EVALUASI PENGGUNAAN NOMOR INDUK BAHAN PERPUSTAKAAN DI BIDANG AKUISISI PERPUSTAKAAN NASIONAL RI. Oleh : Eni Kustanti,S.Pi (Staff Bidang Akuisisi)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "EVALUASI PENGGUNAAN NOMOR INDUK BAHAN PERPUSTAKAAN DI BIDANG AKUISISI PERPUSTAKAAN NASIONAL RI. Oleh : Eni Kustanti,S.Pi (Staff Bidang Akuisisi)"

Transkripsi

1 EVALUASI PENGGUNAAN NOMOR INDUK BAHAN PERPUSTAKAAN DI BIDANG AKUISISI PERPUSTAKAAN NASIONAL RI Oleh : Eni Kustanti,S.Pi (Staff Bidang Akuisisi) 1. Fungsi Akuisisi Bidang Akuisisi Perpustakaan Nasional RI melaksanakan tugas dalam pengadaan bahan perpustakaan dan melakukan inventarisasi. Pengadaan bahan perpustakaan di Bidang akuisisi bisa diperoleh melalui pembelian, tukar menukar, hadiah dan hibah. Bahan perpustakaan setelah diterima selanjutnya akan diinventarisasi dengan mencatatkannya pada buku induk. Adapun fungsi buku induk adalah sebagai berikut : 1. Sebagai daftar inventaris koleksi perpustakaan.. 2. Mengetahui jumlah koleksi perpustakaan dengan cepat. 3. Mengetahui jumlah koleksi yang dimiliki perpustakaan pada saat/tahun tertentu. 4. Untuk membantu mengetahui judul judul bahan perpustakaan yang hilang. Beberapa hal yang biasanya dituliskan pada buku induk, yaitu nomor registrasi, tanggal registrasi, judul, pengarang,penerbit, kota terbit, asal perolehan dan keterangan lain sesuai kebutuhan informasi yang diperlukan. 2. Registrasi Bahan Perpustakaan Kegiatan inventarisasi bahan perpustakaan merupakan kegiatan yang penting dilakukan untuk mengetahui informasi bibliografi dari bahan perpustakaan yang sudah diadakan. Dalam kegiatan inventarisasi penentuan nomor registrasi merupakan wewenang instansi perpustakaan masing-masing karena penentuan nomor registrasi bisa disesuaikan dengan kebutuhan informasi yang diperlukan. Pemberian nomor registrasi di Bidang Akuisisi dilakukan dengan memberikan nomor urut mulai 1, 2,3 dimulai awal tahun dan berakhir pada akhir tahun yang sama. Oleh karena itu untuk mengetahui jumlah koleksi secara keseluruhan harus dijumlahkan dari pengadaan bahan perpustakaan tiap tahun. Pemberian nomor registrasi bahan perpustakaan yang ada dibedakan untuk tiap jenis bahan perpustakaan. 1

2 Berikut cara pemberian nomor registrasi bahan perpustakaan di Bidang Akuisisi LAYANAN MONOGRAFI MONOGRAFI PETA AUDIOVISUAL DALAM NEGERI LUAR NEGERI Tertutup (PNRI) 001/PN/2009 1/PN/2009 1/PN-PETA/09 01/PN/CD/ /PN/CD-ROM/ /PN/DVD/ /PN/K/ /PN/KV/ /PN/M/ /PN/MF/ /PN/VCD/2009 Terbuka (LT) 001/PN-LT/2009 1/PN-LT/ /PN-LT/CD/ /PN-LT/CD- ROM/ /PN-LT/DVD/ /PN-LT/K/ /PN-LT/KV/ /PN-LT/M/ /PN-LT/MF/ /PN-LT/VCD/2009 Keterangan : Monografi dalam negeri : 001/PN/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, diregistrasi tahun /PN-LT/2009 tahun 2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, diregistrasi Monografi luar negeri : 1/PN/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, diregistrasi tahun

3 1/PN-LT/2009 tahun 2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, diregistrasi Peta : 1/PN-PETA/09 : nomor urut 1, koleksi Peta layanan Salemba, diregistrasi tahun 2009 Audiovisual : 01/PN/CD/ : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk CD, tahun registrasi 01/PN/CD-ROM/2009 tahun registrasi 2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk CD-ROM, 01/PN/DVD/ /PN/K/ /PN/KV/2009 registrasi /PN/M/2009 tahun registrasi /PN/MF/2009 registrasi /PN/VCD/ : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk DVD, tahun registrasi : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk kaset, tahun registrasi : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk kaset video, tahun : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk mikrofilm, : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk mikrofis, tahun : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk VCD, tahun registrasi 01/PN-LT/CD/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk CD, tahun registrasi /PN-LT/CD-ROM/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk CD-ROM, tahun registrasi /PN/DVD/2009 tahun registrasi 2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk DVD, 3

4 01/PN/K/2009 tahun registrasi 2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk kaset, 01/PN/KV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk kaset video, tahun registrasi /PN/M/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk mikrofilm, tahun registrasi /PN/MF/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk mikrofis, tahun registrasi /PN/VCD/2009 tahun registrasi 2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, bentuk VCD, Berdasarkan tabel tersebut di atas terlihat bahwa secara umum nomor registrasi (nomor induk) berbeda berdasarkan jenis bahan pustakanya. Tetapi jika dilihat lebih teliti ternyata tidak berbeda nyata. Selain itu penggunaan nomor yang digunakan juga beragam, yaitu ada yang menuliskan angka dengan 1 ada juga menuliskan 01 dan 001, seharusnya diseragamkan agar lebih rapi. Begitu juga dengan penulisan tahun, ada yang ditulis lengkap, tetapi ada juga yang disingkat seperti pada penggunaan nomor induk peta. Untuk bahan perpustaan serial, pencatatannya tidak menggunakan nomor registrasi tetapi menggunakan volume /edisi/no. sesuai yang tertulis pada bahan pustakanya. Registrasi bahan perpustakaan serial dilakukan pada kardek. Nomor registrasi merupakan bagian dari buku induk yang memiliki peranan penting yang memudahkan untuk mengetahui inventarisasi bahan perpustakaan yang ada. Pemberian nomor induk di Bidang Akuisisi, Perpustakaan Nasional RI yang dilakukan saat ini baru bisa memberikan informasi : 1. Tentang penempatan bahan perpustakaan, apakah di layanan tertutup (biasa disebut layanan PNRI yang bertempat di Jl. Salemba Raya No. 28 A, Jakarta Pusat) ataukah di layanan terbuka (biasa disebut LT yaitu layanan yang bertempat di Jl. Medan Merdeka Selatan No.11). 2. Untuk bahan perpustakaan audiovisual dan PETA bisa digunakan untuk mengetahui jenis bahan perpustakaannya, sedangkan pada bahan perpustakaan yang lain tidak menunjukkan jenis bahan perpustakaannya. 4

5 Saat ini informasi yang bisa diperoleh dari nomor registrasi masih sedikit seperti yang disebutkan di atas. Padahal nomor registrasi ini bisa dibuat sesuai kebutuhan yang diinginkan. Nomor registrasi bisa memenuhi kebutuhan informasi dan statistik, yaitu dengan dibuat lebih informatif dan mudah dalam pengolahan statistik. 1. Informatif artinya nomor registrasi yang diberikan meskipun ringkas tetapi bisa memberikan informasi yang lebih lengkap. 2. Kemudahan data statistik artinya informasi yang diperoleh dari nomor registrasi yang diberikan menunjang kemudahan dalam pengelompokan data statistik dan akan bermanfaat dalam penyebaran informasi tentang bahan perpustakaan yang ada. Informasi yang harusnya bisa diperoleh dari penulisan nomor registrasi di Perpustakaan Nasional RI, meliputi : 1. Letak layanan koleksi. Saat ini pembedaannya menggunakan kode PN untuk layanan di Perpustakaan Jl. Salemba Raya No. 28A, Jakarta Pusat. Sedangkan untuk layanan di Jl. Medan Merdeka Selatan No. 11 menggunakan kode LT. Penggunaan kode ini sebenarnya bisa menimbulkan salah tafsir, karena PN dianggap mewakili koleksi Perpustakaan Nasional (disingkat PN), LT merupakan koleksi Layanan Terbuka (disingkat LT). Penggunaan singkatan PN untuk koleksi Salemba yang berarti Perpustakaan Nasional, bisa diartikan seolah-olah yang merupakan koleksi Perpustakaan Nasional hanya yang berada di Salemba, padahal koleksi di Medan Merdeka Selatan juga milik Perpustakaan Nasional. Begitu juga penggunaan singkatan LT yang diartikan Layanan Terbuka untuk koleksi Medan Merdeka Selatan, singkatan LT dalam bidang perpustakaan bisa juga diartikan Layanan Tertutup. Oleh karena itu sepertinya perlu dibuatkan kode baru untuk kedua layanan yang ada di Perpustakaan Nasional RI. 2. Jenis bahan perpustakaan. Saat ini dari penggunaan nomor registrasi yang digunakan yang bisa memberikan informasi jenis bahan perpustakaan baru pada koleksi peta dan audiovisual, sedangkan untuk yang lain belum. 3. Sumber terbitan yaitu dalam negeri atau luar negeri. Di Perpustakaan Nasional RI dibutuhkan informasi mengenai suatu karya apakah berasal dari penerbit dalam negeri atau luar negeri. Jika kode informasi itu bisa dicantumkan dalam nomor registrasi akan lebih memudahkan. Saat ini untuk bahan pustaka, baik yang berasal dari dalam negeri maupun luar negeri kode registrasinya belum ada pembedaan, sehingga sulit 5

