Sistem Biaya Standar dan Analisa Varian Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung. Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Sistem Biaya Standar dan Analisa Varian Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung. Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra"

Transkripsi

1 Sistem Biaya Standar dan Analisa Varian Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra

2 Biaya standar vs. sistem biaya standar Biaya standar biaya yang diharapkan dan jumlah (bahan baku, tenaga kerja dll) yang diperlukan untuk memproduksi satu unit produk atau menghasilkan satu jasa. Sistem biaya standar merupakan sistem akuntansi yang menggunakan biaya standar dan varian terkait biaya standar. Pada akhir periode akuntan membandingkan biaya aktual vs. standar, dan melakukan analisa varian

3 Sistem Biaya Standar Sistem biaya standar meliputi: Menetapkan standar untuk setiap elemen biaya (DM, DL, dan FOH) Mencatat biaya aktual yang terjadi Menentukan standar biaya untuk jumlah unit yang diproduksi pada periode tersebut Menghitung varian dengan membandingkan biaya aktual dari jumlah unit yang diproduksi dan biaya standar untuk jumlah unit tersebut.

4 Menetapkan Biaya Standar Biaya Standar yang ditetapkan ada 2 yaitu: Standar ideal efisiensi maksimum pada setiap aspek operasional yaitu ketika semua berjalan sesuai yang diharapkan dan ditetapkan. Standar yang bisa dicapai kriteria kinerja untuk level yang bisa dicapai oleh orang dengan pelatihan dan pengalaman yang cukup tanpa harus berusaha sangat keras.

5 Standar Biaya Produk Standar biaya produk terdiri dari standar biaya bahan baku, standar biaya tenaga kerja, dan standar biaya overhead

6 Standar Biaya Bahan Baku Standar biaya bahan baku dibuat berdasarkan Bill of Material (BOM) yang dibuat oleh departemen engineering, berisi daftar bahan baku yang diperlukan untuk memproduksi suatu produk. SQ= jumlah kuantitas DM yang diperlukan untuk membuat 1 unit produk dan SP = standar harga per unit DM Contoh untuk membuat 1 buah sofa tipe A150 diperlukan 5 m 2 kain Oscar kualitas A(=SQ). Misalkan harga kain Oscar kualitas A adalah Rp /m 2 (SP) maka: Standar biaya bahan baku A150 = SQ x SP =standar kuantiti bahan baku x standar harga/unit bahan baku =5 m 2 x Rp /m 2 =Rp ,

7 Standar Biaya Tenaga Kerja Langsung Standar biaya tenaga kerja langsung terdiri dari SQ = standar jam kerja yang diperlukan untuk membuat suatu produk serta SP = standar upah per jam kerja langsung. Misalnya untuk membuat satu produk A150 diperlukan 5 jam tenaga kerja langsung (=SQ), sedangkan upah per jamnya adalah Rp 7.500, (=SP) maka: Standar biaya tenaga kerja langsung A150 = SQ x SP = standar kuantiti DLH x standar harga/dlh =5 jam x Rp 7.500/jam =Rp ,

8 Standar Biaya Overhead Standar biaya overhead terdiri dari standar jumlah cost driver (aktivitas) yang diperlukan untuk membuat suatu produk (SQ) dan SP = nilai monetary dari satu cost driver. SP tergantung pendekatan pengalokasian berdasarkan VBC atau ABC SP

9 Fungsi Pengendalian Anggaran Berguna untuk mengukur kinerja di perusahaan dengan membandingkan hasil terhadap anggaran. Untuk membandingkan kinerja dibuatlah anggaran fleksibel dengan menggunakan level output tertentu. A Hasil Aktual B Anggaran fleksibel D = Varian anggaran fleksibel E = Varian volume penjualan = A - B = B - C Total Varian = D + E C Anggaran master Semakin jauh dari angaran Kerangka Anggaran Semakin mendekati angaran

10 Anggaran Fleksibel Perilaku biaya: biaya variabel atau tetap. Komponen variabel mis: penjualan, biaya variable Anggaran fleksibel = unit output aktual x standar harga /unit biaya tetap pada anggaran fleksibel berasal dari anggaran (master budget = MB).

11 Anggaran Fleksibel Diketahui anggaran laba rugi PT Jaya Makmur untuk bulan yang berakhir 31 Januari 2011 Perusahaan menggunakan variabel costing yang memisahkan biaya variabel dan biaya tetap Anggaran PT Jaya Makmur (Rp000) Data Aktual PT Jaya Makmur (Rp000) Unit produksi dan jual Unit produksi dan jual unit unit Penjualan Penjualan ( ) Biaya variabel ( ) Biaya variabel Contribution margin Contribution margin ( ) Biaya tetap ( ) Biaya tetap

12 Anggaran Fleksibel Anggaran Fleksibel PT Jaya Makmur bulan Januari 2011 pada tingkat unit: (1,2 jt/ = 24) (800ribu/ = 16) Aktual Anggaran Flexibel (FB) Anggaran (MB) unit produksi & jual Penjua l a n ( x 24) Biaya variable ( x 16) Contribution margin Biaya tetap La ba opera s i ona l

13 Anggaran Fleksibel Varian anggaran: favorable bila menambah profitabilitas & unfavorable bila tidak menambah profitabilitas. Varian anggaran PT Jaya Makmur sebagai berikut: Komponen Penjualan: Varian fleksibel penjualan Varian volume penjualan = = UF = = F Total varian penjualan = UF F = F Total varian penjualan = = F

14 Anggaran Fleksibel Varian anggaran PT Jaya Makmur sebagai berikut: Komponen biaya variabel: Varian fleksibel biaya variabel = = UF Varian volume penjualan b. variabel = = UF Total varian biaya variabel = UF UF = UF Total varian biaya variabel = UF = UF Komponen contribution margin (CM): Varian fleksibel CM = = UF Varian volume penjualan CM = = F Total varian CM = UF F = F Total varian CM = = F

15 Anggaran Fleksibel Varian anggaran PT Jaya Makmur sebagai berikut: Komponen biaya tetap: Varian fleksibel biaya tetap = = F Varian volume penj. biaya tetap = = 0 Total varian biaya tetap = F + 0 = F atau; Total varian biaya tetap = Komponen laba operasional: Varian fleksibel laba operasional = = UF Varian volume penj. laba operasional = = F Total varian laba operasional = UF = F Total varian laba operasional = =

16 Analisa Varian Analisa varian anggaran fleksibel terdiri dari analisa varian biaya variabel (DM, DL, variabel OH) dan analisa varian biaya tetap (overhead) Pada sistem biaya standar, varian ini dicatat di akun khusus misalnya Varian Harga Beli Bahan Baku Kerangka analisa varian anggaran fleksibel sbb: (1) Biaya Aktual (AQ x AP) (2) Input aktual pada biaya standar (AQ x SP) A = Varian harga B = Varian Kuantitas = (1) (2) (efisiensi) = (2) (3) Total Varian angg. fleksibel = A + B (3) Anggaran Fleksibel (SQ x SP)

17 Analisa Varian Actual Quantity dan Standard Quantity di sini bukan jumlah output (unit), melainkan jumlah kuantitas Input untuk membuat produk (output). Contoh untuk Membuat 50 unit kursi A240 diperlukan 100 m 2 bahan Kain Oscar. AQ = jumlah aktual sumber daya yang digunakan untuk menghasilkan sejumlah produk aktual AP = biaya aktual per unit sumber daya SQ = standar jumlah sumber daya yang diperlukan untuk memproduksi sejumlah produk aktual = jumlah aktual unit output x jumlah standar sumber daya per unit output SP = biaya standar per unit sumber daya

18 Analisa Varian Diketahui biaya standar per unit produk ABC: PT Jaya Makmur Biaya Standar Produk ABC Standar pemakaian BB/unit 2 kg Standar JKL 3 jam kerja Standar harga BB Rp /kg Standar harga (upah) TKL Rp /jam kerja Anggaran produksi & penjualan Jan unit Anggaran pembelian BB kg Anggaran biaya OH tetap Jan Rp Estimasi biaya OH variabel 2011 Rp Estimasi biaya OH tetap 2011 Rp Estimasi jumlah JKL tahun

