JURNAL ILMIAH PELAKSANAAN SISTEM PLAIS (ADAT BALI) DALAM BAGI HASIL TERHADAP TANAH PERTANIAN DI TINJAU DARI UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 1960

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "JURNAL ILMIAH PELAKSANAAN SISTEM PLAIS (ADAT BALI) DALAM BAGI HASIL TERHADAP TANAH PERTANIAN DI TINJAU DARI UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 1960"

Transkripsi

1 JURNAL ILMIAH PELAKSANAAN SISTEM PLAIS (ADAT BALI) DALAM BAGI HASIL TERHADAP TANAH PERTANIAN DI TINJAU DARI UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 1960 (Studi di Desa Golong Kecamatan Narmada) Oleh : I WAYAN NGURAH WIDYASTAWA D. D. P. W. M D1A FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 2013

2 Halaman Pengesahan Jurnal Ilmiah PELAKSANAAN SISTEM PLAIS (ADAT BALI) DALAM BAGI HASIL TERHADAP TANAH PERTANIAN DI TINJAU DARI UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 1960 (Studi di Desa Golong Kecamatan Narmada) Oleh : I WAYAN NGURAH WIDYASTAWA D. D. P. W. M D1A Menyetujui, Pembimbing Pertama, Dr. H. M. Arba.,SH. M.Hum NIP

3 PELAKSANAAN SISTEM PLAIS (ADAT BALI) DALAM BAGI HASIL TERHADAP TANAH PERTANIAN DI TINJAU DARI UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 1960 (Studi di Desa Golong Kecamatan Narmada) I WAYAN NGURAH WIDYASTAWA D.D.P.W.M D1A Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pelaksanaan sistem plais (adat bali) dalam bagi hasil terhadap tanah pertanian di tinjau dari Undang-Undang No. 2 tahun Penelitian ini menggunakan metode pendekatan Normatif Empiris. Hasil penelitian adalah Plais merupakan perjanjian turun temurun yang dilakukan secara lisan yaitu dengan kesepakan kedua belah pihak dengan pembagian imbangan antara pihak dilakukan dengan sistem pembagian 1 : 1. Dengan batas waktu 1x panen dan maksimal 3 tahun. Ketidakefektifan Undang-Undang No 2 tahun 1960 dikarenakan kurang aktifnya pejabat yang berwenang dalam mensosialisasikan Undang-Undang tersebut. Kesimpulan, Sistem Plais didasarkan pada hukum Adat setempat, dilakukan secara lisan atas dasar kepercayaan dalam membagi imbangan hasil pertanian dengan cara 1 : 1 dari jumlah total hasil panen setelah dikurangi biaya biaya Hak dan Kewajiban, dengan batas waktu biasanya 1x panen. Kata Kunci : Sistem Plais dan Tanah Pertanian THE IMPLEMENTATION OF PLAIS SYSTEM (BALI CULTURE) IN AGRICULTURAL LAND SHARING WITH REVIEW FROM UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 1960 (Studies at Golong village in Narmada district) The purpose of this study is to investigate the implementation of plais system (bali culture) in agricultural land sharing with review from Undang-undang No. 2 Tahun This study uses Empirical Normative approach. The results of this study refer that plais is an oral agreement from generation to generation with agreement from both parties by balance sharing between the parties is done with 1: 1 sharing system. With the deadline is one times of harvest time and three years maksimum. Ineffective Undang-undang No. 2 Tahun 1960 because the authorities are less active in disseminating the law.

4 Conclusion, plais system based on local customary law, made orally on the basis of confidence between the parties in agricultural products sharing with 1: 1 sharing system from the total yield net of expenses minus the cost of rights and responsibilities, with the deadline is usually one time of harvest time. Keywords: Plais System and Agricultural Land

5 A. PENDAHULUAN Bagi rakyat Indonesia, tanah menempati kedudukan penting dalam kehidupan mereka sehari-hari. Terutama bagi penduduk yang bertempat tinggal di pedesaan yang mayoritas bermata pencaharian sebagai petani dan berladang. Peranan tanah menjadi bertambah penting seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk yang memerlukan papan atau lahan untuk tempat tinggal. Perjanjian Bagi Hasil tanah pertanian merupakan perbuatan hubungan hukum yang diatur dalam hukum Adat. Perjanjian Bagi Hasil adalah suatu bentuk perjanjian antara seorang yang berhak atas suatu bidang tanah pertanian dari orang lain yang disebut penggarap, berdasarkan perjanjian mana penggarap diperkenankan mengusahakan tanah yang bersangkutan dengan pembagian hasilnya antara penggarap dan yang berhak atas tanah tersebut menurut imbangan yang telah disetujui bersama. 1 Perjanjian Bagi Hasil di setiap daerah memiliki penyebutan yang berbeda-beda khususnya di Bali perjanjian bagu hasil disebut dengan Plais. Sistem Plais adalah adanya piutang tanpa bunga dari penggarap ke pemilik tanah yang berfungsi sebagai tanda penggarap dapat terus mengerjakan tanah selama hutang belum dilunasi oleh pemilik tanah, atau jika pemilik tanah ingin memutuskan hubungan perjanjian bagi hasil maka ia harus melunasi hutangnya pada penggarap. Pelunasan hutang dapat dilakukan dengan pembayaran sekaligus atau dengan jalan menguranginya secara berangsur dengan memperhitungkannya dengan bagi hasil. 2 1 Boedi Harsono, Hukum Agraria Indonesia, Sejarah Pembentukan Undang-Udang pokok Agraria, isi dan Pelaksanaan,(Jakarta: djambatan, 2005), hal Hilman Hadikusuma, Hukum Perjanjian Adat,(Bandung:Alumni, 1982), hal. 156

