SISTEM PENGOLAHAN DATA PENJUALAN PADA GIAT NET SRAGEN. Naskah Publikasi

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "SISTEM PENGOLAHAN DATA PENJUALAN PADA GIAT NET SRAGEN. Naskah Publikasi"

Transkripsi

1 SISTEM PENGOLAHAN DATA PENJUALAN PADA GIAT NET SRAGEN Naskah Publikasi diajukan oleh Abit Rosyadi kepada JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA YOGYAKARTA 2013

2 2

3 SALES DATA PROCESSING SYSTEM IN GIAT NET SRAGEN SISTEM PENGOLAHAN DATA PENJUALAN PADA GIAT NET SRAGEN Abit Rosyadi Rum Muhamad Andri Jurusan Sistem Informasi STMIK AMIKOM YOGYAKARTA ABSTRACT A company as an organization that has a tendency for profit always need a computerized system that will be used in collecting, storing and processing data to produce information that will support the company's business strategy, plans and make effective business decisions. Enterprising net cafe is one that has many customers in Sragen. But Keen net in the business competition has not made progress in processing sales transactions, recording transactions as sales and purchases are still done manually so that managers have difficulty in making decisions, especially for stocks need to be supplemented or not the result of differences shown in the book deal with the amount of stock the items physically. This research aims to design and build a management information system which has the facility of data input, data processing, data reports. So it can assist the management in terms of providing information quickly, completely, and accurately by using the computer as a tool. To build this application, required software Microsoft Visual Basic 6.0 as the program editor application that will be used later, and Microsoft SQL Server 2000 to create database. Keywords: Information Systems, Sales, Purchases, net Giat 3

4 1. Pendahuluan Sejalan dengan berkembangnya teknologi dan ilmu pengetahuan seperti pada saat ini, kebutuhan masyarakat akan kemudahan proses pada segala bidang kerja semakin meningkat, komputer memiliki peran yang sangat penting untuk membantu mempercepat pengolahan data serta efisiensi dalam pengolahan data dibandingkan dengan menggunakan alat tulis. Ketatnya persaingan pada dunia bisnis telah menciptakan kompetisi yang ketat antara badan usaha satu dengan yang lain, sehingga perkembangan teknologi harus selalu di ikuti. Pengolahan data sebelumnya masih menggunakan alat tulis yang mempunyai banyak kelemahan saat pengolahan data, akan dikembangan menjadi sistem pengilahan data penjualan yang terkomputerisasi. Yang dibutuhkan dari sistem ini adalah: pengolahan data penjualan makanan, tujuan dari fitur ini agar pendataan keluar masuk barang dapat terdata dengan baik, sehingga dapat menghasilkan laporan keuangan yang akurat. Pengolahan data penjualan pulsa, fitur ini menangani pendataan pembelian dan penjualan pulsa. Melihat situasi seperti ini, mendorong penulis untuk melakukan penelitian tentang pengolahan data penjualan tang akan dilanjutkan untuk pembuatan skripsi yang akan diberi judul Sistem pengolahan data penjualan, pada Giat Net Sragen, Jateng. Dengan adanya sistem informasi pengolahan data penjualan diharapkan bisa memenuhi kebutuhan pengolahan data penjualan perusahaan. 4

5 2. Landasan teori 2.1 Pengertian SIstem Terdapat dua kelompok pendekatan didalam mendefinisikan sistem, yaitu yang menekankan pada prosedurnya dan yang menekankan pada komponen atau elemennya. Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada prosedurnya menurut Jerry FitzGerald, didefinisikan sebagai berikut. Suatu sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedurnya yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu. 1 Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada elemen atau komponennya mendefinisikan sistem sebagai berikut ini. Sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Berdasarkan definisi-definisi di atas dapat disimpulkan bahwa Sistem adalah sekumpulan elemen-elemen yang saling berinteraksi dan bekerja sama memproses masukan (input) sehingga menghasilkan keluaran (output) yang berguna bagi penerimanya Klasifikasi sistem Sistem dapat diklasifikasikan dari beberapa sudut pandang, dintaranya dipandang sebagai berikut: 1. Sistem abstrak (abstrac system) dan sisten fisik (physical System) 1 Jerry FitzGerald, Fundamentals of Systems Analysis, 1981, hal 5. 2 Jogiyanto.HM, Analisi dan Desain Sistem Informasi : Pendekatan Terstruktur Teori dan Praktek Aplikasi Bisnis, Yogyakarta : Andi offset, 1999, hal 2. 5

6 System abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran atau ide ide yang tidak tampak secara fisik, misalnya system teologi yang berupa pemikiran pemikiran tentang hubungan manusia dengan tuhan. System fisik adalah system yang ada secara fisik, misalnya system komputer dan system akutansi. 2. Sistem alamiah (natural system) dan sistem buatan manusia (human mode system). Sistem alami adalah sistem yang terjadi karena proses alam, tidak dibuat manusia, misalnya sistem perputaran planet terhadap matahari. Sistem buatan manusia adalah sistem yang dirancang oleh manusia, misal sistem informasi. Sistem buatan manusia yang melibatkan interaksi antara manusia dengan mesin disebut human-machine sistem atau manmachine system. 3. Sistem tertentu (deterministec system) dan sistem tak tentu (probabilistic system). Sistem tertentu merupakan sistem yang beroperasi dengan tingkah laku yang sudah dapat di prediksi, misalnya sistem komputer yang tingkah lakunya dapat dipastikan berdasarkan program program yang dijalankan. Sistem tak tentu adalah sistem yang kondisi masadepannya tidak dapat di prediksikan karena mengandung unsur probabilitas. 4. Sistem tertutup (closed sistem) dan sistem terbuka (open sistem) Sistem tertutup adalah sistem yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh dengan lingkungan luarnya atau bekerja secara otomatis tanpa adanya turut campur tangan dari pihak luar. Secara 6

7 teoritis sistem tertutup ini ada, tetapi peda kenyataannya tidak adad sistem yang benar-benar tertutup, yang ada hanyalah relatively c;osed system (secara relatif tertutup tetapi tidak benar-benar tertutup). Sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan luarnya. System terbuka ini menerima masukan dan menghasilkan keluaran untuk lingkunga luar atau sub sistem yang lainnya. Karena sistem ini sifatnya terbuka dan terpengaruh oleh lingkunga luarnya, maka sistem ini harus mempunyai suatu sistem pengendalian yang baik. 2.3 Konsep dasar sistem informasi Pengertian sistem informasi Sistem informasi didefinisikan oleh Robert A. leitch dan K. Roscoe Davis sebagai berikut: sistem informasi adalah suatu sistem didalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan laporan yang dipelukan Komponen sistem informasi John Burch dan Gary Grudnitski mengemukakan bahwa sistem informasi terdiri dari komponen komponen sebagai barikut : 3 Kusrini, M.Kom, Andi Koniyo, Membangun Sisem Informasi Akuntansi dengan Visual Basic & Microsoft SQL Server, Yogyakarta : Andi Offset, 2007, hal 8. 7

8 a. Blok Masukan Input mewakili data yang masuk ke dalam sistem informasi. Input disini termasuk metode-metode dan media untuk menangkap data yang akan dimasukkan yang dapat berupa dokumen-dokumen dasar. b. Blok Model Blok ini terdiri dari kombinasi prosedur, logika dan model matematik yang akan memanipulasi data input dan data yang tersimpan di basis data dengan cara yang sudah tertentu untuk menghasilkan keluaran yang di inginkan. c. Blok Keluaran Produk dari sistem informasi adalah keluaran yang merupakan informasi yang berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua tingkatan manajemen serta semua pemakai sistem. d. Blok Teknologi Teknologi merupakan kotak alat (tool box) dalam sistem informasi. Teknologi digunakan untuk menerima input, menjalankan model, menyimpan dan mengakses data, menghasilkan dan mengirimkan keluaran dan membantu pengendalian dari sistem secara keseluruhan. e. Blok Basis Data Basis data (database) merupakan kumpulan dari data yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya, tersimpan di perangkat 8

9 keras komputer dan digunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya. f. Blok Kendali Banyak hal yang merusak sistem informasi, seperti misalnya bencana alam, api, temperature, air, debu, kecurangan kecurangan, kegagalan sistem itu sendiri, kesalahan kesalahan, ketidak efisienan, sabotase dan lain sebagainya. Beberapa pengendalian perlu dirancang dan di terapkan untuk meyakinkan bahwa hal-hal yang dapat merusak sistem dapat di cegah ataupun bila terlanjur terjadi kesalahan kesalahan dapat langsung cepat di atasi. 2.4 Sistem Informasi Penjualan Sistem informasi penjualan adalah suatu kumpulan informasi yang mendukung proses pemenuhan kebutuhan suatu organisasi yang bertanggung jawab untuk menyediakan informasi penjualan dan transaksi data dalam satu kesatuan proses yang saling terkait dalam antara pembeli dan bersama-sama bertujuan untuk mendapatkan keuntungan. 2.5 Perangkat lunak yang digunakan Microsoft Visual Basic Pengenalan Visual Basic 6.0 Visual basic adalah program untuk membuat aplikasi berbasis Microsoft Windows secara cepat dan mudah. Visual basic menyediakan tool untuk membuat aplikasi yang sederhana sampai aplikasi kompleks 9