19 Analisa Varian Jumlah unit produksi aktual = output = Dengan standar pemakaian bahan baku per unit 2 kg, maka SQ bahan baku dan tenaga kerja langsung: SQ bahan baku =jumlah output x jumlah standar bahan baku/unit = unit x 2 kg/unit = kg SQ tenaga kerja langsung =jumlah output x jumlah standar bahan baku/unit = unit x 3 jam/unit = jam

20 Analisa Varian Biaya Bahan Baku Diketahui data aktual PT Jaya Makmur: Pembelian BB aktual kg Pemakaian BB aktual kg Harga BB aktual Rp per kg Jumlah unit yang diproduksi Jan unit Dengan asumsi bahwa tidak semua bahan baku yang dibeli digunakan semuanya untuk produksi pada periode yang sama, maka analisa varian biaya bahan baku dilakukan pada saat pembelian dan pemakaian

21 Analisa Varian Biaya Bahan Baku Purchase Usage (1) (2) Biaya Aktual Input aktual pembelian pembelian pada (AQ x AP) biaya standar (104rb x 3.600) AQ x SP (104rb x 3.500) A = Varian harga beli = 104rb x( ) = rb Unfavorable (2) (3) Input aktual pada Anggaran biaya standar Fleksibel AQ x SP SQ x SP (105rb x 3.500) (106rb x 3.500) B = Varian Kuantitas (pemakaian bahan baku) = (105rb 106rb) x = Favorable Total Varian angg. fleksibel = A + B = rb U rb F = 6.900rb U

22 Analisa Varian Biaya Bahan Baku Varian Harga Beli Bahan Baku =Biaya aktual input aktual pada biaya standar =(AQ x AP) (AQ x SP) = AQ x ( AP SP) = x ( Rp3.600 Rp3.500 ) =Rp Unfavorable Varian harga beli bahan baku dicatat pada saat pembelian. Jurnal untuk mencatat varian harga beli: Persediaan bahan baku (104rb x 3.500) Varian harga beli bahan baku (104rb x ( )) Hutang dagang (104rb x 3.600) (untuk mencatat pembelian bahan baku dan variannya terhadap standar)

23 Analisa Varian Biaya Bahan Baku Varian Pemakaian Bahan Baku =Input aktual pada biaya standar biaya standar =(AQ x SP) (SQ x SP) = (AQ SQ) x SP = ( ) x Rp3.500 =Rp Favorable Varian pemakaian bahan baku dicatat pada saat diketahui jumlah pemakaian aktual. Jurnal untuk mencatat varian pemakaian bahan baku: Persediaan barang dalam proses (106rb x 3.500) Varian pemakaian bahan baku ((105rb 106rb) x 3.500) Persediaan bahan baku (105rb x 3.500) (untuk mencatat pemakaian bahan baku dan variannya terhadap standar)

24 Interpretasi Varian Biaya Bahan Baku Varian harga beli bahan baku, bisa disebabkan oleh kelalaian memanfaatkan diskon pembelian perubahan harga yang tidak diharapkan variasi di kualitas bahan baku Perhatikan biaya yang timbul karena varian harga beli bahan baku favorable, misalnya kualitas yang kurang baik bisa mengakibatkan scrap, rework, spoilage Penyebab Varian Pemakaian Bahan Baku Penggantian bahan baku Variasi kualitas bahan baku Tenaga kerja yang kurang berpengengalaman atau kurang terlatih Kurangnya supervisi

25 Analisa Varian Biaya Tenaga Kerja Langsung Analisa varian biaya tenaga kerja terdiri dari varian upah dan varian efisiensi tenaga kerja langsung (1) Biaya aktual (AQ x AP) (158rb x 2.100) (2) Input aktual pada biaya standar (AQ x SP) (158rb x 2.000) (3) Anggaran Fleksibel (SQ x SP) (159rb x 2.000) A = Varian Upah tenaga kerja B = Varian efisiensi TKL langsung = (158rb 159rb) x = 158rb x ( ) = 2.000rb Favorable = rb Unfavorable Total Varian angg. fleksibel = A + B = rb U rb F = rb U ; atau = (1) (3) = rb rb = U

26 Analisa Varian Biaya Tenaga Kerja Langsung Varian Upah Tenaga Kerja Langsung = biaya aktual input aktual pada biaya standar = (AQ x AP) (AQ x SP) = AQ x (AP SP) = x (Rp2.100 Rp2.000) = Rp Unfavorable Varian Efisiensi Tenaga Kerja Langsung = input aktual pada biaya standar biaya standar = (AQ x SP) (SQ x SP) = (AQ SQ) x SP = ( ( x 3)) x Rp2.000 = Rp Favorable

27 Analisa Varian Biaya Tenaga Kerja Langsung Upah tenaga kerja langsung (158rb x 2.100) Hutang upah tenaga kerja langsung (158rb x 2.100) (Untuk mencatat terjadinya upah tenaga kerja langsung yang belum dibayar) Persediaan barang dalam proses (53rb x 3 x 2.000) Upah tenaga kerja langsung (Untuk membebankan biaya tenaga kerja langsung ke produksi) Varian upah Tenaga Kerja Langsung (158rb x ( )) Varian Efisiensi Tenaga Kerja Langsung ((158rb 1595b) x 2.000) Upah Tenaga Kerja Langsung ( ) (Untuk mencatat varian upah dan efisiensi tenaga kerja langsung)

28 Interpretasi Varian Biaya Bahan Baku Varian harga beli bahan baku, bisa disebabkan oleh kelalaian memanfaatkan diskon pembelian perubahan harga yang tidak diharapkan variasi di kualitas bahan baku Perhatikan biaya yang timbul karena varian harga beli bahan baku favorable, misalnya kualitas yang kurang baik, bisa mengakibatkan scrap, rework, spoilage Penyebab Varian Pemakaian Bahan Baku Penggantian bahan baku Variasi kualitas bahan baku Tenaga kerja yang kurang berpengalaman atau kurang terlatih Kurangnya supervisi

29 Interpretasi Varian Biaya Tenaga Kerja Langsung Varian Varian Upah Tenaga Kerja Langsung, bisa disebabkan: Tingkah keahlian tenaga kerja berbeda dengan standar Kelalaian mengantisipasi kenaikan upah TKL Standar upah tenaga kerja yang sudah tidak sesuai Penyebab Varian EfisiensiTenaga Kerja Langsung: TK atau supervisor baru, atau pelatihan yang kurang memadai TK tidak memiliki keahlian yang sesuai dengan yang ditetapkan Ukuran batch produksi berbeda dengan ukuran batch produksi standard Bahan baku berbeda dari yang telah ditentukan Mesin dan peralatan tidak bekerja dengan baik Kurangnya supervisi Kurang memadainya penjadwalan

30 Latihan 1 Berikut ini data PT Sj & Dj untuk bulan Agustus: Aktual Anggaran Unit terjual Pendapatan Penjualan $ $ Biaya manufaktur variable Biaya manufaktur tetap Biaya penjualan dan admin. variabel Biaya penjualan dan admin. tetap Diminta: Buatlah flexible budget untuk PT Sj & Dj pada level penjualan aktual. Berapakah anggaran fleksibel laba operasional? Berapakah anggaran fleksibel kontribusi laba? Berapakah varian anggaran fleksibel kontribusi laba? Berapakah varian volume penjualan untuk laba operasional?

