MEKANISME SURVIVAL BURUH OUTSOURCING. (Studi Deskriptif tentang Strategi Bertahan Hidup Buruh Outsourcing di. Sidoarjo)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "MEKANISME SURVIVAL BURUH OUTSOURCING. (Studi Deskriptif tentang Strategi Bertahan Hidup Buruh Outsourcing di. Sidoarjo)"

Transkripsi

1 MEKANISME SURVIVAL BURUH OUTSOURCING (Studi Deskriptif tentang Strategi Bertahan Hidup Buruh Outsourcing di Sidoarjo) ABSTRAK Sistem kerja outsourcing merupakan sistem kerja yang sudah diterapkan cukup lama namun hingga saat ini menjadi fenomena tersendiri dalam masyarakat. Hal tersebut menjadi perhatian dikarenakan, buruh outsourcing mengalami berbagai diskriminasi, dimana dengan beban serta jam kerja yang sama tidak membuat buruh outsourcing memperoleh gaji yang sama. Dalam penelitian ini memfokuskan pada mekanisme yang digunakan oleh buruh outsourcing agar tetap survive (bertahan). Purposive adalah teknik yang digunakan untuk menentukan informan yang terdiri dari 5 Informan, Berdasarkan hasil penelitian, dipaparkan mengenai mekanisme survival buruh outsourcing, dimana terdapat perbedaan mekanisme atau cara bertahan hidup antara buruh outsourcing laki-laki dan perempuan. Ditemukan jawaban, buruh outsourcing perempuan yang sudah berkeluarga berusaha untuk membantu perekonomian keluarga dengan cara membantu suami bekerja, sedangkan buruh outsourcing laki-laki yang sudah berkeluarga memiliki pekerjaan sampingan yang dikerjakan di luar pekerjaan utamanya yaitu sebagai buruh outsourcing. Bagi buruh outsourcing yang belum berkeluarga, mekanisme survival yang digunakan adalah kembali ke tempat tinggalnya (desa) ketika diliburkan oleh perusahaan penyedia jasa, dan kembali setelah memperoleh panggilan kerja. Cara lain dari mekanisme survival buruh outsourcing adalah meminjam uang kepada teman, saudara, namun jika terpaksa mereka juga menggadaikan barang-barang yang dimilikinya. Kata Kunci : Sistem Kerja Outsourcing, Buruh Outsourcing, Mekanisme survival 1

2 ABSTRACT The outsourcing system is a working system that has been applied for a long time but it is becoming a separately phenomenon in society until now. This is becoming a concern because the outsourcing workers had experienced various discriminations, where with the same loads and working hours it does not make the outsourcing workers obtain the same salaries. This research has focused on the mechanisms that used by the outsourcing workers in order to still survived. Purposive is a technique that used to determine informants that consisting of 5 informants. Based on the results of the study, it was presented about the survival mechanism of outsourcing workers, where there are any differences in the mechanisms or ways of survival between men and women outsourcing labor. It was found the answer, the women outsourcing workers who had married are trying to help the family economy by helping her husband to work, while the men outsourcing workers who had married are have a second job that is done outside the main job as the outsourcing workers. For the outsourcing workers who had not married, a survival mechanism that has used are returned to their residence (village) when they are not employed by the service provider company, and they returned after obtaining a job calling. Another way of outsourcing workers survival mechanism are to borrow money from friends, relatives, however, if it is forced they will pawn the goods they have. Keywords: outsourcing working systems, outsourcing workers, survival mechanism 2

3 1.1.Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang memiliki jumlah industri cukup banyak yang terdiri dari berbagai bidang, mulai dari batu bara, makanan, minuman, tembakau, tekstil dan masih banyak bidang lain yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Di era globalisasi seperti saat ini persaingan dan pasar global menjadi hal yang utama sehingga untuk tetap dapat bertahan menuntut para pengusaha untuk melakukan berbagai cara untuk mendapatkan keuntungan semaksimal mungkin. Salah satu cara yang dilakukan oleh para pengusaha di bidang industri yaitu menerapkan sistem kerja outsourcing. Outsourcing merupakan suatu pengalihan pekerjaan, tanggung jawab dan keputusan kepada orang lain. Dalam dunia bisnis, outsourcing adalah alih daya yang diartikan sebagai penyerahan sebagian pelaksanaan pekerjaan yang sifatnya non-core atau penunjang oleh suatu perusahaan kepada perusahaan lain atau penyedia jasa tenaga kerja. Pengalihan pekerjaan yang bersifat non core dilakukan karena perusahaan lain dapat mengerjakannya dengan lebih murah, lebih cepat, lebih baik dan yang lebih utama lagi adalah karena perusahaan memiliki pekerjaan lain yang sifatnya core dan lebih penting. Core bisnis merupakan inti dari produksi yang dihasilkan oleh perusahaan, sedangkan non core merupakan penunjang dari core bisnis yaitu kegiatan yang tidak berhubungan langsung dengan proses produksi adalah kegiatan yang berhubungan di luar usaha pokok suatu perusahaan. Kegiatan tersebut antara lain: Usaha pelayanan kebersihan, usaha penyediaan makanan bagi pekerja/buruh catering, usaha tenaga pengaman (security/satuan pengamanan), usaha jasa 3

4 penunjang di pertambangan dan perminyakan, serta usaha penyediaan angkutan pekerja/buruh(rina Herawati,2010:06) Dengan melakukan outsourcing, perusahaan mampu mempekerjakan lebih sedikit pekerja dan hanya dipilih yang intinya saja. Hal ini menjadi salah satu upaya perusahaan untuk mengurangi resiko terhadap ketidakpastian bisnis di masa mendatang. Jika situasi bisnis sedang bagus dan dibutuhkan lebih banyak karyawan, maka kebutuhan ini tetap dapat dipenuhi melalui outsourcing. Sedangkan jika situasi bisnis sedang memburuk dan harus mengurangi jumlah karyawan, perusahaan tinggal mengurangi jumlah buruh outsourcing saja, sehingga beban bulanan dan biaya pemutusan karyawan dapat dikurangi. Resiko perselisihan dengan karyawan bila terjadi PHK pun dapat dihindari karena secara hukum hal ini menjadi tanggung jawab dari penyedia jasa tenaga kerja tersebut. Penelitian ini melihat kendala yang dihadapi oleh para pekerja tidak tetap termasuk di dalamnya adalah buruh outsourching yang tidak dapat membentuk atau tergabung dalam serikat pekerja. Hal ini sangat merugikan bagi buruh outsourching, karena mereka tidak memiliki akses untuk menuntut dan mempertahankan kesejahteraannya. Berdasarkan penjelasan di atas dapat diketahui bahwa buruh outsourcing tidak memiliki akses serta keberanian untuk menuntut kesejahteraannya. Dari keterbatasan itulah buruh outsourcing menerima dan patuh kepada perusahaan. Sehingga sangat menarik untuk diletili bagaimana buruh outsourcing mampu bertahan hidup dengan statusnya yang masih sebagai buruh outsourcing. 4

5 1.2 Fokus penelitian Berdasarkan latar belakang serta masalah yang dihadapi oleh buruh outsourcing diatas, maka terdapat dua fokus utama yang ingin dijawab dalam penelitian ini, yaitu : 1. Bagaimana pengetahuan buruh outsoucing tentang sistem outsourcing? 2. Bagaimana mekanisme survival yang dikembangkan oleh buruh outsourcing? 1.3 Tujuan Penelitian Penelitian mengenai buruh mekanisme survival buruh outsourcing ini memiliki tujuan umum dan tujuan khusus, yaitu: A. Tujuan Umum Untuk memahami dan mengetahui mekanisme survival atau cara bertahan hidup buruh outsourcing B. Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui mekanisme yang dikembangkan oleh buruh outsourcing untuk bisa melangsungkan hidupnya. 2. Untuk mengetahui seberapa besar pengetahuan buruh outsourcing tentang penerapan sistem outsourcing 5

6 1.4 Manfaat Penelitian Manfaat Akademis : Diharapkan mampu memberikan kontribusi dalam perkembangan ilmu pengetahuan terutama mata kuliah sosiologi industri, masalah ketenagakerjaan dan pengangguran, khususnya yang berkaitan dengan sistem kerja yang diberlakukan di Indonesia termasuk di dalamnya adalah sistem outsourcing Manfaat Praktis : Memberi gambaran pada masyarakat tentang mekanisme survival atau cara bertahan hidup yang dilakukan oleh buruh outsourcing. Memberikan sumbangan pemikiran bagi perusahaan untuk meningkatkan sistem kerja yang saling menguntungkan. 1.5 Kerangka Teoritik 1.5.I Teori Mekanisme Jmes Scott Teori mekanisme survival yang dipopulerkan oleh James C.Scott. Teori tersebut memandang bahwa dua tiga cara yang dilakukan masyarakat miskin untuk bertahan hidup, yaitu: 1. Mengurangi pengeluaran untuk pangan dengan jalan makan hanya sekali sehari dan beralih ke makanan yang mutunya lebih rendah 2. Menggunakan alternatif subsistem yaitu swadaya yang mencakup kegiatan seperti berjualan kecil-kecilan, bekerja sebagai tukang, sebagai buruh lepas, atau melakukan migrasi untuk mencari pekerjaan. Cara ini dapat 6