10 atau rumit baik untuk keperluan pribadi maupun untuk keperluan perusahaan/instansi dengan system yang lebih besar. 4 Visual dalam hal ini merupakan bahasa pemrograman yang menyerahkan berbagai macam desain dengan model GUI (Graphical User Interface). Basic menunjukkan bahasa pemrograman BASIC (Biginner A;;-Purpose Simbolic Instruction Code). Visual Basic dikembangkan dari bahasa BASIC yang ditambah ratusan perintah tambahan dengan GUI Windows Kemampuan Visual Basic 6.0 Kemampuan Visual Basic 6.0 antara lain: 1. Data Acces, digunakan untuk membuat aplikasi database dan aplikasi front-end, baik untuk database stand alone maupun client server. 2. Teknologi ActiveX, berguna untuk membuat fungsi yang dapat digunakan untuk aplikasi seperti Microsoft Word prosessor, Microsoft Excel spreadsheet, dan aplikasi windows lainnya. 3. Internet, digunakan untuk membuat aplikasi berbasis internet yang mampu mengintegrasi internet maupun dari internet ke aplikasi anda. 4. Finishing aplikasi, digunakan untuk kompilasi aplikasi menjadi file.exe. kemudian dengan menggunakan Virtual Basic Machine, aplikasi anda siap didistribusikan. 4 Andi Sunyoto, Pemrograman Database dengan Visual Basic dan Microsoft SQL, Yogyakarta:Andi Offset, 2007, hal 1 10

11 2.5.2 Microsoft SQL Server 2000 SQL Server 2000 merupakan salah satu produk DBMS yg dibuat oleh Microsoft. Selain Microsoft SQL Server 2000, produk DBMS Microsoft yang lain adalah Microsoft Access yang di-include kan dalam paket Microsoft Office sehingga versi dari DBMS Ms. Access menyesuaikan versi Ms.Office yang ada. 5 Objek-objek dalam Database SQL Server 2000: 1. Diagrams Merupakan sebuah diagram yang digunakan untuk mendesain sebuah relasi/hungan antar tabel-tabel dalam sebuah database. 2. Tables Menyimpan baris-baris atau record-record data. Tabel adalah inti dari sebuah database yang dikelompokkan dalam bentuk baris dan kolom. 3. Views View adalah sebuah tabel virtual yang digunakan untuk mengakses data-data tertentu pada sebuah tabel. Data-data penting yang tidak ditampilkan secara public dapat disembunyikan dengan menggunakan view. 4. Stored Procedured 5 M.Rudyanto Arief, Pemrograman Basis Data Menggunakan Transact-SQL dengan Microsoft SQL Server 2000, Yogyakarta:Andi Offset, 2006, hal 2 11

12 Merupakan sekumpulan perintah SQL yang tersimpan dalam server database dan dapat dieksekusi melalui perintah execute (nama sp)[parameter] 5. Users Orang atau pengguna yang diberi hak untuk mengakses database pada server database. 6. Function Sama hal nya seperti Stored Procedure, yaitu sekumpulan perintah SQL, akan tetapi Function akan mengembalikan nilai, sedangkan Stored Procedure tidak mengmbalikan nilai. 3. ANALISIS 3.1 Analisis Sistem Analisis sistem dapat didefinisikan sebagai penguraian dari suatu sistem informasi yang utuh kedalam bagian-bagian komponennya dengan maksud untuk mendefinisikan dan mengevaluasi permasalahanpermasalahan, kesempatan-kesempatan, hambatan-hambatan yang terjadi dan kebutuhan-kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikan-perbaikannya. Tahap analisis sistem dilakukan setelah tahap perencanaan sistem dan sebelum tahap desain sistem. Tahap analisis merupakan tahap yang kritis dan sangat penting, karena kesalahan ditahap ini akan menyebabkan kesalahan ditahap selanjutnya. Didalam tahap analisis sistem terdapat langkah-langkah dasar yang harus dilakukan oleh analis sistem sebagai berikut ini. 12

13 1. Identify, yaitu mengidentifikasi masalah. 2. Understand, yaitu memahami kerja dari sistem yang ada. 3. Analyze, yaitu menganalisis system Report, yaitu membuat laporan hasil analisis. 3.2 Identifikasi Masalah a) Pengidentifikasian masalah merupakan langkah pertama yang dilakukan dalam tahap analisis sistem. Masalah dapat di definisikan sebagai suatu pertanyaan yang harus dipecahkan. Masalah inilah yang menyebabkan sasaran dari sebuah sistem tidak dapat tercapai. b) Dari hasil penelitian yang telah dilakasanakan, Ada beberapa permasalahan yang diantaranya: Pengolahan data penjualan yang dilakukan masih manual, sehingga sering terjadi kesalahan saat transaksi. Pengendalian yang kurang efektif karena kurang tersedianya laporan yang berkualitas. Proses pembuatan laporan lambat dan kurang akurat. 3.3 Analisis kebutuhan sistem Kebutuhan Fungsional Kebutuhan fungsional merupakan kemampuan sistem untuk melakukan proses dan dapat menampilkan informasi apa saja. Aplikasi pengolahan data penjualan yang penulis buat ini dituntut memiliki kebutuhan fungsional sistem yaitu: 1. Sistem dapat menginputkan dan menampilkan data admin, display, pembelian dan penjualan. 13

14 2. Sistem dapat menampilkan informasi tentang saldo keluar masuknya pulsa. 3. Sistem dapat menampilkan laporan yang di inginkan seperti laporan penjualan, pembelian, display dan keuangan Kebutuhan Nonfungsional Kebutuhan nonfungsional merupakan faktor-faktor pendukung sistem agar sistem bekerja optimal. Berikut adalah kebutuhan nonfungsionalnya : 1. Kebutuhan perangkat keras Processor Dual Core E6600 (Box) RAM Kingston DDR 2 PC-6400 (1Gb) Hard Disk Samsung 250 Gb Sata Monitor LED 15,6 VIEWSONIC VA1601 Mouse Genius Netscrool 120 PS/2 Optical Mouse Keyboard LOGITECH Classic keyboard PS/2 K100 Stabilizer Montero SM VA UPS APC BE500RAS Printer Epson T13 Cassing Acc Power J-09A-Blue 2. Kebutuhan perangkat lunak Microsoft windows XP sebagai sistem operasi SQlServer sebagai DBMS 3. Sumber Daya Manusia (Brainware) 14

15 Dalam pengembangan sistem ini dibutuhkan orang-orang yang mengerti cara kerja sistem, pengoperasian sistem, dan pemeliharaan sistem. Kebutuhan SDM tahapan pembuatan sistem adalah : Analis, tugas analis adalah menggali fitur-fitur atau fungsi yang dibutuhkan oleh Giat Net untuk membantu operasional perusahaannya. Programmer, tugas programmer adalah merancang program sesuai dengan spesifikasi sistem yang diberikan oleh analis ke dalam instruksi yang bisa dijalankan oleh komputer (coding). Admin adalah pihak yang mengelola data-data dalam aplikasi. Admin yang ditunjuk adalah pegawai/karyawan koprasi. Pemilik koprasi adalah orang yang menggunakan aplikasi dan melihat laporan-laporan Flowchart diagram Flowchart menggambarkan urutan-urutan instruksi dari suatu program computer. 3.4 Rancangan Basis Data Setelah melakukan perancangan sistem, langkah selanjutnya yang harus dilakukan adalah perancangan database. Perancangan database itu diperlukan, agar bisa memiliki database yang kompak dan efisien dalam penggunaan ruang penyimpanan, cepat dalam pengaksesan dan mudah dalam pemanipulasian (tambah, hapus, ubah) data. 6 Dalam merancang database dapat dilakukan dengan menerapkan Normalisasi 6 Fathansyah, Ir.,BasisData, (Cetakan keempat; Bandung: Informatika, 2002), hal.39 15

16 terhadap struktur table yang telah diketahui, atau dengan langsung membuat model Entity-Relationship-nya. Cara perancangan yang digunakan adalah normalisasi. 3.5 Perancangan Perangkat Lunak Perancangan perangkat lunak sistem informasi penjualan dan stok barang pada Giat Net ini digambarkan dengan metode HIPO (Hierarchy Plus Input-Process-Output) yaitu metode yang dikembangkan dan didukung IBM sebagai alat dokumentasi program, namun lebih banyak digunakan sebagai alat perancangan dan teknik dokumentasi dalam siklus pengembangan sistem. Penggunaan HIPO ini mempunyai sasaran utama sebagai berikut: 1. untuk menyediakan struktur guna memahami fungsi-fungsi dari system 2. untuk lebih menekankan fungsi-fungsi yang harus diselesaikan oleh program, bukannya menunjukkan statemen program yang digunakan untuk melaksanakan fungsi tersebut 3. untuk menyediakan penjelasan dari input yang harus digunakan dan output yang harus dihasilkan oleh masing-masing tingkatan dari diagram-diagram HIPO 4. untuk menyediakan output yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan pemakai Rancangan User Interface Input dan Output Perancangan input bertujuan untuk membuat rancangan form input untuk mempermudah pengguna program dalam menginputkan data. Data 16