31 Latihan 2 Diketahui PT Sentosa Jaya, perusahaan manufaktur yang memproduksi tas, mempunyai standar bahan baku per unit ada 2 m 2 dengan biaya standar per m 2 adalah Rp Untuk memproduksi unit produk perusahaan telah menggunakan m 2 bahan baku. Jumlah pembelian selama bulan tersebut adalah Rp858 jt untuk m 2. Diminta : Hitunglah analisa varian harga beli bahan baku Hitunglah analisa varian pemakaian bahan baku Hitunglah analisa varian anggaran fleksibel bahan baku Buatlah jurnal yang diperlukan untuk mencatat pembelian aktual bahan baku dan variannya Buatlah jurnal yang diperlukan untuk mencatat pembelian pemakain aktual bahan baku dan variannya

32 Latihan 3 Data biaya tenaga kerja langsung PT Asia Makmur untuk bulan November sebagai berikut. Standar DLH per unit produk 3,2 jam Jumlah unit diproduksi unit Upah standar per DLH Rp Total pembayaran biaya DL Nov Rp Upah per DLH Nov Rp Hitunglah: Jumlah jam kerja langsung aktual Standar jam kerja langsung bulan November Varian upah tenaga kerja langsung Varian efisiensi tenaga kerja langsung Varian anggaran fleksibel tenaga kerja langsung

33 Latihan 4 PT Just Do It yang memproduksi pakan ternak dari tanaman palawija memiliki data bahan baku sebagai berikut: Harga standar DM/kg Rp3.600 Jumlah DM yang dibeli aktual Kg Actual quantity DM used Kg Nilai pembelian DM Rp DM usage varian Rp unfavorable Berdasarkan data di atas hitunglah: Harga beli aktual per kg Varian harga beli bahan baku Standar kuantitas bahan baku

PENENTUAN HARGA POKOK VARIABEL

PENENTUAN HARGA POKOK VARIABEL PENENTUAN HARGA POKOK VARIABEL PENGERTIAN PENENTUAN HP VARIABEL PENTINGNYA KONSEP HP VARIABEL ELEMEN BIAYA YG TERMASUK HARGA POKOK PRODUK TUJUAN PENENTUAN HP VARIABEL MANFAAT HP VARIABEL PERBEDAAN KONSEP

Lebih terperinci

SISTEM PERHITUNGAN BIAYA BERDASARKAN PESANAN (JOB ORDER COSTING ATAU JOB COSTING)

SISTEM PERHITUNGAN BIAYA BERDASARKAN PESANAN (JOB ORDER COSTING ATAU JOB COSTING) SISTEM PERHITUNGAN BIAYA BERDASARKAN PESANAN (JOB ORDER COSTING ATAU JOB COSTING) Job costing adalah biaya produksi yang diakumulasikan untuk setiap pesanan (job) yang terpisah. Suatu pesanan adalah output

Lebih terperinci

Bab 17. Akuntansi dan Pelaporan Tanggung Jawab

Bab 17. Akuntansi dan Pelaporan Tanggung Jawab Bab 17 Akuntansi dan Pelaporan Tanggung Jawab Sistem akuntansi yang didesain dengan baik tidak hanya menentukan biaya produk dan laba periodik secara akurat, tetapi juga membantu manajer dalam mengendalikan

Lebih terperinci

RANGKUMAN Bab 18 Perhitungan Biaya Standar: Penetapan Standar dan Analisis Varians

RANGKUMAN Bab 18 Perhitungan Biaya Standar: Penetapan Standar dan Analisis Varians RANGKUMAN Bab 18 Perhitungan Biaya Standar: Penetapan Standar dan Analisis Varians Biaya standar adalah biaya yang telah ditentukan sebelumnya untuk memproduksi satu unit atau sejumlah tertentu produk

Lebih terperinci

Perbedaan Metode Harga Pokok Pesanan dengan Harga Pokok Proses. Keterangan Harga Pokok Pesanan Harga Pokok Proses Pengumpulan Biaya Produksi

Perbedaan Metode Harga Pokok Pesanan dengan Harga Pokok Proses. Keterangan Harga Pokok Pesanan Harga Pokok Proses Pengumpulan Biaya Produksi METODE HARGA POKOK PROSES FULL COSTING Karakteristik Usaha Perusahaan yang Berproduksi Massa: 1. Produk yang dihasilkan merupakan produk standar 2. Produk yang dihasilkan dari bulan ke bulan adalah sama

Lebih terperinci

HARGA POKOK PRODUKSI

HARGA POKOK PRODUKSI HARGA POKOK PRODUKSI Suatu perusahaan perlu menetukan harga pokok bagi produksi yang dihasilkan, karena harga pokok itu merupakan salah satu faktor yang ikut mempengaruhi penentuan harga jual dasar penentuan

Lebih terperinci

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 14 PERSEDIAAN

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 14 PERSEDIAAN Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 14 PERSEDIAAN Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 14 tentang Persediaan disetujui dalam Rapat Komite Prinsip Akuntansi Indonesia pada tanggal

Lebih terperinci

Anggaran Biaya Bahan Baku

Anggaran Biaya Bahan Baku Anggaran Biaya Bahan Baku Sub pokok bahasan: 1. Tujuan penyusunan anggaran biaya bahan baku 2. Anggaran pemakaian/kebutuhan bahan baku 3. Anggaran persediaan bahan baku 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi

Lebih terperinci

TINJAUAN ATAS PERLAKUAN AKUNTANSI UNTUK PRODUK CACAT DAN PRODUK RUSAK PADA PT INDO PACIFIC

TINJAUAN ATAS PERLAKUAN AKUNTANSI UNTUK PRODUK CACAT DAN PRODUK RUSAK PADA PT INDO PACIFIC PROCEEDINGS Perkembangan Peran Akuntansi Dalam Bisnis Yang Profesional TINJAUAN ATAS PERLAKUAN AKUNTANSI UNTUK PRODUK CACAT DAN PRODUK RUSAK PADA PT INDO PACIFIC Abstract 570 066. Shinta Dewi Herawati

Lebih terperinci

BUDGET PRODUKSI Rencana perusahaan di bidang produksi Kegunaan budget unit produksi

BUDGET PRODUKSI Rencana perusahaan di bidang produksi Kegunaan budget unit produksi BUDGET PRODUKSI Budget Unit yang diproduksi, yaitu budget yang direncanakan secara lebih terperinci tentang jumlah unit barang yang akan diproduksi oleh perusahaan selama periode yang akan datang. Dalam

Lebih terperinci

Bab IV PEMBAHASAN. perusahaan, sehingga perusahaan dapat menentukan harga jual yang kompetitif. Untuk

Bab IV PEMBAHASAN. perusahaan, sehingga perusahaan dapat menentukan harga jual yang kompetitif. Untuk Bab IV PEMBAHASAN Perhitungan harga pokok produksi yang akurat sangatlah penting bagi perusahaan, sehingga perusahaan dapat menentukan harga jual yang kompetitif. Untuk dapat menentukan harga pokok produksi

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK HARGA POKOK PESANAN

KARAKTERISTIK HARGA POKOK PESANAN KARAKTERISTIK HARGA POKOK PESANAN 1. Dasar kegiatan adalah pesanan pelanggan 2. Sifat kegiatan adalah intermitten 3. Jenis barang produksi heterogen 4. Pengumpulan biaya setiap ada pesanan 5. Harga pokok

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS )

AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS ) AKTIVA TETAP AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS ) MEMPUNYAI MASA GUNA LEBIH DARI 1 PERIODE AKUNTANSI AKTIVA TETAP BERWUJUD (TANGIBLE FIXED ASSET) Mempunyai bentuk fisik, dpt dikenali melalui panca indra MEMPUNYAI

Lebih terperinci

Adalah bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi

Adalah bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi Biaya bahan baku 2 BIAYA BAHAN BAKU Adalah bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi 1. Elemen Biaya yang Membentuk Harga Bahan Baku yang Dibeli 2. Perencanaan dan Pengendalian Bahan 3. Penentuan

Lebih terperinci

Penggunaan Informasi Akuntansi Penuh. Agus Widarsono, SE., M.Si.,Ak goeswids@yahoo.com Agusw77.wordpress.com

Penggunaan Informasi Akuntansi Penuh. Agus Widarsono, SE., M.Si.,Ak goeswids@yahoo.com Agusw77.wordpress.com Penggunaan Informasi Akuntansi Penuh Agus Widarsono, SE., M.Si.,Ak goeswids@yahoo.com Agusw77.wordpress.com Informasi Akuntansi Penuh Informasi akuntansi penuh berhubungan dengan objek informasi. Objek

