Rekomendasi Peta Jalan Industri Mobil Listrik Nasional

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Rekomendasi Peta Jalan Industri Mobil Listrik Nasional"

Transkripsi

1 Rekomendasi Peta Jalan Industri Mobil Listrik Nasional Battery Electric Vehicle (BEV) Tipe Mobil MPV 6 Penumpang Fortuga (Mochtar Niode) Desember 2018

2 Mengapa Kendaraan Listrik? Mengurangi Impor BBM Mengurangi Emisi Gas Buang Mengangkat Martabat Bangsa Meningkatkan Perekonomian Bangsa Menyelamatkan Bumi yang Sekarat

3 Perubahan Iklim Global Memenuhi Persetujuan Paris 2015: Net zero emisi gas rumah kaca. Transportasi bahan bakar fosil menjadi transportasi menggunakan listrik. Untuk menjaga pemanasan global di bawah 1.5 ⁰C dibanding suhu pra industri(13.8⁰c), pada 2030 diperlukan 100 juta mobil listrik(< 15.3 ⁰C), 1 mobil ICE 6 MT CO₂ per tahun, 90 gr CO₂/km. Komitmen Indonesia : Mengurangi emisi menjadi 26% pada 2020 dan 29% pada 2030 dengan upaya sendiri (status masih 14%). Mencapai pengurangan emisi 41% pada 2030 dengan bantuan internasional.

4 Transportasi Motor Bakar - ICE (Internal Combustion Engines) Dampak transportasi ICE beremisi karbon tinggi : Kualitas udara makin buruk (kotor, bising) Meningkatnya greenhouse gas emission (perubahan iklim) Melemahnya ketahanan energi (impor minyak meningkat) Solusi: Menggunakan kendaraan beremisi karbon nol (tidak ada gas buang) Mobil Listrik, Battery Electric Vehicle (BEV)

5 Kapasitas Terpasang Produksi Mobil Bahan Bakar Fosil ICE Indonesia - 2,2 Juta

6 Peralihan Moda Transportasi Sekarang Masa depan Motor Bakar Internal Combustion Engines( ICE) Kotor, bising, emisi gas rumah kaca tinggi Impor BBM Hybrid Elecric Vehicle (HEV) Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV) Battery Electric Vehicle (BEV)* Fuel Cell Electric Vehicle (FCEV) Bersih, emisi gas rumah kaca rendah Mengurangi BBM impor

7 Kondisi Mobil di Indonesia (1) Produksi Mobil Indonesia 1,2 juta mobil per tahun memakai bahan bakar fosil ( 1 liter BBM = 2,4 kg CO2) Konsumsi BBM Tahun 2018, 75 Juta kiloliter (BPH Migas) 90 persen BBM digunakan untuk sektor transportasi 50% untuk kendaraan pribadi roda empat (SKK Migas)

8 Kondisi Mobil di Indonesia (2) B20 (Bio Diesel, Kelapa Sawit 20%) menghemat 6 juta kiloliter BBM Mobil Listrik PHEV menghemat 12 juta kiloliter BBM Pertambahan middle class jumlah mobil pribadi naik pemakaian BBM naik impor BBM naik polusi, bahan bakar minyak terbatas dicari alternatif energi pengganti mobil listrik baterai zero emisi Tidak ada program mobil listrik baterai nasional secara tegas sebagai kebanggaan Indonesia (karena selalu ditentang/dihalangi /dihambat oleh mafia mobil ICE/Motor Bakar yang dikuasai Jepang &Korea) Ancaman Mobil Listrik dari Singapore (Dyson) investasi 2,2 billion USD yang akan beroperasi tahun 2020, Malaysia(Proton/Geely) dan Thailand (Nissan Leaf) dan Pilipina

9 Jenis Mobil Listrik(Majalah Elec.Car): Mobil PHEV & Mobil Listrik Baterai BEV 1.Mobil PHEV, Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV) Penggeraknya Motor Bakar dan Motor Listrik. Baterai motor listrik diisi ulang ke jaringan listrik PT. PLN, penggeraknya masih menggunakan bahan bakar fosil beremisi karbon tinggi emisi tidak nol Menghemat pemakaian energi 75-80% (studi UI, ITB, GAMA, UNAIR, menggunakan Toyota PHEV). 2. Mobil Listrik Baterai, Battery Electric Vehicle (BEV) Penggeraknya adalah Motor listrik. Baterai diisi ulang melalui jaringan listrik PT.PLN emisi nol.

10 Merk Mobil Listrik di Dunia

11 Pemakaian mobil listrik jenis PHEV dan EV akan mencapai 100 juta th 2050 Jumlah mobil jenis PHEV akan menurun di tahun 2050

12 Mobil Listrik PHEV (Plug In Hybrid Electric Vehicle) Mobil listrik PHEV adalah mobil dengan penggerak gabungan energi baterai dan energi bahan bakar fosil Charging L2 EV Range : 40km Total Range : 1024 km MPGe : 133 MPG : 54 Battery : 8.8 kwh Drive Train : 121 HP Charging L1(120 V) : 5.5 Jam L2(240 V) : 2.5 Jam Foto di halaman parkir di Kota Orlando. Mobil sedan merk Toyota tipe PHEV sedang mengisi baterai (Dok Pribadi, Juni 2017).

13 Mobil Listrik Baterai BEV (BEV Battery Electric Vehicle) Tesla asalnya bukan pabrik mobil Nissan pabrik mobil Charging L3 superfast DC Mobil Listrik Tesla BEV Model 3, Panjang 4,7m,lebar 1,9m, tinggi 1,4m Harga $ (ngantri beli orang) Jarak tempuh :354 km, Drive Train = 450 HP,96 km/jam dalam 5 detik. Baterai Li-ion 55 kwh, 126 MPGe(53kmPLte) 5 orang penumpang Volume muatan 0.42 m3 Jakarta-Bandung 140 km : 2,64 liter(e) Charging Time L3 DC : 30 menit di Tesla fast supercharger L3 DC Nissan Leaf,panjang 4,4m, Lebar 1,8 m, Tinggi 1,5 m, Harga $ 32,450 Jarak tempuh : 172 km,drive Train HP = 107, 96 km/jam dalam 10 detik Baterai Li-ion 30 kwh, 112 MPGe (47 KmPLte) 5 orang penumpang Volume muatan 0.85 m3 Jakarta-Bandung 140 km : 2,97 liter(e) Charging Time L1 : 26 jam, L2: 6 jam : L3DC : 0,5 jam

14 Stasiun Penyedia Listrik Umum SPLU Indonesia Jepang Moblis

15 Komponen Mobil Listrik PHEV ( gabungan baterai & mesin ICE kompleks terdiri dari > 2000 bh komponen)

16 Komponen Mobil Listrik BEV Tanpa Mesin Internal Combustion Engines lebih sederhana < 50 buah komponen

17 Rangka Mobil Listrik Baterai BEV Tesla Model S (Dok Pribadi, Juni 2017). Motor Inverter Battery Pack Battery Pack Motor Baterai 100 kwh,jelajah 500 km, 89 MPGe, charging time DC 0,75 jam( di rumah 6 jam) Inverter DC AC Transmission Battery Pack Battery Pack 16 modules 7000 cells Cell Motor Li-ion Battery Inverter DC AC