6 Sistem Bagi Hasil semula di atur dalam hukum adat, tetapi seiring berkambangnya zaman pemerintah mengeluarkan Undang-undang No. 2 Tahun 1960 tentang Perjanjian Bagi Hasil, yang menentang ada pemberian imbalan atau benda dalam perjanjian Sistem Plais. Berdasarkan latar belakang di atas, dapat dirumuskan beberapa permasalahan, yaitu: 1) Bagaimana pelaksanaan sistem Plais (Adat Bali) dala m bagi hasil terhadap tanah pertanian di tinjau dari Undang-Undang Nomor 2 tahun 1960.?; 1) Faktor-faktor apa yang mendorong masyarakat menggunakan sistem Plais dalam bagi hasil tanah pertanian di Desa Golong Kecamatan Narmada.?; 3) Kendala Kendala apa saja yang ditemukan dalam pelaksanaan perjanjian bagi hasil dengan sistem Plais di Desa Golong Kecamatan Narmada.? Tujuan yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah : 1) Untuk mengetahui pelaksanaan sistem Plais (Adat Bali) dalam bagi - hasil terhadap tanah pertanian di tinjau dari Undang-Undang Nomor 2 tahun 1960.; 1) Untuk mengetahui faktor-faktor apa yang mendorong masyarakat menggunakan sistem Plais dalam bagi hasil tanah pertanian di Desa Golong Kecamatan Narmada.; 3) Untuk mengetahui Kendala kendala apa saja yang ditemukan dalam pelaksanaan perjanjian bagi hasil dengan sistem Plais di Desa Golong Kecamatan Narmada. Adapun beberapa manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini adalah : 1) Manfaat Akademis :Untuk memenuhi persyaratan dalam mencapai derajat S-1 Program Studi Ilmu Hukum, pada Fakultas Hukum Universitas mataram, hasil penelitian ini dapat memberikan sumbangan pemikiran kepada dunia ilmu pengetahuan, khusunya hukum agraria di bidang pertanahan.; 2) Manfaat Praktis : a) Memberikan kontribusi pemikiran kepada pemerintah atau instansi terkait dalam pembinaan dan pengawasan di

7 bidang pertanahan.; b) Memberikan kontribusi pemikiran kepada mahasiswa dan masyarakat agar lebih peka terhadap fenomena-fenomena sosial yang terjadi terutama yang berkaitan dengan hukum dan di bidang pertanahan Penelitian ini menggunakan metode pendekatan Normatif dan Empiris. Sumber dan jenis bahan hukum dan data dalam penelitian ini di bagi 2 yaitu : 1) Sumber bahan hukum dan data yang terdiri dari sumber kepustakaan dan sumber lapangan.; 2) Jenis bahan hukum dan data yang terdiri dari data kepustakaan dan data lapangan. Penelitian ini menggunakan teknik pengumpulan bahan hukum dan data yang terdiri dari Studi Kepustakaan ( Liberary Research ) dan Studi Lapangan ( Field Reseach ). Analisa bahan hukum dalam penelitian ini adalah analisa kualitatif dengan penafsiran penelitian data secara deduktif-induktif menggunakan teori yang terbatas.

8 B. PEMBAHASAN 1. Pelaksanaan Sistem Plais (Adat Bali) d alam Bagi Hasil terhadap Tanah Pertanian di tinjau dari Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1960 Perjanjian bagi hasil dalam adat Bali disebut dengan Sistem Plais. Sistem Plais adalah adanya piutang tanpa bunga dari penggarap ke pemilik tanah yang berfungsi sebagai tanda penggarap dapat terus mengerjakan tanah selama hutang belum dilunasi oleh pemilik tanah, atau jika pemilik tanah ingin memutuskan hubungan perjanjian bagi hasil maka ia harus melunasi hutangnya pada penggarap. Pelunasan hutang dapat dilakukan dengan pembayaran sekaligus atau dengan jalan menguranginya secara berangsur dengan memperhitungkannya dengan bagi hasil. 3 Dalam sistem perjanjian Bagi Hasil menurut Undang-Undang No. 2 Tahun 1960 harus dibuat oleh pemilik tanah dan penggarap secara tertulis dihadapan Kepala Desa dengan disaksikan oleh 2 orang saksi masing-masing dari pemilik tanah dan penggarap. Dalam perjanjian tersebut memerlukan pengesahan oleh Camat, dan Kepala desa mengumumkan semua perjanjian bagi hasil yang diadakan agar diketahui oleh pihak ketiga (masyarakat luas). Batasan jangka waktu perjanjian bagi hasil, untuk tanah sawah sekurangkurangnya 3 (tiga) tahun dan untuk tanah kering 5 (lima) tahun, (Pasal 4 Undang - Undang No. 2 Tahun1960) Pada waktu perjanjian bagi hasil berakhir, namun tanaman belum di panen, maka perjanjian bagi hasil dapat terus berjalan sampai selesai panen dengan perpanjangan tidak boleh lebih dari 1 (satu) tahun. Dalam penjelasan Pasal 7 3 Ibid

