U N D AN G- U N D AN G REPU BLI K I N D ON ESI A N OM OR 1 4 TAH U N TEN TAN G KETERBU KAAN I N FORM ASI PU BLI K

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "U N D AN G- U N D AN G REPU BLI K I N D ON ESI A N OM OR 1 4 TAH U N 2 0 0 8 TEN TAN G KETERBU KAAN I N FORM ASI PU BLI K"

Transkripsi

1 U N AN G- U N AN G REPU BLI K I N ON ESI A N OM OR 1 4 TAH U N TEN TAN G KETERBU KAAN I N FORM ASI PU BLI K EN GAN RAH M AT TU H AN YAN G M AH A ESA PRESI EN REPU BLI K I N ON ESI A Menim bang : a. bahw a infor m asi m er upakan kebut uhan pokok set iap Or ang bagi pengem bangan pr ibadi dan lingkungan sosialnya ser t a m er upakan bagian pent ing bagi ket ahanan nasional; b. bahw a hak m em per oleh infor m asi m er upakan hak asasi m anusia dan ket er bukaan I nfor m asi Publik m er upakan salah sat u cir i pent ing negar a dem okr at is yang m enj unj ung t inggi kedaulat an r akyat unt uk m ew uj udkan penyelenggar aan negar a yang baik; c. bahw a ket er bukaan I nfor m asi Publik m er upakan sar ana dalam m engopt im alkan pengaw asan publik t er hadap penyelenggar aan negar a dan Badan Publik lainnya dan segala sesuat u yang ber akibat pada kepent ingan publik; d. bahw a pengelolaan I nfor m asi Publik m er upakan salah sat u upaya unt uk m engem bangkan m asyar akat infor m asi; e. bahw a ber dasar kan per t im bangan sebagaim ana dim aksud dalam hur uf a, hur uf b, hur uf c, dan hur uf d per lu m em bent uk Undang- Undang t ent ang Ket er bukaan I nfor m asi Publik. Mengingat : Pasal 20, Pasal 21, Pasal 28 F, dan Pasal 28 J Undang- Undang asar Negar a Republik I ndonesia Tahun engan Per set uj uan Ber sam a EWAN PERWAKI LAN RAKYAT REPUBLI K I NONESI A dan PRESI EN REPUBLI K I NONESI A M E M U T U S K A N : Menet apkan : U N AN G- U N AN G TEN TAN G KETERBU KAAN I N FORM ASI PU BLI K

2 2 BAB I KETEN TU AN U M U M Pe n ge r t ia n Pa sa l 1 alam Undang- Undang ini yang dim aksud dengan: 1. I nfor m asi adalah ket er angan, per nyat aan, gagasan, dan t andat anda yang m engandung nilai, m akna, dan pesan, baik dat a, fakt a m aupun penj elasannya yang dapat dilihat, didengar, dan dibaca yang disaj ikan dalam ber bagai kem asan dan for m at sesuai dengan per kem bangan t eknologi infor m asi dan kom unikasi secar a elekt r onik at aupun nonelekt r onik. 2. I nfor m asi Publik adalah infor m asi yang dihasilkan, disim pan, dikelola, dikir im, dan/ at au dit er im a oleh suat u Badan Publik yang ber kait an dengan penyelenggar a dan penyelenggar aan negar a dan/ at au penyelenggar a dan penyelenggar aan Badan Publik lainnya yang sesuai dengan Undang- Undang ini ser t a infor m asi lain yang ber kait an dengan kepent ingan publik. 3. Badan Publik adalah lem baga eksekut if, legislat if, yudikat if, dan badan lain yang fungsi dan t ugas pokoknya ber kait an dengan penyelenggar aan negar a, yang sebagian at au selur uh danany a ber sum ber dari anggar an pendapat an dan belanj a negar a dan/ at au anggar an pendapat an dan belanj a daer ah, at au or ganisasi nonpem er int ah sepanj ang sebagian at au selur uh dananya ber sum ber dar i anggar an pendapat an dan belanj a negar a dan/ at au anggar an pendapat an dan belanj a daer ah, sum bangan m asyar akat, dan/ at au luar neger i. 4. Kom isi I nfor m asi adalah lem baga m andir i yang ber fungsi m enj alankan Undang- Undang ini dan per at ur an pelaksanaannya, m enet apkan pet unj uk t eknis st andar layanan I nfor m asi Publik dan m enyelesaikan Sengket a I nfor m asi Publik m elalui Mediasi dan/ at au Aj udikasi nonlit igasi. 5. Sengket a I nfor m asi Publik adalah sengket a yang t er j adi ant ar a Badan Publik dan Pengguna I nfor m asi Publik yang ber kait an dengan hak m em per oleh dan m enggunakan infor m asi ber dasar kan per undang- undangan. 6. Mediasi adalah penyelesaian Sengket a I nfor m asi Publik ant ar a par a pihak m elalui bant uan m ediat or Kom isi I nfor m asi. 7. Aj udikasi adalah pr oses penyelesaian Sengket a I nfor m asi Publik ant ar a par a pihak yang diput us oleh Kom isi I nfor m asi. 8. Pej abat Publik adalah Or ang yang dit unj uk dan diberi t ugas unt uk m enduduki posisi at au j abat an t er t ent u pada Badan Publik. 9. Pej abat Pengelola I nfor m asi dan okum ent asi adalah pej abat yang ber t anggung j aw ab di bidang penyim panan, pendokum ent asian, penyediaan, dan/ at au pelayanan infor m asi di Badan Publik. 10. Or ang adalah or ang per seor angan, kelom pok or ang, badan huk um, at au Badan Publik sebagaim ana dim aksud dalam Undang- Undang ini. 11. Pengguna I nfor m asi Publik adalah Or ang yang m enggunakan I nfor m asi Publik sebagaim ana diat ur dalam Undang- Undang ini. 12. Pem ohon I nfor m asi Publik adalah w ar ga negar a dan/ at au badan huk um I ndonesia yang m engaj ukan per m int aan I nfor m asi Publik sebagaim ana diat ur dalam Undang- Undang ini.

3 3 BAB I I ASAS AN TU JU AN Ba gia n Ke sa t u Asa s Pa sa l 2 (1) ) Set iap I nfor m asi Publik ber sifat t er buka dan dapat diakses oleh set iap Pengguna I nfor m asi Publik. (2) ) I nfor m asi Publik yang dikecualikan ber sifat ket at dan t er bat as. ( 3) Set iap I nfor m asi Publik har us dapat diper oleh set iap Pem ohon I nfor m asi Publik dengan cepat dan t epat w akt u, biaya r ingan, dan car a seder hana. ( 4) I nfor m asi Publik yang dikecualikan ber sifat r ahasia sesuai dengan Undang- Undang, kepat ut an, dan kepent ingan um um didasar kan pada penguj ian t ent ang konsek uensi yang t im bul apabila suat u infor m asi diberikan kepada m asyar akat ser t a set elah dipert im bangkan dengan saksam a bahw a m enut up I nfor m asi Publik dapat m elindungi kepent ingan yang lebih besar dar ipada m em bukanya at au sebaliknya. Ba gia n Ke du a Tu j u a n Pa sa l 3 Undang- Undang ini ber t uj uan unt uk: a. m enj am in hak w ar ga negar a unt uk m enget ahui r encana pem buat an kebij akan publik, pr ogr am kebij akan publik, dan pr oses pengam bilan keput usan publik, ser t a alasan pengam bilan suat u keput usan publik; b. m endor ong par t isipasi m asyar akat dalam pr oses pengam bilan kebij akan publik; c. m eningkat kan per an akt if m asyar akat dalam pengam bilan kebij akan publik dan pengelolaan Badan Publik yang baik; d. m ew uj udkan penyelenggar aan negar a yang baik, yait u yang t r anspar an, efekt if dan efisien, ak unt abel ser t a dapat dipert anggungj aw abkan; e. m enget ahui alasan kebij akan publik yang m em engar uhi haj at hidup Or ang banyak; f. m engem bangkan ilm u penget ahuan dan m encer daskan kehidupan bangsa; dan/ at au g. m eningkat kan pengelolaan dan pelayanan infor m asi di lingkungan Badan Publik unt uk m enghasilkan layanan infor m asi yang ber kualit as.

