfOps adalah : o Psychological Operations (PSYOP). [14] mendefinisikannya PSYOP sebagai operasi-operasi terencana untuk mentransmisikan informasi dan petunjukpetunjuk ke audience asing dalam rangka mempengaruhi emosi, motif, 13

15 penalaran obyektif dan pada akhirnya mempengaruhi perilaku pemerintahan, organisasi, kelompok dan individu asing. Tujuannya adalah untuk mengajak atau memaksa sikap dan perilaku mereka agar mengikuti keinginan-keinginan kita. o Military Deception (MILDEC). [10] mendefinisikannya sebagai tindakantindakan yang secara sengaja dilakukan untuk menyesatkan para pembuat keputusan lawan terhadap kemampuan-kemampuan, tujuan-tujuan dan operasioperasi militer sendiri, sehingga menyebabkan lawan mengambil atau tidak mengambil tindakan yang berkontribusi pada keberhasilan misi sendiri. o Operations Security (OPSEC). [12] mendefinisikannya sebagai suatu proses dalam mengidentifikasikan informasi kritis dan diikuti dengan penganalisaan tindakan kawan pada operasi militer dan kegiatan-kegiatan lain untuk : Mengidentifikasi rangkaian tindakan yang dapat diamati oleh sistem intelijen lawan. Menentukan petunjuk-petunjuk dimana sistem intelijen lawan dapat memperoleh (informasi) yang dapat diterjemahkan atau dirangkai bagianper-bagian untuk mendapatkan informasi kritis yang berguna bagi lawan. Memilih dan melaksanakan pengukuran yang mengeliminasi atau mengurangi pada tingkat yang dapat diterima kerawanan-kerawanan tindakan-tindakan kawan terhadap ekploitasi lawan. o o o Counterintelligence (CI) Operations. CI didefinisikan sebagai kegiatan pengumpulan informasi dan dilakukan untuk perlindungan terhadap spionase, sabotase, kegiatan-kegiatan intelijen lainnya atau pembunuhan yang dilakukan oleh atau mengatas namakan pemerintahan, organisasi atau perorangan asing, atau kegiatan-kegiatan teroris internasional. Counterpropaganda Operations. Rangkaian kegiatan untuk mengidentifikasi dan membalikkan propaganda lawan dan membongkar upaya-upaya lawan untuk mempengaruhi populasi dan pemahaman situasi kekuatan militer kawan. Public Affairs (PA) Operations. Kegiatan-kegiatan untuk menilai lingkungan informasi seperti opini publik dan untuk mengetahui pergeseran politik, sosial dan budaya. PA merupakan komponen kunci pencegahan dan membangun 14

16 kewaspadaan prediktif komandan terhadap lingkungan informasi dan sarana untuk melaksanakan tindakan ofensif dan defensif pencegahan di dalam operasi udara. PA adalah garis depan dalam menghadapi propaganda dan penyalah gunaan informasi oleh lawan. Aktivitas-aktivitas InfOps ini memberi kesempatan kepada komandan untuk menyiapkan dan membentuk ruang tempur operasional dengan membawa informasi dan petunjuk-petunjuk kepada TA terpilih, membentuk pemahaman para pengambil keputusan, mengamankan informasi kritis kawan, menjaga dari sabotase, melindungi terhadap spionase, mengumpulkan data-data intelijen dan mengkomunikasikan informasi terpilih mengenai kegiatan-kegiatan militer kepada global audience (GA). Network Warfare Operation NWOps adalah perencanaan terpadu, pemberdayaan dan penilaian kemampuankemampuan militer untuk mencapai dampak-dampak yang diinginkan pada interkoneksi jaringan analog dan digital ruang tempur. NWOps dilaksanakan di dalam domain informasional melalui kombinasi software, hardware, data dan interaksi manusia. Jaringan di dalam konteks ini didefinisikan sebagai kumpulan sistem yang mentransmisikan informasi seperti jaringan radio, sambungan satelit, telemetri, telekomunikasi dan jaringan komunikasi nirkabel. Kegiatan-kegiatan di dalam NWOps meliputi : o Network Attack (NetA). NetA adalah pemberdayaan kemampuan-kemampuan berbasis jaringan untuk menghancurkan, mengganggu, merusak atau merebut informasi yang disimpan atau yang ditransmisikan melalui jaringan. Jaringan yang dimaksud meliputi jaringan telepon dan pelayanan data. o Network Defense (NetD). NetD adalah pemberdayaan kemampuankemampuan berbasis jaringan untuk menjaga informasi kawan yang disimpan atau yang ditransmisikan melalui jaringan terhadap upaya-upaya lawan untuk menghancurkan, mengganggu, merusak atau merebutnya. 15

17 o Network Warfare Support (NS). NS adalah kumpulan dan produksi data yang berkaitan dengan jaringan untuk keperluan pengambilan keputusan cepat yang melibatkan NWOps. Aspek ini sangat kritis bagi tindakan-tindakan NetA dan NetD untuk menemukan, memperbaiki, melacak dan menilai baik sumbersumber akses dan kerawanan kawan dan lawan untuk pertahanan segera, pengenalan dan prediksi ancaman, pencarian sasaran, pengembangan teknik dan akses, perencanaan dan eksekusi NWOps. Electronic Warfare Operation EWOps adalah perencanaan terpadu, pemberdayaan dan penilaian kemampuankemampuan militer untuk mencapai dampak-dampak yang diinginkan pada domain elektromagnetik dalam rangka mendukung tujuan-tujuan operasional. EWOps beroperasi pada spektrum elektromagnetik termasuk gelombang radio, infra merah, mikro, energi terarah dan semua frekuensi lainnya. Ia bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan dan mencegah konflik semua kekuatan kawan yang menggunakan spektrum baik udara, laut, darat dan angkasa, sebagimana halnya dengan menyerang dan mencegah penggunaannya oleh lawan. Oleh karena itu, adalah hal penting untuk mengkoordinasikan elemen di semua operasi khususnya ketika kawan menggunakan spektrum elektromagnetik berlipat. Kemampuankemampuan militer EWOps adalah : o Electronic Attack (EA). EA adalah kegiatan penggunaan spektrum elektromagnetik, energy terarah (directed-energy, DE) atau persenjataan anti radiasi untuk menyerang personil, fasilitas atau peralatan dengan maksud memperdaya, mengganggu, mencegah dan atau menghancurkan kemampuan tempur lawan. Ia juga memperdaya dan mengganggu sistem pertahanan udara terpadu lawan (integrated air defense system, IADS) dan komunikasi sebagaimana penghancuran kemampuan lawan melalui aset-aset penyerangan mematikan. 16

18 o Electronic Protection (EP). EP memperkuat penggunaan spektrum elektromagnetik untuk kekuatan kawan. Ia adalah aspek pertahanan yang difokuskan pada perlindungan kepada personil, fasilitas dan peralatan dari dampak-dampak pemberdayaan EW kawan atau lawan yang dapat menurunkan, menetralisir atau menghancurkan kemampuan tempur kawan. o Electronic Warfare Support (ES). ES adalah koleksi data elektromagnetik untuk penggunaan-penggunaan taktis segera seperti penghindaran ancaman, pemilihan rute, pencarian sasaran atau homing, yang menyediakan informasi yang diperlukan untuk pengambilan keputusan terwaktu yang melibatkan EWOps. Ia mempunyai hubungan erat dengan pengumpulan, pengolahan, pengeksploitasian dan penyebaran signal intelligence (SIGINT). Integrated Control Enablers (ICE) ICE adalah kemampuan-kemampuan kritis yang diperlukan untuk mengeksekusi operasi-operasi informasi, udara dan angkasa dengan sukses dan memproduksi dampak-dampak terpadu dari operasi gabungan. Oleh karena OI mempunyai ketergantungan yang tinggi kepada ICE. ICE ini meliputi : o Intelligence, Surveillance and Reconnaissance (ISR). Ini adalah kemampuan-kemampuan terpadu untuk melaksanakan, mengumpulkan, mengolah, mengeksploitasi dan menyebarkan informasi intelijen secara terwaktu dan akurat. ISR adalah fungsi kritis yang membantu komanda dalam menyediakan kewaspadaan ruang tempur dan situasional penting agar dapat merencanakan dan melaksanakan operasi dengan sukses. Operasi udara tergantung kepada efektifitas OI dan tindakan OI yang efektif memerlukan informasi ISR terkini, akurat dan khusus dari berbagais sumber yang tersedia. o Network Operations (NetOps). Operasi ini mencakup information assurance (IA), manajemen jaringan dan sistem, dan manajemen penyebaran informasi. NetOps terdiri dari organisasi-organisasi, prosedur-prosedur dan fungsionalitas yang diperlukan untuk merencanakan, mengelola dan memantau jaringan AU 17

19 dalam mendukung operasi dan memberikan tanggapan terhadap ancaman, kehilangan sumber daya dan dampak-dampak operasi lainnya. IA adalah ukuran yang diambil untuk melindungi dan menjaga informasi dan sistem informasi dengan cara meyakinkan confidentiality, integrity, availability, nonrepudiation dan authenticity (CIANA)-nya. IA berlaku pada rentang life-cycle informasi dan sistem informasi secara penuh. o Predictive Battlespace Awareness (PBA). PBA adalah pengetahuan mengenai lingkungan operasional yang mengijinkan komandan dan staf dengan tepat mengantisipasi kondisi-kondisi mendatang, menilai perubahan-perubahan kondisi, mengatur prioritas dan mengeksploitasi munculnya kesempatankesempatan dan pada saat yang bersamaan mengurangi tindakan-tindakan tak terduga lawan. PBA menyusun metodologi untuk menggabungkan semua asetaset ISR dalam rangka memaksimalkan kemampuan untuk memprediksi gerakan lawan dan memutuskan gerakan kawan. Salah satu tahap awal dalam PBA adalah menilai kerawanan-kerawanan kawan dan kekuatan-kekuatan dan kelemahan-kelemahan lawan untuk memprediksi gerakan lawan melalui intelligence preparation of the battlefield (IPB). Tingkat kewaspadaan ini memerlukan pengembangan dan integrasi lima kegiatan kunci yang dijalankan secara paralel dan berkesinambungan yakni : IPB. Pengembangan sasaran. Strategi ISR. Pemberdayaan ISR. Penilaian o Precision Navigation and Timing (PNT). PNT yang disediakan oleh sistemsistem berbasis angkasa sangat mendasar bagi OI. Ia menyediakan kemampuan untuk mengintegrasikan dan menkoordinasikan penggunaan kekuatan OI untuk menciptakan dampak di sepanjang ruang tempur. 18

20 Pengorganisasian OI Dalam implementasi OI di lapangan, terdapat beberapa organisasi utama yang mendukung dan menjamin keberhasilan OI yakni : o Information Warfare Flight (IWF). Dalam masa damai, IWF adalah elemen perancanaan operasional OI pada tataran komando atas. Pada masa perang, organisasi bentukan bernama air operation center (AOC) diaktifkan dan IWF membentuk tim OI yang bertugas mengintegrasikan divisi-divisi tempur di dalam AOC seperti Strategi, Perencanaan, ISR, Operasi Tempur dan lainlainnya. AOC adalah organisasi utama perencana dan pelaksana NWOps, InfOps dan EWOps diintegrasikan dan disinkronisasikan. o Organisasi EWOps. Electronic warfare coordination cell (EWCC) adalah organisasi perencana dan pelaksana penting untuk memadukan kegiatankegiatan satuan-satuan untuk mencapai tujuan-tujuan EW pada rencana kampanye. EWOps adalah operasi gabungan yang melibatkan ketiga angkatan perang sehingga salah satu tugas EWCC adalah melaksanakan koordinasi untuk integrasi semua aset yang ada untuk melaksanakan EWOps. o Organisasi NetOps dan NetD. NetOps dan NetD adalah satu bentuk operasi gabungan. Organisasi NetOps dan NetD bertugas menyediakan komandan kemampuan-kemampuan pendeteksian penggangguan dan garis batas pertahanan secara nyata-waktu, pengelolaan jaringan dan pemecahan kesalahan, fusi data, penilaian dan dukungan keputusan. Dalam aplikasinya, organisasi ini dibentuk menjadi hirarki operasional tiga-tingkat untuk mensinkronkan kemampuan berdasarkan pada strategi pengamanan defense-indepth. Hirarki tersebut adalah : 19