Lebih terperinci

EVALUASI METODE BIAYA STANDAR DALAM PENGENDALIAN SUATU BIAYA PRODUKSI (STUDI KASUS PADA CV. RAHMA ABADI BOJA)

EVALUASI METODE BIAYA STANDAR DALAM PENGENDALIAN SUATU BIAYA PRODUKSI (STUDI KASUS PADA CV. RAHMA ABADI BOJA) EVALUASI METODE BIAYA STANDAR DALAM PENGENDALIAN SUATU BIAYA PRODUKSI (STUDI KASUS PADA CV. RAHMA ABADI BOJA) TRI ISTANTO Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi, Universitas Dian Nuswantoro Semarang ABSTRAKSI

Lebih terperinci

BAB X PERENCANAAN PRODUKSI

BAB X PERENCANAAN PRODUKSI Perencanaan Agregat 123 BAB X PERENCANAAN PRODUKSI 1.1. Pendahuluan Perencaaan produksi adalah pernyataan rencana produksi ke dalam bentuk agregat. Perencanaan produksi ini merupakan alat komunikasi antara

Lebih terperinci

BAB II HARGA POKOK PRODUKSI

BAB II HARGA POKOK PRODUKSI BAB II HARGA POKOK PRODUKSI Bab ini berisi teori yang akan digunakan sebagai dasar melakukan analisis data. Mencakup pengertian dan penggolongan biaya serta teori yang berkaitan dengan penentuan harga

Lebih terperinci

ANALISIS BIAYA STANDAR DALAM RANGKA PENGENDALIAN BIAYA PRODUKSI PADA PT. PUSRI PALEMBANG

ANALISIS BIAYA STANDAR DALAM RANGKA PENGENDALIAN BIAYA PRODUKSI PADA PT. PUSRI PALEMBANG ANALISIS BIAYA STANDAR DALAM RANGKA PENGENDALIAN BIAYA PRODUKSI PADA PT. PUSRI PALEMBANG Nur Fitri Fajril (f3_fajril@yahoo.co.id) Lili Syafitri (lili.syafitri@rocketmail.com) Jurusan Akuntansi S1 STIE

Lebih terperinci

Diagram Alir Data (Data Flow Diagram) Metode Yang Digunakan Tujuan Penelitian

Diagram Alir Data (Data Flow Diagram) Metode Yang Digunakan Tujuan Penelitian - - - Level 0 Sistem Gambar 2. Level 1 Transaksi Proses Pembelian Level 1 Transaksi Proses Penjualan Gambar 5. DAD Level 1 Transaksi Proses Input Jurnal Penyesuaian DAD Level 1 Laporan Jurnal Gambar

Lebih terperinci

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN SISTEM PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI DENGAN METODE PROCESS COSTING STUDI KASUS PADA PT. XYZ

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN SISTEM PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI DENGAN METODE PROCESS COSTING STUDI KASUS PADA PT. XYZ PERANCANGAN DAN PEMBUATAN SISTEM PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI DENGAN METODE PROCESS COSTING STUDI KASUS PADA PT. XYZ Rudy Adipranata Program Studi Teknik Informatika, Universitas Kristen Petra Surabaya

Lebih terperinci

BAB VII SISTEM AKUNTANSI PERSEDIAAN

BAB VII SISTEM AKUNTANSI PERSEDIAAN BAB VII SISTEM AKUNTANSI PERSEDIAAN A. UMUM 1. Definisi PSAP Nomor 05 Peraturan Pemerintah Nomor 71 tahun 2010 menyatakan bahwa persediaan adalah aset lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang

Lebih terperinci

ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI SEBAGAI DASAR PENETAPAN HARGA JUAL PRODUK FURNITURE

ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI SEBAGAI DASAR PENETAPAN HARGA JUAL PRODUK FURNITURE ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI SEBAGAI DASAR PENETAPAN HARGA JUAL PRODUK FURNITURE ( Studi kasus pada PT. Hanin Designs Indonesia - Indonesian Legal Wood) Oleh: Utcik Anita Fakultas Ekonomi

Lebih terperinci

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 24 AKUNTANSI BIAYA MANFAAT PENSIUN

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 24 AKUNTANSI BIAYA MANFAAT PENSIUN Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 24 AKUNTANSI BIAYA MANFAAT PENSIUN Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 24 tentang Akuntansi Biaya Manfaat Pensiun disetujui dalam Rapat Komite

Lebih terperinci

HARGA TRANSFER KONSEP HT :

HARGA TRANSFER KONSEP HT : HARGA TRANSFER Istilah HT ini dijumpai pada perusahaan yang organisasinya disusun menurut pusat laba dan antar pusat laba tersebut terjadi transfer barang/jasa. Adanya transfer barang dan jasa dihubungkan

Lebih terperinci

BUDGET UNIT YANG DIPRODUKSI IKIN SOLIKIN Budget Unit yang diproduksi, d i yaitu budget yang direncanakan secara lebih terperinci tentang jumlah unit barang yang akan diproduksikan oleh perusahaan selama

Lebih terperinci

Teori Harga Fungsi Linear

Teori Harga Fungsi Linear Teori Harga Fungsi Linear Matematika Ekonomi LOGO Osa Omar Sharif Teori Permintaan Teori permintaan Menerangkan tentang ciri hubungan antara jumlah permintaan (jumlah barang yang diminta pembeli) dan harga.

Lebih terperinci

RANCANGAN PERKULIAHAN PROGRAM STUDI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI BISNIS

RANCANGAN PERKULIAHAN PROGRAM STUDI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI BISNIS RANCANGAN PERKULIAHAN PROGRAM SUDI S-1 MANAJEMEN FAKULAS EKONOMI BISNIS Q No. Dokumen 12-2-1.2.04.00 Distribusi gl. Efektif 01 Maret 2014 Judul Mata Kuliah : Akuntansi Manajemen (Managerial Accounting)

Lebih terperinci

PENYUSUNAN ANALISIS STANDAR BELANJA MELALUI PENDEKATAN REGRESI SEDERHANA DALAM MENYUSUN ANGGARAN

PENYUSUNAN ANALISIS STANDAR BELANJA MELALUI PENDEKATAN REGRESI SEDERHANA DALAM MENYUSUN ANGGARAN PENYUSUNAN ANALISIS STANDAR BELANJA MELALUI PENDEKATAN REGRESI SEDERHANA DALAM MENYUSUN ANGGARAN Memen Suwandi Jurusan Akuntansi, UIN Alauddin, Jl. ST. Alauddin No. 36, Samata-Gowa msuwandi19@yahoo.com

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya menyediakan informasi biaya yang akan digunakan untuk membantu menetapkan harga pokok produksi

Lebih terperinci

BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING

BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING II.1. Harga Jual Penentuan harga jual suatu produk atau jasa merupakan salah satu keputusan penting manajemen karena harga yang ditetapkan

Lebih terperinci

BAB III AUTOMATA HINGGA NON-DETERMINISTIK DAN EKUIVALENSI AHN AHD - GR

BAB III AUTOMATA HINGGA NON-DETERMINISTIK DAN EKUIVALENSI AHN AHD - GR Bab III Automata Hingga Non-Deterministik 15 BAB III AUTOMATA HINGGA NON-DETERMINISTIK DAN EKUIVALENSI AHN AHD - GR TUJUAN PRAKTIKUM 1) Mengetahui apa yang dimaksud dengan Automata Hingga Non-deterministik

Lebih terperinci

BAB III PERHITUNGAN KEBUTUHAN TENAGA KERJA

BAB III PERHITUNGAN KEBUTUHAN TENAGA KERJA BAB III PERHITUNGAN KEBUTUHAN TENAGA KERJA A. DATA PERENCANAAN Untuk menetukan besarnya jumlah tenaga kerja diperlukan input data: 1. Volume Pekerjaan Volume pekerjaan sering disebut juga Bill Of Quantity