9 Undang-Undang No. 2 Tahun 1960 pembagian imbangan hasil pertanian menyarankan menggunakan pembagian 1 : 1 untuk tanaman padi. Berdasarkan hasil penelitian, dalam kenyataanya masyarakat Kecamatan Narmada khususnya di Desa Golong melakukan / mengerjakan tanah milik orang lain melalui perjanjian bagi hasil yang disebut dengan Sistem Plais, hanya mendasarkan pada persetujuan antara pemilik tanah dan penggarap secara lisan atas dasar kepercayaan. Pembagian imbangan hasil pertanian dilakukan dengan cara 1 (satu) bagian untuk penggarap dan 1 (satu) bagian untuk pemilik tanah (1 : 1) yang ak an dibagikan pada saat kedua belah pihak telah bertemu di lahan pertanian sehingga sangat disarankan kepada pihak pemilik tanah untuk berada di lahan pertanian miliknya sebelum penggarap memanen hasil pertaniannya agar terbentuk kepercayaan antar pihak. Kerukunan tersebut yang menjadikan alasan atau patokan dilaksanakannya perjanjian Plais yang hanya dilakukan atas dasar saling percaya dalam bentuk lisan dengan pembagian imbangan hasil atas dasar kesepakatan kedua belah pihak. Karena dari 5 responden (100%) baik dari pihak pemilik tanah maupun pihak penggarap semua menyatakan bahwa perjanjian Plais yang mereka laksanakan adalah atas dasar kesepakatan saling percaya dan hanya dalam bentuk lisan. Rasa percaya dan saling tolong menolong yang menjadikan dasar untuk meneruskan pelaksanaan perjanjian seperti yang dilakukan pendahulunya (orang orang terdahulunya) menurut adat kebiasaan setempat. Sistem Plais demikian ini sudah mengakar dari nenek moyang sampai dengan sekarang anak cucu mereka. Perjanjian seperti ini mereka sebut sebagai perjanjian Adat kebiasaan warga setempat yang cukup dilakukan dengan cara lisan dengan

10 bahasa yang sederhana, sehingga mudah dimengerti oleh kedua belah pihak dan mengikat tanpa harus didaftar dikelurahan / Desa. Kesepakatan merupakan syarat terjadinya perjanjian dengan Sistem Plais tersebut dalam menentukan hak dan kewajiban serta besarnya imbangan hasil yang akan di bagi. Mengenai batas waktu untuk perjanjian Bagi Hasil, berdasarkan hasil penelitian tidak pernah ditentukan secara pasti, namun sudah menjadi kebiasaan bahwa pemilik tanah dengan persetujuan penggarap mengolah tanah sampai musim panen berakhir (1x panen), maka pada saat itu jangka waktu Bagi Hasil berakhir. Meski ada sebagian masyarakat yang melakukan perjanjian dalam menetapkan jangka waktu perjanjian dengan Sistem Plais ini pada awal perjanjian atas dasar kesepakatan antara pemilik dan penggarap dengan jangka waktu maksimal adalah 5 tahun. Dari hasil penelitian berdasarkan wawancara dari penyakap desa Golong yang menjadi obyek penelitian ini mengenai hak dan kewajiban dalam perjanjian bagi hasil tanah pertanian baik bagi petani penggarap maupun petani pemilik tanah maka dapat dirangkum sebagai mana yang diperoleh diketahui bahwa : 1. Hak dan kewajiban dari pemilik tanah adalah a. Memberikan ijin pada calon penggarap untuk mengelola tanah. b. Menyediakan bibit bila diperjanjikan. c. Membayar pajak tanah. d. Menerima jaminan dari penggarap. e. mengembalikan jaminan apabila hubungan hukum telah berakhir dan penggarap tidak melakukan wanprestasi. 2. Hak dan kewajiban bagi penggarap tanah adalah :