4 4 BAB I I I H AK AN KEW AJI BAN PEM OH ON AN PEN GGUN A I N FORM ASI PU BLI K SERTA H AK AN KEW AJI BAN BA AN PU BLI K Ba gia n Ke sa t u H a k Pe m oh on I n f or m a si Pu blik Pa sa l 4 (1) ) Set iap Or ang ber hak m em per oleh I nfor m asi Publik sesuai dengan ket ent uan Undang- Undang ini. (2) ) Set iap Or ang ber hak: a. m elihat dan m enget ahui I nfor m asi Publik; b. m enghadir i per t em uan publik yang t er buka unt uk um um unt uk m em per oleh I nfor m asi Publik; c. m endapat kan salinan I nfor m asi Publik m elalui perm ohonan sesuai dengan Undang- Undang ini; dan/ at au d. m enyebar luaskan I nfor m asi Publik sesuai dengan per at ur an per undang- undangan. (3) ) Set iap Pem ohon I nfor m asi Publik ber hak m engaj ukan per m int aan I nfor m asi Publik diser t ai alasan per m int aan t er sebut. (4) ) Set iap Pem ohon I nfor m asi Publik ber hak m engaj ukan gugat an ke pengadilan apabila dalam m em per oleh I nfor m asi Publik m endapat ham bat an at au kegagalan sesuai dengan ket ent uan Undang- Undang ini. Ba gia n Ke du a Ke w a j iba n Pe n g gu n a I n f or m a si Pu blik Pa sa l 5 (1) ) Pengguna I nfor m asi Publik w aj ib m enggunakan I nfor m asi Publik sesuai dengan ket ent uan per at ur an per undang- undangan. (2) ) Pengguna I nfor m asi Publik w aj ib m encant um kan sum ber dar i m ana ia m em peroleh I nfor m asi Publik, baik yang digunakan unt uk kepent ingan sendir i m aupun unt uk keper luan publikasi sesuai dengan ket ent uan per at ur an per undangundangan. Ba gia n Ke t iga H a k Ba da n Pu blik Pa sa l 6 (1) ) Badan Publik ber hak m enolak m em ber ikan infor m asi yang dikecualikan sesuai dengan ket ent uan per at ur an per undang- undangan. (2) ) Badan Publik ber hak m enolak m em ber ikan I nfor m asi Publik apabila t idak sesuai dengan ket ent uan per at ur an per undangundangan. (3) ) I nfor m asi Publik yang t idak dapat diberikan oleh Badan Publik, sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 1) adalah: a. infor m asi yang dapat m em bahayakan negar a; b. infor m asi yang ber kait an dengan kepent ingan per lindungan usaha dar i per saingan usaha t idak sehat ; c. infor m asi yang ber kait an dengan hak- hak pr ibadi; d. infor m asi yang ber kait an dengan r ahasia j abat an; dan/ at au e. I nfor m asi Publik yang dim int a belum dikuasai at au didokum ent asikan. Ba gia n Ke e m pa t Ke w a j iba n Ba da n Pu blik Pa sa l 7 (1) ) Badan Publik w aj ib m enyediakan, m em ber ikan dan/ at au m ener bit kan I nfor m asi Publik yang ber ada

5 5 dibaw ah kew enangannya kepada Pem ohon I nfor m asi Publik, selain infor m asi yang dikecualikan sesuai dengan ket ent uan.

6 6 (2) ) Badan Publik w aj ib m enyediakan I nfor m asi Publik yang akur at, benar, dan t idak m enyesat kan. (3) ) Unt uk m elaksanakan kew aj iban sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 2), Badan Publik har us m em bangun dan m engem bangkan sist em infor m asi dan dokum ent asi unt uk m engelola I nfor m asi Publik secar a baik dan efisien sehingga dapat diakses dengan m udah. (4) ) Badan Publik w aj ib m em buat per t im bangan secar a t er t ulis set iap kebij akan yang diam bil unt uk m em enuhi hak set iap Or ang at as I nfor m asi Publik. (5) ) Per t im bangan sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 4) ant ar a lain m em uat per t im bangan polit ik, ekonom i, sosial, budaya, dan/ at au per t ahanan dan keam anan negar a. (6) ) alam r angka m em enuhi kew aj iban ayat ( 1) sam pai dengan ayat ( 4) Badan Publik dapat m em anfaat kan sar ana dan/ at au m edia elekt r onik dan nonelekt r onik. Pa sa l 8 Kew aj iban Badan Publik yang ber kait an dengan kear sipan dan pendokum ent asian I nfor m asi Publik dilaksanakan ber dasar kan per at ur an per undang- undangan. BAB I V I N FORM ASI YAN G W AJI B I SE I AKAN AN I U M U M KAN Ba gia n Ke sa t u I n f or m a si y a n g W a j ib ise dia k a n da n iu m u m k a n Se ca r a Be r k a la Pa sa l 9 (1) ) Set iap Badan Publik w aj ib m engum um kan I nfor m asi Publik secar a ber kala. (2) ) I nfor m asi Publik sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 1) m eliput i: a. infor m asi yang ber kait an dengan Badan Publik; b. infor m asi m engenai kegiat an dan kiner j a Badan Publik t er kait ; c. infor m asi m engenai lapor an keuangan; dan/ at au d. infor m asi lain yang diat ur dalam per at ur an per undangundangan. (3) ) Kew aj iban m em ber ikan dan m enyam paikan I nfor m asi Publik sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 2) dilakukan paling sedikit 6 ( enam ) bulan sekali. (4) ) Kew aj iban m enyebar luaskan I nfor m asi Publik sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 1), disam paikan dengan car a yang m udah dij angkau oleh m asyar akat dan dalam bahasa yang m udah dipaham i. (5) ) Car a- car a sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 4) dit ent ukan lebih lanj ut oleh Pej abat Pengelola I nfor m asi dan okum ent asi di Badan Publik t er kait. (6) ) Ket ent uan t ent ang kew aj iban Badan Publik m em ber ikan dan m enyam paikan I nfor m asi Publik secar a ber kala sebagaim ana dim aksud ayat ( 1), ayat ( 2), dan ayat ( 3) diat ur lebih lanj ut dengan Pet unj uk Tek nis Kom isi I nfor m asi.

7 7 Ba gia n Ke du a I n f or m a si y a n g W a j ib iu m u m k a n se ca r a Se r t a - m e r t a Pa sa l 1 0 (1) ) Badan Publik w aj ib m engum um kan secar a ser t a- m er t a suat u infor m asi yang dapat m engancam haj at hidup Or ang banyak dan ket er t iban um um. (2) ) Kew aj iban m enyebar luaskan I nfor m asi Publik sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 1) disam paikan dengan car a yang m udah dij angkau oleh m asyar akat dan dalam bahasa yang m udah dipaham i. Ba gia n Ke t iga I n f or m a si y a n g W a j ib Te r se dia Se t ia p Sa a t Pa sa l 1 1 (1) ) Badan Publik w aj ib m enyediakan I nfor m asi Publik set iap saat yang m eliput i: a. daft ar selur uh I nfor m asi Publik yang ber ada di baw ah penguasaannya, t idak t er m asuk infor m asi yang dikecualikan; b. hasil keput usan Badan Publik dan per t im bangannya; c. selur uh kebij akan yang ada ber ikut dokum en penduk ungnya; d. r encana ker j a pr oyek t er m asuk di dalam nya per kir aan pengeluar an t ahunan Badan Publik; e. per j anj ian Badan Publik dengan pihak ket iga; f. infor m asi dan kebij akan yang disam paikan Pej abat Publik dalam per t em uan yang t er buka unt uk um um ; g. pr osedur ker j a pegaw ai Badan Publik yang ber kait an dengan pelayanan m asyar akat ; dan/ at au h. lapor an m engenai pelayanan akses I nfor m asi Publik sebagaim ana diat ur dalam Undang- Undang ini. (2) ) I nfor m asi Publik yang t elah dinyat akan t er buka bagi m asyar akat ber dasar kan m ekanism e keber at an dan/ at au penyelesaian sengket a sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 48, Pasal 49, dan Pasal 50 dinyat akan sebagai I nfor m asi Publik yang dapat diakses oleh Pengguna I nfor m asi Publik. (3) ) Ket ent uan m engenai t at a car a pelaksanaan kew aj iban Badan Publik m enyediakan I nfor m asi Publik yang dapat diakses oleh Pengguna I nfor m asi Publik sebagaim ana dim aksud ayat ( 1) dan ayat ( 2) diat ur lebih lanj ut dengan pet unj uk t eknis Kom isi I nfor m asi. Pa sa l 1 2 Set iap t ahun Badan Publik w aj ib m engum um kan layanan infor m asi, yang m eliput i: a. j um lah per m int aan infor m asi yang dit er im a; b. w akt u yang diper lukan Badan Publik dalam m em enuhi set iap per m int aan infor m asi; c. j um lah pem berian dan penolakan per m int aan infor m asi; dan/ at au d. alasan penolakan per m int aan infor m asi. Pa sa l 1 3 (1) ) Unt uk m ew uj udkan pelayanan cepat, t epat, dan seder hana set iap Badan Publik: a. m enunj uk Pej abat Pengelola I nfor m asi dan okum ent asi; dan b. m em buat dan m engem bangkan sist em penyediaan layanan infor m asi secar a cepat, m udah, dan w aj ar sesuai dengan pet unj uk t eknis st andar layanan infor m asi publik yang ber laku secar a nasional. (2) ) Pej abat Pengelola I nfor m asi dan okum ent asi sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 1) hur uf a dibant u oleh pej abat fungsional.