Lebih terperinci

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT SA Seksi 312 RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT Sumber: PSA No. 25 PENDAHULUAN 01 Seksi ini memberikan panduan bagi auditor dalam mempertimbangkan risiko dan materialitas pada saat perencanaan

Lebih terperinci

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 17 AKUNTANSI PENYUSUTAN

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 17 AKUNTANSI PENYUSUTAN Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 17 AKUNTANSI PENYUSUTAN Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 17 tentang Akuntansi Penyusutan disetujui dalam Rapat Komite Prinsip Akuntansi

Lebih terperinci

PENENTUAN HARGA POKOK PRODUK DAN PEMBUATAN KEPUTUSAN DALAM LINGKUNGAN PEMANUFAKTURAN MAJU

PENENTUAN HARGA POKOK PRODUK DAN PEMBUATAN KEPUTUSAN DALAM LINGKUNGAN PEMANUFAKTURAN MAJU AKUNTANSI MANAJEMEN LANJUTAN PENENTUAN HARGA POKOK PRODUK DAN PEMBUATAN KEPUTUSAN DALAM LINGKUNGAN PEMANUFAKTURAN MAJU Rowland Bismark Fernando Pasaribu UNIVERSITAS GUNADARMA PERTEMUAN II EMAIL: rowland

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keputusan untuk pertumbuhan perusahaan.menurutkrismiaji (2002), kesalahan

BAB I PENDAHULUAN. keputusan untuk pertumbuhan perusahaan.menurutkrismiaji (2002), kesalahan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penentuan harga jual merupakan unsur penting dalam pengambilan suatu keputusan untuk pertumbuhan perusahaan.menurutkrismiaji (2002), kesalahan penentuan harga akan

Lebih terperinci

BAB II ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN

BAB II ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN BAB II ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN A. Arti Penting Analisis Laporan Keuangan Analisis terhadap laporan keuangan suatu perusahaan pada dasarnya karena ingin mengethaui tingkat profitabilitas (keuntungan)

Lebih terperinci

PENYUSUNAN HARGA PERKIRAAN SENDIRI (HPS) DENGAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING(ABC) Oleh : Fatimah Widyaiswara Balai Diklat Keuangan Malang

PENYUSUNAN HARGA PERKIRAAN SENDIRI (HPS) DENGAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING(ABC) Oleh : Fatimah Widyaiswara Balai Diklat Keuangan Malang PENYUSUNAN HARGA PERKIRAAN SENDIRI (HPS) DENGAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING(ABC) Oleh : Fatimah Widyaiswara Balai Diklat Keuangan Malang Harga Perkiraan Sendiri (HPS) adalah komponen yang sangat penting

Lebih terperinci

PSAK NO. 52 - MATA UANG PELAPORAN SEBUAH CONTOH PENERAPAN

PSAK NO. 52 - MATA UANG PELAPORAN SEBUAH CONTOH PENERAPAN 16 Jurnal Akuntansi dan Keuangan Vol. 1, No. 1, Mei 1999 : 16-27 PSAK NO. 52 - MATA UANG PELAPORAN SEBUAH CONTOH PENERAPAN Y. Jogi Christiawan Dosen Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi Universitas Kristen

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Teori dan Fungsi Produksi Produksi sering diartikan sebagai penciptaan guna, yaitu kemampuan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia.produksi dalam hal ini mencakup

Lebih terperinci

Setelah pengisian data master, Saldo Awal baru bisa di Isi pada program MAS dibawah ini:

Setelah pengisian data master, Saldo Awal baru bisa di Isi pada program MAS dibawah ini: Contents Pengisian Saldo Awal... 2 A. Saldo Awal General Ledger... 3 B. Saldo Awal Cash Ledger... 4 C. Saldo Awal Account Payable (Hutang)... 4 D. Saldo Awal Account Receivable (Piutang)... 6 E. Saldo

Lebih terperinci

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT Risiko Audit dan Materialitas dalam Pelaksanaan Audit Standar Prof SA Seksi 3 1 2 RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT Sumber: PSA No. 25 PENDAHULUAN 01 Seksi ini memberikan panduan bagi

Lebih terperinci

PERIKATAN AUDIT TAHUN PERTAMA SALDO AWAL

PERIKATAN AUDIT TAHUN PERTAMA SALDO AWAL SA Seksi 323 PERIKATAN AUDIT TAHUN PERTAMA SALDO AWAL Sumber: PSA No. 56 PENDAHULUAN 01 Standar pekerjaan lapangan ketiga berbunyi sebagai berikut: Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui

Lebih terperinci

PENENTUAN UNIT COST DENGAN METODE ABC. Pusat Kebijakan dan Manajemen Kesehatan UNIVERSITAS GADJAH MADA

PENENTUAN UNIT COST DENGAN METODE ABC. Pusat Kebijakan dan Manajemen Kesehatan UNIVERSITAS GADJAH MADA PENENTUAN UNIT COST DENGAN METODE ABC Pusat Kebijakan dan Manajemen Kesehatan UNIVERSITAS GADJAH MADA Hal-hal yg harus dipertimbangkan dalam penentuan UNIT COST Apa yg dimaksud dengan UNIT? Untuk tujuan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. persediaan (inventory) merupakan barang yang disimpan untuk digunakan atau

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. persediaan (inventory) merupakan barang yang disimpan untuk digunakan atau BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian dan Arti Penting Persediaan 1. Pengertian Persediaan persediaan (inventory) merupakan barang yang disimpan untuk digunakan atau dijual pada periode mendatang. Persediaan

Lebih terperinci

PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )

PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH ) SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d 100 100 s/d 200 200 s/d 300 300 s/d 400 400 s/d 500 500 s/d 600 600 s/d 700

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi dalam hal ini

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi dalam hal ini BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Teori dan Fungsi Produksi Produksi sering diartikan sebagai penciptaan guna, yaitu kemampuan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi dalam hal ini mencakup

Lebih terperinci

ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI PADA CV. ABADI JASA. Latifa Tri Utami Jurusan Akuntansi Politeknik PalComTech Palembang.

ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI PADA CV. ABADI JASA. Latifa Tri Utami Jurusan Akuntansi Politeknik PalComTech Palembang. ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI PADA CV. ABADI JASA Latifa Tri Utami Jurusan Akuntansi Politeknik PalComTech Palembang Abstrak Laporan ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana pengklasifikasian

Lebih terperinci

SOAL DETECT UTS GENAP 2014/2015. Quality Control

SOAL DETECT UTS GENAP 2014/2015. Quality Control SOAL DETECT UTS GENAP 2014/2015 Quality Control 1. a. Buat peta kendali dan R! b. Buat revisi peta kendali jika dibutuhkan! c. Diketahui spesifikasi produk adalah 171 ± 11. Jika produk di bawah LSL maka

Lebih terperinci

PENERAPAN PENCATATAN AKUNTANSI PERSEDIAAN BARANG Oleh; Sri Isnawaty Pakaya Dosen FEB Universitas Negeri Gorontalo

PENERAPAN PENCATATAN AKUNTANSI PERSEDIAAN BARANG Oleh; Sri Isnawaty Pakaya Dosen FEB Universitas Negeri Gorontalo PENERAPAN PENCATATAN AKUNTANSI PERSEDIAAN BARANG Oleh; Sri Isnawaty Pakaya Dosen FEB Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dikemukakan pada bab-bab

Lebih terperinci

ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI DALAM MENETAPKAN HARGA JUAL BETON PADA PT INDO BETON PALEMBANG

ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI DALAM MENETAPKAN HARGA JUAL BETON PADA PT INDO BETON PALEMBANG ANALISIS PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI DALAM MENETAPKAN HARGA JUAL BETON PADA PT INDO BETON PALEMBANG Nurul Isnani (Isnaninurul@gmail.com) Rizal Effendi (Rizaleffendi31@yahoo.co.id) Akuntansi S1 STIE

Lebih terperinci

ANALISIS PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI BATIK MUSTIKA BLORA BERDASARKAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING. (Studi Kasus pada Usaha Batik Mustika Blora)

