BAB I PENDAHULUAN. kesenian, bahasa, dan ragam kekayaan kebudayaan masyarakat yang ada di

Save this PDF as:

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. kesenian, bahasa, dan ragam kekayaan kebudayaan masyarakat yang ada di"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Sebagai sebuah negara besar, pastinya negara Indonesia memiliki kekayaan alam dan isinya yang bisa dikembangkan, baik itu dari segi sumberdaya alam dan sumberdaya manusia. Negara yang memiliki potensi kekayaan alam, budaya, etnis, kesenian, bahasa, dan ragam kekayaan kebudayaan masyarakat yang ada di dalamnya. Apalagi semua kekayaan tersebut bisa dikembangkan kedalam kegiatan usaha industri bisnis, khususnya di bidang Industri Pariwisata. Maka dari itu, Negara yang penuh dengan kekayaan alamnya bisa kita kembangkan menjadi indutri pariwisata yang berkembang. Setiap Negara di dunia ini pastinya ingin memiliki ciri khas yang bisa menarik perhatian mata dunia untuk menunjukkan potensi apa yang dimiliki oleh Negara tersebut untuk dikembangkan. Seperti halnya Negara ini, pastinya ingin mengembangkan potensi kekayaan alamnya untuk berkembang di industri pariwisata. Begitu banyak yang bisa dikembangkan sebagai daerah tujuan wisata, baik itu wisata alam, budaya, kesenian, etnis, dan bahasa. Namun dalam pembahasan kali ini, penulis 1

2 2 akan menjabarkan potensi kekayaan alam sebagai wisata alam untuk memajukan sektor pariwisata Indonesia. Sebagaimana yang telah penulis sebutkan diatas, begitu banyak kekayaan wisata alam pada setiap daerah yang ada di Indonesia ini. Baik itu wisata alam pegunungan, wisata alam pedesaan, dan wisata alam pertanian serta wisata alam lainnya yang bisa dijadikan potensi pariwisata pada setiap daerah. Namun, penulis mengambil gambaran subjek yang akan dibahas sebagai potensi pariwisata yang berwawasan wisata alam dan bertemakan kawasan ekowisata. Salah satunya kawasan ekowisata yang akan dibahas oleh penulis adalah Kawasan Ekowisata yang ada di Pulau Sumatera. Kawasan Taman Nasional Gunung Lauser yang berada di kawasan Provinsi Nanggore Aceh Darussalam dan sebagian Provinsi Sumatera Utara. Salah satu Taman Nasional Terbesar di Indonesia, pastinya memiliki potensi kekayaan wisata alam sebagai pendongkrak potensi pariwisata daerah. Taman Nasional yang memiliki kekayaan alam yang masih asri dan alami seperti kawasan pegunungan tempat pelestarian flora dan fauna, dan juga sebagai kawasan hutan hujan tropis yang eksotis. Taman Nasional Gunung Lauser yang membentang dari sebagian wilayah Provinsi Nanggore Aceh Darussalam dan Provinsi Sumatera Utara, pastinya memiliki potensi kekayaan alam yang tersebar luas, yang bisa dijadikan Daerah Tujuan Wisata

3 3 yang bertemakan kawasan ekowisata yang berwawasan wisata alam. Salah satunya kawasan ekowisata Tangkahan yang berada pada kawasan Taman Nasional Gunung Lauser yang terletak di Provinsi Sumatera Utara. Kawasan Ekowisata Tangkahan yang terletak di Provinsi Sumatera Utara tepatnya di kecamatan Sei Batang Serangan. Kawasan yang memiliki potensi kekayaan alam seperti kawasan hutan hujan tropis yang masih alami, wisata alam pegunungan, dan juga pelestarian flora dan fauna seperti halnya pelestarian gajah yang bisa dijadikan atraksi wisata untuk mengembangkan potensi pariwisata daerah. Namun sayangnya, kawasan ekowisata Tangkahan yang begitu banyak memiliki potensi pariwisata dan juga sebagai penghasil devisa Negara, harus terhambat dengan permasalahan kunjungan wisatawan yang kurang berminat untuk mengunjungi kawasan ekowisata tersebut. Alasan kurangnya minat wisatawan disebabkan oleh karena akses pembangunan jalan untuk menuju kawasan ekowisata Tangkahan kurang mendapat perhatian dari pemerintah daerah setempat, dan juga kurangnya kepedulian masyarakat terhadap kawasan wisata yang bisa menjadi sumber pendapatan mereka. Kondisi akses jalan yang semakin parah, dengan kondisi jalan yang berbatu, becek, dan tanah yang berlembab menyebabkan ketidaknyamanan wisatawan dalam perjalanan menuju ke daerah kawasan ekowisata tersebut. Apalagi jika musim hujan datang, akses jalan menuju kawasan ekowisata tersebut menjadi

4 4 semakin sulit. Apalagi jaringan komunikasi yang masih sulit dijangkau. Hal itu menyebabkkan kurangnya minat wisatawan untuk berkunjung ke daerah kawasan ekowisata Tangkahan. Oleh sebab itu, masyarakat lokal dan pemerintah setempat harus bisa bekerja sama dalam menanggulangi permasalahan yang penulis jabarkan diatas. Untuk itu, pemerintah setempat dan masyarakat lokal bisa mencari investasi untuk menciptakan kenyamanan wisatawan dalam mengembangkan potensi pariwisata pada kawasan ekowisata Tangkahan. Dan juga menciptakan akses pembangunan jalan yang berdasarkan kasadaran untuk memajukan daya tarik wisata dan juga kenyamanan wisatawan yang mendorong meningkatkan volume wisatawan untuk mengunjungi kawasan ekowisata Tangkahan tersebut setiap tahunnya. Dengan dasar permasalahan aksesbilitas pembangunan jalan yang belum tercipta dengan baik yang telah dijabarkan diatas. Maka penulis ingin menjabarkan pada sebuah tulisan untuk membuka pikiran kita tentang bagaimana mengelola kawasan daerah wisata yang tercipta tentram, kenyamanan dan kepuasan wisatawan. Baik itu dari segi pemerintah, masyarakat lokal dan kondisi daerah tujuan wisata yang akan dikunjungi. Dan juga kita bisa memahami usaha untuk meningkatkan aksesbilitas pembangunan jalan dan masalah lain demi menciptakan potensi