21 Gambar 5. Organisasi OI dalam paradigma [4]. Air Force Network Operation and Security Center (AFNOSC) berada pada hirarki tertinggi yang bertanggung jawab melaksanakan perencanaan, koordinasi, penugasan dan mengarahkan upaya-upaya NetOps dan NetD secara global. Network Operations Security Center (NOSC) berada pada hirarki tengah dan bertugas menyediakan komandan kemampuan-kemampuan taktis dan operasional. Network Control Center (NCC) merupakan hirarki terendah dan bertugas melaksanakan kegiatan-kegiatan pada tataran taktis. NCC menyediakan sarana untuk mendapatkan informasi dan keunggulan keputusan dalam mendukung misi strategis dan operasional pada tataran yang lebih tinggi. 20

22 IV. OPERASI INFORMASI DAN PERANG INFORMASI There is much more to electronic warfare than simply detecting enemy transmissions. Martin Van Creveld Technology and War Pada paradigma OI yang dinyatakan di dalam [3], PI adalah aspek penyerangan dan pertahanan OI dan mendukung semua fungsi-fungsi udara dan angkasa yang membentang pada semua fase operasi. OI adalah komplemen dari information-inwarfare (IIW) atau Informasi-dalam-Perang (IdP) yang berkaitan dengan aspekaspek eksploitasi OI. PI dan IdP dilaksanakan menyeluruh pada semua fase operasi dan meliputi wilayah operasi-operasi militer. Relasi kedua komponen tersebut di dalam konstruksi OI diperlihatkan pada Gambar 6. Gambar 6. Relasi komponen PI dan IdP di dalam konstruksi OI. 21

23 Perang Informasi Dalam perspektif AU, kemampuan PI dalam melakukan penyerangan dan pertahanan disebut dengan lawan informasi (counterinformation) yang didefinisikan sebagai fungsi kekuatan udara dan angkasa yang membantu menegakkan keunggulan informasi dengan cara menetralisir atau mempengaruhi kegiatan-kegiatan informasi lawan pada tataran yang bervariasi tergantung kepada situasi. Counterinformation terdiri dari kegiatan-kegiatan yang bersifat ofensif dan defensif. o Offensive Counterinformation (OCI) Operations. Disebut juga dengan Operasi Lawan Informasi Ofensif (OLIO) dirancang untuk membatasi, mencegah, melemahkan, memperdaya, menggangu atau menghancurkan kemampuan-kemampuan informasi lawan dan tergantung kepada pemahaman terhadap kemampuan-kemampuan informasi lawan. Tindakan-tindakan yang dilakukan meliputi penyerangan informasi dan sistem informasi lawan. OCI meliputi beberapa kegiatan sebagai berikut : Psychological Operations (PSYOP). Electronic Warfare (EW). Military Deception (MILDEC). Public Affairs (PA) Operations. Computer Network Attack (CNA). CNA adalah operasi uang diselenggarakan menggunakan sistem informasi untuk mengganggu, menyanggah, melemahkan dan menghancurkan informasi yang disimpan di dalam komputer dan jaringan komputer atau komputer dan jaringan komputer itu sendiri. Tujuan utama CNA adalah untuk mempengaruhi keputusan komandan lawan. Sarana utama CNA adalah komputer dan sarana telekomunikasi dan mereka juga merupakan sasaran utamanya. Physical Attack. Peran physical attack dalam CI adalah mempengaruhi informasi dan sistem informasi lawan dengan menggunakan persenjataan fisik untuk menciptakan satu dampak spesifik pada lawan. 22

24 o Defensive Counterinformation (OCI) Operations. Disebut juga dengan Operasi Lawan Informasi Defensif (OLID) yang bertujuan melindungi dan mempertahankan informasi dan sistem informasi kawan. DCI meliputi beberapa kegiatan sebagai berikut : Operation Security (OPSEC). Information Assurance (IA). IA meliputi keamanan komputer (computer security, COMPSEC) dan komunikasi (communication security, COMSEC) termasuk di dalamnya adalah ukuran-ukuran tertentu untuk mendeteksi, mendokumentasikan dan menghitung ancamanancaman pada komputer dan komunikasi. COMPSEC adalah pengukuran dan pengendalian yang diambil untuk meyakinkan CIA dari informasi yang diproses dan disimpan oleh komputer. Ini termasuk kebijakan, prosedur dan perangkat hardware dan software yang diperlukan untuk melindungi sistem komputer dan informasi. COMSEC adalah pengukuran dan pengendalian yang diambil untuk mencegah personil yang tidak bertanggung jawab mendapatkan informasi dari sarana telekomunikasi dan pada saat yang sama meyakinkan keaslian telekomunikasi. COMSEC meliputi keamanan sandi (cryptosecurity), keamanan transmisi, keamanan pancaran (emission security, EMSEC) dan keamanan fisik dari material dan informasi COMSEC itu sendiri. Computer Network Defense (CND). CND adalah tindakan-tindakan yang diambil untuk merencanakan dan mengarahkan respon terhadap kegiatan tidak bertanggung jawab dalam menjaga sistem informasi dan jaringan komputer AU. Counterdeception (CD). CD adalah upaya untuk mengambil keuntungan dari atau meniadakan, menetralisir atau mengurangi dampakdampak dari operasi pengelabuan lawan. 23

25 Counterintelligence (CI). Public Affair (PA) Operations. Counterpropaganda Operations. Operasi ini melibatkan upaya-upaya untuk meniadakan, menetralisir, mengurangi dampak-dampak atau pengambilan keuntungan dari operasi psikologi atau upaya-upaya propaganda asing. Electronic Warfare (EW) khususnya Electronic Protection (EP). Gambar 7. Struktur OI dalam paradigma [3]. Informasi dalam Perang IdP mengidentifikasikan fungsi-fungsi kekuatan udara dan angkasa yang secara terus menerus menyediakan komandan kewaspadaan situasional sepanjang spektrum konflik. Fungsi-fungsi yang tercakup di dalam IdP adalah : 24

26 o Intelligence, Surveillance, and Reconnaissance (ISR). ISR adalah kemampuankemampuan untuk melaksanakan tugas, mengumpulkan, mengolah, mengeksploitasi dan menyebarkan informasi tepat waktu dan akurat. ISR adalah fungsi kritis yang membantu menyediakan komandan kewaspadaan situasional dan ruang tempur penting untuk merencanakan dan menjalankan operasi dengan sukses. o Precision Navigation and Positioning (PNP). PNP mempunyai kemampuan untuk mendapatkan lokasi sasaran dan memberi operator kemampuan untuk menyerang sasaran dengan tepat di dalam area sensitif secara fisik. o Weather Operations (WOps). WOps menyediakan informasi penting mengenai lingkungan udara dan angkasa kepada pasukan. Informasi lingkungan adalah satu elemen kritis pada proses pembuatan keputusan untuk penggerakan kekuatan, perencanaan dan pelaksanaan operasi di udara, laut, darat dan angkasa. o Public Affair (PA) Operations. Komandan menggunakan operasi PA untuk mengumpulkan dan mengkomunikasikan informasi tidak rahasia kepada AU, masyarakat dalam dan luar negeri. Kegiatan-kegiatan PA dapat berupa penyiaran berita/informasi, hubungan masyarakat, program-program musik, informasi visual, wisata museum, perekrutan dan kamera tempur. Pengorganisasian OI Dalam implementasi OI di lapangan, terdapat empat organisasi utama yang mendukung dan menjamin keberhasilan OI yakni : o Divisi ISR. Terdiri dari tiga elemen yakni : Strategi. Perencanaan. Operasional. o IWF. Terdiri dari operator-operator informasi berpengalaman dari berbagai disiplin ilmu dan mempunyai tugas utama melaksanakan tugas-tugas lawan informasi dan membantu mengintegrasikan operasi-operasi OCI dan DCI. 25

27 IWF berkaitan erat dengan kegiatan special technical operation (STO) dalam bentuk sel-sel yang beranggotakan personil IWF. ISR dan IWF berada di dalam suatu organisasi bentukan yang disebut dengan AOC. o AFNOSC. NOSC menyediakan komandan informasi pendeteksian penyusupan jaringan dan garis batas pertahanan operasional secara nyatawaktu. Selain itu ia juga memberikan bantuan untuk melaksanakan IA dan CND. o Air Force Computer Emergency Response Team (AFCERT). Ia adalah organisasi garda terdepan AU yang ditujukan untuk CND. AFCERT menilai, menganalisa dan menyediakan pencegahan terhadap insiden-insiden dan kerawanan-kerawanan yang dilaporkan oleh peralatan pemantau yang digelar oleh AFNOSC atau dinas lainnya. AFCERT bertanggung jawab terhadap pertahanan jaringan AU dari CNA dan eksploitasi. o Air Force Information Warfare Center (AFIWC). AFWIC menciptakan keuntungan PI dengan cara mengekplorasi, mengembangkan, menggunakan dan mentransisikan teknologi lawan informasi, strategi, taktik dan data untuk mengendalikan ruang tempur informasi. Gambar 8. Organisasi OI dalam paradigma [3]. 26

28 V. KEUNGGULAN INFORMASI The real target in war is the mind of the enemy commander, not the bodies of 17 of his troops. Captain Sir Basil Liddell Hart Thoughts on War, 1944 Salah satu prioritas komandan adalah mendapatkan keunggulan keputusan (decision superiority) terhadap lawan dengan cara memperoleh keunggulan informasi dan mengendalikan lingkungan informasi. Tujuan dari keunggulan informasi adalah kewaspadaan dan pengendalian situasional yang lebih besar daripada lawan. Penggunaan efektif OI akan membawa kepada keunggulan informasi dan upaya untuk mencapai hal tersebut sangat tergantung kepada dua komponen mendasar sebagai berikut : o Pendekatan berbasis dampak (effect-based approach). Hal mendasar dalam keberhasilan OPSUD adalah kemampuan untuk menciptakan dampak penting untuk mencapai tujuan-tujuan kampanya pada tataran strategis, operasional dan taktis. Dampak Strategis. OI pada tataran ini harus mampu menciptakan dampak-dampak strategis dan memerlukan koordinasi dengan instrument kekuatan nasional lainnya. Dampak Operasional. OI pada tataran ini melibatkan penggunaan asetaset militer dan kemampuan-kemampuan untuk mencapai dampakdampak operasional melalui perancangan, pengorganisasian, pengintegrasian dan pelaksanaan kampanye-kampanye dan operasioperasi besar. Dampak Taktis. Fokus utama OI pada tataran taktis adalah untuk menangkal, melemahkan, memperdaya, mengganggu atau 27

29 menghancurkan penggunaan informasi dan sistem informasi lawan yang berkaitan dengan C2, intelijen dan pengolahan berbasis informasi kritis lainnya yang secara langsung berhubungan dengan pelaksanaan operasioperasi militer. o Perencanaan dan pelaksanaan OI yang terintegrasi dengan baik oleh organisasiorganisasi OI. Dalam era informasi, OI memainkan peran utama bahkan sebelum perang (terbuka) yang sebenarnya dilakukan. OI dilaksanakan secara terus menerus sejak dimulainya rencana OPSUD yang diawali dengan pengumpulan data intelijen hingga keputusan untuk melaksanakan perang diambil. Keunggulan informasi dapat dicapai melalui penangkalan, pelemahan, pengelabuan, penggangguan, pemerdayaan, perampasan dan penghancuran informasi dan sistem informasi lawan, dan pada saat yang bersamaan melakukan perlindungan dan pertahanan terhadap kegiatan OI lawan. Gambar 9. Tujuan akhir OI adalah keunggulan informasi. 28