ANALISIS PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI BATIK MUSTIKA BLORA BERDASARKAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING. (Studi Kasus pada Usaha Batik Mustika Blora) ANALISIS PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI BATIK MUSTIKA BLORA BERDASARKAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING (Studi Kasus pada Usaha Batik Mustika Blora) SKRIPSI Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi pada Universitas

Lebih terperinci

Jl. Kaliurang Km 14.4 Sleman, DIY 55184 1,2)Email: teknik.industri@uii.ac.id ABSTRAK

Jl. Kaliurang Km 14.4 Sleman, DIY 55184 1,2)Email: teknik.industri@uii.ac.id ABSTRAK Penerapan Metode Total Productive Maintenance (TPM) untuk Mengatasi Masalah Six-Big Losess dalam Mencapai Efisiensi Proses Produksi (Studi Kasus pada PT. Itokoh Ceperindo) Aldila Samudro Mukti 1, Hudaya

Lebih terperinci

Lampiran 1 FLOWCHART PENERIMAAN BARANG DAGANGAN PADA PT X

Lampiran 1 FLOWCHART PENERIMAAN BARANG DAGANGAN PADA PT X Lampiran 1 FLOWCHART PENERIMAAN BARANG DAGANGAN PADA PT X Lampiran 2 FLOWCHART PENYIMPANAN BARANG DAGANGAN PADA PT X Lampiran 3 FLOWCHART PENGELUARAN BARANG DAGANGAN PADA PT X DAFTAR KUESIONER PERTANYAAN

Lebih terperinci

PSAK 58. Discontinued Operation OPERASI YANG DIHENTIKAN. Presented by: Dwi Martani Anggota Tim Implementasi IFRS Ketua Departemen Akuntansi FEUI

PSAK 58. Discontinued Operation OPERASI YANG DIHENTIKAN. Presented by: Dwi Martani Anggota Tim Implementasi IFRS Ketua Departemen Akuntansi FEUI PSAK 58 ASET TIDAK LANCAR YANG DIMILIKI UNTUK DIJUAL DAN OPERASI YANG DIHENTIKAN IFRS 5 (2009): Non-current tassets Held ldfor Sale and Discontinued Operation Presented by: Dwi Martani Anggota Tim Implementasi

Lebih terperinci

Buletin Akuntansi Staf Bapepam (BAS)

Buletin Akuntansi Staf Bapepam (BAS) Buletin Akuntansi Staf Bapepam (BAS) BAS No. 2 : INTERPRETASI ATAS PENERAPAN PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN (PSAK) NO. 58 TENTANG OPERASI DALAM PENGHENTIAN Ikhtisar : Interpretasi dalam Buletin

Lebih terperinci

KOREKSI KESALAHAN, PERUBAHAN KEBIJAKAN AKUNTANSI, DAN PERISTIWA LUAR BIASA

KOREKSI KESALAHAN, PERUBAHAN KEBIJAKAN AKUNTANSI, DAN PERISTIWA LUAR BIASA LAMPIRAN XII PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 0 TANGGAL 1 JUNI 0 STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. KOREKSI KESALAHAN, PERUBAHAN KEBIJAKAN AKUNTANSI, DAN PERISTIWA LUAR BIASA

Lebih terperinci

Analisis Perpindahan (displacement) dan Kecepatan Sudut (angular velocity) Mekanisme Empat Batang Secara Analitik Dengan Bantuan Komputer

Analisis Perpindahan (displacement) dan Kecepatan Sudut (angular velocity) Mekanisme Empat Batang Secara Analitik Dengan Bantuan Komputer Analisis Perpindahan (displacement) dan Kecepatan Sudut (angular velocity) Mekanisme Empat Batang Secara Analitik Dengan Bantuan Komputer Oegik Soegihardjo Dosen Fakultas Teknologi Industri Jurusan Teknik

Lebih terperinci

SILABUS OLIMPIADE EKONOMI. : 120 menit tingkat kabupaten/kota dan provinsi. 150 menit tingkat nasional

SILABUS OLIMPIADE EKONOMI. : 120 menit tingkat kabupaten/kota dan provinsi. 150 menit tingkat nasional SILABUS OLIMPIADE EKONOMI Bidang studi Jenjang Alokasi waktu : Ekonomi : SMA/MA : 120 menit tingkat kabupaten/kota dan provinsi 150 menit tingkat nasional Kompetensi Dasar Materi Pembelajaran 1. Mengidentifikasi

Lebih terperinci

PETUNJUK LAPANGAN (PETLAP) PENCATATAN USAHATANI PADI

PETUNJUK LAPANGAN (PETLAP) PENCATATAN USAHATANI PADI PETUNJUK LAPANGAN (PETLAP) PENCATATAN USAHATANI PADI A. DEFINISI Secara makro, suatu usaha dikatakan layak jika secara ekonomi/finansial menguntungkan, secara sosial mampu menjamin pemerataan hasil dan

Lebih terperinci

PENERAPAN PROGRAM LINIER DALAM OPTIMASI BIAYA PAKAN IKAN DENGAN METODE SIMPLEKS (STUDI KASUS PT. INDOJAYA AGRINUSA MEDAN)

PENERAPAN PROGRAM LINIER DALAM OPTIMASI BIAYA PAKAN IKAN DENGAN METODE SIMPLEKS (STUDI KASUS PT. INDOJAYA AGRINUSA MEDAN) PENERAPAN PROGRAM LINIER DALAM OPTIMASI BIAYA PAKAN IKAN DENGAN METODE SIMPLEKS (STUDI KASUS PT. INDOJAYA AGRINUSA MEDAN) Beby Sundary (1011297) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika STMIK Budi Darma

Lebih terperinci

PENGAMBILAN KEPUTUSAN SEWA ATAU BELI ARMADA TRUK PENGANGKUT KELAPA SAWIT DI CV. VIAN PRATAMA

PENGAMBILAN KEPUTUSAN SEWA ATAU BELI ARMADA TRUK PENGANGKUT KELAPA SAWIT DI CV. VIAN PRATAMA PENGAMBILAN KEPUTUSAN SEWA ATAU BELI ARMADA TRUK PENGANGKUT KELAPA SAWIT DI CV. VIAN PRATAMA Ignasius Dedi Ardianto Fakultas Teknologi Industri Universitas Atma Jaya Yogyakarta ABSTRAK CV. Vian Pratama

Lebih terperinci

ANALISIS PERHITUNGAN PENYUSUTAN AKTIVA TETAP BERWUJUD DAN PENGARUHNYA TERHADAP LABA RUGI PADA PT. GENDARIN INDONESIA CABANG PALEMBANG

ANALISIS PERHITUNGAN PENYUSUTAN AKTIVA TETAP BERWUJUD DAN PENGARUHNYA TERHADAP LABA RUGI PADA PT. GENDARIN INDONESIA CABANG PALEMBANG ANALISIS PERHITUNGAN PENYUSUTAN AKTIVA TETAP BERWUJUD DAN PENGARUHNYA TERHADAP LABA RUGI PADA PT. GENDARIN INDONESIA CABANG PALEMBANG Etika Mela Sari Jurusan Akuntansi POLITEK PalComTech Palembang Abstrak

Lebih terperinci

LEAN ACCOUNTING: SUATU ALTERNATIF TEKNIK AKUNTANSI MANAJEMEN DALAM INDUSTRI MANUFAKTUR

LEAN ACCOUNTING: SUATU ALTERNATIF TEKNIK AKUNTANSI MANAJEMEN DALAM INDUSTRI MANUFAKTUR LEAN ACCOUNTING: SUATU ALTERNATIF TEKNIK AKUNTANSI MANAJEMEN DALAM INDUSTRI MANUFAKTUR Eka Ardhani Sisdyani Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Udayana ABSTRAK Manufacturing techniques have

Lebih terperinci

AKUNTANSI BIAYA MODUL 3 HARGA POKOK PENJUALAN & IKHTISAR RUGI LABA

AKUNTANSI BIAYA MODUL 3 HARGA POKOK PENJUALAN & IKHTISAR RUGI LABA AKUNTANSI BIAYA MODUL 3 HARGA POKOK PENJUALAN & IKHTISAR RUGI LABA Oleh Ir. Betrianis, MSi Departemen Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Indonesia DEPOK 2006 TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah mempelajari