8 8 Pa sa l 1 4 I nfor m asi Publik yang w aj ib disediakan oleh Badan Usaha Milik Negar a, Badan Usaha Milik aer ah dan/ at au badan usaha lainnya yang dim iliki oleh negar a dalam Undang- Undang ini adalah: a. nam a dan t em pat kedudukan, m aksud dan t uj uan ser t a j enis kegiat an usaha, j angka w akt u pendir ian, dan per m odalan, sebagaim ana t er cant um dalam Anggar an asar ; b. nam a lengkap pem egang saham, anggot a direksi, dan anggot a dw an kom isar is per ser oan; c. lapor an t ahunan, lapor an keuangan, ner aca lapor an laba r ugi, dan lapor an t anggung j aw ab sosial per usahaan yang t elah diaudit ; d. hasil penilaian oleh audit or ekst er nal, lem baga pem er ingkat kr edit dan lem baga pem er ingkat lainnya; e. sist em dan alokasi dana r em uner asi anggot a kom isar is/ dew an pengaw as dan dir eksi; f. m ekanism e penet apan direksi dan kom isar is/ dew an pengaw as; g. kasus hukum yang ber dasar kan Undang- Undang t er buka sebagai I nfor m asi Publik; h. pedom an pelaksanaan t at a kelola per usahaan yang baik ber dasar kan pr insip- pr insip t r anspar ansi, akunt abilit as, per t anggungj aw aban, kem andir ian, dan kew aj ar an; i. pengum um an pener bit an efek yang ber sifat ut ang; j. penggant ian akunt an yang m engaudit per usahaan; k. per ubahan t ahun fiskal per usahaan; l. kegiat an penugasan pem er int ah dan/ at au kew aj iban pelayanan um um at au subsidi; m. m ekanism e pengadaan bar ang dan j asa; dan/ at au n. infor m asi lain yang dit ent ukan oleh Undang- Undang yang ber kait an dengan Badan Usaha Milik Negar a/ Badan Usaha Milik aer ah. Pa sa l 1 5 I nfor m asi Publik yang w aj ib disediakan oleh par t ai polit ik dalam Undang- Undang ini adalah: a. asas dan t uj uan; b. pr ogr am um um dan kegiat an par t ai polit ik; c. nam a alam at dan susunan kepengur usan dan per ubahannya; d. pengelolaan dan penggunaan dana yang ber sum ber dar i anggar an pendapat an dan belanj a negar a dan/ at au anggar an pendapat an dan belanj a daer ah; e. m ekanism e pengam bilan keput usan par t ai; f. keput usan par t ai: hasil m ukt am ar / kongr es/ m unas/ dan keput usan lainnya yang m enur ut anggar an dasar dan anggar an r um ah t angga par t ai t er buka unt uk um um ; dan/ at au g. infor m asi lain yang dit et apkan oleh Undang- Undang yang ber kait an dengan par t ai polit ik. Pa sa l 1 6 I nfor m asi Publik yang w aj ib disediakan oleh or ganisasi nonpem erint ah dalam Undang- Undang ini adalah: a. asas dan t uj uan; b. pr ogr am dan kegiat an or ganisasi; c. nam a, alam at, susunan kepengur usan, dan per ubahannya; d. pengelolaan dan penggunaan dana yang ber sum ber dar i anggar an pendapat an dan belanj a negar a dan/ at au anggar an pendapat an dan belanj a daer ah, sum bangan m asyar akat, dan/ at au sum ber luar neger i; e. m ekanism e pengam bilan keput usan or ganisasi; f. keput usan- keput usan or ganisasi; dan/ at au g. infor m asi lain yang dit et apkan oleh per at ur an per undangundangan.

9 9 BAB V I N FORM ASI YAN G I KECU ALI KAN Pa sa l 1 7 Set iap Badan Publik w aj ib m em buka akses bagi set iap Pem ohon I nfor m asi Publik unt uk m endapat kan I nfor m asi Publik, kecuali: a. I nfor m asi Publik yang apabila dibuka dan diber ikan kepada Pem ohon I nfor m asi Publik dapat m engham bat proses penegakan hukum, yait u infor m asi yang dapat : 1. m engham bat proses penyelidikan dan penyidikan suat u t indak pidana; 2. m engungkapkan ident it as infor m an, pelapor, saksi, dan/ at au kor ban yang m enget ahui adanya t indak pidana; 3. m engungkapkan dat a int elij en kr im inal dan r encanar encana yang ber hubungan dengan pencegahan dan penanganan segala bent uk kej ahat an t r ansnasional; 4. m em bahayakan keselam at an dan kehidupan penegak huk um dan/ at au keluar ganya; dan/ at au 5. m em bahayakan keam anan per alat an, sar ana, dan/ at au pr asar ana penegak huk um. b. I nfor m asi Publik yang apabila dibuka dan diber ikan kepada Pem ohon I nfor m asi Publik dapat m engganggu k epent ingan per lindungan hak at as kekayaan int elekt ual dan per lindungan dar i per saingan usaha t idak sehat ; c. infor m asi yang apabila dibuka dan diber ikan kepada Pem ohon I nfor m asi Publik dapat m em bahayakan per t ahanan dan keam anan negar a, y ait u: 1. infor m asi t ent ang st r at egi, int elij en, oper asi, t akt ik dan t eknik yang ber kait an dengan penyelenggar aan sist em per t ahanan dan keam anan negar a, m eliput i t ahap per encanaan, pelaksanaan dan pengakhir an at au evaluasi dalam kait an dengan ancam an dar i dalam dan luar neger i; 2. dokum en yang m em uat t ent ang st r at egi, int elej en, oper asi, t eknik dan t akt ik yang ber kait an dengan penyelenggar aan sist em per t ahanan dan keam anaan negar a yang m eliput i t ahap per encanaan, pelaksanaan dan pengakhir an at au evaluasi; 3. j um lah, kom posisi, disposisi, at au dislokasi kekuat an dan kem am puan dalam penyelenggar aan sist em per t ahanan dan keam anan negar a ser t a r encana pengem bangannya; 4. gam bar dan dat a t ent ang sit uasi dan keadaan pangkalan dan/ at au inst alasi m ilit er ; 5. dat a per kir aan kem am puan m ilit er dan per t ahanan negar a lain t erbat as pada segala t indakan dan/ at au indikasi negar a t er sebut yang dapat m em bahayakan kedaulat an Negar a Kesat uan Republik I ndonesia dan/ at au dat a t er kait ker j asam a m ilit er dengan negar a lain yang disepakat i dalam per j anj ian t er sebut sebagai r ahasia at au sangat r ahasia; 6. sist em per sandian negar a; dan/ at au 7. sist em int elij en negar a. d. I nfor m asi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pem ohon I nfor m asi Publik dapat m engungkapkan k ekayaan alam I ndonesia; e. I nfor m asi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pem ohon I nfor m asi Publik, dapat m er ugikan k et ahanan ekonom i nasional: 1. r encana aw al pem belian dan penj ualan m at a uang nasional at au asing, saham dan aset vit al m ilik negar a; 2. r encana aw al per ubahan nilai t ukar, suk u bunga, m odel oper asi inst it usi keuangan; 3. r encana aw al per ubahan suk u bunga bank, pinj am an pem er int ah, per ubahan paj ak, t ar if, at au pendapat an negar a/ daer ah lainnya; 4. r encana aw al penj ualan at au pem belian t anah at au pr opert i; 5. r encana aw al invest asi asing;