30 VI. ANALISA OPERASI INFORMASI TNI AU The instruments of battle are valuable only if one knows how to use them. Charles Ardant du Picq Di dalam [1] dan [11], OI didefinisikan sebagai berikut : Operasi yang dilaksanakan untuk mendapatkan/menyebarkan, informasi dan/atau data intelijen sebanyak-banyaknya guna mendukung pelaksanaan operasi udara yang dilaksanakan dalam bentuk Operasi Lawan Informasi Ofensif (OLIO) dan Operasi Lawan Informasi Defensif (OLID). [1] Kegiatan/tindakan yang terencana denga memanfaatkan kekuatan dan kemampuan terpadu untuk mempengaruhi, mengeksploitasi baik informasi, sistem informasi maupun proses pengambilan keputusan pihak lawan termasuk upaya pembentukan opini publik dengan tetap memelihara dan mempertahankan informasi serta sistem informasi milik sendiri. [11] Dari definisi [1] yang merupakan tataran teratas panduan insan TNI AU di atas, dapat disimpulkan bahwa TNI AU mengadopsi OI dari paradigma OI yang tercantum di dalam [3] dengan meniadakan komponen IdP namun memasukkan elemen intelijen dari ISR sebagai bagian dari OLIO. Penjelasan detil OI TNI AU diberikan di dalam [11] sebagai berikut : o Operasi (Lawan) Informasi Ofensif (O(L)IO). O(L)IO adalah keterpaduan penggunaan kemampuan dan aktivitas untuk mempengaruhi, mengekploitasi sistem informasi dan informasi serta proses pengambilan keputusan lawan, dilaksanakan untuk mengacaukan perencanaan dan operasi lawan, menurunkan siklus pengambilan keputusan lawan dalam menjalankan misi dan instruksi 29

31 pergerakannya, serta mengacaukan kemampuan lawan dalam menghasilkan kemampuan tempurnya. Fungsi-fungsi di dalam O(L)IO adalah : Intelijen Udara (Intelud). Operasi Psikologi (PsyOps). Perang Elektronika (PE). Pengelabuan Militer (PgM). Penghancuran Fisik (PF). Penghancuran Jaringan Informasi (PJI). Gambar 10. Struktur OI TNI AU. o Operasi Lawan Informasi Defensif (O(L)ID). O(L)ID adalah keterpaduan dan koordinasi dan prosedur, operasi, personil dan teknologi yang digunakan untuk memproteksi dan mempertahankan sistem informasi dan informasi termasuk sensor, sistem senjata, sistem infrastruktur dan pengambilan keputusan. Fungsi-fungsi di dalam O(L)ID adalah : Kontra Intelijen (KI). Kontra Operasi Psikologi (KPsyOps). Perlindungan Elektronika (PdE). 30

32 Kontra Pengelabuan Militer (KPgM). Jaminan Informasi (JInfo). Pengamanan Operasi (PamOps). Pengorganisasian OI OI adalah salah satu macam operasi yang digelar oleh TNI AU dan mendukung OPSUD. Di dalam implementasinya, terdapat dua macam kemungkinan komando tugas didasarkan kepada situasi yang berlaku yakni : o Komando Operasi Permanen. Menggunakan struktur organisasi komando utama operasional dan dibentuk sesuai dengan instruksi komando atas. o Komando Operasi Bentukan. Menggunakan struktur organisasi bentukan Satuan Pelaksana Operasi Informasi (Satlakopsinfo). Gambar 11. Organisasi OI TNI AU. 31

33 Susunan tugas dalam penyelenggaraan OI adalah sebagai berikut : o OLIO terdiri dari unsur-unsur : Intelijen (Intel). Psikologi (Psi) untuk tugas-tugas PsyOps. Komunikasi dan Elektronika (Komlek) untuk tugas-tugas PE. Penerangan (Pen). Informasi dan Pengolahan Data (Infolahta) untuk tugas-tugas PJInfo. o OLID terdiri dari unsur-unsur : Intelijen untuk tugas-tugas KI. Psikologi untuk tugas-tugas KPsyOps. Komunikasi dan Elektronika (Komlek) untuk tugas-tugas PdE. Penerangan (Pen). Informasi dan Pengolahan Data (Infolahta) untuk tugas-tugas JInfo. Perbandingan Implementasi OI Untuk melihat lebih detil konsep OI TNI AU, tabel-tabel berikut menampilkan perbandingan OI dari [3], [1][11] dan [4] ditinjau dari elemen-elemen dan tugastugas yang dilaksanakan di lapangan. Tabel 1. Perbandingan Tipe Organisasi OI yang berlaku pada masa perang. OI [3] [1], [11] [4] Tipe Organisasi Bentukan Bentukan Bentukan Nama Organisasi AOC Satlakopsinfo AOC 32

34 Tabel 2. Perbandingan Elemen-elemen OI. OI [3] [1], [11] [4] Elemen Inti IW, terdiri dari : OCI Attack DCI Defend OLIO OLID InfOps NWOps EWOps Elemen Pendukung IIW, terdiri dari : ISR PNP WOps PA Tidak ada ICE, terdiri dari : ISR PBA PNT NetOps Tabel 3. Perbandingan Elemen-elemen OI (diperluas). OI [3] [1], [11] [4] Elemen Inti OCI Attack PSYOP MILDEC EW CNA Physical Attack PA OLIO PsyOps PgM PE PJInfo PF Intelud (*) InfOps PSYOP MILDEC OPSEC Counterpropaganda CI PA DCI Defend OLID NWOps OPSEC CD CI EP IA CND PA PamOps KPgM KI PdE JInfo KPsyOps (*) NetA NetD NS EWOps EA EP ES 33

35 Tabel 4. Perbandingan Organisasi Tugas OI. OI [3] [1], [11] [4] Pelaksana Tugas IWF STO Cell Intel Psi Pen Komlek Infolahta IWF IO Team ISR Strategy Planning Operational EWCC AFNOSC AFCERT AFNOSC NOSC NCC AFIWC Analisa Perbandingan Implementasi OI Dari data yang dipresentasikan dalam tabel-tabel perbandingan di atas, organisasi OI AU AS telah mengalami evolusi menjadi organisasi yang sederhana namun berdaya tinggi dengan direvisinya [3] ke [4]. Pada saat situasi bergerak ke situasi konflik, AOC dibentuk untuk merencanakan dan melaksanakan NWOps, InfOps dan EWOps. Dalam penggerakan EWOps dan NWOps, AOC berkoordinasi dengan EWCC dan AFNOSC. Di dalam AOC, IWF akan membentuk satu tim OI yang bertugas mengintegrasikan divisi-divisi tempur di dalam AOC seperti Strategi, Perencanaan, ISR, Operasi Tempur dan lain-lainnya. 34

36 Perubahan yang sangat signifikan adalah pada detil implementasi pertahanan dan perlindungan jaringan informasi yang meliputi seluruh infrastruktur komunikasi dan telekomunikasi serta perangkat yang berhubungan dengan pelayanan informasi dan pengolahan data yakni komputer dan jaringan komputer. Tindakan ini diimplementasikan dalam bentuk operasi yang disebut dengan NWOps dengan tiga elemen yang mengadopsi konsep EW yakni NetA, NetD dan NS. Dalam pelaksanaannya, NWOps dikendalikan oleh tiga hirarki organisasi dari tataran strategis, operasional dan taktis yang terdiri dari AFNOSC, NOSC dan NCC. Pembentukan organisasi pelaksanan NWOps tidak lepas dari pengalaman tembusnya pertahanan jaringan komputer Pentagon oleh serangan denial of service (DoS) beberapa waktu lalu padahal pada saat itu bukanlah situasi perang. Serangan ini membuka isu-isu baru bahwa masih banyak terdapat lubang-lubang keamanan (security holes) yang harus ditutup apalagi bila situasi menjadi genting dan perang tidak dapat dihindarkan lagi. Pembentukan organisasi pelaksana NWOps ini menyederhanakan fungsi komando karena AFCERT telah menjadi satu bagian di dalam organisasi tersebut. TNI AU masih mengadopsi konsep OI dari [3] dan hanya mengambil elemen-elemen yang dapat didukung oleh struktur organisasi telah ada yakni : o o o o Dinas Pengamanan dan Persandian TNI AU (Dispamsanau) untuk mendukung tugas Intel yang menyediakan fungsi Intelud dan KI. Hasil olahan dari Intel juga digunakan untuk melaksanakan fungsi PF. Dinas Psikologi (Dispsi) untuk mendukung tugas Psi yang menyediakan fungsi PsyOps dan KPsyOps. Dinas Penerangan (Dispen) untuk mendukung tugas Pen yang menyediakan fungsi Pen. Fungsi Pen ini tidak berbeda dengan fungsi PA. Dinas Komunikasi dan Elektronika (Diskomlek) untuk mendukung tugas Komlek yang menyediakan fungsi PE dan PdE. 35

37 o Dinas Informasi dan Pengolahan Data (Disinfolahta) untuk mendukung tugas Infolahta yang menyediakan fungsi PJInfo dan JInfo. Secara organisatoris tugas Intel untuk melaksanakan fungsi Intelud dan KI sudah cukup mapan. Di dalam [13] telah dicantumkan staf yang bertugas menangani kegiatan Intelud. Data-data hasil SR diperoleh dari operasi patroli penerbangan yang dilaksanakan pesawat Boeing side-looking airborne multimode radar (SLAMMR) Skadron Udara 5 maupun pesawat-pesawat tempur yang sedang melaksanakan operasi pada suatu area tertentu. Dispsiau dan Dispenau secara organisastoris juga telah mapan. Yang perlu ditangani adalah kepakaran dan kualifikasi yang harus dimiliki oleh personil yang akan dilibatkan di dalam OI. Di dalam organisasi Diskomlekau telah ada staf yang bertugas menangani PE yang masih perlu dikembangkan lebih lanjut agar selalu mengikuti perkembangan terkini. Perkembangan terkini adalah munculnya teknologi command, control, communication, computer, intelligence, sureveillance and reconnaissance (C4ISR) yang sangat berkaitan erat dengan OI [21]. Teknologi ini memadukan berbagai disiplin ilmu untuk mendapatkan keunggulan tempur terhadap lawan. Yang menjadi perhatian adalah pemberdayaan Infolahta sebagai bagian dari OI adalah sudahkah Infolahta didukung oleh sumber daya yang memadai. Sumber daya utama adalah personil dan peralatan. Secara historis, Infolahta di TNI AU selama ini melaksanakan tugas-tugas yang berhubungan pengolahan data elektronik (PDE) seperti database personil dan yang berhubungan dengannya, yang sangat jauh dari kegiatan-kegiatan yang berbau NWOps. Mungkin secara individu ada personil Infolahta yang mempunyai kemampuan seperti itu yang diperoleh secara informal. Namun apakah kemampuan tersebut memenuhi kualifikasi, belum ada ukuran yang dapat digunakan sebagai standar di TNI AU. 36

38 OI adalah hal yang baru bagi militer Indonesia khususnya TNI AU sehingga untuk saat ini efektifitas operasionalitas organisasi tugas dan fungsi OI yang diamanahkan di dalam [1] dan ditindak lanjuti dengan dikeluarkannya [11] belum dapat dinilai. Di era informasi ini, Indonesia belum pernah melaksanakan perang terbuka melawan negara lain sehingga kegiatan yang dilaksanakan selama ini adalah latihan perangperangan untuk mempertahankan kesiapan tempur dan belum melibatkan unsur OI di dalamnya. Ada beberapa perang yang telah dialami oleh Indonesia dan dapat dijadikan bahan analisa OI yakni : o o Perang di Timor Timur yang berakhir dengan lepasnya propinsi tersebut menjadi negara Timor Leste. Lepasnya propinsi ini tidak lepas dari OI yang dilakukan oleh Australia dengan Interfet-nya melalui kegiatan public information (PI) yang melekat di dalam Operation Stabilise sebagaimana dianalisa di dalam [8]. Perang di Propinsi NAD dengan gerakan aceh merdeka (GAM) yang berakhir dengan perdamaian. Dari sisi OI, militer gagal melakukan penyekatan dan penghancuran informasi dan jaringan informasi GAM baik di dalam maupun luar negeri sehingga GAM melakukan OI sehingga menarik perhatian pihak luar yang seharusnya tidak perlu. Hal ini ditunjukkan adanya media massa lokal dan internasional yang dapat mewawancarai petinggi GAM secara langsung di daerah konflik melalui saluran telekomunikasi yang ada. OI AS telah diuji cobakan pada Operation Iraqi Freedom (OIF) sebagaimana dinyatakan dalam [4] bahwa :.. information operations in combination with kinetic operations collapsed the Iraqi command and control structure, neutralized the Iraqi integrated air defense system while reducing the destruction to facilities and reducing the number of sorties and risk to pilots flying over Iraq. 37