18 Perbedaan PHEV dan BEV PHEV (Plug-in Hybrid Electric Vehicle BEV (Battery Elecrtric Vehicle) Menggunakan ICE( Internal combustion Engines) dan baterai Masih menggunakan bahan bakar fosil Polusi, tidak zero emisi Komponen lebih dari buah Biaya operasi dan maintenance tinggi Teknologi ICE sulit dikuasai Indonesia Jarak tempuh tidak terbatas bisa menggunakan bahan bakar fossil dan baterai Hanya menggunakan baterai Tidak menggunakan bahan bakar fosil Zero emisi tidak ada polusi udara dan tidak bising (zero-emissions vehicle) Komponen kuang dari 50 buah Lebih ringan dan aman Lebih banyak ruangan untuk barang Biaya operasi dan maintenance rendah Teknologi BEV relatif mudah dikuasai Jarak tempuh terbatas kemampuan baterai Menghemat bahan bakar fosil Mengurangi impor minyak Mudah untuk dijadikan Mobil Nasional dalam tempo 3 tahun

19 Mobil Listrik Baterai Nasional Family Car MPV (Multi Purpose Vehicle) 6 Penumpang Mobil Listrik Baterai Nasional teknologi mutakhir yang akan dibuat: - Tipe Mobil MPV 6 Penumpang -Harga lebih rendah dari Toyota Avanza (150 juta-200 juta rupiah) - Baterai Solid State (jelajah 8OO km, waktu isi 1 menit, harga usd/kwh)

20 Baterai Solid State vs Li-ion Solid State Li - ion Diganti dengan solid electrolyte (Ceramic, glass) Katoda : LiCoO₂, Anoda : Graphite Electrolyte : Liquid

21 Baterai Li-ion (Penemuan lokal 2017) Katoda : Lithium Ferro Phosphate Separator Coin Anoda : graphite Coin Cell Batttery Cell Anoda : Lithium Titanate Oxide Dr. Bambang Prihandoko

22 Baterei Li-Ion Motor Listrik Lokal Harga Rp. 18 jt Baterai 2 Kwh, 5 jam Harga Rp 6 juta Motor Listrik Bosch Charger 220 Volt 5 jam full baterai

23 Baterai Solid State vs Li-ion Solid State Electrolyte :Solid(Ceramic,glass) Specific Energy density 400 Wh/kg Jangkauan 800 km, charge : 1 menit Tidak terbakar Cepat pengisiannya Harga per kwh bisa 1/3 dari Li-ion Produksi massal th 2022 Li - ion Electrolyte : Liquid(polymer) Specific Energy density : 200 Wh/kg Jangkauan 400 km,charge : 30 menit Mudah terbakar Lambat pengisiannya Harga USD 150 /kwh Sudah produksi massal

24 Rekomendasi Peta Jalan Mobil Listrik Baterai Nasional - Family Car 6 Penumpang Tahun Mobil Listrik Baterai BEV Pendirian pabrik mobil listrik baterai nasional BEV 2019 Produksi Mobil Listrik Nasional 2023 Pembangunan Stasiun pengisian baterai(fast charging DC) oleh PT.Pertamina/PT.PLN Pendirian pabrik baterai Lithium ion/solid State (Nickel Cobalt Aluminium dan Nickel Manganese Cobalt) dan pabrik Motor Listrik oleh PT Inalum/PT Antam

25 Komponen Mobil Listrik Baterai Nasional (lokal > 50%) Body,interior, Chassis (lokal ) Primary Stucture (lokal) Propulsion System (lokal +partner) Battery System (lokal + partner) Control System (lokal +partner) Thermal System (lokal + partner) Brakes Longerons Electric Drive Unit (Transmission, Motor,Inverter, Park Brake) BMS(Battery Management System) Electronic Control Unit (ECU) AC & Cooling module Steering Battery Structure Cables (High Voltage) Battery Pack (Module & Cell) -Li-ion -Solid-State Traction Control Wheels & Tyres Bulkhead Cooling System Brake Driveshafts Rockers Subframes Floor Suspension (Dampers, Springs)

26 Jadwal Pembuatan Mobil Listrik Baterai BEV Nasional (MPV Family Car 6 Penumpang) Pembentukan SPV Fs. Std & Basic Design Detail Design Manufacture Prototype testing Penjualan Mobil MPV 6 Penumpang Listrik Baterai BEV Nasional selesai Tahun 2023

27 Pembentukan Strategic Partnership untuk Special Purpose Vehicle (SPV) Mobil Listrik Nasional - Family Car 6 Penumpang PT.PLN PT.Karakatau Steel PT.Pertamina PT.INALUM/PT ANTAM Bank Loan Rp 51% Special Purpose Vehicle(SPV) Consultant Design 49% Pabrik Baterai: Panasonic Nickel-based lithium-ion dan solid state Fasilitas Perakitan: Toyota Honda Suzuki Nissan Huyndai Kia Power Train: Toyota Honda Suzuki Nissan Huyndai Kia Rangka Mobil: Toyota Honda Suzuki Nissan Huyndai Kia

28 Srategic Partnership Mobil Listrik Nasional (Family Car 6 Penumpang) Dengan Pabrik Mobil Terkenal Strategic Partner Panasonic/Sanyo/ LG Chem/Samsung Negara Jenis Kerjasama Peralatan/Fasili tas Jepang/Korea Parner Baterai Nickel based lithium-ion dan solid state (800 km sekali pengisian 1 menit) Nissan Jepang Partner Fasilitas assembling, engineering support, production system, rangka mobil (Chassis) Toyota Jepang Power Train,Electric Motor

29 Perusahaan Special Purpose Vehicle (SPV) Untuk Pembuatan Mobil Listrik Nasional - Family Car PT.Pertamina Pembangunan fasilitas pengisian baterai di setiap SPBU(Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum) PT.PLN (Persero) Jaringan listrik ke fasilitas pengisian baterai di SPBU PT Pertamina dan penyediaan PLTS untuk pengisian baterai PT. INALUM Tbk/PT ANTAM Tbk Penyediaan bahan baku untuk baterai Li-ion Nickel Cobalt Manganese& Nickel Cobalt Aluminium PT.KARAKATAU STEEL Pembuatan bahan body mobil dari aluminium stainless steel (Ringan dan baja tahan karat) Pabrik Baterai Panasonic/Sanyo pengembangan baterai nickel-based lithium-ion atau solid state baterai

30 Special Purpose Vehicle (SPV) Fasilitas Perakitan Memakai fasilitas Toyota, Honda, Nissan, Hyundai, Kia, Peugeot atau Daimler Pabrik Power Train Memakai peralatan Toyota, Honda, Nissan, Hyundai, Kia,Peugeot atau Daimler Pabrik Rangka Mobil (Chassis) Memakai Toyota, Honda, Nissan, Hyundai, Kia, Peugeot atau Daimler