17 yang telah diinputkan akan disimpan ke dalam tabel yang telah disediakan. Perancangan output bertujuan untuk membuat rancangan form laporan semua data yang telah di inputkan. 4. Implementasi dan pembahasan 4.1 Implementasi sistem Implementasi adalah sebuah tahap dimana sebuah sistem digunakan oleh pengguna. Namun, sebelum sistem digunakan oleh pengguna, sistem harus melalui tahap pengujian terlebih dahulu, untuk menghindari kesalahan-kesalahan pada pemanfaatan sistem nantinya. Implementasi dan pembahasan pembuatan game Penyelamatan Tawanan Perang melanjutkan langkah-langkah sesuai framework yang dirancang oleh david midgley yang sudah diterapkan pada Bab III Pemilihan dan pelatihan Personil Admin yang akan mengoperasikan sebuah sistem yang baru harus merupakan orang yang benar-benar memahami sistem informasi dan tugas-tugas mereka. Pemilihan admin dalam sistem informasi merupakan salah satu faktor yang perlu diperhatikan, karena keberhasilan dalam pelaksanaannya ditentukan oleh personil yang berada dalam sistem itu sendiri. a. Pemilihan personil Adapun personil yang akan dipilih berasal dari karyawan Giat Net itu sendiri dengan pertimbangan sebagai berikut: 1. Memindahkan karyawan yang telah ada ke posisi baru lebih mudah daripada merekrut karyawan baru 17

18 2. Personil yang akan menjalankan sistem ini yaitu karyawan yang memiliki dasar-dasar komputer berikut pengalamannya, tujuannya agar admin tersebut tidak terlalu sulit untuk menjalankan sistem yang baru tersebut. 3. Teliti dan sabar menghadapi komplain pelanggan. b. Pelatihan personil Personil yang dipilih dalam penggunaan sistem ini perlu dilatih untuk hal-hal yang belum mereka pahami. Pendekatan-pendekatan yang bisa ditempuh untuk melakukan pelatihan antara lain: 1. Penjelasan secara umum tentang sistem yaitu menu, submenu, dan tombol-tombol yang digunakan 2. Uji coba input data penjualan dan pembelian stok barang dengan jumlah dan kasus yang ditentukan Praktek lapangan langsung yaitu petugas yang telah dilatih diberi penjelasan dan intruksi tentang apa yang harus dikerjakan dan bagaimana mengerjakannya yang langsung dipraktekkan pada posisi dan situasi kerja yang sebenarnya Instalasi hardware dan software Langkah selanjutnya adalah penginstalan hardware dan software yang diperlukan dalam mengimplementasikan sistem Pengetesan program Pengetesan program dimaksudkan untuk mengetahui lebih jauh masih adakah kesalahan-kesalahan dan kekurangan dari program yang terjadi dan kemungkinan yang akan terjadi. 18

19 4.1.4 Pengetesan sistem Pengetesan sistem dilakukan setelah pengetesan program. Tujuan utama dari pengetesan sistem ini adalah untuk memastikan bahwa komponen-komponen dari sistem telah berfungsi sesuai dengan yang diharapkan. Adapun dua metode untuk melakukan unit testing, antara lain: 1. Black Box Testing Black Box Testing adalah cara pengujian hanya dilakukan dengan menjalankan atau mengeksekusi modul, kemudian diamati apakah hasil dari modul itu sesuai dengan proses bisnis yang diinginkan. Salah satu kegiatan yang dilakukan dalam pengetesan form input data penjualan, pada text box ID Display, hanya bisa diinputkan dengan angka saja, tidak bisa diinputkan dengan karakter dan sudah secara otomatis. 2. White Box Testing White Box Testing adalah cara pengujian dengan melihat kedalam modul untuk meneliti kode-kode program yang ada, dan menganalisis apakah ada kesalahan atau tidak. Jika ada modul yang menghasilkan output yang tidak sesuai dengan proses bisnis yang dilakukan, maka baris-baris program, variabel, dan parameter yang terlibat pada unit tersebut akan dicek satu persatu dan diperbaiki, kemudian di compile ulang. Beberapa kegiatan yang dilakukan dalam pengetesan ini yaitu: pada form input data pembelian belum diisi semua lalu kita menyimpan data tersebut, maka pada saat tombol data 19

20 disimpan dijalankan akan muncul informasi lengkapi data terlebih dahulu. Pengetesan sistem baru dibuat dan dirancang untuk menghasilkan informasi yang tepat waktu. Dalam hal ini kemampuan sistem yang diusulkan belum dapat memberikan jawaban yang pasti, sebab untuk membuktikan apakah informasi yang dihasilkan oleh sistem usulan diyakini sudah tepat waktu, membutuhkan beberapa pembuktian. Bila data yang dicari telah ada dan tidak perlu melakukan pemasukan data lagi tentunya akan membutuhkan waktu yang lebih singkat, sebanding dengan sistem sebelumnya. Pengetesan sistem ini meliputi: 1. Pengetesan terhadap Input Data a. Mekanisme pengetesan Melakukan test terhadap seluruh komponen input data meliputi tes terhadap kemampuan kolom pengisian jenis-jenis data yang dimasukkan, kemampuan input yang diuji antara lain: input data admin, pembelian, display, dan penjualan. Programmer juga mencoba mengantisipasi kelemahan program aplikasi tersebut dengan memperbaiki listing program maupun database program jika terjadi data error. Pengetesan pada tombol enter untuk melakukan pemasukan data selanjutnya agar lebih praktis dan meminimalisasi penggunaan mouse. b. Hasil yang didapat Apabila data yang dimasukkan benar saat meng-klik tombol simpan maka akan muncul pesan informasi seperti gambar di bawah ini. 20

21 Gambar 4.1 Informasi penyimpanan data benar Sedangkan apabila memasukkan data yang sama dengan yang pernah dinputkan maka muncul pesan informasi seperti gambar dibawah ini. Gambar 4.2 Informasi data Sudah digunakan 2. Pengetesan terhadap Ubah data a. Mekanisme pengetesan Melakukan pengetesan seluruh komponen ubah terhadap kemampuan komponen untuk merespon single click serta pesan informasi yang dihasilkan ketika dieksekusi. Yang mana pada aplikasi ini tombol ubah memiliki fungsi untuk mengubah data yang ada di database. b. Hasil yang didapat Apabila data yang diubah benar saat meng-klik tombol ubah maka akan muncul pesan informasi seperti gambar di bawah ini. Gambar 4.3 Informasi data benar 21

22 Apabila ingin mengubah data namun pada kolom input kosong maka akan muncul pesan informasi seperti gambar di bawah ini. Gambar 4.4 Informasi data kosong saat mengubah Konversi system Penerapan Sistem Pengolahan Data Penjualan Pada Giat Net Sragen dilakukan konversi secara paralel. Sistem lama dan sistem baru akan dioperasikan secara bersama-sama untuk meyakinkan bahwa sistem baru telah dioperasikan dengan baik sebelum sistem lama dihentikan. Kelebihan dari sistem ini adalah jika sistem baru gagal maka sistem yang lama masih tetap beroperasi. Kelemahannya pada biaya operasi yang dikeluarkan untuk membiayai dua buah sistem sekaligus. Periode waktu yang dibutuhkan untuk melakukan konversi sistem ini adalah 15 hari. Alasan menggunakan konversi paralel antara lain: - Lebih mempunyai resiko kegagalan relatif kecil untuk melakukan konversi sistem - Jika sistem yang baru tidak berjalan sesuai dengan yang diharapkan, maka masih ada data-data pada sistem lama sehingga kegiatan pencatatan data penjualan masih dapat terus beroperasi. Langkah-langkah konversi sistem antara lain: a. Konversi dokumen dasar 22

23 Dokumen dasar sistem yang lama diganti dengan dokumen dasar sistem yang baru. b. Konversi file Konversi file dilakukan dengan 2 cara: 1) Konversi sistem yang lama ke sistem yang baru dapat dilakukan dengan mencetak isi file lama kedalam media kertas, lalu dimasukkan ulang ke file baru lewat pemasukan melalui keyboard 2) Konversi dari data dicatatkan manual ke file sistem baru jika instansi masih menggunakan manual, maka data yang perlu di konversi ke file sistem baru yaitu dengan memasukkan data tersebut lewat alat pemasukan c. Mengoperasikan sistem Setelah dokumen dasar siap digunakan dan semua data yang diperlukan sudah terekam di sistem baru maka sistem yang baru dapat mulai dioperasikan. 4.2 Tindak Lanjut Implementasi Partisipasi analisis sistem belum berakhir setelah sistem diimplementasikan. Analis sistem masih perlu melakukan pengetesan penerimaan sistem. Pengetesan ini dilakukan dengan menggunakan data sesungguhnya dalam waktu tertentu yang dilakukan oleh analis sistem bersama-sama user. Setelah pengetesan penerimaan ini dilakukan, suatu rapat penerimaan perlu diselenggarakan oleh manajemen. Rapat ini dihadiri oleh analis sistem, manajer dan pemakai sistem untuk 23