6 untuk membedakannya. Untuk bahan perpustakaan monograf karena antara dalam negeri dan luar negeri dibedakan kelompok kerja, datanya masih bisa diambil dari masing-masing kelompok. Sedangkan bahan perpustakaan audiovisual dan peta dikerjakan dalam satu kelompok kerjanya masing-masing, sehingga jika tidak ada pemisahan dari nomor registrasinya. Selain itu juga, saat ini nomor urut registrasi yang digunakan antara koleksi dalam negeri dan luar negeri pada bahan perpustakaan audiovisual dan peta masih dijadikan satu, belum dipisahkan antara urutan nomor urut registrasi dalam negeri dan luar negeri. Jika tidak dibedakan kode registrasinya dan urutan nomor registrasinya akan menyulitkan dalam statistik dalam pendataan suatu koleksi bersumber dari dalam negeri atau luar negeri. 4. Informasi GMD (General Material Designation) untuk bahan perpustakaan non buku yang terdiri dari rekaman suara, rekaman video, bahan kartografi, sumber elektronik, dan lain-lain. Pemberian kode GMD ini penting untuk bahan perpustakaan bukan buku yaitu peta dan audiovisual. Saat ini untuk bahan perpustakaan peta sudah ada kodenya peta yang secara informasi memberikan penjelasan bahwa GMD nya adalah kartografi. Sedangkan untuk bahan perpustakaan audiovisual belum ada kode untuk membedakan GMD, padahal untuk satu bahan perpustakaan bisa digunakan untuk menyimpan lebih dari satu GMD, misalnya DVD bisa berisi rekaman suara atau rekaman video. Jika tidak dilakukan pembedaan ini akan menyulitkan dalam memberi keterangan pada pembuatan Accecion list (daftar judul tambahan) yang harus mencamtumkan GMD. 5. Sumber pengadaan koleksi. Koleksi yang dilayankan diperpustakaan biasanya bersumber dari pembelian,hadiah, hibah dan tukar menukar. Di Bidang Akuisisi koleksinya diperoleh melalui pembelian, hadiah dan dari hasil produksi sendiri melalui kegiatan alih media oleh Pusat Presevasi dan Konservasi Bahan Pustaka. Saat ini keterangan sumber pengadaan dibuatkan kolom tersendiri dalam buku induk dan juga ditampilkan dalam label besar yang ditempel atau ditulis di bahan perpustakaan pada kolom keterangan. Pemberian nomor urutnya digabung antara yang bersumber dari pembelian dengan hadiah. Tidak adanya pemisahan nomor urut ini menyebabkan kesulitan untuk mengetahui informasi jumlah bahan perpustakaan hasil pengadaan dari pembelian dan hadiah. Usulan alternatif penulisan nomor registrasi untuk memenuhi kebutuhan informasi dan statistik bahan perpustakaan yang ada di Perpustakaan Nasional RI : 6

7 1. Untuk memenuhi kebutuhan informasi letak layanan, penggunaan kode PN berarti Perpustakaan Nasional dan LT berarti layanan terbuka. Penggunaan kode PN sepertinya kurang tepat kalau diartikan Perpustakaan Nasional, karena pada dasarnya yang ada di layanan tertutup Salemba dan layanan terbuka Merdeka Selatan merupakan koleksi Perpustakaan Nasional RI, jadi kalau hanya koleksi Salemba yang masuk kode PN (Perpustakaan Nasional) sepertinya kurang relevan, maka sebaiknya diganti. Sama halnya dengan LT yang diartikan sebagai layanan terbuka, padahal bisa saja LT juga merupakan singkatan dari layanan tertutup. Untuk penggantian kode ini mungkin bisa menggunakan alternatif sebagai berikut : LS : Layanan Salemba LM : Layanan Merdeka Selatan Dengan pembedaan yang jelas, kode yang diberikan akan lebih informatif dan tidak menimbulkan salah tafsir. Selain itu tentunya memudahkan dalam kebutuhan statistik untuk mengetahui jumlah koleksi di masing-masing tempat. 2. Untuk kebutuhan informasi jenis bahan perpustakaan, sebaiknya digunakan pada semua jenis bahan perpustakaan yang ada, sehingga informasi jenis bahan perpustakaan akan mudah diketahui dari nomor registrasinya. Selain itu juga memudahkan untuk mengetahui jumlah masing-masing jenis bahan perpustakaan. Alternatif kode yang bisa digunakan untuk membedakan jenis bahan perpustakaan, misalnya : CD CD-Rom DVD Kaset Kaset Video Monograf MikrofilM MikrofiS Peta : CD : CDR : DVD : K : KV : M : MM : MS : P 7

8 VCD : VCD 3. Untuk kebutuhan informasi sumber terbitan dalam negeri atau luar negeri, perlu ditambahkan kode untuk membedakan antara terbitan dalam negeri dan luar negeri. Jadi dengan membaca nomor registrasi bisa diketahui suatu karya termasuk kategori terbitan dalam negeri atau luar negeri. Selain itu bisa memudahkan untuk mendapatkan data statistik tentang koleksi dalam negeri dan luar negeri setiap tahunnya. Alternatif kode yang bisa digunakan, misalnya : DN : Dalam Negeri LN : Luar Negeri 4. Informasi GMD (General Material Designation), untuk bahan perpustakaan bukan buku penting dicantumkan, sehingga mudah diketahui apakah suatu karya termasuk rekaman suara, rekaman video, sumber elektronik atau yang lainnya. Selain itu secara statistik akan mudah didata berapa jumlah koleksi menurut masing-masing GMD. Alternatif kode yang bisa digunakan untuk menunjukkan jenis GMD, misalnya : Rekaman suara : RS Rekaman video : RV Sumber elektronik : SE Rekaman film : RF Kartografi : KR 5. Sumber pengadaan. Untuk lebih mudah mengetahui jumlah bahan perpustakaan pada masing-masing sumber pengadaan, sebaiknya nomor urutannya dipisahkan. Sehingga dari buku induk bisa dilihat secara langsung berapa jumlah pengadaan pembelian maupun hadiah. 8