31 Special Purpose Vehicle (SPV) Investasi ditekan seminimum mungkin, untuk itu perlu menggunakan fasilitas perakitan mobil ICE yang ada Total gabungan PT.PLN, PT. Pertamina, PT.Karakatau Steel dan PT. INALUM Tbk/PT ANTAM Tbk mempunyai saham mayoritas minimum 51% Jenis mobil listrik nasional adalah BEV (Batttery Electric Vehicle) mobil listrik yang memakai baterai tipe mobil MPV (Multi Purpose Vehicle) 6 penumpang seperti Toyota Inova/Avanza,Daihatsu Xenia atau Suzuki Ertiga. Target harga mobil listrik nasional antara Rp.150 juta sampai dengan Rp. 200 juta

32 Kesimpulan Mobil Listrik Baterai Nasional BEV tipe MPV 6 Penumpang berkolaborasi dengan pabrik mobil terkenal dan yang berpengalaman dengan harga Rp. 150 juta - Rp. 200 juta, selesai tahun 2023 (Baterai Solid-State, jelajah 8OO km, waktu pengisian baterai 1 menit) Charging Infrastruktur sudah tersedia di seluruh kota besar Indonesia sesuai jumlah SPBU

33 Terima Kasih

34 Mobil Listrik Buatan Sendiri : 2009

35 Toyota PHEV Orlando, Juni 2017 Tesla EV NYC, Juni 2017 Tesla EV Hannover 2014

36

37 Motor Listrik Battery Pack Charger

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN TUGAS HALAMAN PERSEMBAHAN HALAMAN MOTTO KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN TUGAS HALAMAN PERSEMBAHAN HALAMAN MOTTO KATA PENGANTAR DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL i PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME ii HALAMAN PENGESAHAN iii HALAMAN TUGAS iv HALAMAN PERSEMBAHAN v HALAMAN MOTTO vi KATA PENGANTAR vii DAFTAR ISI ix DAFTAR TABEL xii DAFTAR GAMBAR

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penggunaan energi fosil seperti batu bara, bensin dan gas secara terusmenerus menyebabkan persediaan bahan bakar fosil menjadi menipis. Kecenderungan ini telah mendorong

Lebih terperinci

Electric Engine. Moch. Yoris A Ach. Solikhudin A Susilowati

Electric Engine. Moch. Yoris A Ach. Solikhudin A Susilowati Electric Engine Moch. Yoris A. 101810301044 Ach. Solikhudin A 101810301051 Susilowati 111810301030 Electric Car??? Ilmuwan dari United Nations Conference on Sustainable Development in Rio de Janeiro, Brazil,

Lebih terperinci

Analisis Dampak Pelaksanaan Program Low Cost Green Car Terhadap Pendapatan Negara

Analisis Dampak Pelaksanaan Program Low Cost Green Car Terhadap Pendapatan Negara Analisis Dampak Pelaksanaan Program Low Cost Green Car Terhadap Pendapatan Negara Pendahuluan Program Low Cost Green Car (LCGC) merupakan program pengadaan mobil ramah lingkungan yang diproyeksikan memiliki

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Energi tidak akan pernah lepas dari kehidupan manusia. Konsumsi energi yang sedemikian tinggi menyebabkan sumber energi minyak bumi semakin menipis (Minami, 2005).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Konsumsi Energi dunia untuk sektor transportasi meningkat 9,3 % setiap tahun. Sedangkan

BAB I PENDAHULUAN. Konsumsi Energi dunia untuk sektor transportasi meningkat 9,3 % setiap tahun. Sedangkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Konsumsi Energi dunia untuk sektor transportasi meningkat 9,3 % setiap tahun. Sedangkan menurut data kementerian ESDM kebutuhan BBM Indonesia diproyeksikan akan meningkat

Lebih terperinci

BAB IV SIMULASI 4.1 Simulasi dengan Homer Software Pembangkit Listrik Solar Panel

BAB IV SIMULASI 4.1 Simulasi dengan Homer Software Pembangkit Listrik Solar Panel BAB IV SIMULASI Pada bab ini simulasi serta analisa dilakukan melihat penghematan yang ada akibat penerapan sistem pembangkit listrik energi matahari untuk rumah penduduk ini. Simulasi dilakukan dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tren penjualan kendaraan roda empat setiap tahunnya mengalami peningkatan. Berdasarkan data dari Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia, penjualan mobil di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. commit to user

BAB I PENDAHULUAN. commit to user BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini akan dijelaskan mengenai latar belakang penelitian, perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, batasan masalah, asumsi yang dipergunakan dalampenelitian, dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Persaingan usaha di Indonesia saat ini sangat berkembang pesat. Hal ini

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Persaingan usaha di Indonesia saat ini sangat berkembang pesat. Hal ini BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Persaingan usaha di Indonesia saat ini sangat berkembang pesat. Hal ini menuntut perusahaan untuk dapat menciptakan produk yang mampu bersaing dengan produk

Lebih terperinci

P3 TESIS ME HYBRID (BATERAI DIESEL ELEKTRIK) MERAK-BAKAUHENI

P3 TESIS ME HYBRID (BATERAI DIESEL ELEKTRIK) MERAK-BAKAUHENI P3 TESIS ME 092350 PENGEMBANGAN SISTEM PROPULSI HYBRID (BATERAI DIESEL ELEKTRIK) UNTUK LINER FERRY MERAK-BAKAUHENI DOSEN PEMBIMBING SUTOPO PURWONO FITRI, ST, M.Eng, PhD. Dr. Ir. A.A. MASROERI, M.Eng. AGUS

Lebih terperinci

Analisis Uji Jalan Sepeda Motor Listrik 1 kw

Analisis Uji Jalan Sepeda Motor Listrik 1 kw SUBMISSION 53 Analisis Uji Jalan Sepeda Motor Listrik 1 kw Eko Prasetyo *, Dahmir Dahlan, dan Rachmat Ryfaldi Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Pancasila, Jakarta 12640 Abstrak. Penelitian

Lebih terperinci

2014 LAPORAN INDUSTRI STUDI KINERJA INDUSTRI MOBIL INDONESIA

2014 LAPORAN INDUSTRI STUDI KINERJA INDUSTRI MOBIL INDONESIA 2014 LAPORAN INDUSTRI STUDI KINERJA INDUSTRI MOBIL INDONESIA www.indoanalisis.co.id DAFTAR ISI I. KINERJA INDUSTRI MOBIL INDONESIA... 1.1. Pertumbuhan Produksi Mobil Indonesia... 1.2. Pertumbuhan Ekspor

Lebih terperinci

Gambar 1.1 Statistik Energi total Indonesia (sumber:bppt, Outlook Energi Indonesia. 2013)

Gambar 1.1 Statistik Energi total Indonesia (sumber:bppt, Outlook Energi Indonesia. 2013) BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perlu diketahui, Indonesia tidaklah kaya akan sumber bahan bakar minyak. Cadangan dan produksi bahan bakar minyak bumi (fosil) di Indonesia mengalami penurunan 10%

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mobil merupakan suatu hal penting yang dianggap mampu membantu mempermudah hidup manusia. Untuk dapat dipergunakan sebagai mana fungsinya mobil menggunakan tenaga mesin