10 pr oses dan hasil pengaw asan per bankan, asur ansi, at au lem baga keuangan lainnya; dan/ at au 7. hal- hal yang ber kait an dengan pr oses pencet akan uang. f. I nfor m asi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pem ohon I nfor m asi Publik, dapat m er ugikan kepent ingan hubungan luar neger i: 1. posisi, daya t aw ar dan st r at egi yang akan dan t elah diam bil oleh negar a dalam hubungannya dengan negosiasi int er nasional; 2. kor espondensi diplom at ik ant ar negar a; 3. sist em kom unikasi dan per sandian yang diper gunakan dalam m enj alankan hubungan int er nasional; dan/ at au 4. per lindungan dan pengam anan infr ast r ukt ur st r at egis I ndonesia di luar neger i. g. infor m asi yang apabila dibuka dapat m engungkapkan isi akt a ot ent ik yang ber sifat pr ibadi dan kem auan t er akhir at aupun w asiat seseor ang; h. infor m asi yang apabila dibuka dan diber ikan kepada Pem ohon I nfor m asi Publik dapat m engungkap r ahasia pr ibadi, yait u: 1. r iw ayat dan kondisi anggot a keluar ga; 2. r iw ayat, kondisi dan per aw at an, pengobat an kesehat an fisik, dan psikis seseor ang; 3. kondisi keuangan, aset, pendapat an, dan r ekening bank seseor ang; 4. hasil- hasil evaluasi sehubungan dengan kapabilit as, int elekt ualit as, dan r ekom endasi kem am puan seseor ang; dan/ at au 5. cat at an yang m enyangkut pr ibadi seseor ang yang ber kait an dengan kegiat an sat uan pendidikan for m al dan sat uan pendidikan nonfor m al. i. m em or andum at au sur at - sur at ant ar Badan Publik at au int r a Badan Publik, yang m enur ut sifat nya dir ahasiakan kecuali at as put usan Kom isi I nfor m asi at au pengadilan; j.. infor m asi yang t idak boleh diungkapkan ber dasar kan Undang- Undang. Pa sa l 1 8 (1) ) Tidak t er m asuk dalam kat egor i infor m asi yang dikecualikan adalah infor m asi ber ikut : a. put usan badan per adilan; b. ket et apan, keput usan, per at ur an, sur at edar an, at aupun bent uk kebij akan lain, baik yang t idak berlaku m engikat m aupun m engikat ke dalam at aupun ke luar ser t a per t im bangan lem baga penegak hukum ; c. sur at per int ah penghent ian penyidikan at au penunt ut an; d. r encana pengeluar an t ahunan lem baga penegak hukum ; e. lapor an keuangan t ahunan lem baga penegak hukum ; f. lapor an hasil pengem balian uang hasil kor upsi; dan/ at au g. infor m asi lain sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 11 ayat ( 2). (2) ) Tidak t er m asuk infor m asi yang dikecualikan sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 17 hur uf g dan hur uf h, ant ar a lain apabila : a. pihak yang r ahasianya diungkap m em ber ikan perset uj uan t er t ulis; dan/ at au b. pengungkapan ber kait an dengan posisi seseor ang dalam j abat an- j abat an publik. (3) ) alam hal kepent ingan pem er iksaan per kar a pidana di pengadilan, Kepala Kepolisian Republik I ndonesia, Jaksa Agung, Ket ua Mahkam ah Agung, Ket ua Kom isi Pem ber ant asan Kor upsi, dan/ at au Pim pinan lem baga negar a penegak hukum lainnya yang diberi kew enangan oleh Undang- Undang dapat m em buka infor m asi yang dikecualikan sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 17 hur uf a, hur uf b, hur uf c, hur uf d, hur uf e, hur uf f, hur uf i, dan hur uf j. (4) ) Pem bukaan infor m asi y ang dikecualikan sebagaim ana

11 1 1 yang dim aksud pada ayat ( 3) dilakukan dengan car a m engaj ukan

12 10 per m int aan izin kepada Pr esiden. (5) ) Per m int aan izin sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 3) dan ayat ( 4) unt uk kepent ingan pem er iksaan per kar a per dat a yang ber kait an dengan keuangan at au kekayaan negar a di pengadilan, per m int aan izin diaj ukan oleh Jaksa Agung sebagai pengacar a negar a kepada Pr esiden. (6) ) I zin t er t ulis sebagaim ana yang dim aksud pada ayat ( 3), ayat ( 4), dan ayat ( 5) diber ikan oleh Pr esiden kepada Kepala Kepolisian Republik I ndonesia, Jaksa Agung, Ket ua Kom isi Pem ber ant asan Kor upsi, Pim pinan Lem baga Negar a Penegak Hukum lainnya, at au Ket ua Mahkam ah Agung. (7) ) engan m em per t im bangkan kepent ingan per t ahanan dan keam anan negar a dan kepent ingan um um, Pr esiden dapat m enolak per m int aan infor m asi yang dikecualikan sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 3), ayat ( 4) dan ayat ( 5). Pa sa l 1 9 Pej abat Pengelola I nfor m asi dan okum ent asi di set iap Badan Publik w aj ib m elakukan penguj ian t ent ang konsekuensi sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 17 dengan saksam a dan penuh ket elit ian sebelum m enyat akan I nfor m asi Publik t er t ent u dikecualikan unt uk diakses oleh set iap Or ang. Pa sa l 2 0 (1) ) Pengecualian sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 17 hur uf a, hur uf b, hur uf c, hur uf d, hur uf e, dan hur uf f t idak ber sifat per m anen. (2) ) Pengat ur an lebih lanj ut m engenai j angka w akt u pengecualian diat ur dalam Per at ur an Pem er int ah. BAB V I M EKAN I SM E M EM PEROLEH I N FORM ASI Pa sa l 2 1 Mekanism e unt uk m em per oleh I nfor m asi Publik didasar kan pada pr insip cepat, t epat w akt u, dan biaya r ingan. Pa sa l 2 2 (1) ) Set iap Pem ohon I nfor m asi Publik dapat m engaj ukan per m int aan unt uk m em per oleh I nfor m asi Publik kepada Badan Publik t er kait secar a t er t ulis at au t idak t er t ulis. (2) ) Badan Publik w aj ib m encat at nam a dan alam at Pem ohon I nfor m asi Publik, subj ek dan for m at infor m asi ser t a car a penyam paian infor m asi y ang dim int a oleh Pem ohon I nfor m asi Publik. (3) ) Badan Publik yang ber sangkut an w aj ib m encat at per m int aan I nfor m asi Publik yang diaj ukan secar a t idak t er t ulis. (4) ) Badan Publik t er kait w aj ib m em ber ikan t anda bukt i penerim aan per m int aan I nfor m asi Publik sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 1) dan ayat ( 3) ber upa nom or pendaft ar an pada saat per m int aan dit er im a. (5) ) alam hal per m int aan disam paikan secar a langsung at au m elalui sur at elekt ronik, nom or pendaft ar an diber ikan saat pener im aan per m int aan. (6) ) alam hal per m int aan disam paikan m elalui sur at, pengir im an nom or pendaft ar an dapat diberikan ber sam aan dengan pengir im an infor m asi. (7) ) Paling lam bat 10 ( sepuluh) har i ker j a sej ak dit er im anya per m int aan, Badan Publik yang ber sangk ut an w aj ib m enyam paikan pem ber it ahuan t er t ulis yang ber isikan : a. infor m asi yang dim int a ber ada di baw ah penguasaannya at aupun t idak; b. Badan Publik w aj ib m em ber it ahukan Badan Publik yang

13 11 m enguasai infor m asi yang dim int a apabila infor m asi yang dim int a t idak ber ada di baw ah penguasaannya dan Badan Publik yang m ener im a per m int aan m enget ahui keber adaan infor m asi yang dim int a; c. pener im aan at au penolakan per m int aan dengan alasan yang t er cant um sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 17; d. dalam hal per m int aan dit er im a selur uhnya at au sebagian dicant um kan m at er i infor m asi yang ak an diber ikan; e. dalam hal suat u dokum en m engandung m at er i yang dikecualikan sebagaim ana dim aksud dalam Pasal 17, m aka infor m asi yang dikecualikan t er sebut dapat dihit am kan dengan diser t ai alasan dan m at er inya; f. alat penyam pai dan for m at infor m asi yang akan diberikan; dan/ at au g. biaya ser t a car a pem bayar an unt uk m em per oleh infor m asi yang dim int a. (8) ) Badan Publik yang ber sangkut an dapat m em per panj ang w akt u unt uk m engir im kan pem ber it ahuan sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 7), paling lam bat 7 ( t uj uh) har i ker j a ber ikut nya dengan m em ber ikan alasan secar a t er t ulis. (9) ) Ket ent uan lebih lanj ut m engenai t at a car a per m int aan infor m asi kepada Badan Publik diat ur oleh Kom isi I nfor m asi. BAB V I I KOM I SI I N FORM ASI Ba gia n Ke sa t u Fu n g si Pa sa l 2 3 Kom isi I nfor m asi adalah lem baga m andir i yang ber fungsi m enj alankan Undang- Undang ini dan per at ur an pelaksanaannya m enet apkan pet unj uk t eknis st andar layanan infor m asi publik dan m enyelesaikan Sengket a I nfor m asi Publik m elalui Mediasi dan/ at au Aj udikasi nonlit igasi. Ba gia n Ke du a Ke du du k a n Pa sa l 2 4 (1) ) Kom isi I nfor m asi t er diri at as Kom isi I nfor m asi Pusat, Kom isi I nfor m asi Pr ovinsi, dan j ika dibut uhkan Kom isi I nfor m asi kabupat en/ kot a. (2) ) Kom isi I nfor m asi Pusat ber kedudukan di ibu kot a Negar a. (3) ) Kom isi I nfor m asi pr ovinsi ber kedudukan di ibu kot a pr ovinsi dan Kom isi I nfor m asi kabupat en/ kot a ber kedudukan di ibu kot a kabupat en/ kot a. Ba gia n Ke t iga Su su n a n Pa sa l 2 5 (1) ) Anggot a Kom isi I nfor m asi Pusat ber j um lah 7 ( t uj uh) or ang yang m encer m inkan unsur pem er int ah dan unsur m asyar akat. (2) ) Anggot a Kom isi I nfor m asi provinsi dan/ at au Kom isi I nfor m asi kabupat en/ kot a ber j um lah 5 ( lim a) or ang yang m encer m inkan unsur pem er int ah dan unsur m asyar akat. (3) ) Kom isi I nfor m asi dipim pin oleh seor ang ket ua m er angkap anggot a dan didam pingi oleh seor ang w akil ket ua m er angkap anggot a. (4) ) Ket ua dan w akil ket ua dipilih dar i dan oleh par a anggot a Kom isi I nfor m asi. (5) ) Pem ilihan sebagaim ana dim aksud pada ayat ( 6) dilakukan dengan m usyaw ar ah selur uh anggot a Kom isi I nfor m asi dan apabila t idak t er capai kesepakat an dilakukan pem ungut