24 menentukan sistem yang baru diterima atau harus diperbaiki kembali. Jika sistem yang baru telah disetujui, maka rapat ini dapat merupakan acara penyerahan sistem. Tugas dari analis sistem dapat berakhir sampai disini. 5. KESIMPULAN Berdasarkan penelitian dan perancangan yang penulis kerjakan dan berdasarkan dari rumusan masalah yang ada, kesimpulan yang dapat diambil dari skripsi ini adalah : 1. Sistem Lama a) Proses pengolahan data penjualan dan pembelian masih menggunakan alat tulis yang membutuhkan waktu yang lama untuk mencatat, sehingga informasi yang dihasilkan sering mengalami keterlambatan. b) Penyimpanan data masih menggunakan arsip c) Informasi data penjualan dan pembelian tidak akurat, tepat waktu dan relevan. 2. Sistem Baru a) Lebih efektif dan efisisen karena proses transaksi penjualan dan pembelian lebih mudah dan cepat maka keterlambatan informasi yang diperoleh dapat dicegah. b) Output yang nantinya akan dihasilkan dari pengolahan data yang dilakukan oleh sistem diharapkan dapat dijadikan acuan oleh pihak yang bertindak sebagai pengelola dalam menentukan tindakan (follow up) dan pengambilan keputusan dalam watu yang tepat. 24

25 Sistem informasi pada bagian penjualan dapat meningkatkan pelayanan dan kemudahan terhadap Warnet dan pembuatan laporan. 25

26 DAFTAR PUSTAKA Al Fatta, Hanif Analisis dan Perancangan Sistem Informasi. Yogyakarta:Penerbit ANDI OFFSET Arief, M. Rudyanto Pemrograman Basis Data Menggunakan Transact-SQL dengan Microsoft SQL Server Andi Yogyakarta. Arief, M. Rudyanto S.T.M.T, Modul Teori dan Praktikum Sistem Basis Data dengan SQL Server 2000, 2007/2008) Burch, John dan Grudnitski, Gary Information Systems Theory and Practice. (Edisi keempat;new York: John Wiley & Sons). Cushing, Barry E Accounting Information Systems and Bussiness Organizations. (Philippines: Addison Wesley Publishing Company). Davis, Gordon B Management Information Systems: Conceptual Foundation, Structured, and Development. (International Student Edition; Tokyo: McGraw-Hill Kogakusha). Fathansyah, Ir Basis Data. (Cetakan keempat; Bandung: Informatika). FitzGerald, Jerry Fundamentals of Systems Analysis. Jogiyanto, HM Analisis dan Desain Sistem Informasi : Pendekatan Terstruktur Teori dan Praktek Aplikasi Bisnis. Andi Offset: Yogyakarta. 26

27 Kristanto, Andri Rekayasa Perangkat Lunak (konsep dasar). Gava Media: Yogyakarta. Kumorotomo, Wahyudi dan Margono, Agus Sistem Informasi Manajemen dalam organisasi-organisasi Public. Gadjah Mada University. Kusrini Strategi Perancangan dan Pengelolaan Basis Data. Yogyakarta : Andi Offset Kusrini Tuntunan Praktis membangun sistem informasi akuntansi dengan Visual basic dan microsoft SQL Server Yogyakarta: Penerbit ANDI. Scoot, George M Principles of Management Information System. New York: McGraw-Hill. Sunyoto, Andi Pemrograman Database dengan Visual Basic dan Microsoft SQL, Yogyakarta:Andi Offset Suyanto,cM Pengenalan dan Pengolahan Data Elektronik Yogyakarta: IMKI Wu, Frederick H Accounting Information Systems, Theory and Practice. (International Student Edition; Tokyo: McGraw-Hill Japan). diakses 4 mei diakses 4 mei

ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI PEMBELIAN DAN PENJUALAN PADA TOKO DEWI SRI TEMANGGUNG NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI PEMBELIAN DAN PENJUALAN PADA TOKO DEWI SRI TEMANGGUNG NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI PEMBELIAN DAN PENJUALAN PADA TOKO DEWI SRI TEMANGGUNG NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh: Gunawan Wicahyono 11.22.1313 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN STOK BARANG PADA TOKO BESI DAN BANGUNAN UD. WAHIB TEMANGGUNG.

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN STOK BARANG PADA TOKO BESI DAN BANGUNAN UD. WAHIB TEMANGGUNG. ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN STOK BARANG PADA TOKO BESI DAN BANGUNAN UD. WAHIB TEMANGGUNG Naskah Publikasi diajukan oleh: Ilmika Amana 08.12.2969 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PEMBELIAN PADA TOKO KELONTONG BAROKAH SURAKARTA. Naskah Publikasi

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PEMBELIAN PADA TOKO KELONTONG BAROKAH SURAKARTA. Naskah Publikasi ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PEMBELIAN PADA TOKO KELONTONG BAROKAH SURAKARTA Naskah Publikasi Disusunoleh: Lucia Dewi Yuni Ratnasari 08.12.2960 JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN GULA TEMBAKAU pada UD. MUJI YANTO BERBASIS VISUAL BASIC 6.0

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN GULA TEMBAKAU pada UD. MUJI YANTO BERBASIS VISUAL BASIC 6.0 PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN GULA TEMBAKAU pada UD. MUJI YANTO BERBASIS VISUAL BASIC 6.0 Handi Yunanto 1), Ahkmad Dahlan 2) 1,2) Manajemen Informatika STMIK AMIKOM Yogyakarta email : alland@amikom.ac.id

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Penjualan Penjualan barang dagang oleh sebuah perusahaan dagang biasanya hanya disebut penjualan begitu saja. Jumlah transaksi penjualan yang terjadi biasanya cukup besar disbanding

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO MEBEL SUPER MAPAN DI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. disusun oleh Maria Agustina Sina B

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO MEBEL SUPER MAPAN DI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. disusun oleh Maria Agustina Sina B SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO MEBEL SUPER MAPAN DI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI disusun oleh Maria Agustina Sina B 09.12.4022 kepada JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PEDAGANG PASAR GIWANGAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

SISTEM INFORMASI PEDAGANG PASAR GIWANGAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI SISTEM INFORMASI PEDAGANG PASAR GIWANGAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Nurwidi Asmoro 11.02.8078 Aditya Tri Nugroho 11.02.8106 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1. Konsep Dasar Sistem Kepegawaian Menurut Gordon B. Davis Sistem informasi kepegawaian adalah suatu aplikasi yang digunakan untuk menunjang proses kegiatan kepegawaian. Tiap instansi

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENERIMAAN SISWA BARU DI SMA NEGERI 2 BOYOLALI. Naskah Publikasi. diajukan oleh Singgih Adyanwar

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENERIMAAN SISWA BARU DI SMA NEGERI 2 BOYOLALI. Naskah Publikasi. diajukan oleh Singgih Adyanwar PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENERIMAAN SISWA BARU DI SMA NEGERI 2 BOYOLALI Naskah Publikasi diajukan oleh Singgih Adyanwar 09.12.4185 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI I. KONSEP DASAR A. KONSEP DASAR SISTEM

SISTEM INFORMASI I. KONSEP DASAR A. KONSEP DASAR SISTEM SISTEM INFORMASI I. KONSEP DASAR A. KONSEP DASAR SISTEM Suatu sistem pada dasarnya adalah sekolompok unsur yang erat hubungannya satu dengan yang lain, yang berfungsi bersama-sama untuk mencapai tujuan

Lebih terperinci

TI 1 SISTEM INFORMASI TUGAS SIBI 1 DI SUSUN OLEH : ADE MAS BAGUS ( ), FANDY ADITYA SOEPRIADI( ), TEKNIK INFORMATIKA Kelompok 1

TI 1 SISTEM INFORMASI TUGAS SIBI 1 DI SUSUN OLEH : ADE MAS BAGUS ( ), FANDY ADITYA SOEPRIADI( ), TEKNIK INFORMATIKA Kelompok 1 TI SISTEM INFORMASI TUGAS SIBI DI SUSUN OLEH : ADE MAS BAGUS (52007002), FANDY ADITYA SOEPRIADI(5200707), TEKNIK INFORMATIKA Kelompok SISTEM INFORMASI. Konsep Dasar Sistem Informasi

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI DATA AKADEMIK DI SMP NEGERI I MINGGIR SLEMAN. Naskah Publikasi. diajukan oleh Arinda Isnia Andriyati

SISTEM INFORMASI DATA AKADEMIK DI SMP NEGERI I MINGGIR SLEMAN. Naskah Publikasi. diajukan oleh Arinda Isnia Andriyati SISTEM INFORMASI DATA AKADEMIK DI SMP NEGERI I MINGGIR SLEMAN Naskah Publikasi diajukan oleh Arinda Isnia Andriyati 08.11.2210 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN - D3

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN - D3 SISTEM INFORMASI MANAJEMEN DAFTAR PUSTAKA : John G, Burch ; Information System Theory and Practice, 1974; Prentice Hall. Gordon B, Davis ; Management Information System, 1990 McLeod Raymond ; Management

Lebih terperinci

Sistem, Sub Sistem dan Supra Sistem

Sistem, Sub Sistem dan Supra Sistem Bab 2 Teguh Wahyono PPTI UKSW MEMAHAMI SISTEM INFORMASI Bab ini menjelaskan tentang : Pengertian Sistem. Parameter sebuah sistem. Klasifikasi sistem. Pengendalian sistem Pengertian Sistem Informasi. Manfaat