5 5 pariwisata yang membaik. Hal demikian merupakan sebuah dorongan kepada penulis untuk memilih judul Prasarana Jalan Sebagai Aspek Pendukung Pengembangan Kawasan Ekowisata Tangkahan. 1.2 Pembatasan Masalah Sebagaimana kita ketahui bahwa kepariwisataan itu sangatlah luas ruang lingkup permasalahannya, maka dalam pembahasan kertas karya ini penulis membatasi pembahasan materi yang ada. Pembahasan yang dititikberatkan pada daerah tujuan wisata itu sendiri, yang bertemakan kawasan ekowisata Tangkahan. Pembahasan yang merupakan tujuan utama penulis untuk bisa meningkatkan potensi daerah pariwisata. Dalam pengembangan sektor pariwisata di kawasan ekowisata Tangkahan. Dengan topik permasalahan aksesbilitas pembangunan jalan yang lebih baik, penulis berharap semua yang dijabarkan oleh penulis bisa menjadi bahan pemikiran bagi pemerintah setempat dan masyarakat untuk bekerja sama untuk menciptakan akses perbaikan jalan pada kawasan ekowisata Tangkahan agar tercipta kawasan ekowisata yang nyaman dan menjadi ketertarikan wisatawan untuk mengunjungi suatu daerah tujuan wisata.

6 6 Bagaimanapun juga untuk menciptakan aksesbilitas pembangunan jalan yang baik, harus ada kontribusi pemerintah setempat dan masyarakat lokal agar terjalin kerja sama yang erat dan tidak menggolongkan perbedaan lapisan-lapisan masyarakat agar tercipta kenyamanan wisatawan dalam mengunjungi daerah kawasan ekowisata Tangkahan dan juga menjadi daya tarik wisatawan untuk meningkatkan potensi pariwisata Tangkahan. 1.3 Tujuan Penulisan Dengan diprioritaskannya Provinsi Sumatera Utara sebagai salah satu daerah tujuan wisata Nasional, maka penulis mengambil tema peran penting aksesbilitas pembangunan jalan bagi Kawasan Ekowisata Tangkahan sebagai upaya meningkatkan potensi kepariwisataan di daerah tersebut, Adapun tujuan dari penulisan kertas karya ini adalah : 1. Sebagai salah satu persyaratan untuk menyelesaikan studi di program studi Diploma III Pariwisata Bidang Usaha Wisata pada Fakultas Ilmu Budaya. 2. Memberikan informasi tentang potensi pariwisata yang dimiliki Kawasan Ekowisata Tangkahan.

7 7 3. Ingin menjabarkan tentang permasalahan aksesbilitas pembangunan jalan yang belum tersealisasikan sebagai sumbangan pemikiran bagi pemerintah setempat, masyarakat setempat, dan semuanya. Maka dari itulah, penulis ingin menjabarkan secara mendalam tentang permasalahan yang berkaitan dengan peran penting aksesbilitas pembangunan jalan bagi kawasan ekowisata Tangkahan. Dimana penjabaran tersebut, penulis sampaikan demi membuka pola pikir pemerintah dan masyarakat agar lebih peduli dan perhatian pada kondisi akses jalan yang semakin memburuk untuk menuju ke daerah kawasan ekowisata Tangkahan. Agar tercipta kenyamanan pengguna jalan baik itu bagi wisatawan ataupun bagi seluruh lapisan masyarakat yang berada pada ruang linkup kawasan ekowisata Tangkahan. 1.4 Metode Penelitian Penulis telah berusaha mencoba mengumpulkan berbagai data dalam penyusunan kertas karya ini, baik secara langsung maupun tidak langsung. Untuk lebih jelasnya penulis mengumpulkan data dengan berbagai cara sebagai berikut : 1. Library Research

8 8 Dimana penulis memperoleh berbagai data berdasarkan penelitian kepustakaan, yaitu dengan membaca buku-buku perpustakaan maupun diktatdiktat yang diperoleh penulis selama perkuliahan di Fakultas Ilmu Budaya Medan. 2. Field Research Dimana penulis memperoleh berbagai data berdasarkan penelitian langsung ke Kawasan Ekowisata Tangkahan untuk memperoleh berbagai data yang dapat diperoleh dari : Observasi, yaitu melihat langsung permasalahan sarana aksesbilitas kondisi jalan pada Kawasan Ekowisata Tangkahan. Wawancara, yaitu penulis memperoleh berbagai data dengan mewawancarai langsung pihak-pihak yang berkaitan dengan permasalahan yang dibahas. 3. Internet Browsing Dimana penulis juga bisa memperoleh berbagai data dari internet browsing. Berdasarkan topik-topik permasalahan yang memang lagi hangat untuk dibahas sesuai dengan topik permasalahan yang diangkat oleh penulis.

9 9 1.5 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan yang harus diperhatikan dalam kertas karya ini adalah harus bisa menjadi alur jalan pikiran yang terarah dalam penyajian kertas karya ini agar tersusun secara utuh. Penulis menyusun sistematika pembahasan pada kertas karya ini yaitu sebagai berikut : BAB I : Pendahuluan Pada bab ini, penulis menjabarkan tentang bagaimana konsep pemilihan judul, pembatasan masalah, tujuan penulisan, metode penulisan, dan sistematika penulisan. BAB II : Uraian Teoritis Tentang Kepariwisataan Pada bab ini, penulis menjabarkan tentang pengertian Pariwisata, Sejarah munculnya Pariwisata, jenis-jenis dan bentuk-bentuk pariwisata, Dampak Positif dan Negatif Industri Pariwisata, dan Pengaruh Ilmu Pariwisata terhadap masyarakat. BAB III : Deskripsi Kawasan Ekowisata Tangkahan Pada bab ini, penulis menjabarkan tentang letak geografis, historis atau sejarah, dan objek-objek wisata Ekowisata Tangkahan yang bisa menjadi potensi pariwisata daerah.