14 an suar a. 12

15 13 Ba gia n Ke e m pa t Tu ga s Pa sa l 2 6 (1) ) Kom isi I nfor m asi ber t ugas: a. m ener im a, m em er iksa, dan m em ut us per m ohonan penyelesaian Sengket a I nfor m asi Publik m elalui Mediasi dan/ at au Aj udikasi nonlit igasi yang diaj ukan oleh set iap Pem ohon I nfor m asi Publik ber dasar kan alasan sebagaim ana dim aksud dalam Undang- Undang ini; b. m enet apkan kebij akan um um pelayanan I nfor m asi Publik; dan c. m enet apkan pet unj uk pelaksanaan dan pet unj uk t ek nis. ( 2) Kom isi I nfor m asi Pusat ber t ugas: a. m enet apkan pr osedur pelaksanaan penyelesaian sengket a m elalui Mediasi dan/ at au Aj udikasi nonlit igasi; b. m ener im a, m em er iksa, dan m em ut us Sengket a I nfor m asi Publik di daer ah selam a Kom isi I nfor m asi pr ovinsi dan/ at au Kom isi I nfor m asi kabupat en/ kot a belum t er bent uk; dan c. m em ber ikan lapor an m engenai pelaksanaan t ugasnya ber dasar kan Undang- Undang ini kepada Pr esiden dan ew an Per w akilan Rak y at Republik I ndonesia set ahun sekali at au sew akt u- w akt u j ika dim int a. ( 3) Kom isi I nfor m asi pr ovinsi dan/ at au Kom isi I nfor m asi kabupat en/ kot a bert ugas m ener im a, m em eriksa, dan m em ut us Sengket a I nfor m asi Publik di daer ah m elalui Mediasi dan/ at au Aj udikasi nonlit igasi. Ba gia n Ke lim a W e w e n a n g Pa sa l 2 7 (1) ) alam m enj alankan t ugasnya, Kom isi I nfor m asi m em iliki w ew enang: a. m em anggil dan/ at au m em per t em ukan par a pihak yang ber sengket a; b. m em int a cat at an at au bahan yang r elevan yang dim iliki oleh Badan Publik t er kait unt uk m engam bil keput usan dalam upaya m enyelesaikan Sengket a I nfor m asi Publik; c. m em int a ket er angan at au m enghadir kan pej abat Badan Publik at aupun pihak yang t er kait sebagai saksi dalam penyelesaian Sengket a I nfor m asi Publik; d. m engam bil sum pah set iap saksi yang didengar ket er angannya dalam Aj udikasi nonlit igasi penyelesaian Sengket a I nfor m asi Publik; dan e. m em buat kode et ik yang dium um kan kepada publik sehingga m asyar akat dapat m enilai kiner j a Kom isi I nfor m asi. (2) ) Kew enangan Kom isi I nfor m asi Pusat m eliput i kew enangan penyelesaian Sengket a I nfor m asi Publik yang m enyangk ut Badan Publik pusat dan Badan Publik t ingkat provinsi dan/ at au Badan Publik t ingkat kabupat en/ kot a selam a Kom isi I nfor m asi di pr ovinsi at au Kom isi I nfor m asi kabupat en/ kot a t er sebut belum t er bent uk. (3) ) Kew enangan Kom isi I nfor m asi pr ovinsi m eliput i kew enangan penyelesaian sengket a yang m enyangk ut Badan Publik t ingkat pr ovinsi yang ber sangkut an. (4) ) Kew enangan Kom isi I nfor m asi kabupat en/ kot a m eliput i kew enangan penyelesaian sengket a yang m enyangkut Badan Publik t ingkat kabupat en/ k ot a yang ber sangkut an.

P E R A T U R A N W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A N O M O R 67 T A H U N 201 2 T E N T A N G

P E R A T U R A N W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A N O M O R 67 T A H U N 201 2 T E N T A N G W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A P E R A T U R A N W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A N O M O R 67 T A H U N 201 2 T E N T A N G P E D O M A N P E L A K S A N A A N P E N G A D A A N B A R A N G /

Lebih terperinci

Dokumentasi Hukum Pemkab Agam 1

Dokumentasi Hukum Pemkab Agam 1 PERATURAN DAERAH KABUPATEN AGAM NOMOR 1 TAHUN 2009 TENTANG PERUBAHAN NAMA SERTA WI LAYAH KECAMATAN BANUHAMPU SUNGAI PUAR DAN KECAMATAN I V ANGKAT CANDUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI AGAM,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 25, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa den ga n a da n ya kenaikan

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN WEBSITE SEBAGAI MEDIA INFORMASI DAN PROMOSI PADA PENJAHIT TRENDY DI CILACAP. Naskah Publikasi

ANALISIS DAN PERANCANGAN WEBSITE SEBAGAI MEDIA INFORMASI DAN PROMOSI PADA PENJAHIT TRENDY DI CILACAP. Naskah Publikasi ANALISIS DAN PERANCANGAN WEBSITE SEBAGAI MEDIA INFORMASI DAN PROMOSI PADA PENJAHIT TRENDY DI CILACAP Naskah Publikasi Diajukan oleh Afifi Adnan Pradana 09.22.1081 JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa informasi merupakan kebutuhan

Lebih terperinci

SEKSI MANAJEMEN DAN INFORMASI SUBDIN PERENCANAAN KESEHATAN DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH JL. PIERRE TENDEAN NO. 24 SEMARANG

SEKSI MANAJEMEN DAN INFORMASI SUBDIN PERENCANAAN KESEHATAN DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH JL. PIERRE TENDEAN NO. 24 SEMARANG SEKSI MANAJEMEN DAN INFORMASI SUBDIN PERENCANAAN KESEHATAN DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH JL. PIERRE TENDEAN NO. 24 SEMARANG BAB I PENDAHULUAN 1.1.LAT AR BELAKANG Penyusunan Data Khusus merupakan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 61 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

PI HAK YAN G M EM I LI KI HUBUN GAN I STI M EW A

PI HAK YAN G M EM I LI KI HUBUN GAN I STI M EW A Pihak yang Memiliki Hubungan Istimewa SA Se k si 3 3 4 PI HAK YAN G M EM I LI KI HUBUN GAN I STI M EW A Sumber: PSA No. 34 PEN DAHULUAN 01 Seksi ini memberikan panduan tentang prosedur yang harus dipertimbangkan

Lebih terperinci

Grafik 1. Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Intan Jaya Tahun 2007-2009

Grafik 1. Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Intan Jaya Tahun 2007-2009 53 (%) 180 160 140 120 100 80 60 40 20 0-20 Grafik 1. Sektor Ekonomi Kabupaten Intan Jaya Tahun 2007-2009 2007 2008 2009 Tahun Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik dan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 35, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 35 TAHUN 201 3 TENTANG REKAYASA LALU LINTAS DI KAWASAN JALAN SUMBERSARI JALAN GAJAYANA JALAN MT. HARYONO JALAN DI. PANJAITAN JALAN BOGOR DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2005 TENTANG PENGANGKATAN TENAGA HONORER MENJADI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2005 TENTANG PENGANGKATAN TENAGA HONORER MENJADI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2005 TENTANG PENGANGKATAN TENAGA HONORER MENJADI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menibang

Lebih terperinci

3. HAK BADAN PUBLIK 1. Badan Publik berhak menolak memberikan informasi yang dikecualikan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. 2.