Lebih terperinci

KAJIAN AWAL HIBRIDISASI TOYOTA SOLUNA DENGAN KONFIGURASI PARALLEL HEV

KAJIAN AWAL HIBRIDISASI TOYOTA SOLUNA DENGAN KONFIGURASI PARALLEL HEV KAJIAN AWAL HIBRIDISASI TOYOTA SOLUNA DENGAN KONFIGURASI PARALLEL HEV Agung Dwi Sapto, 96111001 Program Magister Manajemen Manufaktur Universitas Gunadarma Center for Automotive Research (CAR) Universitas

Lebih terperinci

PENENTUAN FAKTOR EMISI SPESIFIK UNTUK ESTIMASI TAPAK KARBON DAN PEMETAANNYA DARI SEKTOR TRANSPORTASI DI KOTA MALANG

PENENTUAN FAKTOR EMISI SPESIFIK UNTUK ESTIMASI TAPAK KARBON DAN PEMETAANNYA DARI SEKTOR TRANSPORTASI DI KOTA MALANG PENENTUAN FAKTOR EMISI SPESIFIK UNTUK ESTIMASI TAPAK KARBON DAN PEMETAANNYA DARI SEKTOR TRANSPORTASI DI KOTA MALANG Gianina Qurrata Dinora 1), Joni Hermana 1 dan Rahmat Boedisantoso 1 1) Teknik Lingkungan,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1. Universitas Kristen Maranatha

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1. Universitas Kristen Maranatha BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Transportasi menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan manusia. Berbagai jenis transportasi yang ada sekarang sering dimanfaatkan untuk mengangkut barang

Lebih terperinci

V. KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan dari hasil survei, perhitungan dan pembahasan dapat diperoleh

V. KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan dari hasil survei, perhitungan dan pembahasan dapat diperoleh V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan dari hasil survei, perhitungan dan pembahasan dapat diperoleh beberapa kesimpulan pada penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Kemacetan lalu lintas

Lebih terperinci

KAJIAN AWAL HIBRIDISASI TOYOTA SOLUNA DENGAN KONFIGURASI PARALLEL HEV

KAJIAN AWAL HIBRIDISASI TOYOTA SOLUNA DENGAN KONFIGURASI PARALLEL HEV KAJIAN AWAL HIBRIDISASI TOYOTA SOLUNA DENGAN KONFIGURASI PARALLEL HEV Mohamad Yamin 1 Agung Dwi Sapto 2 Center for Automotive Research (CAR) Universitas Gunadarma 1 mohay@staff.gunadarma.ac.id Abstrak

Lebih terperinci

Informasi Pers 27 September 2012 No. 129/12

Informasi Pers 27 September 2012 No. 129/12 Mobil konsep Porsche tawarkan sekilas bayangan dari mobil sport di masa depan Sporty, fungsional, efisien: Panamera Sport Turismo Stuttgart. Porsche menampilkan mobil konsep Panamera Sport Turismo untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1. Global Carbon Dioxide Emissions from Fossil-Fuels (EPA, 2012)

BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1. Global Carbon Dioxide Emissions from Fossil-Fuels (EPA, 2012) BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Emisi karbon dioksida global dari bahan bakar fosil meningkat secara signifikan dari tahun 1990 hingga tahun 2008. Fakta ini dirujuk dari data tingkat emisi karbon

Lebih terperinci

BAB I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN

BAB I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ketersediaan cadangan bahan bakar minyak merupakan salah satu permasalahan global yang menimpa banyak negara di dunia saat ini. Jika ditinjau dari waktu ke waktu harga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Seiring berjalannya waktu semakin bertambah pula jumlah populasi Manusia di Bumi, maka dengan demikian kebutuhan energi akan semakin bertambah. Untuk memenuhi kebutuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perut bumi tentang jumlah bahan bakar fosil sudah menipis. Para ahli. terbarukan yang bukan berasal dari fosil.

BAB I PENDAHULUAN. perut bumi tentang jumlah bahan bakar fosil sudah menipis. Para ahli. terbarukan yang bukan berasal dari fosil. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Permasalahan tentang bahan bakar fosil yang mengemuka pada tahun-tahun ini adalah permasalahan tentang menipisnya jumlah bahan bakar fosil dan pemanasan global. Jumlah

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Namun demikian cadangan BBM tersebut dari waktu ke waktu menurun. semakin hari cadangan semakin menipis (Yunizurwan, 2007).

I. PENDAHULUAN. Namun demikian cadangan BBM tersebut dari waktu ke waktu menurun. semakin hari cadangan semakin menipis (Yunizurwan, 2007). I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan akan energi merupakan suatu hal yang tidak dapat dihindari dari kehidupan manusia modern, bahkan akan terus meningkat akibat semakin banyaknya populasi penduduk

Lebih terperinci

Lampiran 2 : Gambar diagram komponen-komponen mesin hybrid.

Lampiran 2 : Gambar diagram komponen-komponen mesin hybrid. Lampiran 2 : Gambar diagram komponen-komponen mesin hybrid. Sumber : Hybridcars.com Sumber : Toyota Motor Limited, Out Line of System and Product Features. Lampiran : 3 Emisi Standar Gas Buang untuk Mini

Lebih terperinci

Gambar 1 menunjukkan komponen-komponen yang menjalankan mobil kriogenik (cryocar) ini. Nitrogen cair yang sangat dingin disimpan dalam tangki

Gambar 1 menunjukkan komponen-komponen yang menjalankan mobil kriogenik (cryocar) ini. Nitrogen cair yang sangat dingin disimpan dalam tangki Mobil Hijau Mobil Hijau? Jangan salah sangka dulu! Mobil-mobil masa depan ini disebut Mobil Hijau bukan karena warnanya. Justru warna mobil-mobil ini bermacam-macam, bukan hanya hijau. Mobil ini disebut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kelangkaan bahan bakar minyak yang terjadi belakangan ini telah memberikan dampak yang sangat luas di berbagai sektor kehidupan. Sektor yang paling cepat terkena dampaknya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ketersediaan minyak bumi yang semakin menipis diakibatkan sumber daya alam ini tidak dapat diperbaharui dan juga diakibatkan jumlah penduduk di dunia yang meningkat.

Lebih terperinci

Hybrid electric-petroleum vehicles. Mobil hybrid adalah mobil yang berjalan dengan dua sumber tenaga, yaitu ICE dan motor listrik.