10 10 BAB IV : Prasarana Jalan Sebagai Aspek Pendukung Pengembangan Kawasan Ekowisata Tangkahan Pada bab ini, penulis menjabarkan tentang Definisi Sarana dan Prasarana baik secara umum ataupun dalam pariwisata, Definisi Prasarana Jalan, kondisi dan peranan prasarana jalan, serta upaya dan kerjasama antara pemerintah dan masyarakat setempat dalam usaha perbaikan prasarana jalan pada Kawasan Ekowisata Tangkahan. BAB V : Penutup yang berisikan kesimpulan dan saran Pada bab terakhir ini, penulis mencoba menarik beberapa kesimpulan dan saran terhadap permasalahan yang ada pada Kawasan Ekowisata Tangkahan, untuk memajukan potensi pariwisata di daerah wisata tersebut. DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN. Wisata merupakan suatu bentuk pemanfaatan sumberdaya alam yang mengutamakan

BAB I PENDAHULUAN. Wisata merupakan suatu bentuk pemanfaatan sumberdaya alam yang mengutamakan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Wisata merupakan suatu bentuk pemanfaatan sumberdaya alam yang mengutamakan jasa alam untuk kepuasan manusia. Kegiatan manusia untuk kepentingan wisata dikenal juga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pariwisata merupakan salah satu sektor pembangunan yang saat ini sedang digalakkan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pariwisata merupakan salah satu sektor pembangunan yang saat ini sedang digalakkan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pariwisata merupakan salah satu sektor pembangunan yang saat ini sedang digalakkan oleh pemerintah. Hal ini disebabkan pariwisata mempunyai peran yang sangat penting

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Alasan Pemilihan Judul. Kebudayaan daerah merupakan aset yang cukup penting bagi pengembangan

BAB I PENDAHULUAN Alasan Pemilihan Judul. Kebudayaan daerah merupakan aset yang cukup penting bagi pengembangan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Alasan Pemilihan Judul Kebudayaan daerah merupakan aset yang cukup penting bagi pengembangan kepariwisataan di Indonesia. Hal ini karena kebudayaan Nasional merupakan puncak dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. disamping sektor lainnya seperti migas, perkebunan dan lain-lain. Dalam

BAB I PENDAHULUAN. disamping sektor lainnya seperti migas, perkebunan dan lain-lain. Dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor pariwisata merupakan penghasil devisa yang cukup besar untuk negara disamping sektor lainnya seperti migas, perkebunan dan lain-lain. Dalam meningkatkan pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pariwisata merupakan salah satu sumber devisa negara selain dari sektor

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pariwisata merupakan salah satu sumber devisa negara selain dari sektor BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pariwisata merupakan salah satu sumber devisa negara selain dari sektor migas yang sangat potensial dan mempunyai andil besar dalam membangun perekonomian yang saat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berkembang. Seperti halnya di Indonesia, sektor pariwisata diharapkan dapat

BAB I PENDAHULUAN. berkembang. Seperti halnya di Indonesia, sektor pariwisata diharapkan dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Industri kepariwisataan dewasa ini merupakan salah satu industri yang sangat berkembang. Seperti halnya di Indonesia, sektor pariwisata diharapkan dapat meningkatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. daya alam berupa keindahan alam, flora, fauna, peninggalan-peninggalamn

BAB I PENDAHULUAN. daya alam berupa keindahan alam, flora, fauna, peninggalan-peninggalamn BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Indonesia memiliki sumber daya alam yang menarik serta memiliki keunikan tersendiri yang dapat dijadikan objek dan daya tarik wisata. Sumber daya alam berupa

Lebih terperinci

PRASARANA JALAN SEBAGAI ASPEK PENDUKUNG PENGEMBANGAN KAWASAN EKOWISATA TANGKAHAN KERTAS KARYA OLEH DEFRIANTO

PRASARANA JALAN SEBAGAI ASPEK PENDUKUNG PENGEMBANGAN KAWASAN EKOWISATA TANGKAHAN KERTAS KARYA OLEH DEFRIANTO PRASARANA JALAN SEBAGAI ASPEK PENDUKUNG PENGEMBANGAN KAWASAN EKOWISATA TANGKAHAN KERTAS KARYA OLEH DEFRIANTO 092204006 PROGRAM STUDI D-III PARIWISATA FAKULTAS ILMU BUDAYA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendapatan Asli Daerah yang cukup potensial. Pariwisata telah menjadi industri yang

BAB I PENDAHULUAN. Pendapatan Asli Daerah yang cukup potensial. Pariwisata telah menjadi industri yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Sektor pariwisata merupakan sektor penting dalam upaya penerimaan Pendapatan Asli Daerah yang cukup potensial. Pariwisata telah menjadi industri yang mampu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintah Indonesia telah mencanangkan sektor pariwisata sebagai sektor

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintah Indonesia telah mencanangkan sektor pariwisata sebagai sektor BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Pemerintah Indonesia telah mencanangkan sektor pariwisata sebagai sektor andalan di Indonesia. Hal ini dirasakan sangat tepat karena Indonesia memiliki potensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang berbeda-beda. Kekayaan itu menyebar ke seluruh daerah termasuk Sumatera

BAB I PENDAHULUAN. yang berbeda-beda. Kekayaan itu menyebar ke seluruh daerah termasuk Sumatera BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Indonesia merupakan daerah yang kaya akan objek wisata berupa keindahan alam, kuliner, kebudayaan dan beraneka ragam serta tata cara kehidupan masyarakat yang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pariwisata Pariwisata merupakan semua gejala-gejala yang ditimbulkan dari adanya aktivitas perjalanan yang dilakukan oleh seseorang dari tempat tinggalnya dalam waktu sementara,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. industri pariwisata dan diharapkan oleh pemerintah kota sebagai penambah

BAB I PENDAHULUAN. industri pariwisata dan diharapkan oleh pemerintah kota sebagai penambah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pentingnya peranan pariwisata dalam pembangunan ekonomi di berbagai negara sudah tidak diragukan lagi dan pariwisata merupakan salah satu sektor pembangunan yang saat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pariwisata dalam tata ruang wilayah, mengatakan bahwa Indonesia dalam

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pariwisata dalam tata ruang wilayah, mengatakan bahwa Indonesia dalam BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pariwisata dan Dampaknya Warpani S.P & Warpani I.P (2007) dalam bukunya yang berjudul Pariwisata dalam tata ruang wilayah, mengatakan bahwa Indonesia dalam menata ruang wilayah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. meningkat, sebagai penghasil devisa nomor dua setelah pertambangan. Dalam Garis-