39 Hal yang sama juga disampaikan di dalam [15] bahwa OI sangat berguna dalam menghancurkan kekuatan gerilyawan melalui penyekatan informasi sehingga secara perlahan lawan kehilangan kemampuan informasinya dan memberikan keunggulan informasi sendiri. The IO task is to influence guerrilla informationcollection efforts by employing psychological operations (PSYOP) and SOF teams to increase support for the U.S. mission. Over time this should reduce the guerrillas information advantage and increase U.S. access to actionable information. Dari evaluasi OIF dan operasi-operasi lainnya yang digelar oleh AS, diterbitkan pola terbaru OI yang dicantumkan di dalam [4] dan [5]. 38

40 VII. KONSEP ORGANISASI TNI AU DAN ORGANISASI OI TNI AU MENDATANG Good will can make any organization work; conversely the best organization in the world is unsound if the men who have to make it work don t believe in it. James Forrestal OI adalah suatu operasi besar yang melibatkan banyak pihak dan membutuhkan sumber daya manusia, peralatan, metode dan anggaran yang tidak sedikit. Organisasi dan tugas OI yang dicantumkan di dalam [11] memang belum pernah dilaksanakan sama sekali karena masih memerlukan proses yang cukup panjang agar aplikatif di lapangan. Masih ada beberapa tahapan yang harus dilalui sebelum konsep OI ini diuji cobakan di lapangan. Ada keuntungan bahwa OI TNI AU belum pernah diuji cobakan di lapangan sehingga ada kesempatan untuk mengadopsi paradigma baru yang digunakan oleh AS dalam implementasi OI. OI AS sudah terbukti berhasil di lapangan dengan digulingkannya pemerintahan Irak yang dilanjutkan dengan proses pemulihan keamanan di negara tersebut. Terlepas adanya kesalahan intepretasi informasi intelijen mengenai ada tidaknya WMD di Irak, harus diakui bahwa OI berhasil mempengaruhi dunia internasional untuk mendukung AS beserta sekutunya melakukan invasi ke Irak. Saat ini, negara-negara sekutu AS mengadopsi OI AS termasuk Australia sekutu terbesar dan terdekat dengan Indonesia. Dengan pertimbangan di atas, mengadopsi OI AU AS hanyalah satu-satunya pilihan bagi TNI AU agar mempunyai kemampuan tempur di era PI saat ini dan mendatang. Pada bagian ini akan disampaikan konsep organisasi OI TNI AU dengan paradigma baru. Konsep ini secara otomatis akan berimbas pada adanya pengembangan pada 39

41 struktur organisasi TNI AU agar mampu mendukung kegiatan-kegiatan OI ketika satuan tugas OI dibentuk. Organisasi NWOps NWOps adalah elemen mendasar untuk berperang di dunia digital. Oleh karena itu TNI AU harus memiliki satu organisasi yang khusus menangani semua kegiatan di bidang ini dan tidak dicampur adukkan dengan kegiatan-kegiatan yang pengolahan data elektronik sebagaimana yang dilaksanakan selama ini oleh Disinfolahta. NWOps bertindak dalam skala nasional karena dalam situasi perang ia akan mengendalikan dan memonitor seluruh jaringan telekomunikasi dan komputer nasional. Dengan demikian sebaiknya dibentuk satu organisasi setara dengan Komando Pertahanan Udara Nasional (Kohanudnas) dengan nama Komando Operasi Jaringan Informasi Nasional (Koopsjarinfonas) yang berkedudukan di bawah Kepala Staf TNI AU (KSAU) sebagaimana dipresentasikan pada Gambar 11. Gambar 12. Struktur organisasi Koopsjarinfonas. 40

42 Di bawah Koopsjarinfonas terdapat empat Komando Sektor Jarinfo (Kosekjarinfo) menyesuaikan jumlah Kosek yang berada di dalam struktur organisasi Kohanudnas. Jumlah Kosek ini diatur sedemikian rupa agar dapat dengan mudah berkoordinasi dengan Kohanudnas yang mempunyai satuan-satuan yang melaksanakan EWOps. Di tiap Kosekjarinfo digelar Pusat Komando dan Pengendalian Jaringan Informasi (Puskodaljarinfo) yang bertugas memonitor penggunaan jaringan dan mendeteksi kemungkinan adanya penggangguan jaringan. Organisasi OI Satlakopsinfo adalah satuan pelaksana OI di lapangan. Unit ini dapat dianalogikan dengan tim OI yang dibentuk oleh IWF dengan tugas mengintegrasikan divisi-divisi tempur OI. Dengan merujuk pada Bab IV, organisasi OI TNI AU akan berevolusi ke bentuk yang dipresentasikan pada Gambar 12. Gambar 13. Konsep pengembangan organisasi OI TNI AU. 41

43 Pada pengembangan organisasi OI ini pendistribusian tugas tampak lebih adil dengan memanfaatkan sumber daya yang ada. Tugas Koopsinfoops akan lebih terfokus pada kegiatan-kegiatan InfOps. Porsi PE dan PdE diambil alih oleh Kohanudnas dan porsi PJInfo dan JInfo berada di bawah tanggung jawab Koopsjarinfo. Satlakopsinfo bertugas melakukan koordinasi tataran operasional dan taktis dengan sel-sel EWOps dan NWOps. Dengan demikian distribusi tugas-tugas OI adalah sebagai berikut : o Koopsinfoops melaksanakan tugas-tugas : Intel yang merupakan analogi dari I dalam fungsi ISR. Intel juga melaksanakan kegiatan PamOps. PsyOps dan KPsyOps. PgM dan KPgM. KPgM adalah analogi dari CD. Pen yang merupakan analogi dari PA. o Kohanudnas melaksanakan tugas-tugas : PE yang merupakan analogi dari EW dengan tiga elemen EA, EP dan ES. PdE yang merupakan EP. o Koopsjarinfo melaksanakan tugas-tugas : PJInfo yang merupakan analogi dari NetA. JInfo yang merupakan analogi dari IA yang berkaitan erat dengan NeD. AOC OI berada di Pusat komando dan pengendalian (Puskodal) OI di markas Koopsinfo sedangkan untuk pengendalian operasional dan taktis pada tataran satuan pelaksana dilakukan melalui Ruang Operasi (Ruops) dan Pos Komando Taktis (Poskotis). 42

44 VIII. PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERSONIL OI I m firmly convinced that leaders are not born; they re educated, trained, and made, as in every other profession. To ensure a strong, ready Air Force, we must always remain dedicated to this process. General Curtis E. LeMay CSAF, OI merupakan kompetensi militer inti dihadapkan pada era TI yang berkembang sangat pesat. Karakteristik OI sebagai operasi gabungan merupakan komponen kritis yang memerlukan keahlian dan kemampuan pada semua tataran pertahanan. Oleh karena itu, pada setiap tataran komando, pondasi pendidikan dan pelatihan yang mantap adalah hal mendasar pada pembangunan kompetensi inti ini. Pendidikan dan pelatihan profesional sangat tergantung kepada akumulasi pengalaman yang diperoleh dalam kegiatan operasi dan latihan. Agar OI dapat dilaksanakan sesuai prosedur operasi standar diperlukan personil-personil dengan kualifikasi khusus. Sebagaimana organisasi OI yang telah disampaikan pada bagian sebelumnya, Satlakopsinfo adalah pelaksana lapangan OI yang beranggotakan personil-personil ahli dari berbagai disiplin ilmu. Oleh karena itu, setiap personil harus memperoleh pembekalan berupa pendidikan dan pelatihan agar mempunyai kesamaan pola pikir dan tindak dalam melaksanakan OI dari basis keahlian yang dimilikinya. Prinsipprinsip dasar yang diperlukan adalah : o Pendidikan OI harus mencakup spesialis kemampuan inti (InfOps, EWOps dan NWOps) dan perencana OI. Kedua kelompok tersebut harus mendapatkan pembekalan awal tentang : Lingkungan informasi. Peran OI dalam operasi militer. 43

45 o Bagaimana OI berbeda dari fungsi-fungsi informasi lainnya yang berkontribusi pada keunggulan informasi. Pengetahuan khusus tentang kemampuan inti OI dalam integrasinya pada operasi gabungan. Pelatihan OI difokuskan pada ketrampilan-ketrampilan perencanaan spesifik, metodologi dan peralatan. Dari sisi pendidikan, pengetahuan OI sebaiknya telah dimasukkan di dalam kurikulum pendidikan kejenjangan yang terdiri dari : o Akademi TNI AU (AAU). o Sekolah Dasar Kecabangan (Sesarcab) yang meliputi : Sesarcab Penerbang dan Navigator. Sesarcab Elektronika. Sesarcab Teknik dan Pembekalan. Sesarcab Administrasi dan Khusus. Sesarcab Pasukan. Sesarcab Kesehatan. o Sekolah Kesatuan Komando TNI AU (Sekkau). o Sekolah Staf dan Komando TNI AU (Seskoau) o Sesko TNI. OI adalah multi spektrum sehingga dapat diajarkan di dalam semua tataran pendidikan di TNI AU. Bahkan bila diperlukan dapat diberikan pada tataran pendidikan Bintara dan Tamtama sebagai pengenalan. Untuk para pelaksana OI disyaratkan harus mempunyai keahlian khusus atau spesialisasi sehingga setidaknya mereka harus lulusan S-1 yang relevan dengan tugas-tugas OI. Sejauh ini hanya negara-negara maju yang telah melaksanakan pendidikan dan pelatihan OI. Sebagaimana tercantum dalam [7], untuk tingkat perguruan tinggi, DoD AS menunjuk Naval Post-Graduate School (NPGS) untuk menyiapkan 44

46 pendidikan setingkat S-1 di bidang OI dan program khusus yang meliputi segi teknis dan psiko-sosial. Di samping itu Joint Forces Staff College (JFSC) bekerja sama dengan National Defense University (NDU) juga melaksanakan kursus-kursus OI diantaranya adalah : o Joint Information Operations Orientation Course (JIOOC). JIOOC dijelaskan secara lebih detil pada [19]. o Joint Information Operations Planning Course (JIOPC). JIOPC dijelaskan secara lebih detil pada [9] dan [20] o Bebeapa kursus lainnya dapat dilihat di [18]. Pendidikan dan pelatihan memberikan dasar untuk melaksanakan OI yang efektif. Setiap insan AU harus mempunyai pemahaman umum mengenai kemampuankemampuan OI. Di lain sisi, personil OI harus melalui proses pelatihan khusus OI yang berkaitan dengan bidang keahlian mereka dan harus mengetahui kontribusi spesialisasi mereka dalam pencapaian keunggulan informasi. Tujuan dari pendidikan dan pelatihan adalah untuk meyakinkan bahwa para pelaksana OI memahami, prinsip-prinsip, konsep-konsep dan karakteristik-karakteristik OI. Meskipun tidak semua insan AU memerlukan kursus OI, setiap insan harus memahami bahwa OI adalah kunci kemampuan AU untuk mencapai keunggulan informasi dan keunggulan udara. 45