3. HAK BADAN PUBLIK 1. Badan Publik berhak menolak memberikan informasi yang dikecualikan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. 2. INFORMASI TENTANG HAK DAN TATACARA MEMPEROLEH INFORMASI PUBLIK, SERTA TATACARA PENGAJUAN KEBERATAN SERTA PROSES PENYELESAIAN SENGKETA INFORMASI PUBLIK BERIKUT PIHAK-PIHAK YANG BERTANGGUNG JAWAB YANG DAPAT

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN JABATAN FUNGSIONAL UMUM PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN JABATAN FUNGSIONAL UMUM PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG SALINAN NOMOR 9, 2014 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN JABATAN FUNGSIONAL UMUM PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

I No. Jenis Dokumen. D Wajib Pajak D Wakil. D Kuasa ... :... (20) ... ... (1)... (3) Permohonan Penghapusan Sanksi Administrasi. Nomor Lampiran: Hal

I No. Jenis Dokumen. D Wajib Pajak D Wakil. D Kuasa ... :... (20) ... ... (1)... (3) Permohonan Penghapusan Sanksi Administrasi. Nomor Lampiran: Hal LAMPI RAN PERATURAN MENTER! KEUANGAN NOMOR TENTANG 29/PMK.03/2015 PENGHAPUSAN SANKS! ADMINISTRASI BUNGA YANG TERBIT BERDASARKAN PASAL 19 AYAT (1) UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG KETENTUAN UMUM

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2004 TENTANG PENGHAPUSAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2004 TENTANG PENGHAPUSAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2004 TENTANG PENGHAPUSAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa setiap warga negara

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Menentukan Tema Gambar 4.1 Flow chart workshop 46 PT. Bahana Prestasi sampai dengan bulan September 2010 telah memiliki beberapa unit operasional yang terbagi dalam 2 buah

Lebih terperinci

PANDUAN SEDERHANA PENERAPAN UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK

PANDUAN SEDERHANA PENERAPAN UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK PANDUAN SEDERHANA PENERAPAN UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK PANDUAN SEDERHANA PENERAPAN UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK Disusun oleh Yayasan SET atas Dukungan USAID/DRSP Tim Penyusun: Agus Sudibyo Bejo

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 11/POJK.05/2014 TENTANG PEMERIKSAAN LANGSUNG LEMBAGA JASA KEUANGAN NON-BANK

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 11/POJK.05/2014 TENTANG PEMERIKSAAN LANGSUNG LEMBAGA JASA KEUANGAN NON-BANK OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 11/POJK.05/2014 TENTANG PEMERIKSAAN LANGSUNG LEMBAGA JASA KEUANGAN NON-BANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DEWAN

Lebih terperinci

ABSTRAKSI. Bagi perusahaan penjualan merupakan bagian yang sangatlah penting karena

ABSTRAKSI. Bagi perusahaan penjualan merupakan bagian yang sangatlah penting karena ABSTRAKSI Bagi perusahaan penjualan merupakan bagian yang sangatlah penting karena dapat menjaga kelangsungan hidup perusahaan. Penjualan merupakan sumber utama pendapatan perusahaan. Oleh karena itu,

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SALINAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 12 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENANGANAN PERKARA DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN DALAM NEGERI DAN PEMERINTAH DAERAH DENGAN

Lebih terperinci

JADW AL ACARA MU S YAW AR AH DAE R AH I DH AR MA W ANI T A P ER S AT U AN P R OVI NS I DKI JAKARTA

JADW AL ACARA MU S YAW AR AH DAE R AH I DH AR MA W ANI T A P ER S AT U AN P R OVI NS I DKI JAKARTA JADW AL ACARA MU S YAW AR AH DAE R AH I DH AR MA W ANI T A P ER S AT U AN P R OVI NS I DKI JAKARTA H ar i Pertama S elas a, 3 Mei 2005 A. 08.00-10.00 P E MB U K AAN MU S DA I 2. Pembukaan Hymne Dharma

Lebih terperinci

H A Y A T I J U R N A L I L M U - I L M U H A Y A T I

H A Y A T I J U R N A L I L M U - I L M U H A Y A T I I S S N : 0 2 1 6-0382 H A Y A T I J U R N A L I L M U - I L M U H A Y A T I V o l. V N. 0 5 D e s e m b e r 2 0 0 8 A. Y U D I H E R Y A D I E X I S T I N G C O N D I T I O N K E R A G A A N A G R I B

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2011 TENTANG STANDAR LAYANAN INFORMASI PERTAHANAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PERTAHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTAHANAN

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 11/POJK.05/2014 TENTANG PEMERIKSAAN LANGSUNG LEMBAGA JASA KEUANGAN NON-BANK

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 11/POJK.05/2014 TENTANG PEMERIKSAAN LANGSUNG LEMBAGA JASA KEUANGAN NON-BANK OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 11/POJK.05/2014 TENTANG PEMERIKSAAN LANGSUNG LEMBAGA JASA KEUANGAN NON-BANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DEWAN

Lebih terperinci

LAPORAN AUDI TOR ATAS LAPORAN KEUANGAN AUDI TAN

LAPORAN AUDI TOR ATAS LAPORAN KEUANGAN AUDI TAN SA Seksi 508 LAPORAN AUDI TOR ATAS LAPORAN KEUANGAN AUDI TAN Sumber: PSA No. 29 Lihat SA Seksi 9508 untuk interpretasi Seksi ini PENDAHULUAN 01 Seksi ini berlaku untuk laporan auditor yang diterbitkan

Lebih terperinci

Pedoman Penerapan Pengecualian Informasi

Pedoman Penerapan Pengecualian Informasi Pedoman Penerapan Pengecualian Informasi 1. Prinsip- prinsip Kerangka Kerja Hukum dan Gambaran Umum Hak akan informasi dikenal sebagai hak asasi manusia yang mendasar, baik di dalam hukum internasional

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKI.'M BAGI PEMBELI YANG BERITIKAD BAIK

PERLINDUNGAN HUKI.'M BAGI PEMBELI YANG BERITIKAD BAIK PERLINDUNGAN HUKI.'M BAGI PEMBELI YANG BERITIKAD BAIK ABSTMK SKRIPSI OtEH YESIENI NRP aswr24 ttffrm 89. 7.@4. lnn.g67fi, FAKULTASHUKUM UNIVERSITAS SURABAYA SURABAYA 1994 Surabaya, Oktober 1994 Mahasi swa

Lebih terperinci

REPRESENTASI MANAJEMEN

REPRESENTASI MANAJEMEN Representasi Manajemen SA Seksi 333 REPRESENTASI MANAJEMEN Sumber: PSA No. 17 PENDAHULUAN 01 Seksi ini mensyaratkan auditor untuk memperoleh representasi tertulis dari manajemen sebagai bagian dari audit

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANG LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANG LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANG LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2009 TENTANG KETENAGALISTRIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2009 TENTANG KETENAGALISTRIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2009 TENTANG KETENAGALISTRIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional bertujuan untuk mewujudkan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2006 TENTANG BANTUAN TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2006 TENTANG BANTUAN TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2006 TENTANG BANTUAN TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa negara Republik

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2006 TENTANG PERLINDUNGAN SAKSI DAN KORBAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2006 TENTANG PERLINDUNGAN SAKSI DAN KORBAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2006 TENTANG PERLINDUNGAN SAKSI DAN KORBAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : a. bahwa salah satu alat

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 22 TAHUN 2007 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 22 TAHUN 2007 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 22 TAHUN 2007 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pemilihan umum secara langsung

Lebih terperinci

Langkah-langkah yang harus dilakukan Pemohon banding:

Langkah-langkah yang harus dilakukan Pemohon banding: Langkah-langkah yang harus dilakukan Pemohon banding: 1. Permohonan banding harus disampaikan secara tertulis atau lisan kepada pengadilan agama/mahkamah syar iah dalam tenggang waktu : a. 14 (empat belas)

Lebih terperinci

PERATURAN NOMOR IX.A.7 : TANGGUNG JAWAB MANAJER PENJATAHAN DALAM RANGKA PEMESANAN DAN PENJATAHAN EFEK DALAM PENAWARAN UMUM