Lebih terperinci

PERBANDINGAN SISTEM BIAYA TRADISIONAL DENGAN SISTEM BIAYA ABC NURHAYATI. Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara

PERBANDINGAN SISTEM BIAYA TRADISIONAL DENGAN SISTEM BIAYA ABC NURHAYATI. Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara PERBANDINGAN SISTEM BIAYA TRADISIONAL DENGAN SISTEM BIAYA ABC NURHAYATI Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Sistem Biaya Tradisional Dalam sistem

Lebih terperinci

BAB 8 HUBUNGAN ANTARA KANTOR PUSAT DAN CABANG MASALAH KHUSUS

BAB 8 HUBUNGAN ANTARA KANTOR PUSAT DAN CABANG MASALAH KHUSUS BAB 8 HUBUNGAN ANTARA KANTOR PUSAT DAN CABANG MASALAH KHUSUS Hubungan kantor pusat dan cabang ini dalam masalah khusus ini menyakut masalah: 1. Pengiriman uang kas antar cabang 2. Pengiriman barang dagangan

Lebih terperinci

BAB V UJI COBA DAN IMPLEMENTASI

BAB V UJI COBA DAN IMPLEMENTASI BAB V UJI COBA DAN IMPLEMENTASI 5.1 Uji Coba 5.1.1 Desain Input/Output Desain input/output merupakan rancangan input/output berupa form-form untuk memasukkan data master dan transaksi dan mencetak hasil

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI MANAGEMENT SPBU PERTAMINA ( FPOS SPBU) PT. FTF Globalindo

SISTEM INFORMASI MANAGEMENT SPBU PERTAMINA ( FPOS SPBU) PT. FTF Globalindo PRODUK PROFILE SISTEM INFORMASI MANAGEMENT SPBU PERTAMINA ( FPOS SPBU) PT. FTF Globalindo I. SEKILAS TENTANG APLIKASI Sistem Informasi Management SPBU Pertamina adalah aplikasi komputer yang dikembangkan

Lebih terperinci

Pembuatan Sistem Informasi Produksi Untuk Meningkatkan Kualitas Sistem Manufaktur dan Jasa

Pembuatan Sistem Informasi Produksi Untuk Meningkatkan Kualitas Sistem Manufaktur dan Jasa Pembuatan Sistem Informasi Produksi Untuk Meningkatkan Kualitas Sistem Manufaktur dan Jasa Leo Willyanto Santoso Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi Industri Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto

Lebih terperinci

ORGANISASI NIRLABA. Oleh: Tri Purwanto

ORGANISASI NIRLABA. Oleh: Tri Purwanto KONSEP DASAR ORGANISASI NIRLABA Oleh: Tri Purwanto Pelatihan Penyusunan Laporan Keuangan sesuai PSAK 45 berdasar SAK ETAP Pelatihan Penyusunan Laporan Keuangan sesuai PSAK 45 berdasar SAK ETAP Sekretariat

Lebih terperinci

CARA MUDAH DAN CEPAT BIKIN LAPORAN KEUANGAN DENGAN EXCEL

CARA MUDAH DAN CEPAT BIKIN LAPORAN KEUANGAN DENGAN EXCEL CARA MUDAH DAN CEPAT BIKIN LAPORAN KEUANGAN DENGAN EXCEL Oleh : Sarifuddin Cara ini sangat mudah dan paling cepat kalau Anda ingin bikin laporan keuangan dengan Excel. Bagi yang sudah terbiasa dengan Excel

Lebih terperinci

ANALISIS NILAI TAMBAH, KEUNTUNGAN, DAN TITIK IMPAS PENGOLAHAN HASIL RENGGINANG UBI KAYU (RENGGINING) SKALA RUMAH TANGGA DI KOTA BENGKULU

ANALISIS NILAI TAMBAH, KEUNTUNGAN, DAN TITIK IMPAS PENGOLAHAN HASIL RENGGINANG UBI KAYU (RENGGINING) SKALA RUMAH TANGGA DI KOTA BENGKULU ANALISIS NILAI TAMBAH, KEUNTUNGAN, DAN TITIK IMPAS PENGOLAHAN HASIL RENGGINANG UBI KAYU (RENGGINING) SKALA RUMAH TANGGA DI KOTA BENGKULU Andi Ishak, Umi Pudji Astuti dan Bunaiyah Honorita Balai Pengkajian

Lebih terperinci

Manajemen Operasi, Edisi Ketiga. Jakarta: Grasindo. 2007 Oleh: Dr. Ir. Eddy Herjanto, SE. MSc

Manajemen Operasi, Edisi Ketiga. Jakarta: Grasindo. 2007 Oleh: Dr. Ir. Eddy Herjanto, SE. MSc Manajemen Operasi, Edisi Ketiga. Jakarta: Grasindo. 2007 Oleh: Dr. Ir. Eddy Herjanto, SE. MSc PENGANTAR MANAJEMEN OPERASI Bab 1 Pengertian Kegiatan operasi merupakan kegiatan kompleks, mencakup pelaksanaan

Lebih terperinci

SPK Alat. Input SPK. Program. Proyek Dalam. tersebut yang. akan muncul. master Daftar Proyek. saja yang ada dalam. akan muncul.

SPK Alat. Input SPK. Program. Proyek Dalam. tersebut yang. akan muncul. master Daftar Proyek. saja yang ada dalam. akan muncul. Input SPK Alat Program Input SPK Alat berfungsi untuk mengisikan data SPK Alat ke dalam database. Sebelum melakukan penginputan SPK Alat, terlebih dahulu harus disiapkan dokumen-dokumen pendukung, seperti:

Lebih terperinci

B. Persoalan Batasan Campuran

B. Persoalan Batasan Campuran B. Persoalan Batasan Campuran Tempat kerajinan membuat tas kantor dan tas kulit. Laba tas kantor $ 400 dan laba tas koper $ 200. Tempat kerajinan tersebut harus menyediakan untuk pelanggan 30 tas setiap

Lebih terperinci

KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP

KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP LAMPIRAN VII PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 219/PMK.05/2013 TENTANG KEBIJAKAN AKUNTANSI PEMERINTAH PUSAT A. DEFINISI MENTERI KEUANGAN SALINAN KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP Aset Tetap adalah aset berwujud

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Setiap perusahaan dalam melakukan kegunaan operasionalnya tidak akan

BAB I PENDAHULUAN. Setiap perusahaan dalam melakukan kegunaan operasionalnya tidak akan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap perusahaan dalam melakukan kegunaan operasionalnya tidak akan lepas dari penggunaan aktiva tetap walaupun proporsi penggunaan aktiva tetap ini berbeda antara

Lebih terperinci

PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI. Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI

PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI. Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI Elemen Kompetensi III Elemen Kompetensi 1. Menjelaskan prinsip-prinsip konservasi energi 2. Menjelaskan

Lebih terperinci

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN Edisi : VIII/Agustus 2009 PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN Oleh: Rian Ardhi Redhite Auditor pada KAP Syarief Basir & Rekan Berdasarkan PSAK 16 (Revisi

Lebih terperinci

Potensi wisata dalam negeri berperan penting bagi industri jasa penginapan. Bisnis

Potensi wisata dalam negeri berperan penting bagi industri jasa penginapan. Bisnis PENENTUAN HARGA POKOK PENJUALAN KAMAR DELUXE DENGAN MENGGUNAKAN METODE ACTIVITY BASED COSTING PADA RESORT G-LAND JOYO S CAMP TAHUN 2010 Insyirah Putikadea Universitas Negeri Surabaya Email: oiagd@yahoo.com

Lebih terperinci

Jadwal Shalat Bulan Januari, 2015 M Denpasar, Bali, Indonesia

Jadwal Shalat Bulan Januari, 2015 M Denpasar, Bali, Indonesia Jadwal Shalat Bulan Januari, 2015 M 01 04:29 04:39 06:01 06:27 12:24 15:51 18:44 19:59 (9:16) 02 04:30 04:40 06:01 06:27 12:24 15:51 18:45 19:59 (9:18) 03 04:30 04:40 06:02 06:28 12:25 15:51 18:45 20:00