47 IX. KESIMPULAN DAN SARAN So ends the bloody business of the day. Homer Kesimpulan OI adalah operasi yang digelar dengan mengintegrasikan pemberdayaan InfOps, EWOps dan NWOps bekerja sama dengan ICE untuk mempengaruhi, mengganggu, merusak atau merampas informasi dan pengambilan keputusan manusia dan terotomasi dengan tetap melindungi dan mempertahankan milik sendiri. Konsep OI dimunculkan didasarkan pada pengalaman bahwa informasi adalah senjata dan sekaligus sebagai sasaran untuk mendapatkan keunggulan tempur. Kecepatan dan ketepatan komandan memberikan instruksi di lapangan sangat tergantung pada lingkungan informasi yang terdiri dari dimensi fisik, informasional dan kognitif dimana OODA berinteraksi dengan informasi dan menjadi dasar mengenal kemampuan-kemampuan OI. PI adalah bagian melekat OI yang difokuskan pada aspek penyerangan dan pertahanan OI. Aspek lain yang berkaitan dengan PI dapat dilihat pada [17]. Evolusi OI AS yang cukup cepat membuat TNI AU yang mengadopsi paradigma [3] harus cepat menyesuaikan dengan perubahan ini agar tidak salah dalam mengantisipasi PI di masa mendatang. Untuk mengantisipasi hal tersebut, diajukan saran pengembangan organisasi TNI AU dan organisasi OI untuk mengakomodir paradigma baru dalam [4]. Pengembangan dilakukan dengan penekanan pada pembentukan organisasi NWOps yang disebut dengan Koopsjarinfonas beserta struktur di bawahnya agar tidak mengganggu fungsi Disinfolahta yang telah mapan saat ini. Di samping itu dilakukan penggeseran tugas EWOps ke Kohanudnas yang 46

48 telah memiliki sarana PE sehingga tugas utama Satlakopsinfo terfokus kepada InfOps. Komposisi dan disposisi personil menyesuaikan kedudukan Kosekjarinfo. Para personil OI adalah mereka yang mempunyai keahlian di bidang masing-masing ditambah dengan pembekalan mengenai OI agar mempunyai persepsi yang sama dan memahami karakteristik, dalam melaksanakan kegiatan operasi. Personil pelaksana OI harus mempunyai bekal keahlian profesi S-1. Pendidikan dan pelatihan OI harus telah dimasukkan di dalam kurikulum pendidikan kejenjangan sejak dari AAU hingga Sesko TNI dan kursus-kursus yang relevan mengingat karakteristik OI sebagai sebuah operasi gabungan. Pengenalan OI juga dapat diberikan pada tataran pendidikan Bintara dan Tamtama serta para PNS yang bekerja di lingkungan TNI AU. Hal ini perlu dilakukan karena semua insan AU harus memahami bahwa OI adalah kunci utama menuju keunggulan informasi dan keunggulan udara. Saran OI adalah elemen mendasar pada semua bentuk operasi yang digelar oleh TNI AU karena OI melingkupi spektrum yang luas baik di masa damai maupun perang. Indonesia memang tidak sedang dan akan berperang dengan negara manapun, namun bukan berarti OI tidak aktif. Pada masa damai OI harus tetap beroperasi sebagai tindakan pencegahan dan melakukan pendeteksian dini setiap upaya perusakan, penggangguan dan perampasan informasi dan sistem informasi sendiri. Oleh karena itu disarankan agar pengetahuan OI segera dimasukkan ke dalam kurikulum pendidikan semenjak dini. Untuk tahap awal, mata kuliah OI dapat dimasukkan ke dalam kurikulum pendidikan AAU. Ini adalah sarana yang baik untuk mendorong terwujudnya AAU dengan masa pendidikan 4 (empat) tahun dan lulusannya berhak menyandang gelar sarjana S-1. Untuk ke depan, TNI AU juga dapat menggelar suatu seminar atau kegiatan sejenis mengenai OI dengan mengundang pakar dari berbagai disiplin ilmu baik dari sipil maupun militer, dari dunia pendidikan, industri dan tokoh masyarakat. Hal ini perlu 47

49 dilakukan karena OI tidak hanya perlu diketahui oleh lingkungan militer saja, namun juga oleh masyarakat umum walaupun dalam porsi terbatas. Kegiatan ini sebenarnya sudah merupakan OI dalam konteks PA. Di samping itu, TNI AU dapat melakukan inventarisasi berbagai potensi masyarakat yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan OI TNI AU masa kini dan mendatang. Tantangan di Depan OI akan selalu berevolusi dan berkembang mengikuti perkembangan TI dan pola pertempuran. Hal tersebut akan memberi dampak pada metodologi OI yang harus diimplementasikan sehingga akan merubah paradigma OI. Data terbaru dari [5] menyampaikan bahwa struktur OI akan berubah lagi menjadi tiga kelompok dengan distribusi sebagai berikut : o Kemampuan Inti (core capabilities). Terdiri dari EW, PSYOP, MILDEC, OPSEC dan Computer Network Operations (CNO). o Kemampuan Pendukung (supporting capabilities). Terdiri dari IA, physical attack, physical security, CI dan Combat Camera (CC). o Kemampuan yang Berkaitan (related capabilities). Terdiri dari PA, Civil- Militay Operations (CMO) dan Defense Support to Public Diplomacy (DSPD). Perubahan yang cepat ini menuntut TNI AU mampu merespon dengan cepat sehingga struktur organisasi OI harus luwes, dinamis dan dapat bermetamorfosa dengan cepat. Kecepatan perubahan sangat tergantung kepada kemampuan sumber daya yang ada namun setidaknya minimum essential force dapat dicapai sebagaimana yang disampaikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ketika mengunjungi Indo Defence Expo & Forum 2006 di Jakarta bulan Nopember 2006 lalu [14]. 48

50 Referensi [1], Doktrin TNI Angkatan Udara Swa Bhuwana Paksa, Surat Keputusan KASAU No. : KEP/22/VII/2004, 29 Juli 2004, Mabes TNI AU, Jakarta. [2], Department of Defense Dictionary of Military and Associated Terms, Joint Publication 1-02, US Joint Chief of Staff, 12 April 2001 (amended through 17 September 2006). [3], Information Operations, Air Force Doctrine Document 2-5, Headquarter Air Force Doctrine Center, 4 January [4], Information Operations, Air Force Doctrine Document 2-5, Headquarter Air Force Doctrine Center, 11 January [5], Information Operations, Joint Publication 3-13, US Joint Chief of Staff, 13 February [6], Information Operations, Directive number rev. One, Department of Defense, October [7], Information Operations Roadmap, Department of Defense, 30 October [8], Information Operations: The Hard Reality of Soft Power, download tanggal 28 Desember 2006, jam WIB. [9], Joint Information Operations Planning Handbook, Joint Command, Control and Information Warfare School, US Joint Forces Staff College, July [10], Military Deception, Joint Publication , US Joint Chief of Staff, 13 July [11], Naskah Sementara Buku Petunjuk Pelaksanaan TNI AU tentang Operasi Informasi, Surat Keputusan KASAU No. : SKEP/133/VII/2005, Juli 2005, Mabes TNI AU, Jakarta. [12], Operation Security, Joint Publication , US Joint Chief of Staff, 29 June [13], Pokok-pokok Organisasi dan Prosedur Eselon Pelaksana Pusat tingkat Mabesas: Dispamsanau, Surat Keputusan KASAU No. : KEP/4/III/2004, 1 Maret 2004, Mabes TNI AU, Jakarta. [14], Presiden Minta Utamakan Alutsista Dalam Negeri, Koran Seputar Indonesia, 23 Nopember 2006, hal. 1 dan 15. [15], Psychological Operations, Air Force Doctrine Document 2-5.3, Headquarter Air Force Doctrine Center, 27 August [16] Emery, Norman, US Army Major, Information Operations in Iraq, Military Review, May-June 2004, pp [17] Erbschloe, Michael, Information warfare: how to survive cyber attacks, Osborne/McGraw-Hill, [18] [19] [20] [21] Zehetner, Albert, Information Operations: The Impacts on C4I Systems, AOC International Symposium and Exhibition, Adelaide, Australia 2004, pp

51 Arwin D.W. Sumari meraih gelar S-1 dari Teknik Elektro, Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Indonesia pada tahun 1996 dan sekarang sedang mengejar gelar S-2 bidang Teknik Komputer di Sekolah Teknik Elektro dan Informatika (STEI), ITB, Bandung. Dia juga seorang Perwira TNI AU lulusan Akademi TNI Angkatan Udara (AAU), Yogyakarta, Indonesia tahun 1991 dengan pangkat terakhir Mayor Elektronika (Lek). Saat ini berdinas di AAU sebagai Dosen di Departemen Elektronika (Deplek) setelah sebelumnya menangani Full Mission Simulator F-16A di Lanud Iswahjudi, Magetan, Jawa Timur antara tahun Mayor Lek Arwin pernah menjadi In Plant Team Leader dan Software Engineer Simulator F-16A di Thomson Training and Simulation Ltd. (TT&SL), Crawley, United Kingdom pada tahun Dia memegang beberapa kualifikasi Simulator F-16A untuk System Administrator (SA), Flight Simulator Maintenance Engineer (FSME), Flight Simulator Instructor (FSI) dan Visual Database Modeling Engineer (VDBM). Dia juga pernah menjadi anggota Himpunan Ahli Intelejensia Artifisial Indonesia (HAIAI) pada tahun Mayor Lek Arwin D.W. Sumari dapat dihubungi melalui alamat dan atau kunjungi situs pada alamat dan Ucapan Terima Kasih Naskah tidak akan selesai tanpa bantuan dari DR. Ir. Budi Rahardjo, MSc, selaku dosen mata kuliah Keamanan Sistem Lanjut EC-7010 dan Kapten Sus Yudi Adha, staf di Dispamsanau Mabes TNI AU, Jakarta. Penulis menyampaikan hormat dan terima kasih atas bantuan beliau berdua. Semoga naskah ini bermanfaat untuk kemajuan TNI AU dan ITB. - Daemon 50

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 86, 2012 KEMENTERIAN PERTAHANAN. Kebijakan. Sistem Informasi. Pertahanan Negara. PERATURAN MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2011 TENTANG KEBIJAKAN

Lebih terperinci

Kaji Ulang Pertahanan Negara -Andi Widjajanto * -

Kaji Ulang Pertahanan Negara -Andi Widjajanto * - 1 Kaji Ulang Pertahanan Negara -Andi Widjajanto * - Tulisan ini bertujuan untuk menawarkan suatu model kaji ulang pertahanan negara yang diperlukan untuk membangun suatu angkatan bersenjata yang profesional,

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA TENTANG KEAMANAN NASIONAL

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA TENTANG KEAMANAN NASIONAL RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG KEAMANAN NASIONAL Jakarta, 16 Oktober 2012 RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG KEAMANAN NASIONAL DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

enyatukan dan Memadukan Sumber Daya

enyatukan dan Memadukan Sumber Daya M enyatukan dan Memadukan Sumber Daya Keunggulan kompetitif BCA lebih dari keterpaduan kekuatan basis nasabah yang besar, jaringan layanan yang luas maupun keragaman jasa dan produk perbankannya. Disamping

Lebih terperinci

PROFESI DI BIDANG TEKNOLOGI INFORMASI

PROFESI DI BIDANG TEKNOLOGI INFORMASI MODUL 5 PROFESI DI BIDANG TEKNOLOGI INFORMASI APA YANG ANDA KETAHUI? PEKERJAAN? PROFESI? PROFESIONAL? PROFESIONALISME? ETIKA PROFESI? KODE ETIK? BEBERAPA TERMINOLOGI PEKERJAAN Kodrat manusia untuk bertahan

Lebih terperinci

2. Pelaksanaan Unit Kompetensi ini berpedoman pada Kode Etik Humas/Public Relations Indonesia yang berlaku.

2. Pelaksanaan Unit Kompetensi ini berpedoman pada Kode Etik Humas/Public Relations Indonesia yang berlaku. KODE UNIT : KOM.PR01.005.01 JUDUL UNIT : Menyampaikan Presentasi Lisan Dalam Bahasa Inggris DESKRIPSI UNIT : Unit ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang dibutuhkan profesi humas

Lebih terperinci

OPERASI MILITER SELAIN PERANG. Oleh Hery Darwanto

OPERASI MILITER SELAIN PERANG. Oleh Hery Darwanto OPERASI MILITER SELAIN PERANG Oleh Hery Darwanto Saat ini dunia memang masih harus menyaksikan kejadian perang di beberapa kawasan, seperti di Suriah-Irak, Afrika Tengah dan Ukraina. Namun di kebanyakan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa untuk terwujudnya tujuan nasional negara