11 a. Menerima tanah dari pemilik tanah. b. Menyediakan bibit padi bila diperjanjikan sesuai dengan struktur tanahnya. c. Memberikan jaminan berupa uang atau sebagainya kepada pemilik tanah sesuai dengan yang telah diperjanjikan. d. Menyediakan pupuk dan mengelola tanah. e. Memberikan sebagian hasil panen kepada pemilik tanah sesuai dengan perjanjian. f. Tidak memindah tangankan pengelolaan tanah pada orang lain tanpa ijin pemilik tanah. g. Terakhir menyerahkan tanah kembali pada pemilik tanah apabila jangka waktu telah berakhir, kecuali ada perjanjian lain. Hapusnya atau pemutusan hubungan kerja antara para pihak dalam perjanjian dengan Sistem Plais di Desa Golong Kecamatan Narmada kebiasaan yang terjadi pada saat jangka waktu yang sudah disepakati bersama sudah berakhir biasanya pada saat musim panen tanaman berakhir maka umumnya perjanjian bagi hasil pertanian berakhir dengan sendirinya atau berdasarkan kesepakatan awal pemilik tanah dan penggarap tapi berakhirnya perjanjian juga bisa terjadi karena ada sebab-sebab tertentu yakni bila salah satu pihak melanggar perjanjian yang disepakati, karena penggarap tidak mengerjakan tanahnya dengan semestinya atau tanahnya justru dijual musiman pada orang lain tanpa ijin dari pemilik tanah, jadi hapusnya perjanjian bagi hasil dengan sistem Plais karena berakhirnya jangka waktu yang disepakati bila hapus sebelum berakhir jangka waktu biasanya bisa pemutusan dari satu pihak baik dari penggarap ataupun pemilik tanah.

12 2. Faktor-faktor apa yang mendorong masyarakat menggunakan sistem Plais dalam bagi hasil tanah pertanian di Desa Golong Kecamatan Narmada Berdasarkan hasil penelitian setelah di kaji, mengapa masyarakat memilik sistem Plais dibandingkan dengan perjanjian dengan sistem lain adalah karena adanya rasa nyaman karena sudah dari dulu menggunakan sistem hukum Adat kebiasaan dibanding dengan sistem perjanjian Bagi Hasil menurut UU No 2 ahun 1960 dengan alasan yaitu adanya faktor- faktor yang mempengaruhinya antara lain: 1. Keterbatasan dana / biaya. 2. Kebiasaan yang sudah turun temurun dimasyarakat. 3. Keuntungan dan kerugian yang dinikmati bersama. 4. Adanya kerja sama yang bersifat gotong royong. 5. Tidak dapat mengerjakan sawah sendiri karena sakit ataupun sibuk dengan pekerjaan lain. Dipilihnya Sistem Plais untuk dijadikan perjanjian pertanian di Desa Golong ini dibandingkan dengan sistem perjanjian pertanian lainnya dikarenakan di dalam Sistem Plasi ini ada banyak keuntungan dan keseimbangan antara biaya yang dikeluarkan dengan hasil panen yang didapat, berbeda dengan sistem lainya. Dalam Sistem Plais, keseimbangan biaya antara yang dikeluarkan dan yang diperoleh adalah sama antara kedua belah pihak. Namun perjanjian bagi hasil yang mereka tetap mendasarkan pada Hukum adat kebiasaan, bukan pada Undang-Undang No. 2 Tahun 1960.

13 Faktor ketidaktahuan terhadap keberadaan Undang-Undang No 2 Tahun 1960 juga mempengaruhi terhadap pelaksanaan perjanjian Bagi Hasil, yang mereka tahu adalah perjanjian yang seperti sudah berlaku oleh pendahulunya yaitu dengan cara lisan atas dasar kepercayaan dan kesepakatan. 3. Kendala Kendala dalam Pelaksanaan Perjanjian Bagi Hasil dengan Sistem Plais di Desa Golong Kecamatan Narmada. Kendala kendala yang muncul mengapa Undang-Undang No 2 Tahun 1960 di Desa Golong Kecamatan Narmada tidak dapat terlaksana / tidak dapat di pergunakan dalam pelaksanaan perjanjian Bagi Hasil adalah karena : 1. Hampir seluruh masyarakat di Desa Golong tidak mengetahui keberadaan Undang - Undang No 2 Tahun 1960 untuk mengatur perjanjian Bagi Hasil. Hal ini terjadi karena kurangnya kegiatan penyuluhan dari pihak pemerintah khususnya kegiatan penyuluhan dari pihak pemerintah Kecamatan, khususnya tentang penyuluhan pertanian hanya dilaksanakan satu kali dalam satu tahun. 2. Tingkatan pendidikan masyarakat Desa Golong yang relatif rendah, sehingga sulit untuk diajak maju, dengan belajar sesuatu hal yang baru. Mereka lebih memilih kegiatan disawah atau ke kota untuk berdagang atau sebagai buruh industri atau pabrik dari pada belajar menerima perubahan ataupun ikut berpartisipasi dalam penyuluhan penyuluhan. 3. Faktor budaya yang sangat melekat pada diri masing masing masyarakat Desa Golong yang masih mempercayai penggunaan adat kebiasaan secara turun temurun yang biasa mereka lakukan untuk melaksanakan Sistem Plais karena terdapat unsur tolong menolong antara sesama sehingga tidak memerlukan acara secara formal.