7 melibatkan seluruh sumber daya yang ada di dalam rumah tangga miskin, terutama istri sebagai pencari nafkah tambahan bagi suami 3. Meminta bantuan dari jaringan sosial seperti sanak saudara, kawan-kawan sedesa, atau memanfaatkan hubungan dengan pelindungnya (patron), dimana ikatan patron dan kliennya (buruh) merupakan bentuk asuransi dikalangan petani. Patron menurut definisinya adalah orang yang berada dalam posisi untuk membantu klien-kliennya. Patron dalam kehidupan petani adalah pemilik modal yang dapat membantu kesulitan keuangan yang dihadapi petani. (Scott, 1989:40) Teori Tindakan Rasional Max Weber Dalam menjelaskan teorinya, Weber memulai dari pernyataan bahwa setiap tindakan sosial yang dilakukan oleh individu selalu ada alasan atau motifnya. Weber memisahkan empat tindakan sosial di dalam sisiologi, yaitu : 1. Zweck rational, yaitu tindakan sosial yang melandaskan diri kepada pertimbangan-pertimbangan manusia yang rasional ketika menanggapi lingkungan eksternalnya (juga ketika menanggapi orang-orang lain di luar dirinya dalam rangka memenuhi kebutuhan hidup). Dengan perkataan lain, zwert rational adalah suatu tindakan sosial yang ditujukan untuk mencapai tujuan semaksimal mungkin dengan menggunakan dana serta daya seminimal mungkin. 2. Wert rational, yaitu tindakan yang rasional, namun yang menyandarkan diri kepada suatu nilai-nilai absolute tertentu. Nilai-nilai yang dijadikan sandaran ini bisa nilai etis, estetis, keagamaan atau pula nilai-nilai lain. Jadi di dalam tindakan wert rational ini manusia menyandarkan pada suatu keyakinan terhadap suatu nilai tertentu. 3. Affectual, yaitu suatu tindakan sosial yang timbul karena dorongan atau motivasi yang sifatnya emosional. Ledakan kemarahan seseorang misalnya, atau ungkapan rasa cinta, kasihan, adalah contoh dari tindakanaffectual ini. 4. Traditional, yaitu tindakan sosial yang didorong dan berorientasi kepada tradisi masa lampau. Tradisi di dalam pengertian ini adalah suatu kebiasaan bertindak yang berkembang di masa lampau. Mekanisme tindakan semacam ini selalu berlandaskan hukum-hukum normatif yang telah ditetapkan secara tegas oleh masyarakat. (Siahaan, 1986: ) 7

8 I.6 Metode dan Prosedur Penelitian I.6.1 Tipe Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif dengan pendekatan kualitatif, dikarenakan agar dapat meminimalkan jarak antara peneliti dan informan. Dan penelitian ini tidak hanya terbatas pada pengumpulan dan penyusunan data tetapi meliputi analisis dan interpretasi data yang telah dikumpulkan dan segala sesuatu dalam penelitian ini ditentukan dari hasil pengumpulan data yang mencerminkan keadaan yang sesungguhnya di lapangan. Sedangkan pendekatan yang digunakan adalah pendekatan kualitatif yang mampu memberikan suatu gambaran dan penjelasan yang terperinci tentang suatu fenomena Penentuan Subyek Penelitian Pemilihan informan merupakan elemen yang sangat penting dalam suatu penelitian karena informan inilah yang akan memberi data data yang dapat merepresentasikan apa yang akan peneliti cari dalam permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini. Penelitian ini dilakukan di wilayah Sidoarjo. Dengan pertimbangan bahwa Sidoarjo tempat perusahaan-perusahaan atau PT-PT dengan jumlah yang besar dan mempunyai tenaga kerja yang jumlahnya banyak. Selain itu, industri di Sidoarjo mengalami juga pertumbuhan yang pesat, hal ini dapat dilihat dari jumlah unit usaha pada tahun 2010 sebanyak unit usaha baik yang tergolong dalam usaha indutri makro atau pun mikro. Dengan jumlah tersebut memungkinkan perusahaan-perusahaan di Sidoarjo menggunakan sistem 8

9 outsourcing. Tidak semua pabrik menggunakan sistem kerja outsourcing, untuk itu peneliti memilih tiga pabrik di Sidoarjo yang masih menggunakan sistem kerja outsourcing, yaitu : 1. Pabrik Megasurya Mas berada di JL. Tambak Sawah 32, Waru, Sidoarjo 2. Pabrik Siantar Top, Tbk berada di Jl. Tambak Sawah Waru- Sidoarjo 3. Pabrik Maspion Unit II Desa Banjar Kemantren, Buduran-Sidoarjo Teknik Pengambilan Data 1) Wawancara mendalam (indepth interview) Di dalam metode pengumpulan data kualitatif, maka diperlukan teknik wawancara mendalam. Biasanya di dalam metode ini, digunakan instrumen penelitian berupa guide of interview. Di dalamnya berisi pedoman atau daftar pertanyaan yang sifatnya terbuka, sehingga dapat diperoleh jawaban yang lebih luas serta mendalam. Dalam proses wawancara peneliti tidak terpaku pada pedoman wawancara yang baku tetapi juga mengikuti alur pembicaraan subyek penelitian dan memungkinkan peneliti untuk mengembangkan pertanyaan. Pada saat melakukan percakapan, peneliti berusaha untuk memberi kebebasan kepada informan apapun pendapatnya dan tidak untuk memotong atau menyela perkataan informan. Selain wawancara mendalam, peneliti juga menggunakan Studi pustaka yang berisi data-data sekunder yang dapat berupa penelitian sebelumnya atau buku-buku panduan, serta informasi yang didapatkan dari sumber internet tertentu yang berkaitan dengan topik permasalahan.studi pustaka atau literatur, 9

10 menggunakan buku-buku dalam kaitannya dengan kajian teoritik yang dapat menjelaskan tentang mekanisme survival buruh outsourcing Teknik Analisis Data Dalam melakukan analisis data menggunakan metode ini, pertama kali yang dilakukan adalah men-transkrip-kan data yang telah terkumpul. Pengumpulan data tersebut merupakan hasil dari, wawancara mendalam dan penyesuaian dokumentasi atau potret yang didapat dengan data yang ada. Setelah dikumpulkan data menjadi satu, data yang diperoleh kemudian dianalisis. Kemudian barulah semua data-data yang sudah terkumpul tadi direduksi, yaitu pemilihan data-data dan dokumentasi berdasarkan tema dan fokus penelitian. Data-data kualitatif yang telah direduksi, memudahkan peneliti untuk menganalisis dan akan memberikan hasil yang lebih dipertajam dibandingkan sebelum data tersebut direduksi. Data yang diperoleh akan bersifat akurat dan dapat lebih memudahkan untuk dibaca oleh peneliti maupun orang lain. Pembahasan V.I Tindakan Sosial Max Weber Berdasarkan temuan data yang telah dijelaskan oleh peneliti pada bab IV, peneliti memperoleh jawaban yang cukup beragam dari lima informan yang telah ditentukan sebelumnya. Sebagian dari mereka mengaku tidak pernah mengenal atau mengetahui informasi terkait sistem kerja outsourcing yang sedang diperankannya.. 10

11 Bedasarkan penjelasan teori dari Weber, buruh outsourcing memiliki motif tertentu dalam tindakannya mempertahankan pekerjaannya sebagai buruh outsourcing. Meski masa kerjanya tidak menentu, tidak sedikit orang yang mau bekerja sebagai buruh outsourcing. Rendahnya tingkat pendidikan serta tidak memiliki keahlian khusus merupakan alasan atau motif dari tindakan sosial yang dilakukan oleh buruh outsourcing. Bagi buruh migran yang berasal dari desa pekerjaan sebagai buruh outsourcing akan lebih baik jika dibandingkan dengan pekerjaan di desanya yang dominan adalah sebagai petani, sehingga banyak buruh outsourcing yang berasal dari desa. Tindakan untuk tetap mempertahankan pekerjaan sebagai buruh outsourcing merupakan suatu tindakan yang rasional, dimana buruh outsourcing memiliki tujuan tertentu yang ingin dicapai dalam tindakannya yaitu meningkatkan perekonomian keluarga mereka. Menjadi buruh outsourcing menjadi lebih baik bagi para buruh yang sudah berkeluarga dibandingkan mereka harus menganggur. V.2 Mekanisme Survival (James Scott) Berdasarkan dari teori Scott, hal yang sama juga dilakukan oleh buruh outsourcing agar tetap survive. Ketika petani melalukan strategi survive dengan cara mengurangi pengeluaran untuk pangan dengan jalan makan hanya sekali sehari dan beralih ke makanan yang mutunya lebih rendah. Buruh outsourcing memilih survive dengan cara menjalankan pola hidup hemat. buruh outsourcing tidak mengurangi jatah makan, namun buruh outsourcing berupaya mengatur pola makan mereka sehingga jatah pengeluaran untuk makan tidak membengkak. Hal ini dibenarkan oleh kelima informan, dimana dengan penghasilan yang tidak lebih 11