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, www.bpkp.go.id UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa untuk terwujudnya tujuan

Lebih terperinci

PERAN BADAN INTELIJEN NEGARA DALAM ERA TRANSISI DAN PENGGUNAAN MEKANISME TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS. Jakarta, 29 Mei 2008

PERAN BADAN INTELIJEN NEGARA DALAM ERA TRANSISI DAN PENGGUNAAN MEKANISME TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS. Jakarta, 29 Mei 2008 PERAN BADAN INTELIJEN NEGARA DALAM ERA TRANSISI DAN PENGGUNAAN MEKANISME TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS Jakarta, 29 Mei 2008 1 Apakah itu Intelijen? Intelijen memiliki beberapa makna : Intelijen sebagai

Lebih terperinci

Sesi IX : RISET OPERASI. Perkembangan Riset Operasi

Sesi IX : RISET OPERASI. Perkembangan Riset Operasi Mata Kuliah :: Riset Operasi Kode MK : TKS 4019 Pengampu : Achfas Zacoeb Sesi IX : RISET OPERASI e-mail : zacoeb@ub.ac.id www.zacoeb.lecture.ub.ac.id Hp. 081233978339 Perkembangan Riset Operasi Dimulai

Lebih terperinci

Virtual Office Semester Ganjil 2014 Fak. Teknik Jurusan Teknik Informatika. caca.e.supriana@unpas.ac.id

Virtual Office Semester Ganjil 2014 Fak. Teknik Jurusan Teknik Informatika. caca.e.supriana@unpas.ac.id Virtual Office Semester Ganjil 2014 Fak. Teknik Jurusan Teknik Informatika Universitas i Pasundan Caca E Supriana S Si MT Caca E. Supriana, S.Si., MT. caca.e.supriana@unpas.ac.id Kantor virtual 2 Kantor

Lebih terperinci

PROTEKSI ASET INFORMASI ASIH ROHMANI,M.KOM

PROTEKSI ASET INFORMASI ASIH ROHMANI,M.KOM PROTEKSI ASET INFORMASI ASIH ROHMANI,M.KOM INTRODUCTION DEFINISI ASET INFORMASI Aset informasi adalah sesuatu yang terdefinisi dan terkelola sebagai satu unit informasi sehingga dapat dipahami, dibagi,

Lebih terperinci

Website: http://slamin.unej.ac.id

Website: http://slamin.unej.ac.id Pemanfaatan TIK Untuk Pembelajaran Drs. Slamin, M.Comp.Sc.,., Ph.D Email: slamin@unej.ac.id Website: http://slamin.unej.ac.id Universitas Jember Outline Pengertian TIK Landasan TIK Pemanfaatan TIK Pemanfaatan

Lebih terperinci

PERBANDINGAN KEBIJAKAN LUAR NEGERI AMERIKA SERIKAT TERHADAP NEGARA- NEGARA ISLAM PADA MASA PEMERINTAHAN GEORGE WALKER BUSH DAN BARACK OBAMA RESUME

PERBANDINGAN KEBIJAKAN LUAR NEGERI AMERIKA SERIKAT TERHADAP NEGARA- NEGARA ISLAM PADA MASA PEMERINTAHAN GEORGE WALKER BUSH DAN BARACK OBAMA RESUME PERBANDINGAN KEBIJAKAN LUAR NEGERI AMERIKA SERIKAT TERHADAP NEGARA- NEGARA ISLAM PADA MASA PEMERINTAHAN GEORGE WALKER BUSH DAN BARACK OBAMA RESUME Dinamika politik internasional pasca berakhirnya Perang

Lebih terperinci

Manajemen Proyek Minggu 2

Manajemen Proyek Minggu 2 Project Management Process Manajemen Proyek Minggu 2 Danny Kriestanto, S.Kom., M.Eng Initiating / Requirement :...awal siklus! Planning : perencanaan... Executing : Lakukan! Monitoring and Controlling

Lebih terperinci

- 1 - UMUM. Mengingat

- 1 - UMUM. Mengingat - 1 - PENJELASAN ATAS PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 9/15/PBI/2007 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO DALAM PENGGUNAAN TEKNOLOGI INFORMASI OLEH BANK UMUM UMUM Dalam rangka meningkatkan efisiensi kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Peranan teknologi informasi dalam dunia bisnis mempunyai peranan penting untuk suatu perusahaan dan para manajer bisnisnya. Dalam pengambilan keputusan strategis, teknologi

Lebih terperinci

Sistem manajemen mutu Persyaratan

Sistem manajemen mutu Persyaratan SNI ISO 9001-2008 Standar Nasional Indonesia Sistem manajemen mutu Persyaratan ICS 03.120.10 Badan Standardisasi Nasional SNI ISO 9001-2008 Daftar isi Daftar isi... i Prakata... iv Pendahuluan... vi 0.1

Lebih terperinci

KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA Hand-out Industrial Safety Dr.Ir. Harinaldi, M.Eng Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Tempat Kerja Produk/jasa Kualitas tinggi Biaya minimum Safety comes

Lebih terperinci

PENGERTIAN SISTEM DAN ANALISIS SISTEM

PENGERTIAN SISTEM DAN ANALISIS SISTEM PENGERTIAN SISTEM DAN ANALISIS SISTEM 1. DEFINISI SISTEM Sistem adalah sekumpulan unsur / elemen yang saling berkaitan dan saling mempengaruhi dalam melakukan kegiatan bersama untuk mencapai suatu tujuan.

Lebih terperinci

Perubahan ini telah memberikan alat kepada publik untuk berpartisipasi dalam pembuatan keputusan ekonomi. Kemampuan untuk mengambil keuntungan dari

Perubahan ini telah memberikan alat kepada publik untuk berpartisipasi dalam pembuatan keputusan ekonomi. Kemampuan untuk mengambil keuntungan dari PENGANTAR Sebagai salah satu institusi pembangunan publik yang terbesar di dunia, Kelompok (KBD/World Bank Group/WBG) memiliki dampak besar terhadap kehidupan dan penghidupan jutaan orang di negara-negara

Lebih terperinci

2004. h. 194. 2 Robert B Denhardt, Theories of Public Organization (fifth edition), Belmont:,Thomson Wadworth, 2008, h. 190.

2004. h. 194. 2 Robert B Denhardt, Theories of Public Organization (fifth edition), Belmont:,Thomson Wadworth, 2008, h. 190. 1 ORGANISASI BERKINERJA TINGGI Pendahuluan Keberadaan dan kelangsungan hidup suatu organisasi ditentukan oleh konteksnya. Jika suatu organisasi tidak berhasil memenuhi kebutuhan konteksnya maka organisasi

Lebih terperinci

CETAK BIRU EDUKASI MASYARAKAT DI BIDANG PERBANKAN

CETAK BIRU EDUKASI MASYARAKAT DI BIDANG PERBANKAN CETAK BIRU EDUKASI MASYARAKAT DI BIDANG PERBANKAN Kelompok Kerja Edukasi Masyarakat Di Bidang Perbankan 2007 1. Pendahuluan Bank sebagai lembaga intermediasi dan pelaksana sistem pembayaran memiliki peranan

Lebih terperinci

Sistem Informasi Manajemen

Sistem Informasi Manajemen Sistem Informasi Manajemen 410102048 / 2 SKS Oleh : Tri Sagirani tris@stikom.edu Konsep Dasar Sistem Informasi Materi : Pengertian sistem informasi Konsep sistem informasi Komponen sistem informasi Aktivitas

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.. TAHUN. TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA. Jakarta, Agustus 2005 RANCANGAN

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.. TAHUN. TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA. Jakarta, Agustus 2005 RANCANGAN RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.. TAHUN. TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA Jakarta, Agustus 2005 RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.TAHUN.. TENTANG KOMPONEN CADANGAN

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 1 TAHUN 2009 TENTANG KETENTUAN SISTEM PROTEKSI FISIK INSTALASI DAN BAHAN NUKLIR

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 1 TAHUN 2009 TENTANG KETENTUAN SISTEM PROTEKSI FISIK INSTALASI DAN BAHAN NUKLIR PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 1 TAHUN 2009 TENTANG KETENTUAN SISTEM PROTEKSI FISIK INSTALASI DAN BAHAN NUKLIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 53 TAHUN 2000 TENTANG PENGGUNAAN SPEKTRUM FREKUENSI RADIO DAN ORBIT SATELIT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 53 TAHUN 2000 TENTANG PENGGUNAAN SPEKTRUM FREKUENSI RADIO DAN ORBIT SATELIT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 53 TAHUN 2000 TENTANG PENGGUNAAN SPEKTRUM FREKUENSI RADIO DAN ORBIT SATELIT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa dalam rangka pelaksanaan ketentuan mengenai spektrum

Lebih terperinci

Body Scanners (Pengamat Tubuh Secara Elektronik) di Australia.

Body Scanners (Pengamat Tubuh Secara Elektronik) di Australia. Body Scanners (Pengamat Tubuh Secara Elektronik) di Australia. Pertanyaan Yang Sering Ditanyakan. Proses Penyaringan Bagaimana orang akan dipilih untuk body scan? Siapapun dapat dipilih untuk menjalani

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK The New Climate Economy Report RINGKASAN EKSEKUTIF Komisi Global untuk Ekonomi dan Iklim didirikan untuk menguji kemungkinan tercapainya pertumbuhan ekonomi yang

Lebih terperinci

Information Systems KOMUNIKASI DATA. Dosen Pengampu : Drs. Daliyo, Dipl. Comp. DISUSUN OLEH:

Information Systems KOMUNIKASI DATA. Dosen Pengampu : Drs. Daliyo, Dipl. Comp. DISUSUN OLEH: Information Systems KOMUNIKASI DATA Dosen Pengampu : Drs. Daliyo, Dipl. Comp. DISUSUN OLEH: Nama : Muh. Zaki Riyanto Nim : 02/156792/PA/08944 Program Studi : Matematika JURUSAN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA

Lebih terperinci

SOFTWARE MONITORING BUKA TUTUP PINTU AIR OTOMATIS BERBASIS BORLAND DELPHI 7.0 TUGAS AKHIR

SOFTWARE MONITORING BUKA TUTUP PINTU AIR OTOMATIS BERBASIS BORLAND DELPHI 7.0 TUGAS AKHIR SOFTWARE MONITORING BUKA TUTUP PINTU AIR OTOMATIS BERBASIS BORLAND DELPHI 7.0 TUGAS AKHIR Untuk memenuhi persyaratan mencapai pendidikan Diploma III (D III) Program Studi Instrumentasi dan Elektronika

Lebih terperinci

DEFINISI DAN PERKEMBANGAN ERP JURUSAN TEKNIK INDUSTRI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA Definisi ERP Daniel O Leary : ERP system are computer based system designed to process an organization s transactions

Lebih terperinci

PERAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MASYARAKAT DAERAH PERBATASAN Kasus Propinsi Kepulauan Riau

PERAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MASYARAKAT DAERAH PERBATASAN Kasus Propinsi Kepulauan Riau PERAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MASYARAKAT DAERAH PERBATASAN Kasus Propinsi Kepulauan Riau Dicky R. Munaf 1, Thomas Suseno 2, Rizaldi Indra Janu 2, Aulia M. Badar 2 Abstract The development in Indonesia

Lebih terperinci

7 SUMBER DAYA MANUSIA

7 SUMBER DAYA MANUSIA 7 SUMBER DAYA MANUSIA Dalam implementasi manajemen sumber daya manusia, kami menerapkan budaya sharing session sebagai bentuk aktivitas mempertajam nilai organisasi Perseroan. Pencapaian positif dalam

Lebih terperinci

PENINGKATAN PERAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DALAM PENGELOLAAN KAWASAN INDUSTRI DAN LOGISTIK. Oleh: Dasep Titof BAB I PENDAHULUAN

PENINGKATAN PERAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DALAM PENGELOLAAN KAWASAN INDUSTRI DAN LOGISTIK. Oleh: Dasep Titof BAB I PENDAHULUAN PENINGKATAN PERAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DALAM PENGELOLAAN KAWASAN INDUSTRI DAN LOGISTIK Oleh: Dasep Titof BAB I PENDAHULUAN Bisnis PT. KBN adalah mengelola kawasan industri baik yang berstatus

Lebih terperinci

UNTAET REGULASI NO. 2002/2 TENTANG PELANGGARAN KETENTUAN BERHUBUNGAN DENGAN PEMILIHAN PRESIDEN PERTAMA

UNTAET REGULASI NO. 2002/2 TENTANG PELANGGARAN KETENTUAN BERHUBUNGAN DENGAN PEMILIHAN PRESIDEN PERTAMA UNITED NATIONS United Nations Transitional Administration in East Timor NATIONS UNIES Administrasion Transitoire des Nations Unies in au Timor Oriental UNTAET UNTAET/REG/2002/2 5 March 2002 REGULASI NO.