BAB I PENDAHULUAN. meningkat, sebagai penghasil devisa nomor dua setelah pertambangan. Dalam Garis- BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Kegiatan pariwisata pada saat ini menunjukan perkembangan yang semakin meningkat, sebagai penghasil devisa nomor dua setelah pertambangan. Dalam Garis- Garis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Saat ini pariwisata telah menjadi salah satu industri terbesar di dunia dan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Saat ini pariwisata telah menjadi salah satu industri terbesar di dunia dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Saat ini pariwisata telah menjadi salah satu industri terbesar di dunia dan merupakan andalan utama dalam menghasilkan devisa diberbagai negara, dan berkembang

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. memiliki arti strategis karena memiliki potensi kekayaan hayati baik dari segi

PENDAHULUAN. memiliki arti strategis karena memiliki potensi kekayaan hayati baik dari segi PENDAHULUAN Latar Belakang Ekosistem wilayah pantai berkarakter unik dan khas karena merupakan pertemuan antara ekosistem daratan dan ekosistem lautan. Ekosistem wilayah itu memiliki arti strategis karena

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Usaha pariwisata di Indonesia mendapat perhatian cukup besar dari

BAB I PENDAHULUAN. Usaha pariwisata di Indonesia mendapat perhatian cukup besar dari BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Usaha pariwisata di Indonesia mendapat perhatian cukup besar dari pemerintah Republik Indonesia karena sektor ini merupakan penghasil devisa bagi negara. Walaupun dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lainnya. Namun demikian tonggak-tonggak sejarah dalam pariwisata sebagai fenomena

BAB I PENDAHULUAN. lainnya. Namun demikian tonggak-tonggak sejarah dalam pariwisata sebagai fenomena BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Alasan Pemilihan Judul Sesungguhnya pariwisata dimulai sejak dimulainya peradaban manusia, yang ditandai oleh adanya pergerakan manusia yang melakukan ziarah atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia adalah negara negara di Asia Tenggara yang dilintasi garis khatulistiwa

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia adalah negara negara di Asia Tenggara yang dilintasi garis khatulistiwa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia adalah negara negara di Asia Tenggara yang dilintasi garis khatulistiwa dan berada di antara dua benua Asia dan Autralia serta antara Samudera Pasifik dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pergeseran konsep kepariwisataan dunia kepada pariwisata minat khusus atau yang salah satunya dikenal dengan bila diterapkan di alam, merupakan sebuah peluang besar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berkembang. Seperti halnya di Indonesia, sektor pariwisata diharapkan dapat

BAB I PENDAHULUAN. berkembang. Seperti halnya di Indonesia, sektor pariwisata diharapkan dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Industri kepariwisataan dewasa ini merupakan salah satu indusrti yang sangat berkembang. Seperti halnya di Indonesia, sektor pariwisata diharapkan dapat meningkatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pariwisata telah menjadi salah satu industri terbesar di dunia, dan ini merupakan

BAB I PENDAHULUAN. Pariwisata telah menjadi salah satu industri terbesar di dunia, dan ini merupakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Pariwisata telah menjadi salah satu industri terbesar di dunia, dan ini merupakan andalan utama dalam menghasilkan devisa di suatu negara. Bagi negara negara

Lebih terperinci

TARI SERAMPANG DUA BELAS WARISAN ASLI BUDAYA MELAYU SEBAGAI SALAH SATU ATRAKSI WISATA DI SUMATERA UTARA

TARI SERAMPANG DUA BELAS WARISAN ASLI BUDAYA MELAYU SEBAGAI SALAH SATU ATRAKSI WISATA DI SUMATERA UTARA TARI SERAMPANG DUA BELAS WARISAN ASLI BUDAYA MELAYU SEBAGAI SALAH SATU ATRAKSI WISATA DI SUMATERA UTARA KERTAS KARYA DIKERJAKAN O L E H WINNY DWI ASTARI SANTOSA NIM : 072204046 UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia memiliki kekayaan yang cukup besar dengan beribu ribu pulau,

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia memiliki kekayaan yang cukup besar dengan beribu ribu pulau, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Alasan Pemilihan Judul Indonesia memiliki kekayaan yang cukup besar dengan beribu ribu pulau, beranekaragam pesona alam, budaya yang unik, peninggalan sejarah dan way of life yang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Kekayaan sumber daya alam yang dimiliki kawasan Indonesia menjadikan Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Kekayaan sumber daya alam yang dimiliki kawasan Indonesia menjadikan Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kekayaan sumber daya alam yang dimiliki kawasan Indonesia menjadikan Indonesia memiliki banyak potensi untuk untuk dikembangkan baik dalam sektor pertanian, perkebunan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. wisata, sarana dan prasarana pariwisata. Pariwisata sudah berkembang pesat dan menjamur di

BAB I PENDAHULUAN. wisata, sarana dan prasarana pariwisata. Pariwisata sudah berkembang pesat dan menjamur di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pariwisata menjadi industri yang berpengaruh besar terhadap perkembangan dan kemajuan suatu daerah. Berkembangnya sektor pariwisata terlihat dari munculnya atraksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. andalan di samping minyak dan gas bumi. Program pengembangan pariwisata

BAB I PENDAHULUAN. andalan di samping minyak dan gas bumi. Program pengembangan pariwisata BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Melihat semakin kompleksnya permasalahan dalam menyambut era pasar bebas khususnya di bidang ekonomi, terlebih bagi negara yang semakin berkembang, harapan akan sektor

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Desa Karangtengah merupakan salah satu desa agrowisata di Kabupaten Bantul,

BAB I PENDAHULUAN. Desa Karangtengah merupakan salah satu desa agrowisata di Kabupaten Bantul, BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Desa Karangtengah merupakan salah satu desa agrowisata di Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Letaknya berdekatan dengan tempat wisata makam raja-raja Mataram. Menurut cerita

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Taman Hutan Raya (Tahura) Wan Abdul Rachman Propinsi Lampung atau disebut juga dengan TAHURA WAR, merupakan kawasan pelestarian alam yang dibangun untuk tujuan koleksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. besar untuk dikembangkan. Peluang itu didukung oleh kondisi kondisi alamiah