12 besar dari UMR daerah dan sebenarnya masih belum cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari, kelima informan memiliki jawaban yang sama yaitu berupaya melakukan hidup hemat dengan cara mengurangi beban pengeluarannya. Keempat informan yang masih tinggal di kos-kosan dan kontrakan berupaya memaksimalkan penghasilannya dengan cara membagi pengeluaran setiap bulannya, sehingga untuk makan keempat informan tersebut menjawab tidak neko-neko atau makan seadanya meskipun mungkin sesekali mereka menginginkan makanan yang lebih enak. Mekanisme yang sama yang dilakukan oleh petani sebagaimana yang dijelaskan oleh Scott juga dilakukan oleh buruh outsourcing dalam menggunakan alternatif subsistem yaitu swadaya yang mencakup kegiatan seperti berjualan kecil-kecilan, bekerja sebagai tukang, sebagai buruh lepas, atau melakukan migrasi untuk mencari pekerjaan. Cara ini dapat melibatkan seluruh sumber daya yang ada di dalam rumah tangga miskin, terutama istri sebagai pencari nafkah tambahan bagi suami. Kedua dari lima informan mengaku memiliki pekerjaan sampingan yang dilakukan di luar aktifitas kerjanya sehari-hari yaitu sebagai buruh outsourcing dan sebagian dari istri buruh outsourcing ikut bekerja membantu suaminya dalam mencukupi perekonomian keluarganya. Upaya lain yang dilakukan oleh buruh outsourcing agar tetap servive adalah berhutang atau meminjam uang. Ketika upaya buruh outsourcing memaksimalkan penghasilannya untuk kebutuhan sehari-hari masih kurang, maka dengan terpaksa buruh tersebut berhutang baik kepada teman kerja ataupun saudaranya. Tiga dari lima informan mengaku terpaksa berhutang jika memang 12

13 penghasilan yang diterima melebihi pengeluarannya. Bahkan salah satu informan mengaku jika tidak mendapat hutangan dari teman atau saudaranya, informan merelakan barang-barang yang dimilkinya untuk digadaikan dalam kurun waktu tertentu dan diambil kembali ketika informan memiliki uang tebusan. Hubungan patron-klien dalam industri tidak dapat dilaksanakan, karena sebagai buruh outsourcing tidak dikenal istilah cash-bon atau berhutang seperti yang dilakukan oleh buruh tani kepada pemilik modal. 13

14 BAB VI PENUTUP VI.1 Kesimpulan Berdasarkan temuan data yang ada, dapat diketahui pengetahuan buruh outsourcing mengenai sistem kerja outsourcing seperti berikut ini: 1. Pengetahuan buruh outsourcing terhadap sistem kerja outsourcing tergolong rendah. Hal ini dibuktikan dengan minimnya pengetahuan mengenai Undang-Undang serta pasal yang berkaitan dengan sistem kerja outsourcing. Buruh outsourcing yang masih baru relative belum banyak mengetahui tentang sistem kerja outsourcing, dimana buruh outsourcing yang baru enggan untuk bertanya mengenai sistem kerja outsourcing. Bagi buruh outsourcing yang tergolong sudah lama, dan memiliki pengalaman kerja yang sudah cukup secara berkala mengetahahui aturan tentang sistem kerja outsourcing meskipun tidak sepenuhnya. Buruh outsourcing yang sudah lama mengetahui berbagai perbedaan (upah,tunjangan, dll) antara buruh outsourcing dan buruh tetap, selain itu buruh outsourcing yang sudah lama juga mengetahui bahwa statusnya merupakan pekerja dari perusahaan penyedia jasa tenaga kerja, dan bukan pekerja dari perusahaan pengguna (pabrik). 2. Perusahaan penyedia jasa tenaga kerja tidak terbuka dan menginformasikan secara penuh bagaimana seharusnya sistem outsourcing tersebut dijalankan. Hal ini dibuktikan dengan adanya 14

15 pemotongan upah yang mana buruh outsourcing tidak mengetahui kegunaan dari setiap potongan yang dikenakan kepadanya. 3. Pendidikan serta kemampuan yang terbatas membuat buruh outsourcing bersikap apatis dan menerima semua bentuk aturan kerja yang dijalankan oleh perusahaan penyedia jasa tenaga kerja. Bagi buruh outsourcing yang masih baru, lebih banyak menunjukkan sikap apatisnya karena memang tidak mengetahui informasi apapun terkait dengan sitem kerja outsourcing yang sedang dijalankan. Bagi buruh outsourcing yang sudah lama bekerja dan memiliki pengalaman kerja yang cukup membuat buruh outsourcing sedikit lebih tanggap, namun karena mereka tidak memiliki akses untuk menuntut kesejahteraannya dan juga untuk mempertahankan pekerjaannya, buruh outsourcing tersebut memilih untuk melaksanakan aturan yang diterapkan oleh perusaaan penyedia jasa tenaga kerja.. Sedangkan mekanisme survival yang dikembangkan oleh buruh outsourcing di Sidoarjo cukup beragam. Latar belakang serta kondisi keluarga yang berbeda membuat buruh outsourcing di Sidoarjo melakukan mekanisme atau cara-cara tertentu untuk dapat terus melangsungkan hidupnya. Secara singkat keberagaman dalam mengembangkan mekanisme survival yang dilakukan oleh buruh outsourcing di Sidoarjo adalah : 1. Buruh outsourcing laki-laki dan perempuan yang sudah berkeluarga memiliki beban ekonomi yang lebih tinggi dibandingkan dengan buruh outsourcing laki-laki dan perempuan yang belum berkeluarga. Buruh 15

16 outsourcing yang belum berkeluarga memanfaatkan waktu ketika tidak bekerja untuk pulang ke tempat asalnya (desa), kemudian kembali ke Sidoarjo setelah mendapat panggilan kerja. Hal ini dilakukan untuk meminimalkan pengeluarannya di Sidoarjo. Di desanya buruh outsourcing tidak mengeluarkan biaya untuk makan, sehingga dapat meminimalisir pengeluarannya untuk kemudian dimanfaatkan kembali ketika buruh outsourcing tersebut kembali bekerja di Sidoarjo. Mekanisme lain yang dikembangkan adalah mencari pekerjaan lain ketika diliburkan dan mendatangi kantor perusahaan penyedia jasa tenaga kerja untuk meminta pekerjaan di bagian lain. 2. Buruh outsourcing laki-laki yang sudah berkeluarga sebagai kepala rumah tangga dituntut untuk dapat menafkahi keluarganya. Untuk memaksimalkan hal tersebut, buruh outsourcing melakukan berbagai macam tindakan seperti mencari pekerjaan sampingan ketika diliburkan untuk sementara, atau memiliki pekerjaan lain yang dilakukan di luar pekerjaan utamanya (berjualan setelah pulang kerja, bekerja di proyek bangunan pada hari libur, dll) selain itu juga memaksimalkan tenaga kerja yang ada dirumah untut turut membantu perekonomian keluarga (melibatkan istri dan anak untuk ikut bekerja). Hal ini terbukti dari salah satu istri buruh outsourcing yang juga bekerja di pabrik makanan, serta anak-anaknya yang diikutkan bekerja di pabrik yang sama 16

17 3. Buruh outsourcing perempuan yang sudah berkeluarga meskipun bebannya tidak seberat buruh outsourcing laki-laki namun tetap ikut membantu perekonomian keluarga. Hal ini terbukti dengan buruh outsourcing yang memiliki pekerjaan sampingan di luar pekerjaan utamanya. Artinya selain sebagai ibu rumah tangga, buruh outsourcing dan masih memiliki pekerjaan lain di luar pekerjaan tersebut. sebagi contoh yang dilakukan adalah, buruh outsourcing merupakan pekerjaan utamanya, setelah pulang bekerja buruh outsourcing tersebut memasak makanan (pentol) yang biasa di jual setelah pulang bekerja, dan juga bekerja merawat anak tetangganya. 4. Baik buruh outsourcing yang sudah atau dan belum berkeluarga, memanfaatkan hubungan dengan saudara dan dan teman untuk meminjam uang pendapatan yang diterima melebihi pengeluarannya. Jika terpaksa tidak memperoleh pinjaman uang, buruh outsourcing akan menggadaikan barang-barang yang dimilikinya untuk kemudian hari diambil ketika sudah memiliki uang. Mekanisme lainnya adalah ikut arisan yang diselenggrakan di pabrik, sehingga secara tidak langsung memiliki tabungan yang bisa digunakan ketika dibutuhkan. VI.2 Saran Berdasarkan dari hasil penelitian yang berjudul Mekanisme Survival Buruh Outsourcing ini, tidak mungkin lepas dari kekurangan dan masih sangat jauh dari kesempurnaan karena terdapat banyak unsur-unsur yang belum terkandung dalam studi ini. Oleh karena itu, dapat diberikan beberapa saran 17

18 sebagai berikut : 1. Untuk penelitian selanjutnya yang serupa, yakni mengenai mekanisme survival buruh outsourcing di masyarakat diharapkan dapat menggunakan berbagai teori yang relevan, dan dari sudut pandang yang berbeda. Serta dapat menggali secara lebih dalam mengenai realitas tersebut sehingga dapat memunculkan pemahaman yang sesungguhnya. 2. Bagi perusahaan penyedia jasa tenaga kerja yang menggunakan sistem kerja outsourcing, semoga dapat menjalankan aturan serta prosedur yang sesuai dengan undang-undang ketenagakerjaan yang mengatur sistem kerja outsourcing. 3. Bagi buruh outsourcing, diharapkan tidak bersifat apatis terhadap sistem kerja outsourcing. Artinya buruh outsourcing dapat sedikit aktif bertanya tentang sistem kerja outsourcing yang sedang dijalankan. Selama tidak bekerja dapat mengikuti pelatihan-pelatihan yang dapat menambah keterampilannya 18