14 Dari Pengamatan penelitian dilapangan ketidakbekerjanya bentuk perjanjian mendasarkan pada Undang-Undang No 2 Tahun 1960 tentang perjanjian Bagi Hasil di Desa Golong Kecamatan Narmada, faktor utama yang mempengaruhi adalah budaya masyarakat setempat. Mereka lebih mengutamakan budaya tolong menolong dalam melakukan perjanjian penggarapan sawah melalui bagi hasil secara Adat, yaitu secara lisan atau dengan kepercayaan dan kesepakatan tentang imbangan pembagian hasilnya. Budaya demikian sangat melekat pada masyarakat setempat, sehingga apabila mereka melakukan penggarapan sawah dengan Bagi Hasil mendasarkan pada Undang-Undang, mereka masih takut menjadi bahan omongan (gunjingan) masyarakat, khususnya para penggarap yang masih tetangga dalam satu desa. Rasa gotong royong dan kebersamaan dan saling tolong menolong masih melekat pada pola kehidupan masyarakat di Desa Golong Kecamatan Narmada.

15 C. PENUTUP 1. Kesimpulan Berdasarkan penelitian yang penulis lakukan dapat di ambil suatu kesimpulan : 1) Pelaksanaan Sistem Plais terhadap tanah Pertanian di Desa Golong Kecamatan Narmada yaitu Sistem Plais yang berdasarkan pada hukum Adat setempat, hanya mendasarkan pada persetujuan kedua belah pihak secara lisan atas dasar kepercayaan dalam membagi imbangan hasil pertanian dengan Cara 1 : 1 dari jumlah total hasil panen setelah dikurangi biaya biaya Hak dan Kewajiban pemilik dan penggarap, dengan jangka waktu biasanya 1x panen.; 2) Faktor-Faktor yang mempengaruhi dalam menentukan pilihan perjanjian Bagi Hasil dengan sistem Plais di Desa Golong Kecamatan Narmada adalah karena sistem perjanjian ini dianggap banyak keuntungannya yang dapat diperoleh baik bagi pemilik tanah maupun bagi penggarap. Karena adanya keseimbangan biaya antara yang dikeluarkan dan yang diperoleh adalah sama antara kedua belah pihak. Dibandingkan dengan menggunakan sistem Gadai Tanah, Sewa Tanah Pertanian atau Jual Tahunan. Karena adanya Faktor biaya, kebiasaan, kebersamaan, dan sifat gotong royong. Namun pelaksanaanya tetap mendasarkan pada hukum Adat kebiasaan setempat.; 3) Kendala-kendala Dalam Pelaksanaan Perjanjian Bagi Hasil dengan Sistem Plais di Desa Golong yang tidak menggunakan ketentuan ketentuan dalam Undang - Undang No 2 Tahun 1960 adalah karena : a) Ketidaktahuan masyarakat tentang adanya Undang-Undang No 2 Tahun 1960 tentang Perjanjian Bagi Hasil.; b) Tingkat Pendidikan yang relatif rendah membuat sulitnya masyarakat untuk diajak belajar untuk maju.; c) Faktor budaya yang melekat pada masyarakat secara turun temurun dan adanya unsur kebiasaan dan tolong menolong.

16 2. Saran Berdasarkan hasil penelitian yang telah penulis lakukan dapat menyampaikan saran saran sebagai berikut : 1) Dalam pelaksanaan Perjanjian Bagi Hasil sebaiknya pemilik tanah dan calon penggarap haruslah membuka diri atau mengusakan melaksanakan perjanjian bagi hasil pertanian dengan undang-undang yang sudah ada yakni Undang-undang No 2 tahun 1960 yang sudah disahkan oleh pemerintah sehingga tidak lagi menurut hukum adat kebiasaan sebagai mana yang berlangsung selama ini. Agar terjamin perlindungan hukum dan kepastian hukumnya baik bagi penggarap juga pemilik tanah agar nantinya kedua pihak tidak merasa dirugikan atau di untungkan sepihak.; 2) Hendaknya Perlu ditingkatkan kegiatan Sosialisasi tentang Undang-undang No 2 tahun 1960 di Desa Golong pada khususnya di Kecamatan Narmada pada umunya sehingga masyarakat menjadi lebih pandai tentang pelaksanaan Bagi Hasil yang adil dan mempunyai kepastian hukum dan perlindungan hukum.

17 DAFTAR PUSTAKA A. Buku Harsono, Boedi, Hukum Agraria Indonesia, Sejarah Pembentukan Undang-Udang pokok Agraria, isi dan Pelaksanaan, Jakarta: djambatan, 2005 Hadikusuma, Hilman, Hukum Perjanjian Adat. Bandung : Alumni, 1982 B. Peraturan-Peraturan Indonesia, Undang-undang Tentang Perjanjian Bagi Hasil. UU No. 2 Tahun 1960 Indonesia, Undang-undang Tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria. UU No. 5 Tahun LN No. 104 Tahun 1960, TLN NO. 2043

BAB I PENDAHULUAN. Tanah mempunyai arti penting dan strategis bagi kehidupan. setiap orang dapat bercocok tanam untuk memenuhi kebutuhan sehari-haru,

BAB I PENDAHULUAN. Tanah mempunyai arti penting dan strategis bagi kehidupan. setiap orang dapat bercocok tanam untuk memenuhi kebutuhan sehari-haru, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tanah mempunyai arti penting dan strategis bagi kehidupan masyarakat di Indonesia. Tanah sebagai sumber kehidupan, karena disinilah setiap orang dapat bercocok