BAB I PENDAHULUAN. besar untuk dikembangkan. Peluang itu didukung oleh kondisi kondisi alamiah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pariwisata merupakan bagian dari salah satu sektor industri di Indonesia yang memiliki prospek cerah, dan mempunyai potensi serta peluang yang sangat besar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang terletak di kawasan Ring of Fire, dimana banyak gunung berapi yang tersebar di seluruh Indonesia. Dengan beragamnya keadaan wilayah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Negara. Pembangunan pariwisata mulai digalakkan, potensi potensi wisata yang

BAB I PENDAHULUAN. Negara. Pembangunan pariwisata mulai digalakkan, potensi potensi wisata yang BAB I PENDAHULUAN Pariwisata merupakan salah satu sektor yang diperhatikan dalam kancah pembangunan skala nasional, hal ini dilakukan karena sektor pariwisata diyakini dapat dijadikan sebagai salah satu

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Tabel 1. Penerimaan Devisa Pariwisata Dibandingkan dengan Komoditas Ekspor Lainnya Tahun Jenis Kelompok No

PENDAHULUAN. Tabel 1. Penerimaan Devisa Pariwisata Dibandingkan dengan Komoditas Ekspor Lainnya Tahun Jenis Kelompok No I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia sebagai negara agraris dan memiliki kekayaan alam terletak di lintas katulistiwa dan deretan gunung berapi menjadikan Indonesia sebagai negeri yang subur dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. wisata maka dapat dipastikan dapat menimbulkan dampak di lokasi tersebut.

BAB I PENDAHULUAN. wisata maka dapat dipastikan dapat menimbulkan dampak di lokasi tersebut. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian ini membahas tentang dampak sosial ekonomi pengembangan destinasi wisata Sindu Kusuma Edupark (SKE) yang berada di Sleman terhadap masyarakat sekitarnya.

Lebih terperinci

A. Latar Belakang Masalah

A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kabupaten Bandung Selatan memiliki sebuah kawasan wisata potensial, yaitu kawasan wisata Ciwidey. Di kawasan tersebut terdapat empat tujuan wisata utama, diantaranya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. multi dimensional baik fisik, sosial, ekonomi, politik, maupun budaya.

BAB I PENDAHULUAN. multi dimensional baik fisik, sosial, ekonomi, politik, maupun budaya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kekayaan sumber daya alam Indonesia yang memiliki keanekaragaman budaya yang dimiliki oleh setiap daerah merupakan modal penting untuk meningkatkan pertumbuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dunia pariwisata saat ini membawa pengaruh positif bagi masyarakat yaitu meningkatnya taraf

BAB I PENDAHULUAN. Dunia pariwisata saat ini membawa pengaruh positif bagi masyarakat yaitu meningkatnya taraf BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Dunia pariwisata saat ini membawa pengaruh positif bagi masyarakat yaitu meningkatnya taraf perekonomian masyarakat. Namun pengembangan sektor pariwisata juga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia adalah salah satu negara kepulauan yang terbesar disekitar garis

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia adalah salah satu negara kepulauan yang terbesar disekitar garis 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Indonesia adalah salah satu negara kepulauan yang terbesar disekitar garis khatulistiwa yang terbentang diantara dua buah benua, yaitu benua Asia dan benua

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sumber daya alam hayati dan ekosistemnya yang berupa keanekaragaman

BAB I PENDAHULUAN. Sumber daya alam hayati dan ekosistemnya yang berupa keanekaragaman BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sumber daya alam hayati dan ekosistemnya yang berupa keanekaragaman flora, fauna dan gejala alam dengan keindahan pemandangan alamnya merupakan anugrah Tuhan Yang Maha

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Saat ini kegiatan kepariwisataan sudah menjadi salah satu kebutuhan yang spesifik, sehingga sektor pariwisata merupakan bagian penting dalam pembangunan nasional.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan adat istiadatnya inilah yang menjadi kekayaan Bangsa Indonesia, dan suku Karo

BAB I PENDAHULUAN. dan adat istiadatnya inilah yang menjadi kekayaan Bangsa Indonesia, dan suku Karo BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bangsa Indonesia adalah bangsa besar yang terdiri dari berbagai suku, tersebar di seluruh pelosok tanah air. Setiap suku memiliki kebudayaan, tradisi dan adat istiadat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kepariwisataan merupakan salah satu sektor industri didalam

BAB I PENDAHULUAN. Kepariwisataan merupakan salah satu sektor industri didalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kepariwisataan merupakan salah satu sektor industri didalam pembangunan nasional. Hal ini dilakukan karena sektor pariwisata diyakini dapat dijadikan sebagai

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. andalan untuk memperoleh pendapatan asli daerah adalah sektor pariwisata.

I. PENDAHULUAN. andalan untuk memperoleh pendapatan asli daerah adalah sektor pariwisata. 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam rangka percepatan pembangunan daerah, salah satu sektor yang menjadi andalan untuk memperoleh pendapatan asli daerah adalah sektor pariwisata. Pariwisata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia mempunyai kekayaan alam dan keragaman yang tinggi dalam

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia mempunyai kekayaan alam dan keragaman yang tinggi dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia mempunyai kekayaan alam dan keragaman yang tinggi dalam berbagai bentukan alam, struktur historik, adat budaya, dan sumber daya lain yang terkait dengan wisata.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kota Medan merupakan kota ke 3 (tiga) terbesar di Indonesia setelah

BAB I PENDAHULUAN. Kota Medan merupakan kota ke 3 (tiga) terbesar di Indonesia setelah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Kota Medan merupakan kota ke 3 (tiga) terbesar di Indonesia setelah Kota Jakarta dan Surabaya dilihat dari wilayahnya, jumlah penduduk, aktivitas industri,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pariwisata merupakan suatu kegiatan yang berkaitan dengan wisata untuk

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pariwisata merupakan suatu kegiatan yang berkaitan dengan wisata untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pariwisata merupakan suatu kegiatan yang berkaitan dengan wisata untuk menikmati produk-produk wisata baik itu keindahan alam maupun beraneka ragam kesenian

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN vii

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN vii DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... HALAMAN PENGESAHAN.... HALAMAN PERNYATAAN.... KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI.... DAFTAR TABEL.... viii DAFTAR GAMBAR.... DAFTAR LAMPIRAN... INTISARI... ABSTRACT... BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat, memperluas lapangan pekerjaan dan memperkenalkan kebudayaan