19 DAFTAR PUSTAKA Literatur Buku: Herawati, Rina Kontrak dan Outsourcing Harus Makin Diwaspadai. Bandung : AKATIGA Pusat Analisis Sosial Mather, Celia Menjinakkan Sang Kuda Troya (Perjuangan Serikat Buruh Menghadang Sistem Kontrak atau outsourcing). Jakarta : TURC dan FSP KEP Scott, James C Moral Ekonomi Petani Scott. Jakarta : LP3ES Siahaan, Hotman M Pengantar Ke Arah Sejarah dan Teori Sosiologi. Jakarta : Erlangga Sutedi, Adrian Hukum Perburuan. Jakarta : Sinar Grafika Yasar, Iftida Menjadi Karyawan Outsourcing. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama Yuwono, Dwi, Ismantoro. Pedoman Terbaru Outsourcing & Kontrak Kerja : Peraturan 2012 Tentang Outsourcing dan Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT). Yogyakarta : Pustaka Yustisia Skripsi : Aziza, Annisa Nurya Mekanisme Surival Lansia Terlantar (Studi Deskriptif Tentang Strategi Bertahan Hidup Lansia Terlantar di Surabaya). Surabaya: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Airlangga Primaristina, Meita Tri Sales Promotion Girl (Studi Deskriptif Tentang Eksploitasi Terhadap Sales Promotion Girl di Surabaya). Surabaya: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Airlangga Hariyanto, Sugeng, Pemogokan Buruh sebagai Bentuk Ekspresi Perlawanan Terhadap Perusahaan. Surabaya: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Airlangga 19

20 Web : pada hari Minggu. tgl 10 Maret Pkl WIB Diakses masyarakathubunganindustrial.wordpress.com/.../outsourcing-teori-aturan-danpraktiknya-di-indonesia/ Diakses pada hari Kamis. tgl 29 Agustus Pkl WIB Diakses pada hari Selasa. tgl 1 Oktober Pkl WIB id.wikipedia.org/wiki/kabupaten_sidoarjo Diakses pada hari Jumat. 7 Desember Pkl WIB jurnalanekaindustri.blogspot.com/.../pembebasan-budakmenyebar-benih-benih.html Diakses pada hari jumat. Tgl 14 September Pkl WIB 20

BAB I PENDAHULUAN. sebagai karyawannya. Ditengah-tengah persaingan ekonomi secara global, sistem

BAB I PENDAHULUAN. sebagai karyawannya. Ditengah-tengah persaingan ekonomi secara global, sistem BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Fenomena buruh kontrak semakin terlihat menaik secara grafik, hampir 70 % perusahaan-perusahaan di Indonesia telah memanfaatkan tenaga kontrak ini sebagai karyawannya.

Lebih terperinci

KONTRAK DAN OUTSOURCING HARUS MAKIN DIWASPADAI

KONTRAK DAN OUTSOURCING HARUS MAKIN DIWASPADAI Seri Buku Saku AKATIGA KONTRAK DAN OUTSOURCING HARUS MAKIN DIWASPADAI Rina Herawati AKATIGA FES 2010 Kontrak dan Outsourcing Harus Makin Diwaspadai Penyusun: Rina Herawati Desain & Ilustrasi: Kebun Angan

Lebih terperinci

MIGRASI INTERNASIONAL DAN DAMPAK SOSIAL EKONOMI BAGI KELUARGA MIGRAN DI DESA SERAH, KABUPATEN GRESIK, JAWA TIMUR PENDAHULUAN

MIGRASI INTERNASIONAL DAN DAMPAK SOSIAL EKONOMI BAGI KELUARGA MIGRAN DI DESA SERAH, KABUPATEN GRESIK, JAWA TIMUR PENDAHULUAN P R O S I D I N G 429 MIGRASI INTERNASIONAL DAN DAMPAK SOSIAL EKONOMI BAGI KELUARGA MIGRAN DI DESA SERAH, KABUPATEN GRESIK, JAWA TIMUR 1) Dian Retno Intan, 2) Yayuk Yuliati 1) Mahasiswa Program Pasca Sarjana,

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN Lokasi Penelitian

METODE PENELITIAN Lokasi Penelitian METODE PENELITIAN Penelitian ini akan memberikan gambaran secara menyeluruh dan mendalam terhadap fenomena strategi nafkah rumah tangga miskin dan pilihan strategi nafkah yang akan dijalankannya. Penelitian

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA DALAM PERJANJIAN KERJA DENGAN SISTEM OUTSOURCING DI INDONESIA

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA DALAM PERJANJIAN KERJA DENGAN SISTEM OUTSOURCING DI INDONESIA PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA DALAM PERJANJIAN KERJA DENGAN SISTEM OUTSOURCING DI INDONESIA Oleh: Ida Ayu Dwi Utami I Ketut Sandi Sudarsana I Nyoman Darmadha Bagian Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. faktor yang sangat penting dalam suatu kegiatan produksi.

BAB I PENDAHULUAN. faktor yang sangat penting dalam suatu kegiatan produksi. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perusahaan dalam melakukan kegiatan produksinya tidak akan dapat menghasilkan produk tanpa adanya pekerja. Pekerja tidak dapat diabaikan eksistensinya dalam

Lebih terperinci

Perlindungan Hukum Pekerja Outsourcing Pasca Putusan Mahkamah Konstitusi No 27/PUU-IX/2011

Perlindungan Hukum Pekerja Outsourcing Pasca Putusan Mahkamah Konstitusi No 27/PUU-IX/2011 , Jurnal Ilmu Hukum Edisi: Januari - Juni 2014, Hal. 39-47 ISSN: 0853-8964 Perlindungan Hukum Pekerja Outsourcing Pasca Putusan Mahkamah Konstitusi No 27/PUU-IX/2011 Oleh Sugeng Hadi Purnomo Dosen Fakultas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kebutuhan hidup sehari-hari. Masyarahat baik laki-laki maupun perempuan. berkreasi, sekaligus untuk memenuhi kebutuhan.

BAB I PENDAHULUAN. kebutuhan hidup sehari-hari. Masyarahat baik laki-laki maupun perempuan. berkreasi, sekaligus untuk memenuhi kebutuhan. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemberdayaan masyarakat dalam perekonomian memang perlu menjadi perhatian, terutama dalam masa-masa sekarang ini, dimana masyarakat menjadi semakin dituntut aktif berperan

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN TERHADAP PEKERJA WANITA YANG SEDANG HAMIL

PERLINDUNGAN TERHADAP PEKERJA WANITA YANG SEDANG HAMIL PERLINDUNGAN TERHADAP PEKERJA WANITA YANG SEDANG HAMIL ABSTRACT oleh Rezki Permatawati Ni Putu Purwanti Bagian Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Udayana Some companies that require women to voluntarily

Lebih terperinci

Bagian Hukum Perdata Fakultas Hukum, Universitas Udayana

Bagian Hukum Perdata Fakultas Hukum, Universitas Udayana PEMBERIAN UANG PENGGANTIAN HAK TERHADAP PEKERJA KONTRAK WAKTU TERTENTU YANG MENGALAMI PEMUTUSAN HUBUNGAN KERJA PADA PT HANAYA INTER NIAGA SUPPLY BADUNG Oleh: Satyawati Ratna Dewi I Wayan Wiryawan I Nyoman

Lebih terperinci

HEGEMONI DAN KONTRA HEGEMONI: PRAKTEK KEKUASAAN SISTEM KETENAGAKERJAAN DALAM INDUSTRI FRANCHISE MAKANAN CEPAT SAJI (FAST FOOD) DI KOTA SURABAYA

HEGEMONI DAN KONTRA HEGEMONI: PRAKTEK KEKUASAAN SISTEM KETENAGAKERJAAN DALAM INDUSTRI FRANCHISE MAKANAN CEPAT SAJI (FAST FOOD) DI KOTA SURABAYA HEGEMONI DAN KONTRA HEGEMONI: PRAKTEK KEKUASAAN SISTEM KETENAGAKERJAAN DALAM INDUSTRI FRANCHISE MAKANAN CEPAT SAJI (FAST FOOD) DI KOTA SURABAYA SKRIPSI Disusun oleh ISTIANATUL MAULIDDIA NIM: 071211332003

Lebih terperinci

Hak atas Pekerjaan dan Penghidupan yang Layak: Kasus Hak Buruh

Hak atas Pekerjaan dan Penghidupan yang Layak: Kasus Hak Buruh Hak atas Pekerjaan dan Penghidupan yang Layak: Kasus Hak Buruh R. Herlambang Perdana Wiratraman, SH., MA. Departemen Hukum Tata Negara Fakultas Hukum Universitas Airlangga Surabaya, 21 Mei 2008 Pokok Bahasan

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEREMPUAN YANG DIPEKERJAKAN PADA MALAM HARI Oleh Gede Kurnia Uttara Wungsu I Ketut Wirawan

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEREMPUAN YANG DIPEKERJAKAN PADA MALAM HARI Oleh Gede Kurnia Uttara Wungsu I Ketut Wirawan PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEREMPUAN YANG DIPEKERJAKAN PADA MALAM HARI Oleh Gede Kurnia Uttara Wungsu I Ketut Wirawan Bagian Hukum Bisnis Fakultas Hukum Universitas Udayana ABSTRAK Penelitian ini berjudul

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. feminisme yang berkembang mulai abad ke-18 telah menjadi salah satu penanda

BAB I PENDAHULUAN. feminisme yang berkembang mulai abad ke-18 telah menjadi salah satu penanda 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kaum perempuan hari ini tidak hanya beraktifitas di ranah domestik saja. Namun, di dalam masyarakat telah terjadi perubahan paradigma mengenai peran perempuan di

Lebih terperinci

Fadilah et al., Pendapatan Wanita...