Hybrid electric-petroleum vehicles. Mobil hybrid adalah mobil yang berjalan dengan dua sumber tenaga, yaitu ICE dan motor listrik. Hybrid electric-petroleum vehicles Mobil hybrid adalah mobil yang berjalan dengan dua sumber tenaga, yaitu ICE dan motor listrik. Jenis-jenis Hybrid Electric Vehicle Berdasarkan struktur drivetrain: Seri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Saat ini sumber energi yang paling banyak digunakan di dunia adalah energi fosil yang berupa bahan bakar minyak. Indonesia sendiri saat ini masih sangat tergantung

Lebih terperinci

Soal-soal Open Ended Bidang Kimia

Soal-soal Open Ended Bidang Kimia Soal-soal Open Ended Bidang Kimia 1. Fuel cell Permintaan energi di dunia terus meningkat sepanjang tahun, dan menurut Proyek International Energy Outlook 2013 (IEO-2013) konsumsi energi dari 2010 sampai

Lebih terperinci

JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 2, No. 1, (2013) ISSN: ( Print) F-251

JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 2, No. 1, (2013) ISSN: ( Print) F-251 JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 2, No. 1, (2013) ISSN: 2337-3539 (2301-9271 Print) F-251 Kajian Tentang Kontribusi Jawa Timur terhadap Emisi CO 2 melalui Transportasi dan Penggunaan Energi Chrissantya M. Kadmaerubun

Lebih terperinci

Kajian Tentang Kontribusi Jawa Timur Terhadap Emisi CO 2 Melalui Transportasi dan Penggunaan Energi

Kajian Tentang Kontribusi Jawa Timur Terhadap Emisi CO 2 Melalui Transportasi dan Penggunaan Energi JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 2, No. 1, (2013) ISSN: 2337-3539 (2301-9271 Print) 1 Kajian Tentang Kontribusi Jawa Timur Terhadap Emisi CO 2 Melalui Transportasi dan Penggunaan Energi Chrissantya M. Kadmaerubun,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Permasalahan krisis Bahan Bakar Minyak (BBM) di Indonesia sudah mencapai tingkat yang sangat memprihatinkan. Di satu sisi konsumsi masyarakat (demand) terus meningkat,

Lebih terperinci

Analisis Pengujian Sepeda Motor Listrik 3 kw Pada Jalan Mendatar dan Menanjak

Analisis Pengujian Sepeda Motor Listrik 3 kw Pada Jalan Mendatar dan Menanjak SUBMISSION 54 Analisis Pengujian Sepeda Motor Listrik 3 kw Pada Jalan Mendatar dan Menanjak Eko Prasetyo 1, Dahmir Dahlan 1, dan Raditya Nur Fadhli 1* 1 Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas

Lebih terperinci

!"#$!$%$&$'(")*)+!&,-".%"+&!"#$%&'(($)*+,#-.-/&+0$1%21$3454$

!#$!$%$&$'()*)+!&,-.%+&!#$%&'(($)*+,#-.-/&+0$1%21$3454$ Siaran Pers Mahasiswa ITB Memulai Perjalanan Menuju Kendaraan Hemat Energi Bandung, 26 April 2010 - Institut Teknologi Bandung meluncurkan tiga kendaraan hemat energi hasil karya mahasiswa ITB yang akan

Lebih terperinci

Apakah ada setup yang berbeda untuk hibrida hidrolik? Baca terus untuk mencari tahu. Paralel dan seri hidrolik hibrida

Apakah ada setup yang berbeda untuk hibrida hidrolik? Baca terus untuk mencari tahu. Paralel dan seri hidrolik hibrida Houston, kita punya masalah. Kebutuhan Amerika untuk minyak tidak dapat dipenuhi oleh pasokan yang keluar dari Texas ( atau Oklahoma, atau Alaska ). Dan dengan negara-negara seperti China dan India mengalami

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Suatu masalah terbesar yang dihadapi oleh negara-negara di dunia

BAB I PENDAHULUAN. Suatu masalah terbesar yang dihadapi oleh negara-negara di dunia BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Suatu masalah terbesar yang dihadapi oleh negara-negara di dunia termasuk Indonesia adalah masalah energi. Saat ini Indonesia telah mengalami krisis energi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. baik itu bidang kesehatan, teknologi, dan otomotif. Perkembangan tersebut dapat

BAB I PENDAHULUAN. baik itu bidang kesehatan, teknologi, dan otomotif. Perkembangan tersebut dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Era globalisasi telah membawa perubahan yang sangat pesat diberbagai bidang, baik itu bidang kesehatan, teknologi, dan otomotif. Perkembangan tersebut dapat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha

BAB 1 PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia selalu melakukan perubahan-perubahan menuju hidup yang serba praktis dan cepat. Untuk itu, manusia selalu menciptakan berbagai produk untuk memudahkan

Lebih terperinci

GREEN TRANSPORTATION

GREEN TRANSPORTATION GREEN TRANSPORTATION DIREKTORAT PENGENDALIAN PENCEMARAN UDARA DIRJEN PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN Jakarta 2016 - 23 % emisi GRK dari fossil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Dengan semakin banyaknya pengguna kendaraan sebagai sarana transportasi,

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Dengan semakin banyaknya pengguna kendaraan sebagai sarana transportasi, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dengan semakin banyaknya pengguna kendaraan sebagai sarana transportasi, industri serta alat-alat stasioner lainnya mengakibatkan semakin meningkatnya konsumsi bahan

Lebih terperinci

Analisis Konsumsi Daya Baterai Lithium-Ion Pada Sepeda Motor Listrik 1 (Satu) kw

Analisis Konsumsi Daya Baterai Lithium-Ion Pada Sepeda Motor Listrik 1 (Satu) kw SUBMISSION 55 Analisis Konsumsi Daya Baterai Lithium-Ion Pada Sepeda Motor Listrik 1 (Satu) kw Dahmir Dahlan *, Eko Prasetyo, dan David Junkypri Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Pancasila,

Lebih terperinci

P R O P O S A L. Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS), LPG Generator System

P R O P O S A L. Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS), LPG Generator System P R O P O S A L CV. SURYA SUMUNAR adalah perusahaan swasta yang bergerak dibidang pengadaan dan penjualan energi listrik dengan menggunakan tenaga surya (matahari) sebagai sumber energi utamanya. Kami

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Permasalahan krisis energi dan polusi udara merupakan permasalahan besar

I. PENDAHULUAN. Permasalahan krisis energi dan polusi udara merupakan permasalahan besar I. PENDAHULUAN A. LatarBelakang Permasalahan krisis energi dan polusi udara merupakan permasalahan besar dan harus segera dicarikan solusinya. Diikuti dengan peningkatan pemakaian bahan bakar minyak bumi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I-1

BAB I PENDAHULUAN I-1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Polusi udara akibat dari peningkatan penggunaan jumlah kendaraan bermotor yang mengeluarkan gas-gas berbahaya akan sangat mendukung terjadinya pencemaran udara dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia, hewan, dan tumbuhan, mengganggu estetika dan kenyamanan, atau

BAB I PENDAHULUAN. manusia, hewan, dan tumbuhan, mengganggu estetika dan kenyamanan, atau BAB I PENDAHULUAN 1. Pengantar 1.1 Latar Belakang Pencemaran udara adalah kehadiran satu atau lebih substansi fisik, kimia atau biologi di atmosfer dalam jumlah yang dapat membahayakan kesehatan manusia,

Lebih terperinci

BAB I.. Produksi minyak dunia diperkirakan telah mencapai puncaknya pada. tahun 2000, ini berarti bahwa eksplorasi minyak bumi sudah maksimal dan

BAB I.. Produksi minyak dunia diperkirakan telah mencapai puncaknya pada. tahun 2000, ini berarti bahwa eksplorasi minyak bumi sudah maksimal dan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang.. Produksi minyak dunia diperkirakan telah mencapai puncaknya pada tahun 2000, ini berarti bahwa eksplorasi minyak bumi sudah maksimal dan selanjutnya akan mengalami