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:a. bahwa pertahanan negara

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN PENGUKURAN KANDUNGAN AIR PADA KAYU BERBASIS MIKROKONTROLER AT89S51 TUGAS AKHIR

RANCANG BANGUN PENGUKURAN KANDUNGAN AIR PADA KAYU BERBASIS MIKROKONTROLER AT89S51 TUGAS AKHIR RANCANG BANGUN PENGUKURAN KANDUNGAN AIR PADA KAYU BERBASIS MIKROKONTROLER AT89S51 TUGAS AKHIR Untuk Memenuhi Persyaratan Mencapai Pendidikan Diploma III (D3) Disusun Oleh : Clarissa Chita Amalia J0D007024

Lebih terperinci

Total Quality Purchasing

Total Quality Purchasing Total Quality Purchasing Diadaptasi dari Total quality management, a How-to Program For The High- Performance Business, Alexander Hamilton Institute Dalam Manajemen Mutu Total, pembelian memainkan peran

Lebih terperinci

UNIVERSITAS INDONESIA EVALUASI ATAS KEBIJAKAN AMDAL DALAM PEMBANGUNAN TATA RUANG KOTA SURAKARTA

UNIVERSITAS INDONESIA EVALUASI ATAS KEBIJAKAN AMDAL DALAM PEMBANGUNAN TATA RUANG KOTA SURAKARTA UNIVERSITAS INDONESIA EVALUASI ATAS KEBIJAKAN AMDAL DALAM PEMBANGUNAN TATA RUANG KOTA SURAKARTA TESIS Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Ekonomi CAROLINA VIVIEN CHRISTIANTI

Lebih terperinci

Kampanye Partisipasi Semua Orang untuk Kecelakaan Nol

Kampanye Partisipasi Semua Orang untuk Kecelakaan Nol Kampanye Partisipasi Semua Orang untuk Kecelakaan Nol 1. Metode Penerapan Kampanye Kecelakaan Nol Metode secara konkretnya, dikembangkan di tempat kerja untuk menerapkan prinsip menghargai manusia dalam

Lebih terperinci

PEDOMAN MUTU PT YUSA INDONESIA. Logo perusahaan

PEDOMAN MUTU PT YUSA INDONESIA. Logo perusahaan PEDOMAN MUTU PT YUSA INDONESIA Logo perusahaan DISETUJUI OLEH: PRESIDEN DIREKTUR Dokumen ini terkendali ditandai dengan stempel DOKUMEN TERKENDALI. Dilarang mengubah atau menggandakan dokumen tanpa seizing

Lebih terperinci

K150 Konvensi mengenai Administrasi Ketenagakerjaan: Peranan, Fungsi dan Organisasi

K150 Konvensi mengenai Administrasi Ketenagakerjaan: Peranan, Fungsi dan Organisasi K150 Konvensi mengenai Administrasi Ketenagakerjaan: Peranan, Fungsi dan Organisasi 1 K 150 - Konvensi mengenai Administrasi Ketenagakerjaan: Peranan, Fungsi dan Organisasi 2 Pengantar Organisasi Perburuhan

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN PERTAHANAN. PNS. Pokok- Pokok. Pembinaan.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN PERTAHANAN. PNS. Pokok- Pokok. Pembinaan. No.175, 2009 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN PERTAHANAN. PNS. Pokok- Pokok. Pembinaan. PERATURAN MENTERI PERTAHANAN NOMOR 09 TAHUN 2009 TENTANG POKOK-POKOK PEMBINAAN PEGAWAI NEGERI SIPIL DEPARTEMEN

Lebih terperinci

Kode POB-ALSI-005 - DKSI BAKU. Nomor Revisi 02 1. TUJUAN. unit di IPB. terlibat, dan informasi.

Kode POB-ALSI-005 - DKSI BAKU. Nomor Revisi 02 1. TUJUAN. unit di IPB. terlibat, dan informasi. 1. TUJUAN Untuk mengimplementasikan secara efektif dan efisien rancangan perangkat lunak yang dihasilkan oleh Perancang Perangkat Lunak. 2. RUANG LINGKUP Semua produk perangkat lunak dan hasil-hasil pemutakhiran

Lebih terperinci

PENGGUNAAN HIGH TEMPORAL AND SPASIAL IMAGERY DALAM UPAYA PENCARIAN PESAWAT YANG HILANG

PENGGUNAAN HIGH TEMPORAL AND SPASIAL IMAGERY DALAM UPAYA PENCARIAN PESAWAT YANG HILANG PENGGUNAAN HIGH TEMPORAL AND SPASIAL IMAGERY DALAM UPAYA PENCARIAN PESAWAT YANG HILANG Oleh : Yofri Furqani Hakim, ST. Ir. Edwin Hendrayana Kardiman, SE. Budi Santoso Bidang Pemetaan Dasar Kedirgantaraan

Lebih terperinci

KATA PEMBUKA KEWIRAUSAHAAN KONSEP DAN IMPLEMENTASI

KATA PEMBUKA KEWIRAUSAHAAN KONSEP DAN IMPLEMENTASI KATA PEMBUKA Rekan-rekan sejawat, saya ingin menginformasikan bahwa di tahun 2012, rangkaian kolom-kolom yang akan saya sajikan terbagi dalam dua kluster, yakni kluster pertama berkenaan dengan aspek-aspek

Lebih terperinci

Deklarasi Changwon untuk Kesejahteraan Manusia dan Lahan Basah

Deklarasi Changwon untuk Kesejahteraan Manusia dan Lahan Basah Deklarasi Changwon untuk Kesejahteraan Manusia dan Lahan Basah MENGAPA ANDA HARUS MEMBACA DAN MENGGUNAKAN DEKLARASI INI Lahan basah menyediakan pangan, menyimpan karbon, mengatur arah aliran air, menyimpan

Lebih terperinci

Pertemuan ke 2 Pengantar Organisasi Komputer

Pertemuan ke 2 Pengantar Organisasi Komputer Pertemuan ke 2 Pengantar Organisasi Komputer Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Tujuan 1. Menjelaskan tentang organisasi komputer

Lebih terperinci

PENGARUH KARAKTERISTIK INDIVIDU DAN LINGKUNGAN KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA CV. KAWAN KITA KLATEN SKRIPSI

PENGARUH KARAKTERISTIK INDIVIDU DAN LINGKUNGAN KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA CV. KAWAN KITA KLATEN SKRIPSI PENGARUH KARAKTERISTIK INDIVIDU DAN LINGKUNGAN KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA CV. KAWAN KITA KLATEN SKRIPSI Disusun untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Jurusan Pendidikan

Lebih terperinci

PENGENDALIAN DAN CARA BERTINDAK TERHADAP AKSI UNJUK RASA

PENGENDALIAN DAN CARA BERTINDAK TERHADAP AKSI UNJUK RASA MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA S D E O P S PENGENDALIAN DAN CARA BERTINDAK TERHADAP AKSI UNJUK RASA 1. REFERENSI : a. UU No. 2 tahun 2002 tentang Polri. b. UU No. 9 tahun 1998 tentang

Lebih terperinci

Komunikasi Pemasaran dan Adopsi Produk Baru

Komunikasi Pemasaran dan Adopsi Produk Baru Komunikasi Pemasaran dan Adopsi Produk Baru Hensi Margaretta, MBA. 1 Pokok Bahasan Peran utama komunikasi pemasaran dalam mempengaruhi karakteristik inovasi Peran komunikasi lisan (word of mouth) 2 Produk

Lebih terperinci

MANAJEMEN SITUASIONAL

MANAJEMEN SITUASIONAL MANAJEMEN SITUASIONAL Walaupun suatu organisasi bisnis telah memiliki seperangkat instrumen untuk mengendalikan perilaku sumber daya manusia di dalamnya - baik antara lain melalui deskripsi tugas (wewenang

Lebih terperinci

Sharing Informasi secara Visual dan Online Memonitor secara Visual dan Online Fasilitas-Fasilitas dengan Dynamic Visual Network dari xsia Systems

Sharing Informasi secara Visual dan Online Memonitor secara Visual dan Online Fasilitas-Fasilitas dengan Dynamic Visual Network dari xsia Systems 8/18/2011 Sharing Informasi secara Visual dan Online Memonitor secara Visual dan Online Fasilitas-Fasilitas dengan Dynamic Visual Network dari xsia Systems http://www.xsia-systems.cz.cc Catur Diantono

Lebih terperinci

PERSEPSI GURU TENTANG KINERJA KEPALA SMA NEGERI 10 CIPONDOH KOTA TANGERANG

PERSEPSI GURU TENTANG KINERJA KEPALA SMA NEGERI 10 CIPONDOH KOTA TANGERANG PERSEPSI GURU TENTANG KINERJA KEPALA SMA NEGERI 10 CIPONDOH KOTA TANGERANG SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Untuk Memenuhi Persyaratan Mencapai Gelar Serjana Pendidikan (S.Pd)

Lebih terperinci

tempat. Teori Atribusi

tempat. Teori Atribusi 4 C. PERSEPSI DAN KEPRIBADIAN Persepsi adalah suatu proses di mana individu mengorganisasikan dan menginterpretasikan kesan sensori mereka untuk memberi arti pada lingkungan mereka. Riset tentang persepsi

Lebih terperinci

Kode Etik. Etika Profesi

Kode Etik. Etika Profesi Kode Etik Etika Profesi Kode Etik Profesi Kode Etik Profesi Kode etik profesi merupakan sarana untuk membantu para pelaksana sebagai seseorang yang professional supaya tidak dapat merusak etika profesi

Lebih terperinci

DEFINISI. Definisi-definisi berikut berlaku untuk maksud-maksud dari publikasi yang sekarang.

DEFINISI. Definisi-definisi berikut berlaku untuk maksud-maksud dari publikasi yang sekarang. DEFINISI Definisi-definisi berikut berlaku untuk maksud-maksud dari publikasi yang sekarang. Batas-batas Yang Dapat Diterima (Acceptable limits) Batas-batas yang dapat diterima oleh badan pengaturan. Kondisi

Lebih terperinci

Hensi Margaretta, MBA.