Fadilah et al., Pendapatan Wanita... 1 Pendapatan Wanita yang Berprofesi Sebagai Guru Terhadap Pemenuhan Kebutuhan Pokok Keluarga (Studi Kasus Pada Guru PNS Wanita di Desa Nogosari Kecamatan Rambipuji Kabupaten Jember Tahun 2013) Fike Hikmatul

Lebih terperinci

ANALISIS PEMBELAJARAN TEMATIK PADA KURIKULUM 2013 DI SDN TANJUNGREJO 1 MALANG

ANALISIS PEMBELAJARAN TEMATIK PADA KURIKULUM 2013 DI SDN TANJUNGREJO 1 MALANG ANALISIS PEMBELAJARAN TEMATIK PADA KURIKULUM 2013 DI SDN TANJUNGREJO 1 MALANG 1) Nury Yuniasih 1, 2) Iskandar Ladamay, 3) Dyah Tri Wahyuningtyas 1 FKIP Universitas Kanjuruhan Malang Jl. Soedanco Supriadi

Lebih terperinci

Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala. di bawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan (Mardana. 2013).

Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala. di bawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan (Mardana. 2013). I. PENDAHULUAN Latar belakang masalah Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang terkumpul dan tinggal di suatu tempat di bawah suatu atap dalam

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA PARUH WAKTU APABILA TERJADI KECELAKAAN KERJA

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA PARUH WAKTU APABILA TERJADI KECELAKAAN KERJA PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA PARUH WAKTU APABILA TERJADI KECELAKAAN KERJA Oleh : Ketut Wiwit Triani I Gde Putra Ariana Bagian Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Udayana ABSTRACT Business in

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Krisis ekonomi yang melanda Indonesia pada pertengahan tahun 1997 banyak menyebabkan munculnya masalah baru, seperti terjadinya PHK secara besar-besaran, jumlah pengangguran

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA BERKAITAN DENGAN ADANYA NON COMPETITION CLAUSE DALAM SEBUAH PERJANJIAN KERJA

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA BERKAITAN DENGAN ADANYA NON COMPETITION CLAUSE DALAM SEBUAH PERJANJIAN KERJA PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA BERKAITAN DENGAN ADANYA NON COMPETITION CLAUSE DALAM SEBUAH PERJANJIAN KERJA Oleh : I Made Hendra Gunawan I Gusti Agung Mas Rwa Jayantiari Bagian Hukum Perdata

Lebih terperinci

GAMBARAN PELAKSANAAN UPAYA KESEHATAN KERJA DI PUSKESMAS PANIKI BAWAH KECAMATAN MAPANGET KOTA MANADO

GAMBARAN PELAKSANAAN UPAYA KESEHATAN KERJA DI PUSKESMAS PANIKI BAWAH KECAMATAN MAPANGET KOTA MANADO GAMBARAN PELAKSANAAN UPAYA KESEHATAN KERJA DI PUSKESMAS PANIKI BAWAH KECAMATAN MAPANGET KOTA MANADO Warokka, B. M. Manuel*, Paul A. T. Kawatu*, Jootje M. L. Umboh* *Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. dapat ditarik mengenai kepuasan kerja pada karyawan operasional tempat billiard

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. dapat ditarik mengenai kepuasan kerja pada karyawan operasional tempat billiard BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan pada bab IV, kesimpulan yang dapat ditarik mengenai kepuasan kerja pada karyawan operasional tempat billiard X kota

Lebih terperinci

AKIBAT HUKUM KEPAILITAN SUAMI/ISTRI TERHADAP HARTA BERSAMA SUAMI-ISTRI TANPA PERJANJIAN KAWIN. Oleh Putu Indi Apriyani I Wayan Parsa

AKIBAT HUKUM KEPAILITAN SUAMI/ISTRI TERHADAP HARTA BERSAMA SUAMI-ISTRI TANPA PERJANJIAN KAWIN. Oleh Putu Indi Apriyani I Wayan Parsa AKIBAT HUKUM KEPAILITAN SUAMI/ISTRI TERHADAP HARTA BERSAMA SUAMI-ISTRI TANPA PERJANJIAN KAWIN Oleh Putu Indi Apriyani I Wayan Parsa Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Udayana Denpasar Abstract :

Lebih terperinci

KOMUNIKASI ADAPTASI KELUARGA DALAM REMARRIAGE SUMMARY SKRIPSI. Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan Pendidikan Strata 1.

KOMUNIKASI ADAPTASI KELUARGA DALAM REMARRIAGE SUMMARY SKRIPSI. Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan Pendidikan Strata 1. KOMUNIKASI ADAPTASI KELUARGA DALAM REMARRIAGE SUMMARY SKRIPSI Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan Pendidikan Strata 1 Jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Fenomena buruh merupakan permasalahan yang menarik dari dahulu.

BAB I PENDAHULUAN. Fenomena buruh merupakan permasalahan yang menarik dari dahulu. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Fenomena buruh merupakan permasalahan yang menarik dari dahulu. Terlebih-lebih di saat sekarang ini, di mana kondisi perekonomian yang tidak menentu membawa

Lebih terperinci

COMPANY POLICY OF EMPLOYMENTS 2016

COMPANY POLICY OF EMPLOYMENTS 2016 COMPANY POLICY OF EMPLOYMENTS 2016 PEMENUHAN KONVENSI PERBURUHAN INTERNASIONAL Kami berkomitmen untuk mematuhi semua hukum dan peraturan terkait Ketenagakerjaan yang berlaku. Disamping itu praktek ketenagakerjaan

Lebih terperinci

STRUKTUR PEKERJAAN DAN STRUKTUR SOSIAL

STRUKTUR PEKERJAAN DAN STRUKTUR SOSIAL UNIVERSITAS INDONESIA STRUKTUR PEKERJAAN DAN STRUKTUR SOSIAL SOSIOLOGI INDUSTRI DAN KETENAGAKERJAAN DISUSUN OLEH KELOMPOK 3 AHMAD MUTSLA Z (1206240234) DETANIA SAVITRI (1206210534) FEBRYAN DWI PUTRA (1206210540)

Lebih terperinci

PERNYATAAN. : Keabsahan Perkawinan Cino Buto di Tanah Datar Sumatera Barat Menurut Hukum Islam dan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan

PERNYATAAN. : Keabsahan Perkawinan Cino Buto di Tanah Datar Sumatera Barat Menurut Hukum Islam dan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan PERNYATAAN Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama : Gustia Wulandari Nomor Pokok Mahasiswa : Jenis Penulisan TA Judul Penulisan TA : Skripsi : Keabsahan Perkawinan Cino Buto di Tanah Datar Sumatera Barat

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. mengungkapkan fenomena atau peristiwa sosial tertentu dan pemahaman atau

METODE PENELITIAN. mengungkapkan fenomena atau peristiwa sosial tertentu dan pemahaman atau 78 III. METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Penelitian pada dasarnya merupakan suatu usaha untuk menjembatani antara dunia konseptual dengan dunia empirik. Suatu penelitian sosial diharapkan dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Keberhasilan perusahaan dalam menghasilkan produk tidak hanya

BAB I PENDAHULUAN. Keberhasilan perusahaan dalam menghasilkan produk tidak hanya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Keberhasilan perusahaan dalam menghasilkan produk tidak hanya tergantung pada keunggulan teknologi, sarana dan prasarana, melainkan juga tergantung pada kualitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. organisasi. Manusia menjadi penentu dan penggerak jalannya suatu

BAB I PENDAHULUAN. organisasi. Manusia menjadi penentu dan penggerak jalannya suatu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia mempunyai peranan yang penting dalam mewujudkan tujuan organisasi. Manusia menjadi penentu dan penggerak jalannya suatu organisasi, maka perhatian dari seorang

Lebih terperinci

2015 POLA ASUH KELUARGA PEDAGANG IKAN DI PASAR CIROYOM KOTA BANDUNG

2015 POLA ASUH KELUARGA PEDAGANG IKAN DI PASAR CIROYOM KOTA BANDUNG BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Keluarga merupakan kelompok sosial terkecil di dalam masyarakat yang terdiri dari dua orang atau lebih yang dibentuk atas dasar tali perkawinan yang sah,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan lebih lanjut ke perguruan tinggi (www.freelists.org). Perguruan tinggi

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan lebih lanjut ke perguruan tinggi (www.freelists.org). Perguruan tinggi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pada jaman sekarang ini, semakin banyak individu yang menempuh pendidikan lebih lanjut ke perguruan tinggi (www.freelists.org). Perguruan tinggi (PT) adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pasangan (suami) dan menjalankan tanggungjawabnya seperti untuk melindungi,

BAB I PENDAHULUAN. pasangan (suami) dan menjalankan tanggungjawabnya seperti untuk melindungi, BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perempuan single parent adalah perempuan yang telah bercerai dengan pasangan (suami) dan menjalankan tanggungjawabnya seperti untuk melindungi, membimbing, dan merawat

Lebih terperinci

K29 KERJA PAKSA ATAU WAJIB KERJA

K29 KERJA PAKSA ATAU WAJIB KERJA K29 KERJA PAKSA ATAU WAJIB KERJA 1 K 29 - Kerja Paksa atau Wajib Kerja 2 Pengantar Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) merupakan merupakan badan PBB yang bertugas memajukan kesempatan bagi laki-laki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. wanita dari masyarakat dan pengusaha pun semakin tinggi. Di Amerika Serikat,