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN DATA MAHASISWA PADA SEKOLAH TINGGI HINDU DHARMA (STHD) KLATEN NASKAH PUBLIKASI

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN DATA MAHASISWA PADA SEKOLAH TINGGI HINDU DHARMA (STHD) KLATEN NASKAH PUBLIKASI SISTEM INFORMASI MANAJEMEN DATA MAHASISWA PADA SEKOLAH TINGGI HINDU DHARMA (STHD) KLATEN NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh: Sri Setyaningsih 06.11.1245 JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA KLINIK RUMAH SEHAT YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Tuti Astriyani

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA KLINIK RUMAH SEHAT YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Tuti Astriyani PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA KLINIK RUMAH SEHAT YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Tuti Astriyani 11.12.5395 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMA NEGERI 3 MODEL SORONG. Naskah Publikasi

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMA NEGERI 3 MODEL SORONG. Naskah Publikasi ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMA NEGERI 3 MODEL SORONG Naskah Publikasi diajukan oleh Yuliana Irianti Making 08.12.2904 kepada JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROTI 33 KARANGMALANG SRAGEN NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROTI 33 KARANGMALANG SRAGEN NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROTI 33 KARANGMALANG SRAGEN NASKAH PUBLIKASI Disusun oleh : Beni Yuda Aji Waskito 08.11.2543 PROGRAM STUDI STRATA 1 JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA SATRIA MARTIAL ART SHOP DI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA SATRIA MARTIAL ART SHOP DI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA SATRIA MARTIAL ART SHOP DI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI disusun oleh Dendy Teja Pratama 09.12.3853 Kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PEMBAYARAN SPP SMK SWADAYA TEMANGGUNG NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Rita Vidyaningrum

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PEMBAYARAN SPP SMK SWADAYA TEMANGGUNG NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Rita Vidyaningrum PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PEMBAYARAN SPP SMK SWADAYA TEMANGGUNG NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Rita Vidyaningrum 10.12.5088 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PADA U.D. BAJA PRATAMA GODEAN SLEMAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

SISTEM INFORMASI PADA U.D. BAJA PRATAMA GODEAN SLEMAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI SISTEM INFORMASI PADA U.D. BAJA PRATAMA GODEAN SLEMAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Bambang Hadi Prayogi 10.02.7797 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

APLIKASI SISTEM INFORMASI PENGOLAHAN DATA PADA DIREKTORAT RESERSE KRIMINAL KHUSUS POLDA SUMBAR

APLIKASI SISTEM INFORMASI PENGOLAHAN DATA PADA DIREKTORAT RESERSE KRIMINAL KHUSUS POLDA SUMBAR APLIKASI SISTEM INFORMASI PENGOLAHAN DATA PADA DIREKTORAT RESERSE KRIMINAL KHUSUS POLDA SUMBAR Janero Kennedy 1) 1) Magister Teknik Informatika, STMIK AMIKOM, Kota Yogyakarta. Jl Ring road Utara, Condongcatur,

Lebih terperinci

KOMPUTERISASI PENGOLAHAN DATA PADA APOTEK SIAGA FARMA CILACAP NASKAH PUBLIKASI

KOMPUTERISASI PENGOLAHAN DATA PADA APOTEK SIAGA FARMA CILACAP NASKAH PUBLIKASI KOMPUTERISASI PENGOLAHAN DATA PADA APOTEK SIAGA FARMA CILACAP NASKAH PUBLIKASI Disusun oleh : SIGIT ENDRIANTO 07.02.6654 WISNU AJI NUGROHO 07.02.6714 JURUSAN MANAJEMEN INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI INFORMATIKA

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENGELOLAAN DATA SISWA DI SMPN 1 SALAM BABARIS NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENGELOLAAN DATA SISWA DI SMPN 1 SALAM BABARIS NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENGELOLAAN DATA SISWA DI SMPN 1 SALAM BABARIS NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Eko Rusdiono 10.12.4523 Kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJUALAN SPARE PARTS DAN SERVICE PADA BENGKEL ISTA MOTOR YOGYAKARTA. Naskah Publikasi. diajukan oleh Septian Permadi

SISTEM INFORMASI PENJUALAN SPARE PARTS DAN SERVICE PADA BENGKEL ISTA MOTOR YOGYAKARTA. Naskah Publikasi. diajukan oleh Septian Permadi SISTEM INFORMASI PENJUALAN SPARE PARTS DAN SERVICE PADA BENGKEL ISTA MOTOR YOGYAKARTA Naskah Publikasi diajukan oleh Septian Permadi 10.12.5009 kepada JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INVENTORI PADA PT. PEC- TECH SERVICES INDONESIA RIAU SEBAGAI MEDIA PENINGKATAN KINERJA PERUSAHAAN NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INVENTORI PADA PT. PEC- TECH SERVICES INDONESIA RIAU SEBAGAI MEDIA PENINGKATAN KINERJA PERUSAHAAN NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INVENTORI PADA PT. PEC- TECH SERVICES INDONESIA RIAU SEBAGAI MEDIA PENINGKATAN KINERJA PERUSAHAAN NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Ardy Darwis 08.12.3458 kepada JURUSAN SISTEM

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO AN NISA TURI SLEMAN NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Susi Susanti

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO AN NISA TURI SLEMAN NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Susi Susanti SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO AN NISA TURI SLEMAN NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Susi Susanti 10.12.5286 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA YOGYAKARTA 2016

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI I. KONSEP DASAR

SISTEM INFORMASI I. KONSEP DASAR SISTEM INFORMASI I. KONSEP DASAR A. KONSEP DASAR SISTEM Suatu sistem pada dasarnya adalah sekolompok unsur yang erat hubungannya satu dengan yang lain, yang berfungsi bersama sama untuk mencapai tujuan

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN SISTEM PENGOLAHAN DATA SIMPAN PINJAM KOPERASI

RANCANG BANGUN SISTEM PENGOLAHAN DATA SIMPAN PINJAM KOPERASI RANCANG BANGUN SISTEM PENGOLAHAN DATA SIMPAN PINJAM KOPERASI (Studi Kasus: Koperasi Simpan Pinjam KSP.Bhina Raharja Rembang Cabang Klaten, Jawa Tengah) Naskah Publikasi disusun oleh: Edi Wibowo 08.11.1876

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM BAB V IMPLEMENTASI SISTEM Sistem setelah dianalisis dan dirancang, maka sistem tersebut siap diterapkan atau diimplementasikan. Tahap implementasi adalah tahap dimana sistem informasi telah digunakan oleh

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJADWALAN KULIAH PADA STIE MUHAMMADIYAH PEKALONGAN. Naskah Publikasi

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJADWALAN KULIAH PADA STIE MUHAMMADIYAH PEKALONGAN. Naskah Publikasi ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJADWALAN KULIAH PADA STIE MUHAMMADIYAH PEKALONGAN Naskah Publikasi diajukan oleh Khusna Maria 06.12.1530 Kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN BAGIAN KEPEGAWAIAN PADA SMK MUHAMMADIYAH 1 BATURETNO

PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN BAGIAN KEPEGAWAIAN PADA SMK MUHAMMADIYAH 1 BATURETNO PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN BAGIAN KEPEGAWAIAN PADA SMK MUHAMMADIYAH 1 BATURETNO Aullya Rachmawati Magister Teknik Informatika STMIK AMIKOM Yogyakarta Jl. Ring Road Utara Condong Catur Depok

Lebih terperinci

Memahami dan menguasai konsep sistem informasi, Dapat menjelaskan peranan informasi dalam suatu organisasi, Struktur dari suatu sistem informasi,

Memahami dan menguasai konsep sistem informasi, Dapat menjelaskan peranan informasi dalam suatu organisasi, Struktur dari suatu sistem informasi, Memahami dan menguasai konsep sistem informasi, Dapat menjelaskan peranan informasi dalam suatu organisasi, Struktur dari suatu sistem informasi, Dukungan komputer terhadap suatu sistem informasi, dan

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN SMP PGRI KASIHAN BANTUL NASKAH PUBLIKASI

SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN SMP PGRI KASIHAN BANTUL NASKAH PUBLIKASI SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN SMP PGRI KASIHAN BANTUL NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Linawati Arrohmah 10.02.7824 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA YOGYAKARTA 2013

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO HARAPAN JAYA ELEKTRONIK GEMOLONG SRAGEN NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO HARAPAN JAYA ELEKTRONIK GEMOLONG SRAGEN NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO HARAPAN JAYA ELEKTRONIK GEMOLONG SRAGEN NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Arif Rahmat Saputra 10.12.4755 Kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Dalam pembangunan suatu sistem informasi, terdapat dua kelompok

BAB II LANDASAN TEORI. Dalam pembangunan suatu sistem informasi, terdapat dua kelompok 10 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Konsep Dasar Sistem Dalam pembangunan suatu sistem informasi, terdapat dua kelompok dalam pendekatan mendefinisikan system, yaitu yang menekankan pada prosedurnya dan yang

Lebih terperinci

MEMBANGUN SISTEM INFORMASI AKADEMIK PADA SDN TENGKI 01 BREBES. Naskah Publikasi

MEMBANGUN SISTEM INFORMASI AKADEMIK PADA SDN TENGKI 01 BREBES. Naskah Publikasi MEMBANGUN SISTEM INFORMASI AKADEMIK PADA SDN TENGKI 01 BREBES Naskah Publikasi diajukan Oleh Amir Rudin 08.12.3310 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA 2012 1 2 BUILD

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ALBA SAKTI MENGGUNAKAN NETBEANS DAN MYSQL. Naskah Publikasi. diajukan oleh Wulan Maysari

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ALBA SAKTI MENGGUNAKAN NETBEANS DAN MYSQL. Naskah Publikasi. diajukan oleh Wulan Maysari SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ALBA SAKTI MENGGUNAKAN NETBEANS DAN MYSQL Naskah Publikasi diajukan oleh Wulan Maysari 05.11.0852 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

KOMPUTERISASI SISTEM INFORMASI PRESENSI GURU DAN KARYAWAN PADA SMP NEGERI 1 PARAKAN TEMANGGUNG DENGAN MENGGUNAKAN BARCODE.