Lebih terperinci

PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI DAN PENCAPAIAN COST REDUCTION DENGAN METODE ACTIVITY-BASED MANAGEMENT DI PT X

PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI DAN PENCAPAIAN COST REDUCTION DENGAN METODE ACTIVITY-BASED MANAGEMENT DI PT X PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI DAN PENCAPAIAN COST REDUCTION DENGAN METODE ACTIVITY-BASED MANAGEMENT DI PT X Moses L. Singgih dan Mariska Jurusan Teknik Industri Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS)

Lebih terperinci

STUDI PRAKTEK ESTIMASI BIAYA TIDAK LANGSUNG PADA PROYEK KONSTRUKSI

STUDI PRAKTEK ESTIMASI BIAYA TIDAK LANGSUNG PADA PROYEK KONSTRUKSI Konferensi Nasional Teknik Sipil 4 (KoNTekS 4) Sanur-Bali, 2-3 Juni 2010 STUDI PRAKTEK ESTIMASI BIAYA TIDAK LANGSUNG PADA PROYEK KONSTRUKSI Biemo W. Soemardi 1 dan Rani G. Kusumawardani 2 1 Kelompok Keahlian

Lebih terperinci

Penomoran dan Inventarisasi Aset

Penomoran dan Inventarisasi Aset Standard Operating Procedure (SOP) Penomoran dan Inventarisasi Nomor : 004/I1.B03.1/SOP/2014 Kantor Wakil Rektor Bidang Sumberdaya dan Organisasi InstitutTeknologi Bandung 2014 Halaman : 1 dari 6 RIWAYAT

Lebih terperinci

BAB I PENGANTAR MATEMATIKA EKONOMI

BAB I PENGANTAR MATEMATIKA EKONOMI BAB I PENGANTAR MATEMATIKA EKONOMI 1.1 Matematika Ekonomi Aktivitas ekonomi merupakan bagian dari kehidupan manusia ribuan tahun yang lalu. Kata economics berasal dari kata Yunani klasik yang artinya household

Lebih terperinci

HUKUM KENAIKAN HASIL BERKURANG

HUKUM KENAIKAN HASIL BERKURANG HUKUM KENAIKAN HASIL BERKURANG 1. Pengertian Kenaikan Hasil Berkurang Dalam proses produksi dikenal hukum kenaikan hasil berkurang (Law of Diminishing Returns) disingkat dengan LDR. LDR berlaku di sektor

Lebih terperinci

BAB 5 KOMPONEN DASAR SISTEM KONTROL

BAB 5 KOMPONEN DASAR SISTEM KONTROL BAB 5 KOMPONEN ASAR SISTEM KONTROL 5. SENSOR AN TRANSMITER Sensor: menghasilkan fenomena, mekanik, listrik, atau sejenisnya yang berhubungan dengan variabel proses yang diukur. Trasmiter: mengubah fenomena

Lebih terperinci

Clara Susilawati,MSi

Clara Susilawati,MSi Clara Susilawati,MSi Harga pokok proses digunakan untuk mengumpulkan harga pokok produk oleh perusahaan yang mempunyai produk homogen yang diproses melalui satu departemen atau lebih. Kegiatan produksi

Lebih terperinci

LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP

LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP Edisi : IX/September 2009 LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP Oleh: Ikhlasul Manna Muhammad Fahri Keduanya Auditor pada KAP Syarief Basir & Rekan I. PENDAHULUAN PSAK 16 (Revisi

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN. Penelitian atas Pengukuran profitabilitas perusahaan ini adalah jenis penelitian

BAB IV METODE PENELITIAN. Penelitian atas Pengukuran profitabilitas perusahaan ini adalah jenis penelitian BAB IV METODE PENELITIAN 4.1. Jenis dan Ruang Lingkup Penelitian Penelitian atas Pengukuran profitabilitas perusahaan ini adalah jenis penelitian komparatif yakni penelitian yang dilakukan dengan maksud

Lebih terperinci

odul ke: Adjusting Process Jurnal Penyesuaian akultas FASILKOM Yustika Erliani SE, MMSI rogram Studi Sistem Informasi

odul ke: Adjusting Process Jurnal Penyesuaian akultas FASILKOM Yustika Erliani SE, MMSI rogram Studi Sistem Informasi odul ke: Adjusting Process Jurnal Penyesuaian akultas FASILKOM Yustika Erliani SE, MMSI rogram Studi Sistem Informasi Matching Principle Ketika seorang akuntan mempersiapkan sebuah laporan keuangan, mereka

Lebih terperinci

Oleh Drs. Iman Daryanto, Ak http://www.artikelakuntansi.com

Oleh Drs. Iman Daryanto, Ak http://www.artikelakuntansi.com Oleh Drs. Iman Daryanto, Ak http://www.artikelakuntansi.com S etiap akhir tahun, biasanya di perusahaa-perusahaan besar menentukan hal-hal yang merupakan srategis utama di tahun-tahun yang akan datang

Lebih terperinci

Setiap perusahaan, baik yang bergerak di bidang jasa, produksi, maksimal melalui penggunaan sumber daya yang ekonomis secara efektif dan

Setiap perusahaan, baik yang bergerak di bidang jasa, produksi, maksimal melalui penggunaan sumber daya yang ekonomis secara efektif dan I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Setiap perusahaan, baik yang bergerak di bidang jasa, produksi, manufacturing maupun perdagangan bertujuan untuk memperoleh laba yang maksimal melalui penggunaan sumber

Lebih terperinci

PENERAPAN ANGGARAN FLEKSIBEL SEBAGAI ALAT BANTU PENGENDALIAN BIAYA PRODUKSI PADA PT. SEMEN TONASA PANGKEP SKRIPSI

PENERAPAN ANGGARAN FLEKSIBEL SEBAGAI ALAT BANTU PENGENDALIAN BIAYA PRODUKSI PADA PT. SEMEN TONASA PANGKEP SKRIPSI PENERAPAN ANGGARAN FLEKSIBEL SEBAGAI ALAT BANTU PENGENDALIAN BIAYA PRODUKSI PADA PT. SEMEN TONASA PANGKEP SKRIPSI OLEH : M. ZULKIFLI YUSUF A3 11 06 601 JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS

Lebih terperinci

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI MENGELOLA USAHA PAKAIAN

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI MENGELOLA USAHA PAKAIAN PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI MENGELOLA USAHA PAKAIAN KODE PROGRAM PELATIHAN : O 93 09114 IV 01 DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jl.

Lebih terperinci

TENTANG - RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN SERTA PELAKSANAAN ANGGARAN BADAN LAYANAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEUANGAN,

TENTANG - RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN SERTA PELAKSANAAN ANGGARAN BADAN LAYANAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEUANGAN, SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 9 2 /PMK.05/2011 TENTANG - RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN SERTA PELAKSANAAN ANGGARAN BADAN LAYANAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEUANGAN, Menimbang

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Beberapa hal yang diubah antara lain:

KATA PENGANTAR. Beberapa hal yang diubah antara lain: KATA PENGANTAR Peraturan Pemerintah Nomor Tahun 00 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) mengamanatkan bahwa akuntansi pemerintahan berbasis akrual diterapkan paling lambat pada tahun anggaran 0.

Lebih terperinci

-THESIS (TI092327)- Perancangan Model Biaya Produk Mass Customization Berbasis Siklus Hidup Produk

-THESIS (TI092327)- Perancangan Model Biaya Produk Mass Customization Berbasis Siklus Hidup Produk -THESIS (TI092327)- Perancangan Model Biaya Produk Mass Customization Berbasis Siklus Hidup Produk Oleh : Yuli Dwi Astanti Dosen Pembimbing : Maria Anityasari,S.T,ME,Ph.D Naning Aranti Wessiani,S.T,M.M

Lebih terperinci