Lebih terperinci

TESIS. Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat S2 Program Studi Magister Kenotariatan. Oleh; Wahyu Candra Alam B4B008284

TESIS. Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat S2 Program Studi Magister Kenotariatan. Oleh; Wahyu Candra Alam B4B008284 PENGADAAN TANAH UNTUK KEPENTINGAN UMUM KURANG DARI SATU HEKTAR DAN PENETAPAN GANTI KERUGIANNYA (Studi Kasus Pelebaran Jalan Gatot Subroto Di Kota Tangerang) TESIS Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh

Lebih terperinci

JURNAL ILMIAH. Oleh : BAIQ AYU KARTIKA SARI D1A 008252 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM

JURNAL ILMIAH. Oleh : BAIQ AYU KARTIKA SARI D1A 008252 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM JURNAL ILMIAH ASPEK HUKUM PENGALIHAN FUNGSI KAWASAN HUTAN MENJADI LAHAN PERTANIAN (NON HUTAN) DITINJAU DARI UNDANG-UNDANG NOMOR 41 TAHUN 1999 TENTANG KEHUTANAN Oleh : BAIQ AYU KARTIKA SARI D1A 008252 FAKULTAS

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM PEMEGANG SERTIFIKAT HAK ATAS TANAH JURNAL

PERLINDUNGAN HUKUM PEMEGANG SERTIFIKAT HAK ATAS TANAH JURNAL PERLINDUNGAN HUKUM PEMEGANG SERTIFIKAT HAK ATAS TANAH JURNAL Oleh : LALU BUHARI HAMNI D1A OO8 254 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM 2012 PERLINDUNGAN HUKUM PEMEGANG SERTIFIKAT HAK ATAS TANAH JURNAL Oleh:

Lebih terperinci

JURNAL ILMIAH. Oleh : NI WAYAN MEGA JAYANTARI D1A 007 204 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 2013

JURNAL ILMIAH. Oleh : NI WAYAN MEGA JAYANTARI D1A 007 204 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 2013 1 JURNAL ILMIAH PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA PEREMPUAN PADA MALAM HARI DI MINIMARKET ALFAMART MATARAM (Studi Berdasarkan Undang-Undang No.13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan) Oleh : NI WAYAN MEGA

Lebih terperinci

JURNAL ILMIAH. PELAKSANAAN PENETAPAN KELAHIRAN ANAK BERUMUR DI ATAS 1 (SATU) TAHUN SECARA PRODEO (Studi di Pengadilan Negeri Mataram)

JURNAL ILMIAH. PELAKSANAAN PENETAPAN KELAHIRAN ANAK BERUMUR DI ATAS 1 (SATU) TAHUN SECARA PRODEO (Studi di Pengadilan Negeri Mataram) JURNAL ILMIAH PELAKSANAAN PENETAPAN KELAHIRAN ANAK BERUMUR DI ATAS 1 (SATU) TAHUN SECARA PRODEO (Studi di Pengadilan Negeri Mataram) Oleh : KADEK AGUS ARI WIJAYANA D1A009162 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS

Lebih terperinci

TESIS. Disusun. Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat S2. Program Studi Magister Kenotariatan. O l e h : AGUS OPRASI B4B 007 007 PEMBIMBING :

TESIS. Disusun. Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat S2. Program Studi Magister Kenotariatan. O l e h : AGUS OPRASI B4B 007 007 PEMBIMBING : PELAKSANAAN PEMBERIAN GANTI KERUGIAN TERHADAP HAK ATAS TANAH YANG TERKENA PROYEK PEMBANGUNAN WATER FRONT CITY DI KABUPATEN SAMBAS, PROVINSI KALIMANTAN BARAT TESIS Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh

Lebih terperinci

: ADE RESTYA HELDA SH NIM. B4 B00

: ADE RESTYA HELDA SH NIM. B4 B00 PERAN DAN TANGGUNG JAWAB PEJABAT PEMBUAT AKTA TANAH DALAM RANGKA KEGIATAN PENDAFTARAN TANAH BERDASARKAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 24 TAHUN 1997 (STUDI PADA WILAYAH KERJA KOTA JAMBI) Tesis Untuk memenuhi

Lebih terperinci

PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA : ANNA NURFARHANA

PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA : ANNA NURFARHANA PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA NAMA : ANNA NURFARHANA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS

Lebih terperinci

(Studi Kasus Pada Tanah Bekas Kawasan Hotel Indonesia) Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat S2 Program Studi Magister Kenotariatan

(Studi Kasus Pada Tanah Bekas Kawasan Hotel Indonesia) Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat S2 Program Studi Magister Kenotariatan PERUBAHAN STATUS HAK GUNA BANGUNAN MENJADI HAK PENGELOLAAN DALAM KAITANNYA DENGAN BEA PEROLEHAN HAK ATAS TANAH DAN BANGUNAN (BPHTB) (Studi Kasus Pada Tanah Bekas Kawasan Hotel Indonesia) TESIS Disusun