BAB I PENDAHULUAN. wanita dari masyarakat dan pengusaha pun semakin tinggi. Di Amerika Serikat, BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dewasa ini sudah banyak wanita yang bekerja sesuai dengan bidangnya masing-masing dan di berbagai macam perusahaan. Permintaan untuk karyawan wanita dari masyarakat

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA OUTSOURCING DI INDONESIA. Oleh :

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA OUTSOURCING DI INDONESIA. Oleh : Jurnal Advokasi Vol. 5 No. 1 Maret 2015 14 PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA OUTSOURCING DI INDONESIA Oleh : Lis Julianti, S.H., M.H. Dosen Fakultas Hukum Universitas Mahasaraswati Denpasar Abstract

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA OUTSOURCING (Alih Daya) PADAA PT. SUCOFINDO CABANG PADANG SKRIPSI

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA OUTSOURCING (Alih Daya) PADAA PT. SUCOFINDO CABANG PADANG SKRIPSI PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEKERJA OUTSOURCING (Alih Daya) PADAA PT. SUCOFINDO CABANG PADANG SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat memperoleh Gelar Sarjana Hukum pada Fakultas Hukum Universitas Andalas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengalami banyak perkembangan dalam berbagai bidang. Hal ini terutama

BAB I PENDAHULUAN. mengalami banyak perkembangan dalam berbagai bidang. Hal ini terutama BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Seiring dengan perkembangan jaman, Indonesia dapat dikatakan telah mengalami banyak perkembangan dalam berbagai bidang. Hal ini terutama disebabkan oleh meningkatnya

Lebih terperinci

KEPATUHAN PEMENUHAN KEWAJIBAN PAJAK PENGHASILAN (PPh) PASAL 21 ATAS GAJI PEGAWAI PADA PT. BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO), TBK DI SURABAYA

KEPATUHAN PEMENUHAN KEWAJIBAN PAJAK PENGHASILAN (PPh) PASAL 21 ATAS GAJI PEGAWAI PADA PT. BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO), TBK DI SURABAYA KEPATUHAN PEMENUHAN KEWAJIBAN PAJAK PENGHASILAN (PPh) PASAL 21 ATAS GAJI PEGAWAI PADA PT. BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO), TBK DI SURABAYA Achmad Anwar Syaid, Syafi i, Widya Susanti Prodi Akutansi Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian dan Pendekatan yang digunakan. metode kualitatif yang di jelaskan secara deskriptif.

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian dan Pendekatan yang digunakan. metode kualitatif yang di jelaskan secara deskriptif. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian dan Pendekatan yang digunakan Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif yang di jelaskan secara deskriptif. Pendekatan kualitatif

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. asing lagi. Terbukti beberapa hotel berbintang tidak melewatkan sosok Public

BAB 1 PENDAHULUAN. asing lagi. Terbukti beberapa hotel berbintang tidak melewatkan sosok Public BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Public Relations dalam dunia perhotelan telah menjadi hal yang tidak asing lagi. Terbukti beberapa hotel berbintang tidak melewatkan sosok Public Relations sebagai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Metode penelitian menurut Sugiono adalah cara ilmiah dengan tujuan dan kegunaan tertentu, cara ilmiah diartikan yaitu, rasional (terjangkau akal), empiris (bisa diamati indra

Lebih terperinci

Jakarta, 6 September Nina Tursinah, S.Sos.MM. Ketua Bidang UKM-IKM DPN APINDO

Jakarta, 6 September Nina Tursinah, S.Sos.MM. Ketua Bidang UKM-IKM DPN APINDO Jakarta, 6 September 2016 Nina Tursinah, S.Sos.MM. Ketua Bidang UKM-IKM DPN APINDO Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk yang sangat besar dan beragam ras, warna kulit, agama, bahasa, dll. Dalam

Lebih terperinci

Definisi Buruh. Biasa di sebut buruh kerah putih, menggunakan tenaga otak dalam bekerja

Definisi Buruh. Biasa di sebut buruh kerah putih, menggunakan tenaga otak dalam bekerja Buruh Indonesia Definisi Buruh Buruh, Pekerja, Tenaga Kerja atau Karyawan pada dasarnya adalah manusia yang menggunakan tenaga dan kemampuannya untuk mendapatkan balasan berupa pendapatan baik berupa uang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. atau ketentuan baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis yang mengatur

BAB I PENDAHULUAN. atau ketentuan baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis yang mengatur BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Hukum mengandung pengertian yang luas yang meliputi semua peraturan atau ketentuan baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis yang mengatur kehidupan masyarakat

Lebih terperinci

Lampiran 1 Peta Lokasi Penelitian

Lampiran 1 Peta Lokasi Penelitian LAMPIRAN 143 144 Lampiran 1 Peta Lokasi Penelitian 145 146 Lampiran 3 Pengukuran Variabel Penelitian untuk Jawaban Pengetahuan No. Pernyataan Betul Salah Pengetahuan tentang keluarga sistem matrilineal

Lebih terperinci

Oleh : DEDI WIZANI NIM :

Oleh : DEDI WIZANI NIM : KELOMPOK WANITA TANI (STUDI KASUS PERAN PEREMPUAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN DOMESTIK DAN KEGIATAN SOSIAL KEMASYARAKATAN DI KELURAHAN GUNUNG LENGKUAS KECAMATAN BINTAN TIMUR KABUPATEN BINTAN) NASKAH PUBLIKASI

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN Desain, Tempat, dan Waktu Teknik Pemilihan Responden

METODE PENELITIAN Desain, Tempat, dan Waktu Teknik Pemilihan Responden 23 METODE PENELITIAN Desain, Tempat, dan Waktu Penelitian ini menggunakan desain cross sectional study yaitu penelitian yang dilakukan dengan cara mempelajari objek dalam satu waktu tertentu, tidak berkesinambungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu syarat keberhasilan pembangunan nasional kita adalah kualitas

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu syarat keberhasilan pembangunan nasional kita adalah kualitas 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Salah satu syarat keberhasilan pembangunan nasional kita adalah kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia. Kenyataan telah membuktikan bahwa faktor ketenagakerjaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan jumlah karyawan yang relatif banyak dan memiliki karakteristik pola

BAB I PENDAHULUAN. dengan jumlah karyawan yang relatif banyak dan memiliki karakteristik pola BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang PT Total Bangun Persada Tbk. adalah sebuah perusahaan di bidang konstruksi dengan jumlah karyawan yang relatif banyak dan memiliki karakteristik pola operasional pekerjaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penduduk berpengaruh positif apabila perekonomian dapat menyerap tambahan

BAB I PENDAHULUAN. penduduk berpengaruh positif apabila perekonomian dapat menyerap tambahan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pertumbuhan penduduk dan tenaga kerja adalah dua hal yang berkaitan dengan pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan penduduk menjadi potensi terjaminnya ketersediaan

Lebih terperinci

Tinjauan Atas Sistem Informasi Akuntansi Pembayaran Gaji Karyawan Kontrak Outsourcing Pada PT. Inti Bumi Perkasa

Tinjauan Atas Sistem Informasi Akuntansi Pembayaran Gaji Karyawan Kontrak Outsourcing Pada PT. Inti Bumi Perkasa Repositori STIE Ekuitas STIE Ekuitas Repository Final Assignment - Diploma 3 (D3) http://repository.ekuitas.ac.id Final Assignment of Accounting 2016-01-16 Tinjauan Atas Sistem Informasi Akuntansi Pembayaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Karyawan bekerja untuk mendapatkan penghasilan demi penghidupan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Karyawan bekerja untuk mendapatkan penghasilan demi penghidupan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karyawan bekerja untuk mendapatkan penghasilan demi penghidupan yang lebih baik. Selain penghasilan karyawan juga bekerja dengan motivasi untuk mempertahankan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 21 tahun dan belum menikah (www.google.com). Menurut UU No. 23 Tahun

BAB I PENDAHULUAN. 21 tahun dan belum menikah (www.google.com). Menurut UU No. 23 Tahun BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Konsep anak didefinisikan dan dipahami secara bervariasi dan berbeda, sesuai dengan sudut pandang dan kepentingan yang beragam. Menurut UU No. 4 Tahun 1979

Lebih terperinci

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2012 TENTANG SYARAT-SYARAT PENYERAHAN SEBAGIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN

Lebih terperinci

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2012 TENTANG SYARAT-SYARAT PENYERAHAN SEBAGIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP KESELAMATAN DAN KESEHATAN BAGI PEKERJA DI DALAM PROSES PRODUKSI PADA PT SATYALOKA TIRTA AMERTA DI KABUPATEN BANGLI

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP KESELAMATAN DAN KESEHATAN BAGI PEKERJA DI DALAM PROSES PRODUKSI PADA PT SATYALOKA TIRTA AMERTA DI KABUPATEN BANGLI PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP KESELAMATAN DAN KESEHATAN BAGI PEKERJA DI DALAM PROSES PRODUKSI PADA PT SATYALOKA TIRTA AMERTA DI KABUPATEN BANGLI M. Edwin Ryan Danu I Ketut Markeling I Made Dedy Priyanto

Lebih terperinci

Langkah Strategis Pelaksanaan Permenakertrans NO. 19 Tahun 2012 Terkait Outsourcing

Langkah Strategis Pelaksanaan Permenakertrans NO. 19 Tahun 2012 Terkait Outsourcing Langkah Strategis Pelaksanaan Permenakertrans NO. 19 Tahun 2012 Terkait Outsourcing Outsourcing Perusahaan dapat menyerahkan sebagian pelaksanaan pekerjaan kepada perusahaan lainnya melalui perjanjian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. data yang ada dalam ini adalah upaya guru PAI dalam pengembangan. data untuk memberi gambaran penyajian laporan.