PERATURAN NOMOR IX.A.7 : TANGGUNG JAWAB MANAJER PENJATAHAN DALAM RANGKA PEMESANAN DAN PENJATAHAN EFEK DALAM PENAWARAN UMUM Nomor : Kep-48/PM/1996 PERATURAN NOMOR IX.A.7 : TANGGUNG JAWAB MANAJER PENJATAHAN DALAM RANGKA PEMESANAN DAN PENJATAHAN EFEK DALAM PENAWARAN UMUM 1. Penawaran Umum Penawaran Umum dapat merupakan Penawaran

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN PERATURAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH TENTANG TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa perekonomian nasional yang diselenggarakan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA, PERBAIKAN DR SETUM 13 AGUSTUS 2010 PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2010 TENTANG KOORDINASI, PENGAWASAN DAN PEMBINAAN PENYIDIKAN BAGI PENYIDIK PEGAWAI NEGERI SIPIL DENGAN

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR : 158/PMK. 01/2012 TENTANG BANTUAN HUKUM DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR : 158/PMK. 01/2012 TENTANG BANTUAN HUKUM DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR : 158/PMK. 01/2012 TENTANG BANTUAN HUKUM DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEUANGAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2011 TENTANG BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2011 TENTANG BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2011 TENTANG BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa sistem jaminan sosial

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 83 TAHUN 2008 TENTANG PERSYARATAN DAN TATA CARA PEMBERIAN BANTUAN HUKUM SECARA CUMA-CUMA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 83 TAHUN 2008 TENTANG PERSYARATAN DAN TATA CARA PEMBERIAN BANTUAN HUKUM SECARA CUMA-CUMA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 83 TAHUN 2008 TENTANG PERSYARATAN DAN TATA CARA PEMBERIAN BANTUAN HUKUM SECARA CUMA-CUMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

A K T I V I T A S M U R I D TAHUN BUKU. Indria. Penolong Allah Yang Baik. Allah Mengirimkan Manna bagi Umat-Nya. Nama Murid :

A K T I V I T A S M U R I D TAHUN BUKU. Indria. Penolong Allah Yang Baik. Allah Mengirimkan Manna bagi Umat-Nya. Nama Murid : B U K U A K T I V I T A S M U R I D 1 2 TAHUN BUKU Indria Penolong Allah Yang Baik Allah Mengirimkan Manna bagi Umat-Nya Nama Murid : Aku Cinta Alkitabku Indria Tahun 1 Buku 2 Penolon g Allah Yang Ba ik

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 02 TAHUN 2012 TENTANG TATA LAKSANA JABATAN PENYIDIK PEGAWAI NEGERI SIPIL LINGKUNGAN HIDUP DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABU'PATEN JAYAWJAYA N'OMOR 04 TAHUN 2012

PERATURAN DAERAH KABU'PATEN JAYAWJAYA N'OMOR 04 TAHUN 2012 PERATURAN DAERAH KABU'PATEN JAYAWJAYA N'OMOR 04 TAHUN 2012 TENTANG PENYERTAAN M'ODAL. DAERAH PADA PIHAK KETIGA OEN GAN RAH MAT TUHAN 'fang MAHA ESA BUI'ATI JA'fAWIJAYA Me11imbang Mengingat a. bahwa untuk

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2004 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 1985 TENTANG MAHKAMAH AGUNG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2004 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 1985 TENTANG MAHKAMAH AGUNG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2004 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 1985 TENTANG MAHKAMAH AGUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

PERATURAN NOMOR IX.J.1 : POKOK-POKOK ANGGARAN DASAR PERSEROAN YANG MELAKUKAN PENAWARAN UMUM EFEK BERSIFAT EKUITAS DAN PERUSAHAAN PUBLIK

PERATURAN NOMOR IX.J.1 : POKOK-POKOK ANGGARAN DASAR PERSEROAN YANG MELAKUKAN PENAWARAN UMUM EFEK BERSIFAT EKUITAS DAN PERUSAHAAN PUBLIK PERATURAN NOMOR IX.J.1 : POKOK-POKOK ANGGARAN DASAR PERSEROAN YANG MELAKUKAN PENAWARAN UMUM EFEK BERSIFAT EKUITAS DAN PERUSAHAAN PUBLIK I. KETENTUAN UMUM II. 1. Dalam peraturan ini yang dimaksud dengan:

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 32 TAHUN 2004 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 32 TAHUN 2004 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH www.bpkp.go.id UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 32 TAHUN 2004 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL NOMOR 2 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL NOMOR 2 TAHUN 2011 TENTANG PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL NOMOR 2 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PENANGANAN TERSANGKA ATAU TERDAKWA PENYALAH GUNA, KORBAN PENYALAHGUNAAN, DAN PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN DAERAH, DAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

SOP-AP pengujian / uji ulang Komoditi Tekstil, tekstil dan produk tekstil serta perhiasan. Pengujian

SOP-AP pengujian / uji ulang Komoditi Tekstil, tekstil dan produk tekstil serta perhiasan. Pengujian No Satu Pintu kurir SOP-AP pengujian / uji ulang Komoditi ekstil, tekstil dan produk tekstil serta perhiasan Manajer Kepala Seksi Kepala Petugas pengetik Penguji Penyelia teknis Pengujian Laboratorium

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN SIDOARJO

PEMERINTAH KABUPATEN SIDOARJO PEMERINTAH KABUPATEN SIDOARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIDOARJO NOMOR 9 TAHUN 2008 TENTANG.PELAYANAN KETENAGAKERJAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SIDOARJO Menimbang :a. bahwa Daerah otonomi

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2013 TENTANG PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN PERUSAKAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2013 TENTANG PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN PERUSAKAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2013 TENTANG PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN PERUSAKAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa hutan, sebagai

Lebih terperinci

KOMISI INFORMASI PUSAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KOMISI INFORMASI NOMOR 1 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR LAYANAN INFORMASI PUBLIK

KOMISI INFORMASI PUSAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KOMISI INFORMASI NOMOR 1 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR LAYANAN INFORMASI PUBLIK KOMISI INFORMASI PUSAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KOMISI INFORMASI NOMOR 1 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR LAYANAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KOMISI INFORMASI Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 34 TAHUN 2000 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 1997 TENTANG PAJAK DAERAH DAN RETRIBUSI DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2009 TENTANG MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN DAERAH, DAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2001 TENTANG MEREK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2001 TENTANG MEREK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2001 TENTANG MEREK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa di dalam era perdagangan global, sejalan dengan konvensi-konvensi

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANG LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANG LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANG LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, 1 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pendirian Yayasan di Indonesia selama ini dilakukan

Lebih terperinci

NOMOR : M.HH-11.HM.03.02.th.2011 NOMOR : PER-045/A/JA/12/2011 NOMOR : 1 Tahun 2011 NOMOR : KEPB-02/01-55/12/2011 NOMOR : 4 Tahun 2011 TENTANG

NOMOR : M.HH-11.HM.03.02.th.2011 NOMOR : PER-045/A/JA/12/2011 NOMOR : 1 Tahun 2011 NOMOR : KEPB-02/01-55/12/2011 NOMOR : 4 Tahun 2011 TENTANG PERATURAN BERSAMA MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA JAKSA AGUNG REPUBLIK INDONESIA KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI REPUBLIK INDONESIA KETUA

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 5 TAHUN 1999

UNDANG-UNDANG NOMOR 5 TAHUN 1999 UNDANG-UNDANG NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANG LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT KOMISI PENGAWAS PERSAINGAN USAHA REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999

Lebih terperinci

UNDANG UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2014 TENTANG ADMINISTRASI PEMERINTAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2014 TENTANG ADMINISTRASI PEMERINTAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN UNDANG UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2014 TENTANG ADMINISTRASI PEMERINTAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN SALINAN KEPUTUSAN KETUA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN NOMOR: KEP-521/BL/2010 TENTANG TRANSAKSI

Lebih terperinci

BERITA NEGARA. No.649,2014 KEMENKUMHAM. Paspor Biasa. Surat Perjalanan. Laksana Paspor PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA

BERITA NEGARA. No.649,2014 KEMENKUMHAM. Paspor Biasa. Surat Perjalanan. Laksana Paspor PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.649,2014 KEMENKUMHAM. Paspor Biasa. Surat Perjalanan. Laksana Paspor PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PASPOR

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa penyelenggaraan pemilihan umum

Lebih terperinci

BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG

BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG PENGAWASAN PEMILIHAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA

Lebih terperinci

CONTO H CARA MENGHITUNG JUMLA H YANG DAPAT DIPER HITUNGKAN SEBAGAI PENGURANG NILAI KERUGIAN PADA PENDAPATAN NEGARA

CONTO H CARA MENGHITUNG JUMLA H YANG DAPAT DIPER HITUNGKAN SEBAGAI PENGURANG NILAI KERUGIAN PADA PENDAPATAN NEGARA LAMPIRAN PERATURAN MENTER! KEUANGAN REPUBLIK INDONESI NOMOR 2 3 9/ PMK.03/ 2014 TENTANG TATA CARA PEMERIKSAAN BUKTJ PERMULAAN TINDAK PIDANA DI BIDANG PERPAJAKAN MENTEl