9 Berdasarkan penjelasan tersebut, kode registrasi yang bisa dijadikan alternatif di Bidang Akuisisi untuk memenuhi kebutuhan informasi dan statistic adalah sebagai berikut : PETA AUDIOVISUAL 1/LS/PETA- 1/LS/C-DN/RS/2009 DN/KR/2009 atau1/ls/c-ln/rs/2009 1/LS/C-DN/SE/2009 atau 1/LS/C-LN/SE/2009 1/LS/PETA- 1/LS/D-DN/RS/2009 atau LN/KR/2009 1/LS/D-LN/RS/2009 1/LS/D-DN/RV/2009 atau 1/LS/D-LN/RV/2009 1/LS/K-DN/RS/2009 atau 1/LS/K-LN/RS/2009 1/LS/KV-DN/RV/2009 atau1/ls/kv-ln/rv/2009 1/LS/MM-DN/RF/2009 atau1/ls/mm-ln/rf/2009 1/LS/MS-DN/BG/2009 atau 1/LS/MS-DN/BG/2009 1/LS/V-DN/RV/2009 atau 1/LS/V-LN/RV/ /LM/C-DN/RS/2009 atau1/lm/c-ln/rs/2009 Terbuka 1/LM/M- DN/2009 1/LM/M- LN/2009 Perpusnas Medan Merdeka Selatan LAYANAN MONOGRAFI DALAM NEGERI MONOGRAFI LUAR NEGERI Tertutup 1/LS/M-DN/2009 1/LS/M- LN/2009 Perpusnas Salemba 1/LM/C-DN/SE/2009 atau 1/LM/C-LN/SE/2009 1/LM/D-DN/RS/2009 atau 1/LM/D-LN/RS/2009 1/LM/D-DN/RV/2009 atau 1/LM/D-LN/RV/2009 1/LM/K-DN/RS/2009 atau 1/LM/K-LN/RS/2009 1/LM/KV-DN/RV/2009 atau1/lm/kv-ln/rv/2009 1/LM/MM-DN/RF/2009 9

10 atau1/lm/mm-ln/rf/2009 1/LM/MS-DN/BG/2009 atau 1/LM/MS-DN/BG/2009 1/LM/V-DN/RV/2009 atau 1/LM/V-LN/RV/2009 Keterangan : Monografi dalam negeri : 1/LS/M-DN/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba,monograf dalam negeri, diregistrasi tahun /LM/M-DN/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, monograf luar negeri, diregistrasi tahun 2009 Monografi luar negeri : 1/LS/M-LN/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, monograf luar negeri, diregistrasi tahun /LM/M-LN/2009 tahun 2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Medan Merdeka Selatan, diregistrasi Peta : 1/LS/PETA-DN/KR/2009 : nomor urut 1, koleksi Peta layanan Salemba, peta dalam negeri, bahan kartografi, diregistrasi tahun /LS/PETA-LN/KR/2009 : nomor urut 1, koleksi Peta layanan Salemba, peta luar negeri, bahan kartografi, diregistrasi tahun 2009 Audiovisual : 1/LS/C-DN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk CD, terbitan dalam negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LS/C-LN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk CD, terbitan luar negeri, rekaman suara, tahun terbit

11 1/LS/C-DN/SE/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk CD, terbitan dalam negeri, sumber elektronik, tahun registrasi /LS/C-LN/SE/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk CD, terbitan luar negeri, sumber elektronik, tahun registrasi /LS/D-DN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk DVD, terbitan dalam negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LS/D-LN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk DVD, terbitan luar negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LS/D-DN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk DVD, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LS/D-LN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk DVD, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LS/K-DN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk kaset, terbitan dalam negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LS/K-LN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk kaset, terbitan luar negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LS/KV-DN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk kaset video, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LS/KV-LN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk kaset video, terbitan luar negeri, rekaman video, tahun registrasi /LS/MM-DN/RF/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk mikrofilm, terbitan dalam negeri, rekaman film, tahun registrasi /LS/MM-LN/RF/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk mikrofilm, terbitan luar negeri, rekaman film, tahun registrasi /LS/MS-DN/BG/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk mikrofis, terbitan dalam negeri, rekaman film, tahun registrasi

12 1/LS/MS-DN/BG/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk mikrofis, terbitan luar negeri, rekaman film, tahun registrasi /LS/V-DN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk VCD, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LS/V-LN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Salemba, bentuk VCD, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi 2009 Layanan Terbuka : 1/LM/C-DN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk CD, terbitan dalam negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LM/C-LN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk CD, terbitan luar negeri, rekaman suara, tahun terbit /LM/C-DN/SE/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk CD, terbitan dalam negeri, sumber elektronik, tahun registrasi /LM/C-LN/SE/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk CD, terbitan luar negeri, sumber elektronik, tahun registrasi /LM/D-DN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk DVD, terbitan dalam negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LM/D-LN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk DVD, terbitan luar negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LM/D-DN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk DVD, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LM/D-LN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk DVD, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LM/K-DN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk kaset, terbitan dalam negeri, rekaman suara, tahun registrasi /LM/K-LN/RS/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk kaset, terbitan luar negeri, rekaman suara, tahun registrasi

13 1/LM/KV-DN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk kaset video, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LM/KV-LN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk kaset video, terbitan luar negeri, rekaman video, tahun registrasi /LM/MM-DN/RF/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk mikrofilm, terbitan dalam negeri, rekaman film, tahun registrasi /LM/MM-LN/RF/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk mikrofilm, terbitan luar negeri, rekaman film, tahun registrasi /LM/MS-DN/BG/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk mikrofis, terbitan dalam negeri, rekaman film, tahun registrasi /LM/MS-DN/BG/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk mikrofis, terbitan luar negeri, rekaman film, tahun registrasi /LM/V-DN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi Merdeka Selatan, bentuk VCD, terbitan dalam negeri, rekaman video, tahun registrasi /LM/V-LN/RV/2009 : nomor urut 1, koleksi layanan Merdeka Selatan, bentuk VCD, terbitan luar negeri, rekaman video, tahun registrasi 2009 Penggunaan nomor induk seperti usulan tersebut di atas akan mampu memberikan beberapa informasi sekaligus seperti telah disebutkan sebelumnya, yaitu : 1. Nomor urut bahan perpustakaan, dibuat penulisannya sesuai digit angka yang digunakan. Jadi harus seragam pada semua jenis bahan perpustakaan 2. Tempat koleksi bahan perpustakaan dilayankan, yaitu apakah di layanan tertutup Salemba ataukah di layanan terbuka Merdeka Selatan. Penggunaan kode tempat ini juga dibuat sederhana sehingga bisa memudahkan dalam mengingat, menghafal dan menuliskan. 3. Bentuk bahan perpustakaan, apakah berupa monografi, kartografi, audiovisual dan lainnya 4. Sumber bahan perpustakaan dari dalam negeri atau luar negeri 5. GMD (General Material Designation) bahan perpustakaan non-book 6. Tahun bahan perpustakaan di registrasi 13

14 3. Kesimpulan dan Saran Kesimpulan 1. Penggunaan kode nomor induk untuk keperluan bahan perpustakaan seharusnya disesuaikan dengan kebutuhan informasi yang ingin di dapatkan, sehingga memudahkan dalam pencarian informasi dan pembuatan data statistik. 2. Kode nomor induk yang digunakan harus konsisten pada semua jenis bahan perpustakaan, sehingga memudahkan untuk memahami dan mendapatkan informasi. Saran Penggunaan kode nomor induk di Perpustakaan Nasional RI sudah waktunya dikaji ulang untuk mendapatkan penulisan yang tepat dan sesuai kebutuhan informasi. 14

RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH PERPUSTAKAAN NASIONAL RI Jl. Salemba Raya No. 28A Jakarta Pusat RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Kuasa Pengguna Anggaran : DRS. DEDI JUNAEDI, M.Si Kementerian/Lembaga : PERPUSTAKAAN NASIONAL

Lebih terperinci

Tentang: SERAH-SIMPAN KARYA CETAK DAN KARYA REKAM. Indeks: PENDIDIKAN. PENERANGAN. Kebudayaan. Pelestarian Karya Cetak dan Karya Rekaman.

Tentang: SERAH-SIMPAN KARYA CETAK DAN KARYA REKAM. Indeks: PENDIDIKAN. PENERANGAN. Kebudayaan. Pelestarian Karya Cetak dan Karya Rekaman. Copyright 2002 BPHN UU 4/1990, SERAH-SIMPAN KARYA CETAK DAN KARYA REKAM *7608 Bentuk: UNDANG-UNDANG (UU) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 4 TAHUN 1990 (4/1990) Tanggal: 9 AGUSTUS 1990 (JAKARTA)

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR : PER/3/M.PAN/3/2009 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL ARSIPARIS DAN ANGKA KREDITNYA

PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR : PER/3/M.PAN/3/2009 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL ARSIPARIS DAN ANGKA KREDITNYA PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR : PER/3/M.PAN/3/2009 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL ARSIPARIS DAN ANGKA KREDITNYA Arsip Nasional Republik Indonesia Jakarta 2009 DAFTAR ISI Halaman

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN LITERATUR

BAB II TINJAUAN LITERATUR BAB II TINJAUAN LITERATUR A. Perpustakaan Khusus 1. Pengertian Perpustakaan Khusus Perpustakaan Khusus merupakan salah satu jenis perpustakaan yang dibentuk oleh lembaga (pemerintah/swasta). Menurut (Sulistyo

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN BARAT NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG SERAH SIMPAN KARYA CETAK DAN KARYA REKAM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN BARAT NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG SERAH SIMPAN KARYA CETAK DAN KARYA REKAM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN BARAT NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG SERAH SIMPAN KARYA CETAK DAN KARYA REKAM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR KALIMANTAN BARAT, Menimbang : a. Bahwa karya cetak

Lebih terperinci

MANAJEMEN KERJASAMA ANTAR PERPUSTAKAAN oleh : Arlinah I.R.