Hensi Margaretta, MBA. Hensi Margaretta, MBA. 1 Pokok Bahasan Pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber daya lainnya 2 Tingkatan-tingkatan Manajemen Para karyawan yang bertanggung jawab dalam mengelola karyawan atas sumber

Lebih terperinci

Daftar Isi i ii Jaringan Komputer Daftar Isi iii JARINGAN KOMPUTER Oleh : Jonathan Lukas Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2006 Hak Cipta Ó 2006 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang. Dilarang

Lebih terperinci

PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA

PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA NOMOR 13 TAHUN 2008 TENTANG PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA (BNPB) - i - DAFTAR

Lebih terperinci

# $ !!" ! #$! $% # %!!!'(!! +!! % %+!'!! " #! # % #, #,-! #! )!! %" .'.!% % ) ' ' '!!!! % '! $ )!!'" /!.!% % ) $ % & (!!!!.!% %!$

# $ !! ! #$! $% # %!!!'(!! +!! % %+!'!!  #! # % #, #,-! #! )!! % .'.!% % ) ' ' '!!!! % '! $ )!!' /!.!% % ) $ % & (!!!!.!% %!$ !!"! #$! $%!&!'!!" # %!!!'(!!!$)!" #* $%!++ +!! % %+!'!! " "" #! # % #'!$ #, #,-! #'-!!! #! )!! %" # $.'.!% % ) ' ' '!!!! % '! $ )!!'" /!.!% % ) $ % & (!!!!.!% %!$!!!%.!% % "!.!% % )!')!! %!+!.!% % & &

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL CONVENTION FOR THE SUPPRESSION OF ACTS OF NUCLEAR TERRORISM (KONVENSI INTERNASIONAL PENANGGULANGAN TINDAKAN TERORISME

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN INFRASTRUKTUR TI DAN TEKNOLOGI BARU

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN INFRASTRUKTUR TI DAN TEKNOLOGI BARU Fakultas Ekonomi Universitas Budi Luhur SISTEM INFORMASI MANAJEMEN INFRASTRUKTUR TI DAN TEKNOLOGI BARU 1 INFRASTRUKTUR TI Infrastruktur TI terdiri atas sekumpulan perangkat dan aplikasi piranti lunak yang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA NOMOR : 17 /PER/M.KOMINFO/9/2005 TENTANG

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA NOMOR : 17 /PER/M.KOMINFO/9/2005 TENTANG PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA NOMOR : 17 /PER/M.KOMINFO/9/2005 TENTANG TATA CARA PERIZINAN DAN KETENTUAN OPERASIONAL PENGGUNAAN SPEKTRUM FREKUENSI RADIO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. area Surabaya divisi infrastruktur telekomunikasi menjelaskan perumusan dan

BAB I PENDAHULUAN. area Surabaya divisi infrastruktur telekomunikasi menjelaskan perumusan dan BAB I PENDAHULUAN Pada bab satu penulis menjelaskan latar belakang mengapa penulis membuat Racang bangun topologi jaringan arnet Jawa Timur pada PT.Telkom area Surabaya divisi infrastruktur telekomunikasi

Lebih terperinci

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS PENGARUH PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP KINERJA MANAJER UNIT

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS PENGARUH PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP KINERJA MANAJER UNIT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP KINERJA MANAJER UNIT (STUDI KASUS PADA PT. TELKOM, TBK WILAYAH SUMATRA BARAT) Oleh : NOVIA ZAYETRI BP.

Lebih terperinci

Tahan diguncang gempa

Tahan diguncang gempa Tahan diguncang gempa Gempa bumi merupakan bencana alam yang paling menakutkan bagi manusia. Ini karena kita selalu mengandalkan tanah tempat kita berpijak di bumi ini sebagai landasan yang paling stabil

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1960 TENTANG PERMINTAAN DAN PELAKSANAAN BANTUAN MILITER PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1960 TENTANG PERMINTAAN DAN PELAKSANAAN BANTUAN MILITER PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1960 TENTANG PERMINTAAN DAN PELAKSANAAN BANTUAN MILITER PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu menyempurnakan cara permintaan dan pelaksanaan

Lebih terperinci

Tindakan Korporat dalam Tanggung Jawab Sosial. Yuniawan Heru, M.Si. http://antro.fisip.unair.ac.id

Tindakan Korporat dalam Tanggung Jawab Sosial. Yuniawan Heru, M.Si. http://antro.fisip.unair.ac.id Tindakan Korporat dalam Tanggung Jawab Sosial Yuniawan Heru, M.Si. http://antro.fisip.unair.ac.id Social Responsibility Dimulai sejak era tahun 1970an, ketika muncul gerakan untuk menuntut tanggung jawab

Lebih terperinci

ANALISIS KEBUTUHAN SISTEM Hanif Al Fatta M.Kom

ANALISIS KEBUTUHAN SISTEM Hanif Al Fatta M.Kom ANALISIS KEBUTUHAN SISTEM Hanif Al Fatta M.Kom Abstraks Hasil dokumentasi dari tahap analisis kelemahan system digunakan untuk rekomendasi fungsionalitas apa saja yang bisa dilakukan sistem baru. Fungsionalitas

Lebih terperinci

BAB V PERANAN INFORMASI DALAM KUALITAS PRODUK DAN JASA

BAB V PERANAN INFORMASI DALAM KUALITAS PRODUK DAN JASA BAB V PERANAN INFORMASI DALAM KUALITAS PRODUK DAN JASA Kualitas didefinisikan dalam banyak cara. Menurut James Martin, konsultan komputer terkenal, mendeskripsikan kualitas perangkat lunak sebagai tepat

Lebih terperinci

STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA

STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA I. VISI, MISI, DAN TUJUAN UNIVERSITAS A. VISI 1. Visi harus merupakan cita-cita bersama yang dapat memberikan inspirasi, motivasi, dan kekuatan

Lebih terperinci

R197 REKOMENDASI MENGENAI KERANGKA PROMOTIONAL UNTUK KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

R197 REKOMENDASI MENGENAI KERANGKA PROMOTIONAL UNTUK KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA R197 REKOMENDASI MENGENAI KERANGKA PROMOTIONAL UNTUK KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA 1 R-197 Rekomendasi Mengenai Kerangka Promotional Untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja 2 Pengantar Organisasi Perburuhan

Lebih terperinci

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional.

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional. Definisi Global Profesi Pekerjaan Sosial Pekerjaan sosial adalah sebuah profesi yang berdasar pada praktik dan disiplin akademik yang memfasilitasi perubahan dan pembangunan sosial, kohesi sosial dan pemberdayaan

Lebih terperinci

STANDAR PRAKTIK KEPERAWATAN INDONESIA. Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI)

STANDAR PRAKTIK KEPERAWATAN INDONESIA. Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) STANDAR PRAKTIK KEPERAWATAN INDONESIA -Tahun 2005- Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Pengurus Pusat PPNI, Sekretariat: Jl.Mandala Raya No.15 Patra Kuningan Jakarta Tlp: 62-21-8315069 Fax: 62-21-8315070

Lebih terperinci

BAB 13 REVITALISASI PROSES DESENTRALISASI

BAB 13 REVITALISASI PROSES DESENTRALISASI BAB 13 REVITALISASI PROSES DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH Kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah sesuai dengan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-undang Nomor

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan Pesawat tanpa awak atau Unmanned Aerial Vehicle (UAV) kini menjadi suatu kebutuhan di dalam kehidupan untuk berbagai tujuan dan fungsi. Desain dari

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI HUKUM DAN DOKUMENTASI PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN Law Information System and Documentation of Regulation

SISTEM INFORMASI HUKUM DAN DOKUMENTASI PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN Law Information System and Documentation of Regulation SISTEM INFORMASI HUKUM DAN DOKUMENTASI PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN Law Information System and Documentation of Regulation Priyono dan E.S. Budi Wibowo Sekretariat Badan Litbang Pertanian ABSTRACT The

Lebih terperinci

Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian.

Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian. Uji Penilaian Profesional Macquarie Leaflet Latihan Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian. Mengapa Uji Penilaian psikometrik digunakan Dewasa ini semakin banyak perusahaan yang menyertakan

Lebih terperinci

SYARAT DAN KETENTUAN BTPN SINAYA ONLINE dan BTPN SINAYA MOBILE

SYARAT DAN KETENTUAN BTPN SINAYA ONLINE dan BTPN SINAYA MOBILE SYARAT DAN KETENTUAN BTPN SINAYA ONLINE dan BTPN SINAYA MOBILE I. Istilah 1. BTPN Sinaya Online adalah produk layanan perbankan untuk mengakses Rekening Nasabah Pengguna melalui jaringan internet dengan

Lebih terperinci

Manajemen Aset Berbasis Risiko pada Perusahaan Air Minum (Disusun oleh Slamet Susanto dan Christina Ningsih)*

Manajemen Aset Berbasis Risiko pada Perusahaan Air Minum (Disusun oleh Slamet Susanto dan Christina Ningsih)* Manajemen Aset Berbasis Risiko pada Perusahaan Air Minum (Disusun oleh Slamet Susanto dan Christina Ningsih)* 1. Pendahuluan Air bersih atau air minum sangat penting artinya bagi kehidupan manusia. Kajian

Lebih terperinci

PEDOMAN PENYUSUNAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR

PEDOMAN PENYUSUNAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR 5 LAMPIRAN PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA

Lebih terperinci

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Juli 2014 Komitmen Pemerintah Indonesia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus mengurangi risiko perubahan iklim tercermin melalui serangkaian

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

MEMBUAT REKOMENDASI YANG EFEKTIF

MEMBUAT REKOMENDASI YANG EFEKTIF Makalah Singkat MEMBUAT REKOMENDASI YANG EFEKTIF Diterjemahkan dari Briefing Paper No.1 Making Effective Recommendations Yang ditulis oleh Association for the Prevention of Torture (APT) Penerjemah: Dina

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. suatu upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan

BAB I PENDAHULUAN. suatu upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Rumah sakit adalah salah satu organisasi sektor publik yang bergerak dalam bidang pelayanan jasa kesehatan yang mempunyai tugas melaksanakan suatu upaya kesehatan

Lebih terperinci

K88 LEMBAGA PELAYANAN PENEMPATAN KERJA

K88 LEMBAGA PELAYANAN PENEMPATAN KERJA K88 LEMBAGA PELAYANAN PENEMPATAN KERJA 1 K-88 Lembaga Pelayanan Penempatan Kerja 2 Pengantar Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) merupakan merupakan badan PBB yang bertugas memajukan kesempatan bagi

Lebih terperinci

Sumber Daya Manusia. Pelatihan dan Pengembangan Karyawan

Sumber Daya Manusia. Pelatihan dan Pengembangan Karyawan 158 Profil Singkat BCA Laporan kepada Pemegang Saham Tinjauan Bisnis Pendukung Bisnis Sumber Daya Manusia Filosofi BCA membina pemimpin masa depan tercermin dalam berbagai program pelatihan dan pengembangan

Lebih terperinci

Term of Reference Hibah Inovasi Data untuk Pembangunan

Term of Reference Hibah Inovasi Data untuk Pembangunan Term of Reference Hibah Inovasi Data untuk Pembangunan 1. LATAR BELAKANG Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Bappenas, bekerja sama dengan Pulse Lab Jakarta, Knowledge Sector Initiative, dan

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu kata efektif juga dapat

II. TINJAUAN PUSTAKA. berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu kata efektif juga dapat 9 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Kajian Teori 1. Efektivitas Pembelajaran Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia efektivitas berasal dari kata efektif yang berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN APLIKASI DOKUMEN MANAJEMEN UNTUK DEPARTEMEN PEMERINTAHAN

PENGEMBANGAN APLIKASI DOKUMEN MANAJEMEN UNTUK DEPARTEMEN PEMERINTAHAN PENGEMBANGAN APLIKASI DOKUMEN MANAJEMEN UNTUK DEPARTEMEN PEMERINTAHAN Dwi Atmodjo Wismono Prto 1) dan Mardiana Purwaningsih 2) 1) Program Studi Sistem Informasi, dan 2) Sistem Komputer Institut Perbankan

Lebih terperinci

Dalam bab ini kita akan membahas mengenai suatu keamanan sistem yang akan membantu kita mengurangi pelanggaran-pelanggaran yang dapat terjadi.

Dalam bab ini kita akan membahas mengenai suatu keamanan sistem yang akan membantu kita mengurangi pelanggaran-pelanggaran yang dapat terjadi. 51. Kemananan Sistem 51.1. Pendahuluan Suatu sistem baru dapat dikatakan aman apabila dalam resource yang digunakan dan yang diakses, sesuai dengan kehendak user dalam berbagai keadaan. Sayangnya, tidak

Lebih terperinci

BAB II SOP PENDAFTARAN IBADAH HAJI REGULER DAN IBADAH HAJI PLUS 2.1. SOP (STANDARD OPERATING PROCEDURE)

BAB II SOP PENDAFTARAN IBADAH HAJI REGULER DAN IBADAH HAJI PLUS 2.1. SOP (STANDARD OPERATING PROCEDURE) 23 BAB II SOP PENDAFTARAN IBADAH HAJI REGULER DAN IBADAH HAJI PLUS 2.1. SOP (STANDARD OPERATING PROCEDURE) 2.1.1. Pengertian SOP SOP (Standard Operating Procedure) pada dasarnya adalah pedoman yang berisi

Lebih terperinci