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat, memperluas lapangan pekerjaan dan memperkenalkan kebudayaan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Pariwisata merupakan salah satu penghasil devisa negara setelah sektor migas dan non migas. Pariwisata juga merupakan suatu potensi untuk meningkatkan pembangunan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara beriklim tropis yang kaya raya akan

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara beriklim tropis yang kaya raya akan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan negara beriklim tropis yang kaya raya akan sumberdaya alam baik hayati maupun non hayati. Negara ini dikenal sebagai negara megabiodiversitas

Lebih terperinci

BENTUK PARTISIPASI MASYARAKAT TERHADAP ATRAKSI WISATA PENDAKIAN GUNUNG SLAMET KAWASAN WISATA GUCI TUGAS AKHIR

BENTUK PARTISIPASI MASYARAKAT TERHADAP ATRAKSI WISATA PENDAKIAN GUNUNG SLAMET KAWASAN WISATA GUCI TUGAS AKHIR BENTUK PARTISIPASI MASYARAKAT TERHADAP ATRAKSI WISATA PENDAKIAN GUNUNG SLAMET KAWASAN WISATA GUCI TUGAS AKHIR Oleh : MUKHAMAD LEO L2D 004 336 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pariwisata pada saat ini, menjadi harapan bagi banyak negara termasuk

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pariwisata pada saat ini, menjadi harapan bagi banyak negara termasuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pariwisata pada saat ini, menjadi harapan bagi banyak negara termasuk Indonesia sebagai sektor yang dapat diandalkan dalam pembangunan ekonomi. Bahkan tidak berlebihan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kawasan yang dilindungi (protected area) sebagai tujuan wisata melahirkan

BAB I PENDAHULUAN. kawasan yang dilindungi (protected area) sebagai tujuan wisata melahirkan BAB I PENDAHULUAN Sejarah perkembangan ekowisata yang tidak lepas dari pemanfaatan kawasan yang dilindungi (protected area) sebagai tujuan wisata melahirkan definisi ekowisata sebagai perjalanan ke wilayah-wilayah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 2007). Indonesia merupakan salah satu Negara kepulauan terbesar yang memiliki

BAB I PENDAHULUAN. 2007). Indonesia merupakan salah satu Negara kepulauan terbesar yang memiliki BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan Negara Kepulauan yang mempunyai pesisir dan lautan yang sangat luas, dengan garis pantai sepanjang 95.181 km dan 17.480 pulau (Idris, 2007). Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan negara yang dikaruniai potensi alam yang sangat indah dan sangat memukau. Kesuburan tanahnya, keragaman flora dan faunanya, bahkan hingga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam meningkatkan pendapatan masyarakat setempat.

BAB I PENDAHULUAN. dalam meningkatkan pendapatan masyarakat setempat. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Indonesia memiliki potensi pariwisata yang cukup besar berupa keindahan alam yang mempesona dan keanekaragaman budaya dan memiliki peninggalan sejarah yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tempat obyek wisata berada mendapat pemasukan dari pendapatan setiap obyek

BAB I PENDAHULUAN. tempat obyek wisata berada mendapat pemasukan dari pendapatan setiap obyek 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pariwisata merupakan salah satu hal yang penting bagi suatu negara, dengan adanya pariwisata suatu negara atau lebih khusus lagi pemerintah daerah tempat

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN SINTANG

PEMERINTAH KABUPATEN SINTANG 1 PEMERINTAH KABUPATEN SINTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN SINTANG NOMOR 7 TAHUN 2010 TENTANG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN DAERAH KABUPATEN SINTANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SINTANG,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. wisata alam tersebar di laut, pantai, hutan dan gunung, dimana dapat

BAB 1 PENDAHULUAN. wisata alam tersebar di laut, pantai, hutan dan gunung, dimana dapat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Indonesia mempunyai potensi yang sangat besar pada atraksi alam. Objek wisata alam tersebar di laut, pantai, hutan dan gunung, dimana dapat dikembangkan untuk daerah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan ekosistemnya ini dapat dikembangkan dan dimanfaatkan sebesar-besarnya

BAB I PENDAHULUAN. dan ekosistemnya ini dapat dikembangkan dan dimanfaatkan sebesar-besarnya 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan pariwisata terjadi karena adanya gerakan manusia di dalam mencari sesuatu yang belum di ketahuinya, menjelajahi wilayah yang baru, mencari perubahan suasana,

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN Latar Belakang

1 PENDAHULUAN Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan dan terletak di garis khatulistiwa dengan luas daratan 1.910.931,32 km 2 dan memiliki 17.504 pulau (Badan Pusat Statistik 2012). Hal

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN. Suprihan (Supriharyono, 2002:1). Setiap kepulauan di Indonesia memiliki

1. PENDAHULUAN. Suprihan (Supriharyono, 2002:1). Setiap kepulauan di Indonesia memiliki 1. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan negara kepulauan (nusantara) yang terdiri dari 17.508 pulau Suprihan (Supriharyono, 2002:1). Setiap kepulauan di Indonesia memiliki karakteristik

Lebih terperinci

I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kepariwisataan meliputi berbagai kegiatan yang berhubungan dengan wisata, pengusahaan, objek dan daya tarik wisata serta usaha lainnya yang terkait. Pembangunan kepariwisataan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Pada masa sekarang kepariwisataan menjadi topik utama di seluruh dunia. Isu-isu mengenai pariwisata sedang banyak dibicarakan oleh masyarakat luas baik di Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan kepariwisataan merupakan kegiatan yang bersifat sistematik,

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan kepariwisataan merupakan kegiatan yang bersifat sistematik, 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kegiatan kepariwisataan merupakan kegiatan yang bersifat sistematik, memiliki ruang lingkup, komponen dan proses pengelolaan tersendiri. Terkait dengan sistem

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang memiliki banyak potensi wisata yang unik, beragam dan tersebar di berbagai daerah. Potensi wisata tersebut banyak yang belum dimanfaatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Gambar I.1 Peta wilayah Indonesia Sumber:www.google.com, 2011.