Lebih terperinci

PENDAFTARAN HAK PAKAI ATAS TANAH

PENDAFTARAN HAK PAKAI ATAS TANAH PENDAFTARAN HAK PAKAI ATAS TANAH Fakultas Hukum Universitas Kutai Kartanegara angka_andi@yahoo.co.id Abstract Land for the community is the property that has a high value because of its function as a source

Lebih terperinci

Undang Undang No. 16 Tahun 1985 Tentang : Rumah Susun

Undang Undang No. 16 Tahun 1985 Tentang : Rumah Susun Undang Undang No. 16 Tahun 1985 Tentang : Rumah Susun Oleh : PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor : 16 TAHUN 1985 (16/1985) Tanggal : 31 DESEMBER 1985 (JAKARTA) Sumber : LN 1985/75; TLN NO. 3318 DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

KEWENANGAN PEMERINTAH DAERAH TERHADAP HAK PENGUASAAN ATAS TANAH

KEWENANGAN PEMERINTAH DAERAH TERHADAP HAK PENGUASAAN ATAS TANAH 186 KEWENANGAN PEMERINTAH DAERAH TERHADAP HAK PENGUASAAN ATAS TANAH Urip Santoso Fakultas Hukum Universitas Airlangga E-mail: urip_sts@yahoo.com Abstract Tenure of land that can be controlled by local

Lebih terperinci

KEDUDUKAN HUKUM RUMAH SUSUN SEBAGAI OBJEK JAMINAN KREDIT SETELAH BERLAKUNYA UU NO 20 TAHUN 2011. ( Studi Di Selagalas Kecamatan Sandubaya Mataram)

KEDUDUKAN HUKUM RUMAH SUSUN SEBAGAI OBJEK JAMINAN KREDIT SETELAH BERLAKUNYA UU NO 20 TAHUN 2011. ( Studi Di Selagalas Kecamatan Sandubaya Mataram) 1 KEDUDUKAN HUKUM RUMAH SUSUN SEBAGAI OBJEK JAMINAN KREDIT SETELAH BERLAKUNYA UU NO 20 TAHUN 2011 ( Studi Di Selagalas Kecamatan Sandubaya Mataram) Oleh: DANIEL SAKKE D1A 007 061 Menyetujui, Pembimbing

Lebih terperinci

TANGGUNG JAWAB PEMERINTAH DALAM PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI JURNAL ILMIAH

TANGGUNG JAWAB PEMERINTAH DALAM PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI JURNAL ILMIAH i TANGGUNG JAWAB PEMERINTAH DALAM PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI JURNAL ILMIAH Oleh: AMASTURI HADI NIM. D1A.110.045 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 2014 ii TANGGUNG JAWAB

Lebih terperinci

PENJUALAN DI BAWAH TANGAN OBYEK HAK TANGGUNGAN BERDASARKAN KUASA MENJUAL DALAM PRAKTEK PERBANKAN

PENJUALAN DI BAWAH TANGAN OBYEK HAK TANGGUNGAN BERDASARKAN KUASA MENJUAL DALAM PRAKTEK PERBANKAN PENJUALAN DI BAWAH TANGAN OBYEK HAK TANGGUNGAN BERDASARKAN KUASA MENJUAL DALAM PRAKTEK PERBANKAN Sri Budi Purwaningsih Dosen Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sidoarjo Jalan Majapahit Nomor 666B,

Lebih terperinci

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH DARI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SEBAGAIMANA TELAH DIUBAH TERAKHIR DENGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1996 TENTANG HAK TANGGUNGAN ATAS TANAH BESERTA BENDA-BENDA YANG BERKAITAN DENGAN TANAH

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1996 TENTANG HAK TANGGUNGAN ATAS TANAH BESERTA BENDA-BENDA YANG BERKAITAN DENGAN TANAH UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1996 TENTANG HAK TANGGUNGAN ATAS TANAH BESERTA BENDA-BENDA YANG BERKAITAN DENGAN TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang

Lebih terperinci

JURNAL ILMIAH PROSES PELAKSANAAN PENETAPAN PENGADILAN TERHADAP PERMOHONAN AKTA KELAHIRAN ANAK LUAR KAWIN. ( Studi Kasus Di Pengadilan Negeri Mataram )

JURNAL ILMIAH PROSES PELAKSANAAN PENETAPAN PENGADILAN TERHADAP PERMOHONAN AKTA KELAHIRAN ANAK LUAR KAWIN. ( Studi Kasus Di Pengadilan Negeri Mataram ) i JURNAL ILMIAH PROSES PELAKSANAAN PENETAPAN PENGADILAN TERHADAP PERMOHONAN AKTA KELAHIRAN ANAK LUAR KAWIN ( Studi Kasus Di Pengadilan Negeri Mataram ) Oleh : L I S M A Y A D I D1A 009 211 FAKULTAS HUKUM

Lebih terperinci

Peraturan Pemerintah No. 40 Tahun 1996 Tentang : Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan Dan Hak Pakai Atas Tanah

Peraturan Pemerintah No. 40 Tahun 1996 Tentang : Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan Dan Hak Pakai Atas Tanah Peraturan Pemerintah No. 40 Tahun 1996 Tentang : Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan Dan Hak Pakai Atas Tanah Oleh : PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor : 40 TAHUN 1996 (40/1996) Tanggal : 17 JUNI 1996 (JAKARTA)