MANAJEMEN KERJASAMA ANTAR PERPUSTAKAAN oleh : Arlinah I.R. MANAJEMEN KERJASAMA ANTAR PERPUSTAKAAN oleh : Arlinah I.R. I. LATAR BELAKANG DAN LANDASAN PERLUNYA KERJASAMA Kerjasama bukan suatu hal yang baru di masyarakat, baik kerjasama di bidang ekonomi, pendidikan,

Lebih terperinci

- 458 - 2. Perlindungan Hak Kekayaan Intelektual (HKI) di bidang kebudayaan.

- 458 - 2. Perlindungan Hak Kekayaan Intelektual (HKI) di bidang kebudayaan. - 458 - Q. PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA 1. Kebijakan Bidang Kebudayaan 1. Kebudayaan 1. Rencana induk pengembangan kebudayaan 1. Rencana induk pengembangan kebudayaan

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang :

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : Menimbang : PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 1999 TENTANG PELAKSANAAN SERAH-SIMPAN DAN PENGELOLAAN KARYA REKAM FILM CERITERA ATAU FILM DOKUMENTER PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, a. bahwa

Lebih terperinci

MENGENAL LEBIH DEKAT PERPUSTAKAAN PERGURUAN TINGGI Oleh: Imran Berawi (Pustakawan Penyelia pada Perpustakaan IAIN-SU)

MENGENAL LEBIH DEKAT PERPUSTAKAAN PERGURUAN TINGGI Oleh: Imran Berawi (Pustakawan Penyelia pada Perpustakaan IAIN-SU) MENGENAL LEBIH DEKAT PERPUSTAKAAN PERGURUAN TINGGI Oleh: Imran Berawi (Pustakawan Penyelia pada Perpustakaan IAIN-SU) Abstract University Library is a center of service and information. So that every user

Lebih terperinci

ARSIP BENTUK KHUSUS DAN PEMELIHARAANNYA

ARSIP BENTUK KHUSUS DAN PEMELIHARAANNYA ARSIP BENTUK KHUSUS DAN PEMELIHARAANNYA An Nisa Sukma Mahasiswi D III Kearsipan, Fakultas Ilmu Budaya,UGM Pendahuluan Pengertian arsip dalam Undang Undang Nomor 43 tahun 2009 tentang Kearsipan yaitu Arsip

Lebih terperinci

Nama : Aris Tomy Winarto NPM : 32209513 Pembimbing : Dr. Mohammad Abdul Mukhyi, SE., MM

Nama : Aris Tomy Winarto NPM : 32209513 Pembimbing : Dr. Mohammad Abdul Mukhyi, SE., MM INVENTARISASI KENDARAAN RODA EMPAT DAN RODA DUA PADA INDUK KOPERASI POLISI Nama : Aris Tomy Winarto NPM : 32209513 Pembimbing : Dr. Mohammad Abdul Mukhyi, SE., MM LATAR BELAKANG Koperasi = wujud perekonomian

Lebih terperinci

PANDUAN E-RESOURCES PNRI.GO.ID. Petunjuk Penggunaan Summon Perpustakaan Nasional Republik Indonesia

PANDUAN E-RESOURCES PNRI.GO.ID. Petunjuk Penggunaan Summon Perpustakaan Nasional Republik Indonesia Petunjuk Penggunaan Summon Perpustakaan Nasional Republik Indonesia Summon merupakan Web Scale Discovery Services yang dapat menjadi portal utama dalam pencarian e-journal, e-book, video, ataupun koleksi

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM PERPUSTAKAAN DAERAH JAWA TENGAH. A. Sejarah Perpustakaan Daerah Jawa Tengah

BAB IV GAMBARAN UMUM PERPUSTAKAAN DAERAH JAWA TENGAH. A. Sejarah Perpustakaan Daerah Jawa Tengah BAB IV GAMBARAN UMUM PERPUSTAKAAN DAERAH JAWA TENGAH A. Sejarah Perpustakaan Daerah Jawa Tengah Perpustakaan Daerah Jawa Tengah pada awalnya merupakan Perpustakaan Negara Semarang yang didirikan pada tanggal

Lebih terperinci

STANDAR BIAYA PEROLEHAN SALINAN INFORMASI TNI DI LINGKUNGAN TENTARA NASIONAL INDONESIA BAB I PENDAHULUAN

STANDAR BIAYA PEROLEHAN SALINAN INFORMASI TNI DI LINGKUNGAN TENTARA NASIONAL INDONESIA BAB I PENDAHULUAN TENTARA NASIONAL INDONESIA MARKAS BESAR Lampiran Keputusan Panglima TNI Nomor Kep / / / 2012 Tanggal, 2012 1. Umum, STANDAR BIAYA PEROLEHAN SALINAN INFORMASI TNI DI LINGKUNGAN TENTARA NASIONAL INDONESIA

Lebih terperinci

PENILAIAN ARSIP BENTUK KHUSUS, PERLU MEMPERHATIKAN KHUSUS Robertus Legowo Jati

PENILAIAN ARSIP BENTUK KHUSUS, PERLU MEMPERHATIKAN KHUSUS Robertus Legowo Jati PENILAIAN ARSIP BENTUK KHUSUS, PERLU MEMPERHATIKAN KHUSUS Robertus Legowo Jati Pendahuluan Penilaian arsip merupakan hal penting dalam upaya penyelamatan arsip. Pada hakekatnya penilaian arsip dapat diterapkan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 25 B. TUJUAN 25 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 25 D. UNSUR YANG TERLIBAT 26 E. REFERENSI 26 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 26

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 25 B. TUJUAN 25 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 25 D. UNSUR YANG TERLIBAT 26 E. REFERENSI 26 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 26 DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 25 B. TUJUAN 25 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 25 D. UNSUR YANG TERLIBAT 26 E. REFERENSI 26 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 26 G. URAIAN PROSEDUR KERJA 27 LAMPIRAN 1 : ALUR PROSEDUR KERJA

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR : 11 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN TANAH DAN BANGUNAN MILIK DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR : 11 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN TANAH DAN BANGUNAN MILIK DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA LEMBARAN DAERAH KOTA BANDUNG TAHUN : 2011 NOMOR : 11 PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR : 11 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN TANAH DAN BANGUNAN MILIK DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA BANDUNG,

Lebih terperinci

Media Penyimpanan. Arsitektur Organisasi & Komputer. Eko Purwanto (11111023) Gita P. (11111004) Budiyanto (11111050)

Media Penyimpanan. Arsitektur Organisasi & Komputer. Eko Purwanto (11111023) Gita P. (11111004) Budiyanto (11111050) Media Penyimpanan Arsitektur Organisasi & Komputer Eko Purwanto (11111023) Gita P. (11111004) Budiyanto (11111050) Media Penyimpanan Beberapa pertimbangan di dalam memilih alat penyimpan : Cara penyusunan

Lebih terperinci

Central Processing Unit ( CPU )

Central Processing Unit ( CPU ) Central Processing Unit ( CPU ) Tatik yuniati tatikyuniati10@yahoo.co.id Abstrak Central Processing Unit (CPU) adalah perangkat keras komputer yang memahami dan melaksanakan perintah data dari perangkat

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2014 TENTANG HAK CIPTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2014 TENTANG HAK CIPTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2014 TENTANG HAK CIPTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa hak cipta merupakan kekayaan intelektual di bidang

Lebih terperinci

RONNIE ABU KHANSA PENGENALAN KOMPUTER DAN WINDOWS UNTUK PEMULA. Penerbit Khansa Production