BAB III METODE PENELITIAN. data yang ada dalam ini adalah upaya guru PAI dalam pengembangan. data untuk memberi gambaran penyajian laporan. 52 BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian Sesuai dengan judul yang peneliti angkat, maka penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif, fenomenologis dan berbentuk diskriptif.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Setiap orang memerlukan pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan hidup

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Setiap orang memerlukan pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan hidup BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap orang memerlukan pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, terutama kebutuhan primer yaitu sandang,pangan, dan papan. Dalam hal mendapatkan

Lebih terperinci

K 183 KONVENSI PERLINDUNGAN MATERNITAS, 2000

K 183 KONVENSI PERLINDUNGAN MATERNITAS, 2000 K 183 KONVENSI PERLINDUNGAN MATERNITAS, 2000 2 K-183 Konvensi Perlindungan Maternitas, 2000 Pengantar Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) merupakan merupakan badan PBB yang bertugas memajukan kesempatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian akan dilakukan pada salah satu industri pengolahan yang berada di kota Batu. Tepatnya di Rumah Yoghurt yang beralamatkan di Jl. Raya Junrejo No.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. akuntansi pembelian. Sistem akuntansi pembelian digunakan dalam perusahaan untuk

BAB I PENDAHULUAN. akuntansi pembelian. Sistem akuntansi pembelian digunakan dalam perusahaan untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu sistem akuntansi yang digunakan oleh sebuah perusahaan adalah sistem akuntansi pembelian. Sistem akuntansi pembelian digunakan dalam perusahaan untuk pengadaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pengrajin bambu merupakan mata pencaharian sebagian besar masyarakat

BAB I PENDAHULUAN. Pengrajin bambu merupakan mata pencaharian sebagian besar masyarakat BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pengrajin bambu merupakan mata pencaharian sebagian besar masyarakat perempuan di Desa Timbang Lawan, Kecamatan Bahorok, Kabupaten Langkat. Kreatifitas pengrajin bambu

Lebih terperinci

KERENTANAN BURUH MIGRAN PEREMPUAN

KERENTANAN BURUH MIGRAN PEREMPUAN KERENTANAN BURUH MIGRAN PEREMPUAN oleh: Farida Sondakh dan Tita Naovalitha Juli, 2003 KERENTANAN BURUH MIGRAN PEREMPUAN: oleh Farida Sondakh dan Tita Naovalitha Jakarta, Juli 2003 Paper prepared for World

Lebih terperinci

TANGGUNG JAWAB PERUSAHAAN TERHADAP PEKERJA DALAM HAL TERJADINYA KECELAKAAN KERJA PADA CV SINAR KAWI DI TAMPAKSIRING GIANYAR

TANGGUNG JAWAB PERUSAHAAN TERHADAP PEKERJA DALAM HAL TERJADINYA KECELAKAAN KERJA PADA CV SINAR KAWI DI TAMPAKSIRING GIANYAR 1 TANGGUNG JAWAB PERUSAHAAN TERHADAP PEKERJA DALAM HAL TERJADINYA KECELAKAAN KERJA PADA CV SINAR KAWI DI TAMPAKSIRING GIANYAR Oleh : Ida Bagus Putu Wira Aditya I Ketut Markeling Ida Ayu Sukihana Hukum

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN KOMPESANSI LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KINERJA KARYAWAN CV. SEMI BARU SAMARINDA. Oleh : HERIYANTO

PENGARUH PEMBERIAN KOMPESANSI LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KINERJA KARYAWAN CV. SEMI BARU SAMARINDA. Oleh : HERIYANTO PENGARUH PEMBERIAN KOMPESANSI LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KINERJA KARYAWAN CV. SEMI BARU SAMARINDA Oleh : HERIYANTO Dosen Fakultas Ekonomi Universitas 17 Agustus 1945 Samarinda ABSTRACT "The Effect

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan kemampuan yang terakumulasi dalam diri anggota organisasi. menunjang keberhasilan pelaksanaan pekerjaannya.

BAB I PENDAHULUAN. dan kemampuan yang terakumulasi dalam diri anggota organisasi. menunjang keberhasilan pelaksanaan pekerjaannya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sumberdaya manusia merupakan sumber pengetahuan, keterampilan dan kemampuan yang terakumulasi dalam diri anggota organisasi. Sumberdaya manusia merupakan aset organisasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. makin banyak wanita yang bekerja di sektor formal. Ada yang sekedar untuk

BAB I PENDAHULUAN. makin banyak wanita yang bekerja di sektor formal. Ada yang sekedar untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Di Indonesia, sebagaimana juga yang terjadi di seluruh penjuru dunia, makin banyak wanita yang bekerja di sektor formal. Ada yang sekedar untuk menyambung nafkah dan

Lebih terperinci

Kajian Statuta Universitas Indonesia Aspek Ketenagakerjaan. Oleh: Arinta Dea Dini Singgi dan Daya Cipta S 1

Kajian Statuta Universitas Indonesia Aspek Ketenagakerjaan. Oleh: Arinta Dea Dini Singgi dan Daya Cipta S 1 Kajian Statuta Universitas Indonesia Aspek Ketenagakerjaan Oleh: Arinta Dea Dini Singgi dan Daya Cipta S 1 1 SuperStaf Divisi Kajian Kebijakan BK MWA UI UM 2013 Pada tanggal 14 Oktober 2013 telah disahkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu bisnis yang bergerak di bidang jasa adalah perbankan. Di era

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu bisnis yang bergerak di bidang jasa adalah perbankan. Di era BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu bisnis yang bergerak di bidang jasa adalah perbankan. Di era globalisasi ini kompetisi antar bank menjadi sangat ketat. Perkembangan bisnis yang baik

Lebih terperinci

RUANG LINGKUP JASA HUKUM LAW OFFICE J.P. ARSYAD & ASSOCIATES ALTERNATIVE DISPUTE RESOLUTION (ADR) HUKUM PIDANA HUKUM BISNIS DAN INDUSTRIAL

RUANG LINGKUP JASA HUKUM LAW OFFICE J.P. ARSYAD & ASSOCIATES ALTERNATIVE DISPUTE RESOLUTION (ADR) HUKUM PIDANA HUKUM BISNIS DAN INDUSTRIAL RUANG LINGKUP JASA HUKUM LAW OFFICE J.P. ARSYAD & ASSOCIATES ALTERNATIVE DISPUTE RESOLUTION (ADR) Law Office J.P. Arsyad & Associates menawarkan jasa dalam penyelesaian sengketa melalui prosedur penyelesaian

Lebih terperinci

PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 SEBAGAI UPAYA LEGAL UNTUK MENCAPAI EFISIENSI PAJAK PERUSAHAAN (Studi Kasus Pada CV.

PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 SEBAGAI UPAYA LEGAL UNTUK MENCAPAI EFISIENSI PAJAK PERUSAHAAN (Studi Kasus Pada CV. PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 SEBAGAI UPAYA LEGAL UNTUK MENCAPAI EFISIENSI PAJAK PERUSAHAAN (Studi Kasus Pada CV. YUNIKA) Firman Ramadhan, Syafi i, Widya Susanti Prodi Akuntansi Fakultas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Di dalam era globalisasi yang semakin maju ini, terdapat persaingan antara

BAB I PENDAHULUAN. Di dalam era globalisasi yang semakin maju ini, terdapat persaingan antara BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian. Di dalam era globalisasi yang semakin maju ini, terdapat persaingan antara berbagai macam perusahaan, baik perusahaan dalam bidang hiburan, jasa, ekspor

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA PENYANDANG CACAT ATAS HAK MENDAPATKAN PEKERJAAN DIKAITKAN DENGAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN KETENAGAKERJAAN

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA PENYANDANG CACAT ATAS HAK MENDAPATKAN PEKERJAAN DIKAITKAN DENGAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN KETENAGAKERJAAN vi PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA PENYANDANG CACAT ATAS HAK MENDAPATKAN PEKERJAAN DIKAITKAN DENGAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN KETENAGAKERJAAN Alvina Kristanti 0987004 ABSTRAK Persamaan di hadapan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian Dalam penelitian ini pendekatan yang dilakukan adalah melalui pendekatan kualitatif. Artinya data yang dikumpulkan bukan berupa angka-angka,

Lebih terperinci

BAB III PENUTUP. Upaya hukum yang dilakukan pekerja outsourcing dalam. negosiasi terhadap atasan atau pengusaha PT. Vidya Rejeki Tama.

BAB III PENUTUP. Upaya hukum yang dilakukan pekerja outsourcing dalam. negosiasi terhadap atasan atau pengusaha PT. Vidya Rejeki Tama. 72 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Upaya hukum yang dilakukan pekerja outsourcing dalam meningkatkan upah di PT. Vidya Rejeki Tama yang ditempatkan di Universitas Atma Jaya Yogyakarta adalah melakukan pembicaraan

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan 1 BAB I PENDAHULUAN. Penerimaan Negara Republik Indonesia antara lain berasal dari pajak.