KOMPUTERISASI SISTEM INFORMASI PRESENSI GURU DAN KARYAWAN PADA SMP NEGERI 1 PARAKAN TEMANGGUNG DENGAN MENGGUNAKAN BARCODE. KOMPUTERISASI SISTEM INFORMASI PRESENSI GURU DAN KARYAWAN PADA SMP NEGERI 1 PARAKAN TEMANGGUNG DENGAN MENGGUNAKAN BARCODE Naskah Publikasi Disusun Oleh: INTAN YULIANA TANJUNG 07.02.6992 TITIK MUSLIMAH

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Pengertian Sistem Sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN BERBASIS WEB PADA SMP N 1 TEMPEL NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN BERBASIS WEB PADA SMP N 1 TEMPEL NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN BERBASIS WEB PADA SMP N 1 TEMPEL NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Sofi Yuli Anita 09.12.4169 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

PERANCANGAN APLIKASI RENTAL KOMPUTER MENGGUNAKAN MICROSOFT VISUAL BASIC 6.0 PADA VISSICOM YOGYAKARTA. Naskah Publikasi

PERANCANGAN APLIKASI RENTAL KOMPUTER MENGGUNAKAN MICROSOFT VISUAL BASIC 6.0 PADA VISSICOM YOGYAKARTA. Naskah Publikasi PERANCANGAN APLIKASI RENTAL KOMPUTER MENGGUNAKAN MICROSOFT VISUAL BASIC 6.0 PADA VISSICOM YOGYAKARTA Naskah Publikasi diajukan oleh Erni Dwi Rastuti 10.22.1223 kepada SEKOLAH TINGGI ILMU MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM INFORMASI PENJUALAN HANDPHONE PADA B CELLULAR SRAGEN

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM INFORMASI PENJUALAN HANDPHONE PADA B CELLULAR SRAGEN PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM INFORMASI PENJUALAN HANDPHONE PADA B CELLULAR SRAGEN SKRIPSI Disusun oleh : DHENI MURDANI 07.11.1490 PROGRAM STUDI STRATA 1 JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOTAH TINGGI

Lebih terperinci

BAB 5 IMPLEMENTASI. 5.1 Jadwal Implementasi Sistem. Untuk membantu pengguna dalam pemakaian basis data diberikan panduan

BAB 5 IMPLEMENTASI. 5.1 Jadwal Implementasi Sistem. Untuk membantu pengguna dalam pemakaian basis data diberikan panduan BAB 5 IMPLEMENTASI 5.1 Jadwal Implementasi Sistem Untuk membantu pengguna dalam pemakaian basis data diberikan panduan pengoperasiannya. Jadwal dari rencana implementasi adalah sebagai berikut : Tabel

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI OBAT PADA APOTIK SANTY FARMA KUTOARJO. Naskah Publikasi. diajukan oleh Safitri

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI OBAT PADA APOTIK SANTY FARMA KUTOARJO. Naskah Publikasi. diajukan oleh Safitri ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI OBAT PADA APOTIK SANTY FARMA KUTOARJO Naskah Publikasi diajukan oleh Safitri 04.12.0820 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

Pembuatan Sistem Informasi Persewaan Mobil Pada Rental Mobil Akur Pacitan Bayu Kristiawan, Sukadi

Pembuatan Sistem Informasi Persewaan Mobil Pada Rental Mobil Akur Pacitan Bayu Kristiawan, Sukadi Pembuatan Sistem Informasi Persewaan Mobil Pada Rental Mobil Akur Pacitan Bayu Kristiawan, Sukadi kristiawan90@gmail.com Abstrak : Pada era modern seperti saat ini, Perkembangan dan kemajuan teknologi

Lebih terperinci

ANALISIS DAN DESAIN SISTEM INFORMASI AKADEMIK MI MUHAMMADIYAH NGARAN KLATEN JAWA TENGAH NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN DESAIN SISTEM INFORMASI AKADEMIK MI MUHAMMADIYAH NGARAN KLATEN JAWA TENGAH NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN DESAIN SISTEM INFORMASI AKADEMIK MI MUHAMMADIYAH NGARAN KLATEN JAWA TENGAH NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Putra Setio Nugroho 07.12.2078 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. mahasiswa dan penempatan jurusan kepada setiap calon mahasiswa.

BAB III LANDASAN TEORI. mahasiswa dan penempatan jurusan kepada setiap calon mahasiswa. BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Pengertian Sistem Informasi Menurut Bodnar dan Hopwood dalam Abdul Kadir (2002: 11) sistem informasi adalah kumpulan perangkat keras dan perangkat lunak yang dirancang untuk

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI KEUANGAN PADA SMA PANCASILA PURWOREJO. Naskah Publikasi

ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI KEUANGAN PADA SMA PANCASILA PURWOREJO. Naskah Publikasi ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI KEUANGAN PADA SMA PANCASILA PURWOREJO Naskah Publikasi diajukan oleh Winda Asti Devega 08.11.2404 Kepada JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN SNAPBACK ATTACK YK YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN SNAPBACK ATTACK YK YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN DAN PEMBUATAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN SNAPBACK ATTACK YK YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Rachmawati 11.12.6301 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

ANALISIS, PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM SIRKULASI PERPUSTAKAAN PADA SMP NEGERI 1 WATES

ANALISIS, PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM SIRKULASI PERPUSTAKAAN PADA SMP NEGERI 1 WATES ANALISIS, PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM SIRKULASI PERPUSTAKAAN PADA SMP NEGERI 1 WATES Diyah Titis Purwaningsih AMIK AMIKOM CIPTA DARMA Surakarta Abstraksi Perpustakaan sebagai salah satu fasilitas

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. untuk aktivitas tersebut atau untuk mencapai tujuan tersebut.

BAB III LANDASAN TEORI. untuk aktivitas tersebut atau untuk mencapai tujuan tersebut. BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Pengertian Anggaran Anggaran menurut Mulyadi (2001:488) adalah suatu rencana kerja yang dinyatakan secara kuantitatif yang diukur dalam satuan moneter standar dan satuan ukuran

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO DO A IBU GROSIR SEMBAKO DI DESA CIGUHA BOGOR

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO DO A IBU GROSIR SEMBAKO DI DESA CIGUHA BOGOR SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO DO A IBU GROSIR SEMBAKO DI DESA CIGUHA BOGOR Oleh : Muhammad Ikhsan Mahasiswa Sistem Informasi, STMIK Amikom Purwokerto Abstrak Aktivitas penjualan merupakan pendapatan

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM. keras, form program yang sesuai, query yang digunakan, pemrograman dan

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM. keras, form program yang sesuai, query yang digunakan, pemrograman dan BAB V IMPLEMENTASI SISTEM 5.1 Lingkungan Implementasi Implementasi aplikasi ini meliputi kebutuhan perangkat lunak, perangkat keras, form program yang sesuai, query yang digunakan, pemrograman dan pengujian

Lebih terperinci

PEMBUATAN SISTEM INVENTARIS BARANG KOPERASI SISWA DI SMP N 2 GANTIWARNO, KLATEN. Naskah Publikasi. diajukan oleh Nanang Harbudi Irawan

PEMBUATAN SISTEM INVENTARIS BARANG KOPERASI SISWA DI SMP N 2 GANTIWARNO, KLATEN. Naskah Publikasi. diajukan oleh Nanang Harbudi Irawan PEMBUATAN SISTEM INVENTARIS BARANG KOPERASI SISWA DI SMP N 2 GANTIWARNO, KLATEN Naskah Publikasi diajukan oleh Nanang Harbudi Irawan 08.12.3401 kepada JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM INFORMASI ADMINISTRASI PEMBELIAN DAN PENJUALAN PADA KRISTA CELLULER DENGAN J2SE

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM INFORMASI ADMINISTRASI PEMBELIAN DAN PENJUALAN PADA KRISTA CELLULER DENGAN J2SE PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI SISTEM INFORMASI ADMINISTRASI PEMBELIAN DAN PENJUALAN PADA KRISTA CELLULER DENGAN J2SE Atik Dwi Hastuti 1), Ema Utami 2) 1) Jurusan Teknik Informatika STMIK AMIKOM Yogyakarta

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI KEPEGAWAIAN MUTASI DAN PENSIUN PADA BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH KOTA SEMARANG DENGAN APLIKASI PHP

SISTEM INFORMASI KEPEGAWAIAN MUTASI DAN PENSIUN PADA BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH KOTA SEMARANG DENGAN APLIKASI PHP SISTEM INFORMASI KEPEGAWAIAN MUTASI DAN PENSIUN PADA BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH KOTA SEMARANG DENGAN APLIKASI PHP Wisnu Lukmananto = A21.2010.06159 Florentina Esti Nilawati, S.H, MM. D3 Manajemen Informatika

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PEMBAYARAN PADA QUEEN DERMA SKIN CARE UMBULHARJO YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Septiyana Dwi Linda Yanti

SISTEM INFORMASI PEMBAYARAN PADA QUEEN DERMA SKIN CARE UMBULHARJO YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Septiyana Dwi Linda Yanti SISTEM INFORMASI PEMBAYARAN PADA QUEEN DERMA SKIN CARE UMBULHARJO YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Septiyana Dwi Linda Yanti 12.02.8376 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI TRANSAKSI JUAL BELI VALUTA ASING PADA PT. DOLLAR CENTER AMC YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. disusun oleh Yupa Eka Budaya 10.12.