Lebih terperinci

PEMBUATAN SEPEDA LISTRIK BERTENAGA SURYA SEBAGAI ALAT TRANSPORTASI ALTERNATIF MASYARAKAT

PEMBUATAN SEPEDA LISTRIK BERTENAGA SURYA SEBAGAI ALAT TRANSPORTASI ALTERNATIF MASYARAKAT PKMT-3-8-1 PEMBUATAN SEPEDA LISTRIK BERTENAGA SURYA SEBAGAI ALAT TRANSPORTASI ALTERNATIF MASYARAKAT D.Z. Anugra, M.H. Yanuar, S. Widodo, S.R. Wibowo, R. Kusuma Jurusan Teknik Fisika, Fakultas Teknik, Universitas

Lebih terperinci

SISTEM KONTROL PADA KENDARAAN RODA DUA BERPENGGERAK HIBRIDA

SISTEM KONTROL PADA KENDARAAN RODA DUA BERPENGGERAK HIBRIDA SISTEM KONTROL PADA KENDARAAN RODA DUA BERPENGGERAK HIBRIDA Didi Widya Utama 1), Kennard Dhammabhakti 1) dan Asrul Aziz 2) 1) Program Studi Teknik Mesin, Fakultas Teknik Universitas Tarumanagara 2) Fakultas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Produksi, Konsumsi, Ekspor, Impor Minyak Bumi per Tahun (Barrel)

BAB I PENDAHULUAN. Produksi, Konsumsi, Ekspor, Impor Minyak Bumi per Tahun (Barrel) BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Minyak bumi merupakan sumber energi fosil yang dapat menghasilkan energi, baik secara langsung maupun melalui proses konversi atau transformasi. Sebagai sumber energi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo, 2015) mencatat tingkat penjualan mobil di Indonesia terus mengalami pertumbuhan. Dari tahun 2010 sampai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Transportasi merupakan salah satu hal yang harus dijamin keberadaan dan kelangsungannya oleh suatu negara. Tanpa ada transportasi yang baik, maka akan sulit bagi negara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan jumlah penduduk di Indonesia saat ini terbilang cukup pesat. Perkembangan tersebut disertai dengan beragam aktivitas kerja manuasia di Indonesia yang kian

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Energi adalah sumber kehidupan masyarakat modern. Pemanasan global, persediaan bahan bakar fosil dan polusi kota mendorong untuk menggunakan energi terbarukan (Tarascon,2010).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dunia yang semakin panas atau dikenal dengan istilah global warming, isu

BAB I PENDAHULUAN. Dunia yang semakin panas atau dikenal dengan istilah global warming, isu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dunia yang semakin panas atau dikenal dengan istilah global warming, isu yang sangat hangat dibicarakan dibelahan dunia manapun termasuk di Indonesia sendiri, dimana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kualitas lingkungan yang baik merupakan hal penting dalam menunjang kehidupan manusia di dunia.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kualitas lingkungan yang baik merupakan hal penting dalam menunjang kehidupan manusia di dunia. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kualitas lingkungan yang baik merupakan hal penting dalam menunjang kehidupan manusia di dunia. Dewasa ini, penurunan kualitas lingkungan menjadi bahan petimbangan

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH PENGGUNAAN SISTEM HYBRID TERHADAP EFISIENSI DAN TINGKAT EMISI GAS BUANG PADA MOTOR BAKAR DIESEL SKRIPSI

ANALISIS PENGARUH PENGGUNAAN SISTEM HYBRID TERHADAP EFISIENSI DAN TINGKAT EMISI GAS BUANG PADA MOTOR BAKAR DIESEL SKRIPSI ANALISIS PENGARUH PENGGUNAAN SISTEM HYBRID TERHADAP EFISIENSI DAN TINGKAT EMISI GAS BUANG PADA MOTOR BAKAR DIESEL SKRIPSI Skripsi Yang Diajukan Untuk Melengkapi Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Teknik YOKI

Lebih terperinci

KEBIJAKAN AMBANG BATAS EMISI EURO 4

KEBIJAKAN AMBANG BATAS EMISI EURO 4 KEBIJAKAN AMBANG BATAS EMISI EURO 4 M.R. KARLIANSYAH DIREKTUR JENDERAL PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN DITJEN PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia memiliki total konsumsi bahan bakar minyak yang cukup tinggi. Konsumsi bahan bakar tersebut digunakan untuk menjalankan kendaraan seperti kendaraan bermotor

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Setidaknya, dalam enam tahun terakhir penjualan mobil meningkat sekitar 334%,

BAB I PENDAHULUAN. Setidaknya, dalam enam tahun terakhir penjualan mobil meningkat sekitar 334%, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor otomotif memegang peranan penting dalam perekonomian Indonesia. Industri otomotif terus mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Setidaknya, dalam enam tahun

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. tahun 2010 hanya naik pada kisaran bph. Artinya terdapat angka

I. PENDAHULUAN. tahun 2010 hanya naik pada kisaran bph. Artinya terdapat angka I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Munculnya kelangkaan serta tiadanya jaminan ketersediaan pasokan minyak dan gas (Migas) di negeri sendiri, merupakan kenyataan dari sebuah negeri yang kaya sumber energi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam bidang sarana transportasi.sektor transportasi merupakan salah satu sektor

BAB I PENDAHULUAN. dalam bidang sarana transportasi.sektor transportasi merupakan salah satu sektor 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Meningkatnya laju pertumbuhan perekonomian masyarakat Indonesia menyebabkan kebutuhan masyarakat juga semakin tinggi. Salah satunya adalah dalam bidang sarana transportasi.sektor

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bidang Teknik Elektro merupakan bidang yang sangat luas dan saat ini

BAB I PENDAHULUAN. Bidang Teknik Elektro merupakan bidang yang sangat luas dan saat ini BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bidang Teknik Elektro merupakan bidang yang sangat luas dan saat ini sangat dirasakan pesat perkembangannya. Dari penyediaan sumber energi listrik, kontrol industri,

Lebih terperinci

ANALISIS KEBUTUHAN ENERGI KALOR PADA INDUSTRI TAHU

ANALISIS KEBUTUHAN ENERGI KALOR PADA INDUSTRI TAHU TUGAS AKHIR ANALISIS KEBUTUHAN ENERGI KALOR PADA INDUSTRI TAHU Disusun : HENDRO DWI SAPTONO NIM : D 200 050 116 JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNUVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA MEI 2010 BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tabel 1. Posisi Energi Fosil Utama di Indonesia ( Dept ESDM, 2005 )

BAB I PENDAHULUAN. Tabel 1. Posisi Energi Fosil Utama di Indonesia ( Dept ESDM, 2005 ) BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Sektor energi memiliki peranan penting dalam mendukung pembangunan berkelanjutan karena segala aktivitas manusia membutuhkan pasokan energi, baik secara langsung maupun

Lebih terperinci

JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 2, (2012) ISSN:

JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 2, (2012) ISSN: JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 2, (2012) ISSN: 2301-9271 1 Pengembangan Model Regenerative Brake pada Sepeda Listrik untuk Menambah Jarak Tempuh dengan Variasi Alifiana Buda Trisnaningtyas, dan I Nyoman