BAB I PENDAHULUAN. Gambar I.1 Peta wilayah Indonesia Sumber:www.google.com, 2011. BAB I PENDAHULUAN AQUARIUM BIOTA LAUT I.1. Latar Belakang Hampir 97,5% luas permukaan bumi merupakan lautan,dan sisanya adalah perairan air tawar. Sekitar 2/3 berwujud es di kutub dan 1/3 sisanya berupa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pariwisata merupakan salah satu sektor yang diandalkan pemerintah untuk memperoleh devisa dari penghasilan non migas. Sehingga pariwisata merupakan salah satu aspek

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pariwisata merupakan industri terbesar abad ini, hal ini bisa dilihat dari sumbangannya terhadap pendapatan dunia serta penyerapan tenaga kerja yang menjadikan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. dan juga nursery ground. Mangrove juga berfungsi sebagai tempat penampung

PENDAHULUAN. dan juga nursery ground. Mangrove juga berfungsi sebagai tempat penampung PENDAHULUAN Latar Belakang Wilayah pesisir Indonesia kaya dan beranekaragam sumberdaya alam. Satu diantara sumberdaya alam di wilayah pesisir adalah ekosistem mangrove. Ekosistem mangrove merupakan ekosistem

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Perkembangan sistem informasi diseluruh dunia telah membuat hidup manusia

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Perkembangan sistem informasi diseluruh dunia telah membuat hidup manusia BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan sistem informasi diseluruh dunia telah membuat hidup manusia semakin lebih mudah.terutama sejak diciptakannya internet, komunikasi dan informasi menjadi

Lebih terperinci

LEMBAR PENGESAHAN PERNYATAAN ABSTRAK ABSTRACT KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR BAGAN DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN

LEMBAR PENGESAHAN PERNYATAAN ABSTRAK ABSTRACT KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR BAGAN DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN PERNYATAAN ABSTRAK... i ABSTRACT... ii KATA PENGANTAR... iii DAFTAR ISI... vii DAFTAR TABEL... x DAFTAR BAGAN... xii DAFTAR GAMBAR... xiii DAFTAR LAMPIRAN... xiv BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pariwisata merupakan salah satu fenomena sosial, ekonomi, politik, budaya,

I. PENDAHULUAN. Pariwisata merupakan salah satu fenomena sosial, ekonomi, politik, budaya, 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Pariwisata merupakan salah satu fenomena sosial, ekonomi, politik, budaya, dan teknologi, sehingga keadaan ini menjadi sebuah perhatian yang besar dari para

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sektor industri kepariwisataan merupakan hal yang penting untuk

BAB I PENDAHULUAN. Sektor industri kepariwisataan merupakan hal yang penting untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan judul Sektor industri kepariwisataan merupakan hal yang penting untuk dikembangkan karena terkait pertumbuhan ekonomi suatu tempat atau daerah. Perekonomian yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lapangan pekerjaan terutama bagi masyarakat setempat. menjadi sumber pendapatan ekonomi nasional.

BAB I PENDAHULUAN. lapangan pekerjaan terutama bagi masyarakat setempat. menjadi sumber pendapatan ekonomi nasional. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia adalah salah satu negara berkembang yang sedang mengupayakan pengembangan kepariwisataan. Perkembangan kepariwisataan terus meningkat dan merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sektor pariwisata hingga saat ini merupakan salah satu sektor yang dapat memberikan kontribusi atau pemasukan yang besar bagi pembangunan, baik dalam skala regional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ekonomi dunia yang berjalan semakin cepat, persaingan yang semakin meningkat

BAB I PENDAHULUAN. ekonomi dunia yang berjalan semakin cepat, persaingan yang semakin meningkat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Saat ini dunia pariwisata mengalami perkembangan yang sangat pesat. Salah satu pendorongnya ialah dengan terjadinya proses globalisasi, perubahan ekonomi dunia

Lebih terperinci

POTENSI EKOWISATA DI TANGKAHAN DAN UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN MASYARAKAT LOKAL KERTAS KARYA. Oleh : BOY ARDIANSYAH HARAHAP

POTENSI EKOWISATA DI TANGKAHAN DAN UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN MASYARAKAT LOKAL KERTAS KARYA. Oleh : BOY ARDIANSYAH HARAHAP POTENSI EKOWISATA DI TANGKAHAN DAN UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN MASYARAKAT LOKAL KERTAS KARYA Oleh : BOY ARDIANSYAH HARAHAP 082204052 PROGRAM STUDI D III PARIWISATA FAKULTAS ILMU BUDAYA UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. budaya yang semakin arif dan bijaksana. Kegiatan pariwisata tersebut

BAB I PENDAHULUAN. budaya yang semakin arif dan bijaksana. Kegiatan pariwisata tersebut BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sektor pariwisata di Indonesia saat ini telah memberikan sumbangan dalam meningkatkan devisa maupun lapangan kerja. Sektor pariwisata juga membawa dampak sosial,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Keterangan : * Angka sementara ** Angka sangat sementara Sumber : [BPS] Badan Pusat Statistik (2009)

I. PENDAHULUAN. Keterangan : * Angka sementara ** Angka sangat sementara Sumber : [BPS] Badan Pusat Statistik (2009) I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sektor pariwisata menjadi salah satu kegiatan ekonomi yang penting, dimana dalam perekonomian suatu Negara, apabila dikembangkan secara terencana dan terpadu, peran pariwisata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerintah untuk membantu mengurangi kemiskinan dan juga untuk

BAB I PENDAHULUAN. pemerintah untuk membantu mengurangi kemiskinan dan juga untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Industri Pariwisata adalah salah satu sektor yang sedang digalakkan pemerintah untuk membantu mengurangi kemiskinan dan juga untuk meningkatkan kesejahteraan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berdiri dimasing-masing daerah yang tersebar di seluruh Indonesia. Sebagai

BAB I PENDAHULUAN. berdiri dimasing-masing daerah yang tersebar di seluruh Indonesia. Sebagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan dunia wisata di Indonesia saat ini sedang mengalami peningkatan, hal ini ditandai dengan semakin banyaknya tempat wisata yang berdiri dimasing-masing

Lebih terperinci

TAMAN WISATA WADUK WADASLINTANG DI KABUPATEN WONOSOBO

TAMAN WISATA WADUK WADASLINTANG DI KABUPATEN WONOSOBO LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR TAMAN WISATA WADUK WADASLINTANG DI KABUPATEN WONOSOBO Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Diajukan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Lahan basah merupakan sumber daya alam hayati penting dalam menjaga keseimbangan ekosistem global. Salah satu tipe lahan basah adalah lahan gambut. Lahan gambut merupakan ekosistem