Lebih terperinci

(Studi Empiris pada Pemerintah Provinsi se Indonesia tahun 2012) SKRIPSI Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi pada Universitas Negeri Semarang

(Studi Empiris pada Pemerintah Provinsi se Indonesia tahun 2012) SKRIPSI Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi pada Universitas Negeri Semarang PENGARUH PENDAPATAN ASLI DAERAH (PAD), DANA ALOKASI UMUM (DAU), DANA ALOKASI KHUSUS (DAK), DAN DANA BAGI HASIL (DBH) TERHADAP PENGALOKASIAN BELANJA MODAL (Studi Empiris pada Pemerintah Provinsi se Indonesia

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR. Disususun untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Ahli Madya Program Studi Diploma III Akuntansi Perpajakan

TUGAS AKHIR. Disususun untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Ahli Madya Program Studi Diploma III Akuntansi Perpajakan ANALISIS REALISASI DAN PROSPEK PENERIMAAN PAJAK REKLAME SEBAGAI PENDAPATAN ASLI DAERAH DI KABUPATEN KARANGANYAR TUGAS AKHIR Disususun untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Ahli Madya Program

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR ANALISIS PROSEDUR PEMBERIAN DAN PENGELOLAAN KREDIT KEPADA NASABAH

TUGAS AKHIR ANALISIS PROSEDUR PEMBERIAN DAN PENGELOLAAN KREDIT KEPADA NASABAH TUGAS AKHIR ANALISIS PROSEDUR PEMBERIAN DAN PENGELOLAAN KREDIT KEPADA NASABAH (STUDI KASUS PADA PD. BPR DJOKO TINGKIR KABUPATEN SRAGEN) Tugas Akhir Diajukan untuk Melengkapi Tugas-tugas dan Memenuhi Syarat-syarat

Lebih terperinci

JURNAL ILMIAH PERJANJIAN PINJAM NAMA PERUSAHAAN DALAM PROYEK PEMBANGUNAN

JURNAL ILMIAH PERJANJIAN PINJAM NAMA PERUSAHAAN DALAM PROYEK PEMBANGUNAN JURNAL ILMIAH PERJANJIAN PINJAM NAMA PERUSAHAAN DALAM PROYEK PEMBANGUNAN OLEH TRI AYU APRIANA D1A 010 209 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 2014 HALAMAN PENGESAHAN JURNAL ILMIAH PERJANJIAN PINJAM

Lebih terperinci

PEMBATALAN HAK ATAS TANAH BERDASARKAN PUTUSAN PENGADILAN MENURUT PERATURAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2011

PEMBATALAN HAK ATAS TANAH BERDASARKAN PUTUSAN PENGADILAN MENURUT PERATURAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2011 i PEMBATALAN HAK ATAS TANAH BERDASARKAN PUTUSAN PENGADILAN MENURUT PERATURAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2011 SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagai Persyaratan Memperoleh

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PERSANDINGAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PAJAK PENGHASILAN

PERSANDINGAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PAJAK PENGHASILAN PERSANDINGAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PAJAK PENGHASILAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PAJAK DIREKTORAT PENYULUHAN PELAYANAN DAN HUMAS 2011 KATA PENGANTAR DAFTAR

Lebih terperinci

Pelaksanaan Pengaturan Hak Menguasai Negara atas Tanah Menurut UUD 1945

Pelaksanaan Pengaturan Hak Menguasai Negara atas Tanah Menurut UUD 1945 118 Pelaksanaan Pengaturan Hak Menguasai Negara atas Tanah Menurut UUD 1945 Winahyu Erwiningsih Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia Yogyakarta winahyu@fh.uii.ac.id Abstract This research was based

Lebih terperinci

PELAKSANAAN PEMBANGUNAN FASILITAS UMUM DENGAN KONTRAK BANGUN SERAH GUNA / BUILD OPERATE TRANSFER ( BOT) DI PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN PEKALONGAN

PELAKSANAAN PEMBANGUNAN FASILITAS UMUM DENGAN KONTRAK BANGUN SERAH GUNA / BUILD OPERATE TRANSFER ( BOT) DI PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN PEKALONGAN PELAKSANAAN PEMBANGUNAN FASILITAS UMUM DENGAN KONTRAK BANGUN SERAH GUNA / BUILD OPERATE TRANSFER ( BOT) DI PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN PEKALONGAN TESIS Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Derajat

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PENUMPANG ANGKUTAN UMUM (STUDI PADA ANGKUTAN UMUM JURUSAN JATINGALEH - UNNES)

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PENUMPANG ANGKUTAN UMUM (STUDI PADA ANGKUTAN UMUM JURUSAN JATINGALEH - UNNES) PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PENUMPANG ANGKUTAN UMUM (STUDI PADA ANGKUTAN UMUM JURUSAN JATINGALEH - UNNES) SKRIPSI Diajukan untuk memperoleh gelar Sarjana Hukum pada Universitas Negeri Semarang Oleh Ginanjar

Lebih terperinci