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kehidupan manusia tidak pernah lepas dari energi. Seiring dengan hal tersebut peningkatan terhadap energi juga tidak dapat dihindari. Bahan bakar fosil merupakan

Lebih terperinci

TANKI PADA MOTOR DIESEL OLEH : 1. GILANG YUDA PERDANA 2. ARIF RACHMAN SAPUTRA 3. TRI NAHLIAS DARUSSALAM

TANKI PADA MOTOR DIESEL OLEH : 1. GILANG YUDA PERDANA 2. ARIF RACHMAN SAPUTRA 3. TRI NAHLIAS DARUSSALAM TANKI PADA MOTOR DIESEL OLEH : 1. GILANG YUDA PERDANA 2. ARIF RACHMAN SAPUTRA 3. TRI NAHLIAS DARUSSALAM PENEMPATAN TANKI PADA KENDARAAN BAGIAN-BAGIAN TANKI DAN NAMA KOMPONEN ALUR LAJU BAHAN BAKAR MOTOR

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pertumbuhan sepeda motor di Indonesia mencapai 1 juta unit per tahun, jumlah

I. PENDAHULUAN. Pertumbuhan sepeda motor di Indonesia mencapai 1 juta unit per tahun, jumlah I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pertumbuhan sepeda motor di Indonesia mencapai 1 juta unit per tahun, jumlah populasi kendaraan bermotor akan berbanding lurus. Estimasinya, pertumbuhan terjadi sekitar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Diagram konsumsi energi final per jenis (Sumber: Outlook energi Indonesia, 2013)

BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Diagram konsumsi energi final per jenis (Sumber: Outlook energi Indonesia, 2013) 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Hingga kini kita tidak bisa terlepas akan pentingnya energi. Energi merupakan hal yang vital bagi kelangsungan hidup manusia. Energi pertama kali dicetuskan oleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di era globalisasi ini terjadi perkembangan-perkembangan yang pesat pada teknologi motor bakar.perkembangan ini terus berjalan dengan tujuan untuk meningkatkan efisiensi

Lebih terperinci

Analisa Penerapan Mesin Hybrid Pada Kapal KPC-28 dengan Kombinasi Diesel Engine dan Motor Induksi Yang Disuplai Dengan Batterai

Analisa Penerapan Mesin Hybrid Pada Kapal KPC-28 dengan Kombinasi Diesel Engine dan Motor Induksi Yang Disuplai Dengan Batterai Analisa Penerapan Mesin Hybrid Pada Kapal KPC-28 dengan Kombinasi Diesel Engine dan Motor Induksi Yang Disuplai Dengan Batterai Dosen pembimbing : 1. Dr. I Made Ariana, ST., MT 2. Ir. Indrajaya Gerianto,

Lebih terperinci

BAB 2 DATA DAN ANALISA. Dalam penyusunan Tugas Akhir ini, penulis memperoleh data-data yang berasal dari: Literatur (buku, artikel elektronik):

BAB 2 DATA DAN ANALISA. Dalam penyusunan Tugas Akhir ini, penulis memperoleh data-data yang berasal dari: Literatur (buku, artikel elektronik): BAB 2 DATA DAN ANALISA 2.1 SUMBER DATA Dalam penyusunan Tugas Akhir ini, penulis memperoleh data-data yang berasal dari: 2.1.1 Literatur (buku, artikel elektronik): http://www.ahmadi-mesin.com Buku Before

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONOROGO (2014)

PROGRAM STUDI MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONOROGO (2014) PENGARUH PENYUMBATAN ELEKTRODA ALUMINIUM DAN STAINLESS STEEL TERHADAP GAS BUANG YANG DIHASILKAN PADA SEPEDA MOTOR YAMAHA JUPITER 2010 SKRIPSI Diajukan Sebagai Salah satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. telah menjadi barang kebutuhan pokok bagi masyarakat Indonesia yang semakin

BAB I PENDAHULUAN. telah menjadi barang kebutuhan pokok bagi masyarakat Indonesia yang semakin BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kondisi yang terjadi di dalam masyarakat yang memiliki angka tingkat mobilitas yang tinggi, kebutuhan transportasi menjadi hal yang penting bagi kelangsungan

Lebih terperinci

PERENCANAAN LAYOUT DAN ANALISIS STABILITAS PADA KENDARAAN HYBRID RODA TIGA HYVI SAPUJAGAD

PERENCANAAN LAYOUT DAN ANALISIS STABILITAS PADA KENDARAAN HYBRID RODA TIGA HYVI SAPUJAGAD PERENCANAAN LAYOUT DAN ANALISIS STABILITAS PADA KENDARAAN HYBRID RODA TIGA HYVI SAPUJAGAD Oleh: Bagus Kusuma Ruswandiri 2108100120 Dosen Pembimbing: Prof. Ir. I Nyoman Sutantra, M.Sc., Ph.D. Latar Belakang

Lebih terperinci

STUDI PENGARUH TEMPERATUR BAHAN BAKAR PADA PERFORMA MESIN HR15DE

STUDI PENGARUH TEMPERATUR BAHAN BAKAR PADA PERFORMA MESIN HR15DE STUDI PENGARUH TEMPERATUR BAHAN BAKAR PADA PERFORMA MESIN HR15DE Jeremy Luglio Hartono 1), Fandi Dwiputra Suprianto 2) Program Studi Teknik Mesin Universitas Kristen Petra 1,2,3) Jl. Siwalankerto 121-131,

Lebih terperinci

Studi Carbon Footprint dari Aktivitas Rumah Tangga di Kelurahan Limbungan Baru Kecamatan Rumbai Pesisir Kota Pekanbaru

Studi Carbon Footprint dari Aktivitas Rumah Tangga di Kelurahan Limbungan Baru Kecamatan Rumbai Pesisir Kota Pekanbaru Studi Carbon Footprint dari Aktivitas Rumah Tangga di Kelurahan Pesisir Kota Pekanbaru Okthasia Indra 1), Aryo Sasmita 2), Jecky Asmura 2) 1) Mahasiswa Prodi Teknik Lingkungan, 2) Dosen Teknik Lingkungan

Lebih terperinci

KAJI EKSPERIMENTAL PENGARUH PENGGUNAAN MEDAN MAGNET TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN

KAJI EKSPERIMENTAL PENGARUH PENGGUNAAN MEDAN MAGNET TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN KAJI EKSPERIMENTAL PENGARUH PENGGUNAAN MEDAN MAGNET TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN Riccy Kurniawan Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Unika Atma Jaya, Jakarta Jalan Jenderal Sudirman 51 Jakarta 12930

Lebih terperinci

KAJI EKSPERIMENTAL PENGARUH PENGGUNAAN MEDAN MAGNET TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN

KAJI EKSPERIMENTAL PENGARUH PENGGUNAAN MEDAN MAGNET TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN KAJI EKSPERIMENTAL PENGARUH PENGGUNAAN MEDAN MAGNET TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN Riccy Kurniawan Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Unika Atma Jaya, Jakarta Jalan Jenderal Sudirman 51 Jakarta 12930