RONNIE ABU KHANSA PENGENALAN KOMPUTER DAN WINDOWS UNTUK PEMULA. Penerbit Khansa Production RONNIE ABU KHANSA PENGENALAN KOMPUTER DAN WINDOWS UNTUK PEMULA Penerbit Khansa Production PENGENALAN KOMPUTER DAN WINDOWS UNTUK PEMULA Oleh: Ronnie Abu Khansa Copyright 2010 by Ronnie Abu Khansa Penerbit

Lebih terperinci

BACK OFFICE DAN LAYANAN PADA ARSIP DAERAH PROVINSI DIY

BACK OFFICE DAN LAYANAN PADA ARSIP DAERAH PROVINSI DIY BACK OFFICE DAN LAYANAN PADA ARSIP DAERAH PROVINSI DIY Budi Santoso Pengantar Lembaga kearsipan daerah mempunyai dua peran utama yang bersifat internal dan eksternal. Secara internal, kedudukan lembaga

Lebih terperinci

: Melakukan proses pengkatalogan buku. : Buku baru untuk diproses

: Melakukan proses pengkatalogan buku. : Buku baru untuk diproses PERPUSTAKAAN PTA MAKASSAR STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR Hal : 2 Revisi ke : Tgl. Efektif : Modul : Pengolahan Bahan Pustaka Tujuan : Melakukan proses pengkatalogan buku Ruang lingkup : Buku baru untuk diproses

Lebih terperinci

MANAJEMEN JURNAL CETAK, ELEKTRONIK DAN BAHAN KHUSUS DI PERPUSTAKAAN UGM

MANAJEMEN JURNAL CETAK, ELEKTRONIK DAN BAHAN KHUSUS DI PERPUSTAKAAN UGM MANAJEMEN JURNAL CETAK, ELEKTRONIK DAN BAHAN KHUSUS DI PERPUSTAKAAN UGM Oleh : Supriyono Pustakawan Universitas Gadjah Mada prisekip@yahoo.com Abstrak Tulisan ini menggambarkan keadaan perpustakaan Universitas

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PENGADAAN LANGSUNG (SIMPeL) UNTUK ADMIN SATKER, PPK, PEJABAT PENGADAAN, PPHP DAN PENYEDIA

PETUNJUK PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PENGADAAN LANGSUNG (SIMPeL) UNTUK ADMIN SATKER, PPK, PEJABAT PENGADAAN, PPHP DAN PENYEDIA Sekretariat Jenderal Kementerian Keuangan Pusat Layanan Pengadaan Secara Elektronik PETUNJUK PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PENGADAAN LANGSUNG (SIMPeL) UNTUK ADMIN SATKER, PPK, PEJABAT PENGADAAN,

Lebih terperinci

PANDUAN PENYELENGGARAAN LOMBA KARYA TULIS PROGRAM KB NASIONAL PROVINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN 2011

PANDUAN PENYELENGGARAAN LOMBA KARYA TULIS PROGRAM KB NASIONAL PROVINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN 2011 PANDUAN PENYELENGGARAAN LOMBA KARYA TULIS PROGRAM KB NASIONAL PROVINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN 2011 A. LATAR BELAKANG Dalam kurun waktu 5 tahun ke depan tepatnya tahun 2015, pemerintah ingin meraih

Lebih terperinci

STANDAR OPERATING PROCEDURE

STANDAR OPERATING PROCEDURE PELAYANAN PEMINJAMAN BAHAN PUSTAKA/ BUKU DI PERPUSTAKAAN FMIPA UNS PEMINJAM MENCARI BUKU KE RUANG KOLEKSI MENYERAHKAN BUKU DAN KARTU ANGGOTA KE PETUGAS SCANNING BARCODE KARTU ANGGOTA KEMUDIAN BARCODE BUKU

Lebih terperinci

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1 S Windows Movie Maker istem Operasi Microsoft Windows XP tidak hanya digunakan sebagai jembatan untuk menuju suatu aplikasi saja, melainkan banyak fasilitas yang bisa digunakan untuk menunjang sistem komputer

Lebih terperinci

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom.

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Suka menulis kreatif Menonjol dalam kelas seni di sekolah Mengarang kisah

Lebih terperinci

AKUNTANSI ASET TETAP STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. 07

AKUNTANSI ASET TETAP STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. 07 LAMPIRAN II.0 PERATURAN PEMERINTAH NOMOR TAHUN 00 TANGGAL OKTOBER 00 STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. 0 AKUNTANSI ASET TETAP LAMPIRAN II. 0 PSAP 0 (i) DAFTAR ISI Paragraf PENDAHULUAN -------------------------------------------------------------------------

Lebih terperinci

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI DALAM PERUSAHAAN ASOSIASI

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI DALAM PERUSAHAAN ASOSIASI Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI DALAM PERUSAHAAN ASOSIASI Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 tentang Akuntansi Untuk Investasi Dalam Perusahaan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 2 TAHUN 1978 TENTANG BIAYA PENDAFTARAN TANAH MENTERI DALAM NEGERI,

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 2 TAHUN 1978 TENTANG BIAYA PENDAFTARAN TANAH MENTERI DALAM NEGERI, PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 2 TAHUN 1978 TENTANG BIAYA PENDAFTARAN TANAH MENTERI DALAM NEGERI, Menimbang Mengingat : bahwa dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dan memperlancar

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.63/Menhut-II/2013 TENTANG TATA CARA MEMPEROLEH SPESIMEN TUMBUHAN DAN SATWA LIAR UNTUK LEMBAGA KONSERVASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

KEMENTERIAN AGAMA REPUBLIK INDONESIA KMA NOMOR 23 TAHUN 2014

KEMENTERIAN AGAMA REPUBLIK INDONESIA KMA NOMOR 23 TAHUN 2014 KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT pada tahun anggaran 2014 kami dapat menyusun buku Keputusan Menteri Agama RI Nomor Tahun 2014 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan,

Lebih terperinci

STANDAR NASIONAL INDONESIA (SNI) BIDANG PERPUSTAKAAN

STANDAR NASIONAL INDONESIA (SNI) BIDANG PERPUSTAKAAN STANDAR NASIONAL INDONESIA (SNI) BIDANG PERPUSTAKAAN PERPUSTAKAAN NASIONAL RI 2011 Perpustakaan Nasional: Katalog Dalam Terbitan (KDT) Standar Nasional Indonesia (SNI) bidang perpustakaan/ penyusun Panitia

Lebih terperinci

ANALISIS CLUSTER DALAM PENILAIAN HARGA TANAH

ANALISIS CLUSTER DALAM PENILAIAN HARGA TANAH ANALISIS CLUSTER DALAM PENILAIAN HARGA TANAH Studi Kasus Pengadaan Tanah Jalan Lintas Utara Kabupaten Bekasi Tahap II Andu Nusantara 3108 207 006 Dalam pengadaan tanah untuk pembangunan jalan, obyek (persil

Lebih terperinci

LAMPIRAN 3 INSTRUMEN PK GURU DENGAN TUGAS TAMBAHAN YANG RELEVAN DENGAN FUNGSI SEKOLAH/MADRASAH

LAMPIRAN 3 INSTRUMEN PK GURU DENGAN TUGAS TAMBAHAN YANG RELEVAN DENGAN FUNGSI SEKOLAH/MADRASAH LAMPIRAN 3 INSTRUMEN PK GURU DENGAN TUGAS TAMBAHAN YANG RELEVAN DENGAN FUNGSI SEKOLAH/MADRASAH 139 INSTRUMEN PENILAIAN KINERJA KEPALA PERPUSTAKAAN (IPKKPS/M) A. PETUNJUK PENILAIAN 1. Penilai penilaian

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2015

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2015 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI Direktorat Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Riset, Teknologi,

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Latin bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti perantara

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Latin bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti perantara 10 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Alat Peraga 1. Pengertian alat peraga (media) Alat peraga bisa dikatakan sebagai media, media berasal dari bahasa Latin bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti

Lebih terperinci

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN 1 Daftar Isi BAB 1... 3 PENDAHULUAN... 3 1.1 ALUR KERJA SI-NPP... 3 BAB 2... 4 MENJALANKAN APLIKASI SI-NPP... 4 2.1 MASUK KE APLIKASI SI-NPP... 4 2.2 MENU DALAM APLIKASI (NPP)... 4 2.2.1 Menu Informasi...