SISTEM INFORMASI TRANSAKSI JUAL BELI VALUTA ASING PADA PT. DOLLAR CENTER AMC YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI. disusun oleh Yupa Eka Budaya 10.12. SISTEM INFORMASI TRANSAKSI JUAL BELI VALUTA ASING PADA PT. DOLLAR CENTER AMC YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI disusun oleh Yupa Eka Budaya 10.12.4499 JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

SISTEM KOMPUTERISASI PENJUALAN PADA TOKO ATOZ CELLULER WATES

SISTEM KOMPUTERISASI PENJUALAN PADA TOKO ATOZ CELLULER WATES SISTEM KOMPUTERISASI PENJUALAN PADA TOKO ATOZ CELLULER WATES Naskah Publikasi Diajukan oleh Tri Atmaja 07.12.2465 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA 2011 Computerized

Lebih terperinci

PERANCANGAN E-OFFICE ADMINISTRASI KEHUMASAN UNTUK KEGIATAN PENERIMAAN MAHASISWA BARU DI STMIK AMIKOM YOGYAKARTA

PERANCANGAN E-OFFICE ADMINISTRASI KEHUMASAN UNTUK KEGIATAN PENERIMAAN MAHASISWA BARU DI STMIK AMIKOM YOGYAKARTA PERANCANGAN E-OFFICE ADMINISTRASI KEHUMASAN UNTUK KEGIATAN PENERIMAAN MAHASISWA BARU DI STMIK AMIKOM YOGYAKARTA Erik Hadi Saputra 1), Yul Rizkiawan 2) 1), 2) Teknik Informatika STMIK AMIKOM Yogyakarta

Lebih terperinci

BAB 3 PERANCANGAN SISTEM. Tujuan dari perancangan sistem adalah untuk memenuhi kebutuhan user mengenai

BAB 3 PERANCANGAN SISTEM. Tujuan dari perancangan sistem adalah untuk memenuhi kebutuhan user mengenai BAB 3 PERANCANGAN SISTEM 3.1. Perancangan Sistem Tujuan dari perancangan sistem adalah untuk memenuhi kebutuhan user mengenai gambaran yang jelas tentang perancangan sistem yang akan dibuat serta diimplementasikan.

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ARIF SEBAGAI SUPPLIER PLASTIK DI BANDAR LAMPUNG NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ARIF SEBAGAI SUPPLIER PLASTIK DI BANDAR LAMPUNG NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ARIF SEBAGAI SUPPLIER PLASTIK DI BANDAR LAMPUNG NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh : Chintya Rosiansah 09.12.4237 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFOMATIKA

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ERNA DI GODEAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ERNA DI GODEAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO ERNA DI GODEAN YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Erna Zulfika 12.02.8275 Nur Khasanah Diana Eka Sari 12.02.8269 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

BAB 3 PERANCANGAN SISTEM

BAB 3 PERANCANGAN SISTEM BAB 3 PERANCANGAN SISTEM 3.1 Analisis Sistem Untuk memulai membangun suatu program aplikasi berupa aplikasi mengenai kamus digital istilah bidang IT, penulis terlebih dahulu merencanakan alur kerja berdasarkan

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. disebutnya dengan istilah blok bangunan (building block), yaitu:

BAB III LANDASAN TEORI. disebutnya dengan istilah blok bangunan (building block), yaitu: 11 BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Konsep Dasar Sistem Informasi Menurut Jerry, dkk dalam Hartono (1999: 1) menyatakan bahwa sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan,

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Sistem Istilah sistem berasal dari bahasa Yunani yaitu systema. Ditinjau dari sudut katanya sistem berarti sekumpulan objek yang bekerja bersama-sama untuk menghasilkan suatu kesatuan

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMA 4 BANJARMASIN

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMA 4 BANJARMASIN ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMA 4 BANJARMASIN NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh SYUHADA 05.12.1248 kepada JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKAN DAN

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PROPERTI PADA KANTOR AGEN ELIZA & TEAM PROPERTI

RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PROPERTI PADA KANTOR AGEN ELIZA & TEAM PROPERTI RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PROPERTI PADA KANTOR AGEN ELIZA & TEAM PROPERTI Heru Mahardi (04203125) Fakultas Ilmu Komputer Universitas NAROTAMA, Surabaya Jalan Arif Rahman Hakim 51, Surabaya

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI PERANGKAT LUNAK. Aplikasi setelah dianalisa dan dirancang, maka aplikasi tersebut siap

BAB V IMPLEMENTASI PERANGKAT LUNAK. Aplikasi setelah dianalisa dan dirancang, maka aplikasi tersebut siap 67 BAB V IMPLEMENTASI PERANGKAT LUNAK Aplikasi setelah dianalisa dan dirancang, maka aplikasi tersebut siap diterapkan atau diimplementasikan. Tahap implementasi aplikasi ini merupakan tahap meletakkan

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMP NEGERI 3 SURUH KABUPATEN SEMARANG

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMP NEGERI 3 SURUH KABUPATEN SEMARANG PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMP NEGERI 3 SURUH KABUPATEN SEMARANG Maula Ihsan Adrianto Fakultas Ilmu Komputer Universitas Dian Nuswantoro Semarang Jl. Nakula I No. 5-11 Semarang, Kode

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI CUCI CETAK FOTO PADA LEMBAYUNG CAKRAWALA PHOTOGRAPHY YOGYAKARTA. Naskah Publikasi

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI CUCI CETAK FOTO PADA LEMBAYUNG CAKRAWALA PHOTOGRAPHY YOGYAKARTA. Naskah Publikasi ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI CUCI CETAK FOTO PADA LEMBAYUNG CAKRAWALA PHOTOGRAPHY YOGYAKARTA Naskah Publikasi Disusun oleh: Bora Erna Sunara 06.12.2023 JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM BAB V IMPLEMENTASI SISTEM Tahapan Implementasi merupakan kelanjutan dari kegiatan rancangan sistem dan dapat dipandang sebagai suatu usaha untuk mewujudkan sistem yang telah dirancang. Langkah-langkah

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. perancangan aplikasi penjualan dan pengiriman spare part komputer pada Bismar

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. perancangan aplikasi penjualan dan pengiriman spare part komputer pada Bismar BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI Pada bab empat ini akan dibahas mengenai hasil analisis dan perancangan aplikasi penjualan dan pengiriman spare part komputer pada Bismar Komputer Surabaya Jawa Timur meliputi

Lebih terperinci

PEMBUATAN SISTEM INFORMASI PENGOLAHAN DATA PADA BANK SAMPAH BUMI LESTARI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

PEMBUATAN SISTEM INFORMASI PENGOLAHAN DATA PADA BANK SAMPAH BUMI LESTARI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI PEMBUATAN SISTEM INFORMASI PENGOLAHAN DATA PADA BANK SAMPAH BUMI LESTARI YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Mega Lestari 11.02.7953 Rina Yuniarty Sinaga 11.02.7967 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

APLIKASI PENGOLAHAN DATA PEMASANGAN SPEEDY PADA KOPERASI PEGAWAI TELKOM (KOPEGTEL) DENGAN MENGGUNAKAN DELPHI 2007 DAN SQL.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA PEMASANGAN SPEEDY PADA KOPERASI PEGAWAI TELKOM (KOPEGTEL) DENGAN MENGGUNAKAN DELPHI 2007 DAN SQL. APLIKASI PENGOLAHAN DATA PEMASANGAN SPEEDY PADA KOPERASI PEGAWAI TELKOM (KOPEGTEL) DENGAN MENGGUNAKAN DELPHI 2007 DAN SQL. SERVER 2008 Andry Satriawan Jurusan Manajemen Informatika POLTEK PalComTech Palembang

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. aktifitas-aktifitas proyek untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan proyek.