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. digunakan, dari mulai jam, perangkat portabel hingga mobil listrik yang mulai

BAB I PENDAHULUAN. digunakan, dari mulai jam, perangkat portabel hingga mobil listrik yang mulai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Baterai adalah salah satu media penyimpan energi yang paling umum digunakan, dari mulai jam, perangkat portabel hingga mobil listrik yang mulai diarahkan menjadi pengganti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Isu energi merupakan isu yang sedang hangat diperdebatkan. Topik dari perdebatan ini adalah berkurangnya persediaan sumber-sumber energi terutama sumber energi berbasis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kedudukan hukum yang sama bagi warga masyarakat. Untuk mencapai tujuan

BAB I PENDAHULUAN. kedudukan hukum yang sama bagi warga masyarakat. Untuk mencapai tujuan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Negara Republik Indonesia adalah negara hukum berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, bertujuan mewujudkan tata kehidupan bernegara dan bangsa yang adil

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. tersebut merupakan kebutuhan yang esensial bagi keberlangsungan hidup

BAB 1 PENDAHULUAN. tersebut merupakan kebutuhan yang esensial bagi keberlangsungan hidup BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang kaya akan sumberdaya alam baik yang dapat diperbaharui maupun yang tidak dapat diperbaharui. Sumber daya alam tersebut merupakan kebutuhan

Lebih terperinci

Pengaruh Alternator Terhadap Daya Pada Rancang Bangun Mobil Listrik TMUG01 (Effect of Alternator to Power in Design of Electric Car TMUG01 )

Pengaruh Alternator Terhadap Daya Pada Rancang Bangun Mobil Listrik TMUG01 (Effect of Alternator to Power in Design of Electric Car TMUG01 ) Pengaruh Alternator Terhadap Daya Pada Rancang Bangun Mobil Listrik TMUG01 (Effect of Alternator to Power in Design of Electric Car TMUG01 ) Sri Poernomo Sari 1*, Ferdi Fermana 2, Amy Arta Dalimo 2, Ahmad

Lebih terperinci

Evaluasi Penaatan Baku Mutu Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Tipe Baru (Emission Test for Motor Vehicle)

Evaluasi Penaatan Baku Mutu Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Tipe Baru (Emission Test for Motor Vehicle) Evaluasi Penaatan Baku Mutu Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Tipe Baru (Emission Test for Motor Vehicle) ASISTEN DEPUTI PENGENDALIAN PENCEMARAN UDARA SUMBER BERGERAK KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP 1 LATAR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Pada Bab Pendahuluan ini akan dipaparkan mengenai latar belakang permasalahan, rumusan masalah, tujuan dari pelaksanaan Tugas Akhir, batasan masalah, metodologi yang digunakan, dan sistematika

Lebih terperinci

BIG A BANGUNINDO GUNA ABADI COMPANY PROFILE. Own Your Private. Power Plant

BIG A BANGUNINDO GUNA ABADI COMPANY PROFILE. Own Your Private. Power Plant COMPANY PROFILE Own Your Private Power Plant TENTANG KAMI VISI KAMI Terdepan dalam penerapan solusi energi alternatif. PT. Bangunindo Guna Abadi adalah perusahaan nasional yang ikut mendukung gerakan pemerintah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. listrik yang pada gilirannnya akan berdampak pada terhambatnya roda

BAB I PENDAHULUAN. listrik yang pada gilirannnya akan berdampak pada terhambatnya roda 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Energi listrik merupakan salah satu bentuk energi yang paling mudah dan paling banyak digunakan masyarakat luas. Dari tahun ketahun permintaan akan energi listrik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. hidup manusia karena hampir semua aktivitas kehidupan manusia sangat tergantung

BAB I PENDAHULUAN. hidup manusia karena hampir semua aktivitas kehidupan manusia sangat tergantung BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Permasalahan kebutuhan energy di Indonesia merupakan masalah yang serius dalam kehidupan manusia.energy merupakan komponen penting bagi kelangsungan hidup manusia karena

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dewasa ini transportasi tidak dapat dipisahkan dengan kehidupan manusia. Transportasi dapat diartikan sebagai kegiatan pengangkutan barang oleh berbagai jenis

Lebih terperinci

Underwater Car and Flying Car Oleh : Muhammad Ihsan ( ) Studi Futuristik, 2013

Underwater Car and Flying Car Oleh : Muhammad Ihsan ( ) Studi Futuristik, 2013 Underwater Car and Flying Car Oleh : Muhammad Ihsan (15411015) Studi Futuristik, 2013 A. Pendahuluan Kemacetan merupakan fenomena yang sering terjadi dewasa ini terutama pada kota-kota besar. Kemacetan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. premium dan solar. Kelangkaan terjadi hampir di seluruh kabupaten dan kota di

I. PENDAHULUAN. premium dan solar. Kelangkaan terjadi hampir di seluruh kabupaten dan kota di 1 I. PENDAHULUAN A. Latar belakang Warga Lampung kini amat disulitkan akibat langkanya bahan bakar minyak jenis premium dan solar. Kelangkaan terjadi hampir di seluruh kabupaten dan kota di provinsi Lampung.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. persaingan industri otomotif semakin ketat. Terutama industri mobil di

BAB I PENDAHULUAN. persaingan industri otomotif semakin ketat. Terutama industri mobil di BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Saat ini, bagi masyarakat modern mobil sudah menjadi suatu kebutuhan. Mobil yang sebelumnya dianggap sebagai sebuah kebutuhan sekunder atau barang mewah sekarang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pemakaian bahan bakar minyak sebagai salah satu sumber energi. mengalami peningkatan yang signifikan sejalan dengan pertumbuhan

BAB I PENDAHULUAN. Pemakaian bahan bakar minyak sebagai salah satu sumber energi. mengalami peningkatan yang signifikan sejalan dengan pertumbuhan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemakaian bahan bakar minyak sebagai salah satu sumber energi mengalami peningkatan yang signifikan sejalan dengan pertumbuhan penduduk yang disertai dengan peningkatan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. ini jika dibandingkan dengan sumber energi lainnya. Tetapi saat ini dunia

I. PENDAHULUAN. ini jika dibandingkan dengan sumber energi lainnya. Tetapi saat ini dunia I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Bahan bakar minyak adalah sumber energi dengan konsumsi terbesar saat ini jika dibandingkan dengan sumber energi lainnya. Tetapi saat ini dunia mengalami krisis bahan

Lebih terperinci

PENGARUH JARAK ANTAR CELL ELEKTRODA TERHADAP PERFORMA GENERATOR HHO TIPE DRY CELL

PENGARUH JARAK ANTAR CELL ELEKTRODA TERHADAP PERFORMA GENERATOR HHO TIPE DRY CELL Jurnal Teknik dan Ilmu Komputer PENGARUH JARAK ANTAR CELL ELEKTRODA TERHADAP PERFORMA GENERATOR HHO TIPE DRY CELL THE EFFECT OF ELECTRODE CELL DISTANCE ON PERFORMANCE OF DRY CELL TYPE HHO GENERATOR Adhes

Lebih terperinci