Lebih terperinci

SISCA RAHMADONNA, M.Pd Diadopsi dari Berbagai Sumber

SISCA RAHMADONNA, M.Pd Diadopsi dari Berbagai Sumber SISCA RAHMADONNA, M.Pd Diadopsi dari Berbagai Sumber IDENTITAS MATAKULIAH Nama Matakuliah : Pengembangan Bahan Ajar Cetak Kode Matakuliah : PMT429 Jumlah SKS : 4 SKS Dosen : Sisca Rahmadonna, M.Pd Program

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN. A. Upaya Kepala Sekolah Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa

BAB V PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN. A. Upaya Kepala Sekolah Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa 100 BAB V PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. Upaya Kepala Sekolah Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Bidang Studi Pendidikan Agama Islam di SMK Muhammadiyah 03 Singosari Malang Motivasi belajar merupakan

Lebih terperinci

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT BADAN PENJAMINAN MUTU (BPM) PENGESAHAN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT BADAN PENJAMINAN MUTU (BPM) PENGESAHAN Halaman 1 dari 10 PENGESAHAN Dibuat Oleh Diperiksa Oleh Dr. H. Abdi Fitria, S.Hut. MP Nama Jabatan Tanda Tangan Ir. Hairil Ifansyah, MP Ketua Bidang Monev Wakil Manajemen Mutu Disahkan Oleh Dr.Ir.H.Rustam

Lebih terperinci

Arah Pembangunan Perpustakaan Digital Nasional Indonesia 1

Arah Pembangunan Perpustakaan Digital Nasional Indonesia 1 Arah Pembangunan Perpustakaan Digital Nasional Indonesia 1 oleh: Lilik Soelistyowati 2 A. Latar Belakang Pembangunan Pusaka Digital Nasional tentunya merupakan salah satu wujud pelaksanaan visi dan misi

Lebih terperinci

BANK KATA: Ide Media Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Oleh: Asri Musandi Waraulia, M.Pd.

BANK KATA: Ide Media Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Oleh: Asri Musandi Waraulia, M.Pd. BANK KATA: Ide Media Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia Oleh: Asri Musandi Waraulia, M.Pd. Pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia mempunyai empat keterampilan berbahasa, yaitu keterampilan menulis,

Lebih terperinci

PERATURAN BERSAMA KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR 18 TAHUN 2009 NOMOR 21 TAHUN 2009 TENTANG

PERATURAN BERSAMA KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR 18 TAHUN 2009 NOMOR 21 TAHUN 2009 TENTANG PERATURAN BERSAMA KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR 18 TAHUN 2009 NOMOR 21 TAHUN 2009 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN JABATAN FUNGSIONAL ARSIPARIS DAN ANGKA

Lebih terperinci

MENTERI SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA - 181 -

MENTERI SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA - 181 - - 181-2) Standar Pelayanan Peliputan Kegiatan Presiden dan/atau Istri/Suami Presiden, Tamu Negara, serta Kegiatan Penting Lainnya STANDAR PELAYANAN PELIPUTAN KEGIATAN PRESIDEN DAN/ATAU ISTRI/SUAMI PRESIDEN,

Lebih terperinci

Komputer Terapan. Untuk XI TKJ SMK Negeri 3 Depok

Komputer Terapan. Untuk XI TKJ SMK Negeri 3 Depok Komputer Terapan Untuk XI TKJ SMK Negeri 3 Depok Komputer Terapan Mengenal sistem informasi, sistem komputer dan aplikasi komputer yang diperlukan untuk mendukung perkuliahan dengan menggunakan komputer.

Lebih terperinci

PETUNJUK SINGKAT PENGGUNAAN FACSIMILE KX-FM387CX

PETUNJUK SINGKAT PENGGUNAAN FACSIMILE KX-FM387CX PETUNJUK SINGKAT PENGGUNAAN FACSIMILE KX-FM387CX 1. Perlengkapan Kabel Power KX-FM 386BX Kabel Power KX-FM 386CX Kabel line telepon Handset Kabel spiral Penyangga kertas Penyangga ukuran kertas Besi penyangga

Lebih terperinci

Penghapusan merupakan komponen krusial dalam manajemen aset, sehingga setiap organisasi perlu:

Penghapusan merupakan komponen krusial dalam manajemen aset, sehingga setiap organisasi perlu: Keputusan untuk melepas/menghapuskan aset memerlukan pengujian dan penilaian ekonomis secara menyeluruh. Keputusan penghapusan aset harus diambil dalam kerangka perencanaan terintegrasi yang memperhatikan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Media Secara etimologi, kata media merupakan bentuk jamak dari medium, yang berasal dan bahasa Latin medius yang berarti tengah. Sedangkan dalam Bahasa Indonesia,

Lebih terperinci

SILOG PEMILU. Buku Panduan. Sistem Informasi Logistik Pemilu] Komisi Pemilihan Umum

SILOG PEMILU. Buku Panduan. Sistem Informasi Logistik Pemilu] Komisi Pemilihan Umum SILOG PEMILU 2013 Buku Panduan Sistem Informasi Logistik Pemilu Komisi Pemilihan Umum [PETUNJUK PENGGUNAAN] SISTEM INFORMASI LOGISTIK KPU OPERATOR KPU PROVINSI [Dokumen ini ditujukan untuk membantu operator

Lebih terperinci

Teknik Pembuatan Program Kerja (PKA) Audit Mutu Internal PerguruanTinggi (AMIPT)

Teknik Pembuatan Program Kerja (PKA) Audit Mutu Internal PerguruanTinggi (AMIPT) Teknik Pembuatan Program Kerja (PKA) Audit Mutu Internal PerguruanTinggi (AMIPT) PROGRAM AUDIT Seperangkat prosedur analitis, berupa alur/urutan langkah-langkah dalam pengumpulan data dan bukti Tujuan

Lebih terperinci

LAPORAN SELESAI STUDI

LAPORAN SELESAI STUDI KEDUTAAN BESAR REPUBLIK INDONESIA PARIS 47-49, rue Cortambert 75116 Paris LAPORAN SELESAI STUDI A. Penjelasan Mahasiswa/Karyasiswa yang telah menyelesaikan studi di Prancis diwajibkan melapor kepada Atase

Lebih terperinci

MENTERI SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA - 202 - STANDAR PELAYANAN PEMANTAUAN DAN ANALISIS BERITA DI LINGKUNGAN SEKRETARIAT PRESIDEN

MENTERI SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA - 202 - STANDAR PELAYANAN PEMANTAUAN DAN ANALISIS BERITA DI LINGKUNGAN SEKRETARIAT PRESIDEN - 202-5) Standar Pelayanan Pemantauan dan Analisis Berita di Lingkungan Sekretariat Presiden STANDAR PELAYANAN PEMANTAUAN DAN ANALISIS BERITA DI LINGKUNGAN SEKRETARIAT PRESIDEN BAGIAN KESATU PENDAHULUAN

Lebih terperinci

KERJASAMA PERPUSTAKAAN 1 Oleh: Ir. Abdul Rahman Saleh, M.Sc. 2

KERJASAMA PERPUSTAKAAN 1 Oleh: Ir. Abdul Rahman Saleh, M.Sc. 2 KERJASAMA PERPUSTAKAAN 1 Oleh: Ir. Abdul Rahman Saleh, M.Sc. 2 1. Pendahuluan Menurut peraturan pemerinath nomor 30 tahun 1990, pendidikan tinggi diselenggarakan dengan dua tujuan yaitu: 1. Menyiapkan

Lebih terperinci

Sistem manajemen mutu Persyaratan

Sistem manajemen mutu Persyaratan SNI ISO 9001-2008 Standar Nasional Indonesia Sistem manajemen mutu Persyaratan ICS 03.120.10 Badan Standardisasi Nasional SNI ISO 9001-2008 Daftar isi Daftar isi... i Prakata... iv Pendahuluan... vi 0.1

Lebih terperinci

PUSAT HUKUM DAN HUMAS BPN RI

PUSAT HUKUM DAN HUMAS BPN RI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 111 ayat (2) Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan

Lebih terperinci

BAB VIII KELEMBAGAAN

BAB VIII KELEMBAGAAN BAB VIII KELEMBAGAAN Untuk menjamin keberhasilan pencapaian tujuan/sasaran rehabilitasi dan rekonstruksi wilayah dan kehidupan masyarakat Kabupaten Alor serta untuk menghindari terjadinya korupsi dan penyimpangan

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2012

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2012 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2012 LATAR BELAKANG Program Insentif Penulisan Buku Ajar Perguruan Tinggi yang dikelola oleh Direktorat Penelitian dan

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2014

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2014 PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF PENULISAN BUKU AJAR PERGURUAN TINGGI TAHUN 2014 Direktorat Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI

BERITA DAERAH KOTA BEKASI BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 47 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 47 TAHUN 2012 TENTANG SISTEM DAN PROSEDUR PENGELOLAAN BARANG MILIK DAERAH KOTA BEKASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

Klik tombol next, ketika tampil form sebagai berikut, masukkan passphrase yang telah Anda isikan pada saat permintaan Sertifikat Digital sebelumnya.