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Sejak krisis ekonomi tahun 1997 lalu, industri pariwisata Indonesia

I. PENDAHULUAN. Sejak krisis ekonomi tahun 1997 lalu, industri pariwisata Indonesia I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sejak krisis ekonomi tahun 1997 lalu, industri pariwisata Indonesia mengalami serangkaian kejadian yang tidak mendukung perkembangannya. Mulai dari bom Bali pertama (12

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pariwisata sebagai sebuah sektor telah mengambil peran penting dalam membangun perekonomian

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pariwisata sebagai sebuah sektor telah mengambil peran penting dalam membangun perekonomian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pariwisata sebagai sebuah sektor telah mengambil peran penting dalam membangun perekonomian bangsa-bangsa di dunia. Hal ini terwujud seiring dengan meningkatnya

Lebih terperinci

2015 PENGARUH KAWASAN WISATA ALAM PANGJUGJUGAN TERHADAP KEHIDUPAN MASYARAKAT SEKITARNYA

2015 PENGARUH KAWASAN WISATA ALAM PANGJUGJUGAN TERHADAP KEHIDUPAN MASYARAKAT SEKITARNYA BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pariwisata merupakan salah satu industri terbesar di dunia, dan merupakan andalan utama di dalam pembangunan ekonomi berbagai negara.salah satu negara yang

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Pariwisata merupakan salah satu sektor pembangunan yang saat ini sedang digalakkan oleh pemerintah Indonesia. Berdasarkan Intruksi Presiden nomor 16 tahun 2005 tentang Kebijakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat dijadikan sebagai prioritas utama dalam menunjang pembangunan

BAB I PENDAHULUAN. dapat dijadikan sebagai prioritas utama dalam menunjang pembangunan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di era globalisasi seperti sekarang ini, pembangunan dunia pariwisata dapat dijadikan sebagai prioritas utama dalam menunjang pembangunan suatu daerah. Pengembangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Pariwisata merupakan salah satu industri yang saat ini sedang berkembang didunia, hal ini dirasakan pula di Indonesia. Dibuktikan dengan pariwisata menjadi urutan ketiga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. negaranya untuk dikembangkan dan dipromosikan ke negara lain.

BAB I PENDAHULUAN. negaranya untuk dikembangkan dan dipromosikan ke negara lain. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pariwisata merupakan salah satu sektor penghasil devisa bagi negara yang cukup efektif untuk dikembangkan. Perkembangan sektor pariwisata ini terbilang cukup

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pariwisata merupakan salah satu sumber penghasilan suatu daerah. Dengan pengelolaan yang baik, suatu obyek wisata dapat menjadi sumber pendapatan yang besar.menurut

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. lebih pulau dan memiliki panjang garis pantai km yang merupakan

PENDAHULUAN. lebih pulau dan memiliki panjang garis pantai km yang merupakan PENDAHULUAN Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri atas lebih 17.000 pulau dan memiliki panjang garis pantai 81.000 km yang merupakan terpanjang kedua di dunia

Lebih terperinci

BAB 1. Pendahuluan. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1. Pendahuluan. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi informasi berkembang sangat pesat sebagai media pendukung kebutuhan individu atau organisasi dalam rangka meningkatkan efisiensi dan

Lebih terperinci

HOTEL RESORT DI PARANGTRITIS

HOTEL RESORT DI PARANGTRITIS LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR ( L P 3 A ) HOTEL RESORT DI PARANGTRITIS Disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Disusun Oleh: Nama : Lina

Lebih terperinci

PERANAN MASYARAKAT DALAM PELESTARIAN KAWASAN EKOWISATA TANGKAHAN DI KABUPATEN LANGKAT PROVINSI SUMATERA UTARA

PERANAN MASYARAKAT DALAM PELESTARIAN KAWASAN EKOWISATA TANGKAHAN DI KABUPATEN LANGKAT PROVINSI SUMATERA UTARA PERANAN MASYARAKAT DALAM PELESTARIAN KAWASAN EKOWISATA TANGKAHAN DI KABUPATEN LANGKAT PROVINSI SUMATERAA UTARA KERTAS KARYA OLEH AYU PURNAMA SARI 112204051 PROGRAM STUDI D-III PARIWISATAA FAKULTAS ILMU

Lebih terperinci

POTENSI TARI MAENA DAN TARI MOYO SEBAGAI ATRAKSI BUDAYA DI KOTA GUNUNGSITOLI KERTAS KARYA OLEH JAN PINTERSON ZEBUA NIM :

POTENSI TARI MAENA DAN TARI MOYO SEBAGAI ATRAKSI BUDAYA DI KOTA GUNUNGSITOLI KERTAS KARYA OLEH JAN PINTERSON ZEBUA NIM : POTENSI TARI MAENA DAN TARI MOYO SEBAGAI ATRAKSI BUDAYA DI KOTA GUNUNGSITOLI KERTAS KARYA OLEH JAN PINTERSON ZEBUA NIM : 082204086 PROGRAM STUDI D3 PARIWISATA FAKULTAS ILMU BUDAYA UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

Oleh : ERINA WULANSARI [ ]

Oleh : ERINA WULANSARI [ ] MATA KULIAH TUGAS AKHIR [PW 09-1333] PENELITIAN TUGAS AKHIR Oleh : ERINA WULANSARI [3607100008] PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk mencapai tujuan pembangunan nasional yang tercermin pada kebutuhan

BAB I PENDAHULUAN. untuk mencapai tujuan pembangunan nasional yang tercermin pada kebutuhan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Pariwisata merupakan kegiatan yang melibatkan banyak manusia serta mengidupkan berbagai bidang usaha jasa maupun produk. Transportasi dalam dunia pariwisata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. luar biasa, baik sumber daya alam hayati maupun non hayati. Sumber daya alam mulai dari

BAB I PENDAHULUAN. luar biasa, baik sumber daya alam hayati maupun non hayati. Sumber daya alam mulai dari BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul Indonesia adalah negara yang kaya akan alamnya. Potensi kekayaan alamnya sangat luar biasa, baik sumber daya alam hayati maupun non hayati. Sumber daya alam

Lebih terperinci