BAB III LANDASAN TEORI. aktifitas-aktifitas proyek untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan proyek. 13 BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Manajemen Proyek Menurut PMBOK (Project Management Body of Knowledge) dalam buku Budi Santoso (2009:3) manajemen proyek adalah aplikasi pengetahuan (knowledges), keterampilan

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK DI STMIK AMIKOM PURWOKERTO. Oleh Giat Karyono Dosen STMIK AMIKOM Purwokerto

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK DI STMIK AMIKOM PURWOKERTO. Oleh Giat Karyono Dosen STMIK AMIKOM Purwokerto ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK DI STMIK AMIKOM PURWOKERTO Oleh Giat Karyono Dosen STMIK AMIKOM Purwokerto Abstract Academic Information Systems is one of the main functions in a data

Lebih terperinci

PEMBUATAN APLIKASI PENJUALAN PADA TOKO BUKU JAYA PUSTAKA SALATIGA NASKAH PUBLIKASI

PEMBUATAN APLIKASI PENJUALAN PADA TOKO BUKU JAYA PUSTAKA SALATIGA NASKAH PUBLIKASI PEMBUATAN APLIKASI PENJUALAN PADA TOKO BUKU JAYA PUSTAKA SALATIGA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Rino Rinaldo 08.11.2336 kepada JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Mempelajari suatu sistem informasi, maka terlebih dahulu kita harus

BAB II LANDASAN TEORI. Mempelajari suatu sistem informasi, maka terlebih dahulu kita harus 9 BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Sistem Mempelajari suatu sistem informasi, maka terlebih dahulu kita harus mengetahui tentang sistem. Adapun beberapa definisi sistem antara lain : Menurut Andri

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM. informasi telah digunakan oleh pengguna. Sebelum benar-benar bisa digunakan

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM. informasi telah digunakan oleh pengguna. Sebelum benar-benar bisa digunakan BAB V IMPLEMENTASI SISTEM 5.1 Tujuan Implementasi Sistem Sistem setelah dianalisa dan dirancang, maka sistem tersebut siap diterapkan atau diimplementasikan. Tahap implementasi adalah tahap dimana sistem

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Konsep Dasar Aplikasi Aplikasi berasal dari kata application yang artinya penerapan; lamaran; penggunaan. Secara istilah aplikasi adalah program siap pakai yang direka untuk

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN SISTEM

BAB V IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN SISTEM BAB V IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN SISTEM 5.1. Implementasi Pada tahap ini merupakan langkah dimana setelah perancangan, pembangunan, dan pengujian maka tahap selanjutnya yaitu mengimplementasikan sebuah

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM BAB V IMPLEMENTASI SISTEM Sistem setelah dianalisa dan dirancang, maka sistem tersebut siap diterapkan atau diimplementasikan. Tahap implementasi adalah tahap dimana sistem yang dibuat telah digunakan

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENDATAAN PENDUDUK PADA KANTOR KEPALA DESA UJUNGRUSI KABUPATEN TEGAL

SISTEM INFORMASI PENDATAAN PENDUDUK PADA KANTOR KEPALA DESA UJUNGRUSI KABUPATEN TEGAL SISTEM INFORMASI PENDATAAN PENDUDUK PADA KANTOR KEPALA DESA UJUNGRUSI KABUPATEN TEGAL Moch Taufik, ST,MT. 1),Sri Handayani, ST,MT 2),Suparno Dedy Prastyo 3), 1,2,3) Jurusan Teknik Informatika Fakultas

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Sistem BAB II TINJAUAN PUSTAKA Menurut Wahyono ( 2004:12), Sistem adalah suatu kesatuan utuh yang terdiri dari beberapa bagian yang saling berhubungan dan berinteraksi untuk mencapai tujuan

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI KEHADIRAN PADA PT TIME EXCELINDO. Naskah Publikasi. diajukan oleh Anozi Mada

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI KEHADIRAN PADA PT TIME EXCELINDO. Naskah Publikasi. diajukan oleh Anozi Mada ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI KEHADIRAN PADA PT TIME EXCELINDO Naskah Publikasi diajukan oleh Anozi Mada 08.12.3065 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI PENGOLAHAN DATA NILAI DI SMP N 2 BERBAH NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI PENGOLAHAN DATA NILAI DI SMP N 2 BERBAH NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI PENGOLAHAN DATA NILAI DI SMP N 2 BERBAH NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Dani Kurniawan Widodo 09.11.3058 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM BAB V IMPLEMENTASI SISTEM Sistem setelah dianalisa dan dirancang, maka sistem tersebut siap diterapkan atau diimplementasikan. Tahap implementasi sistem ini merupakan tahap meletakkan perancangan sistem

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PELUMAS TOKO JAYA MAKMUR YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

SISTEM INFORMASI PENJUALAN PELUMAS TOKO JAYA MAKMUR YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI SISTEM INFORMASI PENJUALAN PELUMAS TOKO JAYA MAKMUR YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh WilfridusPutut Nandi Priyambada 10.12.5223 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM

Lebih terperinci

PEMBUATAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK PADA SD NEGERI 04 KRANDEGAN BANJARNEGARA. Naskah Publikasi. diajukan oleh Hendiko Kindani

PEMBUATAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK PADA SD NEGERI 04 KRANDEGAN BANJARNEGARA. Naskah Publikasi. diajukan oleh Hendiko Kindani PEMBUATAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK PADA SD NEGERI 04 KRANDEGAN BANJARNEGARA Naskah Publikasi diajukan oleh Hendiko Kindani 08.12.2845 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO SEPATU IMPOR YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO SEPATU IMPOR YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA TOKO SEPATU IMPOR YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI Disusun oleh : Mardo Pelupessy 07.12.2182 JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM PENGOLAHAN DATA TAMU PADA WISMA ARY S HOTEL YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN SISTEM PENGOLAHAN DATA TAMU PADA WISMA ARY S HOTEL YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN SISTEM PENGOLAHAN DATA TAMU PADA WISMA ARY S HOTEL YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI disusun oleh Omni Praevia Caesari Aryanto 09.11.3086 kepada SEKOLAH TINGGI MAJAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

ANALISIS DAN DESAIN SISTEM INFORMASI KEANGGOTAAN PADA KKY (Keluarga Kudus Yogyakarta) NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN DESAIN SISTEM INFORMASI KEANGGOTAAN PADA KKY (Keluarga Kudus Yogyakarta) NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN DESAIN SISTEM INFORMASI KEANGGOTAAN PADA KKY (Keluarga Kudus Yogyakarta) NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh: Syarif Hidayat 08.12.2930 Kepada JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK SEKOLAH DASAR NEGERI PURWOKERTO 02 MENGGUNAKAN VISUAL BASIC NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK SEKOLAH DASAR NEGERI PURWOKERTO 02 MENGGUNAKAN VISUAL BASIC NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK SEKOLAH DASAR NEGERI PURWOKERTO 02 MENGGUNAKAN VISUAL BASIC NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh : Ahmad Syarifuddin 10.12.5195 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI KASIR WARUNG BAKSO DAN SOTO PAK WARIYUN DI DESA WONOSARI BERBASIS VISUAL BASIC NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI KASIR WARUNG BAKSO DAN SOTO PAK WARIYUN DI DESA WONOSARI BERBASIS VISUAL BASIC NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN SISTEM INFORMASI KASIR WARUNG BAKSO DAN SOTO PAK WARIYUN DI DESA WONOSARI BERBASIS VISUAL BASIC NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Risa Ayu Lestari 09.12.3511 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. Sebelum mengimplementasikan dan menjalankan aplikasi ini terlebih

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. Sebelum mengimplementasikan dan menjalankan aplikasi ini terlebih BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI 4.1 Installasi Program Sebelum mengimplementasikan dan menjalankan aplikasi ini terlebih dahulu komponen-komponen utama komputer yang mendukung setiap proses harus sudah

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INVENTORY BARANG PADA TOKO BANGUNAN ENGGAL JAYA DI WINDUSARI KABUPATEN MAGELANG. Naskah Publikasi

PERANCANGAN SISTEM INVENTORY BARANG PADA TOKO BANGUNAN ENGGAL JAYA DI WINDUSARI KABUPATEN MAGELANG. Naskah Publikasi PERANCANGAN SISTEM INVENTORY BARANG PADA TOKO BANGUNAN ENGGAL JAYA DI WINDUSARI KABUPATEN MAGELANG Naskah Publikasi diajukan oleh Ferry Agung Nugroho 08.12.2883 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

Perancangan Sistem Informasi Tugas Akhir dan Kerja Praktek di Jurusan Teknik Industri UNS

Perancangan Sistem Informasi Tugas Akhir dan Kerja Praktek di Jurusan Teknik Industri UNS Performa (2010) Vol. 9, No.1: 55-63 Perancangan Sistem Informasi Tugas Akhir dan Kerja Praktek di Jurusan Teknik Industri UNS Rendro Prasetyo *, Irwan Iftadi, Taufiq Rochman Jurusan Teknik Industri, Universitas

Lebih terperinci

PENERAPAN SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN PADA PD MASA BARU BAN PONTIANAK

PENERAPAN SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN PADA PD MASA BARU BAN PONTIANAK PENERAPAN SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN PADA PD MASA BARU BAN PONTIANAK Thommy Willay 1, Sandi Tendean 2 1,2 Sistem Informasi, STMIK Widya Dharma, Pontianak e-mail: 1 twillay@yahoo.com, 2 sanditendean@gmail.com

Lebih terperinci