Klik tombol next, ketika tampil form sebagai berikut, masukkan passphrase yang telah Anda isikan pada saat permintaan Sertifikat Digital sebelumnya. I. Kondisi Prasyarat (Requirement) Prasyarat untuk menggunakan aplikasi Permintaan Nomor Seri Faktur Pajak Secara Elektronik atau Elektronik Nomor Faktur Online (e-nofa Online) adalah sebagai berikut:

Lebih terperinci

Identifikasi Hardware PC

Identifikasi Hardware PC Identifikasi Hardware PC No Nama Device/Gambar Fungsi 1. Mainboard atau motherboard Tempat meletakkan atau memasang berbagai komponen, misalnya prosesor,memori,sound card, vga card, dsb. Media transfer

Lebih terperinci

Draft. Sistem dan Standar Mutu Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarkat

Draft. Sistem dan Standar Mutu Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarkat Draft Sistem dan Standar Mutu Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarkat Lokakarya Sistem dan Standar Mutu Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Institut Pertanian Bogor Bogor, IICC 28 November 2014

Lebih terperinci

2. Pelaksanaan Unit Kompetensi ini berpedoman pada Kode Etik Humas/Public Relations Indonesia yang berlaku.

2. Pelaksanaan Unit Kompetensi ini berpedoman pada Kode Etik Humas/Public Relations Indonesia yang berlaku. KODE UNIT : KOM.PR01.005.01 JUDUL UNIT : Menyampaikan Presentasi Lisan Dalam Bahasa Inggris DESKRIPSI UNIT : Unit ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang dibutuhkan profesi humas

Lebih terperinci

Pro Surveillance System Dahua Application For PC

Pro Surveillance System Dahua Application For PC Pro Surveillance System Dahua Application For PC Pro Surveillance System (PSS) merupakan sebuah aplikasi yang didukung oleh Dahua Technology Co.LTD. Aplikasi ini sangat membantu untuk menampilkan serta

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2007 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN EMPAT LAWANG DI PROVINSI SUMATERA SELATAN

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2007 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN EMPAT LAWANG DI PROVINSI SUMATERA SELATAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2007 TENTANG PEMBENTUKAN KABUPATEN EMPAT LAWANG DI PROVINSI SUMATERA SELATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN BARANG MILIK DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN BARANG MILIK DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN BARANG MILIK DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal

Lebih terperinci

KOMPUTER DAN MASYARAKAT

KOMPUTER DAN MASYARAKAT KOMPUTER DAN MASYARAKAT KOMPUTER DAN DUNIA INDUSTRI VS LATAR BELAKANG Saat ini teknologi berkembang dengan sangat pesat dan dapat dirasakan dari waktu ke waktu. Teknologi yang berkembang ini dapat memudahkan

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO

BUKU PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO BUKU PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO Edisi Januari 2009 1 PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO Pendaftaran Uji Kompetensi Manajemen Risiko dapat dilakukan secara kolektif dari

Lebih terperinci

LATIHAN MENYUSUN SOP DARI TUGAS DAN FUNGSI KEMENTERIAN PAN DAN RB 2010

LATIHAN MENYUSUN SOP DARI TUGAS DAN FUNGSI KEMENTERIAN PAN DAN RB 2010 LATIHAN MENYUSUN SOP DARI TUGAS DAN FUNGSI KEMENTERIAN PAN DAN RB 2010 LANGKAH-LANGKAH: MENGIDENTIFIKASI TUGAS DAN FUNGSI BERDASARKAN PERATURAN YANG MENJADI DASAR HUKUM MEMILIH SATU TUGAS DAN FUNGSI UTAMA

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS KOMPETISI INOVASI ALAT PENANGKAP IKAN YANG RAMAH LINGKUNGAN

PETUNJUK TEKNIS KOMPETISI INOVASI ALAT PENANGKAP IKAN YANG RAMAH LINGKUNGAN PETUNJUK TEKNIS KOMPETISI INOVASI ALAT PENANGKAP IKAN YANG RAMAH LINGKUNGAN SATUAN KERJA DIREKTORAT KAPAL PERIKANAN DAN ALAT PENANGKAP IKAN DIREKTORAT JENDERAL PERIKANAN TANGKAP TAHUN 2015 I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG

GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS DINAS PADA DINAS KEHUTANAN ACEH GUBERNUR ACEH, Menimbang : a. bahwa dengan ditetapkannya

Lebih terperinci

PEDOMAN UMUM PENYUSUNAN INDEKS KEPUASAN MASYARAKAT UNIT PELAYANAN INSTANSI PEMERINTAH

PEDOMAN UMUM PENYUSUNAN INDEKS KEPUASAN MASYARAKAT UNIT PELAYANAN INSTANSI PEMERINTAH KEPUTUSAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR: KEP/5/M.PAN//00 TENTANG PEDOMAN UMUM PENYUSUNAN INDEKS KEPUASAN MASYARAKAT UNIT PELAYANAN INSTANSI PEMERINTAH KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA

Lebih terperinci

Petunjuk Pembayaran Ujian Masuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri ( UMPTKIN )Tahun2015 MelaluiBank Mandiri

Petunjuk Pembayaran Ujian Masuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri ( UMPTKIN )Tahun2015 MelaluiBank Mandiri Alur Pembayaran dan Pendaftaran UM-PTKIN 2015 Petunjuk Pembayaran Ujian Masuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri ( UMPTKIN )Tahun2015 MelaluiBank Mandiri Pelaksanaan Pembayaran dan Pendaftaran UM-PTKIN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk dijual kembali agar diperoleh laba atas penjualan tesebut. Dengan demikian

BAB I PENDAHULUAN. untuk dijual kembali agar diperoleh laba atas penjualan tesebut. Dengan demikian 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Aktiva tetap adalah aktiva tetap berwujud yang mempunyai nilai guna ekonomis jangka panjang, dimiliki perusahaan untuk menjalankan operasi guna menunjang perusahaan

Lebih terperinci

APLIKASI SOFTWARE PERPUSTAKAAN DIGITAL

APLIKASI SOFTWARE PERPUSTAKAAN DIGITAL APLIKASI SOFTWARE PERPUSTAKAAN DIGITAL Prpsal Sftware PERPUSTAKAAN DIGITAL Sistem Infrmasi Perpustakaan adalah sebuah sftware perpustakaan praktis yang telah teruji keandalannya serta telah digunakan leh

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF BUKU AJAR TERBIT TAHUN 2016

PANDUAN PENGAJUAN USULAN PROGRAM INSENTIF BUKU AJAR TERBIT TAHUN 2016 PANDUAN PENGAJUAN USULAN Direktorat Pengelolaan Kekayaan Intelektual Direktorat Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi 2016 Panduan Pengajuan Usulan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada tahun 1962 adalah TVRI ( Televisi Republik Indonesia). Selama 27

BAB I PENDAHULUAN. pada tahun 1962 adalah TVRI ( Televisi Republik Indonesia). Selama 27 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Stasiun televisi yang pertama kali muncul di Indonesia yaitu pada tahun 1962 adalah TVRI ( Televisi Republik Indonesia). Selama 27 tahun, sejak berdirinya TVRI penduduk

Lebih terperinci

PEDOMAN PENYUSUNAN KETERANGAN PIHAK TERKAIT (PERSEORANGAN CALON ANGGOTA DPRA DAN DPRK)

PEDOMAN PENYUSUNAN KETERANGAN PIHAK TERKAIT (PERSEORANGAN CALON ANGGOTA DPRA DAN DPRK) LAMPIRAN VII PERATURAN MAHKAMAH KONSTITUSI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN BERACARA DALAM PERSELISIHAN HASIL PEMILIHAN UMUM ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN DAERAH,