Bab I Pendahuluan 1 BAB I PENDAHULUAN. Penerimaan Negara Republik Indonesia antara lain berasal dari pajak. Bab I Pendahuluan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Penerimaan Negara Republik Indonesia antara lain berasal dari pajak. Sebagai salah satu kewajiban dari warga negara, pajak merupakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kualitatif. Bogdan dan Taylor (dalam Moleong: 2009) mendefinisikan metode

BAB III METODE PENELITIAN. kualitatif. Bogdan dan Taylor (dalam Moleong: 2009) mendefinisikan metode BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Dan Jenis Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif. Bogdan dan Taylor (dalam Moleong: 2009) mendefinisikan metode kualitatif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 28 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian pada dasarnya membuat rencana suatu kegiatan sebelum penelitian dilaksanakan. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif

Lebih terperinci

DAMPAK PERTUMBUHAN INDUSTRI TERHADAP TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA DI KABUPATEN SIDOARJO

DAMPAK PERTUMBUHAN INDUSTRI TERHADAP TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA DI KABUPATEN SIDOARJO Judul : Dampak Pertumbuhan Industri Terhadap Tingkat Pengangguran Terbuka di Kabupaten Sidoarjo SKPD : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Sidoarjo Kerjasama Dengan : - Latar Belakang Pembangunan

Lebih terperinci

KODE ETIK PEMASOK 1. UPAH YANG DI BAYARKAN CUKUP UNTUK MEMENUHI KEBUTUHAN HIDUP

KODE ETIK PEMASOK 1. UPAH YANG DI BAYARKAN CUKUP UNTUK MEMENUHI KEBUTUHAN HIDUP KODE ETIK PEMASOK Peraturan ini memberikan standard minimum yang bilamana mungkin, harus di lampaui oleh pemasok. Dalam penerapannya, para pemasok harus mengikuti hukum nasional dan hukum lainnya yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia masih terus menerus melaksanakan program pembangunan

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia masih terus menerus melaksanakan program pembangunan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Indonesia adalah salah satu negara berkembang. Oleh karena itu Indonesia masih terus menerus melaksanakan program pembangunan Nasional di segala bidang dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam era globalisasi seperti sekarang ini, pembangunan dilakukan disegala bidang

BAB I PENDAHULUAN. Dalam era globalisasi seperti sekarang ini, pembangunan dilakukan disegala bidang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Dalam era globalisasi seperti sekarang ini, pembangunan dilakukan disegala bidang seperti dalam bidang ekonomi yang menjadi pusat perhatian utama dunia.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tabel 1. Pertumbuhan Jumlah Penduduk Kota Bogor Tahun

BAB I PENDAHULUAN. Tabel 1. Pertumbuhan Jumlah Penduduk Kota Bogor Tahun 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Kebutuhan hidup manusia tidak lepas dari dua kebutuhan utama, yaitu kebutuhan primer atau pokok dan kebutuhan sekunder atau penunjang. Makanan merupakan salah satu

Lebih terperinci

K 95 KONVENSI PERLINDUNGAN UPAH, 1949

K 95 KONVENSI PERLINDUNGAN UPAH, 1949 K 95 KONVENSI PERLINDUNGAN UPAH, 1949 2 K-95 Konvensi Perlindungan Upah, 1949 Pengantar Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) merupakan merupakan badan PBB yang bertugas memajukan kesempatan bagi laki-laki

Lebih terperinci

Penduduk dan Ketenagakerjaan

Penduduk dan Ketenagakerjaan Penduduk dan Ketenagakerjaan 3.1. Penduduk Penduduk merupakan salah satu sumber daya pembangunan, karena penduduk itu sendiri berperan penting dalam proses pembangunan. Berdasarkan hasil olahan proyeksi

Lebih terperinci

FENOMENA ANAK PUTUS SEKOLAH PADA MASYARAKAT NELAYAN DI KELURAHAN PASAR II NATAL KECAMATAN NATAL KABUPATEN MANDAILING NATAL DISUSUN OLEH : ZULFIKAR

FENOMENA ANAK PUTUS SEKOLAH PADA MASYARAKAT NELAYAN DI KELURAHAN PASAR II NATAL KECAMATAN NATAL KABUPATEN MANDAILING NATAL DISUSUN OLEH : ZULFIKAR FENOMENA ANAK PUTUS SEKOLAH PADA MASYARAKAT NELAYAN DI KELURAHAN PASAR II NATAL KECAMATAN NATAL KABUPATEN MANDAILING NATAL (Studi Kasus Pada Masyarakat Nelayan Di Kelurahan Pasar II Natal,Kecamatan Natal,Kabupaten

Lebih terperinci

15B. Catatan Sementara NASKAH REKOMENDASI TENTANG PEKERJAAN YANG LAYAK BAGI PEKERJA RUMAH TANGGA. Konferensi Perburuhan Internasional

15B. Catatan Sementara NASKAH REKOMENDASI TENTANG PEKERJAAN YANG LAYAK BAGI PEKERJA RUMAH TANGGA. Konferensi Perburuhan Internasional Konferensi Perburuhan Internasional Catatan Sementara 15B Sesi Ke-100, Jenewa, 2011 NASKAH REKOMENDASI TENTANG PEKERJAAN YANG LAYAK BAGI PEKERJA RUMAH TANGGA 15B/ 1 NASKAH REKOMENDASI TENTANG PEKERJAAN

Lebih terperinci

CINTIA DEWI

CINTIA DEWI PARTISIPASI PEMAKAI YANG MEMPENGARUHI KEPUASAN PEMAKAI SISTEM INFORMASI DENGAN KOMPLEKSITAS TUGAS, SISTEM DAN KOMUNIKASI PEMAKAI-PENGEMBANG SEBAGAI VARIABEL PEMODERASI CINTIA DEWI 3203009031 JURUSAN AKUNTANSI

Lebih terperinci

VI. ALOKASI WAKTU KERJA, KONTRIBUSI PENDAPATAN, DAN POLA PENGELUARAN RUMAHTANGGA PETANI LAHAN SAWAH

VI. ALOKASI WAKTU KERJA, KONTRIBUSI PENDAPATAN, DAN POLA PENGELUARAN RUMAHTANGGA PETANI LAHAN SAWAH 59 VI. ALOKASI WAKTU KERJA, KONTRIBUSI PENDAPATAN, DAN POLA PENGELUARAN RUMAHTANGGA PETANI LAHAN SAWAH 6.1. Curahan Tenaga Kerja Rumahtangga Petani Lahan Sawah Alokasi waktu kerja dalam kegiatan ekonomi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mendapatkan keuntungan atau laba. Untuk mencapai tujuan itu, perusahaan

BAB I PENDAHULUAN. mendapatkan keuntungan atau laba. Untuk mencapai tujuan itu, perusahaan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam dunia bisnis-komersial, salah satu tujuan perusahaan adalah mendapatkan keuntungan atau laba. Untuk mencapai tujuan itu, perusahaan melakukan kegiatan-kegiatan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Pada era informasi dan globalisasi menyebabkan lingkungan bisnis mengalami perubahan yang sangat pesat dengan tingkat persaingan ketat. Ol

PENDAHULUAN Pada era informasi dan globalisasi menyebabkan lingkungan bisnis mengalami perubahan yang sangat pesat dengan tingkat persaingan ketat. Ol ANALISIS PENERAPAN SISTEM AKUNTANSI PEMBELIAN PADA DATAREKA DIGITAL PRINTING DALAM USAHA MENINGKATKAN SISTEM PENGENDALIAN INTERN ULFA FAUZIAH Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma fauziah_upe@yahoo.com

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Perkembangan industri tekstil di Indonesia terus menunjukan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Perkembangan industri tekstil di Indonesia terus menunjukan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Perkembangan industri tekstil di Indonesia terus menunjukan peningkatan bahkan mampu bersaing di pasar internasional. peningkatan taraf hidup yang lebih

Lebih terperinci

AGENDA PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA

AGENDA PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA AGENDA PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA Agenda Perencanaan Keuangan Keluarga membantu Anda untuk mengontrol keuangan keluarga. Agenda ini akan membantu Anda mengelompokan jenis aset, merancang tujuan keuangan,

Lebih terperinci

Jurnal Cendekia Vol 11 No 3 Sept 2013 ISSN

Jurnal Cendekia Vol 11 No 3 Sept 2013 ISSN ANALISIS BIAYA RELEVAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN MEMBUAT ATAU MEMBELI SUATU PRODUK (Studi Kasus Pada PT. Kuroma Engineering Sidoarjo) Oleh: Ninik Anggraini ABSTRAK Obyek yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN. Nusantara yang berjumlah 166 karyawan. Berikut karakteristik responden. Tabel 1.Identitas Responden Menurut Jenis Kelamin

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN. Nusantara yang berjumlah 166 karyawan. Berikut karakteristik responden. Tabel 1.Identitas Responden Menurut Jenis Kelamin BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN A. Identitas Responden Responden dalam penelitian ini adalah seluruh karyawan PT. Way Seputih Bumi Nusantara yang berjumlah 166 karyawan. Berikut karakteristik responden penelitian,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pekerjaan berdasarkan jenis kelamin yang sangat luas di semua Negara (Anker,

BAB I PENDAHULUAN. pekerjaan berdasarkan jenis kelamin yang sangat luas di semua Negara (Anker, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dari masa ke masa, perbedaan waktu dan tempat mengelompokan pekerjaan berdasarkan jenis kelamin yang sangat luas di semua Negara (Anker, 1998). Di Eropa, fokus

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. hingga bulan Maret 2014 mencapai 28,29 juta orang, atau bertambah sekitar

I. PENDAHULUAN. hingga bulan Maret 2014 mencapai 28,29 juta orang, atau bertambah sekitar I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah penduduk miskin di Indonesia hingga bulan Maret 2014 mencapai 28,29 juta orang, atau bertambah sekitar seratus ribu

Lebih terperinci