Lebih terperinci

SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PERPAJAKAN

SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PERPAJAKAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PERPAJAKAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PAJAK DIREKTORAT PENYULUHAN PELAYANAN DAN HUBUNGAN MASYARAKAT KATA PENGANTAR DAFTAR ISI Assalamualaikum

Lebih terperinci

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN SALINAN KEPUTUSAN KETUA BADAN PENGAWAS PASAR MODAL DAN LEMBAGA KEUANGAN NOMOR: KEP-614/BL/2011 TENTANG TRANSAKSI

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG LEMBAGA PENJAMIN SIMPANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG LEMBAGA PENJAMIN SIMPANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG LEMBAGA PENJAMIN SIMPANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk menunjang terwujudnya perekonomian

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG LEMBAGA PENJAMIN SIMPANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG LEMBAGA PENJAMIN SIMPANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG LEMBAGA PENJAMIN SIMPANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk menunjang terwujudnya perekonomian

Lebih terperinci

MENGENAL JAKSA PENGACARA NEGARA

MENGENAL JAKSA PENGACARA NEGARA MENGENAL JAKSA PENGACARA NEGARA Sumber gambar: twicsy.com I. PENDAHULUAN Profesi jaksa sering diidentikan dengan perkara pidana. Hal ini bisa jadi disebabkan melekatnya fungsi Penuntutan 1 oleh jaksa,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2015 TENTANG PENGHIMPUNAN DANA PERKEBUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2015 TENTANG PENGHIMPUNAN DANA PERKEBUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA 1.tE,"P...F.3...1!..7. INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2015 TENTANG PENGHIMPUNAN DANA PERKEBUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH DARI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SEBAGAIMANA TELAH DIUBAH TERAKHIR DENGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2008 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2008 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2008 TENTANG TATA CARA PEMBERHENTIAN DENGAN HORMAT, PEMBERHENTIAN TIDAK DENGAN HORMAT, DAN PEMBERHENTIAN SEMENTARA, SERTA HAK JABATAN FUNGSIONAL JAKSA

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.207, 2014 LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LINGKUNGAN HIDUP. Hak Guna Air. Hak Guna Pakai. Hak Guna Usaha. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5578) PERATURAN PEMERINTAH

Lebih terperinci

1. PELAPORAN Proses pertama bisa diawali dengan laporan atau pengaduan ke kepolisian.

1. PELAPORAN Proses pertama bisa diawali dengan laporan atau pengaduan ke kepolisian. KASUS PIDANA UMUM CONTOH-CONTOH KASUS PIDANA: Kekerasan akibat perkelahian atau penganiayaan Pelanggaran (senjata tajam, narkotika, lalu lintas) Pencurian Korupsi Pengerusakan Kekerasan dalam rumah tangga

Lebih terperinci

BUPATI MAGELANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAGELANG NOMOR 6 TAHUN 2010 TENTANG USAHA PERIKANAN DI KABUPATEN MAGELANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI MAGELANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAGELANG NOMOR 6 TAHUN 2010 TENTANG USAHA PERIKANAN DI KABUPATEN MAGELANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MAGELANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAGELANG NOMOR 6 TAHUN 2010 TENTANG USAHA PERIKANAN DI KABUPATEN MAGELANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MAGELANG, Menimbang : a. bahwa dalam rangka

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2009 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 30 TAHUN 2002 TENTANG KOMISI PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Presiden Republik Indonesia

Lebih terperinci

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL DALAM NEGERI

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL DALAM NEGERI BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL DALAM NEGERI Nomor : / l/ip/pmdn/2014 Nomor Perusahaan : 012569.2011 Sehubungan dengan permohonan yang Saudara sampaikan tanggal 2 Juli 2014,

Lebih terperinci

IV. ANALISIS IKK KABUPATEN INTAN JAYA

IV. ANALISIS IKK KABUPATEN INTAN JAYA IV. ANALISIS IKK KABUPATEN INTAN JAYA 4.1. Profil Kabupaten Intan Jaya Terhitung m ulai tanggal 1 Januari 20 01 pem erintah Indo nesia telah melaksanakan kebijakan te ntang otonom i daerah untuk melakukan

Lebih terperinci

Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia Direktori Putusan Maia P U T U S A N NOMOR : 177/G/ 2010 / PTUN- JKT. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA memeriksa, memutus dan Negara pada t i ngka t per tama, Pengadi l an Tata Usaha Negara

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN KUDUS

PEMERINTAH KABUPATEN KUDUS PEMERINTAH KABUPATEN KUDUS PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 9 TAHUN 2006 T E N T A N G RETRIBUSI PELAYANAN PEMAKAMAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KUDUS, Menimbang : a. bahwa dengan berlakunya

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN KARANGANYAR

PEMERINTAH KABUPATEN KARANGANYAR PEMERINTAH KABUPATEN KARANGANYAR PERATURAN DAERAH KABUPATEN KARANGANYAR NOMOR 8 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN DAERAH Menimbang : TINGKAT II KARANGANYAR NOMOR 7 T AHUN 1999

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2013 TENTANG BADAN PENGAWAS RUMAH SAKIT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2013 TENTANG BADAN PENGAWAS RUMAH SAKIT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2013 TENTANG BADAN PENGAWAS RUMAH SAKIT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2004 TENTANG PEMERIKSAAN PENGELOLAAN DAN TANGGUNG JAWAB KEUANGAN NEGARA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2004 TENTANG PEMERIKSAAN PENGELOLAAN DAN TANGGUNG JAWAB KEUANGAN NEGARA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2004 TENTANG PEMERIKSAAN PENGELOLAAN DAN TANGGUNG JAWAB KEUANGAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2004 TENTANG PEMERIKSAAN PENGELOLAAN DAN TANGGUNG JAWAB KEUANGAN NEGARA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2004 TENTANG PEMERIKSAAN PENGELOLAAN DAN TANGGUNG JAWAB KEUANGAN NEGARA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2004 TENTANG PEMERIKSAAN PENGELOLAAN DAN TANGGUNG JAWAB KEUANGAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 2015 TENTANG PENETAPAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2015 TENTANG

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2015 TENTANG RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 2015 TENTANG PENETAPAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG

Lebih terperinci

fff~~~qjf~ ~J~ PERATURAN GUBERNUR PROVINSI DAERAH KHU$US IBUKOTA JAKARTA NOMOR 80 TAHUN 2013 TENTANG

fff~~~qjf~ ~J~ PERATURAN GUBERNUR PROVINSI DAERAH KHU$US IBUKOTA JAKARTA NOMOR 80 TAHUN 2013 TENTANG .. " -r-- I SALINAN I fff~~~qjf~ ~J~ PERATURAN GUBERNUR PROVINSI DAERAH KHU$US IBUKOTA JAKARTA NOMOR 80 TAHUN 2013 TENTANG (' PERUBAHAN KEDUA ATAS KEPUTUSAN GUBERNUR NOMOR~79 TAHUN 2002 TENTANG PETUNJUK

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENYELENGGARAAN USAHA PEMONDOKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENYELENGGARAAN USAHA PEMONDOKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, S A L I N A N NOMOR 4/E, 2006 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENYELENGGARAAN USAHA PEMONDOKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. bahwa Kota Malang

Lebih terperinci

- 2 - MEMUTUSKAN: PERA TURAN MENTER! KEBUDAYAAN TENTANG PERGURUAN TINGGI. BAB I KETENTUAN UMUM i. Pasal 1

- 2 - MEMUTUSKAN: PERA TURAN MENTER! KEBUDAYAAN TENTANG PERGURUAN TINGGI. BAB I KETENTUAN UMUM i. Pasal 1 SALN AN PERA TURAN MENTER! PENDDKAN DAN KEBUDA Y AAN REPUBLK NDONESA NOMOR 14 TA HUN 20 14 TENTANG KERJA SAMA PERGURUAN TNGG DENGAN RAHMATTUHAN YANG MAHA ESA MENTER! PENDDKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLK NDONESA,

Lebih terperinci

Equestrian. Text By Samantha Born Photo By Anto Bowbil

Equestrian. Text By Samantha Born Photo By Anto Bowbil Equestrian Text By Samantha Born Photo By Anto Bowbil 68 Indonesia Berkuda Edisi 11 2014 Setelah sukses menyelenggarakan even perdananya Indonesia Grandprix di Arthayasa, Asosiasi Even Organiser Equestrian

Lebih terperinci