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN SENSUS BARANG MILIK DAERAH

PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN SENSUS BARANG MILIK DAERAH PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN SENSUS BARANG MILIK DAERAH KABUPATEN SERAM BAGIAN BARAT TAHUN 2013 LAMPIRAN : PERATURAN BUPATI SERAM BAGIAN BARAT TENTANG PETUNJUK TEKNIS SENSUS BMD KABUPATEN SERAM BAGIAN BARAT

Lebih terperinci

KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN REPUBLIK INDONESIA PENGUMUMAN NOMOR : PENG- 01/P.CPNS/M.EKON/09/2013 TENTANG

KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN REPUBLIK INDONESIA PENGUMUMAN NOMOR : PENG- 01/P.CPNS/M.EKON/09/2013 TENTANG KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN REPUBLIK INDONESIA PENGUMUMAN NOMOR : PENG- 0/P.CPNS/M.EKON/09/203 TENTANG PENERIMAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN

Lebih terperinci

2/22/2012 METODE PEMBELAJARAN

2/22/2012 METODE PEMBELAJARAN METODE PEMBELAJARAN Metode adalah cara yang digunakan untuk mengimplementasikan strategi yang sudah direncanakan. Jenis metode pembelajaran : Ceramah : penyajian melalui penuturan secara lisan/penjelasan

Lebih terperinci

Panduan Belajar Struktur Beton Dasar

Panduan Belajar Struktur Beton Dasar Panduan Belajar Struktur Beton Dasar Gambar 1 Tampilan Depan Mata Kuliah Struktur Beton Dasar Pada tampilan depan halaman mata kuliah Struktur Beton Dasar sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1, terdapat

Lebih terperinci

Dr. Wahyu Wibowo. Pelatihan Penulisan Buku Ajar PT Program Pascasarjana Universitas Hasanuddin Makassar, 25-27 Mei 2012

Dr. Wahyu Wibowo. Pelatihan Penulisan Buku Ajar PT Program Pascasarjana Universitas Hasanuddin Makassar, 25-27 Mei 2012 Dr. Wahyu Wibowo Pelatihan Penulisan Buku Ajar PT Program Pascasarjana Universitas Hasanuddin Makassar, 25-27 Mei 2012 1. Persiapkan laporan panelitian yang telah dipertanggungjawabkan (bila ada); 2.

Lebih terperinci

3.1 KERANGKA ANALISIS KAJIAN

3.1 KERANGKA ANALISIS KAJIAN Metodologi kajian yang akan dilakukan sangatlah erat kaitannya dengan tujuan yang akan dicapai dan ketersedian data dan informasi yang didapat serta beberapa pertimbangan lainnya, seprti pemenuhan tujuan

Lebih terperinci

Alur Proses Perizinan dan Dokumen Persyaratan untuk Izin Baru

Alur Proses Perizinan dan Dokumen Persyaratan untuk Izin Baru Lampiran 1a Peraturan Menteri Nomor : 04 /PRT/M/2011 Alur Proses Perizinan dan Dokumen Persyaratan untuk Izin Baru 1. Formulir Permohonan Izin yang telah diisi. 2. Akta pendirian Badan Usaha Jasa Konstruksi

Lebih terperinci

Tutorial Penggunaan. Bagian I. www.indonesiawebdesign.com

Tutorial Penggunaan. Bagian I. www.indonesiawebdesign.com Daftar Isi 1. Tutorial Penggunaan Bagian I 1.1 Pengantar... 1.2 Persiapan... 1.3 Pengenalan Medan... 1.4 Navigasi... 1.5 Widget... 1.6 Statistik... 1.7 Setting Website... 2. Tutorial Penggunaan Bagian

Lebih terperinci

Kode Dokumen 00008 04004 Revisi 2 Tanggal 02 Nop 2012. Manual Prosedur Audit Internal Mutu

Kode Dokumen 00008 04004 Revisi 2 Tanggal 02 Nop 2012. Manual Prosedur Audit Internal Mutu Kode Dokumen 00008 04004 Revisi Tanggal 0 Nop 01 Manual Prosedur Audit Internal Mutu LEMBAGA PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN PENDIDIKAN (LP3) Universitas Brawijaya Malang 01 Manual Prosedur Audit Internal

Lebih terperinci

Penulisan Standar Nasional Indonesia

Penulisan Standar Nasional Indonesia Pedoman Standardisasi Nasional Penulisan Standar Nasional Indonesia Badan Standardisasi Nasional Daftar isi Daftar isi...i Kata pengantar... iii 1 Ruang lingkup... 1 2 Acuan normatif... 1 3 Istilah dan

Lebih terperinci

PENGELOLAAN PERPUSTAKAAN KHUSUS 1

PENGELOLAAN PERPUSTAKAAN KHUSUS 1 PENGELOLAAN PERPUSTAKAAN KHUSUS 1 oleh Arif Surachman PENDAHULUAN Perpustakaan berkembang pesat dari waktu ke waktu menyesuaikan dengan perkembangan pola kehidupan masyarakat, kebutuhan, pengetahuan, dan

Lebih terperinci

UJI TANDA (SIGN TEST) By YANUAR,SE., MM.

UJI TANDA (SIGN TEST) By YANUAR,SE., MM. 12 UJI TANDA (SIGN TEST) By YANUAR,SE., MM. Tujuan Instruksional khusus: Mahasiswa diharapkan dapat menerapkan ujia tanda dalam statistika nonparametric. PENDAHULUAN Di dalam bab ini anda akan lebih membicarakan

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK DAN PERILAKU AWAL SISWA. Langkah-langkah sistematis pembelajaran secara keseluruhan terdiri dari:

KARAKTERISTIK DAN PERILAKU AWAL SISWA. Langkah-langkah sistematis pembelajaran secara keseluruhan terdiri dari: KARAKTERISTIK DAN PERILAKU AWAL SISWA Dina Amelia 702011094 Mario da Costa 702011901 A. ANALISIS PEMBELAJARAN Analisis pembelajaran adalah: langkah awal yang perlu dilakukan sebelum melakukan pembelajaran.

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2011 TENTANG STANDAR LAYANAN INFORMASI PERTAHANAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PERTAHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTAHANAN

Lebih terperinci

BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANYUWANGI NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG SUMBER PENDAPATAN DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANYUWANGI NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG SUMBER PENDAPATAN DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANYUWANGI NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG SUMBER PENDAPATAN DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANYUWANGI, Menimbang : a. bahwa penyelenggaraan

Lebih terperinci

ADENDUM TERHADAP KETENTUAN PEMBELIAN DALAM BBSLA UNTUK SELURUH TOKO RIME

ADENDUM TERHADAP KETENTUAN PEMBELIAN DALAM BBSLA UNTUK SELURUH TOKO RIME ADENDUM TERHADAP KETENTUAN PEMBELIAN DALAM BBSLA UNTUK SELURUH TOKO RIME 1. RUANG LINGKUP & APLIKASI 1.1. Perjanjian Lisensi BlackBerry Solution ("BBSLA") berlaku untuk seluruh distribusi (gratis dan berbayar)

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKSI PT BURSA EFEK JAKARTA NOMOR : Kep-306/BEJ/07-2004 TENTANG PERATURAN NOMOR I-E TENTANG KEWAJIBAN PENYAMPAIAN INFORMASI

KEPUTUSAN DIREKSI PT BURSA EFEK JAKARTA NOMOR : Kep-306/BEJ/07-2004 TENTANG PERATURAN NOMOR I-E TENTANG KEWAJIBAN PENYAMPAIAN INFORMASI KEPUTUSAN DIREKSI PT BURSA EFEK JAKARTA NOMOR : Kep-306/BEJ/07-2004 TENTANG PERATURAN NOMOR I-E TENTANG KEWAJIBAN PENYAMPAIAN INFORMASI Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan pelindungan terhadap

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR : KEP/25/M.PAN/2/2004

KEPUTUSAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR : KEP/25/M.PAN/2/2004 KEPUTUSAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR : KEP/5/M.PAN//00 TENTANG PEDOMAN UMUM PENYUSUNAN INDEKS KEPUASAN MASYARAKAT UNIT PELAYANAN INSTANSI PEMERINTAH MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA,

Lebih terperinci